Anda di halaman 1dari 8

Lembar Penggalian Informasi Desa A. Data Demografi Dasar 1.

Profil Desa Nama Desa Kecamatan Provinsi Luas Daerah Penduduk laki-laki

Sokaraja Tengah Sokaraja Jawa Tengah 162.429 km2 3.224 jiwa Kabupaten Kode Pos Jumlah penduduk Penduduk perempuan Pendidikan (dalam Prosentase atau unit rinci) Banyumas 53181 6.583 jiwa 3.359 jiwa

Tidak sekolah SMP/sederajat Kejar Paket A Kejar Paket C Sarjana (PT) S3 JENIS Tidak Bekerja

1.229 1.197 304 JUMLAH /PROSENTASE -

SD/sederajat SMU/sederajat Kejar Paket B Kejar Paket D S2 Pendidikan khusus Mata Pencarian JENIS Pedagang Wiraswasta Wiraswasta Kecil Pengasuh Anak Buruh Pabrik Pegawai Negeri Peternak Pensiunan Buruh Tani Lainnya

1.911 1.325 JUMLAH /PROSENTASE 2.104 664 449 484 258 405 198

Pegawai Desa Atau 19 Kelurahan Petani Sekolah Guru Buruh Bangunan Nelayan Pekerja Tangga 184 386 Rumah 134 -

Pegawai Swasta Supir Tukang Ojek Buruh migran/ TKI

Deskripsi Wilayah: Desa Sokaraja Tengah berada di Kecamatan Sokaraja, Kabupaten Banyumas. Kecamatan Sokaraja terdiri dari delapan belas desa, yaitu, Kalikidang, Sokaraja Tengah, Sokaraja Kidul, Sokaraja Wetan, Klahang, Banjarsari Kidul, Jompo Kulon, Banjaranyar, Lemberang, Karangduren,

Sokaraja Lor, Kedondong, Pamijen, Sokaraja Kulon, Karangkedawung, Wiradadi, Karangnanas, Karangrau. Jumlah Rukun Tetangga (RT) sebagai unit terkecil dalam pembagian wilayah administrasi pemerintahan di Desa Sokaraja Tengah ada sebanyak 21 unit, sedangkan jumlah RW (Rukun Warga) mencapai 7 unit. Dilihat dari kondisi geografis, Desa Sokaraja Tengah terletak di ketinggian 36 M dari permukaan air laut dan tofografinya termasuk kategori dataran rendah. Berdasarkan monografi Tahun 2011, luas wilayah Desa Sokaraja Tengah mencapai 162429 Ha. Adapun batas wilayahnya, di sebelah utara adalah Desa Sokaraja Kulon, di sebelah timur adalah Desa Sokaraja Kidul, di sebelah selatan adalah Desa Karangdadap, Kecamatan Kalibagor, dan di sebelah barat adalah Kelurahan Karangkedawung dan Desa Kalikidang, Kecamatan Sokaraja, Kabupaten Banyumas. Untuk mencapai Desa Sokaraja Tengah sangat mudah karena merupakan jalur utama Purwokerto-Jogja dan Purwokerto-Semarang sehingga banyak transportasi umum yang melewati jalur ini, seperti bus dan juga taksi. Posisi geografis Desa Sokaraja Tengah memang sangat strategis karena merupakan ibukota kecamatan dan jarak dari pusat pemerintahan daerah Kabupaten Banyumas yang ada di Purwokerto sekitar 9km. Jumlah penduduk Desa Sokaraja Tengah tahun 2011 mencapai 6.583 jiwa; dengan rincian laki-laki 3.224 jiwa dan perempuan 3.359 jiwa, sedangkan jumlah kepala keluarga mencapai 1.694. Adapun banyaknya penduduk yang masuk kategori anak-anak jumlahnya mencapai 2.111 jiwa dengan rincian seperti terlihat pada tabel 1. Tabel 1 Jumlah Pendudukan Kategori Anak berdasarkan Komposisi Usia Kelompok Usia Jumlah Persentase 0-4 tahun 508 jiwa 24.06 5-9 tahun 506 jiwa 23.97 10-14 tahun 534 jiwa 25.30 15-19 tahun 563 jiwa 26.67 Total 2.111 jiwa 100,00 Sumber: Data monografi Desa Sokaraja Tengah Tahun 2011 (diolah) Dilihat dari segi pendidikan, penduduk Desa Sokaraja Tengah paling banyak hanya lulusan sekolah dasar (32.03%), untuk menengah ke atas yaitu lulusan SMP (20.06%) dan SMA (22.21%) seperti terlihat dalam tabel 2. Tabel 2 Jumlah Penduduk Desa Sokaraja Tengah menurut Tingkat Pendidikan No. Tingkat Pendidikan Jumlah Persentase 1. Belum/Tidak tamat SD 1.229 20.60 2. Sekolah Dasar 1.911 32.03 3. SMP/SLTP 1.197 20.06 4. SMA/SLTA 1.325 22.21 5. Perguruan Tinggi 304 5.10 Total 5.966 100,00 Sumber: Data monografi Desa Sokaraja Tengah Tahun 2011 (diolah) Dari segi pekerjaan, penduduk Desa Sokaraja Tengah cukup beragam. Jumlah warga yang menjadi Pegawai Negeri Sipil mencapai 484 orang, anggota TNI 146, pensiunan 258, buruh bangunan 386, pengusaha ada 664, pedagang ada 2.104, petani sendiri 184 orang, buruh tani 405 orang, buruh industri 449, dan jasa pengangkutan ada 134, serta lain-lain 198. No. 1. 2. 3. 4.

2. Kemudahan (aksesibilitas Desa) Deskripsi Masyarakat dengan mudah dapat menjangkau jalau utama (Kabupaten/provinsi/jalan aspal yang cukup untuk kendaraan umum) dengan mudah

Status
Ya

Keterangan Tengah merupakan ibukota kecamatan Sokaraja, dan juga merupakan akses jalan utama jalur Purwokerto-Jogja dan Purwokerto-Semarang, jadi jalan utamanya adalah aspal yang layak. Jarak dari kantor kabupaten hanya 6km. ibukota kabupaten hampir 24 jam ada. lokasi sokaraja tengah yang lebih dalam ada alternatif angkutan ojek. terminal yang lewat sokaraja tengah hampir 24 jam sehari, hanya saja untuk ke stasiun harus 2 kali naik angkutan.

Tidak Sokaraja

Ada moda transportasi yang dapat digunakan untuk mobilitas warga, seperti bus, angkot Ada moda transportasi alternatif yang dapat digunakan oleh masyarakat,seperti becak atau ojek

Ya

Tidak Bus AKDP untuk warga misal ke

Ya

Tidak Dari jalan utama bila menuju ke

Ya

Dapat menjangkau stasiun kereta, terminal bus atau tempat transportasi untuk hubungan ke luar kota secara mudah

Tidak Untuk bus yang menuju ke

Masyarakat lebih mengandalkan transportasi pribadi (seperti motor pribadi dan mobil) akibat kesulitan transportasi umum

Ya

Tidak

Seperti yang sudah dijelaskan di atas bahwa untuk pilihan transportasi umum hampir lengkap jadi warga tidak kesulitan, hanya saja ada warga yang lebih memilih kendaraan pribadi dibanding moda transportasi umum. Pos cabang kecamatan jadi warga sangat dimudahkan apabila akan berkirim surat atau barang melalui jasa kurir

Dapat mudah dijangkau dengan moda pengiriman barang, seperti Pos dan kurir

Ya

Tidak Di Sokaraja Tengah ada kantor

B. Pemetaan Industri Kreatif Jenis Industri Kreatif Jenis Periklanan Arsitektur Pasar barang seni Kerajinan Fesyen (fashion)
Ada Ada

Status

Jumlah

Tidak Tidak
2 24
Tidak

Ada Tidak Ada Ada

Tidak

Video, film dan Fotografi Musik Seni pertunjukan Penerbitan dan percetakan Televisi dan Radio Riset dan pengembangan Layanan komputer dan Piranti Lunak Permainan interaktif Desain

Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

C. Peta Satuan Industri Nama Industri Status kepemilikan Lukisan Keluarga Perseorangan Alamat Nama pemilik Jl. Jend. Soedirman Sokaraja Tengah Syarif 57 A,

Bidang industri Pasar Barang Seni kreatif

Omset yang dikelola (dalam bulan) Domestik dan wisatawan.

Rincian produk Lukisan khas sokaraja yaitu Target pasar yang dihasilkan lukisan pemandangan dan juga lukisan-lukisan dengan tema yang lain sesuai permintaan pasar.

DESKRIPSI MODEL DAN MEKANISME PEMBUATAN PRODUK Lukisan MODEL PELIBATAN TENAGA KERJA LOKAL Pelibatan tenaga kerja yang dilakukan oleh Galeri Keluarga milik Bapak Syarif adalah dengan sistem borongan, artinya warga sekitar yang bisa melukis menitipkan lukisannya di galeri, jadi bukan model kerja sebagai karyawan. Ada sekitar 4-5 orang yang menitipkan hasil lukisannya di galeri ini secara rutin. DESKRIPSI PASAR YANG DISASAR Untuk pasar yang disasar oleh galeri ini adalah untuk orang domestik di banyumas dan juga wisatawan atau pengunjung yang berkunjuung ke Sokaraja. STATUS KEPEMILIKAN MODAL Galeri Keluarga ini merupakan milik dari Bapak Syarif sendiri sejak tahun 1970an. PENERIMAAN WARGA ATAS KEBERADAAN INDUSTRI
Ada

Tidak

Warga sekitaran lokasi Lukisan Keluarga sangat mendukung dengan keberadaan galeri lukisan yang hanya tinggal 2 di Sokaraja ini. Warga berharap agar galeri ini tidak pernah mati karena dulunya industri lukisan di Sokaraja sangat lah ramai dan menjadi salah satu identitas dari Sokaraja. PELIBATAN SUMBER DAYA MANUSIA UNTUK PEMBUATAN PRODUK Pelibatan tenaga kerja yang terkait dalam proses produksi lukisan di sini yaitu untuk setiap pelukis menyetorkan baik titip ataupun jual lukisannya ke Pak Syarif untuk kemudian dipajang di galeri, sementar untuk pembuatan figura dilakukan olek Pak Syarif sendiri. BESARAN NILAI EKONOMI USAHA Pak Syarif belum mau mengatakan berapa penghasilannya dari lukisan di galerinya tetapi menurutnya cukup untuk kebutuhan sehari-hari. Kisaran harga lukisan di Galeri Keluarga adalah 200rb-1juta.

INOVASI YANG DILAKUKAN UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PRODUK


Ada

Tidak

Inovasi yang dilakukan oleh Pak Syarif adalah dengan mengikuti tren lukisan dipasar, karena sejatinya lukisan khas sokaraja adalah mengenai pemandangan alam teruatama gunung slamet dan sungai serayu. STRATEGI PEMASARAN
Ada

Tidak

Lukisan di hasil karya Pak Syarif dan pelukisnya hanya dipasarkan dengan dipajang di galeri. PEMAKETAN PRODUK
Ada

Tidak

Untuk lukisan pesanan biasanya Pak Syarif memaketkannya dengan cara digulung dan dibungkus, sementara jika yang beli secara langsung di galerinya, bisa dibawa langsung dengan figuranya.

IDENTITAS LOKAL YANG MELEKAT PADA PRODUK


Ada

Tidak

Lukisan khas sokaraja adalah lukisan yang bertema asli pemandangan terutama gunung slamet dan sungai serayu. JARINGAN KERJA PRODUKSI
Ada

Tidak

Dulu ketika galeri lukisan masih menjadi raja di sokaraja ada paguyuban untuk pemilik galeri lukisan namun sekarang sudah bubar karena galeri lukisan di sokaraja hanya tinggal 2.

D. PEMANFAATAN TIK Memiliki akses internet Memiliki website Memiliki akses sinyal komunikasi seluler Memiliki komputer
Ada Ada

Tidak Tidak
Tidak

Tidak mengerti tentang apa itu internet Ada telepon kabel dan juga ponsel untuk alat komunikasi sehari-hari. Dengan kondisi Pak Syarif dan ibu yang hanya tinggal berdua

Ada

Ada

Tidak

Deskripsi situasi keberadaan Fasilitas TIK secara umum (silakan diisi di sini) Di sekitaran galeri Pak Syarif banyak terdapat warnet karena kondisnya memang di pusat Kecamatan Sokaraja, selain itu pelukisnya Pak Syarif juga sudah bisa bermain komputer. Pemanfaatan komputer untuk desain Pemanfaatan komputer untuk pemaketan Pemanfaatan alat komunikasi sosial media untuk pemasaran
Ada Ada Ada

Tidak Tidak Tidak

Pemanfaatan website untuk pemasaran dan pengenalan produk Pemanfaatan jaringan kerja website untuk membangun

Ada

Tidak Tidak Tidak Tidak

Ada

Pemanfaatan kamera untuk pengemasan produk Pemanfaatan video untuk pemasaran

Ada Ada

Deskripsi Pemanfaatan TIK untuk Proses Produksi dan pemasaran Untuk sekarang Galeri Keluarga milik Pak Syarif sama sekali tidak memanfaatkan alat TIK untuk alat bantu dalam proses produksi maupun pemasarannya. E. Networking Deskripsi Memiliki pemasaran jaringan kerja kerja

Status
Ada

Rincian khusus -

Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak

Memiliki jaringan pertukaran sumber daya

Ada

Memiliki jaringan kerja dengan pemerintah Memiliki jaringan kerja di luar negeri Memiliki kemampuan mencukupi untuk membangun jaringan kerja

Ada

Ada

Ada

Dengan kondisi umur Pak Syarif yang sudah 70 tahun, Pak Syarif mengaku sudah tidak terlalu antusias untuk memilik jaringan kerja ataupun paguyuban pelukis lagi. F. Harapan Dukungan Jenis Dukungan Penguatan kapasitas pemaketan Penguatan kapasitas pemasaran Penguatan kapasitas pemakaian komputer Penguatan kapasitas penggunaan komputer untuk pemasaran dan produksi Penguatan kapasitas untuk pemanfaatan sosial media Penguatan kapasitas pemanfaatan alat dokumentasi Dukungan pemilikan website

Status
Ada Ada Ada v

Rincian khusus

Tidak Tidak Tidak Tidak

Ada

Ada

Tidak Tidak Tidak

Ada

Ada

Penguatan kapasitas pemanfaatan website untuk media pemasaran

Ada

Tidak

Pak Syarif mengaku berharap dengan adanya pelatihan penguatan kapasitas pemanfaatan TIK, tetapi bukan beliau sendiri yang akan berlatih tentang hal itu, beliau akan menyuruh pelukisnya yang mengikuti pelatihan penguatan kapasitas, kenapa bukan anak beliau juga karena anak-anaknya sudah berkeluarga sendiri. Bapak Syarif beserta ibu juga mempunyai usaha berjualan bakmie, apabila sudah jam 5 sore maka lukisan yang dipajang digalerinya akan disimpan dan galeri itu dialihfungsikan menjadi warung bakmie yang merupakan warisan dari kakek istri bapak Syarif.