Anda di halaman 1dari 25

PROPOSAL SKRIPSI

PERANCANGAN TRAINER PEMBELAJARAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA UNTUK MATA KULIAH PEMBANGKIT ENERGI LISTRIK

RACHMAT GUNTUR DWI PUTRA 5115087398

Skripsi ini ditulis untuk memenuhi sebagian persyaratan dalam memperoleh gelar sarjana pendidikan.

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA


2012

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL ........................................................................................................ HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................................... KATA PENGANTAR ...................................................................................................... DAFTAR ISI..................................................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................................ DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ............................ ............................................................ 1.1 1.2 1.3 1.4 BAB II Latar Belakang ................................................................................... Perumusan Masalah .......................................................................... Tujuan Penelitian .............................................................................. Kegunaan Penelitian .......................................................................... i ii iii iv v vi 1 1 2 2 3

KERANGKA TEORITIS, KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS PENELITAN .................................................................................................. 2.1 Kerangka Teoritis .............................................................................. 2.1.1 Definisi Perancangan ................................................................ 2.1.2 Definisi Trainer Pembelajaran ................................................. 2.1.3 Sel Surya (Solar Cell) ............................................................... 2.1.3.1 Sejarah Sel Surya (Solar Cell) ........................................ 2.1.3.2 Pengertian Sel Surya (Solar Cell) ................................... 2.1.3.3 Efek Photovoltaic (PV) .................................................. 2.2 Kerangka Berpikir ................................................................................... 2.3 Hipotesis Penelitian .................................................................................

4 4 4 5 7 7 9 9 12 12

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ..................................................................... 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................ 3.2 Metodologi dan Desain Penelitian ......................................................... 3.3 Rancangan Trainer Pembangkit Listrik tenaga Surya ............................ 3.4 Bahan Dan Alat Utama Pembangkit Litrik Tenaga Surya ....................... 3.3.1 Panael Surya .................................................................................. 3.3.2 Regulator (Pengatur) ..................................................................... 3.3.3 Baterai ........................................................................................... 3.3.4 Beban ............................................................................................. 3.3.5 Inverter .......................................................................................... 3.5 Teknik Pengumpulan Data ...................................................................... 3.5.1 Observasi ....................................................................................... 3.5.2 Wawancara .................................................................................... 3.6 Prosedur Penelitian ................................................................................. 3.7 Teknik Analisa Data ................................................................................ 3.8 Hipotesis Statistik ................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................

12 12 12 12 14 14 15 18 19 21 22 22 23 23 24 25 26

DAFTAR TABEL

Table 1 bahan dan alat ..................................................................................................... 13

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah Kebutuhan akan tenaga listrik telah menjadi kebutuhan yang utama di kalangan industri, perkantoran, masyarakat umum di perkotaan maupun di seluruh pelosok daerah. Kehadiran pembangkit listrik terkadang belum dapat mengatasi kebutuhan akan listrik terutama pada daerah pelosok, selain itu energi fosil yang biasa dipakai dalam kehidupan sehari-hari mulai menipis karena banyaknya pemakaian energi yang berlebih serta tidak terkontrol sehingga menimbulkan kelangkaan atau habisnya energi fosil tersebut yang mengakibatkan kerisisnya ketenagaan listrik pada PLTU (Pembangkit Listri Tenaga Uap) dan PLTGU (Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap). Untuk itu perlu dipikirkan adanya energi alternatif yang dapat menggantikan energi fosil yang biasanya kita pakai. Hal itu sebenarnya tidak perlu terjadi apabila trainer pembelajaran pembangkit tenaga surya tersedia di dalam sebuah proses pendidikan, yang dapat menunjang sebuah peroses pendidikan, sehingga dapat mengembangkan pemikiran mengenai pembangkit tenaga surya di masa yang akan datang. Berdasarkan permasalahan di atas, energi yang secara geratis diperoleh dari alam dapat menjadi alternatif energi yang tak kalah dengan energi fosil, serta bisa meminimalisir kekurangan energi tersebut. Dengan dasar inilah penulis mencoba untuk merancang sebuah trainer pembelajaran pembangkit listrik tenaga surya yang dapat menjadi sarana awal untuk pengembangan energi alternatif untuk masa yang akan datang, serta sebagai suatu sarana

pembelajaran untuk dapat mengembangkan dan mengaplikasikannya di masa yang akan datang. Oleh sebab itu dibutuhkan sebuah rancangan mengenai trainer pembelajaran pembangkit listik tenaga surya. Dengan dirancangnya trainer pembelajaran pembangkit listik tenaga surya diharapkan dapat menambah pengetahuan dan dapat diterapkan serta di kembangkan ke depannya sebagai energi alternatif yang dapat menggantikan energi listrik konvensinal.

1.2. Identifikasi Masalah Dalam merancang sebuah trainer pembelajaran pembangkit listik tenaga surya memerlukan pemahaman dasar dari komponen-komponen yang akan berguna untuk membangun trainer tersebut. Berdasarkan dari latar belakang yang telah dikemukaan di atas, maka identifikasi permasalahan tersebut antara lain : 1. Bagaimana merancang media pembelajaran yang menyenangkan, menarik, dan interaktif? 2. Bagaimana merancang trainer pembelajaran pembangkit listrik tenaga surya sebagai alat bantu pembelajaran? 3. Apa saja komponen yang dibutuhkan oleh pembangkit listrik tenaga surya? 4. Bagaimana membuat input dan output untuk membantu proses pembelajaran praktek matakuliah pembangkit energy listrik?

1.3. Batasan Masalah

Dari pembahasan latar belakang dan identifikasi masalah di atas, maka pada perancangan trainer pembangkit listik tenaga surya masalah dibatasi hanya pada cara perancangan trainer pembangkit listrik tenaga surya sebagai alat bantu pembelajaran.

1.4. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang, identifikasi, dan pembatasan masalah, maka dapat perumusan masalah sebagai berikut : Bagaimana merancang trainer pembangkit listik tenaga surya tersebut sebagai alat bantu pembelajaran?

1.5. Tujuan Penelitian Tujuan yang hendak dicapai dalam perancangan trainer pembelajaran pembangkit listik tenaga surya ini ialah untuk sarana pengembangan pembelajaran praktik yang dapat menambah pengetahuan dan dapat mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya dalam skala yang lebih besar juga untuk mengatasi masalah yang timbul pada pembangkit listrik tenaga surya.

1.6. Manfaat Penelitian Berdasarkan perancangan trainer pembelajaran pembangkit listik tenaga surya tersebut, makahasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat, sebagai berikut:
1. Sebagai sarana penunjang belajar dan pembelajaran matakuliah pembangkit energy

listrik.

2. Bahan masukan dan pengembangan bagi mahasiswa Teknik Elektro Universitas

Negeri Jakarta.
3. Menambah ilmu pengetahuan yang terkait dengan PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga

Surya)
4. Mempermudah dalam memahami PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya)

BAB II KERANGKA TEORITIS, KERANGKA BERFPIKIR DAN HIPOTESIS PENELITIAN

2.1. Kerangka Teoritis 2.1.1. Definisi Perancangan Perancangan dalah proses menuangkan ide dan gagasan berdasarkan teoro-teori dasar yang mendukung. Proses perancangan dapat dilakukan dengan cara pemilihan komponen yang akan digunakan, mempelajari karakteristik dan data fsiknya, membuat rangkaian skematis dengan melihat fungsi-fungsi komponen yang dipelajari, sehingga dapat dibuat alat yang sesuai dengan spesifikasi yang diharapkan. Definisi Perancangan Sistem menurut George M. Scott dalam buku Jogiyanto H.M. tahun 1991 halaman 196 dapat diuraikan sebagai berikut: Desain system menentukan bagaimana suatu system akan menyelesaiakan apa ayang mesti diselesaikan, tahap ini menyangkut mengkonfigurasikan dari komponen-komponen perangkat lunak dan perangkat keras dari suatu system sehingga setelah instalasi sehingga setelah instalasi dari system akan benar-benar akan memuaskan rancang bangun yang telah ditetapkan pada akhir analisis system. (Jogiyanto H.M, 1991 :196)

2.1.2. Definisi Trainer Pembelajaran

Trainer adalah suatu bentuk media pembelajaran, yang bisa digunakan sebagai media praktik peserta didik. Dengan media sebagai acuan dasar, maka perlu diketahui apa itu media. Kata media berasal dari bahasa latin meduis yang secara harfiah berarti tengah, perantara, atau pengantar. Menurut Garlach dan Ely (1971) bahwa media apabila dipahami secara garis besar adalah manusia, materi, atau kejadian yang membangun kondisi yang membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan, atau sikap. Dari pengetrian diatas dapat dipahami bahwa peserta didik menggunakan media atau trainer sebagai perantara, untuk membangun kondisi pembelajaran sehingga dapat tercapai perubahan pengetahuan, keterampilan, dan sikap peserta didik. Dalam kegiatan belajar mengajar, sering juga pemakaian kata media pembelajaran digantikan dengan istilah-istilah seperti alat pandang dengan bahan pengajaran (instructional material), komunikasi pandang (audio-visual

communication), pendidikan alat peraga pandang (visual education), teknologi pendidikan (educational technology), alat peraga dan media penjelas. Media sebagai pembelajaran berfungsi sebagai alat bantu untuk menyampaikan informasi kepada peserta didik. Alat bantu yang dimaksud

penulis adalah alat bantu pembelajaran peraktik atau alat peraga peraktik, yaitu: Trainer Pembangkit Listrik Tenaga Surya (Matahari) sebagai media pembelajaran peraktik. Belajar adalah proses perubahan perilaku secara efektif, proses mereaksi terhadap semua situasi yang ada di sekitar individu, proses yang diarahkan pada

suatu tujuan, proses berbuat melalui berbagai pengalaman, proses melihat, mengamati, dan memahami sesuatu yang dipelajari. Sedangkan mengajar sendiri memiliki pengertian suatu usaha untuk membuat siswa belajar, yaitu usaha untuk terjadinya perubahan tingkah laku. (Gagne). Dan pembelajaran yang diidentikkan dengan kata mengajar berasal dari kata dasar ajar yang berarti petunjuk yang diberikan kepada orang supaya diketahui (diturut) ditambah dengan awalan pe dan akhiran an menjadi pembelajaran, yang berarti proses, perbuatan, cara mengajar atau mengajarkan sehingga anak didik mau belajar. Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Pembelajaran merupakan bantuan yang diberikan pendidik agar dapat terjadi proses pemerolehan ilmu dan pengetahuan, penguasaan kemahiran dan tabiat, serta pembentukan sikap dan kepercayaan pada peserta didik. Dengan kata lain, pembelajaran adalah proses untuk membantu peserta didik agar dapat belajar dengan baik. Dari pengertian diatas dapat dipaham trainer pembelajaran adalah suatu alat atau media pembelajaran yang berfungsi sebagai alat bantu atau peraga untuk menyampaikan informasi kepada peserta didik dalam menunjang proses suatu pembelajaran untuk membantu peserta didik meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan sikap peserta didik. 2.1.3. Spesifikasi Rancangan Trainer Pembangkit Listrik Tenaga Surya

Rancagan trainer ini dapat digunakan untuk menyalakan 10 buah lampu LED selama 12 jam FULL atau 12 buah selama 10 jam apabila baterai terisi penuh, mencharge HP, menyalakan radio dan menyalakan TV 14inch & TV 21inch, tetapi akan mengurangi daya lampu.

Gambar 2.1. Trainer Pembangkit Listrik Tenaga Surya Sumber: harapanbangsa.com

Bahan yang akan dipakai:

SOLAR PANEL Daya 50 WP Tipe Monocrystaline / Polycrystaline Voltage KABEL Kabel Modul BATERAI Tipe Voltage 12 V

2 x 0.75

Aki Basah/Kering 65 Ah 12 V

LAMPU LED Lampu

3 buah lampu

ELECTRIC BOX SYSTEM System 12 Volt DC - 220 Volt AC Voltage Controller 12 V Inverter 500 Watt

2.2. Sel Surya (Solar Cell) 2.2.1 Sejarah Sel Surya (Solar Cell) Solar Cell pertama kali ditemukan oleh fisikawan asal perancis bernama Antoine Cesar Becquerel pada tahun 1839. Becquerel manamukan bahwa tegangan listrik terjadi saat cahaya jatuh pada elektroda yang digunakan pada penelitian tersebut. Istilah Photo atau Foto berasal dari bahasa Yunani yang berbunyi "Phos" dan berarti cahaya. sedangkan kata Voltaic merupakan pengembangan dari istilah Volt yang diambil dari nama Alesandro Volta, seorang pelopor pengembangan energi listrik.

Orang pertama kali membuat solar cell adalah Charles Fritts pada tahun 1883. Ilmuan kebangsaan AS ini menggunakan Selenium sebagai semikonduktor yang sangat tipis dan dilapisi dengan emas. Akan tetapi sinar matahari yang dikonversi menjadi listrik menghasilkan effisiensi sebanyak 1%. Kemudian pada tahun 1941, Russel Ohl seorang sarjana yang bekerja pada AT&T Bell Labs menggunakan Silicon pada solar cell. Pada tahun 1954 tiga orang peneliti yaitu Gerald Pearson, Calvin Fuller dan Daryl Chapin dari AT&T Bells Labs menemukan bahwa Silicon dengan

impurity (campuran berbagai senyawa dari unsur gas, cair dan padat) tertentu menjadi sangat sensitif terhadap cahaya dengan tingkat effisiensi 6%. Pertama kali Jepang memamfaatkan material silicon amorf yang memiliki fleksibilitas tinggi sehingga dapat ditumbuhkan pada substrat apapun. Teknologi solar cell telah dikembangkan di Indonesia sejak tahun 70-an terutama sejak terjadinya oil shock yang pertama. Solar cell dikembangkan khususnya didaerah pedesaan atau daerah terpencil yang tidak terjangkau oleh jaringan PT. PLN (Persero) dengan tujuan utama untuk memenuhi kebutuhan dasar listrik pedesaan. Solar cell diperkotaan melalui program Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) untuk daerah perkotaan diluncurkan pada tanggal 28 Agustus 2003 oleh ESDM.

2.2.2

Pengertian Sel Surya (Solar Cell) sel surya adalah suatu elemen aktif yang mengubah cahaya matahari menjadi energy listrik. Sel surya pada umumnya memiliki ketebalan minimum 0,3 mm, yang terbuat dari irisan bahan semikonduktor dengan kutub positif dan kutub negative. Sel surya ini biasanya berbentuk diode pertemuan P N yang memiliki luas penampang tertentu.

2.2.3

Efek Photovoltaic (PV) Jika bahan semikonduktor jenis N dipersambungkan dengan jenis P, maka di persambungkan akan terjadi difusi elektron bebas dari jenis N ke yang jenis P sehingga timbul tegangan kontak yang menghalangi difusi lebih lanjut dan terjadilah ketimbangan dimana gaya difusi telah diimbangi oleh gaya medan

listrik oleh adanya tegangan kontak tersebut. Kalau sekarang pada persambungan disinari, yang berarti dikenai foton cahaya, maka foton cahaya itu dapat mementalkan elektron valensi menjadi elektron bebas yang lalu mengganggu ketimbangan dan difusi elektron melintas persambunganpun berkelanjutan yang kalau kedua ujung bahan itu dipersambungkan maka akan mengalirlah arus listrik dari difusi elektron bebas tersebut dan seolah-olah dialirkan oleh sumber daya yang e.m.f nya sebesar apa yang boleh disebut e.m.f fotovoltaik. Efek fotovoltaik ini kecuali dapat dipakai untuk mengukur intensitas cahaya selaku fotometer atau fotosel, dapat dipakai juga untuk pembangkit tenaga listrik berdasarkan penyinaran fotodioda yaitu dioda semikonduktor yang khusus dirancang untuk keperluan itu, dengan cahaya matahari, yang lalu dikenal sebagai sel surya (solar cell).

Gambar 2.2 Efek fotovoltaik.

2.3. Komponen Utama Pembangkit Listrik Tenaga Surya 2.3.1 Panel Surya Panel surya atau modul surya adalah merupakan kumpulan sel-sel surya yang dirangkai sedemikian rupa (seri atau paralel) sesuai dengan keperluan.

Sedangkan generator surya adalah kumpulan dari beberapa panel surya yang dirangkai sedemikian rupa (seri atau paralel) sesuai dengan keperluan. Yang berfungsi merubah cahaya matahari menjadi listrik arus searah (DC), inverter dapat dengan mudah merubahnya menjadi listrik arus bolak balik (AC) apabila diperlukan.Bentuk moduler dari modul surya memberikan kemudahan pemenuhan kebutuhan listrik untukberbagai skala kebutuhan. Kebutuhan kecil dapat dicukupi dengan satu modul atau dua modul,dan kebutuhan besar dapat dicatu oleh bahkan ribuan modul surya yang dirangkai menjadisatu. Satu buah modul surya umumnya terdiri dari 36 buah solar cell.

Gambar 2.3 Panel Solar Cell.

2.3.2 Regulator (Pengatur) Controller di dalam sistem PLTS berfungsi sebagai pengatur arus listrik baik terhadap arus yang masuk maupun arus yang keluar / digunakan. Adapun fungsi fungsi controller ini adalah sebagai berikut :

1.Saat voltase di baterai telah dalam keadaan penuh, maka controller berfungsi menghentikan arus listrik yang masuk ke dalam baterai dengan maksud untuk

menjaga ketahanan baterai agar jauh lebih tahan lama.Di dalam kondisi ini, listrik yang tersupply dari panel surya akan langsung terdistribusi ke beban / peralatan listrik dalam jumlah tertentu sesuai dengan konsumsi daya peralatan listrik. 2.Saat voltase di baterai dalam keadaan hampir kosong, maka controller berfungsi menghentikan pengambilan arus listrik dari baterai oleh beban / peralatan listrik. Dalam kadar voltase tertentu ( umumnya sekitar 10% sisa voltase di baterai ) , maka pemutusan dilakukan oleh controller. Adapun hal ini agar baterai lebih tahan lama dan mencegah kerusakan pada sel sel baterai. Pada kebanyakan model controller, indikator lampu akan menyala dengan warna tertentu ( umumnya berwarna merah atau kuning ) yang menunjukkan bahwa voltase di baterai sudah hampir habis dan perlu untuk proses charging. Dalam kondisi ini, meskipun sisa voltase di baterai masih ada, namun karena pengambilan arus listrik dari baterai telah diputus oleh controller, maka peralatan listrik / beban tidak dapat beroperasi. 3.Pada controller tipe tipe tertentu yang fungsi indikatornya cukup komplit, berbagai macam kejadian yang terjadi pada sistem PLTS dapat terdeteksi dengan baik. Selain terdapat susunan lampu lampu yang masing masing lampu berbeda warna dengan frekuensi kedipan lampu yang berbeda juga untuk tiap kejadian, controller tipe ini juga dapat terhubung dengan perangkat komputer untuk keperluan kemudahan kontrol, pengecekan dan perbaikan khususnya dalam jarak jauh.

Dalam charging mode, umumnya baterai diisi dengan metoda three stage charging: bulk: baterai akan di-charge sesuai dengan tegangan setup (bulk antara

1. Fase

14.4 14.6 Volt) dan arus diambil secara maksimum dari panel surya. Pada saat baterai sudah pada tegangan setup (bulk) dimulailah fase absorption.
2. Fase

absorption: pada fase ini, tegangan baterai akan dijaga sesuai dengan

tegangan bulk, sampai solar charge controller timer (umumnya satu jam) tercapai, arus yang dialirkan menurun sampai tercapai kapasitas dari baterai.
3. Fase

float: baterai akan dijaga pada tegangan float setting (umumnya 13.4

13.7 Volt). Beban yang terhubung ke baterai dapat menggunakan arus maksimun dari panel surya / solar cell pada stage ini.

Untuk solar charge controller yang dilengkapi dengan sensor temperatur baterai. Tegangan charging disesuaikan dengan temperatur dari baterai. Dengan sensor ini didapatkan optimun dari charging dan juga optimun dari usia baterai. Apabila solar charge controller tidak memiliki sensor temperatur baterai, maka tegangan charging perlu diatur, disesuaikan dengan temperatur lingkungan dan jenis baterai.

Pada mode ini, baterai akan melayani beban. Apabila ada over-discharge ataun over-load, maka baterai akan dilepaskan dari beban. Hal ini berguna untuk mencegah kerusakan dari baterai.

Gambar 2.4 Regulator.

2.3.3 Baterai Baterai merupakan peralatan penting pada suatu pembangkit listrik tenaga surya. Baterai penyimpan energi listrik yang diterima pada siang hari, dan akan dikeluarkannya pada malam hari untuk melayani beban (terutama untuk penerangan). Disamping itu baterai juga berfungsi menyediakan daya kepada beban waktu tidak ada cahaya matahari dan harus pula meratakan perubahan-perubahan yang terjadi pada beban. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan baterai ; a. Tegangan yang dipersyaratkan. b. Jadwal waktu pengoperasian. c. Suhu pengoperasian. d. Arus yang dipersyaratkan. e. Kapasitas (Ampere jam = Ah). f. Ukuran, bobot dan umur.

Gambar 2.5 Baterai.

2.2.4 Beban Beban dapat berupa lampu LED, merupakan singkatan dari Light-emitting diode (dioda cahaya) ialah suatu semikonduktor yang memancarkan cahaya monokromatik yang tidak koheren ketika diberi tegangan maju. Gejala ini termasuk bentuk elektroluminesensi. Warna yang dihasilkan bergantung pada bahan semikonduktor yang dipakai, dan bisa juga ultraviolet dekat atau inframerah dekat. Lampu LED memiliki beberapa keunggulan dari lampu konvensional yang sebelumnya kita gunakan (neon,bohlam dan lainnya) sehingga lampu Led layak disebut sebagai lampu masa depan dan mulai digunakan dari sekarang. Beberapa Keuntungan yang didapat apabila menggunakan lampu Led ketimbang lampu nion / pijar :

1. Dengan menggunakan lampu LED kita bisa menghemat tagihan listrik karena tahukah anda kalau lampu pijar hanya bisa mengubah sekitar 8 % dari konsumsi listrik yang digunakan menjadi cahaya.

2. Bandingkan dengan lampu LED yang bisa mengubah dua kali lipatnya yaitu sekitar 15-25% . 3. LED menghasilkan panas lebih sedikit. Dengan begitu selain hemat konsumsi listrik dari lampu juga hemat untuk konsumsi lsitrik pendingin. 4. Panas yang dihasilkan lampu yang sering kita gunakan selain tidak nyaman untuk mata juga bisa merubah warna dekorasi rumah. 5. Apabila menggunakan Lampu Led hal tersebut bisa dihindari karena kualitas dari pencahaan lampu dan manajemen panas LED lebih baik. 6. Lampu LED bebas dari bahaya merkuri jadi sangat aman digunakan dimana saja. 7. Lampu LED jauh lebih tahan lama, 60 kali dari lampu pijar dan 10 kali dari lampu neon. 8. Lampu LED memiliki desain yang elegan,bahkan bisa memperindah interior di ruangan.

Lampu LED memiliki lifespan lebih dari 35.000 jam, bandingkan dengan lampu CFL (Compact Fluorescent Lamp) yang hanya 6.000 jam. Dengan penggunaan energi yang lebih kecil, penawaran yang sangat menarik. Lampu CFL 8 Watt setara dengan lampu LED 3 Watt. Standar lampu CFL yang efisien memiliki 14 17 Lumens / Watt (Lumens adalah ukuran cahaya oleh mata manusia). Lampu LED memiliki 60 100 Lumens / Watt. Dengan lampu LED 3 Watt x 60 Lumens = 180 Lumens, 8 Watt CFL x 17 Lumes = 136 Lumens.

LED (Light Emitting Diode) dioperasikan dengan arus searah (Direct Current) 12 Volt. Lampu LED juga dapat dioperasikan menggunakan arus bolak balik

(Alternating Current) 100 240 Volt (listrik untuk rumah). Untuk itu lampu LED memiliki sirkuit internal (konverter) untuk mengubah AC menjadi DC. Dari konversi tersebut timbul panas, karena hal tersebut di lampu LED AC umumnya anda dapat melihat adanya sirip-sirip pendingin.

Gambar 2.6 Beban Lampu.

2.2.5 Inverter Inverter adalah peralatan listrik yang dapat mengubah arus DC menjadi arus AC. Peralatan ini termasuk peralatan yang rumit terutama untuk pemakaian daya yang besar karena terdiri dari rangkaian-rangkaian thyristor. Pada terminal outputnya keluar tegangan bolak-balik sinusoida.

Gambar 2.7 Inverter.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Tempat penelitian Waktu Penelitian : Universitas Negeri Jakarta : Mei 2012 Selesai

3.2. Metode Penelitian Penelitian menggunakan metode eksperimen perancang dengan merancang sebuah trainer pembelajaran pembangkit listik tenaga surya yang memanfaatkan energi tak terhabiskan yaitu matahari atau energi pengganti yaitu lampu sebagai sumber cahaya, dengan efek fotovoltaik untuk merubah energi matahari menjadi energi listrik pada trainer tersebut.

3.3. Teknik Pengumpulan Data Untuk mendapatkan data yang objektif, aktual, akurat, serta dapat dipertanggung jawabkan di dalam menyusun data untuk skripsi ini, maka penulis akan menjelaskan bagaimana teknik-teknik pengumpulan data, dan sangatlah penting sebagai bahan analisa untuk menyelesaikan permasalahan yang dirumuskan. Data-data ini disusun secara sistematis dan juga sesuai dengan masalah peneliti, dalam hal ini masalah yang berkaitan adalah Perancang Trainer Pembelajaran Pembangkit Listrik Tenaga Surya Untuk Mata Kuliah Ppembangkit Energi Listrik.

Berikut adalah beberapa teknik pengumpulan data yang digunakan oleh peneliti dalam melakukan penelitian, yaitu: 3.3.1 Observasi Adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara terjun langsung kelapangan, dengan melakukan pengamatan langsung terhadap Trainer Pembelajaran Pembangkit Listrik Tenaga Surya 3.3.2 Wawancara Wawancara adalah salah satu cara yang dipakai oleh penulis dalam teknik pengumpulan data-data yang dibutuhkan dalam menyelesaikan skripsi ini. Teknik yang dilakukan yaitu dengan mengadakan diskusi atau mewawancarai dosen, guru bahkan pedagang yang menjual komponen-komponen trainer tersebut. Cara ini dianggap cukup efisien mengingat tidak selamanya informasi yang terdapat dalam buku petunjuk manual dapat menyelesaikan suatu masalah yang terjadi. Penjelasan yang didapatkan dalam diskusi yang telah dilakukan, dirasakan sangat membantu penulis dalam pembahasan skripsi ini. Selain dari pada itu penulis juga melakukan diskusi dengan teman-teman mahasiswa dikelas dengan maksut mendapatkan hasil dan dapat dibandingkan antara permasalahan yang pernah terjadi dalam lingkungan universitas khususnya pada jurusan pendidikan teknik elektro.

DAFTAR PUSTAKA

Complete Set of Solar System, http://www.tcmpsolar.com/set.html (Kamis, 00.30, 28 Juli 2012, depok). Indrasmara, Gagah, 2009, Perhitungan PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya) Lampu LED Bulb 7W Natural White, http://solarsuryaindonesia.com/product/lampu-led-bulb7w-natural-white (Kamis, 01.20, 28 Juli 2012, Depok). Panel Surya / Solar Panel, http://solarsuryaindonesia.com/panel-surya (Kamis, 00.35, 28 Juli 2012, Depok). Primantara, Agus, 1994, Teknik Tenaga Listrik Tebaga Surya, Malang, PPPGT VEDC Sejarah Solar Cell (Photovoltaic) , http://engelbertchristian.blogspot.com/2010/04/solar-cellpertama-kali-ditemukan-oleh.html (Rabu, 16.30, 27 Juli 2012, Depok) Sigalingging, Karmon. 1994, PLTSurya, Bandung, Tarsito Solar Controller, http://solarsuryaindonesia.com/product/vs6048n (Kamis, 01.35, 28 Juli 2012, Depok).