Anda di halaman 1dari 12

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Negara Indonesia memiliki keanekaragaman jenis burung yang tinggi.

Jenis-jenis burung telah lama dikenal oleh masyarakat walaupun tidak semua jenis burung, akan tetapi kecintaan dan perhatihan masyarakat terhadap jenis burung liar yang sangat begitu kurang. Begitu juga peneliti-peneliti dan hobi mengamati burung di alam belum dilakukan di negara kita (Iskandar, 1989). Indonesia merupakan negara keempat di dunia yang memiliki keanekaragaman jenis burung setelah Columba dan Peru. Menurut penelitian jenis-jenis burung di Indonesia ini sangat luar biasa, terdapat 1531 jenis burung, 381 jenis diantaranya adalah endemik. Sumatra merupakan salah satu pulau yang sangat kaya dengan jenis burung setelah Irian Jaya. Di Sumatra terdapat 464 jenis burung, 138 jenis diantaranya juga dijumpai di kawasan Sunda, 16 jenis burung hanya ditemui di Pulau Jawa dan Sumatra, dan 11 jenis di Kalimantan dan Sumatra. Dari hal tersebut dapat diketahui bahwa burung memiliki kekayaan jenis yang tinggi. Untuk itu penting bagi kita mempelajari cara mengamati dan mengidentifikasi burung (Iskandar, 1989).

Kata Aves berasal dari kata Latin yang dipakai sebagai nama kelas, sedang Ornis dari bahasa Yunani, dipakai dalam Ornithology berarti ilmu yang mempelajari burung-burung. Aves adalah hewan yang paling banyak dikenal orang karena dapat dilihat dimana-mana, aktif pada siang hari dan unik dalam memiliki bulu sebagai penutup tubuh. Aves juga mampu diternakkan sehingga dapat meningkatkan peluang usaha bagi masyarakat (Iskandar, 1989). Aves merupakan satu-satunya kelas dalam kelompok chordata yang cukup unik dengan memiliki bulu dan berbagai macam tipe kaki. Bulu adalah modifikasi dari sisik yang berkembang secara evolusioner dari reptilia. Jantung burung terdiri dari empat ruang dan tergolong hewan berdarah panas. Semua burung menggunakan paruh dan tidak memiliki gigi. Struktur modifikasi untuk terbang meliputi tulang lengkung, rangka apendikular depan berubah menjadi sayap, kantung udara, mata yang lebar, dan cerebellum yang berkembang dengan sangat baik(Iskandar, 1989). Aves adalah hewan yang paling dikenal orang, karena dapat dilihat dimana-mana, aktif di siang hari dan memiliki bagian yang unik yaitu bulu indah untuk menutupi tubuh. Aves berasal

dari kata dalam bahasa Latin, yaitu avis yang berarti burung. Kekhasan dari Kelas Aves yaitu adanya bulu yang menutupi tubuh. Terdiri atas >9600 spesies yang kosmopolitan di seluruh permukaan bumi. Jumlah ini melampaui jumlah Vertebrata lainnya, kecuali Chondrichthyes dan Osteichthyes (Jasin, 1984). Burung memiliki kepentingan ekonomi, sebagian dari mereka dapat dijadikan sebagai hewan peliharaan dan hewan ternak yang mana dapat diperdagangkan, burung ini juga dapat dijadikan sumber bahan makanan karena mengandung protein yang tinggi. Selain bernilai ekonomi burung juga bernilai ilmiah seperti burung dijadikan sebagai indikator lingkungan, dan bahan penelitian ilmiah (Jasin, 1984) Menurut Djuhanda (1983), tidak ada adaptasi gerakan lain yang menghendaki sebegitu banyak pengkhususan struktur Aves selain daripada terbang dan semua burung terbang atau keturunan penerbang. Yang menarik perhatian yaitu perbedaannya dengan Reptil bahwa burung itu kelas yang paling homogen dan dapat dikenal dari semua kelas-kelas Tetrapoda. Bagaimanapun juga untuk semua sifat-sifat diantara hewan-hewan hidup, burung tidak begitu banyak berbeda dari reptilia tertentu yang menjadi nenek moyangnya. Oleh karena itu, pengenalan Aves melalui ciri-ciri morfologinya sangat diperlukan untuk membedakannya dari kelas-kelas vertebrata yang lain, sekaligus dapat diketahui hubungan kekerabatan dengan kelas lain di vertebrata (Bufallo, 1969). Aves memiliki kemampuan mobilitas yang tinggi sehingga penyebarannya sangat luas. Penyebaran itu didukung oleh kemampuan adaptasi yang tinggi terhadap berbagai faktorfaktor lingkungan dimana mereka dapat hidup dan menyesuaikan diri dengan lingkungan yang mereka tempati (Bufallo, 1969).

1.2 Tujuan praktikum 1. Melalui pengamatan secara morfologi, mahasiswa diharapkan mampu : a. Menentukan bagian kepala, leher, badan dan ekor b. Menunjukan organ organ pada daerah kepala yang meliputi rostum, nares eksternal, cera dan mata c. Menunjukan daerah pada badan yaitu ekstrimitas anterior, ekstrimitas posterior, dan bulu pada punggung, dada dan ekor d. Menunjukan organ pada daerah ekor yaitu bulu dan kelenjar minyak

e. Menjelaskan setiap bagian penyusun organ pada daerah kepala, leher, badan dan ekor ( mengenai warna, bentuk, jumlah dan topografi ) f. Melakukan identifikasi berdasarkan ciri ciri morfologi. 2. Melalui pembedahan dan pengamatan secara anatomi pada aves mahasiswa diharapkan mampu: a. Menggambarkan sistem sirkulasi, respirasi digesti koordinasi, ekskresi dan reproduksi sesuai dengan topografi didalam tubuh aves. b. Mengidentifikasi sistem sirkulasi, respirasi, digesti koordinasi, eksresi dan reproduksi berdasarkan bentuk, warna dan topografi dalam tubuh. c. Menjelaskan fungsi dari penyusun sistem sirkulasi, respirasi, digesti, koordinasi, ekskresi dan reproduksi.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Burung atau aves adalah salah satu kelompok yang paling banyak dan paling terkenal di dunia. Mereka berdarah panas seperti mamalia tetapi lebih dekat kekerabatannya dengan reptil, mereka berkembang sejak 135 juta tahun yang lalu. Semua burung lebih dulu bernenek moyang dari fosil burung pertama, yaitu Archaeopteryx (Mac Kinnon, 1991). Kelas Aves adalah kelas hewan vertebrata yang berdarah panas dengan memiliki bulu dan sayap. Tulang dada tumbuh membesar dan memipih, anggota gerak belakang beradaptasi untuk berjalan, berenang dan bertengger. Mulut sudah termodifikasi menjadi paruh, punya kantong hawa, jantung terdiri dari empat ruang, rahang bawah tidak mempunyai gigi karena gigigiginya telah menghilang yang digantikan oleh paruh ringan dari zat tanduk dan berkembang biak dengan bertelur. Kelas ini dimanfaatkan oleh manusia sebagai sumber makanan, hewan ternak, hobi dalam peliharaan. Dalam bidang industri bulunya dapat dimanfaatkan contohnya baju, hiasan dinding, dan lainnya. (Mukayat, 1990). Anggota kelas aves memiliki kemampuan adaptasi yang tinggi terhadap lingkungannya, sehingga hewan ini mampu bertahan dan berkembang biak pada suatu tempat. Struktur dan fisiologi burung diadaptasikan dalam berbagai cara untuk penerbangan yang efisien. Yang paling utama di antara semuanya adalah sayap. Meskipun sekarang sayap itu memungkinkan burung untuk terbang jauh mencari makanan yang cocok dan berlimpah, mungkin saja sayap itu dahulu timbul sebagai adaptasi yang membantu hewan ini lolos dari pemangsanya. Adanya burungburung yang tidak memiliki sayap yang hidup di Antartika, Selandia Baru dan daerah-daerah lain yang jarang ada pemangsanya membuktikan hal ini (Kimball, 1983) Kelas aves memiliki kemajuan bila dibandingkan dengan kelas-kelas yang

mendahuluinya dalam hal; 1. Tubuh mempunyai penutup yang bersifat isolasi, 2. Darah vena dan arteri terpisah secara sempurna dalam sirkulasi pada jantung, 3. Pengaturan suhu tubuh, 4. Ratarata metabolisme aves tinggi, 5. Mempunyai kemampuan untuk terbang, 6. Suaranya berkembang dengan baik, 7. Menjaga anaknya dengan baik dan cara khusus (Jasin, 1984). Struktur dan fisiologi burung diadaptasikan dalam berbagai cara untuk penerbangan efisien. Yang paling utama dari semua ini tentu saja adalah sayap. Meskipun sekarang sayap itu bisa memungkinkan burung untuk terbang jarak jauh untuk mencari makanan

yang cocok dan berlimpah. Mungkin saja sayap itu dahulu timbul sebagai adaptasi yang membantu mereka meloloskan diri dari pemangsanya (Kimball, 1983). Adanya bulu pada burung merupakan karakter spesifik yang menunjukkan jenis burung. Sayap merupakan adaptasi dari burung yang jelas untuk terbang. Merupakan airfoil yang menggambarkan prinsip aerodinamika. Sisik pada kaki burung merupakan sisa evolusi dari reptil. Bulu adalah salah satu adaptasi vertebrata yang paling luar biasa karena sangat ringan dan kuat. Bulu terbuat dari keratin, protein yang juga menyusun rambut dan kuku pada mammalia dan sisik pada reptilia. Pertama kali, burung merupakan hewan yang memiliki sayap sebagai penyekat selama evolusi hewan endoterm, setelah itu baru dimanfaatkan sebagai peralatan terbang. Selain itu bulu juga dapat dimanipulasi untuk mengontrol pengerukan udara di sekitar sayap (Kimball, 1983). Bulu adalah ciri khas kelas aves yang tidak dimiliki oleh vertebrata lain. Hampir seluruh tubuh aves ditutupi oleh bulu, yang secara filogenetik berasal dari epidermal tubuh, yang pada reptile serupa dengan sisik. Secara embriologis bulu aves bermula dari papil dermal yang selanjutnya mencuat menutupi epidermis. Dasar bulu itu melekuk ke dalam pada tepinya sehingga terbentuk folikulus yang merupakan lubang bulu pada kulit. Selaput epidermis sebelah luar dari kuncup bulu menanduk dan membentuk bungkus yang halus, sedang epidermis membentuk lapisan penyusun rusuk bulu.Sentral kuncup bulu mempunyai bagian epidermis yang lunak dan mengandung pembuluh darah sebagai pembawa zat-zat makanan dan proses pengeringan pada perkembangan selanjutnya (Jasin, 1984). Umumnya burung mengalami pergantian bulu sekali dalam satu tahun, tetapi burung kolibri betina mengalami pergantian bulu sekali dalam dua tahun.Pergantian bulu biasanya terjadi sebelum atau sesudah perkembangbiakan. Namun ada juga yang mengalami pergantian bulu parsial oleh sebab tertentu. Pergantian bulu burung dipengaruhi oleh banyak faktor, antara lain faktor fisiologis yaitu adanya hormon tiroksin. Sempurnanya bulu setiap spesies burung sejak menetas sampai dewasa berbeda-beda. Ada beberapa spesies burung yang pada saat menetas telanjang /tidak memiliki bulu. Bulu pada saat menetas disebut dengan natal plumage. Sebagian besar spesies burung memiliki jumlah bulu bervariasi pada saat menetas, hanya beberapa deret bulu pada spesies altrical (misalnya merpati) atau seluruh tubuh tertutup bulu pada burung precocial muda (misal ayam) (Anonymous, 2010).

Bulu adalah ciri khas kelas aves yang tidak dimiliki oleh vertebrata lain. Hampir seluruh tubuh aves ditutupi oleh bulu, yang secara filogenetik berasal dari epidermal tubuh, yang pada reptile serupa dengan sisik. Secara embriologis bulu aves bermula dari papil dermal yang selanjutnya mencuat menutupi epidermis. Dasar bulu itu melekuk ke dalam pada tepinya sehingga terbentuk folikulus yang merupakan lubang bulu pada kulit. Selaput epidermis sebelah luar dari kuncup bulu menanduk dan membentuk bungkus yang halus, sedang epidermis membentuk lapisan penyusun rusuk bulu.Sentral kuncup bulu mempunyai bagian epidermis yang lunak dan mengandung pembuluh darah sebagai pembawa zat-zat makanan dan proses pengeringan pada perkembangan selanjutnya (Jasin, 1984) Pada bagian mulut terdapat bagian yang terproyeksi sebagai paruh ( Rostrum) yang terbentuk oleh maxila pada ruang bagian atas dan mandibula pada ruang bagian bawah. Pada bagian luar dari rostrum dilapisi oleh pembungkus zat tanduk dan pada kelompok burung Neornithes tidak bergigi. Tubuhnya dibungkus oleh kulit, pada kulit terdapat bulu yang merupakan hasil derivat epidermis menjadi bentuk yang ringan, fleksibel, dan sebagai sebagai pembungkus tubuh yang sangat resisten (Jasin, 1984). Burung pada umumnya mempunyai kulit yang tipis, mengandung keratin sedikit sekali. Hubungan dengan jaringan yang ada disebelahnya tidak erat. Struktur tambahan dari kulit ialah bulu mengalami penandukan kuat sekali. Bagian bawah kaki dan jari, ditutupi oleh sisik tanduk yang terdapat pada Archosauria dan ini mengelupas. Paruh juga mengalami penandukan (Djuhanda, 1983). Aves adalah vertebrata dengan tubuh yang ditutupi oleh bulu (asal epidermal), sedangkan hewan lainnya tidak ada yang berbulu. Aves adalah vertebrata yang dapat terbang, karena mempunyai sayap yang merupakan modifikasi anggota gerak anterior. Sayap pada aves berasal dari elemen-elemen tubuh tengah dan distal. Kaki pada aves digunakan untuk berjalan,

bertengger, atau berenang (dengan selaput interdigital. Karakteristik tengkorak meliputi tulangtulang tengkorak yang berfungsi kuat, paruh berzat tanduk. Aves tidak bergigi, mata besar, kondil oksipettal tunggal ( Brotowidjoyo. 1989 ) Burung adalah hewan endotermik, mereka menggunakan panas metabolisnya sendiri untuk mempertahankan suhu tubuh yang hangat dan konstan. Bulu dan lapisan lemak pada beberapa spesies memberikan penyekatan yang memungkinkan unggas untuk mempertahankan panas yang di hasilkan dari metabolismenya tersebut. Sebuah system pernapasan yang efisien

dan sebuah system peredaran darah dengan sebuah jantung empat ruang menjaga agar jaringan tetap mendapat suplay oksigen dan zat-zat makanan yang mencukupi, sehingga mendukung laju metabolism yang kuat ( Campbell. 2003 ). Bagian-bagian dari kepala aves terdiri dari paruh, dibangunkan oleh struktur yang terdiri dari zat tanduk. Lubang hidung ada sepasang terletak pada pangkal paruh. Di sebelah belakang lubang ini terdapat suatu penebalan kulit, dinamakan oleh seroma yang dengan pertolongan otototot kulit dapat menutup dan membuka lubang. Mata mempunyai kelopak mata atas dan bawah yang dapat menutup dan membuka. Di sudut muka dari mata terdapat selaput yang tembus cahaya yang dapat bergerak dari muka ke belakang, disebut membran niktitans. Lubang telinga terletak di sebelah belakang mata agak ventral, ditutupi oleh bulu-bulu kecil ( Djuhanda. 1994 ). Ciri burung yang paling utama adalah bulu dan paruh, walaupun banyak ciri lain yang membedakan burung dari bentuk-bentuk kehidupan binatang umumnya. Burung adalah endotermis (berdarah panas), yang menghasilkan panas tubuhnya sendiri. Burung disebut juga hewan homoiotermis, karena burung mampu mencapai dan hidup pada ketinggian tertentu sementara suhu tubuh konstan. Ini bukan berarti suhu tubuh burung tidak pernah mengalami fluktuasi, contoh burung Phalaenoptilusmuttalii yang sedang hibernasi suhu tubuhnya dapat turun hingga -4oC. Burung kolibri (hummingbird) di waktu malam mempunyai suhu tubuh jauh berkurang sebagai cara untuk mengurangi pengeluaran energy ( Sukiya. 1996 ). Kepala pada aves terdapat alat-alat sebagai berikut: Rostrum (paruh) di bentuk oleh maxilla dan mandibula. Nares (lubang hidung) terletak pada bagian lateral dari rostum bagian atas. Organon visus tersusun atas iris berwarna kuning atau jingga kemerahan, pada sudut medial mata terdapat membran nictitans dan pupil. Porus acusticus exsternus (lubang telinga luar) terdapat pada dorsocaudalmata, dan pada bagian dalamnya terdapat membran tympani yang berguna untuk menangkap getaran suara ( Widiowati. 2005 ). Aves merupakan hewan yang paling dikenal orang, karena dapat dilihat dimana-mana, aktif pada siang hari dan unik dalam hal memiliki bulu sebagai penutup tubuh. Dengan bulu itu tubuh dapat mengatur suhu dan terbang. Dengan kemampuan terbang itu, aves mendiami semua habitat. Warna dan suara beberapa aves merupakan daya tarik mata dan telinga manusia. Banyak di antaranya mempunyai arti penting dalam ekonomi, sebagian merupakan bahan makanan sumber protein. Beberapa diantaranya diternakkan ( Jasin. 1984 ).

Pada aves, proses pengeluaran darah kotor dan bersih sudah terpisah dengan baik. Jantung terbagi dalam 4 ruang dan efisiensinya memungkinkan perkembangan suhu tubuh yang tetap (homeotermi). Ini memungkinkan laju metabolisme yang tinggi pada semua suhu lingkungan. Sebagai sentral adalah cor, yang terletak di lenea mediana, berbentuk kerucut, diliputi oleh pembungkus pericardium. Terbagi atas empat ruangan: atrium sinistrum dan atrium dextrum, yang terpisahkan oleh septum atrium, vetriculum sinistrum dan ventriculum dextrum yang terpisah oleh septum ventriculum. Pada Aves tidak terdapat lagi vinus vinoses. Pembuluh darah dibedakan atas pembuluh darah arteriae dan pembuluh darah venae ( Jasin. 1984 ).

Klasifikasi burung dara Menurut Adeng, 2007, klasifikasi burung dara (Columba livia) adalah sebagai berikut: Kingdom Phylum Subphylum Classis Subclassis Divisio Ordo Familia Genus Species : Animalia : Chordata : Vertebrata : Aves : Neornithes : Carinatae : Columbae : Columbidae : Columba : Columba livia

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM 3.1 Waktu dan tempat Hari Jam Tempat : Rabu, 12 Desember 2012 : 08.00 10.30 : Laboratorium MIPA IAIN Raden Fatah Palembang

3.2 Alat dan Bahan Alat : Bahan : Burung dara ( merpati ) (Columbia domestica ) Kloroform Seperangkat alat bedah Alat alat tulis dan gambar Luope Baki Cutter

3.3 Cara kerja a. Siapkan alat- alat yang akan digunakan. b. Ambillah preparat (burung merpati) yang akan di teliti. c. Bunuh preparat dengan cara membiusnya. d. Gambar morfologi burung tersebut. e. Ambil bulu dari burung tersebut,kemudian gambar. f. Seset kulit di bagian femur, kemudian gambar. g. Seset kulit burung bagian truncus. h. Amati organ tubuh bagian dalam untuk mengetahui jenis kelamin, system pencernaan, system organ, system respirasi, rongga mulut, kemudian gambar dari masing- masing bagian tersebut. i. Bedah bagian kepala untuk melihat otak, kemudian gambar.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil

Gambar Morfologi Burung Dara Gambar Anatomi Burung Dara Gambar Caput Gambar Bulu

4.2 Pembahasan

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Secara morfologi dapat di simpulkan yaitu : a. Paruh (maksila atau paruh bagian atas, mandibula atau paruh bagian bawah), b. Mata memiliki iris, pupil, kelopak mata dan membrane niktitans ( selaput kejap ) c. Sayap memiliki alula, bulu sayap primer, sekunder dan tersier. d. Lubang telinga berbulu dan terdapat penutup dari bulu. e. Ekor , terdapat kelenjar minyak pada ekor, apabila di pijit ada minyak yang keluar.

Selanjutnya saya dapat menyimpulkan struktur bulu ialah : a. Bulu sayap (Remiges) b. Bulu ekor (Rechices) c. Bulu penutup (Tectrices) d. Bulu kapas (plumulae) dan Bulu jarum (filoplumae) e. Kaki (tarsometatarsus) : mempunyai kulit dengan sisik-sisik tanduk (seperti reptile) jarinya terdapat empat buah dan arahnya 3 kebelakang dan 1 kedepan.

DAFTAR PUSTAKA

Adeng, 2007. Http:// Klasifikasi aves.com ( diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam 13.00 ) Anonymous, 2010. Http://mscrib. Laporan aves.com (diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam 13.00 ) Brotowidjoyo.1989. Http://laporan aves.com(diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam13.00 ) Bufallo, 1969. Zoologi. Http://mscrib. Laporan praktikum aves.com (diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam 13.00 ) Campbell. 2003. Zoologi Vertebrata.Http:// laporan burung.scrib.com (diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam 13.00 ) Djuhanda, 1983. Zoologi Animalia. Jakarta: Jaya mas Iskandar, 1989. Zoologi vertebrata. Yogyakarta: UGM Press Jasin, 1984. Sistematik Hewan. Surabaya: Sinar Wijaya Kimball, 1983.Zoologi Vertebrata dan Invertebrata. Http:// laporan aves.com (diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam 13.00 ) Mac Kinnon, 1991. Zoologi. Http:// laporan praktikum aves.com (diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam 13.00 ) Mukayat, 1990. Zoologi Vertebrata. Http://pengertian aves.com (diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam 13.00 ) Sukiya. 1996. Kamus Biologi. Bandung: Kertas putih Widiowati. 2005. Http:// pengertian aves. Com (diakses pada tanggal 13 Desember 2012 jam 13.00 )