Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN ANATOMI DAN HISTOLOGI TERNAK

Oleh: Kelompok Kelas Canggih Dwi Saputro Fany Firmandi Cahyo Hadi Utomo Mufti Wicaksono M.Natsir Sohibul Himam Haqiqi Kharis Alimoerdhoni Arif Tri Wahyu Gandhi Prasetyo CP Moh Lutfi Alfan Yayan Dwi Jadmiko Ferdi Arlianta W Devit Nur Eriyanto Zainu Rofiq Derta Ingersa W Fikri Jauhari 16 B 0710510081 0710510082 0710510084 0710510085 0710510086 0710510087 0710510090 0710510092 0710510094 0710510096 0710520009 0710520032 0710520034 0710520038 0710520044 0710540018

LABORATORIUM ANATOMI DAN HISTOLOGI TERNAK FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2008

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Daging sudah dikenal sebagai salah satu bahan makanan yang hampir sempurna, karena mengandung gizi yang lengkap dan dibutuhkan oleh tubuh, yaitu protein hewani, energi, air, mineral dan vitamin. Disamping itu, daging memiliki rasa dan aroma yang enak, sehingga disukai hampir semua orang. Industri daging dan produk olahannya adalah salah satu cabang industri bahan makanan manusia yang penting dan saling terkait dengan ilmu dan teknologi daging. Daging adalah salah satu hasil ternak yang hampir tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Selain penganekaragaman sumber pangan, daging dapat menimbulkan kepuasan atau kenikmatan bagi yang memakannya karena kandungan gizinya lengkap, sehingga keseimbangan gizi untuk hidup dapat terpenuhi. Daging didefinisikan sebagai semua jaringan hewan dan semua produk hasil pengolahan jaringan-jaringan tersebut yang sesuai untuk dimakan serta tidak menimbulkan gangguan kesehatan bagi yang memakannya. Hasil pemotongan ternak yaitu karkas dan nonkarkas dapat dimanfaatkan untuk berbagai tujuan. Karkas merupakan hasil utama pemotongan ternak dan mempunyai nilai ekonomi yang lebih tinggi dari pada nonkarkas. Bagian nonkarkas atau yang lazim disebut offal terdiri dari bagian yang layak dimakan dan bagian yang tidak layak dimakan. Komponenkomponen yang tidak dimakan dapat diproses dan dimanfaatkan menjadi produk yang bernilai ekonomi cukup tinggi. Beberapa komponen nonkarkas yang diolah dengan menggunakan teknologi canggih dapat memberikan keuntungan financial yang besar. Hasil pengolahan komponen nonkarkas termasuk komponen yang tidak layak dikonsumsi manusia antara lain adalah tepung tulang, tepung hati, tepung darah, tepung daging dan sisa-sisa daging dan alat yang tidak dimakan, pakan ternak yang berasal dari kotoran ternak dan isi rumen dikeringkan serta hasil olahan yang berasal dari kulit, tanduk

dan kuku. Kulit ternak dapat diolah menjadi produk yang berguna seperti: sepatu, jaket, peralatan olah raga dan seni, wayang kulit, hiasan dinding, tas, lem, peralatan tidur dan kerupuk kulit. Lemak yang tidak termakan dapat dimanfaatkan sebagai salah satu bahan dalam pembuatan sabun dana pakan yang mengandung kalori tinggi untuk ayam broiler.

1.2 Tujuan Tujuan dari praktikum ini yaitu untuk mengetahui tentang bagaimana proses pemotongan sampai pengolahan daging, struktur miologi, osteologi, sistem respirasi, sistem pencernaan, sistem reproduksi, dan sistem urinaria dari suatu ternak.

1.3 Rumusan Masalah Ternak merupakan salah satu sumber penghasil gizi yang baik bagi tubuh, sehingga diperlukan suatu pengolahan yang baik agar kandungan yang ada didalamnya tidak rusak dan hilang. Dalam beternak sangat penting dalam memahami segala sistem yang berhubungan dengan hewan-hewan ternak. Baik dari segi fisiologi maupun mekanisme yang terjadi dalam tubuh ternak itu sendiri. Oleh karena itu dari sedikit pemahaman di atas dapat diambil rumusan masalahnya yaitu bagaimana proses pemotongan sampai pengolahan dari suatu ternak, struktur miologi, osteologi, sistem respirasi, sistem pencernaan, sistem reproduksi, serta sistem urinaria dari hewan ternak.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pemotongan Ternak Pada dasarnya ada dua cara atau tehnik pemotongan ternak, yaitu: (1) tehnik pemotongan secara langsung, dan (2) tehnik pemotongan secara tidak langsung. Pemotongan secara langsung dilakukan setelah ternak dinyatakan sehat, dan dapat disembelih pada bagian leher dengan memotong arteri karotis dan vena jugularis serta esophagus. Pemotongan ternak secara tidak langsung artinya, ternak dipotong setelah dilakukan pemingsanan dan setelah ternak benar-benar pingsan. Maksud pemingsanan ialah: (1) memudahkan pelaksanaan

penyembelihan ternak, (2) agar ternak tidak tersiksa dan terhindar dari resiko perlakuan kasar, dan (3) agar kualitas kulit dan karkas yang dihasilkan lebih baik, karena pada waktu menjatuhkan, ternak tidak banyak terbanting atau terbentur benda keras, sehingga cacat pada kulit atau memar pada karkas seminimal mungkin. (Soeparno, 1994) Pemingsanan ternak dapat diilakukan dengan beberapa cara, yaitu: (1) dengan alat pemingsan atau yang lazim disebut knocker, (2) dengan senjata pemingsan atau yang lazim disebut stunning gun, (3) dengan cara pembiusan, dan (4) dengan menggunakan arus listrik. Syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam penyembelihan ternak adalah: (1) ternak harus sehat, yaitu berdasarkan hasil pemerikasaan dokter hewan atau mantri hewan yang berwenang. Yang dimaksud dengan ternak sehat yaitu ternak tersebut tidak menderita sakit, (2) ternak harus tidak dalam keadaan lelah atau habis dipekerjakan, (3) ternak yang sudah tidak produktif lagi, atau sudah tidak dipergunakan sebagai bibit, dan (4) ternak yang disembelih dalam keadaan darurat.(Soeparno, 1994)

2.1.1 Tehnik pemotongan a. Tehnik pemotongan ternak ruminansia kecil Pada prinsipnya, cara pemotongan ternak ruminansia kecil seperti domba, kambing dan menjangan, sama dengan cara pemotongan ternak

ruminansia besar. Ternak ruminansia kecil jarang dipekerjakan, sehingga sebelum dipotong tidak perlu diistirahatkan. Meskipun demikian, ternak yang mengalami perjalanan jauh, sebelum dipotong harus diistirahatkan, dan kemudian dipuasakan selama 12-18 jam. Cara pemotongan dapat dilakukan secara langsung, yaitu tanpa pemingsanan atau secara tidak langsung yaitu dengan pemingsanan. Mekanisme urutan pemotongan ternak adalah sebagai berikut: (1) Penyembelihan, secara islam, (2) Pengeluaran darah sebanyak-banyaknya, (3) Pemisahan kepala dari tubuhnya setelah ternak benar-benar mati. (4) Penyiapan karkas termasuk pengulitan. Cara pengulitan yang banyak dilakuakn adalah dengan digantung, kaki bagian belakang di atas dan bagian kepala sebelah bawah. Pada ternak ruminansia kecil, kulit tidak melekat erat pada karkas, kecuali bagian rusuk. Untuk mempermudah pengulitan, udara dimasukkan di antara kulit dan kaki dengan cara meniup atau memompakan udara tersebut melalui bagian persendian kaki yang disebut Carpus metacarpus dan

tarsusmetatarsus.

b. Tehnik pemotongan ternak nonruminansia Pemotongan ternak nonruminansia (babi), kebanyakan

dilaksanakan secara tidak langsung. Ternak dipingsankan sebelum disembelih. Babi dapat dipingsankan dengan aliran listrik pada bagian belakang telinga dengan alat penjepit seperti tang yang dialiri arus listrik voltase rendah kira-kira 70 volt atau lebih. Arus listrik akan melalui otak dan babi akan pingsan. Sebelum dipingsankan, babi disiram dengan air agar bersih dan memudahkan menjalarnya arus listrik. Setelah babi dipingsankan, segera disembelih dengan cara menusuk bagian leher kearah pembuluh-pembuluh darah besar dan jantung didekat ujung anterior sternum sehingga darah keluar sebanyak-banyaknya. Pengulitan tidak dilakukan karena lemak subkutan babi relative banyak dan harganya mahal jika dijual sebagai daging. Karena tidak dikuliti, maka diadakan

pengerokan bulu. Pengerokan bulu dilakukan setelah babi yang mati dimasukkan kedalam air hangat antara 60-70C selama 5-6 menit. Dibeberapa rumah potong hewan, babi dapat dipingsankan dengan udara yang mengandung CO2 65-70 persen. c. Tehnik pemotongan ternak unggas Untuk memperoleh hasil pemotongan yang baik, ternak unggas seperti angsa, ayam, itik dan kalkun, sebaiknya diistirahatkan sebelum dipotong. Cara pemotongan ternak unggas yang lazim digunakan di Indonesia adalah cara Kosher, yaitu memotong arteri karotis, vena jugularis dan esophagus. Pada saat penyembelihan, darah harus keluar sebanyak mungkin. Jika darah dapat keluar secara sempurna, maka beratnya sekitar 4 persen dari bobot tubuh. Proses pengeluaran darah pada ayam biasanya berlangsung selama 50-120 detik, tergantung pada besar kecilnya ayam yang dipotong.

2.2 Myologi Daging merupakan salah satu bahan makanan asal ternak yang kaya akan protein, zat besi dan beberapa vitamin penting terutama vitamin B. Selain nilai gizinya, masyarakat menilai daging tersebut dari sifat-sifatnya seperti keempukan, rasa, aroma, warna dan sari minyaknya. Daging dipasarkan dalam bentuk potongan-potongan tanpa tulang, baik daging segar maupun daging beku, sehingga ada jenis daging has, sandung lamur, gandik dan sebagainya. Pembagian potongan daging tersebut mengikuti aturan tertentu dan masing-masing potongan mempunyai ciri khas dan kwalitas tersendiri dalam pengolahan. Misalnya, daging yang berkwalitas baik seperti has dalam (lulur) cocok untuk dibuat steak tetapi kurang baik untuk dibuat dendeng karena pada proses penyayatan akan hancur. Berdasarkan standar Perdagangan (SP) 144-1982 yang ditetapkan Departemen Perdagangan Indonesia, penggolongan daging sapi/kerbau menurut kelasnya adalah sebagai berikut:

Golongan (kelas) I, meliputi daging bagian

1. Has dalam (Fillet) 2. Tanjung (Rump) 3. Has luar (Sirloin) 4. Lemusir (Cube roll) Kelapa (Inside) Penutup (Top side) Pendasar + gandik (silver side)

Golongan (kelas) II, meliputi daging bagian 1. Paha depan sengkel (Shank) Daging paha depan (Chuck) 2. Daging iga (Rib meat) 3. Daging punuk (Blade)

Golongan (kelas) III, meliputi daging lainnya yang tidak termasuk golongan I dan II, yaitu 1. Samcan (Flank) 2. Sandung lamur ( Brisket ) 3. Daging bagian lainnya

Ada beberapa keistimewaan daging sapi dibandingkan jenis daging lain. Di samping rasanya lezat, daging sapi memiliki lemak yang menyebar, sehingga cocok dimasak untuk berbagai jenis hidangan dengan pelbagai cara. Namun, untuk mendapatkan hasil maksimal, ada baiknya kita mengenali berbagai bagian daging sapi dan jenis masakan yang cocok dibuat dengan bagian daging tertentu.(Anonymous, 2002)

1. Leher atau neck. Kalau digodok secara perlahan, akan menghasilkan kuah yang gurih 2. Clod. Biasa dipergunakan seperti halnya daging leher 3. Chuck. Daging paha depan yang perlu dimasak dalam waktu agak lama. Cocok untuk dibuat kari, empal, sup, dan abon 4. Cube roll. Daging lemusir depan yang sangat enak dibuat sate, rendang, atau empal 5. Blade. Daging punuk yang sangat cocok dibuat daging ungkep, empal, kari, abon, dan sup. Bisa juga dibuat steak atau pie walaupun perlu dimasak agak lama 6. Iga atau Ribs. Iga depan, yaitu empat iga pertama, biasanya dimasak atau dipanggang bersama tulangnya. Iga belakang, tiga iga berikutnya, rasanya sama sedapnya dengan iga depan. Sedangkan iga samping dan iga terakhir merupakan potongan yang besar, mahal, dan empuk 7. Lemusir atau Sirloin. Dengan teksturnya yang lunak/lembut, daging jenis ini sebaiknya tidak dimasak terlalu lama. Sangat baik dimasak untuk steak barbeque, daging gulung, dan tumis-tumisan. Daging empuk ini biasa dipanggang dalam oven atau di atas api 8. Pantat atau Rump. Bagian ini merupakan daging sapi kelas prima yang tak berlemak. Cocok untuk steak, dipanggang, dan digoreng 9. Topside dan Silverside. Topside merupakan bagian tak berlemak dan sangat cocok dimasak untuk steak, empal, rendang, dendeng, bakso, kari, dan abon

10. Has dalam atau Tenderloin. Jenis daging ini tidak perlu dimasak terlalu lama karena sudah empuk. Sangat cocok dibuat steak dan sukiyaki 11. Kaki belakang atau Leg. Dagingnya tidak berlemak dan sangat cocok untuk dibuat kaserol 12. Flank. Daging berharga murah karena berurat kasar ini sangat cocok untuk dibuat kornet, sate, rawon, sup, dan daging giling 13. Iga atas atau Top Ribs. Daging yang biasa dijual tanpa tulang ini tidak berlemak. Cocok untuk dibuat daging ungkep 14. Ujung dada atau Brisket. Bagian ini berurat kasar dan berlemak. Cocok untuk dibuat daging gulung, kornet, daging panggang, daging giling, dan soto 15. Shin. Daging yang diambil dari kaki depan sapi ini memerlukan waktu memasak yang lama

2.3 Osteologi Osteologi adalah ilmu yang mempelajari tentang tulang-temulang. Berdasarkan bentuk tulang dibagi menjadi: 1. Tulang pipa(ossa longa) Ciri-ciri:bentuk silindris memanjang dan kedua ujung membesar(epifise) Contohnya:tulang paha(os femus) dan tulang lengan (os humerus) 2. Tulang pipih(Ossa plana) Ciri-ciri:bentuk pipih,permukaan datar,dan bertugas melindungi bagian tubuh yang lunak seperti otak dan alat-alat dalam Contohnya:tulang belikat(os scapula) dan tulang panggul(os coxae) 3. Tulang pendek (ossa brevis)

Berdasarkan letak dan fungsinya, tulang dibago dalam 3 kelompok : 1. Axial Skeleton (kerangka sumbu) Meliputi : tulang belakang (columna vertebralis), tulang rusuk (os costae), tulang dada (os sternum), tulang kepala (ossa cranii) 2. Appendicular skeleton (tulang anggota gerak), dibedakan menjadi : a.extremitas anterior, b.extremitas posterior

3. Viesceral skeleton (tulang yang berkembang dalam organ dalam atau organ lunak), seperti : os penis (tulang kelamin jantan pada anjing), os cardis (tulang jantung pada sapi)

Pada dasarnya kerangka tubuh hewan dibagi menjadi beberapa bagian yaitu : 1. Ossa cranii, dibagi menjadi 2 bagian yaitu : a. bagian tengkorak : os ocipitale (tulang kepala belakang), os sphenoidale (tulang baji), os othmoidale (tulang rapis), os parietale (tulang ubun-ubun), os frontale (tulang dahi), os temporale (tulang pelipis) b. Pars splanehno cranii : os morale (tulang pipi), os lacrimale (tulang air mata), os nasale (tulang hidung), os premaxillare (tulang rahang atas muka), os maxillare (tulang rahang atas), os mandibulare (tulang rahang bawah) 2. Columna vertebralis (susunan tulang belakang), yang terdiri dari : a. vertebrae cervicalis (ruas tulang leher) b. vert ebrae thoracales (ruas tulang punggung) c. vertebrae lumbales (ruas tulang pinggang) d. vertebrae sacrales (ruas tulang kemudi) e. vertebrae coccygeales (ruas tulang ekor) 3. Ossa castae (tulang-tulang rusuk), turut membentuk dinding sebelah lateral dari ruang dada. Terdapat berpasangan kiri dan kanan. Jumlahnya sebanyak ruas tulang punggung : pemamahbiak 13 pasang, kuda 18 pasang, babi 14 15 pasang, carnivore 13 pasang. 4. Ossa sternum (tulang dada), meliputi : a. Manubrium sterni b. Processus xiphoideus c. Carpus sterni d. Crista sterni 5.Ossa ekstremitas, dibedakan menjadi 2 bagian yaitu : a. Ossa ekstremitas thoracalis (tulang kaki muka) diantaranya : os scapula, os humerus, os radius, os ulna, ossa carpi, ossa metacarpalia, digit (os phalanx I, II,III)

10

b. Ossa ekstremitas pelvinae (tulang kaki belakang), diantaranya : os coxae, os femur, os tibia, os fibula, ossa tarsi, ossa metatarsalia, digit (os phalanx I,II,III)

Pembentukan Tulang Pembentukan tulang rangka berkembang selama masa pertumbuhan karena kemampuan sel osteocytes untuk menyimpan bone salts (terutama garam kalsium) pada lamellar.

Tulang padat Tulang keras ditemukan hampir pada semua dinding tulang dari tubuh dan pada bagian ini, lamella tersusun di sekitar pembuluh darah. Beberapa sel disebut osteoclasts yang berfungsi membongkar tulang yang telah tua saat osteocytes memproduksi tulang yang baru.

Tulang trabecular Tulang trabecular ditemukan di dalam rongga tengah pada hampir semua tulang, terutama dalam bagian akhir dari tulang panjang (ossa longa ). Tulang trabecular memiliki dua fungsi yakni : Memberikan kekuatan Memberikan jaringan

Tulang kerangka Kerangka vertebrata terdiri dari bagian axial dan appendicular. Kerangka appendicular meliputi tulang-tulang kedua kaki depan dan kedua kaki belakang. Pada kerangka axial terdiri dari tulang vertebrae, tulang-tulang rusuk, tulang dada dan tulang tengkorak.

Kerangka axial Vertebrata diatur dalam vertebral column atau tulang belakang memanjang dari dasar tulang tengkorak hingga ke ekor. Terdapat lima bagian yang dapat dilihat dengan jelas dari vertebrae column.

11

1. Bagian Cervical Cervical berfungsi khusus dalam pergerakan kepala ke segala arah. Dua bagian pertama cervical vertebrae berfungsi khusus pada pergerakan dorsoventral dan lateral. Bagian awal yang berperan dalam pergerakan dorsoventral adalah atlas sedangkan bagian depan yang berperan pergerakan lateral adalah axis. 2. Bagian Thoracic Bagian ini berada pada gabungan atau ikatan antara tulang rusuk. Pada mamalia, masing-masing tulang rusuk berhubungan dengan dua tulang thoracic vertebrae. Pada bagian ventral ke belakang (caudal), semua tulang rusuk tersambung dengan cartilagenous costal arch pada tiap-tiap sisi. Costal arch bagian kanan dan kiri menghubungkan bagian ventral dengan sternum (tulang dada) yang mana juga menghubungkan persendian cartilago dengan semua tulang rusuk cranial. Thorax memberikan perlindungan terhadap thoracic dan organ abdominal bagian dalam serta ikatan otot-otot yang penting bagi pernafasan juga otot-otot extrinsic dari kaki depan. 3. Bagian Lumbar Lumbar vertebrae dapat membedakan menurut proses

melintangnya yang dibangun dengan baik. 4. Bagian Sacral Bagian sacral vertebrae melebur ke dalam gabungan tulang yang disebut sacrum. 5. Bagian Coccygeal Caudal vertebrae adalah bagian yang semakin menurun. Bagian ini berfungsi sebagai tempat untuk penyisispan dari otot-otot yang berguna di dalam pergerakan ekor. Rangka pada mamalia dewasa dan unggas terdiri dari tulang primer (keras) pada hewan yang baru lahir, porsi rangkanya masih terdiri dari tulang rawan. Rangka dewasa berkembang selama pertumbuhan karena kemampuan selyang disebut osteocytes untuk mendepositkan garam-garam tulang (secara prinsipnya

12

garam kalsium) di lamellar atau bagian sheet selama tulang berkembang. Pentingnya fktor umum dalam mendirikan kekuatan yang menyebabkan kebanyakan tulang berkembang dengan gravitasi yang sederhana. (Everett, etall., 1985) 2.3.1 Tulang padat Tulang padat ditemukan di kebanyakan dinding tulang tubuh dan disini lamella dijelaskan mengelilingi silinder pada pembuluh darah pusat. Hal ini pembuluh darah essensial unuk kehidupan esteocytes dan kandungn itu sendiri. (Everett, etall., 1985) 2.3.2 Rangka Axial Vertebatrae dibedakan menjadi vertebral column atau tulang belakang yang memanjang dan dasar tengkorak (keseluruhan bagian caudal) sampai ekor. Ada 5 bagian tertentu pada vertebral column, yakni bagian cervical, thoracic, lumbar, sacral dan coccygeal. (Everett, etall., 1985) 2.3.3 Humerus Humerus adalah tulang panjang, tulang dengan 2 ekstremias lebar. Ekstremitas proximal humerus mempunyai keadaan yang terkemuka atau tuberosities pada permukaan lateral dan medial untuk mengikat otot. (Everett, etall., 1985) 2.3.4 Radius dan Ulna Radius adalah slah satu tulang panjang. Kebanyakan pada livestock, radius sumbu dengan lateral cudo ulna. (Everett, etall., 1985) Ulna berkembang secara variabel pada spesies hewan tenak yang berbeda, kecuali unggas yakni ulna berkembang lebih rendah daripada radius. (Everett, etall., 1985) 2.3.5 Femur Posisis femur analog dengan humerus, dijmana femur juga termasuk tulang panjang. (Everett, etall., 1985) 2.3.6 Tibia dan Fibia Tibia dan fibula juga termasuk tulang panjang, dibedakan dari tulang panjang yang lain dan antara spesies yang pada dasarnya oleh tepi proximo cranial yang luas. (Everett, etall., 1985)

13

2.4 Sistem Respirasi Respirasi yaitu suatu proses pembebasan energi yang tersimpan dalam zat sumber energi melalui proses kimia dengan menggunakan oksigen dan respirasi akan menghasilkan energi kimia ATP untuk kegiatan kehidupan, seperti sinesis (anabolisme), gerak, pertumbuhan dan lain-lain. (Anonymousa, 2008) Respirasi pada Glukosa, reaksi sederhananya: C6H,206 + 6 02 > 6 H2O + 6 CO2 + Energi (glukosa)

Reaksi pembongkaran glukosa sampai menjadi H20 + CO2 + Energi, melalui tiga tahap : (Anonymousa, 2008) Glikolisis Peristiwa perubahan : Glukosa Glulosa - 6 - fosfat Fruktosa 1,6 difosfat Asam piravat

3 fosfogliseral dehid (PGAL) / Triosa fosfat

Jadi hasil dari glikolisis : (Anonymousa, 2008) 1. molekul asam piravat. 2. molekul NADH yang berfungsi sebagai sumber elektron berenergitinggi. 3. molekul ATP untuk setiap molekul glukosa. Daur Krebs (daur trikarbekdlat) Daur Krebs (daur trikarboksilat) atau daur asam sitrat merupakan pembongkaran asam piravat secara aerob menjadi CO2 dan H2O serta energi kimia.

14

Gbr. Bagan reaksi pada siklus Krebs Rantai Transportasi Elektron Respiratori Dari daur Krebs akan keluar elektron dan ion H+ yang dibawa sebagai NADH2 (NADH + H+ + 1 elektron) dan FADH2, sehingga di dalam mitokondria (dengan adanya siklus Krebs yang dilanjutkan dengan oksidasi melalui sistem pengangkutan elektron) akan terbentuk air, sebagai hasil sampingan respirasi selain CO2. Produk sampingan respirasi tersebut pada akhirnya dibuang ke luar tubuh melalui stomata pada tumbuhan dan melalui paru-paru pada peristiwa pernafasan hewan tingkat tinggi. Ketiga proses respirasi yang penting tersebut dapat diringkas sebagai berikut: PROSES 1. Glikolisis: Glukosa > 2 asam piruvat 2 NADH 2 ATP AKSEPTOR ATP

2. Siklus Krebs: 2 asetil piruvat ATP 2 asetil KoA > 4 CO2 6 NADH 2PADH2 > 2 asetil KoA + 2 C02 2 NADH 2

3. Rantai trsnspor elektron respirator: 10 NADH + 502 ATP > 10 NAD+ + 10 H20 30

15

2 FADH2 + O2

> 2 PAD + 2 H20 Total

4 ATP 38 ATP

Kesimpulan : Pembongkaran 1 mol glukosa (C6H1206) + O2 menghasilkan energi sebanyak 38 ATP. Mekanisme Respirasi Selama respirasi, terjadi gerakan dada (thorax) dan perut. Pada inspirasi sternum coracoid , furcula, dan rusuk bergerak ke depan dan ke bawah. Rusuk vertebral ditarik ke depan dan ke dalam. Jadi, pada inspirasi diameter vertikal dada bertambah besar dan diameter melintangnya bertambah kecil. Paru-paru membesar pada saat inspirasi, dan tulang rusuk serta dada tertarik ke arah dalam. 2.4.1 Rongga hidung Rongga hidung dibagi dalam unit kanan dan kiri, dibatasi oleh suatu sekat terdiri dari tulang rawan atau tulang. Kearah rostal langsung dibelakang lubang hidung disebut vestibulum hidung, dan yang kearah kaudal adalah rongga hidung sebenarnya. 2.4.2 Nasofarings Nasofarings adalah bagian farings belahan dorsal, terletak dorsal dari pallatum molle dan menjulur dari rongga hidung kearah laringofarings. Epitel daerah kaudodorsal dari pallatum molle, yang berhubungan dengan dinding dorsal nasofaring selama proses menelan, atau dengan menggunakan epiglotis, berbentuk pipih banyak lapis. 2.4.3 Larings Laring bermuara kearah rostal ke dalam larofaring dan kearah kaudal dan berlanjut dengan trakea. Dibalut oleh mukosa dan tulang rawan. Tulang rawan larings berhubungan satu sama lain denngan trakea dan hiooid apparatus melalui ligamen. Otot kerangka ekstrinsik menggerakan larings selama proses menelan berlangsung, sedangkan otot kerangka intrinsik menggerakan tulang rawan larings secara individu selama proses pernafasan dan bersura. 2.4.4 Trakea Trakea merupakan penyalur udara antara larings dan bronkus, berbentuk buluh yang semifleksibel dan semikolaps, terdapat dibagian ventral leher, > 6 H20 + 6 CO2

16

terbentang mulai larings sampai rongga dada. Secara histologi, dinding trakea memliki empat lapis yaitu mukosa, otot, tulang rawan, dan adventisia. Mukosa trakea terdiri dari epitel silinder banyak baris bersilia dan lamina propria.

2.4.5 Paru-paru Hampir seluruh rongga dada diisi dengan paru-paru kanan dan kiri. Secara umum paru-paru dibagi mennjadi sistem penyalur udara intrapulmonar, parenkim atau sistem respirasi, dan pleura. Sistem penyalur udara intrapulmonar (brokus dan bronkiolus) mencangkup sekitar 6%dari paru-paru. Parenkim (sistem respirasi) atau daerah prtukaran gas, terdiri dari ductus alveolaris, sakus alveolaris, dan alveoli yang mencangkup kira-kira 85% dari seluruh paru-paru. Paru-paru dibakut oleh jarinngan ikat dan sel-sel mesotel membentuk pleura viselaris. Bersama dengan pleura, pembuluh darah, saraf dan brokiolus menbgisi sisanya yang 9% sampai 10% dari paru-paru. 2.4.6 Brokus Percabangan broncus terbentuk oleh bronkus primer, membentuk penyalur udara. Penyalur udara intrapulmonar yang paling besar disebut brokus lobus, masing-masing merupakan cabang langsung bronkus primer yang masuk lobus paru-paru melalui hilus. Tiap bronkus bercabang dua dan selanjutnya bercabang lagi. Percabangan berlanngsung terus sampai mencapai daerah pertukaran udara. Secara histologi, bronkus mirip trakea, kecuali berbagai lapisannya yang lebih tipis. Bronkus dibalut epitel silinder banyak lapis, terutama terdiri dari sel-sel yang mampu bersekresi, sel bersilia, dan sel basal. Bronkus dibanding trakea secara proposional memiliki jumlah sel lebih sedikit. 2.4.7 Brokiolus Bagian distal saluran udara intrapulmonar adalah brokiolus. Brokiiolus dimana sayatan mellintangnya berbentuk bulat kasar, secara histologi dapat di bedakan dengan bronkus. Secara umum bronkiolus terdiri dari epitel, otot polos dan sedikit jaringan ikat, tanpa adanya kelenjar dan tulang rawan.

2.5 Sistem Pencernaan

17

Sistem

pencernaan

adalah

penghancuran

bahan

makanan

(mekanis/enzimatis, kimia dan mikrobia) dari bentuk komplek (molekul besar) menjadi sederhana (bahan penyusun) dalam saluran cerna. Tujuan dari pencernaan itu sendiri adalah untuk mengubah bahan komplek menjadi sederhana. Dan kegunaanya adalah unuk mempermudah penyerapan oleh vili usus. (Anonymous, 2008) Pada hewan bahan makanan yang diubah menjadi energi melalui pencernaan adalah karbohidrat, lemak, protein. Sedangkan yang langsung diserap berupa vitamin, mineral, hormon, air. Hewan mempunyai 4 aktivitas makanan, yaitu : prehensi (mengambil makanan), mastikasi (mengunyah), salivasi (mensekresikan air ludah), dan deglutisi (menelan). Dalam hal ini deglutisi dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain : peristaltik (peristaltik esophagus mendorong bolus ke arah lambung), tekanan buccopharyngeal (mendorong bolus ke sofagus), dan gravitasi (membantu memudahkan jalannya bolus).(Anonymous, 2008) Pada pencernaan terdapat lambung tunggal untuk hewan carnivora dan omnivora, lambung komplek untuk hewan herbivora, dan pencernaan pada unggas.

2.5.1 Alat-Alat Pencernaan (Apparatis Digestivus) Pada hewan lambung tunggal pencernaannya terdiri dari : mulut (cawar oris), tekak (pharyng), kerongkongan (esofogus), gastrium (lambung), intestinum tenue (usus halus : duodenum, ileum, dan jejenum). Instestinum crasum (usus besar = calon, keaekum, rektum), dan anus Sedangkan pada hewan lambung komplek alat pencernaannya terdiri dari : mulut, faring, esophagus, lambung (rumen, retikulum, omasum, abomasum), usus halus (duodenum, ileum, jejenum), usus kasar (kaekum, rektum) dan anus. Pencernaan pada lambung tunggal terjadi di mulut, prosesnya dilakukan secara mekanis oleh gigi, makanan dicampurkan dengan air ludah, menggunakan lidah sebagai alat pengecap dan mulut sebagai alat prehensi.

18

Sedangkan pada lambung komplek, prosesnya terjadi di rumen. Rumen mempunyai beberapa spesifikasi, yaitu : berbentuk elastis, ukuran besar (4 x omasum dan abomasum), terbagi beberapa ruang : ventral dorsal, anterior, dan posterior, dibatasi dengan pilar-pilar, seperti rumah laba-laba dan tidak berkelenjar, banyak terdapat mikroba (bak, jamur, protozoa, amuba) sebagai fermentator , tempat terjadi pencernaan mikroba melalui proses fermentasi, terbentuknya vitamin B12 dengan bantuan

Co.(Anonymous, 2008)

2.6 Sistem Reproduksi 2.6.1 Organ Reproduksi Jantan Organ genitalia ternak jantan terdiri dari testes, scrotum, corda, spermaticus, kelenjar tambahan (glandula accessoris), penis, preputium dan sistem saluran reproduksi jantan. Sistem saluran ini terdiri daari vasa efferentia yang berlokasi dalam testis, epididymis, vas differens dan urethra external yang bersambung ke penis. 1. Testis Testis adalah organ reproduksi primer pada ternak jantan, sebagaimana halnya ovarium pada ternak betina. Testis dikatakan sebagai organ primer karena berfungsi menghasilkan gamet jantan (spermatozoa) dan hormon kelamin jantan (androgens). Testis pada sapi mempunyai panjang berkisar dari 10-13 cm, lebar berkisar 6-6,5 cm dan beratnya 300-400 gr. Babi mempunyai ukuran testis serupa pada sapi, tetapi domba dan kuda ukuran testisnya lebih kecil. Pada semua jenis ternak, testisnya ditutupi oleh tunica vaginalis, sebuah jaringan serous yang merupakan perluasan dari peritoneum.

19

2.

Epididymis Epididynis merupakan saluran eksternal pertama yang keluar dari testis dibagian apeks testis menurun longitudinal pada permukaan testis, dikurung oleh tunica vaginalis dan testis. Epididymis ini dapat dibagi menjadi tiga bagian yaitu, caput (kepala), corpus (badan), dan cauda (ekor) epididymis. Caput epididymis nampak pipih dibagian apiks testis, terdapat 1215 buah saluran kecil, vasa efferentia yang menyatu menjadi satu saluran. Corpus epididymis memanjang dari apeks menurun sepanjang sumbu memanjang testis, merupakan saluran tunggal yang bersambungan dengan cauda epididymis. Panjang total dari epididymis diperkirakan mencapai 34 meter pada babi dan kuda. Lumen cauda epididymis dan saluran eksternal lainnya, vas deferens dan urethtra adalah serupa pada saluran tubuler dari saluran reproduksi betina. Tunica serosa dibagian luar, diikuti dengan otot daging licin pada bagian tengah dan lapisan paling dalam adalah epithelial.(Nuryadi, 2000) Fungsi dari epididymis 1. Transportasi Epididymis sebagai sebuah saluran yang meninggalkan testis mempunyai fungsi pertama sebagai sarana transportasi bagi spermatozoa. Beberapa faktor yang menunjang perjalanan spermatozoa dalam epididymis, di antaranya adalah faktor tekanan yang diakibatkan oleh produksi spermatozoa baru dari dalam tubuli seminiferi. Hal ini menyebabkan tekanan pada rete testis, vasa efferentia dan sampai pada epididymis. 2. Konsentrasi Fungsi kedua dari epididymis adalah konsentrasi spermatozoa, di mana sewaktu spermatozoa memasuki epididymis bersama cairan asal testis dalam keadaan relatif encer. Diperkirakan sejumlah 100 juta per mililiter pada sapi, domba dan babi. Dalam spermatozoa

20

dikonsentrasikan menjadi kira-kira 4 milyar spermatozoa per milimeter. Mekanisme terjadinya konsentrasi ini, karena sel-sel epithel yang ada pada dinding epididymis mengabsorbsi cairan asal testis. Absorbsi cairan ini sebagian besar terjadi pada caput dan ujung proximal dari corpus epididymis. 3. Deposisi Fungsi ketiga dari epididymis adalah sebagai tempat deposisi (penyimpanan) spermatozoa. Sebagian besar spermatozoa disimpan di bagian cauda, dimana spermatozoa terkonsentrasi mempunyai lumen besar. di bagian yang

2.7 Sistem Urinaria Systema urinaria meliputi : Ginjal, Vesicula urinaria dan saluran-salurannya. 1. Ginjal Pada umumnya ginjal ada sepasang (dua buah) yang terdapat di dalam rongga perut, mempunyai bentuk menyerupai kacang buncis dengan hilus renalis yakni tempat masuknya pembuluh darah dan keluarnya ureter, mempunyai permukaan yang rata, kecuali pada sapi ginjalnya berlobus. Selubung ginjal (Ren) disebut kapsula ginjal, tersusun dari campuran jaringan konektif yakni serabut kolagen dan beberapa serabut

elastis.(Anonymous, 2008) Struktur histologis pada berbagai jenis hewan piara tidak sama, sehingga bentuk ginjal dibedakan menjadi: 1 Unilober atau unipiramidal: pada kelinci dan kucing mempunyai struktur histologis sama yakni tidak dijumpai adanya percabangan pada kalik renalis, papila renalis turun ke dalam pelvis renalis, dan duktus papilaris bermuara pada kalik. Pada kuda, domba, kambing, dan anjing terjadi peleburan dari beberapa lobus, sehingga terbentuk papila renalis tunggal yang tersusun longitudinal. 2 Multilober atau multipiramidal: bentuk ini dijumpai pada babi, sapi, dan kerbau. Lobus (piramid) dan papila renalis lebih dari satu jelas terlihat.

21

Fungsi ginjal secara umum adalah: Membuang sisa-sisa hasil metabolisme dengan cara menyaring dari darah berupa air seni (urin) Mengatur kadar air, elektrolit tertentu serta bahan-bahan lain dari darah Membuang bahan-bahan yang berlebihan atau tidak lagi dibutuhkan tubuh Sebagai kelenjar endokrin (sel-sel jukstaglomeruli dan makula densa) yang mengatur hemodinamika serta tekanan darah dengan menghasilhan zat renin.

Fungsi ginjal erat hubungannya dengan paru-paru dan kulit dalam mempertahankan volume dan komposisi darah terhadap zat-zat tertentu. Pada darah zat tersebut mempunyai nilai ambang yang konstan, dan bila melebihi nilai ambang, maka zat tersebut dibuang melalui ginjal, paru-paru, maupun kulit.

Sinus renalis berisi : a. Pelvis renal, dibentuk oleh calyx mayor dna calyx minor. Pelvis ini merupakan bagian atas ureter yang melebar. b. Arteri, vena dan nervus. c. Lemak dengan jumlah sedikit dan tidak dijumpai jaringan konektif.

Ginjal pada dasarnya dapat dibagi dua zone, yaitu : kortek (luar ) dan Medulla (dalam). Kortek meliputi daerah antara dasar malfigi pyramid yang juga disebut pyramid medulla hingga ke daerah kapsula ginjal. Daerah kortex antara pyramid-pyramid tadi membentuk suatu kolum disebut Kolum Bertini Ginjal. Pada potongan ginjal yang masih segar, daerah kortek terlihat bercak-bercak merah yang kecil (Petichie) yang sebenarnya merupakan kumpulan veskuler khusus yang terpotong, kumpulan ini dinamakan renal corpuscle atau badan malphigi. Kortek ginjal terutama terdiri atas nefron pada bagian glomerulus, tubulus Konvulatus proximalis, tubulus konvulatus distalis. Sedangkan pada daerah medulla dijumpai sebagian besar nefron pada bagian loop of

22

Henle s dan tubulus kolectivus. Tiap-tiap ginjal mempunyai 1-4 juta filtrasi yang fungsional dengan panjang antara 30-40 mm yang disebut nefron.

2.

Kandung Kemih Kandung kemih (Buli-buli/bladder) merupakan sebuah kantong yang terdiri atas otot halus, berfungsi menampung urine. Dalam kandung kemih terdapat beberapa lapisan jaringan otot yang paling dalam, memanjang ditengah, dan melingkar yang disebut sebagai destrusor, berfungsi untuk mengeluarkan urine bila terjadi kontraksi. Pada dasar kandung kemih terdapat lapisan tengan jaringan otot berbentuk lingkaran bagian dalam atau disebut sebagai otot lingkar yang berfungsi menjaga saluran antara kandung kemih dan uretra, sehingga uretra dapat menyalurkan urine dari kandung kemih keluar tubuh. Penyaluran ransangan kekandung kemih dan ransangan motoris ke otot lingkar bagian dalam diatur oleh sistem simpatis. Akibat dari ransangan ini, otot lingkar menjadi kendur dan terjadi kokntraksi sfingter bagian dalam sehingga urine tetap tinggal dalam kandung kemih. Sistem para simpatis menyalurkan ransangan motoris kandung kemih dan ransangan penghalang ke bagian dalam otot lingkar. Rangansang aini dapat menyebabkan terjadinya kontraksi otot destrusor dan kendurnya sfingter.

23

BAB III MATERI DAN METODE 3.1 Alat dan Bahan 3.1.1 Alat yang digunakan dalam praktikum kali ini yakni: Record (baik dari aluminium atau plastik) Meteran (untuk mengukur PB, LD, LB, DD) Pisau tajam Tali Ember 3.1.2 Bahan yang digunakan dalam praktikum kali ini, yakni; Kapas Anti septik (betadine) Air Kaki kiri depan kambing Kaki kiri belakang sapi Seekor kambing jantan Ginjal Kepala kambing Paru-paru Organ pencernaan (mulai rumen sampai rectum) Organ reproduksi jantan (testis) Organ reproduksi beatina (Ovarium) Tang Plastik Refrigenerator Kayu

3.2 Prosedur kerja diagram alir

3.2.1 Teknik pemotongan hewan ternak Kambing jantan Diperuntukkan untuk kambing yang sehat Dibaringkan Dipegang kaki depan dan belakang Disembelih secara islam dengan cara membaca basmalah Dikeluarkan darah sebanyak-banyaknya Ditunggu hingga ernak benar-benar mati Dipisahkan kepala dari tubuhnya setelah ternak mati Ditali dibagian kaki belakang dan dan digantung

24

Dikuliti dari kaki kanan belakang, kaki kiri belakang, badan serta terakhir kaki kanan depan dan kaki kiri depan Dibelah bagian medialnya Dikeluarkan organ pencernaannya dan reproduksinya Ditali Dipotong bagian kaki depan dan belakang Disisakan bagian vertebrae Diamati HASIL

3.2.2 Myologi Kaki Kiri Depan Kambing Dibekukan di Refrigerator Dithawing selama lebih kurang 10 menit Ditiriskan Diletakkan di atas lantai yang sudah dilapisi plastik Diamati bagian-bagian otot yang melekat pada tulang Hasil

25

3.2.3 Osteology Kaki Kiri Depan Kambing Dibekukan di Refrigerator Dithawing + 10 menit Ditiriskan Diletakkan di atas lantai Diamati tulang bagian kaki kiri depan Hasil Hasil Kaki Kiri belakang Sapi Dibekukan di Refrigerator Dithawing + 10 menit Ditiriskan Diletakkan di atas lantai Diamati tulang bagian kaki kiri depan

3.2.4 Organ Respirasi ORGAN RESPIRASI Dibekukan di Refrigerator Dithawing + 10 menit Ditiriskan Diletakkan di atas lantai dilapisi plastik Diamati bagian organ-organ respirasi dari mulut sampai paru-paru Hasil

3.2.5 Organ Urinaria ORGAN URINARIA Dibekukan di Refrigerator Dithawing + 10 menit Ditiriskan Diletakkan di atas lantai dilapisi plastik Diamati bagian-bagian urinaria Dicatat hal yang perlu HASIL

26

3.2.6 Organ Pencernaan ORGAN PENCERNAAN Dibekukan di Refrigerator Dithawing + 10 menit Ditiriskan Diletakkan di atas lantai dilapisi plastik Diamati bagian organ pencernaan mulai dari mulut hingga rektum Dicatat hal yang perlu HASIL

3.2.7 Organ Reproduksi Ternak Jantan ORGAN REPRODUKSI TERNAK JANTAN Dibekukan di Refrigerator Dithawing + 10 menit Ditiriskan Diletakkan di atas lantai dilapisi plastik Diamati bagian organ reproduksi ternak jantan Dicatat hal yang perlu HASIL

3.2.8 Organ Reproduksi Ternak Betina ORGAN REPRODUKSI TERNAK BETINA Dibekukan di Refrigerator Dithawing + 10 menit Ditiriskan Diletakkan di atas lantai dilapisi plastik Diamati bagian organ reproduksi ternak betina Dicatat hal yang perlu HASIL

27

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil 4.1.1 Pemotongan ternak

4.1.2 Myologi Myologi adalah ilmu yang mempelajari tentang otot (pada ternak hidup) atau daging (pada ternak yang sudah mati). Bagian-bagian daging yang sering dimanfaatkan:

NO 1 2

Jenis Daging Daging punuk ( blade ) Daging paha depan ( chuck)

Sesuai Untuk Masakan Empal, semur, sop, kari, abon dan rendang. Empal, semur, sop, kari, abon dan rendang. Bistik, sate, rendang, empal, sukiyaki. Bistik, roll.

3 4

Daging lemusir (cub roll) Has luar ( sirloin)

28

5 6 7 8

Has dalam ( fillet)

Grill, steak, sate, sukiyaki.

Penutup + tanjung (Top side + Bistik, empal, rendang, dendeng, Rump) baso, abon. Pendasar + Gandik ( Silver side) Daging Kelapa ( Inside) Bistik, rendang, empal, dendeng, baso, abon Cornet, sate, daging giling, sop, rawon. Semur, sop, rawon, empal. Cornet, sate, daging giling, sop, rawon. Cornet, roll, rawon, sop, roast. Cornet, roll, rawon, sop, roast.

9 10 11 12

9. Sengkel ( Shank) Samcan ( Flank) Daging iga ( Rib meat) Sandung lamur ( Brisket)

4.1.3 Osteologi Osteologi adalah ilmu yang mempelajari tentang tulang belulang yang menyusun kerangka tubuh hewan. Pada praktikum kali ini, kami mempelajari tentang anatomi tulang kaki depan kiri pada kambing, kaki belakang kiri pada kambing dan tulang rusuk. Gambar tulang

29

4.1.4 Sistem Pernapasan 4.1.5 Sistem Pencernaan 4.1.6 Sistem Reproduksi 4.1.7 Sistem Urinaria

4.2 Pembahasan 4.2.1 Pemotongan

4.2.2 Myologi Daging/otot yang diamati pada praktikum kami kali ini sebelumnya ditowing terlebih dahulu setelah dibekukan. Pada saat setelah di towing, daging akan mengeluarkan drip (cairan yang keluar dari daging yang masih mengandung nutrisi daging) yang berwarna merah darah sehingga kualitas daging akan berkurang setiap kali di towing. Pada perbatasan daging dengan kulit, terdapat lemak marbling (lemak yang melekat pada daging) yang membuat aroma daging sedap saat dibakar. Tulang-Tulang Dada dan Kaki Depan

4.2.3 Ostoelogy Tulang dada tersusun oleh tiga tulang yakni scapula, clavicle dan coracoid. Scapula adalah termasuk ke dalam tulang triangular. Permukaan medialnya datar sedangkan permukaan lateral memiliki spine yang memiliki arah vertikal dan biasa disebut dengan scapular spine. Scapular spine berada di sepanjang tulang scapula. Spine ini membagi permukaan lateral dari scapula menjadi dua bagian yang rendah atau dangkal untuk pengikatan otot. Berikut adalah tulang-tulang yang menyusun tulang kaki depan Tulang Humerus Tulang Radius dan Ulna Tulang Carpal - Tulang Metacarpal - Tulang Phalang

30

Humerus Tulang humerus termasuk tulang panjang, tulang yang kokoh dengan dua kaki yang meluas. Pada batas proximal dari tulang humerus terdapat bagian utama atau tuberosities pada kedua lateral dan permukaan medial untuk ikatan otot-otot.

Radius dan Ulna Radius merupakan salah satu tulang panjang dari bagian tubuh. Radius berada di atas cranio-medial dari kaki depan. Perkembangan ulna berbeda-beda pada masing-masing spesies ternak, kecuali pada unggas, ulna lambat berkembang jika dibandingkan dengan dengan radius.

Carpus Tulang kecil yang tersusun dalam tiga baris pada hewan yang sederhana. Persendian carpal tersebut lebih flexibel dibandingkan dengan persendianpersendian lain pada kaki depan. Baris proximal, yang mana bersambing dengan radius dan ulna, terdiri dari tiga tulang carpal yakni radial, intermediate dan ulnar. Sedangkan baris distal bersambung dengan tulang metacarpal, dan memliki 4 carpal yang dinamakan carpal 1,2,3, dan 4. Metacarpus Metacarpus menjauhi tubuh menuju carpus dan secara sederhana terdiri dari lima tulang. Hilangnya jari-jari kaki ternak pada sebagian besar peternakan mempengaruhi hilangnya nomor dari metacarpal.

Phalank

31

Phalang adalah penomoran fungsionil jari kaki. Tiga phalang yakni terdiri dari proximal phalang (bersambung dengan metacarpal), distal phalang (terlampir dalam kuku. Diantara metacarpal dan proximal phalang terdapat metacarpophalangeal. Sendi yang terbentuk oleh proximal dan middle phalang adalah proximal interphalangeal dan diantara middle dan distal phalanges diketahui sebagai distal interphalangeal.

Tulang-Tulang Pelvic dan Kaki Belakang Pada hewan dewasa, terdapat tiga komponen tulang yang tetap dari tulang pelvis. Yakni adalah dorsal ilium yang bersambung dengan satu atau lebih sacral vertebrae, ventral pubis dan caudal ischium. Tiga tulang tersebut di satu sisi biasanya melebur saat dewasa menjadi satu bentuk yakni tulang coxae. Tulang coxae pada berbagai ternak dapat dibedakan dari perbedaan bentuk lokasi tuber ischii di akhir caudal pada ischium.

Femur Tulang pelvis menghubungan antara tulang pangkal paha dengan femur. Seperti posisi humerus dengan tulang dada, femur juga merupakan tulang yang panjang, tulang yang kokoh dengan bagian akhirnya yang meluas. Secara proximal, kepala femur hampir berbentuk seperti bola. Secara proximal, rongga tulang membawa dua atau tiga bagian besar utama. Paling besar adalah greater trochanter, lesser trochanter dan third trochanter. Daerah distal femur terdapat condyles(seperti pada humerus) yang menghubungkannya dengan tibia. Di beberapa ruangan, pada sisi cranial dari

32

distal extrimity femur terdapat alur yang disebut trochlea yang terselip tulang sesamoid, patella atau sumbat lutut.

Tibia dan Fibula Tibia juga termasuk ke dalam tulang panjang, yang membedakannya dari tulang panjang lain dan dari spesies lainnya adalah proximo-cranial ridge yang berukuran besar yang disebut tibial crest. Seperti radius pada tulang dada dan kaki depan, tibia memiliki peran yang besar. Fibula sampir sama seperti di ulna dari tulang dada.

Tarsus Pada mamalia, tulang ini terdiri dari 5 hingga 7 tulang tarsal pendek. Yang terbesar di baris proximal adalah tibial tarsal bonedan fibular tarsal bone.

Metatarsus Tulang metatarsal mamalia lebih panjang dari tulang metacarpal, tetapi lebih mirip ketika dibandingkan antar spesies. Tulang jari kaki belakang menyerupai tulang jari kaki depan.

33

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Daging sudah dikenal sebagai salah satu bahan makanan yang hampir sempurna, karena mengandung gizi yang lengkap dan dibutuhkan oleh tubuh, yaitu protein hewani, energi, air, mineral dan vitamin. Disamping itu, daging memiliki rasa dan aroma yang enak, sehingga disukai hampir semua orang. Karkas merupakan hasil utama pemotongan ternak dan mempunyai nilai ekonomi yang lebih tinggi dari pada nonkarkas.

5.2 Saran Sebaiknya praktikum dilakukan oleh praktikan sendiri sehingga para praktikan lebih mengerti dan preparatnya lebih diperbagus (langsung tidak awetan) sehingga lebih jelas.

34

35

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous.

2007.

Organ

Elminasi

Urine.

(http://subhankadir.wordpress.com/2007/08/20/organ-elminasi-urine/. Diakses 9 Juni 2008).

Anonymous.

2008.

System

Urinaria.

(http://task

list.blogspot.com/2008/02/system-urinaria.html. Diakses 9 Juni 2008)

Anonymous. 2008. Sistem Pencernaan. (http://tasklist.blogspot.com/2008/03/sistem-pencernaan.html Diakses 26 mei 2008)

Blakely, James and David, H. Bade. 1985. Ilmu Peternakan. Terjemahan oleh Bambang Srigandono. 1991. Yogyakarta:Gadjah Mada University Press.

Lawrie, R.A. 1990. Ilmu Daging. Terjemahan oleh Aminuddin Parakkasi. 1995. Jakarta:UI Indonesia.

Nuryadi.

2000.

Dasar-Dasar

Reproduksi

Ternak.

Fakultas

Peternakan.

Universitas Brawijaya. Malang.

Soeparno. 1994. Ilmu Daging dan Teknologi Daging. Fakultas Peternakan. Universitas Gadjah Mada. Gadjah Mada University Press:Yogyakarata.

Suryo, Imam. 1997. Pendinginan dan Pembukuan Daging. Program Studi Teknologi Hasil Ternak. Fakultas Peternakan. Universitas Brawijaya. Malang.

36