Anda di halaman 1dari 16

RULE OF LAW

MAKALAH

OLEH EKRIMA ASTARI (NPM. 3325 101 439) MOCH. FEBRY (NPM. 3325 101 440) RAISA ANNISA BELLA (NPM. 3325 101 448) TIA WIDYASTUTI (NPM. 3325 100 153)

UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM PROGRAM STUDI KIMIA MURNI 13 NOVEMBER 2010

RULE OF LAW
MAKALAH

Diajukan kepada Dosen Mata Kuliah Pendidikan Kewarganegaraan Untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah

OLEH EKRIMA ASTARI (NPM. 3325 101 439) MOCH. FEBRY (NPM. 3325 101 440) RAISA ANNISA BELLA (NPM. 3325 101 448) TIA WIDYASTUTI (NPM. 3325 100 153)

UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM PROGRAM STUDI KIMIA MURNI 13 NOVEMBER 2010

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan makalah ini. Terima kasih kami sampaikan kepada Bapak Zulkifli Lubis selaku dosen pengampu mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan. Terima kasih juga kami tujukan kepada keluarga kami dan seluruh pihak yang senantiasa membantu dan mendukung kami dalam menyelesaikan makalah ini. Makalah ini kami buat dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan jurusan Kimia semester 93 Universitas Negeri Jakarta. Kami menyadari makalah ini tidaklah sempurna, untuk itu kami menunggu masukan berupa kritik dan saran dari pembaca semua. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Penulis. Jakarta, November 2010

ii

DAFTAR ISI
Halaman ii iii 1 1 1 1 2 2 2 3 3 4 4 5 6 6 7 10 10 11

KATA PENGANTAR .. DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ... 1.2 Identifikasi Masalah .. 1.3 Rumusan Masalah . 1.4 Tujuan 1.5 Metode Penelitian .. 1.6 Kegunaan Penelitian .. 1.7 Sistematika Penelitian BAB II RULE OF LAW 2.1 Latar Belakang Rule of Law . 2.2 Pengertian Rule of Law.. 2.3 Negara Hukum 2.4 Perwujudan Negara Hukum di Indonesia... 2.5 Prinsip-prinsip Rule of Law... 2.6 Dinamika Pelaksanaan Rule of Law di Indonesia.. 2.7 Strategi Pelaksanaan dan Pengembangan Rule of Law. 2.8 Badan Peradilan di Indonesia BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan 3.2 Saran .. DAFTAR PUSTAKA

iii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Hukum tidak pernah lepas dari kehidupan sehari-hari kita, mulai dari nilai, tata krama, norma hingga hukum perundang-undangan dalam peradilan. Sayangnya penegakan hukum di negara kita belum dapat dilakukan dengan maksimal, terutama dikalangan pejabat bila dibandingkan dengan yang ada pada golongan menengah kebawah. Saat ini wajah hukum di Indonesia terlihat masih dapat dibeli dengan uang, orang-orang yang berkuasa dan memiliki banyak uang seakan-akan kebal dari penegakan hukum sedangkan orangorang yang tidak mempunyai uang seakan-akan selalu ditindas dan tidak pernah mendapat perlindungan dan kepastian hukum. Melihat kenyataan yang demikian marilah kita benahi peradilan dengan diawali dari diri sendiri, dengan mempelajari norma atau hukum sekaligus memahami dan menegakannya sesuai dengan keadilan yang benar. Dalam bahasan ini dibahas supaya keadilan dapat ditegakan, maka akan terkait semua aspek yang ada didalamnya yang mempengaruhi dan menjadi penentu apakah keadilan dapat ditegakan.

1.2

Identifikasi Masalah
Kebutuhan manusia akan kayu dan lahan semakin lama semakin meningkat, hal ini menjadi pemicu maraknya perusakan hutan baik oleh pengusaha kayu maupun pengusaha perumahan. Kerusakan hutan memiliki dampak negative yang sangat besar baik dari sektor alam maupun sektor ekonomi. Fakta ini menimbulkan kesimpulan bahwa apabila hutan tidak di konservasikan maka suatu saat hutan akan habis akan terjadi bencana besar bagi kehidupan di bumi.

1.3

Rumusan Masalah
Apa pengertian rule of law? Bagaimana cara menegakan keadilan hukum menurut rule of law? Apakah negara Indonesia termasuk negara yang adil dalam penegakan hukumnya? Seperti apa hukum yang harus kita laksanakan dan tegakan?

1.4

Tujuan
Mengetahui pengertian rule of law. Mengetahui cara menegakan keadilan dengan hukum yang berlaku.

1.5

Metode Penelitian
1

Metode penelitian dalam penulisan makalah ini adalah melalui studi literatur dari media cetak dan media elektronik (internet).

1.6

Kegunaan Penelitian
Memberikan informasi mengenai pengertian dan implementasi rule of law dan badan peradilan di Indonesia.

1.7

Sistematika Penelitian

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Identifikasi Masalah 1.3 Rumusan Masalah 1.4 Tujuan 1.5 Metode Penelitian 1.6 Kegunaan Penelitian 1.7 Sistematika Penelitian BAB II RULE OF LAW 2.1 Latar Belakang Rule of Law 2.2 Pengertian Rule of Law 2.3 Negara Hukum 2.4 Perwujudan Negara Hukum di Indonesia 2.5 Prinsip-prinsip Rule of Law 2.6 Dinamika Pelaksanaan Rule of Law di Indonesia 2.7 Strategi Pelaksanaan dan Pengembangan Rule of Law 2.8 Badan Peradilan di Indonesia BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan 3.2 Saran DAFTAR PUSTAKA DAFTAR ISTILAH KUNCI

BAB II RULE OF LAW


2.1 Latar Belakang Rule of Law
Munculnya rule of law diawali oleh adanya gagasan untuk melakukan pembatasan kekuasaan pemerintah. Sarana yang dipilih untuk mewujudkan hal itu adalah dengan menerapkan demokrasi konstitusional. Perumusan yuridis dari demokrasi konstitusional adalah konsepsi negara hukum. Doktrin rule of law pertama kali muncul pada abad ke-19, seiring degan adanya revolusi industri dan revolusi Prancis. Kehadiran rule of law boleh disebut sebagai reaksi dan koreksi terhadap negara absolute (kekuasaan di tangan penguasa) yang relah berkembang sebelumnya menjadi egara berdasarka konstitusi (hukum) dan demokrasi. Rule of law adalah konsep tentang common law yaitu seluruh aspek negara menjunjung tinggi supremasi hukum yang dibangun diatas prinsip keadilan dan egalitarian. Rule of law adalah pemerintahan berdasarkan uokum (rule by the law) bukan pemerintahan berdasarkan kedudukan (rule by the man). Unsur-unsur rule of law menurut A.V. Dicey terdiri atas: Supremasi aturan-aturan hukum. Kedudukan yang sama didalam menghadapi hukum. Terjaminnya hak-hak asasi manusia oleh undang-undang serta keputusan-keputusan pengadilan. Syarat-syarat dasar untuk terselenggaranya pemerintahan yang demokrasi menurut rule of law adalah: Adanya perlindungan konstitusional. Badan kehakiman yang bebas dan tidak memihak. Pemilihan umum yang bebas. Kebebasan untuk menyatakan pendapat. Kebebasan untuk berserikat/berorganisasi dan beroposisi. Pendidikan kewarganegaraan. Ada tidaknya rule of law pada suatu negara ditentukan oleh kenyataan, apakah rakyat menikmati keadilan, dalam arti perlakuan adil, baik sesama warga negara maupun pemerintah. Untuk membangun kesadaran di masyarakat maka perlu memasukan materi instruksional rule of law sebagai salah satu materi di dalam mata kuliah Pendidikan Kewareganegaraan (PKn).

2.2

Pengertian Rule of Law


4

Friedman (1959) membedakan rule of law menjadi dua yaitu pengertian secara formal dan pengertian secara hakiki. Pengertian secara formal (in the formal sence) diartikan sebagai kekuasaan umum yang terorganisasi (organized public power), misalnya negara. Pengertian secara hakiki atau materiil (ideological sense), lebih menekankan pada cara penegakannya karena menyangkut ukuran hukum yang baik dan buruk (just and unjust law). Rule of law terkait erat dengan keadilan sehingga harus menjamin keadilan yang dirasakan oleh masyarakat. rule of law merupakan suatu legalisme sehingga mengandung gagasan bahwa keadilan dapat dilayani melalui pembuatan sistem peraturan dan prosedur yang objektif, tidak memihak, tidak personal, dan otonom.

2.3

Negara Hukum
Negara hukum merupakan terjemahan dari konsep rechtsstaat atau rule of law yang bersumber dari pengalaman demokrasi konstitusional di eropa abad ke 19 dan ke 20. Oleh karena itu , negara demokrasi pada dasarnya adalah negara hukum . Ciri negara hukum antara lain adanya supremasi hukum , jaminan hak asasi manusia, dan legalitas hukum. Di negara hukum , peraturan perundang undangan yang berpuncak pada undang undang dasar ( konstitusi ) merupakan satu kesatuan sistem hukum sebagai landasan bagi setiap penyelenggaraan kekuasaan. Pada negara hukum, penyelenggaraan kekuasaan pemerintah dan lembagalembaga lain dalam melaksanakan tindakan apapun harus dilandasi oleh hukum dan dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Dalam negara hukum, kekuasaan menjalankan pemerintahan berdasarkan kedaulatan ( supremasi hukum) dan bertujuan untuk menyelenggarakan ketertiban hukum (Mustafa kemal pasha, 2003 ).

2.4

Perwujudan Negara Hukum di Indonesia


Operasional dari konsep negara hukum Indonesia dituangkan dalam konstitusi Negara , yaitu UUD 1945 merupakan hukum dasar negara yang menempati posisi sebagai hukum tertinggi Indonesia dalam tertib hukum ( legaloder ) Indonesia. Di bawah UUD 1945 terdapat berbagai aturan hukum / peraturan perundang undangan yang bersumber dan berdasarkan pada UUD 1945. Proses penegakan hukum di Indonesia dilakukan oleh lembaga lembaga hukum yang terdiri atas : 1. Kepolisian 5

2. Kejaksaan 3. Komisi pemberantasan korupsi ( KPK ) 4. Badan peradilan a. Mahkamah Agung ( MA ) b. Mahkamah Konstitusi ( MK )

2.5

Prinsip-prinsip Rule of Law di Indonesia


Prinsip-prinsip rule of law secara formal tertera dalam pembukaan UUD 1945 yang menyatakan bahwa kemerdekaan itu adalah hak segala bangsa; kemerdekaan Indonesia, yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur, memajukan kesejahteraan umum dan keadilan sosial; kemanusiaan yang adil dan beradab; serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Dengan demikian inti rule of law adalah jaminan adanya keadilan bagi masyarakat terutama keadilan sosial. Penjabaran prinsip-prinsip rule of law secara formal termuat didalam pasal-pasal UUD 1945, yaitu :

a. Negara Indonesia adalah negara hukum (pasal 1 ayat 3). b. Kekuasaan kehakiman merupakan kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggaraakan peradilan guna menegakan hukum dan keadilan (pasal 24 ayat 1). c. Segala warga negara bersamaan kedudukanya didalam hokum dan pemerintahan, serta menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya (pasal 27 ayat 1). d. Dalam Bab X A Tentang Hak Asasi Manusia, memuat 10 pasal, antara lain bahwa setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan dan kepastian hukum yang adil, serta perlakuan yang sama dihadapan hukum (pasal 28 D ayat 1). e. Setiap orang berhak untuk bekerja serta mendapat imbalan dan perlakuan yang adil dan layak dalam hubungan kerja (pasal 28 D ayat 2).

Prinsip-prinsip rule of law secara hakiki (materiil) erat kaitannya dengan penyelenggaraan menyangkut ketentuan-ketentuan hukum (the enforcement of the rules of law) dalam penyelenggaraan pemerintahan, terutama dalam penegakan hukum dan implementasi prinsip-prinsip rule of law. Berdasarkan 6

pengalaman berbagai negara dan hasil kajian, menunjukan keberhasilan the enforcement of the rules of law bergantung pada kepribadian nasional setiap bangsa (Sunarjati Hartono: 1982). Hal ini didukung kenyataan bahwa rule of law merupakan institusi sosial yang memiliki struktur sosiologis yang khas dan mempunyai akar budaya yang khas pula. Karena bersifat legalisme, maka rule of law mengandung gagasan bahwa keadilan dapat dilayani dengan pembuatan sistem peraturan dan prosedur yang sengaja bersifat objektif, tidak memihak, tidak personal, dan otonom. Secara kuantitatif, peraturan perundang-undangan yang terkait rule of law telah banyak dihasilkan di Indonesia, tetapi implementasinya belum mencapai hasil yang optimal sehingga rasa keadilan sebagai perwujudan pelaksanaan rule of law belum dirasakan dimasyarakat.

2.6

Dinamika Pelaksanaan Rule of Law


Secara kuantatif, peraturan perundangundangan yang terkait dengan rule of law telah banyak dihasilkan di negara kita, namun implementasi atau penegakannya belum mencapai hasil yang optimal.sehingga rasa keadilan sebagai perwujudan pelaksanaan Rule of Law belum dirasakan sebagian masyarakat. Dasar pijakan bahwa negara Indonesia adalah negara hukum sekarang ini tertuang dengan jelas pada pasal 1 ayat ( 3 ) UU 1945 Perubahan Ketiga, yang berbunyi Negara Indonesia adalah Negara hukum . Dimasukkanya ketentuan ini ke dalam pasal UUD 1945 menunjukkan semakin kuatnya dasar hukum serta menjadi amanat Negara, bahwa Negara Indonesia adalah dan harus merupakan Negara hukum. Dasar lain yang dapat dijadikan landasan bahwa indoanesia adalah Negara hukum dalam arti materiil terdapat dalam pasal pasal UUD 1945, sebagai berikut. a. Pada Eab XIV tentang Perekonomian Negara dan kesejahteraan sosial Pasal 33 dan pasal 34 UUD 1945, yang menegaskan bahwa Negara turut aktif dan bertanggung jawab atas perekonomian Negara dan kesejahteraan rakyat. b. Pada bagian penjelasan umum tentang pokok pokok pikiran dalam pembuakaan juga dinyatakan perlunya turut serta dalam kesejahteraan rakyat.

2.7

Strategi Pelaksanaan dan Pengembangan Rule of Law


Agar pelaksanaan rule of law dapat berjalan dengan yang diharapkan, maka: 7

a. Keberhasilan the enforcement of the rules of law harus didasarkan pada corak masyarakat hukum yang bersangkutan dan kepribadian masing-masing setiap bangsa. b. Rule of law yang merupakan intitusi sosial harus didasarkan pada budaya yang tumbuh dan berkembang pada bangsa. c. Rule of law sebagai suatu legalisme yang memuat wawasan sosial, gagasan tentang hubungan antar manusia, masyarakat dan negara, harus ditegakan secara adil juga memihak pada keadilan. Untuk mewujudkannya perlu hukum progresif (Setjipto Raharjo: 2004), yang memihak hanya pada keadilan itu sendiri, bukan sebagai alat politik atau keperluan lain. Asumsi dasar hukum progresif bahwa hukum adalah untuk manusia, bukan sebaliknya. Hukum progresif memuat kandungan moral yang kuat. Arah dan watak hukum yang dibangun harus dalam hubungan yang sinergis dengan kekayaan yang dimiliki bangsa yang bersangkutan atau back to law and order, kembali pada hukum dan ketaatan hukum negara yang bersangkutan itu. Adapun negara yang merupakan negara hukum memiliki ciri-ciri sebagai berikut: a. Ada pengakuan dan perlindungan hak asasi. b. Ada peradilan yang bebas dan tidak memihak serta tidak terpengaruh oleh kekuasaan atau kekuatan apapun. c. Legalitas terwujud dalam segala bentuk. Contoh: Indonesia adalah salah satu Negara terkorup di dunia (Masyarakat Transparansi Internasional: 2005). Beberapa kasus dan ilustrasi dalam penegakan rule of law antara lain: 1. Kasus korupsi KPU dan KPUD. 2. Kasus illegal logging. 3. Kasus dan reboisasi hutan yang melibatkan pejabat Mahkamah Agung (MA). 4. Kasus-kasus perdagangan narkoba dan psikotripika. 5. Kasus perdagangan wanita dan anak.

2.8

Badan Peradilan di Indonesia


a. Mahkamah Konstitusi Mahkamah Konstitusi adalah salah satu kekuasaan kehakiman di Indonesia. Sesuai dengan UUD 1945 (Perubahan Ketiga), kekuasaan kehakiman di Indonesia dilakukan oleh Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi. Kewajiban dan wewenang Menurut Undang-Undang Dasar 1945, kewajiban dan Wewenang Mahkamah Konstitusi adalah: 1. Berwenang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji Undang-Undang terhadap Undang-Undang Dasar, 2. Memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh UUD 1945, memutus pembubaran partai politik, dan memutus perselisihan tentang hasil Pemilihan Umum 3. Wajib memberi putusan atas pendapat Dewan Perwakilan Rakyat mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden dan/atau Wakil Presiden menurut UUD 1945. Ketua Mahkamah Konstitusi Ketua Mahkamah Konstitusi dipilih dari dan oleh Hakim Konstitusi untuk masa jabatan 3 tahun. Hakim Konstitusi Mahkamah Konstitusi mempunyai 9 Hakim Konstitusi yang ditetapkan oleh Presiden. Hakim Konstitusi diajukan masingmasing 3 orang oleh Mahkamah Agung, 3 orang oleh Dewan Perwakilan Rakyat, dan 3 orang oleh Presiden. Masa jabatan Hakim Konstitusi adalah 5 tahun, dan dapat dipilih kembali untuk 1 kali masa jabatan berikutnya. Sejarah Sejarah berdirinya lembaga Mahkamah Konstitusi diawali dengan Perubahan Ketiga UUD 1945 dalam Pasal 24 ayat (2), Pasal 24C, dan Pasal 7B yang disahkan pada 9 November 2001. Setelah disahkannya Perubahan Ketiga UUD 1945, maka dalam rangka menunggu pembentukan Mahkamah Konstitusi, MPR menetapkan Mahkamah Agung menjalankan fungsi MK untuk sementara sebagaimana diatur dalam Pasal III Aturan Peralihan UUD 1945 hasil Perubahan Keempat. DPR dan Pemerintah kemudian membuat Rancangan Undang-Undang tentang Mahkamah Konstitusi. Setelah melalui pembahasan mendalam, DPR dan 9

Pemerintah menyetujui secara bersama Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi pada 13 Agustus 2003 dan disahkan oleh Presiden pada hari itu. Dua hari kemudian, pada tanggal 15 Agustus 2003, Presiden mengambil sumpah jabatan para hakim konstitusi di Istana Negara pada tanggal 16 Agustus 2003. b. Mahkamah Agung Merupakan puncak kekuasaan kehakiman di Indonesia. MA memiliki kewenangan : 1. Mengadili pada tingkat kasasi terhadap keputusan yang diberikan pada tingkat terakhir oleh pengadilan. 2. Menguji peraturan dan perundang-undangan di bawah undangundang terhadap undang-undang. 3. Kewenangan lain yang ditentukan undang-undang c. Peradilan Negeri Pengadilan Negeri (biasa disingkat: PN) merupakan sebuah lembaga peradilan di lingkungan Peradilan Umum yang berkedudukan di ibu kota kabupaten atau kota. Sebagai Pengadilan Tingkat Pertama, Pengadilan Negeri berfungsi untuk memeriksa, memutus, dan menyelesaikan perkara pidana dan perdata bagi rakyat pencari keadilan pada umumnya. Daerah hukum Pengadilan Negeri meliputi wilayah Kota atau Kabupaten. Susunan Pengadilan Negeri terdiri dari Pimpinan (Ketua PN dan Wakil Ketua PN), Hakim Anggota, Panitera, Sekretaris, dan Jurusita. Pengadilan Negeri di masa kolonial Hindia Belanda disebut landraad. d. Pengadilan Tinggi Pengadilan Tinggi merupakan sebuah lembaga peradilan di lingkungan Peradilan Umum yang berkedudukan di ibu kota Provinsi sebagai Pengadilan Tingkat Banding terhadap perkaraperkara yang diputus oleh Pengadilan Negeri. Pengadilan Tinggi juga merupakan Pengadilan tingkat pertama dan terakhir mengenai sengketa kewenangan mengadili antar Pengadilan Negeri di daerah hukumnya. Susunan Pengadilan Tinggi dibentuk berdasarkan Undang-Undang dengan daerah hukum meliputi wilayah Provinsi. Pengadilan Tinggi terdiri atas Pimpinan (seorang Ketua PT dan seorang Wakil Ketua PT), Hakim Anggota, Panitera, dan Sekretaris.

10

BAB III PENUTUP


2.1 Kesimpulan
Rule of law sangat diperlukan untuk negara seperti Indonesia karena untuk mewujudkan keadilan. Untuk mewujudkan rule of law diperlukan penegak hokum yang jujur. tidak memihak, serta tidak dapat dibeli dengan uang dan kekuasaan. Kesuksesan penerapan rule of law pada suatu negara ditentukan oleh kenyataan, apakah rakyat menikmati keadilan, dalam arti perlakuan adil, baik sesama warga negara maupun pemerintah. Prinsip-prinsip rule of law di Indonesia secara formal tertera dalam pembukaan UUD 1945. Penjabaran prinsip-prinsip rule of law secara formal termuat didalam pasal-pasal UUD 1945. Agar kita dapat menikmati keadilan maka seluruh aspek penegakan hukum di Indonesia harus bersih, jujur, mentaati undang-undang, disiplin, serta bertanggung jawab.

2.2

Saran
Sebagai warga negara yang baik, kita harus menjunjung tinggi hukum dan kaidah-kaidahnya agar terselenggara keamanan, ketentraman, dan kenyamanan. Untuk itu kita perlu mempelajari Undang-Undang 1945 beserta nilai-nilainya serta menerapkannya dalam kehidupan kita. Dalam suatu penegakan hukum disuatu negara diperlukan ketaatan semua pihak atas peraturan yang ada dengan demikian akan terwujud pemerintahan dan kehidupan bernegara yang harmonis, aman, makmur, dan sejahtera.

11

DAFTAR PUSTAKA

Asshidiqie, Jimly. 2009. Pengantar Ilmu Hukum Tata Negara. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Kaelan. 2007. Pendidikan Kewarganegaraan untuk Perguruan Tinggi. Yogyakarta: Paradigma. Setijo, Panji. 2006.Pendidikan Pancasila Perspektif Sejarah Perjuangan Bangsa. Jakarta: Grasindo. Winarno. 2007. Paradigma Baru Pendidikan Kewarganegaraan Edisi Kedua. Jakarta: Bumi Aksara.

12