Anda di halaman 1dari 35

Laporan Proyek Kimia

Pengembangan Formulasi Lipstik dengan Menggunakan Bahan Pewarna Alami Bit (Beta vulgaris) dan Kulit Manggis (Garcinia mangostana)

Disusun oleh: Christian Antonio XIA-3/07

SMA Santa Laurensia Serpong Tangerang 2012

LEMBAR PENGESAHAN
Pengembangan Formulasi Lipstik dengan Menggunakan Pewarna Alami Bit (Beta vulgaris) dan Kulit Manggis (Garcinia mangostana)

Disusun oleh: Christian Antonio

Telah dipertahankan di depan guru penguji pada tanggal 16 Mei 2012, dinyatakan memenuhi syarat.

Menyetujui, Guru pembimbing, Maria Goretti S.Si. M.Si. Apt

Tangerang, 16 Mei 2012

Mengetahui, Kepala SMA Santa Laurensia

Ir. I. Wayan Tjatra Ph.D

ABSTRAK
Pengembangan Formulasi Lipstik dengan Menggunakan Pewarna Alami Bit (Beta vulgaris) dan Kulit Manggis (Garcinia mangostana)

Oleh: Christian Antonio

Penggunaan lipstik terutama pada kaum hawa sudah menjadi pemandangan umum sekarang ini. Lipstik sebagai bagian dari kosmetika terus memegang peranan penting dalam memperindah wajah mereka sehingga terlihat menarik. Namun tanpa disadari lipstik yang mereka gunakan mengandung berbagai zat kimia anorganik dan berbahaya seperti titanium dioksida (TiO2) dan asam bromate (HBrO3) Selain keberadaanya yang tidak dapat diperbaharui, beberapa material tersebut juga bersifat toksik yang akan membahayakan tubuh. Oleh karena itu saya memutuskan untuk melakukan pengembangan formula lipstik menggunakan pewarna alami. Pewarna alami yang dipilih adalah kulit buah manggis dan buah bit karena warna merah kedua buah tersebut sangat menarik seperti layaknya pada lipstik di pasaran. Pada penelitianini saya mencoba agar lipstik hasil formulasi dapat menyamai kualitas lipstik di pasaran. Terdapat 5 langkah utama dalam melakukan penelitian ini yaitu mengumpulkan bahan-bahan baku, pemnbuatan simplisia, ekstraksi pewarna alami dari simplisia, formulasi lipstik, dan pengujian lipstik hasil formulasi tersebut. Disini saya mendapatkan hasil yang mengejutkan dimana pewarna yang dihasilkantidak berwarna merah melainkan berwarna coklat. Sesungguhnya kualitas fisis dari lipstik yang meliputi kelembaban, tekstur, dan kekerasan sudah cukup baik. Namun lipstik ini masih belum dapat menyamai lipstik yang berada di pasaran terutama karena warnanya yang kurang menarik untuk dipakai sebagai lipstik modis sehari-hari.

KATA PENGANTAR

Pertama-tama, saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Tuhan Yang Maha Esa sebab tanpaNya, penelitian kami tidak akan dapat terselesaikan dengan baik. Saya juga berterimakasih kepada Ibu Maria Goretti selaku guru pembimbing yang selalu memberikan masukan dan bimbingan yang membangun.Tidak lupa kepada kedua orang tua saya yang selalu mendukung dalam setiap proses mulai dari pengumpulan bahan penelitian hingga tahap penyelesaian laporan ini. Kepada Bapak Rohmat sebagai laboran yang tanpa lelah membantu saya dalam mempersiapkan dan menggunakan peralatan laboratorium. Dan terakhir kepada rekan seperjuangan saya Agustinus Adi yang melewati suka maupun duka bersama ketika mengerjakan penelitian ini. Penelitian saya kali ini adalah pengembangan formula lipstick dengan menggunakan dua pewarna alami yaitu bit dan manggis. Sejatinya penelitian ini dimaksudkan agar para pengguna lipstik terutama para kaum hawa dapat merasakan sentuhan lipstik yang baru tanpa adanya penambahan zat kimia anorganik dan berbahaya. Saya berharap penelitian ini dapat bermanfaat untuk saudari sekalian. Akhir kata, tidak ada gading yang tidak retak. Saya minta maaf atas kesalahan kata-kata maupun yang membuat pembaca merasa tidak berkenan. Saya juga menerima kritik dan saran untuk perbaikan dalam pembuatan laporan dikemudian hari. Terima kasih dan selamat membaca!

Serpong, 15 Mei 2012

Penulis

DAFTAR ISI
LembarPengesahan Abstrak Kata Pengantar Daftar Isi Bab1 Pendahuluan 1.1 LatarBelakang 1.2 Tujuan 1.3 RumusanMasalah 1.4 Hipotesis Bab2 DasarTeori 2.1 LipstikdanKosmetika 2.2 KomponenUtamaSediaanLipstik 2.3 Beeswax 2.4 Carnauba Wax 2.5 Lanolin 2.6 MinyakJarak 2.7 PewarnaAlami Bit 2.8 PewarnaAlamiManggis Bab3 Metodologi 3.1 Alat dan Bahan 3.2 Prosedur Penelitian Bab4 Hasil dan Pembahasan 4.1Hasil Pembuatan Simplisia 4.2 Hasil Ekstraksi Pewarna Alami 4.3 Hasil Formulasi Basis Lipstik 4.4 Hasil Uji Titik Leleh 4.5 Hasil Formulasi Pewarna 4.6 Hasil Uji Organoleptik Bab5 Kesimpulan & Saran 5.1 Kesimpulan 5.2 Saran Daftar Pustaka dan Lampiran 2 3 4 5 6-8 6-7 7 7 8 9-15 9-10 10-11 11 11-12 12 12-13 13-14 14-15 16-20 16 16-20 21-31 21 21-22 22-24 24-25 25-27 27-31 32 32 32 33-35

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang


Setiap manusia terutama para kaum hawa tentu ingin terlihat cantik dan memukau ketika dilihat oleh orang lain. Banyak cara yang digunakan untuk memperbaiki penampilan mereka agar dapat memberi kesan modis dan menarik, salah satunya adalah menggunakan produk-produk kosmetik yang diyakini dapat memperbaiki penampilan. Salah satu dari produk kosmetik tersebut ialah lipstik yang digunakan untuk memberikan warna-warna tertentu pada bagian bibir. Agar terlihat elegan dan menawan, warna merah menjadi pilihan utama bagi konsumen segala umur. Di abad ke-20 ini dimana orang terus menerus bersaing untuk mendapatkan posisi terdepan di masyarakat sosial, penggunaan kosmetika menjadi salah satu hal yang perlu diperhatikan penggunaannya. Dengan menggunakan beragam variasi kosmetik pada tubuh kita, maka tidak jarang orang akan lebih mengapresiasi keberadaan kita di sekitar mereka. Pengguna lipstik, pewarna kuku, parfum, dan kosmetika lainnya tentu akan membuat diri kita terlihat lebih menonjol dibanding dengan mereka yang yang tidak menggunakan apapun, dan dapat menimbulkan kesan lusuh dan tidak rapi. Namun sayangnya, berbagai pembuatan kosmetik ini masih menggunakan berbagai bahan kimia yang didapat dari batuan mineral sepertin titanium dioksida (TiO2), asam bromat (HBrO3), dan lake pigments. Material-material tersebut tidak dipungkiri adalah material-material mineral yang jumlahnya terbatas di bumi ini. Bila kita terus mencoba menggunakannya, maka bukan tidak mungkin persediaan barangbarang mineral tersebut akan punah keberadaannya dari muka bumi. Lebih lanjut, pada tahun 2007 telah ditemukan sebanyak 17 merk lipstik populer yang mengandung bahan-bahan toksik yang sangat berbahaya bagi tubuh, seperti timbal yang jauh di atas kadar maksimal, bahkan ada yang menggunakan pewarna yang dapat menyebabkan alergi kulit dan iritasi. Oleh karena itu perlu kita mencoba untuk menggunakan pewarna-pewarna merah alami yang dapat menggantikan peran dari bahan-bahan kimia tersebut. Daging buah bit (Beta vulgaris) dan kulit buah manggis (Garcinia mangostana) memang telah

terkenal lama penggunaannya sebagai pewarna merah berbagai jenis makanan yang aman untuk dikonsumsi, dan bahkan mengandung senyawa yang berguna bagi tubuh. Keduanya secara berurutan mengandung pigmen alami betalain dan anthocyanin.

1.2 Tujuan
Penelitian yang dilakukan kali ini bertujuan untuk: a) Mengembangkan formula lipstik dengan pewarna alami dari buah bit (Beta vulgaris) dan kulit buah manggis (Garcinia mangostana) yang dapat menggantikan penggunaan bahan-bahan mineral pewarna tidak terbaharui b) Membandingkan kualitas fisik lipstik yang mengandung pewarna alami buah bit (Beta vulgaris) dan kulit buah manggis (Garcinia mangostana), dengan beberapa produk yang beredar di pasaran

1.3 Batasan Masalah


1.3.1 Ruang Lingkup Permasalahan Dalam pembuatan lipstik ini akan digunakan buah bit matang yang dijual di pasaran dan juga kulit buah manggis yang didapat dari sisa konsumsi dan menjadi sampah. Kedua buah ini akan didapat dari Pasar Delapan Alam Sutera. Selain itu bahan-bahan lain seperti minyak dan lilin diperoleh dari toko bahan kimia di Jalan Raya Serpong. 1.3.2 Rumusan Masalah Permasalahan yang ingin diteliti adalah: a) Apakah formula lipstik dengan pewarna alami dari buah bit (Beta vulgaris) dan kulit buah manggis (Garcinia mangostana) dapat dikembangkan dengan baik? b) Bagaimana perbandingan kualitas fisik lipstik dengan menggunakan pewarna alami dari buah bit (Beta vulgaris) dan kulit buah manggis (Garcinia mangostana), dengan produk lipstik yang beredar di pasaran?

1.4 Hipotesis
Adapun hipotesis yang diutarakan peneliti adalah: a) Pewarna alami dari buah bit dan kulit buah manggis dapat digunakan untuk menggantikan pewarna anorganik dalam formula lipstik, b) Kualitas fisik lipstik dengan pewarna alami pewarna alami buah bit (Beta vulgaris) dan kulit manggis (Garcinia mangostana) masih lebih rendah dibanding kualitas produk yang beredar dari pasaran

BAB II DASAR TEORI 2.1 Lipstik dan Kosmetika


Definisi kosmetika menurut Surat Keputusan Menteri Kesehatan no. 140/1991 adalah sediaan/paduan bahan yang siap digunakan pada bagian luar badan (epidermis, rambut, kuku, bibir dan organ kelamin luar, gigi dan rongga mulut) untuk membersihkan, menambah daya tarik, mengubah penampilan, melindungi supaya dalam keadaan baik, memperbaiki bau badan tetapi tidak dimaksudkan untuk mengobati atau menyembuhkan penyakit . Kosmetika sendiri berasal dari kata Yunani, kosmein yang memiliki arti berhias. Penggunaan kosmetik sudah tercatat sejak 3500 SM mulai dari Mesir dan Eropa di mana kosmetika masih menggunakan bahan-bahan beracun seperti timbal dan merkuri.Hingga kini penggunaan bahan-bahan buatan terus meningkat dan menggantikan bahan-bahan alami, yang bertujuan untuk terus menambah kecantikan diri. Kosmetika biasanya mengandung bahan seperti lemak, minyak, ester lilin, pewarna, dan lain-lain. Hal-hal yang harus dipertimbangkan dalam memilih bahan baku kosmetika adalah aman untuk digunakan dan stabil dari pengaruh oksidasi dan pengaruh luar lainnya (Mitsui, T., 1997). Terdapat beberapa penggolongan kosmetika sesuai dengan fungsi dan lokasi penggunaan kosmetika tersebut. Salah satunya adalah kosmetika dekoratif (riasan atau make-up), yang memiliki fungsi untuk merias dan menutupi kecacatan pada kulit.Pemberian zat warna dan pewangi memberikan andil terbesar dalam kosmetika dekoratif. Permukaan kulit akan terlihat lebih menarik sehingga timbul efek psikologis yang baik seperti meningkatnya kepercayaan diri. Lipstik sendiri

tergolong pada kosmetika dekoratif jangka pendek, seperti halnya bedak dan eye shadow. Hal ini berbeda dengan kosmetika dekoratif permanen atau yang sulit luntur seperti pemutih kulit dan cat rambut. Sementara lipstik adalah sediaan kosmetika yang digunakan untuk mewarnai bibir dengan sentuhan artistik sehingga dapat meningkatkan estetika dalam tata rias wajah yang dikemas dalam bentuk batang padat (roll up) (Ditjen POM, 1985). Lipstik yang terbuat dari minyak, lilin, dan lemak memiliki anatomis yang berbeda dengan

kosmetik lainnya karena berfungsi penting untuk melembabkan bibir. Bibir yang stratum korneumnya sangat tipis dan dermisnya tidak mengandung kelenjar keringat maupun kelenjar minyak otomatis akan mudah kering dan pecah-pecah terutama dalam udara kering dan dingin. Praktis hanya air liur yang dapat digunakan untuk pelembab alami. Pemberian zat warna tentu juga dimaksudkan untuk meningkatkan penampilan, memberikan bentuk pada bibir, dan juga membentuk kesan sehat pada wajah. Sebagai standar kualitas, lipstik harus memiliki berbagai persyaratan berikut, Tidak mengiritasi atau menimbulkan alergi pada bibir. Penampilan menarik, baik warna, bau, rasa maupun bentuknya. Memberikan warna yang merata pada bibir. Stabil dalam penyimpanan Tidak meneteskan minyak, permukaannya mulus, Melapisi bibir secara mencukupi. Dapat bertahan di bibir. Cukup melekat pada bibir, tetapi tidak sampai lengket. Melembabkan bibir dan tidak mengeringkannya Terdapat pula suhu lebur (titik leleh) yang ideal pada lipstik agar zat warna dapat melekat dengan baik pada bibir.Suhu lebur yang ideal seharusnya berkisar antara 28oC-36oC. Namun karena disesuaikan dengan kondisi lingkungan yang

mengharuskan lipstik untuk bertahan pada suhu yang terik terutama di kawasan tropis, suhu lebur ini dibuat lebih tinggi.Suhu lebur yang ideal menurut SNI 16-47691998 mengenai lipstik adalah 50oC 70oC.

2.2 Komponen Utama Sediaan Lipstik


Komposisi utama dari lipstik terdiri dari minyak, lilin, dan lemak, serta zat warna.Untuk lilin terdapat berbagai macam lilin yang dapat digunakan seperti carnauba wax, paraffin waxes, ozokerite, beeswax, dan candellila wax.Semua dari komponen ini berperan dalam membentuk kekerasan dan menciptakkan bentuk daripada lipstik. Minyak pada lipstik selain berfungsi untuk memberikan sentuhan minyak juga digunakan untuk melarutkan zat pewarna pada lipstik. Contoh minyak yang dapat digunakan adalah castor oil (minyak jarak), tetrahydrofurfuril alcohol, dan fatty acid alkylolamides. Selain itu juga digunakan lemak (modifier wax) pada lipstik

10

seperti penggunaan lanolin. Bahan-bahan tambahan seperti antioksidan, surfaktan, acetogliserida juga dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas lipstik.

2.2.1 Beeswax (Lilin Lebah)

Gambar 2.1 Lilin Lebah Lilin lebah adalah wax alami yang merupakan hasil sampingan dari pembuatan madu dengan perbandingan hasil madu : wax = 10 : 1.Minyak lebah dihasilkan dari lebah betina pada temperatur 33 to 36 C untuk membentuk sarang lebah.Untuk memproduksi lilin lebah, lebah betina tersebut perlu terbang sejauh 530.000 km untuk menghasilkan 1 kg lilin. Lilin lebah yang murni berwarna bening hingga putih, namun terdapat lilin yang berwarna kuning hingga cokelat yang menandakan masuknya kontaminan seperti minyak pollen dan propolis. Lilin lebah memiliki formula C15H31COOC30H6 dan terdiri atas berbagai macam asam lemak seperti asam oleat dan asam palmitat. Titik lelehnya adalah 62C hingga 64C dan memiliki flash point pada temperatur 204.4 C.Pemeriannya yaitu berupa zat padat, berwarna putih kekuningan, dan bau khas lemah. Kelarutannya yaitu praktis tidak larut dalam air, agak sukar larut dalam etanol (95%), larut dalam kloroform, eter, minyak lemak, dan minyak atsiri (Ditjen POM, 1979).

2.2.2 Carnauba Wax

Gambar 2.2 Lilin Karnauba

11

Lilin karnauba adalah lilin yang didapatkan dari daun palem carnauba

(Copernicia purnifera) yang diketahui berasal dari timur laut negara Brazil. Pemeriannya berupa serpihan keras berwarna kuning atau kuning kecoklatan. Lilin karnauba mengandung ester alifatik (40%), diester asam 4hydroxycinnamic (21%), asam -hydroxycarboxylic (13%), dan alkohol asam lemak (12 %).Ia memiliki titik leleh tertinggi diantara lilin lainnya yaitu pada 82 86 C. Lilin karnauba tidak larut dalam air ataupun ethyl alkohol, dan hanya larut ketika dilakukan pemanasan dengan etil asetat dan xylene. Penggunaan lilin karnauba sendiri pada produk kosmetika bersifat sebagai hypoallergenic dan juga emolien (pelembab), serta kempampuannya untuk menciptakan efek berkilau.

2.2.3 Lanolin
Lanolin merupakan zat serupa lemak yang dimurnikan, diperoleh dari bulu domba Ovis aries L. yang dibersihkan dan dihilangkan warna dan baunya. Lanolin mengandung air tidak lebih dari 0,25%. Pemeriannya yaitu massa seperti lemak, lengket, warna kuning, bau khas. Kelarutannya yaitu tidak larut dalam air, dapat bercampur dengan air lebih kurang dua kali beratnya, agak sukar larut dalam etanol dingin, lebih larut dalam etanol panas, mudah larut dalam eter, dan dalam kloroform. Suhu leburnya yaitu antara 38o dan 44oC (Ditjen POM, 1995).

2.2.4 Minyak Jarak


Minyak jarak (oleum ricini) atau minyak kastroli adalah minyak nabati yang diperoleh dari biji pohon jarak (Ricinis communis). Pohon jarak sendiri tergolong di dalam famili Euphorbiaceae yang sebenarnya bukanlah dari golongan biji-bijian. Berikut adalah klasifikasi dari Ricinis communis: Kerajaan Filum Kelas Ordo Famili Bangsa Genus Species : Plantae : Magnoliophyta : Magnoliopsida : Malpighiales : Euphorbiaceae : Acalypheaea : Ricinus :R. communis

12

Gambar 2.3 Rumus Struktur Minyak Jarak Minyak jarak didapatkan dari perasan dingin biji jarak yang telah dikupas, setelah itu akan didapatkan cairan yang kental, berwarna kuning pucat bahkan tanpa warna, juga tanpa bau dan tanpa rasa. 90% dari minyak jarak terdiri atas gugusan asam ricinolat yang memiliki 18 rantai karbon asam lemak tak jenuh. Yang membedakan minyak jarak dengan minyak nabati lainnya adalah memiliki gugus fungsi hidroksil di rantai keduabelas dan menjadikannya senyawa non polar. Kandugan lain dari minyak jarak adalah asam oleat dan asam lineleat. Minyak jarak sendiri memiliki kelarutan dalam 2,5 bagian etanol (90%), mudah larut dalam etanol mutlak, dan dalam asam asetat glasial. Penggunaanya untuk bahan makanan dan obat-obatan telah diakui oleh FDA (Food and Drugs Administration) sebagai secara umum aman dan efektif (generally recognized as safe and effective). Massa molekulernya yang rendah memudahkan untuk menembus lapisan luar dari kulit (stratum corneum).Hal ini dimanfaatkan dalam produk seperti shampoo, lipstik, dan pelembab bibir untuk skin conditioning.

2.3 Pewarna Alami Bit


Buah bit (Beta vulgaris) memiliki umbi akar yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber pangan. Berikut adalah klasifikasi dari tanaman bit: Kerajaan Superdivisi Filum Kelas : Plantae : Spermatophyta : Magnoliophyta : Magnoliopsida 13

Ordo Famili Genus Species

:Caryophillales :Chenophobiaceae :Beta :B. vulgaris

Gambar 2.4 Rumus Struktur Betanin Umbi akar dari bit dapat dikonsumsi dan mengandung antioksidan serta nutrisi seperti magnesium, potassium, natrium, dan vitamin C, bahkan betain yang dapat memperbaiki kesehatan jantung, menurunkan tekanan darah, kesehatan hati, dandiabetes. Hal ini disebabkan oleh kandungan nitrat dari bit yang terdapat pada pigmennya, betalain. Pigmen betalain pun dapat dibagi menjadi 2, yaitu yang berwarna kemerahan hingga ungu dan yang berwarna kekuningan. Pigmen yang berwarna kemerahan tersebut disebut sebagai betanin. Untuk 1 kg bit akan didapatkan 300-600 mg betanin. Betanin berbeda dengan pigmen merah lainnya yaitu anthocyanin karena adanya nitrogen pada senyawa tersebut. Pada pH 4-5, warna pigmen akan menjadi merah cerah dan semakin tinggi pH makan warna akan menjadi ungu yang bertambah gelap.

2.4 Pewarna Alami Manggis


Manggis (Garcinia mangostana) adalah tumbuhan tropis setinggi 7-25 meter yang berasal dari Indonesia. Tumbuhan manggis memiliki klasifikasi sebagai berikut, Kerajaan Filum Kelas : Plantae : Magnoliophyta : Magnoliopsida

14

Ordo Famili Genus Species

: Malpighiales : Clusiaceae : Garcinia :G. mangostana

Kulit manggis yang sudah matang akan memiliki warna ungu kemerahan dan juga memiliki banyak serat fiber. Semula kulit berwarna hijau namun berubah menadi ungu kemerahan seiring dengan melambatnya sintesis klorofil pada vakuola eksokarp. Kulit manggis sendiri diketahui mengandung senyawa polifenol, xanthone, dan zat pigmen anthocyanin.Anthocyanin yang berasal dari molekul flavonoid memiliki warna merah-ungu dan juga kuning kecoklatan tergantung pada pH senyawa tersebut. Pada pH lebih dari 7 ia akan berwarna merah muda, berwarna ungu pada larutan dengan pH 7, dan kekuningan pada pH kurang dari 7. Efeknya sendiri terhadap kesehatan masih terus dalam penelitian untuk mengobati kanker, diabetes, dll.

Gambar 2.5 Rumus Struktur Anthocyanin

15

BAB III METODOLOGI 3.1 Alat dan Bahan


Bahan utama yang digunakan dalam penelitian ini adalah 5 kg buah bit dan 1 kg kulit buah manggis. Beberapa bahan lainnya yang dibutuhkan sebagai bahan dasar lipstik adalah beeswax, carnauba wax, minyak jarak, minyak vitamin E, minyak jarak, dan lanolin. Untuk pencampurnaan pewarnaan digunakan mica white yang akan memberikan efek warna putih pada pewarnaan. Alat yang digunakan dalam penelitian ini bervariasi sesuai dengan setiap tahapan penelitian. Untuk tahap awal yaitu pembuatan bubuk simplisia, diperlukan pisau, alas untuk memotong, oven, dan juga blender untuk menghaluskan bubuk. Untuk proses ekstraksi yang terdiri dari maserasi, perkolasi, dan evaporasi, diperlukan wadah plastik untuk menampung ekstrak cair pada maserasi, 2 buah perkolator, 4 kemasan air mineral 600 ml, dan alkohol (etanol). Pada evaporasi diperlukan water bath, air secukupnya untuk menguapkan, dan cawan evaporasi. Tahap selanjutnya yaitu formulasi lipstik memerlukan cawan petri, kasa asbes, kompor, kulkas, dan cetakan lipstik. Untuk pengujian kekerasan dibutuhkan beberapa beban berbentuk bola dengan berbagai massa yang berbeda.

3.2 Tahapan Penelitian


Pengumpulan Bahan Baku Buah-Buahan

Pembuatan Simplisia Ekstraksi Pewarna Alami

Formulasi Lipstik

Pengujian Kualitas Fisik Lipstik

16

3.3 Prosedur Penelitian


3.3.1 Pengumpulan Bahan Baku Buah-Buahan Buah bit akan didapat dari Pasar 8 Alam Sutera dengan buah yang matang dan segar dengan diameter 5-7 cm. Sebelum digunakan dalam proses penelitian, buah bit akan disimpan di dalam lemari pendingin untuk tetap menjaga kesegarannya. Sementara kulit buah manggis yang digunakan adalah kulit buah manggis yang segar yang didapat langsung setelah buah tersebut dipecah agar pada bagian dalam kulit buah tidak mengalami proses oksidasi terlebih dahulu. Buah manggis yang dipilih juga merupakan buah manggis yang matang dan segar (tidak busuk) dengan diameter 6-8 cm. Sebelum digunakan buah manggis juga akan disimpan terlebih dahulu di dalam lemari pendingin.

3.3.2 Pembuatan Simplisia Proses pembuatan bubuk simplisia dari kulit buah manggis dan buah bit pertama dilakukan dengan sortasi yaitu pencucian kulit buah bit dan pembersihan kulit buah manggis hingga bersih dari bagian-bagian yang tidak diinginkan. Bagianbagian kedua buah tersebut kemudian dipotong sehingga menjadi bagian-bagian yang sangat kecil.Potongan-potongan tersebut dikeringkan dengan menggunakan oven bersuhu 50oC selama 30 menit hingga potongan benar-benar kering (mudah dipatahkan).Bila tidak dimungkinkan untuk menggunakan oven, pengeringan dapat dilakukan dengan menjemur potongan dengan tutup kain. Indikator selesainya pengeringan ini adalah ketika potongan kecil tersebut sudah mudah untuk dipatahkan. Lalu proses selanjutnya adalah penghalusan dengan menggunakan blender, dan terakhir dilakukan pengayakan untuk memperoleh bubuk simplisia yang halus.

3.3.3 Ekstraksi Pewarna Alami Dalam proses ekstraksi pewarna, pertama dilakukan tahap maserasi di mana bubuk simplisia yang telah didapatkan direndam dengan senyawa organik etanol hingga terendam penuh selama 24 jam yang berguna untuk memecah dinding sel dari simplisia dan melarutkan zat aktif yang terdapat di dalamnya. Selanjutnya rangkaian proses ekstraksi dilakukan dengan memasukkan campuran alkohol (etanol) beserta bubuk simplisia yang ada ke dalam perkolator. Ujung bawah dari perkolator disambungkan pada wadah untuk menampung ekstrak cair.Bubuk simplisia diaduk 17

rata dengan etanol, lalu diendapkan selama 15 menit. Setelah mengendap, perkolator dibuka dan ekstrak dibiarkan mengalir.Perkolator disini dimaksudkan untuk membuat ekstrak cair dalam alkohol mengalir dengan bantuan gravitasi sehingga terjadi pencampuran yang maksimal. Etanol di dalam perkolator harus terus terisi dan proses perkolasi dilakukan hingga warna dari ekstrak cair memudar. Setelah mendapatkan ekstrak cair tersebut, langkah yang selanjutnya adalah untuk penyulingan agar sisa etanol yang tidak terpakai dapat dipisahkan. Tahap terakhir untuk mendapatkan ekstraksi pigmen yang baik adalah dengan menguapkan ekstrak yang hampir kental di atas water bath sehingga didapatkan ekstrak kental.

3.3.4 Formulasi Lipstik Tabel 3.1 Komposisi Lipstik (per batang) Bahan Beeswax Carnauba Wax Vitamin E Oil Lanolin Grapefruit Seed Oil Minyak Jarak Mica White Pigment Alami Minyak Tumbuhan 2,8 2,8 0,4 40,9 satu tetes 15,8 secukupnya variabel Independen secukupnya Berat (gr)

3.3.4.1 Formulasi Basis Lipstik Pembuatan base dari lipstik dilakukan untuk menemukan formula lipstik yang tepat sebelum menambahkan unsur pewarna di dalamnya. Hal ini bertujuan untuk menemukan komposisi yang tepat bagi kondisi fisik dari lipstik itu sendiri.Formulasi dilakukan dengan menimbang beeswax, carnauba wax, lanolin, dan minyak jarak dengan indikator awal yaitu jumlah yang tertulis pada tabel 3.1.Keempat bahan yang sudah ditimbang tersebut dimasukkan ke dalam cawan dan dipanaskan dengan api kecil di atas kompor. Setelah semua bahan meleleh dan tercampur menjadi campuran homogen, cawan diangkat dan dibiarkan selama 1 menit.Setelah itu lelehan homogen dimasukkan ke dalam cetakan lipstik hingga penuh. 18

3.3.4.2 Formulasi Lipstik dengan Pewarna Formulasi lipstik pada bagian ini menggunakan komposisi terbaik yang didapatkan dari hasil pada formulasi basis. Pertama, surfaktan dituangkan pada kaca arloji dan dicampurkan dengan pigment yang telah ada sehingga menciptakan pewarnaan yang diinginkan. Surfaktan akan bersifat sebagai pembantu untuk melarutkan pewarna. Pada wadah yang berbeda, dicampurkan beeswax, carnauba wax, dan lanolin.Campuran ini dimasukkan ke dalam campuran yang telah dibuat sebelumnya.Campuran tersebut kemudian dipanaskan dengan api kecil dan aduk hingga tercampur rata. Campuran dari keduanya tersebut dipanaskan dengan menggunakan kompor (elektrik) atau bunsen burner. Campuran yang telah selesai dituangkan ke dalam pencetak lipstik yang telah diolesi oleh minyak tumbuhan terlebih dahulu , kemudian dibiarkan hingga terbentuk padatan lipstik.Untuk penyelesaian akhir, diberikan panas api sedikit untuk menutupi kecacatan dan untuk penghalusan permukaan lipstik

3.3.5 Pengujian Kualitas Lipstik Pengujian kualitas fisik akan dilakukan di laboratorium fisika sementara pengujian langsung akan dilakukan terhadap manusia dimana akan dilihat bagaimana kualitas pewarnaan yang dihasilkan sesuai dengan karakteristik lipstik yaitu dengan uji-uji berikut ini.

3.3.5.1 Uji Organoleptik (Hedonic Test) Uji organoleptik adalah uji yang dilakukan untuk mengetahui kesukaan panelis (konsumen) terhadap produk lipstik pewarna alami dengan menggunakan indera penglihatan, peraba, dan pembau. Panelis akan dipilih secara acak dengan kondisi sehat secara fisik maupun mental. Respon yang diberikan adalah respon yang spontan dan jujur yang akan didapat dalam bentuk kuesioner. Indera penglihatan akanmempengaruhi penilaian konsumen terhadap visual intesitas warna dan kilauan dari lipstik tersebut. Sementara indera peraba yang akan digunakan adalah indera peraba di bibir yang akan merasakan bagaimana kelembutan dari lipstik di bibir dan juga bagaimana lipstik tersebut dapat melekat dengan baik dalam waktu yang lama. Terakhir indera pembauan juga digunakan untuk mengidentifikasi adanya bau-bau tidak sedap yang dihasilkan dari lipstik tersebut. 19

3.3.5.2 Uji Iritasi dengan Uji Tempel ( Patch Test) Uji tempel akan menguji apakah lipstik hasil formulasi akan menimbulkan iritasi pada kulit atau tidak. Lipstik akan dioleskan pada lengan tangan dan kulit pada bagian belakang telinga. Gejala-gejala yang akan muncul bila terjadi iritasi ialah gatal-gatal, kulit berubah menjadi kemerahan, ataupun munculnya bengkak. Iritasi yang langsung terjadi setelah sampel uji dioleskan disebut dengan iritasi primer sementara iritasi yang terjadi setelah beberapa jam kemudian disebut dengan iritasi sekunder.

3.3.5.3 Uji Kekerasan Sederhana dan Uji Titik Leleh Pengujian fisik ini dimaksudkan untuk mengetahui perbandingan kualitas mekanika dan kekuatan dari lipstik yang telah beredar di pasaran sebagai kontrol dan dibandingkan dengan lipstik hasil formulasi.Uji kekerasan dilakukan agar lipstik dapat dipakai dengan nyaman di bibir dan juga terjaga konsistensinya ketika sedang dibawa oleh penggunanya.Uji kekerasan ini dilakukan dengan menggunakan peralatan sederhana yaitu dengan menaruh sejumlah beban di atas lipstik yang berdiri secara vertikal.Pengujian dicatat ketika terlihat adanya perubahan bentuk (deformasi) pada salah satu atau kedua ujung lipstik.Beban dimana lipstik mulai terdeformasi adalah indikator dari kekerasan lipstik tersebut.

Gambar 3.1 Uji Kekerasan Sederhana

Gambar 3.2 Uji Titik Leleh

20

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Pembuatan Simplisia


Pembuatan bubuk simplisia dari potongan-potongan kecil kedua bahan buah yang dipanaskan dan diblender menghasilkan bubuk yang halus. Simplisia dari bit sendiri berwarna ungu tua dan simplisia dari kulit manggis berwarna cokelat. Kedua bubuk simplisia telah berubah warna menjadi sedikit lebih tua yang menandakan masuknya unsur karbon ke dalam bubuk tersebut ketika proses pemanasan berlangsung.

Gambar 4.1 Simplisia Bit

Gambar 4.2 Simplisia Kulit Manggis

4.2 Hasil Ekstraksi Pewarna Alami


Proses ekstraksi pewarna alami diawali dengan proses maserasi atau perendaman simplisia dalam etanol selama 1 hari. Dari proses maserasi ini, kita dapat melihat warna etanol hasil perendaman bit berubah menjadi coklat bercampur dengan ungu sementara hasil rendaman manggis tetap pada coklat tua. Proses maserasi ini sendiri bertujuan untuk mengembangkan sel dari simplisia hingga akhirnya pecah (lisis) dan zat-zat aktif dapat keluar dan larut dalam etanol. Selanjutnya dilakukan proses perkolasi untuk mendapatkan ekstrak cair. Ekstak cair ini pun dimasukkan ke dalam tahap evaporasi untuk mendapatkan ekstrak kental. Ekstrak kental yang didapatkan baik dari bit dan juga manggis memiliki warna yang hampir sama yaitu ungu tua mendekati hitam, dan sedikit warna cokelat pada hasil ekstrak kental kulit manggis.

21

Gambar 4.3 Ekstrak Kental Bit

Gambar 4.4 Ekstrak Kental Kulit Manggis

4.3 Hasil Formulasi Basis Lipstik


Tabel 4.1 Formulasi Basis Lipstik Massa (gram) Formula Beeswax Carnauba wax Lanolin Minyak Jarak I 2,8 2,8 0,9 1,6 II 2,8 2,8 0,9 15,6 III 2,4 2,8 1,2 1,7 IV 1,8 1,8 1,5 3

(a)

(b)

(c)

(d)

Gambar 4.5 Formulasi Pewarna I (a), II (b), III (c), dan IV (d) 22

Keterangan: I II III IV : sangat keras, kering, tidak berminyak, tidak melekat sama sekali : sangat lembek, sangat berminyak, terlalu menempel pada kulit : terlalu keras, kurang berminyak, dan kurang melekat : sedikit lembek, berminyak, namun kurang melekat

Tabel 4.2 Formulasi Basis Lipstik Massa (gram) Formula Beeswax Carnauba wax Lanolin Minyak Jarak V 1,6 1,6 1,7 3,2 VI 1,7 1,7 1,7 3,0 VII 1,7 1,7 1,5 3,2

(a)

(b)

(c)

Gambar 4.6 Formulasi Pewarna V (a), VI (b), dan VII (c) Keterangan: V VI VII . : terlalu lembek, berminyak, namun terlalu melekat : minyak dalam keadaan yang cukup, terlalu keras, dan kurang melekat : minyak dalam keadaan yang cukup, kekerasan dapat terjaga dengan cukup keras dan cukup lembek, dan dapat melekat dengan baik pada bibir

Pada proses formulasi basis di atas, ditemukan formula yang mendekati kondisi ideal pada campuran ketujuh. Umumnya masalah yang dijumpai pada formulasi sebelumnya adalah lipstik tersebut terlalu keras, terlalu lembek (lunak), terlalu berminyak, ataupun terlalu melekat pada kulit. Oleh karena itu dilakukan 23

penggantian formula berulang kali, misalkan dengan menambahkan perbandingan minyak untuk meningkatkan kadar minyak atau mengurangi komposisi wax untuk menghindari lipstik yang terlalu keras. Pada akhirnya didapatkan formula yang mendekati ideal dengan perbandingan antara beeswax, carnauba wax, lanolin, dan minyak jarak secara berurutan yaitu 1,7 : 1,7 : 1,5 : 3,2. Formula basis yang didapatkan sudah mendekati ideal dengan jumlah kekerasan yang terjaga, juga dengan kelengketan dan jumlah minyak yang tidak terlalu berlebih ketika dioleskan pada bibir.Kekerasan yang dimaksud adalah ketika lipstik tersebut perlu dijaga keawetannya sehingga tidak boleh terlalu lembek dan mudah hancur, juga tidak boleh terlalu keras yang menyebabkan lipstik sangat sulit untuk dioleskan pada bibir.

4.4 Hasil Uji Titik Leleh, Uji Kekerasan, dan Formulasi Basis II
Tabel 4.3 Formulasi Basis II, Titik Leleh, dan Beban Uji Massa (gram) Formula Beeswax Carnauba wax Lanolin Minyak Jarak Titik Leleh (oC) Beban Uji (gram) VII 1,7 1,7 1,5 3,2 64-68 >1000 VIII 1,5 1,5 1,7 3,4 700 + 22,75 Keterangan Terlalu keras, titik leleh terlampau tinggi Masih sedikit terlalu keras IX 1,4 1,4 1,9 3,4 600 + 22,75 Belum cukup lunak X 1,2 1,4 1,9 3,6 54-60 500 + 22,75 Paling mendekati standard, konsistensi cukup dan titik leleh yang sesuai standar Standard Merk Z (pasaran) 51-55 500 + 22,75

24

Setelah didapatkan formulasi basis VII pada subbab 4.3 yang dirasakan tepat oleh pengamatan indra manual, dilakukan pengujian lebih lanjut untuk memastikan kualitas dari basis. Kali ini pengujian dilakukan dengan bantuan instrument sebagai standar pengujian. Pada pengujian titik leleh, dilakukan perbandingan antara titik leleh lipstik pada pasaran dengan merk Z dan lipstik hasil dari formulasi basis VII. Didapatkan hasil yang sesuai dengan harapan untuk titik leleh standard merk X yang berkisar di angka 51oC-55oC. Namun ternyata titik leleh formula VII masih melambung tinggi di atas angka 60oC. Demikian juga yang terjadi pada pengukuran kekerasan, di mana merk Z sudah terjadi deformasi pada beban 522,75 gram, sedangkan formula VII masih dap at bertahan solid pada beban lebih dari 1000 gram.Hal ini menandakan bahwa formula VII tersebut masih terlalu keras dan terlalu konsisten. Oleh karena itu dibutuhkan pengurangan pada material penyusun solid yaitu beeswax dan carnauba wax sehingga konsistensi lipstick dapat berkurang. Pengurangan ini diikuti dengan penambahan pada lanolin dan minyak jarak sebagai bahan cair dan semi-solid. Pergantian formula ini dilakukan sebanyak 3 kali pada formula VIII, formula IX hingga pada akhirnya didapatkan formula yang mendekati konsistensi dari lipstik merk Z pada formula X. Dengan komposisi basis beeswax : carnauba wax : lanolin : castor oil = 1,2 : 1,4 : 1,9 : 3,6, maka didapatkan titik leleh 54oC-60oC dan beban terberat sebelum terdeformasi yaitu 522,75 gram. Kedua indikator yang diujikan pada formula X ini sudah mendekati standard yaitu titik leleh 51oC-55oC dan beban uji 522,75 gram.

4.5 Hasil Formulasi dengan Penambahan Pewarna


Tabel 4.4 Formulasi Basis dengan Pewarna Manggis Massa (gram) Formula A (5%) Beeswax Carnauba Wax Lanolin Minyak Jarak Pewarna Manggis 1,2 1,4 1,5 3,33 0,4 B (15%) 1,2 1,4 0,685 2,8 1,215 C (31,25%) 0,2 0,4 0,9 3,6 3 25

Surfaktan (Tween 80)

0,27

0,8

1,5

(a)

(b)

(c)

Gambar 4.7 Formulasi Pewarna A (a), B (b), dan C (c) Keterangan: A, B C : Warna belum dapat terlihat secara eksplisit : Lipstik terlampau lembek karena jumlah pengurangan beeswax dan carnauba wax yang esktrem. Warna sudah mulai keluar

Tabel 4.5 Formulasi Basis dengan Pewarna Manggis Massa (gram) Formula D (31,25%) Beeswax Carnauba Wax Lanolin Minyak Jarak Pewarna Manggis Surfaktan (Tween 80) 0,7 0,9 0,9 2,6 3 1,5 E (31,25%) 0,5 0,7 0,9 3 3 1,5 F (31,25%) 0,6 0,8 0,9 2,8 3 1,5

(a)

(b)

(c)

Gambar 4.8 Formulasi Pewarna D (a), E (b), dan F (c) 26

Keterangan: D E F : Lipstik terlalu keras karena jumlah wax yang berlebih : Lipstik sedikit terlalu lembek karena jumlah wax yang sedikit kurang : Konsistensi lipstik mencapai ideal dan warna yang sudah dapat terlihat eksplisit Sementara itu pewarnaan bit juga menggunakan formula yang sama dengan formula VI, dan menghasilkan konsistensi yang juga ideal. Pewarnaan yang dihasilkan pun serupa dengan yang dihasilkan pada manggis

Gambar 4.9 Formulasi Pewarnaan Bit Tahap selanjutnya yang dilakukan adalah penambahan pewarna sebagai bagian inti dari lipstick. Pewarnaan dimulai dengan pewarna manggis kadar 5% pada formula A. Dikarenakan pewarna manggis ini tidak dapat larut pada bahan-bahan basis yang organik, maka ditambahkan surfaktan (tween 80) seperlunya yang bersifat sebagai pelarut. Dilakukan juga pengurangan pada lanolin dan minyak jarak yang memiliki karakteristik fisis yang sama agar konsistensi lipstick dapat terus terjaga. Tetapi nyatanya warna yang dihasilkan kurang eksplisit dan pada akhirnya pewarna yang dipakai adalah dengan kadar 31,25% pada formula C. Namun karena jumlah surfaktan dan pewarna yang sudah melebihi jumlah lanolin dan minyak jarak sebagai pengganti massa, akhirnya formula harus terus diubah untuk mendapatkan konsistensi yang sesuai. Dari formula yang dikembangkan, beberapa formula menghasilkan lipstik yang terlalu keras dan terlampau lembek, sehingga pada akhirnya didapatkan komposisi yang tepat pada formula F. Warna yang dihasilkan oleh pigment manggis ini memang cenderung berwarna cokelat tua yang bila digoreskan pada permukaan kulit akan menyisakan warna kuning kecokelatan. Karakteristik warna yang mirip juga terlihat pada lipstick dengan pewarna bit yang juga menonjolkan warna cokelat meski dengan sedikit sentuhan merah di dalamnya. 27

4.6 Hasil Uji Organoleptik dan Uji Iritasi


Pada tahap pengujian terakhir ini, 3 sampel lipstik yaitu bit, manggis, dan merk Z diberikan kepada 10 responden beserta dengan kuesioner (terlampir). Pada saat menjawab kuesioner, responden tidak diberitahu sebelumnya lipstik mana yang merupakan hasil dari formulasi dan lipstik yang berasal dari pasaran ( blind test). Berikut adalah hasil dari jawaban para responden:
100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Formula Manggis Formula Bit Merk Z Tidak menarik Menarik

Gambar 4.10 Penampilan Lipstik Terlihat jauh sekali perbedaan yang mencolok bahwa seluruh responden menjadikan lipstik pasaran sebagai lipstik yang menarik. Sedangkan tidak satu pun responden menjawab bahwa lipstik hasil formulasi memiliki penampilan visual yang menarik. Alasan mereka umunya ialah warna yang terlihat gelap dan tidak menarik.

28

100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Formula Manggis Formula Bit Merk Z Kasar Sedikit Kasar Lembut Sangat Lembut

Gambar 4.11 Tekstur Lipstik Tekstur lipstik disini sudah menunjukkan hasil yang cukup bagus karena teksturnya yang sudah lembut terutama pada formula bit. Sedikit peningkatan dapat dilakukan untuk mencapai tekstur yang sangat lembut seperti yang didapat pada lipstik pasaran.

100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Formula Manggis Formula Bit Merk Z Melekat hanya Untuk Sementara Waktu Ya, Namun Harus Dioleskan Berulang Kali Ya, Melekat Dengan Sempurna Tidak dapat Melekat

Gambar 4.12 Pelekatan Lipstik Terhadap Kulit Mayoritas responden menyatakan bahwa lipstik hasil formulasi membutuhkan pengolesan yang berulang agar warna dapat melekat pada kulit.Hasil ini masih belum 29

terlalu memuaskan bila dibandingkan dengan lipstik pasaran yang dapat langsung melekat dengan sempurna dalam satu kali goresan.
100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Formula Manggis Formula Bit Merk Z Kering Cukup Lembab Lembab

Gambar 4.13 Kelembaban Lipstik Kelembaban lipstik disini didominasi oleh cukup lembab yang berarti lipstik sudah dapat membasahi kulit yang kering meskipun tidak dengan sempurna. Lipstik pasaran dapat dijadikan standard yang baik untuk kelembaban karena efeknya bagi kulit yang baik dan menghilangkan kulit kering.
100% 90% 80% 70% 60% 50% Warna Kabur dan Kusam

40%
30% 20% 10% 0% Formula Manggis Formula Bit Merk Z

Cukup Baik
Warna Padat dan Berkilau

Gambar 4.14 Intensitas Warna Lipstik

30

Inilah salah satu tolak ukur terpenting bagi lipstik karena memberikan daya tarik visual yang harus dimiliki. Namun hasil ini justru mengecewakan karena sebagian besar responden menyatakan bahwa warna dari lipstik ini kusam dan tidak berkilau. Mereka tidak tertarik dengan warna yang dihasilkan oleh pigment bit dan manggis. Mungkin hal ini juga merupakan paradigma social ketika lipstik didominasi oleh warna merah yang cerah untuk menghasilkan penampilan yang menarik.
100%

90%
80% 70% 60% 50% 40% 30% Sulit, Warna Terlalu Menempel Cukup Mudah Mudah untuk Melepaskan Warna

20%
10% 0% Formula Manggis Formula Bit Merk Z

Gambar 4.15 Penghapusan Warna dari Kulit Lipstik hasil formulasi baik yang menggunakan pigment bit maupun manggis tidaklah sulit untuk dihapus ketika bekas goresan lipstik ingin dihilangkan. Khususnya untuk formula manggis, bekas goresan rata-rata relatif mudah untuk dihilangkan dan kualitas pada tolak ukur ini sudah hampir menyamai lipstik pada pasaran. Secara keseluruhan, sebenarnya lipstik hasil formulasi sudah dapat menyaingi lipstik yang beredar di pasaran bila dipandang dari aspek kelembaban, tekstur, kelekatan, dan penghapusan dari bibir. Namun hal vital yang membuatnya kurang menarik disini adalah penampakan visualnya yang cenderung gelap dan tidak sesuai dengan selera kaum hawa saat ini. Keinginan utama mereka dari sebuah lipstik adalah agar bibir mereka tampak menarik. Tetapi dengan warna yang ada pada formulasi bit dan manggis maka keduanya belum dapat menyamai kualitas lipstik pasaran yang menampilkan warn-warna yang menarik. 31

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan


Pewarna alami buah bit (Beta vulgaris) dan pewarna alami kulit buah manggis (Garcinia mangostana) yang keduanya menghasilkan warna coklat tua dapat digunakan untuk mendapatkan formula lipstik yang baik. Keduanya dapat menggantikan penggunaan bahan pewarna mineral anorganik dan tidak terbaharui pada lipstik di pasaran. Formula yang digunakan untuk formulasi terbaik dan mendekati standard adalah beeswax, carnauba wax, lanolin, dan minyak jarak dengan perbandingan (berurutan) 0,6 : 0,8 : 0,9 : 2,8 dan pigmen pewarna sebanyak 31,25% dari massa lipstik secara keseluruhan. Namun, berdasarkan hasil pengujian organoleptik terhadap responden, formulasi yang diberikan oleh kedua pewarna tersebut belum dapat menyamai kualitas lipstik yang beredar di pasaran. Para responden yang mewakili konsumen menyatakan masih rendahnya kualitas lipstik hasil. Hal ini terutama berkaitan dengan hasil pewarnaan yang dianggap tidak menarik dan tidak menonjol secara eksplisit. Sementara untuk kualitas fisis lainnya seperti kelembaban, tekstur, dan kekerasan, lipstik hasil formulasi sudah mendapatkan respon yang sedikit dapat menyamai lipstik pasaran.

5.2 Saran
Untuk tahap penelitian berikutnya perlu untuk dilaksanakan berbagai pengujian tambahan yang bersifat lebih klinis seperti memperhatikan aspek dermatologis dan dari sisi mikrobiologi. Perlu diperhatikan juga pengembangan proses pewarnaan yang lebih baik agar warna dari lipstik sendiri akan lebih menarik perhatian para konsumen. Hal ini dapat dilakukan dengan pengaturan pH dan pengujian kadar pigment anthocyanin dan betanin pada pewarna bit dan manggis, serta mencampurkan pigment dengan metode lainnya.

32

BAB VI DAFTAR PUSTAKA


Martinolova, Diona.Pemanfaatan Kulit Buah Pandanus tectorius Sebagai Pewarna dalam Pembuatan Lipstik.2004. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor: Bogor Pharmdr. Joshita, MS, PHD. & Dra. Juheini, Msi. Teknologi Kosmetika. Universitas Indonesia: Depok Putri, Winda Kirana Ade.Pemeriksaan Penyalahgunaan Rhodamin B Sebagai Pewarna Pada Sediaan Lipstik yang Beredar Di Pusat Pasar Kota Medan. 2009. Fakultas Farmasi, Universitas Sumatera Utara: Medan Anonim. Material Teknik, Pengujian Kekerasan dan Metalografi. Rahmawati, Setaningrum. Sarbini, Dwi. Kurnia, Pramudya. Uji Fisik, Organoleptik, dan Kandungan Zat Gizi Biskuit Tempe-Bekatul dengan Fortifikasi Fe dan Zn untuk Anak Kurang Gizi. Program Studi Gizi Fakultas Ilmu Kesehatan, Universitas Muhammadiyah: Surakarta Makalah Lipstik dalam http://www.scribd.com/doc/28454962/makalahlipstik diunggah pada 13 Agustus 2011 dan diunduh pada 13 Agustus 2011 Lipstick dalam http://en.wikipedia.org/wiki/Lipstick diunggah pada 13 Agustus 2011 dan diunduh pada 13 Agustus 2011 Pewarna Bitdalam http://en.wikipedia.org/wiki/Beet#Red.2Fpurple_coloring diunggah pada 14 Agustus 2011 dan diunduh pada 14 Agustus 2011 Betalain dalam http://en.wikipedia.org/wiki/Betalain diunggah pada 13 Agustus 2011 dan diunduh pada 14 Agustus 2011 Anthocyanin dalam http://en.wikipedia.org/wiki/Anthocyanin diunggah pada 13 Agustus 2011 dan diunduh pada 13 Agustus 2011 Pembuatan Lipstik Pembuatan dalam http://www.ehow.com/how_2145359_makedari Jus Bit dalam diunggah lipstick.html diunggah pada 14 Agustus 2011 dan diunduh pada 15 Agustus 2011 Lipstik

http://www.ehow.com/how_6173205_make-red-lipstick-beet-juice.html pada 12 Agustus 2011 dan diunduh pada 13 Agustus 2011

33

Pewarna

Makanan

dalam

http://www.anneahira.com/bahan-pewarna-

makanan.htm diunggah pada 13 Agustus 2011 dan diunduh pada 13 Agustus 2011 Komposisi Lipstik dalam

http://www.buzzle.com/articles/lipstick-

ingredients-what-is-lipstick-made-of.htmldiunggah pada 13 Agustus 2011 dan diunduh pada 15 Agustus 2011 Pembuatan Lipstik dalam http://www.essortment.com/make-own-lipstick59810.html diunggah pada 15 Agustus 2011 dan diunduh pada 15 Agustus 2011

http://id.wikipedia.org/wiki/Uji_organoleptik http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/instrumen_analisis/uji-organoleptik/ujiorganoleptik/ http://www.alatuji.com/article/detail/3/what-is-hardness-test-uji-kekerasan-

34

Lampiran Kuesioner Uji Organoleptik


1. Bagaimana penampilan visual dari lipstik yang dihasilkan? a. Menarik, karena_____________________________ b. Tidak menarik, karena________________________ 2. Bagaimana tekstur dari lipstik tersebut ketika digoreskan di bibir Anda? a. b. c. d. Sangat lembut Lembut Sedikit kasar Kasar

3. Dapatkah lipstrik tersebut menempel dengan baik dan menutupi permukaan bibir Anda? a. b. c. d. Ya, melekat dengan sempurna Ya, namun harus dioleskan berulang kali Melekat hanya untuk sementara waktu, lalu cepat terkelupas Tidak dapat melekat

4. Bagaimana dengan kelembaban pada bibir Anda ketika menggunakan lipstik? a. Lembab b. Cukup lembab c. Kering 5. Setelah digunakan, apakah Anda menyukai intensitas warna yang diberikan lipstik? a. Bagus, warna padat dan berkilau b. Cukup baik c. Tidak, warna kabur dan kusam 6. Apakah sulit untuk menghapus (menghilangkan) lipstik dari bibir? a. Tidak sama sekali, mudah b. Cukup mudah, tidak terlalu sulit c. Sulit, warna terlalu menempel

35