Anda di halaman 1dari 28

ASKEP OTITIS MEDIA AKUT Pengertian Otitis media akut (OMA) adalah peradangan akut sebagian atau seluruh

periosteum telinga tengah (Kapita selekta kedokteran, 1999). Yang paling sering terlihat ialah : 1. Otitis media viral akut 2. Otitis media bakterial akut 3. Otitis media nekrotik akut

Etiologi Penyebabnya adalah bakteri piogenik seperti streptococcus haemolyticus, staphylococcus aureus, pneumococcus , haemophylus influenza, escherecia coli, streptococcus anhaemolyticus, proteus vulgaris, pseudomonas aerugenosa.

Patofisiologi Umumnya otitis media dari nasofaring yang kemudian mengenai telinga tengah, kecuali pada kasus yang relatif jarang, yang mendapatkan infeksi bakteri yang membocorkan membran timpani. Stadium awal komplikasi ini dimulai dengan hiperemi dan edema pada mukosa tuba eusthacius bagian faring, yang kemudian lumennya dipersempit oleh hiperplasi limfoid pada submukosa. Gangguan ventilasi telinga tengah ini disertai oleh terkumpulnya cairan eksudat dan transudat dalam telinga tengah, akibatnya telinga tengah menjadi sangat rentan terhadap infeksi bakteri yang datang langsung dari nasofaring. Selanjutnya faktor ketahanan tubuh pejamu dan virulensi bakteri akan menentukan progresivitas penyakit. Pemeriksaan Penunjang 1. Otoskop pneumatik untuk melihat membran timpani yang penuh, bengkak dan tidak tembus cahaya dengan kerusakan mogilitas.

2. Kultur cairan melalui mambran timpani yang pecah untuk mengetahui organisme penyebab.

Asuhan Keperawatan Pasien Otitis Media Akut (OMA)

Pengkajian Data yang muncul saat pengkajian :


Sakit telinga/nyeri Penurunan/tak ada ketajaman pendengaran pada satu atau kedua telinga Tinitus Perasaan penuh pada telinga Suara bergema dari suara sendiri Bunyi letupan sewaktu menguap atau menelan Vertigo, pusing, gatal pada telinga Penggunaan minyak, kapas lidi, peniti untuk membersihkan telinga Penggunanaan obat (streptomisin, salisilat, kuirin, gentamisin) Tanda-tanda vital (suhu bisa sampai 40o C), demam Kemampuan membaca bibir atau memakai bahasa isyarat Reflek kejut Toleransi terhadap bunyi-bunyian keras Tipe warna 2 jumlah cairan Cairan telinga; hitam, kemerahan, jernih, kuning Alergi Dengan otoskop tuba eustacius bengkak, merah, suram Adanya riwayat infeksi saluran pernafasan atas, infeksi telinga sebelumnya, alergi

Diagnosa Keperawatan yang Muncul 1. Nyeri berhubungan dengan proses peradangan pada telinga

2. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan tidak adekuatnya pengobatan

3. Resiko tinggi injury berhubungan dengan penurunan persepsi sensori

Intervensi 1. Nyeri berhubungan dengan proses peradangan pada telinga Tujuan :

Nyeri berkurang atau hilang Intervensi : o Beri posisi nyaman ; dengan posisi nyaman dapat mengurangi nyeri. o Kompres panas di telinga bagian luar ; untuk mengurangi nyeri. o Kompres dingin ; untuk mengurangi tekanan telinga (edema) o Kolaborasi pemberian analgetik dan antibiotik

2. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan tidak adekuatnya pengobatan Tujuan : Tidak terjadi tanda-tanda infeksi Intervensi : o Kaji tanda-tanda perluasan infeksi, mastoiditis, vertigo ; untuk mengantisipasi perluasan lebih lanjut. o Jaga kebersihan pada daerah liang telinga ; untuk mengurangi pertumbuhan mikroorganisme. o Hindari mengeluarkan ingus dengan paksa/terlalu keras (sisi) ; untuk menghindari transfer organisme dari tuba eustacius ke telinga tengah. o Kolaborasi pemberian antibiotik.

3. Resiko tinggi injury berhubungan dengan penurunan persepsi sensori Tujuan : Tidak terjadi injury atau perlukaan Intervensi : o Pegangi anak atau dudukkan anak di pangkuan saat makan ; meminimalkan anak agar tidak jatuh o Pasang restraint pada sisi tempat tidur ; meminimalkan agar anak tidak jatuh. o Jaga anak saat beraktivitas ; meminimalkan agar anak tidak jatuh. o Tempatkan perabot teratur ; meminimalkan agar anak tidak terluka.

Daftar Pustaka 1. Donna L. Wong, L.F. Whaley, Nursing Care of Infants and Children, Mosby Year Book. 2. Efiaty Arsyad, S, Nurbaiti Iskandar, Buku Ajar Ilmu Penyakit Telinga Hidung Tenggorokan, Edisi III, FKUI,1997.

3. Wong Whaley, Clinical Manual of Pediatric Nursing, Mosby Year Book.

ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN OTITIS MEDIA


.

Pengertian
Otitis media adalah inflamasi pada bagian telinga tengah. Otitis media sebenarnya adalah diagnosa yang paling sering dijumpai pada anak anak di bawah usia 15 tahun. Ada 3 ( tiga ) jenis otitis media yang paling umum ditemukan di klinik, yaitu : Otitis Media Akut Otitis Media Serosa (Otitis media dengan efusi) Otitis Media Kronik

Otitis media akut adalah keadaan dimana terdapatnya cairan di dalam telinga tengah dengan tanda dan gejala infeksi.

Otitis media serosa / efusi adalah keadaan terdapatnya cairan di dalam telinga tengah tanpa adanya tanda dan gejala infeksi aktif. Secara teori, cairan ini sebagai akibat tekanan negative dalam telinga tengah yang disebabkan oleh obstruksi tuba eustachii. Pada penyakit ini, tidak ada agen penyebab definitive yang telah diidentifikasi, meskipun otitis media dengan efusi lebih banyak terdapat pada anak yang telah sembuh dari otitis media akut dan biasanya dikenal dengan glue ear. Bila terjadi pada orang dewasa,penyebab lain yang mendasari terjadinya disfungsi tuba eustachii harus dicari. Efusi telinga tengah sering terlihat pada pasien setelah mengalami radioterapi dan barotrauma ( eg : penyelam ) dan pada pasien dengan disfungsi tuba eustachii akibat infeksi atau alergi saluran napas atas yang terjadi.

Otitis media kronik sendiri adalah kondisi yang berhubungan dengan patologi jaringan irreversible dan biasanya disebabkan oleh episode berulang otitis media akut yang tak tertangani. Sering berhubungan dengan perforasi menetap membrane timpani. Infeksi kronik telinga tengah tak hanya mengakibatkan kerusakan membrane timpani tetapi juga dapat menghancurkan osikulus dan hampir selalu melibatkan mastoid. Sebelum penemuan antibiotic, infeksi mastoid merupakan infeksi yang mengancam jiwa. Sekarang, penggunaan antibiotic yang bijaksana pada otitis media akut telah menyebabkan mastoiditis koalesens akut menjadi jarang. Kebanyakan kasus mastoiditis akut sekarang ditemukan pada pasien yang tidak mendapatkan perawatan telinga yang memadai dan mengalami infeksi telinga yang tak ditangani. Mastoiditis kronik lebih sering, dan beberapa dari infeksi kronik ini, dapat mengakibatkan pembentukan kolesteatoma, yang merupakan pertumbuhan kulit ke dalam ( epitel skuamosa ) dari lapisan luar membrane timpani ke telinga tengah. Kulit dari membrane timpani lateral membentuk kantong luar, yang akan berisi kulit yang telah rusak dan bahan sebaseus. Kantong dapat melekat ke struktur telinga tengah dan mastoid. Bila tidak ditangani, kolesteatoma dapat tumbuh terus dan menyebabkan paralysis nervus fasialis ( N. Cranial VII ), kehilangan pendengaran sensorineural dan/ atau gangguan keseimbangan (akibat erosi telinga dalam) dan abses otak.

Etiologi
Penyebab utama otitis media akut adalah masuknya bakteri patogenik ke dalam telinga tengah yang normalnya adalah steril. Paling sering terjadi bila terdapat disfungsi tuba eustachii seperti obstruksi yang disebabkan oleh infeksi saluran pernafasan atas, inflamasi jaringan disekitarnya (eg : sinusitis, hipertrofi adenoid) atau reaksi alergik ( eg : rhinitis alergika). Bakteri yang umum ditemukan sebagai organisme penyebab adalah Streptococcus peneumoniae, Hemophylus influenzae, Streptococcus pyogenes, dan Moraxella catarrhalis.

Patofisiologi
Pada gangguan ini biasanya terjadi disfungsi tuba eustachii seperti obstruksi yang diakibatkan oleh infeksi saluran nafas atas, sehingga timbul tekanan negative di telinga tengah. Sebaliknya, terdapat gangguan drainase cairan telinga tengah dan kemungkinan refluks sekresi esophagus ke daerah ini yang secara normal bersifat steril. Cara masuk bakteri pada kebanyakan pasien kemungkinan melalui tuba eustachii akibat kontaminasi secret dalam nasofaring. Bakteri juga dapat masuk telinga tengah bila ada perforasi membran tymphani. Eksudat purulen biasanya ada dalam telinga tengah dan mengakibatkankehilangan pendengaran konduktif.

Manifestasi Klinis
v Otitis Media Akut Gejala otitis media dapat bervariasi menurut beratnya infeksi dan bisa sangat ringan dan sementara atau sangat berat. Keadaan ini biasanya unilateral pada orang dewasa. Membrane tymphani merah, sering menggelembung tanpa tonjolan tulang yang dapat dilihat, tidak bergerak pada otoskopi pneumatic ( pemberian tekanan positif atau negative pada telinga tengah dengan insulator balon yang dikaitkan ke otoskop ), dapat mengalami perforasi. Otorrhea, bila terjadi rupture membrane tymphani Keluhan nyeri telinga ( otalgia ) Demam Anoreksia Limfadenopati servikal anterior

v Otitis Media Serosa Pasien mungkin mengeluh kehilangan pendengaran, rasa penuh atau gatal dalam telinga atau perasaan bendungan, atau bahkan suara letup atau berderik, yang terjadi ketika tuba eustachii berusaha membuka. Membrane tymphani tampak kusam (warna kuning redup sampai abu-abu pada otoskopi pneumatik, dan dapat terlihat gelembung udara dalam telinga tengah. Audiogram biasanya menunjukkan adanya kehilangan pendengaran konduktif.

v Otitis Media Kronik Gejala dapat minimal, dengan berbagai derajat kehilangan pendengaran dan terdapat otorrhea intermitten atau persisten yang berbau busuk. Biasanya tidak ada nyeri kecuali pada kasus mastoiditis akut, dimana daerah post aurikuler menjadi nyeri tekan dan bahkan

merah

dan

edema.

Kolesteatoma,

sendiri

biasanya

tidak menyebabkan

nyeri.

Evaluasi otoskopik membrane timpani memperlihatkan adanya perforasi, dan kolesteatoma dapat terlihat sebagai masa putih di belakang membrane timpani atau keluar ke kanalis eksterna melalui lubang perforasi. Kolesteatoma dapat juga tidak terlihat pada pemeriksaan oleh ahli otoskopi. Hasil audiometric pada kasus kolesteatoma sering memperlihatkan kehilangan pendengaran konduktif atau campuran.

Pemeriksaan Diagnostik
1. Otoscope untuk melakukan auskultasi pada bagian telinga luar 2. Timpanogram untuk mengukur keseuaian dan kekakuan membrane timpani 3. Kultur dan uji sensitifitas ; dilakukan bila dilakukan timpanosentesis (Aspirasi jarum dari telinga tengah melalui membrane timpani).

Penatalaksanaan Medis
Hasil penatalaksanaan otitis media bergantung pada efektifitas terapi ( e.g :dosis antibiotika oral yang diresepkan dan durasi terapi ), virulensi bakteri, dan status fisik klien Antibiotik dapat digunakan untuk otitis media akut. Pilihan pertama adalah Amoksisilin; pilihan kedua digunakan bila diperkirakan organismenya resisten terhadap amoksisilin adalah amoksisilin dengan klavulanat(Augmentin ; sefalosporin generasi kedua), atau trimetoprin sulfametoksazol. Pada klien yang alergi penisilin, dapat diberikan eritronmisin dan sulfonamide atau trimetoprim sulfa. Untuk otitis media serosa ( otitis media dengan efusi ), terapi yang umum dilakukan adalah menunggu. Keadaan ini umumnya sembuh sendiri dalam 2 bulan. Untuk otitis media serosa yang persisten, dianjurkan untuk melakukanmiringotomi. Miringotomi adalah prosedur bedah dengan memasukkan selang penyeimbang tekanan ke dalam membrane timpani. Hal ini memungkinkan ventilasi dari telinga tengah, mengurangi tekanan negative dan memungkinkan drainase cairan. Selang itu umumnya lepas sendiri setelah 6 sampai 12 bulan. Kemungkinan komplikasinya adala atrofi membrane timpani, timpanosklerosis (parut pada membrane timpani), perforasi kronik, dan kolesteatoma.

Pengkajian
o Kaji adanya perilaku nyeri verbal dan non verbal o Kaji adanya peningkatan suhu (indikasi adanya proses infeksi) o Kaji adanya pembesaran kelenjar limfe di daerah leher o Kaji status nutrisi dan keadekuatan asupan cairan berkalori o Kaji kemungkinan tuli.

Diagnosa Keperawatan
v Nyeri R/t Inflamasi pada jaringan telinga tengah v Perubahan Sensori Persepsi ; Auditorius R/t Gangguan penghantaran bunyi pada organ pendengaran v Gangguan Body Image R/t paralysis nervus fasialis ; facial palsy v Ancietas R/t Prosedur pembedahan ; Miringopalsty / mastoidektomi

Intervensi Keperawatan v Nyeri R/t proses inflamasi pada jaringan telinga tengah Tujuan : Penurunan rasa nyeri Intervensi : o Kaji tingkat intensitas klien & mekanisme koping klien o Berikan analgetik sesuai indikasi o Alihkan perhatian klien dengan menggunakan teknik teknik relaksasi : distraksi, imajinasi terbimbing, touching, dll v perubahan sensori persepsi ; Auditorius R/t Gangguan penghantaran bunyi pada organ pendengaran. Tujuan : memperbaiki komunikasi Intervensi : o mengurangi kegaduhan pada lingkungan klien o Memandang klien ketika sedang berbicara o Berbicara jelas dan tegas pada klien tanpa perlu berteriak o Memberikan pencahayaan yang memadai bila klien bergantung pada gerab bibir o Menggunakan tanda tanda nonverbal ( mis. Ekspresi wajah, menunjuk, atau gerakan tubuh ) dan bentuk komunikasi lainnya. o Instruksikan kepada keluarga atau orang terdekat klien tentang bagaimana teknik komunikasi yang efektif sehingga mereka dapat saling berinteraksi dengan klien o Bila klien menginginkan dapat digunakan alat bantu pendengaran. v Gangguan Body Image R/t paralysis nervus fasialis o Kaji tingkat kecemasan dan mekanisme koping klien terlebih dahulu o Beritahukan pada klien kemungkinan terjadinya fasial palsy akibat tindak lanjut dari penyakit tersebut o Informasikan bahwa keadaan ini biasanya hanya bersifat sementara dan akan hilang dengan pengobatan yang teratur dan rutin. v Ancietas R/t prosedur pembedahan ; miringoplasty / mastoidektomi. o Kaji tingkat kecemasan klien dan anjurkan klien untuk mengungkapkan kecemasan serta keprihatinannya mengenai pembedahan.

o Informasi mengenai pembedahan dan lingkungan ruang operasi penting untuk diketahui klien sebelum pembedahan o Mendiskusikan harapan pasca operatif dapat membantu mengurangi ansietas mengenai hal hal yang tidak diketahui klien.

DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth., 1997, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, EGC, Jakarta. Gale, Danielle.RN,MS.,& Jane Charette, RN., 1996, Rencana Asuhan Keperawatan Onkologi, EGC, Jakarta. Price, Sylvia.A.,& Lorraine M.Wilson., 1995, Patofisiologi edisi 4 buku 2, EGC, Jakarta. Robbins & Kumar, 1995, Buku Ajar Patologi II edisi 4, EGC, Jakarta.

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN TINDAKAN RADIKAL MASTOIDEKTOMI AKIBAT OTITIS MEDIA KRONIK

OPERASI RADIKAL MASTOIDEKTOMI A. Konsep Dasar Otitis Media Kronik 1. Pengertian Otitis media kronik adalah infeksi kronis di telinga tengah dengan perforasi membran timpani dan secret yang keluar dari telinga tengah secara terus menerus atau hilang timbul. Sekret mungkin encer atau kental, bening atau berupa nanah (Syamsuhidajat,1997). 2. Penyebab Penyebab terjadinya otitis media kronik adalah biasanya terjadi sebagai lanjutan otitis media akuta karena : a. Otitis media akut yang tidak mendapat pengobatan pada stadium dini b. Pengobatan otitis media akut yang tidak adekuat c. Virulensi kuman yang tinggi d. Daya tahan tubuh yang rendah

e. Adanya infeksi fokal di daerah hidung dan faring Kuman penyebabnya adalah : a. Streptococcus. b. Stapilococcus. c. Diplococcus pneumonie. d. Hemopilus influens. 3. Jenis Otitis Media Otitis Media Otitis media supuratif Otitis media non Supuratif (Otitis media serosa) Otitis media akut (OMA) Otitis media serosa akut (lebih 2 bulan) Otitis media supuratip kronis Otitis media serosa kronis (OMSK) (Glue ear)

a. Otitis Media Kronik Benigna Otitis media kronik benigna dapat hilang timbul, di mana dalam perjalanan penyakitnya ada masa sembuh. Biasanya kambuh lagi bila ada infeksi hidung atau infeksi dari luar melalui perforasi pada membran timpani (misalnya sehabis berenang). Komplikasi yang serius jarang terjadi. Kecuali apabila tidak mendapat pengobatan yang adekuat, maka proses peradangan akan meuas dan keluhan akan bertambah Pada anamnesis didapatkan : 1) keluhan penderita tidak berat 2) Tidak ada rasa nyeri di belakang telinga 3) Sekret yang keluar tidak banyak dan tidak berbau busuk Pada pemeriksaan didapatkan : 1) Sekret tidak banyak dan tidak begitu berbau busuk 2) Gangguan pendengaran tidak berat 3) Perforasi membaran timpani sentral dan mukosa tidak menebal Penatalaksanaan : 1) Konservatif 2) Operatif Konservatif : 1) Pembersihan secret di liang telinga (toilet local, drainage) merupakan hal yang penting untuk pengobatan ottitis media kronik Ada beberapa cara untuk membersihkan secret : a. Dengan menggunakan kapas lidi. Tindakan ini dianjurkan sesering-seringnya dila ada otore. Dapat diajarkan kepada penderita atau orang tua penderita. b. Displacement methode dapat dengan menggunakan larutan hydrogen peroksida (H2O2) 3%, karena adanya gas O2 yang ditimbulkan c. Bila mungkin secret dihisap secara hati-hati dengan menggunakan jarum kecil plastik, misalnya jarum BWG no. 16 dan 18 yang ujungnya diberi kateter nelaton yang kecil atau karet pentil. 2) Pengobatan Lokal Diberikan antibiotik tetes telinga. Pemberian antibiotik tetes telinga tidak ada gunanya bila masih ada otore yang produktif. Oleh karena itu pemberian antibiotik local dianjurkan setelah dilakukan toilet local.

Harus diterangkan terlebih dahulu cara pemakaian H2O2 3% ke dalam telinga yang sakit kemudian bersihkan dengan kapas lidi baru, setelah itu masukkan antibiotik tetes telinga dengan cara kepala dimiringkan dan tragus ditekan tekan supaya obat tetes masuk ke dalam 3) Antibiotika yang adekuat oral atau parenteral. Ini diberikan apabila ada eksaserbasi akut yang didahului oleh infeksi hidung atau faring Operatif : Tindakan operatif dilakukan bila terdapat fokal infeksi yang mungkin dijumpai seperti tonsillitis kronik, sinusitis dan lain-lain Jenis-jenis Tindakan Operatif 1) Miringoplasty atau Timpanopalsty Operasi ini dianjurkan apabila Infeksi sudah tenang Tidak ada komplikasi Sekret tidak produktif lagi dalam waktu lama (1-3 bulan) Tidak terdapat tuli saraf yang berat Miringoplasty adalah operasi semata-mata melakukan rekonstruksi membaran timpani yang telah dirusak 2) Timpanoplasty adalah operasi eksplorasi pada seluruh bagian telinga tengah, yaitu membran timpani, tulang-tulang pendengaran kavum mastoideum, tuba eustachii, dan kedua jendela labirin. Semua jaringan yang sakit dibuang, ditetapkan kembali fungsi yang terganggu dan dilakukan rekonstruksi pada bagia-bagian yang rusak 3) Mastoidektomi b. Otitis Media Kronik Maligna Otitis media kronik maligna timbul secara progresif dan berlangsung lebih cepat dimana dalam perjalanan penyakitnya tidak ada masa sembuh. Komplikasi yang serius sering terjadi apabila tidak mendapat pengobatan yang adekuat sehingga proses peradangan akan meuas dan keluhan akan bertambah Ciri-ciri Khas Otitis Media Kronik Maligna : 1) Sifatnya yang progresif dan destruktif 2) Dalam perjalanan penyakitnya boleh dikatakan tidak ada masa sembuh walaupun tidak ada infeksi hidung atau faring 3) Biasanya disertai komplikasi yang ringan sampai berat seperti secret nanah, secret yang berbau busuk, labirintitis meningitis, kelumpuhan nervus fasialis, abses otak. Dalam anamnesis keluhan penderita adalah: 1) Telinganya tidak pernah sembuh 2) Keluar nanah dari telinga terus-menerus dan berbau busuk 3) Pendengaran banyak berkurang 4) Pernah sakit di belakang telinga dan nyeri kepala yang berat 5) Pembengkakan di belakangtelinga 6) Mulut mencong dan sebagainya Pada pemeriksaan didapatkan : 1) Sekret banyak dan berbau busuk 2) Ada kolesteatom, jaringan granulasi, polip, dan lain-lain 3) Perforasi atic atau marginal pada membaran timpani 4) Gangguan pendengaran derajat sedang sampai berat 5) Beberapa komplikasi seperti yang disebutkan di atas Penatalaksanaan : Umumnya dilakukan pembedahan yaitu mastoidektomi radikal. Bila ada komplikasi abses retroaurikuler dan penderita jauh dari rumah sakit, maka harus dilakukan insisi sementara untuk drainage.

c. Otitis Media Supuratif Kronis (OMSK) Infeksi kronis di telinga tengah dengan perforasi membran timpani dan sekret yang keluar dari telinga tengah terus-menerus atau hilang timbul. Sekret mungkin encer atau kental, bening atau berupa nanah (Syamsuhidajat, 1997). 4. Patofisiologi OMSK Maligna Benigna Degeneratif Metaplastik 1. Granulasi di liang telinga luar Tengah (di epitimpanum). 2. Terdapat perforasi pada marginal/atik. Terlihat kolesteatom pada telinga 3. Berasal dari dalam telinga tengah. Sekret berbentuk nanah dan 4. Polip Berbau khas (aroma kolesteatiom) Otore = pus pada MAE (kental/busuk) Gangguan berkomunikasi Cemas Pendengaran menurun Perubahan persepsi / sensori 5. Pemeriksaan a. Anamnesis Keluhan utama dapat berupa : 1) Gangguan pendengaran/pekak. Bila ada keluhan gangguan pendengaran, perlu ditanyakan : a) Apakah keluhan tsb. pada satu telinga atau kedua telinga, timbul tiba-tiba atau bertambah secara bertahap dan sudah berapa lamanya. b) Apakah ada riwayat trauma kepala, telinga tertampar, trauma akustik atau pemekaian obat ototoksik sebelumnya. c) Apakah sebelumnya pernah menderita penyakit infeksi virus seperti parotitis, influensa berat dan meningitis. d) Apakah gangguan pendengaran ini diderita sejak bayi , atau pada tempat yang bising atau pada tenpat yang tenang. 2) Suara berdenging/berdengung (tinitus) a) Keluhan telinga berbunyi dapat berupa suara berdengung atau berdenging yang dirasakan di kepala atau di telinga, pada satu sisi atau kedua telinga. b) Apakah tinitus ini menyertai gangguan pendengaran. 3) Rasa pusing yang berputar (vertigo). Dapat sebagai keluhan gangguan keseimbangan dan rasa ingin jatuh. a) Apakah keluhan ini timbul pada posisi kepala tertentu dan berkurang bila pasien berbaring dan timbul lagi bila bangun dnegan gerakan cepat. b) Apakah keluhan vertigo ini disertai mual, muntah, rasa penuh di telinga dan telinga berdenging yang mungkin kelainannya terdapat di labirin atau disertai keluhan neurologis seperti disentri, gangguan penglihatan yang mungkin letak kelainannya di sentral. Kadang-kadang keluhan vertigo akan timbul bila ada kekakuan pergerakan otot-oto leher. Penyakit DM, hipertensi, arteriosklerosis, penyakit jantung,

anemia, kanker, sifilis, dapat menimbulkan keluhan vertigo dan tinitus. 4) Rasa nyeri di dalam telinga (Otalgia) a) Apakah pada telinga kiri/kanan dan sudah berapa lama. b) Nyeri alihan ke telinga dapat berasal dari rasa nyeri gigi, sendi mulut, tonsil, atau tulang servikal karena telinga di sarafi oleh saraf sensoris yang berasal dari organ-organ tersebut. 5) Keluar cairan dari telinga (otore) a) Apakah sekret keluar dari satu atau kedua telinga, disertai rasa sakit atau tidak dan sudah berapa lama. b) Sekret yang sedikit biasanya berasal dari infeksi telinga luar dan sekret yang banyak dan bersifat mukoid umumnya berasal dari teklinga tengah. Bila berbau busuk menandakan adanya kolesteatom. Bila bercampur darah harus dicurigai adanya infeksi akut yang berat atau tumor. Bila cairan yang keluar seperti air jernih harus waspada adanya cairan liquor serebrospinal. b. Tes audiometrik. Merupakan pemeriksaan fungsi untuk mengetahui sensitivitas (mampu mendengar suara) dan perbedaan kata-kata (kemampuan membedakan bunyi kata-kata), dilaksanakan dnegan bantuan audiometrik. Tujuan : 1) Menentukan apakah seseorang tidak mendengar. 2) Untuk mengetahui tingkatan kehilangan pendengaran. 3) Tingkat kemampuan menangkap pembicaraan. 4) Mengethaui sumber penyebab gangguan pada telinga media (gangguan konduktif) dari telinga tengah (sistem neurologi). Pendengaran dapat didintifikasikan pada saat nol desibel naik sebelum seseorang mendengar suara frekuensi yang spesifik. Bunyi pada tik nol terdengar oleh orang yang pendengarannya normal. Sampai ke-20 db dianggap dalam tingakt normal. 6. Terapi OMSK Tidak jarang memerlukan waktu lama serta harus berulang-ulang. Sekret yang keluar tidak cepat kering atau selalu kambuh lagi. Keadaan ini antara lain di sebabkan oleh satu atau beberapa keadaan, yaitu : a. Adanya perforasi membran timpani yang permanen sehingga telinga tengah berhubungan dengan dunia luar. b. Terdapat sumber infeksi di laring, nasofaring, hidung dan sinus paranasal. c. Sudah terbentuk jaringan patologik yang ireversibel dalam rongga mastoid. d. Gizi dan higiene yang kurang. Prinsip terapi OMSK tipe maligna adalah pembedahan, yaitu mastoidektomi. Jadi, bila terdapat OMSK tipe maligna maka terapi yang tepat ialah dengan melakukan mastoidektomi dengan atau tanpa timpanoplasti. Terapi konservatif dengan medikamentosa hanyalah merupakan terapi sementara sebelum dilakukan pembedahan. Bila terdapat abses subperiosteal retroaurikuler, maka insisi abses sebaiknya dilakukan tersendiri sebelum kemudian dilakukan mastoidektomi (sederhana atau radikal). Tujuan operasi ini untuk membuang semua jaringan patologik dan mencegah komplikasi ke intrakranial. Fungsi pendengaran tidak diperbaiki. Kerugian operasi ini adalah pasien tidak diperbolehkan berenang seumur hidupnya. Pasien harus datang dengan teratur untuk kontrol supaya tidak terjadi infeksi kembali. Pendengaran berkurang sekali sehingga dapat menghambat pendidikan atau karier pasien. Modifikasi operasi ini ialah dengan memasang tandur (graft) pada rongga operasi serta membuat meatalplasty yang lebar, sehingga rongga operasi kering permanen, tetapi terdapat cacat anatomi, yaitu meatus luar liang telinga menjadi lebar. 7. Tindakan Pembedahan Timpanoplasti dengan pendekatan Ganda (Combined Approach Tympanoplasty)

Operasi ini merupakan teknik operasi timpanoplasti yang dikerjakan pada kasus OMSK tipe maligna atau OMSK tipe benigna dnegan jaringan granulasi yang luas. Tujuan opeasi ini untuk menyembuhkan penyakit serta memperbaiki pendengaran tanpa melakukan teknik matoidektomi radikal (tampa meruntuhkan dinding posterior liang telinga. Membersihkan kolesteatom dan jaringan granulasi di kavum timpani di kerjakan melalui 2 jalan (combined approach) yaitu melalui liang telinga dan rongga mastoid dengan melakukan timpanotomi posterior. Tehnik operasi ini pada OMSK tipe maligna belum disepakati oleh para ahli karena sering terjadi kambuhnya kolesteatoma kembali. B. Asuhan Keperawatan Fokus Pengkajian : Data Subyektif : Tanda-tanda dan gejala utama infeksi ekstrena dan media adalah neyeri serta hilangnya pendengaran. Data harus disertai pernyataan mengenai mulai serangan, lamanya, tingakt nyerinya. Rasa nyeri timbul karena adanya tekanan kepada kulit dinding saluran yang sangat sensitif dan kepada membran timpani oleh cairan getah radang yang terbentuk didalam telinga tengah. Saluran eksterna yang penuh dan cairan di telinga tengah mengganggu lewatnya gelombang suara, hal ini menyebabkan pendengaran berkurang. Penderita dengan infeksi telinga perlu ditanya apakah ia mengerti tentang cara pencegahannya. Data Obyektif : Telinga eksterna dilihat apakah ada cairan yang keluar dan bila ada harus diterangkan. Palpasi pada telinga luar menimbulkan nyeri pada otitis eksterna dan media. Pengkajian dari saluran luar dan gedang telinga (membran timpani). Gendang telinga sangat penting dalam pengkajian telinga, karena merupakan jendela untuk melihat proses penyakit pada telinga tengah. Membran timpani yang normal memperlihatkan warna yang sangat jelas, terlihat ke abu-abuan. Terletak pada membran atau terlihat batas-batasnya. Untuk visulaisasi telinga luar dan gendang telinga harus digunakan otoskop. Bagian yang masuk ke telinga disebut speculum (corong) dan dengan ini gendang telinga dapat terlihat, untuk pengkajian yang lebih cermat perlu dipakai kaca pembesar. Otoskop dipakai oleh orang yang terlatih, termasuk para perawat. Diagnosa Keperawatan 1. Gangguan berkomunikasi berhubungan dengan efek kehilangan pendengaran. Tujuan : Gangguan komunikasi berkurang / hilang. Kriteria hasil : a. Klien akan memakai alat bantu dengar (jika sesuai). b. Menerima pesan melalui metoda pilihan (misal : komunikasi tulisan, bahasa lambang, berbicara dengan jelas pada telinga yang baik. Intervensi Keperawatan : 1. Dapatkan apa metode komunikasi yang dinginkan dan catat pada rencana perawatan metode yang digunakan oleh staf dan klien, seperti : a. Tulisan b. Berbicara c. Bahasa isyarat. 2. Kaji kemampuan untuk menerima pesan secara verbal. a. Jika ia dapat mendegar pada satu telinga, berbicara dengan perlahan dan dengan jelas langsung ke telinga yang baik (hal ini lebih baik daripada berbicara dengan keras). 1) Tempatkan klien dengan telinga yang baik berhadapan dengan pintu. 2) Dekati klien dari sisi telinga yang baik.

b. Jika klien dapat membaca ucapan : 1) Lihat langsung pada klien dan bicaralah lambat dan jelas. 2) Hindari berdiri di depan cahaya karena dapat menyebabkan klien tidak dapat membaca bibi anda. c. Perkecil distraksi yang dapat menghambat konsentrasi klien. 1) Minimalkan percakapan jika klien kelelahan atau gunakan komunikasi tertulis. 2) Tegaskan komunikasi penting dengan menuliskannya. d. Jika ia hanya mampu bahasa isyarat, sediakan penerjemah. Alamatkan semua komunikasi pada klien, tidak kepada penerjemah. Jadi seolah-olah perawat sendiri yang langsung berbicara kepada klien dnegan mengabaikan keberadaan penerjemah. 3. Gunakan faktor-faktor yang meningkatkan pendengaran dan pemahaman. a. Bicara dengan jelas, menghadap individu. b. Ulangi jika klien tidak memahami seluruh isi pembicaraan. c. Gunakan rabaan dan isyarat untuk meningkatkan komunikasi. d. Validasi pemahaman individu dengan mengajukan pertanyaan yang memerlukan jawaban lebih dari ya dan tidak. Rasional : 1. Dengan mengetahui metode komunikasi yang diinginkan oleh klien maka metode yang akan digunakan dapat disesuaikan dengan kemampuan dan keterbatasan klien. 2. Pesan yang ingin disampaikan oleh perawat kepada klien dapat diterima dengan baik oleh klien. 3. Memungkinkan komunikasi dua arah anatara perawat dengan klien dapat berjalan dnegan baik dan klien dapat menerima pesan perawat secara tepat. 2. Perubahan persepsi/sensoris berhubungan dnegan obstruksi, infeksi di telinga tengah atau kerusakan di syaraf pendengaran. Tujuan : Persepsi / sensoris baik. Kriteria hasil. Klien akan mengalami peningkatan persepsi/sensoris pendengaran samapi pada tingkat fungsional. Intervensi Keperawatan : a. Ajarkan klien untuk menggunakan dan merawat alat pendengaran secara tepat. b. Instruksikan klien untuk menggunakan teknik-teknik yang aman sehingga dapat mencegah terjadinya ketulian lebih jauh. c. Observasi tanda-tanda awal kehilangan pendengaran yang lanjut. d. Instruksikan klien untuk menghabiskan seluruh dosis antibiotik yang diresepkan (baik itu antibiotik sistemik maupun lokal). Rasional : a. Keefektifan alat pendengaran tergantung pada tipe gangguan/ketulian, pemakaian serta perawatannya yang tepat. b. Apabila penyebab pokok ketulian tidak progresif, maka pendengaran yang tersisa sensitif terhadap trauma dan infeksi sehingga harus dilindungi. c. Diagnosa dini terhadap keadaan telinga atau terhadap masalah-masalah pendengaran rusak secara permanen. d. Penghentian terapi antibiotika sebelum waktunya dapat menyebabkan organisme sisa berkembang biak sehingga infeksi akan berlanjut. 3. Cemas berhubuangan dengan prosedur operasi, diagnosis, prognosis, anestesi, nyeri, hilangnya fungsi, kemungkinan penurunan pendengaran lebih besar setelah operasi. Tujuan : Rasa cemas klien akan berkurang/hilang. Kriteria hasil :

a. Klien mampu mengungkapkan ketakutan/kekuatirannya. b. Respon klien tampak tersenyum. Intervensi Keperawatan : a. Jujur kepada klien ketika mendiskusikan mengenai kemungkinan kemajuan dari fungsi pendengarannya untuk mempertahankan harapan klien dalam berkomunikasi. b. Berikan informasi mengenai kelompok yang juga pernah mengalami gangguan seperti yang dialami klien untuk memberikan dukungan kepada klien. c. Berikan informasi mengenai sumber-sumber dan alat-lat yang tersedia yang dapat membantu klien. Rasional : a. Menunjukkan kepada klien bahwa dia dapat berkomunikasi dengan efektif tanpa menggunakan alat khusus, sehingga dapat mengurangi rasa cemasnya. b. Harapan-harapan yang tidak realistik tiak dapat mengurangi kecemasan, justru malah menimbulkan ketidak percayaan klien terhadap perawat. c. Memungkinkan klien untuk memilih metode komunikasi yang paling tepat untuk kehidupannya seharihari disesuaikan dnegan tingkat keterampilannya sehingga dapat mengurangi rasa cemas dan frustasinya. d. Dukungan dari bebarapa orang yang memiliki pengalaman yang sama akan sangat membantu klien. e. Agar klien menyadari sumber-sumber apa saja yang ada disekitarnya yang dapat mendukung dia untuk berkomunikasi. DAFTAR PUSTAKA Dunna, D.I. Et al. 1995. Medical Surgical Nursing ; A Nursing Process Approach 2 nd Edition : WB Sauders. Makalah Kuliah THT. Tidak dipublikasikan Rothrock, C. J. 2000. Perencanaan Asuhan Keperawatan Perioperatif. EGC : Jakarta. Sjamsuhidajat & Wim De Jong. 1997. Buku Ajar Ilmu Bedah. EGC : Jakarta. Soepardi, Efiaty Arsyad & Nurbaiti Iskandar. 1998. Buku Ajar Ilmu penyakit THT. FKUI : Jakarta

BAB II TINJAUAN TEORITIS 1. A. DEFENISI Otitis media adalah peradangan sebagian atau seluruh mukosa telinga tengah, tuba eustachius, antrum mastoid dan sel-sel mastoid. (Arif Masnjoer, Penerbit ; Media Aesculapius, 1999 ) Klasifikasi Otitis media terbagi atas :

1). Otitis Media Superatif a. Otitis media superatif akut, atau otitis media akut

b. Otitis media superatif kronik 2). Otitis Media Non Superatif a. Otitis media serosa akut b.Otitis media serosa kronik (Arif Masnjoer, Penerbit ; Media Aesculapius, 1999 )

1. B. ETIOLOGI Kuman penyebab utama pada otitis media akut ialah bakteri riogenik, seperti streptokokus hemolitikukus, strafilokokus aureus, pneumokokus. (Arif Masnjoer, Penerbit ; Media Aesculapius, 1999 )

1. C. MANIFESTASI KLINIS Gejala klinis otitis media akut tergantung pada stadium penyakit serta umur pasien, keluhan utama pada anak yang sudah dapat berbicara adalah : v Rasa nyeri di dalam telinga v Terdapat riwayat batuk pilek sebelumnya. v Suhu tubuh yang tinggi (39,5 0).

Pada orang dewasa terdapat keluhan, rasa nyeri, gangguan pendengaran berupa rasa penuh ditelinga. 1. D. PATOFISIOLOGI Umumnya otitis media dari nasofaring yang kemudian mengenai telinga tengah, kecuali pada kasus yang relatif jarang, yang mendapatkan infeksi bakteri yang membocorkan membran timpani. Stadium awal komplikasi ini dimulai dengan hiperemi dan edema pada mukosa tuba eusthacius bagian faring, yang kemudian lumennya dipersempit oleh hiperplasi limfoid pada submukosa. Gangguan ventilasi telinga tengah ini disertai oleh terkumpulnya cairan eksudat dan transudat dalam telinga tengah, akibatnya telinga tengah menjadi sangat rentan terhadap infeksi bakteri yang datang langsung dari nasofaring. Selanjutnya faktor ketahanan tubuh pejamu dan virulensi bakteri akan menentukan progresivitas penyakit.

1. E. PENGOBATAN OMA umurnya adalah penyakit yang sembuh dengan sendirinya dalam 3 hari tanpa antibiotic (80% OMA). Jika gejala tidak membaik dalam 48-72 jam atau terjadi perburukan gejala, antibiotic diberikan. American Academic of Pediatrics (AAP) mengkategorikan OMA yang dapat diobservasi harus segera di terapi dengan antibiotic sebagai berikut : Usia < 6 Bulan 6 bulan 2 tahun Diagnosis Pasti Antibiotik Diagnosis Meragukan Antibiotik

Antibiotik

Antibiotik jika gejala berat, observasi jika gejala ringan.

2 tahun

Antibiotik jika gejala berat, observasi jika gejala ringan.

Observasi

- Gejala ringan : nyeri telinga ringan dan demam < 39oC dalam 24 jam terakhir. - Gejala berat : nyeri telinga sedang berat / demam 39oC. Diobati dengan antibiotik per-oral, yaitu dengan Amoxilin, atau penisilin dosis tinggi untuk penderita dewasa. Phenilephrine (dalam obat flu) dapat membuka tuba eustachius. Jika nyeri menetap atau hebat, demam, muntah, atau diare, dan tau jika genang telinga menonjol. Dilakukan miringotomi. Terapi bergantung stadium penyakit. 1.) Stadium Oklusi Untuk membuka kembai tuba eustachius, agar tekanan di telinga tengah hilang. Obat tetes telinga HCl efedrin 0,5% (anak < 12 tahun) atau HCl efedrin 1% dalam fisiologis (anak > 12 tahun dan dewasa). Antibiotik jika penyebabnya kuman.

2.) Stadium Presupurasi Diberikan antibiotik, (golongan penisilin / eritromisin) tetes hidung, analgesik. Miringotomi jika, membran timpani sudah terlihat hiperemis difus. Pada anak diberikan ampisilin 4 x 40 mg/ kg BB/ hari, amoxilin 4x40mg/kgBB/hari, atau eritromisin 4 x 40 mg/kg BB/hari. 3.) Stadium peforasi Obat cuci telinga H2O2 3% selama 3-5 hari dan antibiotik adekuat sampai tiga minggu. 4.) Stadium Supurasi Selain antibiotik, pasien harus dirujuk untuk melakukan miringotomi bila membran timpani masih utuh sehingga gejala cepat hilang dan terjadi ruptus.

5.) Stadium Resolusi Bila tidak terjadi perbaikan/ pemulihan/ kesembuhan berikan antibiotik dilanjutkan sampai 3 minggu.

1. F. KOMPLIKASI Sebelum ada antibiotika, otitis media akut dapat menimbulkan komplikasi, yaitu abses subperiosteal sampai komplikasi yang berat (meningtis dan abses otak). Sekarang setelah ada antibiotika, semua jenis komplikasi itu biasanya didapatkan sebagian komplikasi dari OMSK.

1. G. PENATALAKSANAAN Terapi bergantung pada stadium penyakitnya. Pengobatan pada stadium awal ditujukan untuk mengobati infeksi saluran nafas dengan pemberian antibiotik, dekongestan lokal atau sitemik dan antiperetik. (Arif Masnjoer, Penerbit ; Media Aesculapius, 1999 )

1. H. PEMERIKSAAN PENUNJANG a) Pemeriksaan dengan atoskop (alat untuk memeriksa liang-liang gendang telinga dengan jelas).

b) Melihat ada tidaknya gendang telinga yang menggembung, perubahan warna gendang telinga menjadi kemerahan / agak kuning dan suram, serta cairan di liang telinga. c) Otoskopi pneumatik (pemeriksaan telinga dengan otoskop untuk melihat gendang telinga yang dilengkapi dengan udara kecil). Untuk menilai respon gendang telinga terhadap perubahan tekanan udara. Tujuan : untuk melihat berkurangnya atau tidak ada sama sekali gerakan gendang telinga. Timpanogram untuk mengukur kesesuaian dan kekuatan membran timpani. Kultur dan uji sensitifitas dilakukan timpano sintesis (aspirasi jarum dari telinga tengah melalui membran timpani).

BAB III ASKEP TEORITIS 1. A. PENGKAJIAN v Identitas Pasien Nama, Umur, Alamat, Tempat Tgl. Lahir, Jenis Kelamin, Agama, Suku Bangsa, Pekerjaan, Pendidikan, Status Perkawinan, Tanggal Masuk dan Nomor Identitas. v Riwayat Keperawatan / Kesehatan Keluhan Utama

Biasanya klien mengeluh nyeri di dalam telinga. Riwayat Kesehatan / Keperawatan Sekarang

Biasanya klien merasa nyeri didalam telinga, gangguan pendengaran berupa rasa penuh ditelinga dan suhu tubuh tinggi. Riwayat Kesehatan / Keperawatan Yang Lalu

Biasanya klien mengalami mengalami penyakit pilek dan batuk. v Pola Kebiasaan

Pola Nutrisi

Biasanya klien mengalami penurunan nafsu makan Pola Istirahat dan Tidur.

Biasanya istirahat dan tidur klien terganggu karena merasakan nyeri. Pola Aktivitas

Biasanya pola aktivitas klien terganggu karena merasakan nyeri. v Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan Umum Keadaan umum lemah Tingkat Kesadaran pasien sadar.

v Tanda-Tanda Vital TD Suhu RR Nadi : : : : Biasanya menurun Biasanya meningkat Biasanya normal -

v Pemeriksaan Khusus Inspeksi

K/U lemah, suhu demam Palpasi Perkusi

Biasanya ketukan pada telinga nyeri Auskultasi

1. B.

DIAGNOSA

2. 1. Gangguan berkomunikasi berhubungan dengan efek kehilangan pendengaran. Tujuan : Gangguan komunikasi berkurang / hilang. Kriteria hasil : Klien akan memakai alat bantu dengar (jika sesuai). Menerima pesan melalui metoda pilihan (misal : komunikasi tulisan, bahasa lambang, berbicara dengan jelas pada telinga yang baik.

Intervensi Keperawatan : v Dapatkan apa metode komunikasi yang dinginkan dan catat pada rencana perawatan metode yang digunakan oleh staf dan klien, seperti : Tulisan Berbicara Bahasa isyarat.

v Kaji kemampuan untuk menerima pesan secara verbal. Jika ia dapat mendegar pada satu telinga, berbicara dengan perlahan dan dengan jelas langsung ke telinga yang baik (hal ini lebih baik daripada berbicara dengan keras). empatkan klien dengan telinga yang baik berhadapan dengan pintu. Dekati klien dari sisi telinga yang baik. Jika klien dapat membaca ucapan : Lihat langsung pada klien dan bicaralah lambat dan jelas.

Hindari berdiri di depan cahaya karena dapat menyebabkan klien tidak dapat membaca bibi anda. Perkecil distraksi yang dapat menghambat konsentrasi klien. Minimalkan percakapan jika klien kelelahan atau gunakan komunikasi tertulis. Tegaskan komunikasi penting dengan menuliskannya.

Jika ia hanya mampu bahasa isyarat, sediakan penerjemah. Alamatkan semua komunikasi pada klien, tidak kepada penerjemah. Jadi seolah-olah perawat sendiri yang langsung berbicara kepada klien dnegan mengabaikan keberadaan penerjemah. v Gunakan faktor-faktor yang meningkatkan pendengaran dan pemahaman. Bicara dengan jelas, menghadap individu. Ulangi jika klien tidak memahami seluruh isi pembicaraan. Gunakan rabaan dan isyarat untuk meningkatkan komunikasi.

Validasi pemahaman individu dengan mengajukan pertanyaan yang memerlukan jawaban lebih dari ya dan tidak.

Rasional : a) Dengan mengetahui metode komunikasi yang diinginkan oleh klien maka metode yang akan digunakan dapat disesuaikan dengan kemampuan dan keterbatasan klien. b) Pesan yang ingin disampaikan oleh perawat kepada klien dapat diterima dengan baik oleh klien. c) Memungkinkan komunikasi dua arah anatara perawat dengan klien dapat berjalan

dnegan baik dan klien dapat menerima pesan perawat secara tepat.

1. 2. Perubahan persepsi/sensoris berhubungan dnegan obstruksi, infeksi di telinga tengah atau kerusakan di syaraf pendengaran. Tujuan : Persepsi / sensoris baik. Kriteria hasil. Klien akan mengalami peningkatan persepsi/sensoris pendengaran samapi pada tingkat fungsional.

Intervensi Keperawatan : v Ajarkan klien untuk menggunakan dan merawat alat pendengaran secara tepat. v Instruksikan klien untuk menggunakan teknik-teknik yang aman sehingga dapat mencegah terjadinya ketulian lebih jauh. v Observasi tanda-tanda awal kehilangan pendengaran yang lanjut. v Instruksikan klien untuk menghabiskan seluruh dosis antibiotik yang diresepkan (baik itu antibiotik sistemik maupun lokal).

1. C. Rasional : a) Keefektifan alat pendengaran tergantung pada tipe gangguan/ketulian, pemakaian serta perawatannya yang tepat. b) Apabila penyebab pokok ketulian tidak progresif, maka pendengaran yang tersisa sensitif terhadap trauma dan infeksi sehingga harus dilindungi. c) Diagnosa dini terhadap keadaan telinga atau terhadap masalahmasalah pendengaran rusak secara permanen. d) Penghentian terapi antibiotika sebelum waktunya dapat menyebabkan organisme

sisa berkembang biak sehingga infeksi akan berlanjut.

1. Cemas berhubuangan dengan prosedur operasi, diagnosis, prognosis, anestesi, nyeri, hilangnya fungsi, kemungkinan penurunan pendengaran lebih besar setelah operasi. Tujuan : Rasa cemas klien akan berkurang/hilang. Kriteria hasil : Klien mampu mengungkapkan ketakutan/kekuatirannya. Respon klien tampak tersenyum.

Intervensi Keperawatan : v Jujur kepada klien ketika mendiskusikan mengenai kemungkinan kemajuan dari fungsi pendengarannya untuk mempertahankan harapan klien dalam berkomunikasi. v Berikan informasi mengenai kelompok yang juga pernah mengalami gangguan seperti yang dialami klien untuk memberikan dukungan kepada klien. v Berikan informasi mengenai sumber-sumber dan alat-lat yang tersedia yang dapat membantu klien.

Rasional : a) Menunjukkan kepada klien bahwa dia dapat berkomunikasi dengan efektif tanpa menggunakan alat khusus, sehingga dapat mengurangi rasa cemasnya. b) Harapan-harapan yang tidak realistik tiak dapat mengurangi kecemasan, justru malah menimbulkan ketidak percayaan klien terhadap perawat. c) Memungkinkan klien untuk memilih metode komunikasi yang paling tepat untuk kehidupannya sehari-hari disesuaikan dnegan tingkat keterampilannya sehingga dapat mengurangi rasa cemas dan frustasinya. d) Dukungan dari bebarapa orang yang memiliki pengalaman yang sama akan sangat membantu klien. e) Agar klien menyadari sumber-sumber apa saja yang ada disekitarnya yang dapat mendukung dia untuk berkomunikasi