Anda di halaman 1dari 21

SATUAN OPERASI MEKANIK

PNEUMATIC CONVEYOR
Disusun oleh : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Rheza Dipo Listyono Putri Rachmawati Ramli Oktapiadi S Fatoni Nugroho Shodaqta Sauri Made Yudha S 21030110110015 21030110110031 21030110120002 21030110120046 21030110141021 21030110141054

Pneumatic conveyor

1. Definisi 2. Tipe Sistem Conveying 3. Fungsi Alat

4. Prinsip Kerja Alat


5. Dasar-dasar perhitungan

Definisi
Pneumatic conveyor merupakan alat yang digunakan dalam pengangkutan bahan bubuk dan granular di pabrik.Sistem pneumatic menggunakan udara tekan dan pipa untuk proses pendistribusian partikel sehingga dapat dikatakan prosesnya tertutup dan apabila diperlukan,sistem dapat beroperasi sepenuhnya tanpa memindahkan bagian yang yang datang lalu mengkontakkan dengan material bergerak. Tekanan tinggi, rendah atau negatif dapat digunakan untuk menyampaikan materi. Untuk bahan yang bersifat higroskopik udara kering dapat digunakan. Sebuah keuntungan tertentu adalah bahwa bahan dapat dimasukkan ke dalam pembuluh penerimaan dipertahankan pada tekanan tinggi jika diperlukan. Dengan sistem vakum, bahan dapat dijemput dari penyimpanan terbuka atau stok, dan mereka sangat ideal untuk membersihkan debu akumulasi dan tumpahan. Pipa dapat berjalan horizontal, maupun vertikal atas dan ke bawah, dan dengan tikungan dalam pipa kombinasi orientasi dapat diakomodasi dalam menjalankan pipa tunggal.

Kinerja konveyor pneumatik sensitif terhadap beberapa karakteristik zat padat, dimana yang paling relevan adalah

1. bulk density, sebagaimana dituangkan dan kemudian di keringkan oleh blower 2. kepadatan benar, 3. koefisien gesekan geser (= tangen dari sudut istirahat), 4. distribusi ukuran partikel, 5. kekasaran dan bentuk partikel, 6. kadar air dan higroskopisitas, dan 7. karakteristik seperti kerapuhan, abrasivitas, mudah terbakar, dll

Mode Conveying
Dapat dilakukan pada operasi batch maupun kontinyu,dengan mode : 1. Dilute phase
untuk material yang di conveyor bersuspensi maka berada pada fase encer conveying dan sebaliknya apabila berada pada bila diconveyor pada kecepatan rendah dan tidak bersuspensi dapat dikatakan berada pada fasa padat.

2. 3.

Dense phase
kondisi dimana cocok pada material yang memiliki permeabilitas yang baik

Conveying air velocity


kecepatan udara untuk fase padat lebih rendah daripada fase cair Karena ukuran partikel halus diperlukan untuk memberikan retensi udara yang diperlukan, kerapatan partikel tidak berdampak signifikan

4.

Solids Loading Ratio

Padatan pemuatan rasio, atau kepadatan fase, adalah parameter yang berguna dalam membantu untuk memvisualisasikan aliran. Ini adalah rasio laju aliran massa bahan disampaikan dibagi dengan laju aliran massa udara yang digunakan untuk menyampaikan materi. Apabila jarak conveying pendek maka pressure drop tinggi .Jarak pada umumnya ialah 100 ft

David Mills Handbook of Pneumatic Conveying engineering

Tipe Sistem Conveying


Sistem terbuka dan tertutup Sistem tekanan positif dan negatif Sistem batch dan kontinyu

David Mills Handbook of Pneumatic Conveying engineering

Sistem Tertutup

Sistem Terbuka a. Positif

b. negatif

Batch system

Fungsi Alat Pneumatic Konveyor


Pada Industri : Plastik Otomatisasi proses plastik seperti ekstrusi plastik, peracikan dan pembuatan resin dapat dilakukan dengan pneumatik menyampaikan dan massal peralatan penanganan material terkait. K-Tron peralatan pneumatik menyampaikan secara khusus direkayasa untuk sistem dalam industri plastik seperti scaling, tekanan-tanaman menyampaikan, in-plant vakum menyampaikan, vakum sequencing dan rel membongkar. Penggabungan Produksi plastik terdiri dari banyak langkah proses penting, yang diperlukan untuk menghasilkan senyawa plastik aplikasi-spesifik homogen dari sejumlah bahan baku yang berbeda. Dari gerbong ke pengumpan, sistem K-Tron memberikan tekanan dan vakum menyampaikan sistem untuk mengatasi kebutuhan penanganan materi Anda dalam plastik peracikan dan produksi komposit.

Kimia dan Mineral K-Tron desain dan manufaktur kedua peralatan kecil dan besar untuk sistem penanganan material curah kering bagi banyak kimia terkemuka dunia dan prosesor mineral untuk sistem bahan seperti kalsium karbonat, tembaga hidroksida, talk, tanah liat bentonit, kaolin tanah liat, soda ash menyampaikan , kapur, natrium benzoat-, chip dibakar kayu, tanah liat / karbon campuran, gipsum, vanadium pentoksida-, dolocron, dikalsium fosfat-, silika, TiO2, timah oksida, amonia sulfat dan asam borat. Food & Pet Food Dalam industri makanan, K-Tron telah melayani berbagai aplikasi termasuk tortilla, roti dan kue campuran, pasta, nasi, makanan ringan, sereal, permen, kue dan biskuit, es krim, makanan hewan dan banyak lagi. Farmasi / Nutraceutical K-Tron menawarkan sanitasi menyampaikan peralatan pneumatik untuk beberapa aplikasi farmasi saat menyampaikan bahan halus seperti granulasi tablet, bahan farmasi aktif (API), eksipien, dan kapsul bahkan selesai dan tablet.

Prinsip Kerja Pneumatik conveyor


Feed Masuk udara di hembuskan dari blower (mendorong partikel-partikel) menuju ke Hoppers (tempat penampungan) Filtrasi didistribusi (tergantung tipe sistem conveying ,memerlukan HE atau tidak )

David Mills Handbook of Pneumatic Conveying engineering

Kelebihan dan kekurangan sistem pneumatic conveying


Kelebihan sistem pneumatik : Udara mudah diperoleh Udara bertekanan mudah dipindahkan melalui sistem perpipaan Udara bertekanan tidak banyak dipengaruhi oleh perubahan temperatur Udara bertekanan bersih dan tidak dapat terbakar Udara bertekanan dapat menghasilkan gerakan yang cepat/responsif Dapat menghasilkan gerakan translasi secara langsung Sistem pneumatik tidak memerlukan reservoir khusus. Kekurangan sistem pneumatik : Keterbatasan dalam jarak keseluruhan dan kapasitas
Konsumsi daya tinggi

Membutuhkan investasi awal yang cukup besar untuk sistem pengadaan dan pendistribusian udara. Udara bertekanan yang terlepas ke atmosfer menimbulkan suara berisik dan dapat mengandung minyak pelumas yang tercampur untuk keperluan pelumasan. . Peralatan yang dikenakan akan mengalami degradasi bahan saat di conveying

Dasar-dasar Perhitungan
Dengan langkah-langkah mencari power consumption : 1. Mass flow rate of solid ms = solid rates / sekon 2. Mass flow rate of air ma= solid udara bebas/sekon x /4 x (0,075) x D2 3. Menghitung densitas udara a = 0,075 x P 4. Menghitung densitas campuran m = (ma + ms) ma/a + ms/s 5. Menghitung U= solid udara bebas /sekon x P vacum / P inlet 6. 7. Le = 1,6 x (/stage ) x jml elbow wc= 3,5RT1[ (P2/P1) 0,2857-1]ma
Walas Transfer of Solid

8.

Frictional contribution of air w1=P1ma/a=(u2/2g) [1+2nc+4nf+(0.015/D)(L+Li)]ma 9. w 2 =U2/2g .ms (ftIbf/sec) 10. w3 = z.g/gc .ms = zms (ft Ibf/sec) 11. w4 =fs.Lms (ft Ibf/sec) 12. W5=fs .u2/gR.(2r / 4).ms =0.0488fsu2ms
13. The total frictional power is Wf = w1 + w2 + w3 + w4 + w5 14. Setelah itu menghitung P = (wf/ (144(ma+ms)) m 15. and the total power consumption is : P=(wc + wf) / (550 (1,8 ms)) 16, Saturation dapat dilihat pada tabel 5.1 saturation = 0.7854(60)D2

Walas Transfer of Solid

Referensi
1. Walas Transfer of Solid 2. David Mills Handbook of Pneumatic Conveying engineering

Thank You