Anda di halaman 1dari 10

THE STRATEGY CONCEPT 1 : FIVE PS FOR STRATEGY

Henry Mintzberg
Sifat manusia menekankan pada definisi untuk setiap konsep. Bidang manajemen
strategis tidak mampu untuk bergantung pada definisi tunggal strategi; memang kata telah
lama digunakan secara implisit dengan cara yang berbeda bahkan jika itu secara tradisional
telah didefinisikan secara resmi hanya satu. Pengakuan eksplisit beberapa definisi dapat
membantu para praktisi dan peneliti untuk manuver melalui medan yang sulit ini. Dengan
demikian, artikel ini menyajikan lima definisi strategi-sebagai rencana, taktik, pattem, posisi,
dan perspektif dan mempertimbangkan beberapa hubungan timbal balik mereka.
Strategi sebagai Rencana
Untuk hampir semua orang yang Anda sayangi bertanya, strategi adalah rencana
semacam tentu saja sadar dimaksudkan tindakan, pedoman (atau set pedoman) untuk
menangani situasi. Seorang anak memiliki "strategi" untuk mendapatkan lebih dari pagar,
sebuah perusahaan memiliki satu untuk menangkap pasar. Dengan definisi ini, strategi
memiliki dua karakteristik penting: mereka dilakukan di muka tindakan yang mereka
terapkan, dan mereka dikembangkan secara sadar dan sengaja. (Mereka mungkin, di samping
itu, dinyatakan secara eksplisit, kadang-kadang dalam dokumen resmi yang dikenal sebagai
"rencana" meskipun tidak perlu diambil di sini sebagai kondisi yang diperlukan untuk
"strategi sebagai rencana.") Untuk Drucker, strategi adalah "tindakan yang disengaja" ';
Moore "desain untuk tindakan," pada dasarnya, "konsepsi sebelumnya aksi" 'Sejumlah
detinitions dalam berbagai bidang memperkuat pandangan ini, misalnya:

di militar : Strategi berkaitan dengan rakit [ing] rencana perang .. shap [ing]
kampanye individu dan dalam ini, decid [ing] pada keterlibatan individu, "

Teori Game: Strategi adalah rencana yang lengkap: rencana yang menentukan apa
pilihan [pemain] akan membuat dalam setiap situasi yang mungkin. "'

dalam manajemen: "Strategi adalah terpadu, komprehensif, dan terpadu


merencanakan _. . dirancang untuk memastikan bahwa tujuan dasar perusahaan dapat
dicapai. "

dan dalam kamus: strategi (antara lain) "rencana, metode, atau serangkaian manuver
atau siasat untuk mendapatkan tujuan tertentu atau hasil, "

Sebagai rencana, strategi mungkin umum atau mereka dapat spesifik. Ada satu
penggunaan kata dalam arti tertentu yang harus diidentifikasi di sini. Sebagai rencana,
strategi bisa menjadi taktik, juga, benar-benar hanya tertentu '"maneuvcr" dimaksudkan untuk
mengecoh lawan atau pesaing. Anak itu dapat menggunakan pagar sebagai taktik untuk
menarik pengganggu ke dalam halaman rumahnya, di mana dia Dobemian Pincher menunggu
penyusup. Demikian juga, sebuah perusahaan dapat mengancam untuk memperluas kapasitas
pabrik untuk mencegah pesaing dari membangun pabrik baru. Di sini strategi real (sebagai
rencana, yaitu, maksud sebenarnya) adalah ancaman, bukan ekspansi itu sendiri, dan dengan
demikian merupakan tipuan.
Pada kenyataannya, ada literatur yang berkembang di bidang manajemen strategis,
serta pada proses umum tawar-menawar, bahwa strategi views cara ini dan begitu
memfokuskan perhatian pada aspek yang paling dinamis dan kompetitif. Misalnya, dalam

buku populer, Strategi Kompetitif, Porter mencurahkan satu bab untuk "sinyal pasar"
(termasuk diskusi tentang dampak mengumumkan bergerak, penggunaan "merek berkelahi,"
dan penggunaan ancaman jas antitmst swasta) dan lain untuk "Moves Kompetitif" (termasuk
tindakan untuk mendahului respon kompetitif). ' Demikian juga dalam buku berikutnya nya,
Kompetitif Advanmge, ada bab tentang "Strategi Bertahan" yang membahas berbagai ploys
untuk mengurangi kemungkinan pembalasan pesaing (atau meningkatkan persepsi Anda
sendiri). "Dan Schelling mencurahkan banyak bukunya yang terkenal , Strategi Konflik,
dengan topik ploys untuk mengecoh saingan dalam situasi kompetitif atau tawar-menawar. "
Strategi sebagai Pola
Tapi jika strategi dapat dimaksudkan (baik sebagai rencana atau taktik umum), pasti
mereka juga dapat direalisasikan, Dengan kata lain, mendefinisikan strategi sebagai rencana
tidak cukup; kami juga membutuhkan definisi yang meliputi perilaku yang dihasilkan
demikian definisi ketiga diusulkan: Strategi adalah pola-khususnya, pattem dalam aliran
tindakan, ' Dengan definisi ini, ketika Picasso dicat biru untuk sementara waktu, itu strategi ,
hanya seperti perilaku Ford Motor Company ketika Henry Ford menawarkan Model T-nya
hanya dalam warna hitam. Dengan kata lain, menurut definisi ini, strategi adalah konsistensi
dalam perilaku, maupun tidak dimaksudkan. ,
Hal ini mungkin terdengar seperti definisi aneh untuk sebuah kata yang telah begitu terikat
dengan kehendak bebas ("strategos" dalam bahasa Yunani, seni tentara umum "). Tapi
faktanya adalah bahwa sementara hampir tidak ada orang mendefinisikan strategi dalam cara,
"banyak orang tampaknya pada satu waktu atau lain untuk jadi gunakan. Pertimbangkan
kutipan ini FOMI seorang eksekutif bisnis:
Secara bertahap pendekatan sukses bergabung menjadi pola tindakan yang menjadi
strategi kami. Kita tentu tidak memiliki strategi menyeluruh tentang hal ini. "
Komentar ini tidak konsisten hanya jika kita membatasi diri untuk satu definisi
strategi: apa orang ini tampaknya mengatakan bahwa perusahaannya memiliki strategi
sebagai pola, tetapi bukan sebagai rencana. Atau pertimbangkan komentar ini di Business
Week pada ajoint venture antara General Motors dan Toyota:
The tentatif Toyota kesepakatan mungkin paling penting karena merupakan contoh
lain bagaimana strategi GM bermuara pada melakukan sedikit ot 'segalanya sampai
pasar memutuskan di mana ia akan pergi. "
Sebuah joumalist telah disimpulkan sebuah pattem dalam perilaku korporasi, dan diberi label
itu strategi.
Intinya adalah bahwa setiap kali wartawan mengaitkan strategi untuk perusahaan atau
untuk sktor, dan setiap kali seorang manajer melakukan hal yang sama untuk pesaing atau
bahkan dengan manajemen senior perusahaan sendiri, mereka secara implisit mendefinisikan
strategi sebagai pattem di Tindakan-yaitu, menyimpulkan konsistensi dalam perilaku dan
pelabelan itu strategi. Mereka mungkin, tentu saja, pergi lebih jauh dan menyalahkan niat
untuk itu konsistensi-yaitu, menganggap ada rencana di balik pattem tersebut. Tapi itu
asumsi, yang mungkin terbukti palsu. Dengan demikian, dennitions strategi sebagai rencana
dan pola dapat cukup independen satu sama lain: rencana mungkin tidak terwujud, sementara
pola dapat muncul tanpa prasangka. Mengutip Hume, strategi mungkin timbul dari tindakan

manusia tetapi tidak desain manusia. "Jika kita label strategi definisi dimaksudkan pertama
dan strategi menyadari kedua, seperti yang ditunjukkan pada Gambar l, maka kita dapat
membedakan strategi yang disengaja, di mana niat yang ada sebelumnya direalisasikan , dari
strategi muncul, di mana pola-pola yang dikembangkan dengan tidak adanya niat, atau
meskipun mereka (yang pergi belum direalisasi).
Strategi Tentang Apa? Pelabelan strategi sebagai rencana atau pola-pola masih menimbulkan satu pertanyaan
dasar: strategi apa? Banyak penulis menanggapi dengan membahas penyebaran sumber daya
(misalnya, Chandler, di salah satu definisi paling dikenal '), tapi pertanyaannya tetap: mana
sumber daya dan untuk tujuan apa? Tentara mungkin berencana untuk mengurangi jumlah
paku di sepatu nya, atau korporasi dapat mewujudkan pattem pemasaran produk hanya dicat
hitam, tapi ini tidak memenuhi tinggi label "strategi" yang Atau apakah mereka? Sebagai
Firman telah diwariskan dari militer, "strategi" mengacu pada hal-hal penting, "taktik" untuk
rincian (lebih fomtally, "taktik mengajarkan penggunaan angkatan bersenjata di pertunangan,
strategi penggunaan keterlibatan untuk objek perang "") Kuku di sepatu, warna mobil.. ini
adalah detail tentu Masalahnya adalah bahwa dalam rincian retrospeksi kadang-kadang dapat
membuktikan 'strategis. "Bahkan di militer:" Untuk menginginkan Nail sebuah, sepatu itu
hilang ; karena ingin sepatu kuda hilang _ _ _ "dan sebagainya melalui

pengendara dan umum untuk pertempuran, "semua karena ingin Perawatan tentang Nail
Horseshoe." "'Memang salah satu alasan Henry Ford kalah perang dengan General Motors
adalah bahwa ia menolak untuk melukis apa pun mobil, tapi hitam. Rumelt mencatat bahwa
"strategi satu orang adalah orang lain taktik-bahwa apa yang strategis tergantung pada di

mana Anda duduk." ' Hal ini juga tergantung pada ketika Anda duduk: apa yang tampaknya
taktis hari ini mungkin membuktikan besok strategis Intinya adalah bahwa hal-perbedaan bisa
sewenang-wenang dan menyesatkan , bahwa label tidak boleh digunakan untuk menyiratkan
bahwa beberapa masalah yang pasti lebih penting daripada yang lain. Ada kalanya membayar
untuk mengatur rincian dan membiarkan strategi muncul untuk diri mereka sendiri. Dengan
demikian, ada alasan yang baik untuk membuang kata "taktik" sama sekali dan hanya
mengacu pada isu-isu sebagai lebih atau kurang "strategis," dengan kata lain, kurang lebih
"penting" dalam beberapa konteks, apakah sebagaimana dimaksud sebelum bertindak atau
menyadari setelah . "Oleh karena itu, jawaban atas pertanyaan, strategi apa, adalah:
berpotensi tentang apa pun. Tentang produk dan proses, pelanggan dan masyarakat, tanggung
jawab sosial dan kepentingan diri, kontrol dan warna,
Dua aspek isi strategi harus, bagaimanapun, harus dipilih karena mereka ini sangat
penting dan, sesuai, memainkan peran utama dalam literatur.
Strategi sebagai Posisi
Definisi keempat adalah bahwa strategi adalah posisi-khusus, sarana mencari sebuah
organisasi dalam apa organisasi teori suka menyebutnya sebuah "lingkungan." Dengan
definisi ini, strategi menjadi mediasi paksa atau "match," menurut Hofer dan Schendeli 'antara organisasi dan lingkungan, yaitu antara internal dan konteks extemal. Secara ekologis,
strategi menjadi "niche"; dalam hal ekonomi, tempat yang menghasilkan "sewa" (yaitu
"kembali ke [menjadi] di tempat 'unik'" "); dalam hal manajemen, secara resmi, produk-pasar
"domain," "tempat di lingkungan di mana sumber daya terkonsentrasi (memimpin McNichols
menyebutnya" strategi root "").
Perhatikan bahwa definisi ini strategi dapat kompatibel dengan salah satu (atau
semua) dari yang sebelumnya: posisi dapat terpilih dan bercita-cita untuk melalui rencana
(atau taktik) dan / atau dapat dicapai, mungkin bahkan menemukan, melalui pola perilaku
("konsep strategi tidak perlu terikat dengan perencanaan rasional atau bahkan sadar asumsi
pengambilan keputusan. Strategi pada dasarnya adalah sebuah gagasan deskriptif yang
mencakup pilihan organisasi niche dan aturan keputusan utama. _ _ untuk mengatasi niche
yang" ").
Dalam pandangan militer dan teori permainan strategi, umumnya digunakan dalam
konteks apa yang disebut "dua orang permainan," lebih dikenal dalam bisnis karena
persaingan head-on (di mana ploys terutama umum). Definisi strategi sebagai posisi, namun,
secara implisit memungkinkan kita untuk membuka konsep, apa yang disebut permainan norang (yaitu, banyak pemain), dan seterusnya. Dengan kata lain, sementara posisi selalu dapat
didefinisikan sehubungan dengan pesaing tunggal (secara harfiah sehingga di militer, di mana
posisi menjadi lokasi pertempuran), dapat juga dipertimbangkan dalam konteks sejumlah
pesaing atau hanya sehubungan dengan pasar atau lingkungan pada umumnya. "Sejak
kompetisi head-on bukanlah kasus biasa di bisnis, teori manajemen umumnya difokuskan
pada situasi n-orang, meskipun mereka cenderung untuk mempertahankan gagasan
persaingan ekonomi." Tapi strategi sebagai posisi dapat melampaui kompetisi juga, ekonomi
dan sebaliknya. Memang, apa arti dari kata "niche" tapi posisi yang ditempati untuk
menghindari persaingan.
Dengan demikian, kita bisa bergerak dari definisi yang digunakan oleh General
Ulysses Grant dalam tahun 1860-an, "Strategi [adalah] penyebaran seseorang sumber daya

dengan cara yang paling mungkin untuk mengalahkan musuh," dengan yang Profesor Rumelt
pada 1980-an, " Strategi menciptakan situasi untuk keuntungan ekonomi dan menemukan
cara untuk mempertahankan themf "yaitu, posisi yang layak, maupun tidak langsung
kompetitif.
Astley dan Fombrun, pada kenyataannya, mengambil langkah logis berikutnya
dengan memperkenalkan gagasan kolektif '"strategi, yaitu strategi yang ditempuh untuk
meningkatkan kerjasama antara organisasi, bahkan calon pesaing (setara dalam biologi untuk
hewan menggiring bersama untuk perlindungan" seperti strategi dapat berkisar "dari
pengaturan informal dan diskusi untuk perangkat formal seperti saling direktorat, usaha
patungan, dan merger." "" Sebenarnya, dilihat dari sudut yang sedikit berbeda, ini kadangkadang dapat digambarkan sebagai strategi politik, yaitu strategi untuk menumbangkan
kekuatan yang sah kompetisi.
Strategi sebagai Perspektif
Sedangkan definisi keempat strategi terlihat, mencari untuk menemukan organisasi
dalam lingkungan eksternal, kelima terlihat di dalam organisasi, memang di dalam kepala
ahli strategi kolektif. Di sini, strategi adalah perspektif, isinya terdiri bukan hanya dari posisi
yang dipilih, tetapi dari cara tertanam dan melihat dunia ini. Beberapa organisasi, misalnya,
penentu kecepatan agresif, menciptakan teknologi baru dan mengeksploitasi pasar baru;
orang lain memandang dunia sebagai set dan stabil, sehingga duduk kembali di pasar lama
didirikan dan membangun kerang pelindung di sekitar dirinya, lebih mengandalkan pengaruh
politik dari efisiensi ekonomi Ada organisasi yang mendukung pemasaran dan membangun
seluruh ideologi sekitar yang (IBM); orang lain memperlakukan rekayasa dengan cara ini
(Hewlett-Packard); dan kemudian ada orang-orang yang berkonsentrasi pada efisiensi
produktif belaka (a McDonald`s).
Strategi dalam hal ini adalah untuk organisasi apa kepribadian adalah individu.
Memang, salah satu penulis paling awal dan paling berpengaruh pada strategi (setidaknya
ide-idenya telah tercermin dalam tulisan-tulisan yang lebih populer) wasPhilip Selznick, yang
menulis tentang "karakter" dari sebuah organisasi-berbeda dan terintegrasi 'komitmen untuk
cara akting dan menanggapi "busur yang dibangun tepat ke dalamnya," Berbagai konsep dari
bidang lain juga menangkap gagasan ini: psikolog merujuk pada kerangka individu mental,
struktur kognitif, dan berbagai ekspresi lainnya untuk "pola yang relatif tixed untuk
mengalami [yang] dunia ""; antropolog merujuk pada `budaya" masyarakat dan sosiolog ke
"ideologi", teori militer menulis dari "strategi besar" tentara; Sementara teori manajemen
telah menggunakan istilah seperti "teori bisnis" dan 'kekuatan pendorong ""; ilmuwan
perilaku yang telah membaca Kuhn "pada filsafat ilmu mengacu pada" paradigma "dari
komunitas ulama, dan Jerman mungkin merebutnya terbaik dengan kata-kata mereka
"Weltanschauung," harfiah "pandangan dunia", yang berarti intuisi kolektif tentang
bagaimana dunia bekerja.
Definisi kelima ini menunjukkan di atas semua strategi yang konsep. Ini memiliki
satu implikasi penting, yaitu bahwa semua strategi adalah abstraksi yang hanya ada dalam
pikiran tertarik pihak-orang yang mengejar mereka, dipengaruhi oleh pengejaran itu, atau
peduli untuk mengamati orang lain melakukannya, Penting untuk diingat bahwa tidak adaseorangpun yang pernah melihat strategi atau menyentuh satu; setiap strategi adalah
penemuan, sebuah iigment imajinasi someonc, baik dipahami sebagai niat untuk mengatur
perilaku sebelum terjadi atau disimpulkan sebagai pola-pola untuk menggambarkan perilaku

yang telah terjadi. Apa kunci penting tentang definisi kelima ini, bagaimanapun, adalah
bahwa perspektif ini dipakai bersama. Seperti tersirat dalam kata-kata Weltanschauung,
budaya, dan ideologi (terhadap masyarakat) atau paradigma (terhadap komunitas ulama),
tetapi tidak kepribadian kata, strategi adalah perspektif bersama oleh anggota organisasi,
melalui mereka niat andlor oleh tindakan mereka. Akibatnya, ketika kita berbicara tentang
strategi dalam konteks ini, kita memasuki alam pikiran kolektif-individu disatukan oleh
pemikiran dan / atau perilaku umum. Masalah utama dalam studi strategi fom-tasi menjadi,
oleh karena itu, cara membaca pikiran kolektif untuk memahami bagaimana niat menyebar
melalui sistem yang disebut organisasi untuk menjadi bersama dan bagaimana tindakan
datang untuk dilaksanakan secara konsisten namun kolektif.
Interrelating Ps
Seperti yang disarankan di atas, strategi sebagai posisi dan perspektif dapat
kompatibel dengan strategi sebagai rencana dan / atau pattem. Tapi, pada kenyataannya,
hubungan antara definisi yang berbeda dapat lebih terlibat dari itu. Sebagai contoh, sementara
sebagian orang menganggap perspektif untuk menjadi rencana (Lapierre menulis strategi
sebagai "mimpi mencari realitas" '; musim panas, lebih dgn biasa saja, sebagai
komprehensif, holistik, gestalt, visi logis dari beberapa keselarasan masa depan ""), lain
menggambarkannya sebagai menimbulkan rencana (misalnya, karena posisi dan / atau polapola dalam beberapa jenis hirarki implisit). Hal ini ditunjukkan pada Gambar 2a, demikian,
Majone menulis tentang "prinsip-prinsip dasar, komitmen, dan norma-norma" yang
membentuk "inti kebijakan," sementara "rencana, program, dan keputusan" berfungsi sebagai
"sabuk pelindung." "'Demikian juga, Hedberg dan Jonsson mengklaim bahwa strategi, di
mana mereka berarti "lebih atau kurang baik set terpadu ide dan konstruksi" (dalam istilah
kita, perspektif) adalah "penyebab yang aliran cetakan keputusan menjadi pola-pola. '" ini
mirip dengan Tregoe dan Zimmerman yang menentukan strategi sebagai "visi diarahkan" - ".
kerangka yang membimbing orang-orang pilihan yang detennine sifat dan arah organisasi"
'Catatan di kedua dan ketiga dari kutipan tersebut bahwa, tegasnya, hirarki dapat
melewatkan langkah, dengan perspektif mendiktekan pattem, tidak harus melalui rencana
formal dimaksudkan.
Perhatikan contoh Honda Company, yang telah dijelaskan dalam satu laporan
konsultan yang dipublikasikan "sebagai parlaying perspektif tertentu (menjadi low cost
producer, berusaha untuk menyerang pasar baru dengan cara agresif) ke dalam rencana,
dalam bentuk dimaksudkan posisi (untuk menangkap pasar sepeda motor tradisional di
Amerika Serikat dan membuat yang baru untuk sepeda motor keluarga kecil), yang pada
gilirannya diwujudkan melalui serangkaian terpadu pola-pola (berbaris distributor,
mengembangkan kampanye iklan yang tepat "Anda bertemu yang paling menyenangkan
orang pada Honda, "dll). Semua ini sesuai dengan pandangan preskriptif konvensional
bagaimana snategies seharusnya bisa dibuat.

Tapi melihat lebih dekat pada Honda perilaku aktual menunjukkan cerita yang sangat
berbeda: ia tidak pergi ke Amerika dengan tujuan utama menjual kecil, sepeda motor
keluarga sama sekali; lebih tepatnya, perusahaan tampaknya jatuh ke dalam pasar yang
hampir tidak sengaja. "Tapi begitu jelas bagi para eksekutif Honda bahwa mereka telah
berkelana ke posisi strategis yang menguntungkan seperti itu, yang mungkin menjadi rencana
mereka. Dengan kata lain, strategi mereka muncul, langkah demi langkah, tapi setelah diakui,
dibuat disengaja. Honda, jika Anda suka, mengembangkan niatnya melalui tindakannya, cara
lain untuk mengatakan bahwa pattem membangkitkan rencana. Hal ini ditunjukkan pada
Gambar 2b.
Tentu saja, perspektif strategis secara keseluruhan (Way Honda melakukan sesuatu)
tampaknya telah underlaid semua ini, seperti yang ditunjukkan pada gambar juga. Tapi kita
mungkin masih bertanya bagaimana perspektif yang muncul di tempat pertama. Jawabannya
tampaknya adalah bahwa itu melakukannya dengan cara yang sama, melalui pengalaman
sebelumnya: organisasi mencoba berbagai hal dalam beberapa tahun fomiative dan secara
bertahap konsolidasi perspektif sekitar apa yang berhasil "Dengan kata lain, organisasi akan
muncul untuk mengembangkan" karakter "-. sebanyak orang mengembangkan kepribadiandengan berinteraksi dengan dunia karena mereka menemukannya melalui penggunaan
keterampilan bawaan mereka dan kecenderungan alami. Dengan demikian pattem dapat
menimbulkan toperspective juga, seperti yang ditunjukkan pada Gambar Ze. Jadi dapat
posisi. Diskusi Saksi Perrow tentang THC "wol pria" dan "pria sutra" perdagangan tekstil,
orang-orang yang mengembangkan dedikasi hampir agama untuk serat yang mereka hasilkan.
"Tidak peduli bagaimana mereka muncul, namun, ada alasan untuk percaya bahwa sementara
rencana dan posisi mungkin dia dibuang, perspektif yang berubah. "Dengan kata lain, setelah
mereka ditetapkan, perspektif menjadi sulit untuk berubah. Memang, perspektif mungkin
menjadi begitu tertanam dalam perilaku organisasi yang keyakinan terkait dapat menjadi
bawah sadar dalam pikiran anggotanya. Ketika itu terjadi, perspektif bisa datang untuk
melihat lebih seperti pola daripada seperti rencana dengan kata lain, dapat ditemukan lebih
dalam konsistensi perilaku daripada di artikulasi niat. Tentu saja, jika perspektif kekal, maka
perubahan dalam rencana dan posisi sulit kecuali kompatibel dengan perspektif yang ada,
Seperti ditunjukkan dalam Gambar Zd, organisasi dapat bergeser dengan mudah dari Posisi A
ke Posisi B tetapi tidak untuk Posisi X. Dalam hal ini, menarik untuk mengambil kasus Telur
Mcl \ / Iuffin. Apakah produk ini ketika baru-sarapan Amerika dalam perubahan strategis
bunfa untuk rantai makanan cepat saji McDonald? Diajukan dalam kelas MBA, ini
menggemparkan dunia (atau setidaknya perut menghancurkan) pertanyaan pasti
membangkitkan perdebatan sengit. Para pendukung (biasanya orang bersimpati kepada
makanan cepat saji) berpendapat bahwa tentu saja itu: itu membawa McDonald ke pasar baru,
THC sarapan satu, memperluas penggunaan fasilitas yang ada. Oppo ~ komponen-membalas
bahwa ini adalah omong kosong, tidak ada yang berubah tapi beberapa bahan: ini adalah pap
lama yang sama dalam paket baru. Kedua belah pihak, tentu saja, benar-dan salah. Ini hanya
tergantung pada bagaimana Anda mendefinisikan strategi. Posisi berubah; perspektif tetap
sama. Memang-dan ini adalah titik posisi dapat diubah dengan mudah karena kompatibel
dengan perspektif yang ada. Egg McMuffin adalah murni McDonald, tidak hanya dalam
produk dan paket, tetapi juga dalam produksi dan propagasi. Tapi bayangkan achange posisi
di McDonald yang akan membutuhkan perubahan perspektif-mengatakan, untuk
memperkenalkan lilin makan dengan layanan pribadi (Anda McDuckling al`Orangc dimasak

sesuai permintaan) untuk menangkap pasar larut malam. Kita tidak perlu mengatakan lebih,
kecuali mungkin untuk label ini "sindrom Egg McMuffin,"

Kebutuhan Eklektisisme pada Definisi


Sementara berbagai hubungan yang ada di antara definisi yang berbeda, tidak ada satu
hubungan, maupun definisi tunggal dalam hal ini, lebih diutamakan daripada yang lain.
Dalam beberapa hal, definisi tersebut bersaing (dalam bahwa mereka dapat menggantikan
satu sama lain), tapi dengan cara yang mungkin lebih penting, mereka melengkapi, Tidak
semua rencana menjadi pola-pola atau semua pola yang berkembang direncanakan; beberapa
ploys kurang dari posisi, sedangkan strategi lain yang lebih daripada posisi namun kurang
dari perspektif. Setiap definisi menambahkan elemen penting untuk pemahaman kita tentang
strategi, memang mendorong kita untuk menjawab pertanyaan mendasar tentang organisasi
pada umumnya.
Sebagai rencana, strategi berkaitan dengan bagaimana para pemimpin mencoba
untuk menetapkan arah untuk organisasi, untuk mengatur mereka pada program yang telah
ditentukan tindakan. Strategi sebagai rencana juga menimbulkan masalah mendasar dari niat
kognisi-bagaimana dikandung dalam otak manusia di tempat pertama, memang, apa niat
benar-benar berarti. Apakah kita, misalnya, untuk mengambil laporan dari niat pada nilai
nominal? Apakah orang-orang selalu mengatakan apa yang mereka maksud, atau berarti apa
yang mereka katakan? Strategi yang nyata sebagai ploys dapat dinyatakan hanya untuk
menipu pesaing; kadang-kadang, bagaimanapun, mereka yang menyatakan mereka menipu
diri mereka sendiri. Dengan demikian, jalan menuju neraka dalam mengadakan dapat diaspal
dengan mereka yang mengambil semua niat dinyatakan sebesar nilai nominal. Dalam
mempelajari strategi sebagai rencana, kita harus entah bagaimana masuk ke dalam pikiran
ahli strategi, untuk mencari tahu apa yang sebenarnya dimaksudkan.
Sebagai taktik, strategi membawa kita ke dalam wilayah kompetisi langsung, di
mana ancaman dan feints dan berbagai manuver lain yang digunakan untuk mendapatkan
keuntungan. Ini menempatkan proses pembentukan strategi dalam pengaturan yang paling
dinamis, dengan bergerak memprovokasi countermoves dan sebagainya. Namun ironisnya,
strategi itu sendiri adalah sebuah konsep yang berakar tidak dalam perubahan tetapi dalam
stabilitas dalam rencana set dan pola-pola yang ditetapkan, Lalu bagaimana mendamaikan
pengertian dinamis strategi sebagai taktik dengan yang statis strategi sebagai pattem dan
bentuk lain dari rencana?
Sebagai pattem, strategi memfokuskan pada tindakan, mengingatkan kita bahwa
konsep ini satu kosong jika tidak mengambil perilaku ke rekening. Strategi sebagai pattem
juga memperkenalkan fenomena lain yang penting dalam organisasi, bahwa konvergensi,
pencapaian konsistensi dalam perilaku. Bagaimana bentuk konsistensi ini, di mana asalnya?
Strategi Realisasi merupakan cara penting terjadinya hamil dan menggambarkan arah THC
sebenarnya dikejar oleh organisasi, dan bila dianggap bersama strategi sebagai rencana,
mendorong kita untuk mempertimbangkan gagasan bahwa strategi dapat muncul serta dengan
sengaja dikenakan.
Sebagai posisi, strategi mendorong kita untuk melihat organisasi dalam konteks,
khususnya di lingkungan-bagaimana kompetitif mereka mereka HND tions posi mereka dan

melindungi mereka dalam rangka memenuhi persaingan, menghindarinya, atau


menumbangkan itu. Hal ini memungkinkan kita untuk memikirkan organisasi secara
ekologis, seperti organisme dalam relung yang berjuang untuk bertahan hidup di dunia
permusuhan dan ketidakpastian serta simbiosis. Berapa banyak pilihan yang organisasi
miliki, seberapa banyak ruang untuk manuver?
Dan akhirnya sebagai perspektif, strategi menimbulkan pertanyaan menarik tentang
niat dan perilaku dalam konteks kolektif, Jika kita mendefinisikan organisasi sebagai
tindakan kolektif dalam mengejar misi umum (cara mewah untuk mengatakan bahwa
sekelompok orang di bawah umum label-apakah IBM atau PBB atau Toko-entah bagaimana
Luigi`s Tubuh menemukan cara untuk bekerja sama dalam produksi barang dan jasa
tertentu), maka strategi sebagai perspektif memfokuskan perhatian kita pada refleksi dan
tindakan tersebut yang collectivity- bagaimana niat menyebar melalui sekelompok orang
untuk menjadi bersama sebagai norma dan nilai-nilai, dan bagaimana pola-pola perilaku
menjadi sangat tertanam dalam kelompok. Pada akhirnya, itu adalah pandangan ini strategi
yang menawarkan kita harapan terbaik datang untuk mengatasi dengan isu yang paling
menarik dari semua, bahwa dari "pikiran organisasi."
Dengan demikian, strategi tidak hanya gagasan tentang bagaimana untuk menangani
dengan musuh atau satu set 'pesaing atau pasar, seperti yang dirawat di begitu banyak
literatur dan dalam penggunaan populer, ia juga membawa kita ke beberapa yang paling
masalah-masalah mendasar tentang organisasi sebagai instrumen untuk persepsi kolektif dan
tindakan,
Untuk menyimpulkan, banyak kebingungan dalam hal ini diselenggarakan berasal
dari penggunaan kontradiktif dan tidak jelas dari strategi jangka, seperti yang kita lihat pada
sindrom Egg Muffin. Dengan memberi penjelasan dan menggunakan definisi hidup, kita
mungkin dapat menghilangkan kebingungan ini, dan dengan demikian memperkaya
kemampuan kita untuk memahami dan mengelola proses yang membentuk strategi.