Anda di halaman 1dari 5

DERMATOGLIFI

A. Definisi
Dermatoglifi adalah gambaran sulur-sulur dermal yang paralel pada jari-jari tangan dan
kaki, serta telapak tangan, dan telapak kaki (Syahrum dkk., 1993). Dermatoglifi pada setiap
orang tidak mungkin persis sama, tetapi bersifat sangat stabil dan tidak berubah sepanjang
hidup kecuali bila terjadi kerusakan yang sangat parah sampai lapisan sub dermis (Ramelan,
1999; Hidayati dkk., 1980).
Gambaran salur-salur dermal ditentukan oleh banyak gen yang pengaruhnya saling
menambah dan mungkin beberapa diantaranya bersifat dominan dan tidak dipengaruhi oleh
faktor luar sesudah lahir, misalnya geografik, ekonomi, dan lain-lain (Rafiah dkk., 1980).
Sidik jari merupakan obyek yang menarik untuk diselidiki dan telah digunakan baik untuk
keperluan identifikasi, hubungan keturunan, maupun membantu diagnosis (Suryadi, 1999).

B. Sejarah
Sidik jari pertama kali digunakan oleh Henry Faulds sebagai alat identifikasi dalam
memecahkan masalah pembunuhan. Ia penemuannya pada Charles Darwin yang kemudian
meneruskannya pada Francais Galton. Galton kemudian menyatakn bahwa sidik jarik unik
untuk tiap individu.
Penelitian ilmiah dari gambaran garis kulit pada telapak tangan dan kaki mulanya
dilakukan oleh Joanes Evangelitan Purkinye pada tahun 1823. Sekitar tahun 1680-an
gambaran sidik jari sudah menarik perhatian ilmuan Grew, Midloo, dan Malpighius, yang
pertama kali mengklasifikasikan pola dermatoglifi adalah Purkinye, dengan klasifikasi 9 pola
dermatoglifi.
Pada Awalnya digunakan sebagai alat identifikasi seseorang karena :
1. Bentuk, ukuran dan struktur rinci dari sulur epidermis bervariasi pada setiap orang
2. Konfigurasi tidak berubah karena usia dan pengaruh lingkungan
3. Pola sulur dapat dikelompokan menjadi pola dasar.
Saat ini pola guratan-guratan sidik jari tidak hanya digunakan untuk mengidentifikasi
pelaku-pelaku kejahatan tetapi juga bermanfaat dalam bidang kedokteran klinik.

C. Indikasi
Pembentukan pola sangat kuat ditentukan secara genetik dan tidak dipengaruhi oleh
faktor luar sesudah lahir, sehingga para ilmuan mengembangkan dermatoglifi sebagai alat
dalam mendiagnosis penyakit genetik. Sidik yang diperoleh dari ujung-ujung jari, telapak
tangan, serta telapak kaki sering menunjukan pola abnormalitas yang khas pada kelainan
kromosom. Beberapa penyakit yang dapat diidentifikasi menggunakan dermatoglifi seperti
Sindroma Down.

D. Tujuan
Sebagai salah satu cara identifikasi penyakit yang berhubungan dengan kelainan genetik
karena pola sidik jari berkaitan kuat dengan kromosom. Selain itu dapat juga digunakan
untuk mengidentifikasi seseorang akibat sidik jari yang unik untuk tiap individu.

E. Cara Pemeriksaan
Sidik jari telah terbukti cukup akurat, aman, mudah dan nyaman untuk dipakai sebagai
identifikasi karena sifat yang dimiliki sidik jari antara lain :
a. Perennial nature, yaitu guratan-guratan pada sidik jari yang melekat pada kulit manusia
seumur hidup
b. Immutability, yaitu sidik jari seseorang tidak pernah berubah kecuali mendapatkan
kecelakaan yang serius
c. Individuality, pola sidik jari adalah unik dan berbeda untuk setiap orang (Elvayandri,
2002)

Pola ridge pada permukaan volar terbentuk dari orifisium kelenjar keringat yang
berukuran rata-rata 1 milimeter. Sidik jari tampak pertama pada minggu ke-14 kehamilan dan
berkembang ketika bulan ketiga kehamilan. Lingkungan fetus terbukti berpengaruh pada pola
sidik jari (Okajima, 1975). Hal itu terbukti dengan adanya perbedaan pola sidik jari tangan
kanan dan tangan kiri dan pada orang kembar hanya ada sedikit perbedaan. Modifikasi
lingkungan fetal dapat diinduksi substansi-substansi teratogenik. Walaupun ketika dilihat
secara mendetail pola sidik jari manusia satu berbeda dengan yang lain namun pola skala
besarnya memiliki beberapa persamaan dan dapat diidentifikasi dengan mudah. Berdasarkan

klasifikasi, pola sidik jari dapat dinyatakan secara umum ke dalam bentuk arch (garis
melengkung), loop (garis melingkar), dan whorl (garis memutar). Beberapa keganjilan dan
lipatan fleksi pada sidik jari ditemukan dalam berbagai sindrom klinik yang disebabkan
karena abnormalitas genetik dan obat-obatan teratogenik (Naffah, 1977).

Pola sidik jari (gambar 1) dapat diperiksa secara langsung dan cara untuk
mendapatkannya dengan mudah adalah dengan mencelupkan tangan ke dalam genangan tinta
kemudian ditempelkan di atas kertas. Pola sidik jari terdiri dari baris-baris milimeter selebar
setengah milimeter dari kelenjar keringat dan terbentuk pada awal kehidupan sekitar 10
minggu kehamilan. Pola yang kompleks ini terdiri atas dua pola utama yang disebut loop dan
triradius. Loop dibentuk saat arah alur paralel membelok 180 derajat ketika masuk dan keluar
pada sisi jari yang sama dan penamaannya sesuai dengan arahnya. Jika mengarah ke tulang
radius dinamakan tipe radial, jika mengarah ke tulang ulna dinamakan tipe ulnar. Triradius

merupakan titik pusat dari bentuk segitiga yang menyebar membentuk sulur-sulur di jari
tangan dan kaki, serta di telapak tangan dan kaki. Pancaran inilah yang mempunyai arti klinis
karena spesifik untuk tiap-tiap orang. Triradius di jari 2,3,4,5 dinamakan dengan abjad
a,b,c,d. Triradius penting lainnya dinamakan t, terdapat di regio hipotenar yang juga
mampunyai arti klinik. Mekanisme terbentuknya pola ini belum diketahui secara pasti
(Penrose, 1968).
Triradius selalu ditemukan pada sisi radial dari ulnar loop dan sebaliknya. Dua loop yang
saling berlawanan dapat membentuk whorl (garis memutar) yang variasinya dapat menjadi
bentuk spiral, cincin konsentris (elips), loop yang saling bersambungan maupun membentuk
celah dalam loop. Ada dua triradius yang berhubungan dengan whorl, satu di tiap-tiap sisi
jari. Saat tidak ada pola yang tampak, bidang dari garis paralelnya tersebut disebut bidang
terbuka. Jika ada garis yang menunjukkan kurvatura kecil, susunannya dapat membentuk
arch. Jika konfigurasinya membentuk arch (garis melengkung) maka tidak ada pola triradius
di sidik jarinya, tapi jika polanya tented arch maka pola triradiusnya ditemukan di bawah tent
yang dibentuk oleh garis melingkar yang tegas (Naffah, 1977; Graham dan Brown, 2005).

Pada telapak tangan (gambar 2 dan 3) biasanya ditemukan 5 triradius, 4 dari jari 2 sampai
5 yang disebut a,b,c,d atau triradius digital, dan satu dekat dengan aksis tulang metacarpal

yang keempat yang paling sering pada bagian akhir proksimal dekat dengan pergelangan
tangan, yang disebut triradius aksila atau t. Triradius digital memiliki dua pancaran yang
saling menutupi dasar dari masingmasing jari dan satu pancaran proksimal berasal dari batasbatas telapak tangan. Garis ini disebut garis utama (A,B,C,D ) dan arahnya kadang-kadang
memiliki arti secara klinis maupun antropologis yang signifikan. Untuk menunjukkan posisi
dari jalan keluar garis utama, batas-batas telapak tangan dibagi menjadi 13 regio, dinomori 1
sampai dengan 13. Pola yang benar adalah jika loop dan whorl dapat ditemukan di tiap-tiap
lima area telapak tangan antara lain hipothenar, thenar, area interdigital kedua, ketiga, dan
keempat. Gambaran topografis dari pola itu ditambah dengan pengukurannya secara metrical
berguna untuk investigasi secara antropologis dan medis. Total jumlah sulur pada jari tangan
atau TRC (Total Ridge Count) diperoleh dengan menghitung jumlah sulur masing-masing
jari yang disilangi oleh garis lurus yang ditarik dari triradius ke pusat atau inti pola yang
berdekatan kemudian menghitung totalnya untuk 10 jari. Whorl ada dua, yang terbesar yang
dicatat. Pattern Intensity Index (PII) jari diperoleh dengan menghitung total triradius dari
sepuluh jari. PII telapak tangan dipastikan dengan menghitung jumlah loop pada 5 area
telapak tangan. Whorl dianggap sebagai 2 loop (Naffah, 1977).
Distribusi dermatoglifi berbeda oleh jenis kelamin maupun ras. Pria memiliki lebih
banyak pola whorl daripada wanita dan wanita memiliki pola arch yang lebih sederhana dari
pria (Jones, 1993). Pola guratan-guratan sidik jari tidak hanya bermanfaat untuk identifikasi
tetapi juga bisa bermanfaat untuk menemukan adanya abnormalitas dermatoglifi yang khas
yang seringkali berhubungan dengan banyak kelainan kromosom (Graham dan Brown,
2005).

F. Interpretasi