Anda di halaman 1dari 20

BAB IV OPERASI DAN PEMELIHARAAN CYCLONE

4.1 Umum Cyclone merupakan alat pengendalian partikulat yang sangat umum dan banyak digunakan untuk berbagai aplikasi. Partikel yang dapat disisihkan adalah partikel yang berukuran besar. Alat ini sangat tidak efisien jika digunakan untuk menyisihkan partikel kecil karena partikel-partikel kecil mempunyai massa yang kecil dan dapat menghasilkan gaya sentrifugal. Cyclone adalah alat sederhana yang menggunakan gaya sentrifugal untuk memisahkan partikel dari aliran gas. Pada umumnya cyclone terbentuk dari pelat logam, dan ada juga dari bahan lain. Kelebihan cyclone dengan alat lainnya yaitu mempunyai biaya modal yang rendah, ruang yang dibutuhkan kecil, dan tidak adanya bagian-bagian yang bergerak. Tentu saja alat tambahan juga dibutuhkan, sebuah blower atau sumber tekanan lain untuk menggerakkan aliran gas. Cyclone mampu mengendalikan beban debu yang sangat besar, dan dapat juga digunakan pada aliran gas yang sangat tinggi. Kadang-kadang penggunaannya digabungkan dengan material tahan panas untuk mencegah abrasi dan untuk mengisolasi material logam dari temperatur gas yang sangat tinggi. 4.2 Komponen dan Desain Cyclone Cyclone terdiri dari beberapa komponen penting sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Inlet dan outlet; Vortex finder; Body; Cone atau Hopper.

Pada Raw Mill Indarung II/III terdapat dua buah cyclone yang berfungsi untuk menyisihkan partikulat dari proses grinding. Masing-masing cyclone didesain dengan dimensi sebagai berikut:

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

D De Dd H W S Lb Lb

= 5,000 m = 1,600 m = 0,500 m = 2,240 m = 1,250 m = 5,400 m = 5,500 m = 5,250 m

Gambar 4.1 Desain Cyclone pada Raw Mill Indarung II/III 4.3 Sistem Operasi Cyclone Sebuah cyclone dapat dilihat pada Gambar 4.2 mempunyai satu inlet tangensial menuju badan silinder, yang menyebabkan aliran gas menjadi berputar-putar. Partikel-partikel kemudian terlempar menuju dinding pada badan cyclone. Ketika partikel mencapai lapisan batas yang stagnan pada dinding, kemudian partikelpartikel tersebut meninggalkan arus aliran gas dan akhirnya jatuh dari dinding. Walaupun beberapa partikel dapat kembali lagi kedalam aliran gas dengan tibatiba. Seiring dengan kehilangan energi pada gas di pusat pusaran, gas mulai berputar di dalam vortex dan keluar pada bagian atas.

Gambar 4.2 Skema Cara Kerja Cyclone


Sumber: Karl B. Schenelle, 2002

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-2

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Tabung vortex finder tidak menciptakan aliran pusaran gas. Fungsinya adalah untuk mencegah hubungan singkat dari inlet secara langsung ke outlet. Cyclone akan tetap bekerja tanpa vortex finder, walaupun efisiensi yang dihasilkan akan rendah. Variabel operasi untuk melihat performa cyclone adalah temperatur gas, tekanan, komposisi, karakteristik debu, termasuk ukuran dan distribusi, bentuk, densitas serta konsentrasi. Peningkatan temperatur gas akan menurunkan densitas dan meningkatkan viskositas. Dampak langsung efisiensi dengan merubah densitas gas dapat diabaikan jika densitas gas dibandingkan dengan densitas debu. Jika tekanan pengumpul dipertahankan konstan, kapasitas tabung akan meningkat akibat densitas gas yang rendah. Temperatur yang tinggi dapat meningkatkan kecepatan gas pada inlet, dan ini meningkatkan kecepatan partikel menuju dinding. Seiring dengan kenaikan temperatur, kenaikan viskositas cenderung menurunkan kecepatan partikel menuju dinding. Efek bersih dari faktor-faktor ini yang disebabkan oleh peningkatan temperatur dapat diabaikan pada waktu beroperasi normal antara 4o sampai 371o C. Dengan demikian, pada kehilangan tekanan konstan, efisiensi akan konstan dengan temperatur. Seiring dengan peningkatan temperatur diatas 538o C, dampak viskositas menjadi lebih utama dan mengakibatkan efisiensi secara berangsur akan menurun. Komposisi gas dapat juga berdampak pada viskositas gas dan juga densitas. Tipikal performa dari konvensional dan high efficiency cyclones ditunjukkan pada Tabel 4.1.

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-3

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Tabel 4.1 Performa Cyclone Konvensional dan High Efficiency

Sumber: Karl B. Schenelle, 2002

Beberapa cara dapat dipakai untuk meningkatkan efisiensi. Bagaimanapun, beberapa tes menunjukkan usaha untuk meningkatkan efisiensi ini dengan blade, spiral duct, atau apapun peralatan dengan tujuan membuat perputaran gas secara langsung menjadi sia-sia, ini hanya menghasilkan perputaran bebas gas pada badan cyclone. Perputaran ini menyebabkan pemisahan debu, kemudian menuju hopper atau dust bunker. Sebuah cyclone dengan dust bunker atau hopper yang besar akan memiliki efisiensi yang lebih tinggi daripada cyclone yang dust outlet-nya ditutup dengan rotating valve. Dengan cara yang sama, penempatan vanes pada pipa gas keluar dengan tujuan untuk menurunkan kehilangan tekanan pada cyclone akan
IV-4

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

mempengaruhi efisiensi (menurunkannya). Ini sangat diperlukan, oleh karena itu cyclone dilengkapi dengan dust hopper, dan outlet vortex tube dimana gas dapat meneruskan perputarannya.

Gambar 4.3 Dimensi Cyclone: (a) End Elevation; (b) Side Elevation
Sumber: Theodore Buonicore, 2000

Bentuk sebuah cyclone ditentukan oleh dimensi-dimensi utama berikut (lihat Gambar 4.3). (1) sudut masuknya gas; (2) diameter cyclone, D; (3) diameter exhaust gas; (4) panjang pipa vortex, S; (5) tinggi badan cyclone, h; (6) tinggi cyclone keseluruhan, H; dan (7) area inlet gas, A x B. Dengan merubah dimensidimensi tadi akan berpengaruh terhadap efisiensi cyclone. Contoh, memasukkan sedikit gas ke bagian yang rumit pada cyclone sangat penting untuk mempertahankan efisiensi yang sesuai. Hasil yang paling baik akan dipertahankan ketika sudut 1800. Peningkatan lebih lanjut dari sudut inlet tidak akan meningkatkan efisiensi dan biasanya membuat harganya menjadi lebih mahal. Pengaruh dari panjang pipa outlet vortex, S, efisiensi yang ditunjukkan pada Gambar 4.4. Efisiensi menurun dengan cepat ketika panjang pipa vortex terlalu
Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033) IV-5

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

pendek, efisiensi maksimum akan tercapai ketika S mendekati nilai d, atau S mendekati B ketika B lebih besar dari d. Peningkatan tinggi keseluruhan cyclone meningkatkan efisiensi. Hasil tes menunjukkan tinggi cyclone besar dari 3D dianjurkan (lihat Gambar 4.5). Mengurangi ukuran diameter d pipa vortex berhubungan dengan diameter badan cyclone dan akan meningkatkan tekanan yang pada akhirnya akan meningkatkan efisiensi (lihat Gambar 4.6). Untuk membuat cyclone yang praktis, diameter vortex harus 1,4 kali diameter badan cyclone dan panjang 1/6 atau 1/7 kali tinggi cyclone keseluruhan.

Gambar 4.4 Pengaruh Panjang Vortex Finder Terhadap Efisiensi


Sumber: Theodore Buonicore, 2000

Gambar 4.5 Pengaruh Tinggi h Terhadap Efisiensi


Sumber: Theodore Buonicore, 2000

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-6

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Gambar 4.6 Pengaruh Diameter d Terhadap Efisiensi


Sumber: Theodore Buonicore, 2000

Entry area cyclone akan mempengaruhi efisiensi sampai tingkat tertentu. Secara umum, tinggi lebih besar dari lebar dimana A > B akan meningkatkan efisiensi, tetapi bentuk yang lebih praktis adalah inlet persegi, dimana A = B. Untuk menurunkan kehilangan tekanan pada cyclone, ini yang diinginkan untuk membuat cross section area dari saluran inlet A x B, tidak lebih kecil dari saluran keluarnya. Standar dimensi cyclone berdasarkan perbandingan antara diameter badan cyclone dengan bagian lainnya dapat dilihat pada tabel 4.2 berikut: Tabel 4.2 Standar Dimensi Cyclone

Sumber: David Cooper and Alley, 1994

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-7

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Pengaruh gravitasi pada penyisihan debu pada sebuah cyclone sangat kecil, oleh karena itu, dapat dikatakan efisiensi cyclone tidak ada pengaruh dari luar sistem. Percobaan telah menunjukkan bahwa penyisihan memperlihatkan hasil yang bagus baik pada posisi horizontal maupun susunan secara vertikal. Sebuah cyclone yang baik dapat menyisihkan debu dalam posisi apa saja. Kesulitan dapat saja muncul tetapi dengan partikel kasar dari debu akan terus berputar pada bagian kerucut dan tidak akan dapat mencapai outlet. Kesulitan ini dapat terjadi pada posisi vertikal normal, tetapi ini sangat jarang terjadi. Untuk dapat memahami operasi cyclone, sangat penting untuk mencari kecepatan dan tekanan serta hubungannya dengan efisiensi. Aliran gas terjadi secara tiga dimensi, oleh sebab itu pada posisi bagaimanapun kecepatan dapat dirubah menjadi tiga komponen: komponen tangensial, radial, dan vertikal. Gambar 4.7 dan 4.8 menujukkan variasi dari kecepatan tangensial, radial dan kecepatan gas vertikal di dalam cyclone. Dengan pengecualian pada area turbulen yang tinggi pada bagian tengah, kecepatan tangensial (vt) adalah yang lebih dominan, sehingga kecepatan total dari gas nilainya mendekati nilai vt. Dari lingkaran menuju ke tengah, kecepatan tangensial meningkat dan mencapai nilai maksimal pada jarak 2/3 dari jari-jari cyclone.

Gambar 4.7 Variasi Kecepatan Tangensial vt dan Kecepatan Radial vr


Sumber: Theodore Buonicore, 2000

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-8

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Gambar 4.8 Variasi Kecepatan Vertikal Dari Titik yang Berbeda


Sumber: Theodore Buonicore, 2000

Pada bagian silinder cyclone, fluktuasi nilai vt secara umum disebabkan oleh kecepatan di lingkaran dan jari-jari dari titik dimana kecepatan vt diperkirakan. Pada bagian kerucut nilai vt meningkat menuju ke bagian bawah, dan dengan jarak yang sama jika dihitung dari atas nilai Vt lebih besar daripada di bagian silinder. Pada bagian tengah cyclone, kecepatan total nilainya menyimpang jika dibandingkan dengan kecepatan tangensial. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 4.8, kecepatan vertikal diarahkan ke bawah pada luar dinding cyclone. Kecepatan radial vr diarahkan menuju pusat pada kebanyakan cyclone, kecepatan ini membawa partikel menuju ke pusat melawan dari gaya sentifugal. Dibagian tengah kecepatan diarahkan keluar. Dari variasi kecepatan menunjukkan bahwa daerah pada pusat cyclone tidak memberikan kontribusi dalam pemisahan partikel. Partikel pada daerah ini akan terbawa oleh arus kecepatan vertikal ke gas outlet dan tidak akan jatuh ke dust outlet. Untuk mencapai efisiensi yang tinggi sangat penting menjaga partikel agar partikel keluar dari bagian tengah cyclone dan meningkatkan kecepatan
Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033) IV-9

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

tangensial sebanyak mungkin, ini juga akan sebanding dengan peningkatan kecepatan vertikal dan radial. Efisiensi pengumpul cyclone tergantung pada distribusi ukuran partikel, efisiensi hanya dapat dijamin jika laju pengendapan atau distribusi ukuran partikel diketahui. Efisiensi dapat dipertahankan jika komposisi debu konstan dan hanya sebagian kecil saja partikel yang berukuran kecil dari 10 mikron. Faktor utama yang dapat digunakan untuk mengontrol efisiensi pengumpulan debu adalah dengan memperhatikan diameter cyclone. Efisiensi pengumpulan debu yang lebih besar dapat diperoleh dengan menggunakan cyclone yang berdiameter kecil. Kecepatan aliran gas yang tinggi juga dapat meningkatkan efisiensi cyclone, caranya dapat dilakukan dengan dengan memodifikasi inlet agar menghasilkan kecepatan aliran yang lebih besar. Cyclone dapat disusun secara paralel untuk menciptakan aliran gas yang lebih besar. Susunan cyclone ini disebut multicyclone. Multicyclone biasanya diletakkan sebelum pemisahan dengan Electrostatic Precipitator (EP). Hal ini dilakukan karena: 1. Cyclone memiliki ketahanan terhadap suhu yang tinggi sehingga tidak mempengaruhi kinerja dan tetap dapat berjalan secara optimal, sedangkan ESP sangat rentan terhadap kenaikan temperatur gas dan jika terjadi kenaikan suhu yang cukup signifikan dapat mengakibatkan EP meledak. 2. Cyclone lebih efektif digunakan untuk menyisihkan partikel yang berukuran relatif besar sedangkan EP lebih efektif untuk menyisihkan partikel yang lebih kecil, sehingga untuk menghasilkan efisiensi yang lebih besar cyclone dipasang sebelum EP, agar dapat mengurangi beban penyisihan yang dilakukan oleh EP. 3. Untuk menjaga agar umur alat dapat bertahan lama, sehingga dapat menghemat biaya untuk pemeliharaan maupun pergantian alat.

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-10

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

4.4 Sistem Pemeliharaan Cyclone Program pemeliharaan terjadwal untuk cyclone akan mengurangi kerugian yang diakibatkan oleh pemotongan waktu produksi dan penambahan biaya yang besar untuk pekerjaan pembetulan. Pemeliharaan efektif akan mudah terpenuhi jika ketentuan dasar berikut ini diikuti: 1. Pada instalasi awal telah disediakan akses yang mudah untuk membersihkan atau memindahkan bagian-bagian dari sistem tersebut. 2. Menyediakan satu file informasi untuk sejarah dari cyclone tersebut selama pengoperasiannya. File ini meliputi volume gas, temperatur operasi, kecepatan pada inlet dan outlet, perbedaan tekanan, debu yang dimuat, serta data lainnya yang berhubungan dengan proses operasi cyclone. 3. Memelihara data, yaitu dengan mencantumkannya pada papan nama alat yang bersangkutan. 4. Membuat salinan gambar konstruksi serta daftar nama-nama bagian termasuk suku cadang, dengan membuat gambar detail, misalnya gambar baut. Untuk mempertahankan keandalan kerja cyclone, maka perlu dilakukan program pemeliharaan, perawatan dan pendeteksian adanya gangguan-ganguan yang mungkin terjadi (preventive maintenance control /PMC). Adapun tujuan program pemeliharaan dan perawatan cyclone di Indarung II/III PT Semen Padang dapat diklasifikasikan 1. menjadi tiga kelompok, sesuai dengan jangka waktu keandalannya, yaitu: Keandalan jangka pendek Tidak ada kerusakan mekanis yang dapat mengakibatkan berkurangnya produksi secara tidak terjadwal. 2. Keandalan jangka menengah Tidak ada pengurangan yang kontinu terhadap efisiensi penangkapan debunya. 3. Keandalan jangka panjang

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-11

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Tidak terjadi keausan (wear) dan corrosion pada komponen-komponen cyclone. Problem-problem jangka pendek yang paling sering timbul dan harus mendapatkan perhatian lebih dalam pemeliharaan cyclone adalah korosi. Korosi merupakan problem jangka panjang dan juga jangka pendek dan dapat mempengaruhi kerja cyclone serta keselamatan kerja. Korosi secara umum disebabkan oleh kebocoran (udara ambien masuk ke dalam cyclone) sehingga menimbulkan kondensasi uap, asam, dan elemen-elemen yang bersifat korosif lainnya yang terdapat dalam aliran gas. Korosi biasanya dihasilkan dari insulasi yang buruk atau bahkan tanpa insulasi. Pencegahan yang paling baik dengan menjamin bahwa cyclone telah memiliki insulasi yang benar dan juga dengan mencegah adanya kebocoran udara dari luar. Untuk menjaga agar kondisi cyclone di Indarung II/III PT Semen Padang tetap berjalan dengan baik, maka dilakukan pemeliharaan dan perawatan secara rutin atau berdasarkan situasi cyclone saat itu. Adapun prosedur pemeliharaan dan perawatan yang harus dilakukan secara periodik, yaitu: 1. Perawatan harian a. Pencatatan pembacaan elektrikal dan data di Central Control Room (CCR); b. Pengecekan operasi transport udara dan debu. 2. Perawatan mingguan a. Pemeriksaan interior sistem control. 3. Perawatan bulanan a. Pengecekan sensor temperatur; b. Pengecekan korosi pada bagian luar cyclone, kebocoran dan isolasi yang lepas, pintu-pintu dan sambungan-sambungan. 4. Perawatan tahunan a. Pemeriksaan yang cermat pada bagian dalam cyclone; b. Penelitian dan pencatatan area yang berkarat.

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-12

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Erosi atau penggerusan merupakan permasalahan lain pada dinding cyclone. Penggerusan akan meningkat bergantung pada muatan debu yang ditampung, specific gravity, kekerasan partikel debu, dan kecepatan gas. Pada debu ringan, penggerusan cenderung terjadi pada pusat kerucut atau cone. Penggerusan dapat diminimalisir dengan pemilihan ukuran diameter yang tepat pada konstruksi cyclone. Pemeliharaan terhadap penggerusan dapat dilakukan dengan menggunakan bahan metal yang bersifat heavier-gauge pada bagian cone dan penggunaan bahan metal yang tahan terhadap abrasi untuk menyepuh bagian dinding cyclone dimana sering terjadi tumbukan. 4.5 Efisiensi Penyisihan Partikel Ketika sebuah partikel bergerak dengan kecepatan konstan dengan arah yang berputar, vektor kecepatan berubah terus sesuai dengan arah putarnya. Walaupun tidak begitu besar hal ini menciptakan percepatan hasil dari perubahan arah kecepatan. Artinya percepatan adalah jumlah waktu yang dibutuhkan untuk perubahan kecepatan sehingga kecepatan menjadi sebuah vektor yang dapat berubah arah. Gaya dirumuskan oleh hukum kedua Newton (F = m.a), gaya sentrifugal dirumuskan sebagai berikut: F= Dimana: F v r Prinsip kerja = gaya sentrifugal = kecepatan partikel, diasumsikan sama dengan kecepatan gas = jari-jari badan cyclone cyclone berdasarkan penggunaan gaya sentrifugal untuk mv 2 r

m = massa partikel

menggerakkan partikel menuju dinding cyclone, sebuah kesalahan kecil dalam pemasangan pipa akan mengurangi efisiensi, jadi sebaiknya digunakan cara yang ditunjukkan pada gambar yang benar. 4.5.1 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Efisiensi
Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033) IV-13

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Beberapa faktor yang mempengaruhi efisiensi pengumpulan dapat ditentukan. Meningkatkan kecepatan di inlet akan meningkatkan gaya sentrifugal dan juga efisiensi. Tetapi ini juga akan meningkatkan kehilangan tekanan. Mengurangi diameter cyclone juga akan meningkatkan gaya sentrifugal, efisiensi, dan kehilangan tekanan. Meningkatkan laju aliran gas terhadap cyclone yang diberikan mempunyai dampak efisiensi seperti yang ditunjukkan pada persamaan berikut: Pt 2 Q1 = Pt1 Q2 Dimana: Pt = penetration (Pt = 1 - ) = efisiensi penyisihan partikel Q = volume aliran gas 4.5.2 Persamaan yang Digunakan dalam Perhitungan Efisiensi Efisiensi penggunaan cyclone dapat ditentukan dengan beberapa persamaaan, diantaranya Lapples efficiency correlation. Langkahlangkah yang digunakan untuk mendapatkan besarnya efisiensi cyclone adalah: 1. Penentuan jumlah efektif penyisihan (Ne) Persamaannya : Dimana : Ne H Lb Lc 2. Lb + H Lc 2
0,5

Ne =

= jumlah efektif penyisihan = tinggi inlet tangensial = panjang badan cyclone = panjang kerucut cyclone

Penentuan diameter partikel dengan efisensi penyisihan x % Persamaannya : d px = 9 gasW x 100 N e vin ( solid gas )
IV-14

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Dimana :

dpx = diameter partikel dengan penyisihan x % gas = viskositas gas W Ne vi gas = lebar inlet = jumlah efektif penyisihan = kecepatan inlet = densitas gas

solid = densitas partikel

3.

Persamaan Lapples

j =
Persamaannya :

1 d p 50 1+ d pj
2

Dimana

: j dp50 dpj

= efisiensi penyisihan partikel dengan diameter j = diameter partikel dengan 50 % efisiensi penyisihan = diameter partikel j

4.6 Perhitungan Efisiensi Penyisihan Partikel pada Cyclone Diketahui: Lb Lc H W vin solid T = 5,500 m = 5,250 m = 2,240 m = 1,250 m = 20 m/s = 1231 kg/m3 = 650 C

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-15

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

4.6.1 Perhitungan Efisiensi Penyisihan Partikel pada Cyclone berdasarkan Teori 1. Menentukan viskositas gas (gas)
2/3

gas = 1,8 10 5 ( T / 293) gas = 0,66 105 Pa.s


2.

Pa.s

gas = 1,8 10 5 ( 65 / 293) 2 / 3 Pa.s

Menentukan densitas gas (gas)

gas = gas =

(1,01325 10 (1,01325 10

N / m 2 ( 28,97 kg / kg.mole ) ( 8.314 Nm / kg.mole.K ) [ ( 273 + 65) K ]


5

N / m 2 ( 28,97 kg / kg.mole ) ( 8.314 Nm / kg.mole.K ) [ ( 273 + T ) K ]


5

) )

gas = 1,04kg / m 3
3. Menentukan nilai Ne Lb + H 5,500m + 5,250m 2 2,240m Lc 2

Ne = Ne =

N e = 3,63 4. Menentukan d50

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-16

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

d 50 = d 50 =

2N e vin ( solid gas ) 9 0,66 10 5 1,250 2 3,63 20 (1231 1,04 )

9 gasW

d 50 = 1,15 10 5 m d 50 = 11,5m

5. dp = dp =

Menentukan dp

Nvin ( solid gas )


9 0,66 10 5 1,250 3,63 20 (1231 1,04 )

9 gasW

d p = 1,63 10 5 m d p = 16,3m 6. dp d 50 dp d 50 = Menentukan effisiensi cyclone 1,63 10 5 m 1,15 10 5 m

= 1,4

Dari kurfa diperoleh: = 66%

4.6.1 Perhitungan Efisiensi Penyisihan Partikel pada Cyclone berdasarkan Kondisi Eksisting 1. Perhitungan Laju Aliran Gas
IV-17

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Debit udara panas yang masuk ke Raw Mill Qin RW Qin RW didapat dari membandingkan debit udara panas yang masuk ke raw mill di Pabrik PT Tonasa IV dengan massa bahan baku yang masuk ke raw mill Pabrik Indarung II. Perhitungannya sebagai berikut: Diket: Qin RW Tonasa IV = 669.576 m3/jam FeedingTonasa = 390 ton/jam FeedingIndarung II = 180 ton/jam Maka Qin RW = (669.576 m3/jam X 180 ton/jam)/390 ton/jam = 309.035 m3/jam

Debit udara yang masuk ke Gas Conditioning Tower (GCT) Qin GCT Qin GCT = 182,216 m3/jam (file PT. Semen Padang) Debit udara keluar Suspension Preheater (SP) Qout SP Qout SP = Qin RW + Qin GCT = 309.035 m3/jam + 182,216 m3/jam = 309.217,27 m3/jam

Debit udara yangh masuk ke 2 buah Electrostatic Precipitator (EP) QEP Diketahiu : Vinlet = 20 m/s Dinlet = 1,5 m Maka debit udara (QEP) masuk ke EP = Vinlet X Dinlet X 2 = 20 m/s X 1,5 m X 3600 s/jam X 2 = 190.851,75 m3/jam

Debit udara yang keluar Gas Conditioning Tower (GCT) Qout GCT Qout GCT = 139,568 m3/jam (file PT. Semen Padang) Debit udara yang keluar dari cyclone Qout S Qout S = QEP Qout GCT = 190.851,75 m3/jam 139,568 m3/jam = 190.712,185 m3/jam

2. Perhitungan Massa Debu (Dust Content)

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-18

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Konsentrasi debu yang keluar dari Suspension Preheater (SP) = 24.000 mg/Nm3. Untuk melakukan perhitungan massa debu kita harus mengkonversi satuan Nm3 ke m3 dengan menggunakan persamaan sebagai berikut: Diketahui: P2 = 45 mBar 44,7 X 10-3 Bar T2 = 306oC P1V1/T1 = P2V2/T2 (satuan Nm3 dihitung pada tekanan 1 Bar dan pada suhu 25oC) 1Bar X 1m3/25oC = 45 X 10-3 Bar X V2/306oC V2 = 306 m3/45 X 10-3 X 25 = 272 m3. Jadi 1Nm3 = 272 m3 Maka konsentrasi debu yang keluar dari SP adalah (24000mg/Nm3)/272m3 = 88,23 mg/m3. Massa debu yang keluar dari SP = 88,23 mg/m3 X 309.217,64 m3 = 27.282.272,38 mg = 27,28 kg

Massa debu yang berasal dari Raw Mill (Mout RW) Diketahui: Feeding = 180 ton Produk = 170 ton Kandungan air dari produk = 5% Maka tambahan debu dari Raw Mill = 180 ton 170 ton (5% X 180 ton) = 1 ton = 1000 kg

Massa debu yang masuk ke cyclone (Min S) = Mout RW + Mout SP = 1000 kg + 27,28 kg = 1027,28 kg

Konsentrasi debu yang masuk ke EP = 2000 mg/m3 = Qout cyclone Jadi massa debu yang masuk ke EP = 2000 mg/m3 X 190.851,75 m3 = 381,7 kg

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-19

Laporan Kerja Praktek PT Semen Padang

Efisiensi cyclone = (1027,28 kg -381,7 kg)1027,28 kg X 100% = 62,84%

Feeding Raw Mill = 180 ton/jam

Gambar 4.9 Gas Flow Raw Mill Indarung II/III

Sindy Rizkika Syafri (06174020) Maikel Nendes (06174033)

IV-20