Anda di halaman 1dari 94

i

DESKRIPSI PROFIL TANAH


DI LAPANGAN

Oleh:

Dr. Ir. M. Luthfi Rayes, MSc

Unit Penerbitan
Fakultas Pertanian
Universitas Brawijaya

ii

Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Kutipan Pasal 44:


Sanksi pelanggaran Undang-Udang Hak Cipta No 12 tahun 1997 tentang perubahan atas Undang-Undang No. 6
tahun 1982 tentang Hak Cipta sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang No 7 tahun 1987.
1. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau mermperbanyak suatu ciptaan atau
memberi izin untuk itu, dipidana dengan pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling
banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah)
2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan atau menjual kepada umum suatu
ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), dipidana dengan
pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta
rupiah).

iii

Judul
Penyusun
Perancang Sampul
Penerbit
Cetakan I

:
:
:
:
:

Deskripsi Profil Tanah di Lapangan


Dr. Ir. M. Luthfi Rayes, MSc
Bayu Rizaldhan R.
Unit Penerbitan Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya
Malang, 2006

Dilarang mengutip, memperbanyak dan menerjemahkan sebagian atau seluruh isi buku tanpa izin
tertulis dari penerbit.

Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang

Perpustakaan Nasional : Katalog Dalam Terbitan (KDT)


Rayes, M.L
Deskripsi Profil Tanah di Lapangan
X + 132 hal
Bibliografi:
ISBN

iv

Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

KATA PENGANTAR

Buku Deskripsi Profil Tanah di Lapangan ini disusun untuk menuntun mahasiswa
serta mereka-mereka yang berprofesi sebagai penyurvei tanah agar dapat melakukan deskripsi
tanah dengan baik dan akurat sesuai dengan ketentuan yang ada. Deskripsi tanah yang benar
merupakan langkah awal dalam mengklasifikasikan tanah secara tepat. Kekeliruan dan ketidaklengkapan dalam deskripsi tanah menyebabkan terjadinya kesalahan dalam penamaan taksa
tanah, sehingga akan menyebabkan distorsi informasi yang menyangkut interpretasi tanah
tersebut.
Buku ini merupakan buku pelengkap dalam matakuliah Morfologi dan Klasifikasi
Tanah, serta Survei Tanah dan Evaluasi Lahan untuk mahasiswa Program Studi Ilmu Tanah
atau PS Manajemen Sumberdaya Lahan dan Lingkungan.
Buku ini mencoba menggabung beberapa buku panduan yang sudah ada yang
diterbitkan oleh berbagai lembaga seperti USDA, FAO dan Pusat Penelitian Tanah dan
Agroklimat, tetapi dalam versi lebih ringkas dan padat disertai beberapa ilustrasi, ditambah
dengan pengalaman-pengalaman penulis selama ini. Hal ini dimaksudkan agar lebih mudah
difahami dan mudah digunakan oleh mahasiswa maupun penyurvei tanah baik pemula
maupun yang sudah profesional. Draft pertama buku ini sudah disusun sejak tahun 1990-an
ketika penulis diserahi untuk mengasuh matakuliah Morfologi dan Klasifikasi Tanah. Namun
karena berbagai kesibukan, maka baru saat ini dapat terwujud.
Penulis patut menyampaikan ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah
membantu dalam menyusun buku ini, terutama kepada Unit Penerbitan Fakultas Pertanian
Unibraw yang bersedia menerbitkan buku ini, serta kepada isteri penulis, Endang Listyarini,
dan anak-anakku Helty dan Bayu atas segala pengertian dan dukungannya selama penulis
menyusun buku ini.
Penulis sangat mengharapkan saran dan masukan yang konstruktif kepada semua
pembaca agar dalam penerbitan mendatang bisa lebih ditingkatkan lagi.
Sebagai penutup, dengan memohon ridho dari Allah SWT, mudah-mudahan buku ini
dapat bermanfaat bagi para pembaca dan kita semuanya.
Malang, 2 Pebruari 2006

Penulis

vi

Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI......................................................................................................................................................VII
DAFTAR TABEL............................................................................................................................................... IX
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................................................................X
1. PENDAHULUAN ............................................................................................................................................7
2. PEDON, POLIPEDON DAN PROFIL TANAH ....................................................................................... 10
2.1. DEFINISI TANAH .............................................................................................................................................10
2.2. PEDON, POLIPEDON DAN PROFIL TANAH,......................................................................................................11
2.2.1.Pedon ......................................................................................................................................................11
2.2.2. Polipedon ................................................................................................................................................11
2.2.3. Profil Tanah............................................................................................................................................12
3. PENYIAPAN PROFIL TANAH................................................................................................................... 15
3.2. PERALATAN DAN BAHAN YANG DIPERLUKAN.................................................................................................15
3.2. PEMILIHAN LOKASI PROFIL TANAH ................................................................................................................19
3.3. DESKRIPSI PROFIL TANAH ..............................................................................................................................19
4. DESKRIPSI LOKASI......................................................................................................................................25
4.1. NOMOR LAPANGAN.....................................................................................................................................25
4.2. NOMOR LABORATORIUM .............................................................................................................................25
4.3. DAERAH SURVEI ..........................................................................................................................................25
4.4. PEMETA.......................................................................................................................................................25
4.5. TANGGAL PENGAMATAN .............................................................................................................................25
4.6. FAMILI.........................................................................................................................................................25
4.7. PETA TOPOGRAFI (RUPA BUMI)....................................................................................................................26
4.8. FOTO UDARA ..............................................................................................................................................26
4.9. SATUAN IFU ...............................................................................................................................................26
4.10. SPT (SATUAN PETA TANAH) .......................................................................................................................26
4.11. ELEVASI ......................................................................................................................................................26
4.12. FISIOGRAFI ..................................................................................................................................................26
4.13. BAHAN INDUK.............................................................................................................................................26
4.14. FORMASI GEOLOGI......................................................................................................................................26
4.15. LOKASI ........................................................................................................................................................27
4.15A. DESA, KECAMATAN, KABUPATEN, PROPINSI ................................................................................................27
4.15B. KOORDINAT GEOGRAFIK ............................................................................................................................27
4.16. SKETSA ........................................................................................................................................................28
4.17 LETAK/POSISI PADA LERENG ......................................................................................................................28
4.18 RELIEF ........................................................................................................................................................30
4.19. LERENG ......................................................................................................................................................31
4.20. STASIUN IKLIM ............................................................................................................................................33
4.21. TIPE IKLIM ..................................................................................................................................................34
4.22 ALIRAN PERMUKAAN ...................................................................................................................................34
4.22. KELAS DRAINASE ALAMI ............................................................................................................................34
4.23. PERMEABILITAS...........................................................................................................................................36
4.24. GENANGAN/BANJIR ...................................................................................................................................36

vii

4.25.
4.26.
4.27.
4.27.
4.28.
4.29.
4.30.
4.31.
4.32.
4.33.
4.34.
4.35.
4.36.

PENGELOLAAN AIR .....................................................................................................................................37


EROSI ..........................................................................................................................................................37
PADAS .........................................................................................................................................................38
PEMBATAS PERAKARAN (KONTAK) .............................................................................................................38
KEADAAN FRAGMEN BATUAN DI PERMUKAAN TANAH ...............................................................................38
PENGGUNAAN LAHAN DAN VEGETASI .......................................................................................................39
SUMBER AIR ................................................................................................................................................41
REZIM LENGAS TANAH DAN REZIM TEMPERATUR TANAH ...........................................................................41
EPIPEDON, HORIZON DAN PENCIRI LAIN ....................................................................................................42
PEMBEDA SERI ............................................................................................................................................42
KELAS KESESUAIAN LAHAN.........................................................................................................................43
CONTOH TANAH .........................................................................................................................................43
CATATAN LAIN ............................................................................................................................................43

5. DESKRIPSI PROFIL TANAH......................................................................................................................57


5.1.
5.2.
5.3.
5.4.
5.5.
5.6.
5.7.
5.8.
5.10.

NOMOR HORIZON ......................................................................................................................................57


SIMBOL HORIZON .......................................................................................................................................57
KEDALAMAN HORIZON ..............................................................................................................................63
BATAS HORIZON .........................................................................................................................................64
WARNA TANAH ...........................................................................................................................................65
TEKSTUR TANAH ........................................................................................................................................67
KEADAAN KERIKIL/BATU ..........................................................................................................................69
JENIS PADAS................................................................................................................................................70
STRUKTUR TANAH ......................................................................................................................................71
Tidak Berstruktur (Structureless):.........................................................................................................................72
5.11. KONSISTENSI ..............................................................................................................................................74
5.12. PORI-PORI TANAH.......................................................................................................................................76
5.13. REAKSI TANAH ...........................................................................................................................................77
5.14. KARATAN....................................................................................................................................................78
5.15. KENAMPAKAN/GEJALA REDOKSIMORFIK (RMF) .......................................................................................80
5.16. KONSENTRASI BAHAN ................................................................................................................................83
5.16. KENAMPAKAN PERMUKAAN PED DAN PORI ...............................................................................................86
5.17. PERAKARAN ................................................................................................................................................88
6. PENGAMBILAN CONTOH TANAH...................................................................................................... 115
6.1. PENGAMBILAN CONTOH TANAH TERGANGGU...............................................................................................115
6.2. PENGAMBILAN CONTOH TANAH TIDAK-TERGANGGU ..................................................................................116
6.2.1. Contoh clod dan ped atau contoh bongkahan tanah alami berkuran 10 ml (volume).........................................116
6.2.2. Contoh Tanah Utuh meggunakan Ring Sample...........................................................................................116
6.2.3. Contoh Tanah Utuh Menggunakan Kubiena Box........................................................................................117
6.2.4. Contoh Monolit......................................................................................................................................117
6.3. PENGAMBILAN CONTOH TANAH KOMPOSIT .................................................................................................118
6.4. PENGAMBILAN CONTOH TANAH KHUSUS .....................................................................................................119
7. PENYAJIAN DESKRIPSI PROFIL TANAH............................................................................................ 125
7.1. CARA PENULISAN ..........................................................................................................................................125
7.2. CONTOH PENULISAN ....................................................................................................................................125
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................................................... 131

viii Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

DAFTAR TABEL

Daftar alat dan bahan yang diperlukan dalam survei tanah untuk setiap regu............................................. 16
Pembagian bahan induk tanah berdasar klasifikasi litologi menurut LREP I/SDBM................................ 27
Klasifikasi panjang lereng menurut FAO (1990)................................................................................................. 29
Klasifikasi bentuk lereng menurut FAO (1990) .................................................................................................. 29
Satuan relief (bentuk wilayah) berdasarkan beda tinggi dan lereng (Puslittanak, 1994) .............................. 30
Konversi kemiringan lereng (Soil Survey Division Staff,
1993)............................................................................................................................................................................ 32
Tabel 4. 6. Definisi Kelas Lereng (Soil Survey Division Staff, 1993) ..... ............................................................................ 32
Tabel 4. 7. Kelas frekuensi dan lamanya genangan................................................................................................................. 36
Tabel 4. 8. Kelas Kejadian Air Tanah Internal........................................................................................................................ 37
Tabel 4. 9. Kelas batu dan batuan permukaan berdasarkan tutupan
dan jarak ..................................................................................................................................................................... 39
Tabel 5. 1. Istilah dari fragmen batuan ..................................................................................................................................... 69
Tabel 5. 2. Kelas Ketahanan Penetrasi....................................................................................................................................... 70
Tabel 5. 3. Ukuran masing-masing kelas berdasarkan bentuk struktur tanah (mm)......................................................... 73
Tabel 5. 4. Tipe struktur tanah .................................................................................................................................................... 73
Tabel 5. 5. Kelas ketahanan terhadap kehancuran ................................................................................................................... 74
Tabel 5. 6. Kelas kehancuran....................................................................................................................................................... 76
Tabel 5. 7. Jenis pori tanah .......................................................................................................................................................... 77
Tabel 5. 8. Bandingan warna matriks dan karatan (Schoeneberger et al. 2002) .................................................................. 79
Tabel 5. 9. Kenampakan dan jenis gejala redoksimorfik ......................................................................................................... 82
Tabel 5. 10. Jenis Konsentrasi Bahan......................................................................................................................................... 84
Tabel 3. 1.
Tabel 4. 1.
Tabel 4. 2.
Tabel 4. 3.
Tabel 4. 4.
Tabel 4. 5

ix

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1.
Gambar 1.2.
Gambar 1.3.
Gambar 2.1.
Gambar 2. 2.
Gambar 2. 3.
Gambar 2. 4.
Gambar 3. 1.
Gambar 3. 2
Gambar 3. 3.

Ilustrasi 3 macam pengamatan dalam survei tanah............................................................................................7


Contoh kartu pemboran.........................................................................................................................................8
Contoh kartu minipit ................................................................................................................................................8
Batas tanah menurut Taksonomi Tanah (Dimodifikasi
dari Fanning & Fanning, 1989) ................ 11
Kaitan antara lansekap, polipedon (tanah individu),
pedon dan profil tanah serta agregat tanah
(Dimodifikasi dari Juma, 1999)..................................................................................................................... 12
Profil tanah digali cukup luas dan dalam untuk memu- dahkan pengamatan horizon-horizon
dan/atau lapisan- lapisan tanah. Pakar tanah sedang mengamati warna
tanah menggunakan
buku Munsell. ........................................................................................................................................................ 13
Pengamatan tanah dapat dilakukan pada tebing jalan,
tebing parit, tebing sungai dan lain-lain,
setelah diratakan.................................................................................................................................................... 13
Sebagian alat dan buku panduan survei tanah................................................................................................ 15
Kartu profil tanah (lembar depan)..................................................................................................................... 17
Kartu profil tanah (lembar belakang) ................................................................................................................ 18

LS dan 121 35' BT (Dwi Prabowo,


Gambar 4. 1 Lokasi pengamatan profil (Titik T) terletak pada 7 30'
2002)........................................................................................................................................................................ 28
Gambar 4. 2. Contoh sketsa lokasi pengamatan...................................................................................................................... 28
Gambar 4. 3. Contoh sketsa lokasi pengamatan; SU = Puncak Lereng (Summit), SH = Lereng Atas (Shoulder),
BS = Lereng Tengah (backslope), FS = Lereng Bawah (footslope),
DL = Dasar Lereng (toeslope) ............................................................................................................................. 29
Gambar 4. 4. Diagram model sembilan satuan permukaan lahan
menurut Dalrymple et al (dalam McCullagh,
1979)........................................................................................................................................................................ 30
Gambar 4. 5. Alat untuk mengukur lereng (a) klinometer, (b) Avney
hand level....................................................... 31
Gambar 4.6. Contoh pengukuran Lereng 45% ...................................................................................................................... 31
Gambar 4.7. Ilustrasi cara menentukan aspek dan sudut lereng serta pembacaan arah mata-angin............................. 33
Gambar 4.8. Garis-garis isohyet yang mengelilingi setiap stasiun
(Sumber: Rini Hidayati, 1995.) .......................... 33
Gambar 4.9. Poligon Thiessen (Sumber: Rini Hidayati, 1995.) ........................................................................................... 34
Gambar 4.10.Ilustrasi kelas drainase tanah ............................................................................................................................... 36
Gambar 4.11.Data iklim dan neraca air tanah untuk tanah yang memiliki rezim lengas tanah (a) aridik, (b) udik,
(c) ustik dan (d) Serik ........................................................................................................................................... 42
Gambar 5. 1. Susunan horizon pada tanah organik ................................................................................................................ 57
Gambar 5. 2. Susunan horizon pada tanah mineral ................................................................................................................ 58
Gambar 5. 3. Susunan horizon pada beberapa tanah mineral. Hor. Ap pada permukaan. Terlihat lapisan R
(rock = batuan) pada profil tanah (c)............................................................................................................... 59
Gambar 5. 4. Horizon B pada beberapa tanah mineral.......................................................................................................... 60
Gambar 5. 5. Horizon Bss dan kenampakan bidang kilir
(slickenside)............................................................................................................................................................... 62
Gambar 5. 6 .Kejelasan horizon ................................................................................................................................................ 64
Gambar 5. 7; Topografi horizon ................................................................................................................................................ 65
Gambar 5. 8. Diagram untuk medeskripsikan warna tanah pada
masing-masing horizon (Schoeneberger et al.,
2002)........................................................................................................................................................................ 66
Gambar 5. 9. (a). Massa besi (lebar kurang-lebih 5 cm), dengan batas
yang baur (tanda panah), (b) Pori
memanjang (tanda
panah) sepanjang saluran bekas akar. Lebar bongkahan sekitar 5 cm ............. 67
Gambar 5.10.Diagram segitiga tekstur USDA ......................................................................................................................... 68
Gambar 5.11. Sketsa struktur tanah (Schoeneberger et al., 2002) .......................................................................................... 72
Gambar 5. 12 .Foto struktur tanah (Soil Survey Division Staff, 1993)................................................................................. 72
Gambar 5.13. Ilustrasi jenis pori tanah (Schoeneberger et al. 2002) ................................................................................... 78
Gambar 5.14. (a). Deplesi Fe sepanjang pori tanah (saluran). Lebar pori 1 cm), (b) Massa Fe (lebar 5 cm)
dengan batas baur dalam matriks Fe-terdeplesi ............................................................................................... 81
Gambar 5.15. Massa, nodul, konkresi dan kristal (Schoeneberger et al. 2002) .................................................................... 83
Gambar 5.16. Gambar Bentuk Karatan, Konsentrasi dan gejala redoksimorfik(Schoeneberger et al. 2002) ................ 85
Gambar 5.17. Gambar selaput, hypocoat dan stress feature pada ped
dan pori (Schoeneberger et al. 2002) ....... 87
Gambar 6. 1. Contoh cara pengambilan contoh monolit. ................................................................................................... 117
Gambar 6. 2. Cara pengambilan contoh tanah komposit .................................................................................................... 118

Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

xi

Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

1. PENDAHULUAN

Dasar utama dalam melakukan klasifikasi dan memahami tanah adalah melalui
deskripsi profil tanah yang dilakukan di lapangan di tempat tanah tersebut berada.
Pengamatan tanah di lapangan pada dasarnya dibedakan atas 3 macam yaitu (a) pengamatan
identifikasi (pemboran), (b) pengamatan detil (minipit + pemboran), dan (3) deskripsi profil
tanah (Gambar 1.1.).
Pengamatan identifikasi, dilakukan dengan jalan pemboran atau pengamatan lainnya
misalnya pengamatan pada tebing jalan atau tebing parit, yang bertujuan untuk
mengidentifikasikan satuan taksonomi. Setiap pengamatan ditujukan untuk mengetahui, masuk
ke dalam kelompok pedon yang manakah daerah, di tempat dilakukan pengamatan tersebut.
Contoh kartu pemboran, disajikan pada Gambar 1.2.
Pengamatan detil, dilakukan pada minipit yaitu lubang pengamatan tanah yang dibuat
menggunakan skop berukuran kurang lebih 40 cm x 40 cm dan kedalaman 50 cm, yang
kemudian dilanjukan dengan pemboran. Pengamatan ini hampir sama dengan pengamatan
pada profil tanah, tetapi dalam versi lebih ringkas. Contoh kartu minipit, disajikan pada
Gambar 1.3. Pengamatan ini, bermanfaat untuk membuat kisaran karakteristik satuan
taksonomi tanah, untuk menentukan pedon tipikal maupun pedon satelit. Kedua pedon
tersebut dideskripsi pada profil tanah.

Gambar 1. 1. Ilustrasi 3 macam pengamatan dalam survei tanah

Deskripsi Profil Tanah dilakukan pada lubang profil yang sengaja digali berukuran lebih
besar dari pengamatan detil (Gambar 1.1). Profil tanah bertindak untuk mengilustrasikan
'konsep-sentral' satuan taksonomi yang terdapat di daerah survei. Hal ini sangat penting untuk
korelasi tanah.
Pembahasan utama dalam buku ini ditekankan pada pengamatan atau deskripsi profil
tanah, yang merupakan pengamatan paling rinci dibandingkan dengan dua macam pengamatan

Pedon, Polipedon dan Profil Tanah

yang lainnya. Panduan ini sudah tentu dapat digunakan untuk melakukan deskripsi mini-pit
serta pemboran.
Informasi yang diperoleh di lapangan disertai dengan analisis sifat-sifat tanah di
laboratorium terhadap contoh tanah yang diambil di lapangan memungkinkan penyurvei tanah
untuk memetakan tanah dan melakukan interpretasi potensi masing-masing tanah yang
dijumpai di lapangan.
Untuk dapat mengklasifikasikasikan tanah perlu diawali dengan pengamatan morfologi
tanah di lapangan. Pengamatan morfologi tanah dilakukan pada penampang vertikal yang
sengaja digali pada tempat yang mewakili suatu satuan tanah. Lubang galian untuk
mendapatkan penampang vertikal tanah disebut profil tanah.
Deskripsi tanah dan lingkungan sekitarnya mencakup pengamatan profil tanah secara
teliti dan hati-hati in situ dan berbagai aspek lingkungannya. Sekalipun kajian laboratorium
bertambah penting perannya dalam klasifikasi tanah, namun peran deskripsi lapangan tidak
kalah pentingnya. Kajian deskripsi lapangan yang baik dari tanah dan lingkungannya
memberikan informasi yang sangat diperlukan untuk kajian laboratorium.

Gambar 1. 2.

Gambar 1. 3.

Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Contoh kartu pemboran

Contoh kartu minipit

Ahli tanah lapangan (field pedologist) yang ideal harus menguasai ilmu tanah dan harus
memiliki pengetahuan yang luas tentang ilmu-ilmu lapangan yang sejenis seperti geologi dan
geomorfologi, pemahaman yang baik tentang biologi tanah dan pengetahuan yang berkaitan
dengan praktik-praktik pertanian, hortikultura dan kehutanan (silviculture) saat ini maupun masa
lalu.
Deskripsi tanah secara tepat menggunakan teknik dan terminologi baku merupakan
sesuatu yang penting sehingga memungkinkan terjadinya komunikasi yang baik di antara pakar
tanah. Sebagaimana halnya dengan ilmu-ilmu yang lain, karakterisasi yang akurat merupakan
basis dari taksonomi yang memungkinkan terjadinya transfer ide dan konsep dari satu orang ke
yang lainnya. Untuk mengkasifikasi dan menjelaskan sesuatu, maka yang harus dilakukan
terlebih dahulu adalah melakukan deskripsi. Banyak klasifikasi tanah yang mengunakan konsep
profil tanah telah dikembangkan untuk survei tanah dan tujuan-tujuan lainnya. Akhir-akhir
ini sistem klasifikasi tanah cenderung lebih mendasarkan pengelompokan tanah pada
deskripsi morfologi profil dan horizon secara detil serta tidak lagi terhadap perkiraan genesis
atau pada pendugaan bahan induk. Dalam hal ini lebih ditekankan pada deskripsi yang baik.
Suatu hasil deskripsi yang dilakukan dengan teliti merupakan dasar untuk mengkaji
pembentukan atau perkembangan tanah. Selain itu juga bermanfaat misalnya dalam mengkaji
sebaran akar tumbuhan dan fauna tanah sehingga dapat memiliki implikasi praktikal yang
penting.
Kajian biologi, fisika dan kimia tanah hanya dapat dilakukan dengan baik jika diawali
dengan deskripsi yang cukup memadai terhadap tanah-tanah dalam keadaan alami di lapangan.
Meskipun demikian aplikasi utama dari deskripsi lokasi dan profil tanah adalah terutama untuk
survei tanah guna mencirikan seri tanah atau untuk menggambarkan tubuh tanah/satuansatuan peta.
Guna menghindari keragaman yang tidak perlu, maka penyurvei tanah harus
menggunakan prosedur yang tepat, penamaan yang baku, dan definisi yang berlaku sesuai
dengan sistem klasifikasi yang digunakan. Dalam buku ini prosedur, terminologi dan lain-lain
mengacu pada Soil Survey Division Staff (1993), Schoeneberger et al. (2002), serta Hidayat et
al. (2004) dan beberapa dari FAO (1990).
Agar dapat mendeskripsikan tanah secara benar sesuai dengan ketentuan yang
dipersyaratkan dalam Taksonomi Tanah, diperlukan panduan praktis yang memudahkan
penyurvei menentukan horizon genetik maupun horizon penciri dengan benar, sehingga tanah
dapat diklasifikasikan dengan tepat. Deskripsi yang keliru dan tidak lengkap dapat memberikan
pengaruh yang buruk, karena tidak akan dapat mengkalsifikasikan tanah tersebut sesuai dengan
fakta yang sebenarnya. Dengan demikian akan terjadi kekeliruan dalam memahami potensi
tanah tersebut.

Pedon, Polipedon dan Profil Tanah

2. PEDON, POLIPEDON DAN PROFIL TANAH

Dalam survei tanah, pengamatan dilakukan pada masing-masing satuan peta yang
merupakan delineasi satuan lansekap, suatu tubuh tanah tiga dimensi. Pengamatan lapangan
dilakukan untuk menentukan karakteristik eksternal dan sifat internal dari tubuh tiga dimensi
ini. Untuk menentukan karakteristik internal tanah, digunakan sistem Taksonomi Tanah
USDA. Dalam sistem ini klasifikasi tanah dilakukan terhadap pedon. Tubuh tanah terdiri atas
banyak pedon yang dapat terdiri atas klas taksonomi yang sama atau berbeda.
Di lokasi tempat dilakukan deskripsi profil tanah perlu dilakukan deskripsi sifat
eksternal tanah dari daerah sekitar profil tanah. Sifat internal tanah dideskripsi dalam profil
tanah. Oleh karena itu, profil tanah yang dideskripsi haruslah mewakili variasi dalam sifat
tanah yang diperbolehkan dalam satu pedon. Dengan demikian, sebelum menentukan lokasi
profil tanah, perlu dilakukan pengamatan pada minipit dan pemboran untuk mendapatkan
kisaran sifat (range in characteristic) dari suatu pedon.

2.1. Definisi Tanah


Sebelum melakukan deskripsi dan pengambilan contoh tanah di lapangan, perlu terlebih
dahulu ditentukan dan disepakati pengertian tanah yang akan dikaji.
Tanah menurut Soil Survey Staff (1999; 2003) adalah kumpulan benda alami di
permukaan bumi yang setempat-setempat dimodifikasi atau bahkan dibuat oleh manusia dari
bahan-bahan tanah, mengandung gejala-gejala kehidupan dan menopang atau mampu
menopang pertumbuhan tanaman di lapangan. Tanah meliputi horizon-horizon tanah yang
terletak di atas bahan batuan dan terbentuk sebagai hasil interaksi sepanjang waktu dari iklim,
mahluk hidup (organisme), bahan induk dan relief (topografi). Pada umumnya, tanah ke arah
bawah beralih ke batuan yang kukuh (amat keras) atau ke bahan tanah (yang tidak kukuh) yang
tidak mengandung akar tanaman, hewan atau tanda-tanda kegiatan biologi lainnya. Konsep
tanah menurut sistim taksonomi tanah, merupakan suatu 'kontinum' dan mempunyai
pengertian yang lebih luas, karena mencakup juga danau yang dangkal serta tanah pertanian
tua-buatan manusia seperti yang terdapat di Belanda.
Batas atas, bawah dan lateral tanah disajikan dalam Gambar 2.1. Untuk tujuan-tujuan
klasifikasi, batas bawah tanah ditetapkan pada kedalaman 200 cm.
Mengacu kepada definisi tanah yaitu bahwa tanah harus mampu menopang tumbuhan
di lapangan (outsites), maka daerah yang tidak mampu menopang/menyokong pertumbuhan
tanaman tidak termasuk dalam pengertian tanah. Daerah yang dimaksud adalah daerah pantai,
daerah perkotaan, habitat perairan dalam, singkapan batuan dan glasier. Daerah-daerah ini
dalam pemetaan disebut daerah aneka.

10 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Gambar 2. 1.

Batas tanah menurut Taksonomi Tanah (Dimodifikasi dari Fanning & Fanning,
1989)

.
Dalam melakukan klasifikasi tanah, pakar tanah mengembangkan konsep profil tanah,
pedon dan polipedon. Lansekap (bentang alam) merupakan fakta yang terlihat pada
permukaan bumi, dicirikan oleh bentuk, kemiringan, beda tinggi, elevasi, dan kondisi
permukaannya. Lansekap dapat terdiri atas lebih dari satu pedon, atau bahkan lebih dari satu
polipedon.
Polipedon-polipedon itu keberadaanya di alam dicirikan secara alamiah dari
perbedaan-perbedaan sifat-sifat permukaan tanah tersebut. Batasan poligon-poligon yang
dibuat oleh polipedon-polipedon tersebut dapat dilakukan dengan mendelineasi (menarik
garis) dari perbedaan-perbedaan secara geografis. Batas inilah yang dalam peta disebut satuan
peta.

2.2. Pedon, Polipedon dan Profil Tanah,


Pengertian pedon, polipedon dan profil tanah diuraikan di bawah ini.
2.2.1.Pedon
Pedon merupakan satuan volume terkecil (tiga dimensi) dari tanah tetapi cukup leluasa
untuk mengkaji horizon-horizon tanah serta hubungannya satu sama lain. Pedon secara lateral
berbentuk membulat atau poligon (segi enam) dengan luas 1 hingga 10 m2 tergantung pada
sifat dari keragaman dalam tanah (Gambar 2.2.).
Pedon merupakan pewakil dari satuan tanah yang ada dalam suatu satuan peta. Sifat
morfologi yang tercermin dari susunan horizon dan sifat-sifatnya terungkap dari contoh
tanahnya.
Pedon dianggap terlalu kecil untuk dapat menampilkan kenampakan yang lebih luas
seperti lereng dan keadaan batuan permukaan, sehingga perlu diketengahkan konsep
polipedon dalam taksonomi tanah.
2.2.2. Polipedon
Polipedon merupakan kumpulan lebih dari satu pedon yang sama atau hampir sama yang
semuanya mempunyai sifat yang memenuhi syarat untuk dikelompokkan sebagai satu seri
tanah.

Pedon, Polipedon dan Profil Tanah 11

Polipedon merupakan kumpulan dari suatu kelompok pedon yang bertetangga (contigous)
yang sifat-sifat dan susunan horizonnya sama.
Suatu polipedon dibatasi oleh polipedon yang lain yang memiliki perbedaan sifat yang
cukup nyata. Perbedaan sifat yang dimaksud dalam hal ini meliputi susunan horizon, sifat
masing-masing horizon seperti warna, tekstur, struktur, konsistensi, mineralogi dan lain-lain.
Polipedon dapat disamakan dengan tanah individu atau tubuh tanah tunggal. Batasan
polipedon hampir sama dengan batasan seri tanah (kategori paling rendah dalam taksonomi
tanah USDA), hanya saja bahwa seri tanah mempunyai selang sifat (range in charactristic) yang
lebih lebar daripada polipedon. Dalam hal ini seri tanah dapat hanya terdiri atas satu
polipedon, atau bisa lebih dari satu polipedon.
Dengan perkataan lain, polipedon merupakan suatu satuan dari klasifikasi dalam
traksonomi tanah, suatu tubuh tanah yang homogen pada tingkat seri dan cukup luas untuk
menggambarkan semua karakteristik tanah yang dipertimbangkan dalam deskripsi dan
klasifikasi tanah.
Luas minimal dari suatu polipedon adalah 2 m2 (dua pedon) sedangkan luas maksimalnya
adalah tidak terbatas.

Gambar 2. 2. Kaitan antara lansekap, polipedon (tanah individu), pedon dan profil tanah
serta agregat tanah (Dimodifikasi dari Juma, 1999)

2.2.3. Profil Tanah


Profil tanah merupakan penampang vertikal tanah yang terdiri atas horizon-horizon atau
lapisan-lapisan tanah, yang dibedakan atas solum (horizon A dan B), bahan induk (horizon C)
dan batuan induk (R, singkatan dari rock). Pada tanah-tanah yang ditumbuhi vegetasi lebat
(misalnya hutan, padang rumput dan lain-lain) di atas horizon A seringkali dijumpai horizon
O. Solum tanah (horison A dan B).adalah bagian profil tanah yang terbentuk akibat proses
pembentukan tanah (proses pedogenik).
Dalam konsep pedon, profil tanah merupakan bidang vertikal yang mengelilingi pedon
(Gambar 2.2.)
Pengamatan atau deskripsi tanah di lapangan dilakukan pada profil tanah, yang
merupakan lubang yang sengaja digali pada tanah dengan ukuran panjang 2 m, lebar 1 m dan
dalam 1,8 -2,0 m. (Gambar 2.3.)
Hasil pengamatan deskripsi profil tanah yang ditunjang dengan data laboratorium dan
data sekunder (data iklim) menjadi dasar dalam melakukan klasifikasi tanah.
12 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Bagian dari profil tanah yang sifat-sifatnya digunakan sebagai penciri dalam klasifikasi
tanah, misalnya bagian tanah pada kedalaman 25 - 100 cm, 50 cm teratas dari horison argilik,
atau bagian tanah mulai dari kedalaman di bawah lapisan olah hingga kedalaman lapisan
penghambat perakaran, dan sebagainya, disebut penggal penentu (Control Section)

Gambar 2. 3. Profil tanah digali cukup luas dan dalam untuk memudahkan pengamatan
horizon-horizon dan/atau lapisan-lapisan tanah. Pakar tanah sedang mengamati
warna tanah menggunakan buku Munsell.

Gambar 2. 4. Pengamatan tanah dapat dilakukan pada tebing jalan, tebing parit, tebing sungai
dan lain-lain, setelah diratakan.

Pedon, Polipedon dan Profil Tanah 13

14 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

3. PENYIAPAN PROFIL TANAH

Deskripsi pedon biasanya didasarkan pada pengamatan suatu profil tanah sehingga sifatsifat suatu pedon diproyeksikan/diperhitungkan dari sifat-sifat suatu profil tanah. Lebar dari
suatu profil tanah dapat berkisar dari beberapa desimeter hingga beberapa meter, setidaktidaknya harus cukup lebar untuk mencakup satuan struktur tanah yang paling besar.
Horizon tanah adalah lapisan yang kurang-lebih sejajar permukaan tanah yang dibedakan
dengan lapisan-lapisan yang berdekatan oleh sifat-sifat khas yang dihasilkan dari proses
pembentukan tanah. Istilah lapisan (tidak sama dengan horizon) digunakan jika semua sifatnya
diyakini berasal dari bahan induk.
Apabila lubang pada tanah telah digali dan dibersihkan sehingga profil tanah dapat
terlihat dengan jelas, segera ditentukan horizon-horizon/lapisan-lapisan yang ada, kemudian
dilakukan pemotretan sebelum penampang vertikal diusik/dirusak dalam proses pencatatan
deskripsi. Penghitungan jumlah batu dan kerikil untuk mengestimasi volume batu atau
fragmen kasar lainnya juga dilakukan sebelum profil tanah dideskripsi lebih lanjut.
Kenampakan horizontal masing-masing horizon sangat penting karena dapat
menyingkapkan satuan struktur yang mungkin terabaikan. Pola warna dalam satuan struktur,
variasi ukuran partikel dari bagian luar ke bagian dalam dari satuan struktur serta pola
bagaimana akar menembus satuan struktur seringkali terlihat lebih jelas dalam penampang
horizontal.

3.2. Peralatan dan Bahan yang Diperlukan


Peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembuatan dan pengamatan profil tanah
disajikan dalam Tabel 3.1. dan Gambar 3.1. Kartu profil tanah sangat beragam tergantung dari
instansi yang melakukan survei tanah. Kartu tersebut beragam mulai dari yang paling
sederhana, hingga yang paling rinci, seperti yang digunakan dalam Proyek LREP II.
Kartu profil yang digunakan dalam buku ini (Gambar 3.2.) merupakan rangkuman dari
beberapa kartu profil yang ada, dibuat lebih sederhana, tetapi memuat data yang harus ada agar
semua informasi yang dibutuhkan untuk mengklasifikasikan tanah harus tersedia. Klasifikasi
tanah yang digunakan adalah Taksonomi Tanah (Soil Survey Staff, 1999; 2003).

Gambar 3. 1.

Sebagian alat dan buku panduan survei tanah

Penyiapan Profil Tanah 15

Tabel 3. 1.

Daftar alat dan bahan yang diperlukan dalam survei tanah untuk setiap regu.

Alat Penggali
1. Cangkul
2. Sekop
3. Ganco untuk tanah berbatu
4. Bor tanah
5. Palu geologi
Deskripsi Tanah
6. Pisau tanah
7. Kaca-pembesar (pembesaran 10 x)
8. Buku 'Munsell Colour Chart'
9. Botol air
10. Meteran (Roll meter) 2 meter.
11. Sabuk Profil (meteran berukuran lebar 3 5 cm, panjang 3 meter)
12. Pengukur pH (pH meter Truog, atau kertas lakmus)
13. Kartu Deskripsi Pofil Tanah, Kartu Pemboran, Kartu Minipit
14. Meja-dada (sebagai alas untuk menulis)
15. Alat-alat tulis (Ball point + Pensil + Spidol Permanent, stip dll)
16. Kamera
17. Botol masing-masing berisi (a) Larutan -dipyridil, (b) HCl,
(c) H2O2, (d) NaF
18. Kantong plastik tebal berkapasitas 2 kg
19. 'Ring sample'
20. Kubiena box
21. Kartu Label + tali
22. Karet gelang atau tali kecil
23. Stapler
Deskripsi Lokasi
24. Kompas
25. GPS
26. Klinometer atau Abney-hand Level
27. Stereoskop Saku
28. Altimeter
29. Buku catatan
Referensi Lapangan
30. Buku Panduan Deskripsi Lapangan
31. Buku Keys to Soil Taxonomy
32. Foto udara, Peta Topografi, Peta Geologi, Peta Pengamatan

16 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Gambar 3. 2 .Kartu profil tanah (lembar depan)

Penyiapan Profil Tanah 17

Gambar 3. 3. Kartu profil tanah (lembar belakang)

18 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

3.2. Pemilihan Lokasi Profil Tanah


Lokasi profil tanah harus di tempat yang representatif sesuai dengan tujuan kajian yang
dilakukan. Lokasi profil tanah harus mewakili satuan taksonomi tanahnya dalam satuan peta
tanah (SPT) yang ada. Seyogyanya digali di tengah-tengah SPT serta berada pada tengahtengah kisaran sifat (range in characteristic) dari taksa tanah yang diwakili.
Penentuan lokasi profil tanah harus diawali dengan pengecekan melalui pengamatan
pada beberapa minipit dan pemboran terlebih dahulu untuk mendapatkan kisaran sifat tanah
yang ada. Setelah ditemukan lokasi yang sesuai, baru dilakukan penggalian profil.
Lokasi profil tanah sebaiknya:
1. berada jauh dari lokasi bekas penimbunan sampah, pupuk, tanah galian atau bekas
bangunan, kuburan, pesemaian, tempat sampah, atau bahan lainnya.
2. berjarak >50 m dari perumahan, pekarangan, gudang, pabrik, bengkel, jalan, saluran air,
atau bangunan lainnya.
3. agak jauh dari pohon besar agar akar pohon tidak menyulitkan penggalian profil tanah.
4. pada lahan berlereng, profil tanah digali mengarah pada arah lereng sehinga bidang
pengamatan berada di bagian lereng atas.
Pemilihan lokasi pengamatan profil tanah perlu diperhatikan betul, karena akan
menentukan ketelitian pengamatan. Profil tanah dibuat pada tempat-tempat tetentu dengan
memperhatikan beberapa hal berikut ini:
- Ukuran profil tanah hendaklah cukup besar, agar pengamatan (deskripsi) dapat dilakukan
dengan leluasa. Ukuran profil tanah yang umum adalah 2 m (panjang) x 1 m (lebar) x 1,8
m (dalam). Jika pada kedalaman kurang dari 1,8 m dijumpai batuan induk yang keras sekali,
penggalian dapat dihentikan hingga kedalaman tersebut.
- Bagian lebar profil merupakan sisi (bidang) yang akan dideskripsi, oleh karena itu usahakan
agar bagian ini menghadap ke arah sinar matahari agar nampak terang (tidak ternaungi).
Jangan membuang tanah hasil galian ke permukaan bidang yanag akan dideskripsi, agar
bagian permukaan bersih sesuai kondisi alaminya.
- Apabila profil terdapat pada lahan yang berlereng/miring, maka sisi penampang yang
diamati adalah sisi dinding di bagian lereng atas.

3.3. Deskripsi Profil Tanah


Beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum melakukan pengamatan/deskripsi profil
tanah adalah sebagai berikut:
- Bidang (sisi) profil tanah yang akan diamati harus bersih dan tidak ternaungi.
- Hindari melakukan pengamatan (terutama warna tanah) pada waktu hujan, atau pada
waktu sinar matahari kurang terang (pagi atau sore hari).
- Jika keadaan tanah sangat kering, sebaiknya bidang yang akan diamati disemprot dengan
air agar lembab.
- Jika air tanahnya dangkal, maka air dalam profil tanah harus dikuras agar tidak
mengganggu pengamatan.
Prosedur pengamatan profil tanah:
Lakukan orientasi pada seluruh profil tanah dimulai dari bagian atas hingga ke bagian
terdalam, dan perhatikan perbedaan-perbedaan sifat tanah yang ada dalam setiap lapisan tanah.
Selanjutnya lakukan hal-hal berikut:

Penyiapan Profil Tanah 19

1. Gunakan pisau untuk menusuk-nusuk bidang profil tanah untuk mengetahui perbedaan
konsistensi atau kepadatan dari keseluruhan profil tanah.
Perbedaan kekerasan
(kepadatan) tanah bisa digunakan sebagai salah satu kriteria untuk membedakan horizon
tanah.
2. Tarik batas berdasarkan perbedaan-perbedaan yang terlihat jelas, misalnya warna. Jika
warna dan tekstur
tanah tidak berbeda, maka perbedaan konsistensi, struktur,
kenampakan redoksimorfik, dan kandungan bahan kasar dapat digunakan sebagai dasar
penarikan batas horizon.
3. Setelah horizon ditentukan, letakkan meteran tegak lurus dengan bagian ujung (0 cm)
berada persis di permukaan tanah, untuk mengetahui kedalaman dan ketebalan tiap
horizon atau lapisan.
4. Lakukan pemotretan profil tanah, dan usahakan agar skala bagian atas dan bagian dalam
profil tanah kurang lebih sama. Apabila tanah terlalu kering, sebaiknya bidang profil yang
akan dipotret disemprot dengan air sehingga agak lembab.
5. Selanjutnya lakukan deskripsi dan pencatatan hasil deskripsi pada kartu profil tanah yang
meliputi informasi keadaan lingkungan sekitar profil tanah, (lembar 1 dalam kartu profil,
Gambar 3.2a). Setelah itu lanjutkan dengan penentuan macam dan kedalaman horizon,
serta deskripsi masing-masing horizon yang meliputi warna, tekstur dan lain-lain (lembar
kedua dalam kartu profil, Gambar 3.2b) seperti dijelaskan di bawah ini.
Hodgson (1978) mengemukakan bahwa profil tanah perlu dideskripsikan karena alasan
berikut ini:
1. sebagai dasar untuk melakukan klasifikasi bagi tujuan ilmiah atau praktikal
2. untuk menggambarkan atau mewakili daerah dari delineasi tanah (satuan peta) pada
suatu peta tanah
3. untuk mewakili suatu kelas profil sebagaimana didefinisikan di dalam klasifikasi
khusus
4. untuk mendeskripsikan tanah pada suatu plot percobaan
5. untuk mendeskripsikan tanah dalam hubungannya dengan vegetasi sebagai bagian dari
kajian ilmiah vegetasi tersebut, misalnya dalam kajian sifat tanah yang mempengaruhi
pertumbuhan vegetasi
6. untuk menjelaskan (klarifikasi) masalah rekomendasi yang bersifat praktikal; deskripsi
berhubungan dengan contoh-contoh tanah yang diambil untuk beberapa tujuan
khusus
7. sebagai bagian dari program pengambilan contoh untuk kajian probabilitas.

20 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

24 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

4. DESKRIPSI LOKASI

Deskripsi lokasi atau seringkali disebut juga informasi umum wilayah meliputi
keterangan lokasi titik pengamatan, yang meliputi nama daerah secara administrasi (mulai dari
tingkat yang paling rendah, nama dukuh/kampung, desa, kecamatan dst), posisi geografis,
keadaan wilayah (landskap) dan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi pembentukan
tanah (genesis), potensi lahan, dan penggunaan lahan.
Di bawah ini diurutkan informasi umum yang paling tidak harus disajikan dalam
deskripsi profil tanah, sesuai dengan urutan dalam kartu profil tanah (Gambar 3.2a).
4.1. Nomor Lapangan
Nomor lapangan terdiri atas :
o Tahun: - Tahun pengamatan dilakukan, ditulis dengan 2 dijit. Misalnya tahun 2003, ditulis
03.
o Regu - Singkatan nama ketua regu diisi dengan 2 dijit, misalnya Sigit Kurniawan disingkat
SK
o Nomor (Pengamatan) - nomor urut tiap titik pengamatan 3 (3 dijit), misal 007
4.2. Nomor Laboratorium
Diisi oleh Laboran, apabila pedon ini terpilih sebagai pedon tipikal / satelit yang dianalisis
contoh tanahnya.
4.3. Daerah Survei
Ditulis lengkap misalnya DAS Konto
4.4. Pemeta
Singkatan nama ketua dan anggota regu, masing-masing 2 dijit. Nama pemeta perlu dicatat
agar jika terdapat informasi yang kurang jelas dari deskripsi profil, maka dapat ditanyakan
langsung kepada pemeta yang melakukan pengamatan.
4.5. Tanggal Pengamatan
Terdiri atas hari ke-, bulan dan tahun, saat pengamatan dan/pengambilan contoh tanah
dilakukan
4.6. Famili
Nama famili, seri dan fase, diisi setelah selesai melakukan deskripsi profil tanah dan
klasifikasi tanah. Untuk dapat melakukan penamaan tanah perlu dikumulkan datra iklim
terutama yang menyangkut data curah hujan, suhu dan evapotaranspirasi, untuk menentukan
rezim suhu tanah dan rezim lengas tanah.
Nama famili menurut Taksonomi Tanah sering kali berubah sehingga perlu dinyatakan
edisi dan tahun berapa dari buku Keys to Soil Taxonomy (KST) yang digunakan saat melakukan
pengamatan. Misalnya Soil Survey Staff (2003)
SERI : nama seri usulan;

Deskripsi Lokasi 25

FASE merupakan sifat tanah yang penting yang berpengaruh pada pengelolaan tanah,
yang belum dipertimbangkan, dalam nama kategori yang digunakan. Misalnya lereng, tingkat
erosi, batuan permukaan dan lain-lain.
4.7. Peta Topografi (Rupa Bumi)
Catat nomor Lembar (Sheet), berikut Nama Lembar peta yang digunakan.
Peta Geologi
Catat nomor Lembar (Sheet), disertai dengan Nama Lembar Peta Geologi
4.8. Foto Udara
Nomor foto udara tediri atas :
 Nomor RUN FOTO - sesuai dengan nomor lembar foto yang digunakan, dan
 Nomor urut foto.
Misalnya: RIX-24
4.9. Satuan IFU
Satuan IFU (interpretasi foto udara) sesuai dengan simbol pada peta landform (wujudlahan). Bisa mengacu pada Dessaunettes (1977), Balsem dan Buurman (1990), (Marsoedi et al. ,
1994) atau yang lainnya.
4.10. SPT (Satuan Peta Tanah)
SPT dinyatakan dengan angka numerik atau simbol khusus. Misalnya: 1, 2, 3, dan
seterusnya.
4.11. Elevasi
Catat sesuai dengan pembacaan Altimeter atau GPS, atau diestimasi dari peta topografi.
4.12. Fisiografi
Satuan Fisiografi: misalnya Aluvial, Volkan, Karst
Pengisian fisiografi/landform (wujud-lahan) sesuai dengan simbol fisiografi/landform
yang diperoleh dari interpretasi foto udara. Biasanya langsung dikutif dari peta landform (peta
lapangan)
4.13. Bahan Induk
Catat sesuai dengan informasi yang ada. Informasi geologi dan pengetahuan tentang
litologi setempat menentukan penetapan nama bahan induk. Bahan induk merupakan massa
lunak bersusunan anorganik atau organik yang menjadi awal pembentukan tanah. Bahan
induk bersusunan anorganik berasal dari pelapukan batuan induk, sedangkan bahan induk
bersusunan organik berasal dari bahan induk organik. Bahan induk tanah dibedakan dalam 2
grup yaitu bahan lepas/lunak dan bahan kukuh.
Bahan induk berupa bahan lepas/lunak adalah sebagian besar bahan sedimen atau
bahan lapukan yang terdapat di atas batuan keras. Sedangkan bahan kukuh berupa batuan yang
keras seperti batuan volkanik, lava, atau batuan-batuan intrusi serta sebagian batuan sedimen
dan metamorfik
4.14.

Formasi Geologi
Catat sesuai informasi pada Peta Geologi. Misalnya: Qtc (formasi kuarter berupa
terumbu karang bersusunan batu gamping, batu liat berkapur dan batupasir).

26 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

4.15.

Lokasi
Lokas pengamatan terdiri atas :
o Nama dukuh/ desa, tempat pengamatan dilakukan (dibuat lebih spesifik). Koordinat
geografis, menunjukkan letak geografik lokasi pengamatan, yang terdiri atas letak
lintang-bujur (Latitude-Longitude). Ditulis berturut-turut derajat, menit dan detik, sesuai
dengan hasil pembacaan pada GPS, atau ditentukan dari koordinat yang ada pada peta
lapangan (peta rupa bumi).
Tabel 4. 1. Pembagian bahan induk tanah berdasar klasifikasi litologi menurut LREP
I/SDBM

Bahan-batuan'
a. Plutonik:
Granit, granit porfir, pegmatit, seinit.
Sonalit, granodiorit, diorit, gabro.
Dolerit (diabas), norit
Batuan plutonik campuran/tak dibedakan
b. Ultramafik
Serpentinit, peridotit, piroksinit, amfibolit
c. Metamorfik (kuat)
Gneis
Skis
Batuan metamorfik campuran/tak dibedakan
d.Volkanik
Tuf andesitik
Basalt, lava, andesit, fonolit
Dasit, riolit/liparit

Sifat
Felsik/masam
Intermedier
Mafik, basik
Ultramafik
Tuf intermedier dan
mafik
Lava intermedier
dan mafik
Tuf felsik/masam
(ignimbrit)
-

Batuan volkanik campuran/tak dibedakan


e. Batuan sedimen/metamorfik (lemah):
Liat, debu, serpih, batuliat, batu-lumpur,
Felsik halus
batudebu, diatomit (lunak)
Batutulis/sabak,filit (keras), endapan pasir,
Felsik kasar
krikil
(lunak), batukapur, kuarsit, breksi,
konglomerat
(keras)
e. Sedimen organik:
Batubara, lignit (keras) , gambut, muck
(lunak)
Sumber: Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat (1994)

Lokasi pengamatan dicatat lebih rinci, sehingga dapat diperkirakan jaraknya dari tempat
yang mudah ditelusuri sebagai referensi. Misal 50 m sebelah barat Balai Desa (sebutkan nama
desanya).
4.15a. Desa, Kecamatan, Kabupaten, Propinsi
Diisi sesuai dengan nama administratif di lokasi tersebut, mulai dari tingkat administrasi
yang paling rendah (dukuh atau kampung, hingga nama provinsi)
4.15b. Koordinat geografik
Tentukan lokasi pengamatan dengan tepat. Sebaiknya menggunakan sistem koordinat
universal tranverse mercator (UTM).

Deskripsi Lokasi 27

Apabila data koordinat UTM tidak tersedia gunakan kordinat Greenwich (dalam derajat,
menit dan detik). Catat derajat (), menit (`) dan detik (") dari letak lintang (latitude) dan bujur
(longitude), misalnya 9o 06 30 LS dan 12o 45' 17" BT
Data koordinat geografik ditentukan dengan menggunakan GPS (global positioning
system) atau dapat diperoleh dari peta rupabumi.
Contoh penentuan lokasi pengamatan (T) dari peta topografi (rupa bumi) disajikan
dalam Gambar 4.1.

Gambar 4. 1

Lokasi pengamatan profil (Titik T) terletak pada 7 30' LS dan 121 35' BT
(Dwi Prabowo, 2002)

4.16. Sketsa
Diagram penampang melintang dari lokasi pengamatan terhadap lansekap sekitar
pengamatan seringkali sangat bermanfaat. Gunakan diagram sebagai informasi tambahan
tentang kenampakan lokasi atau untuk membantu menemukan lokasi tersebut jika diperlukan.
Gambar dengan jelas, posisi pengamatan, serta aspek lereng sesuai mata angin atau Jarum
Jam (lihat aspek lereng).
Misalnya (T) Timur atau 3 (angka pada arloji atau penunjuk waktu).

Gambar 4. 2.

Contoh sketsa lokasi pengamatan

4.17 Letak/Posisi pada Lereng


Catat lokasi pengamatan dan posisinya pada lereng. Dibedakan atas: (Pc) Puncak, (AT)
Lereng Atas, (TG) Tengah, (BW) Bawah, (KK) Kaki atau (LBH) Lembah.

28 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Gambar 4. 3.

Contoh sketsa lokasi pengamatan; SU = Puncak Lereng (Summit), SH =


Lereng Atas (Shoulder), BS = Lereng Tengah (backslope), FS = Lereng
Bawah (footslope), DL = Dasar Lereng (toeslope)

Penamaan lereng yang lebih detil disajikan dalam Gambar 4.4.


Tabel 4. 2. Klasifikasi panjang lereng menurut FAO (1990)
Kelas
0
I
2
3
4
5

Nama
Rata/datar
Sangat pendek
Pendek
Agak panjang
Panjang
Sangat panjang

Panjang lereng (m)


<50
50-100
101-200
201-500
>500

Selain besarnya sudut lereng (%), dan panjang lereng (m), juga bentuk lereng perlu
diamati dan dicatat seperti dalam Tabel 4.3.
Tabel 4. 3. Klasifikasi bentuk lereng menurut FAO (1990)
Kelas
1
2
3
4
5

Bentuk lereng
Lurus
Cembung
Cekung
Kompleks/ganda/tidak teratur
Berteras

Deskripsi Lokasi 29

Gambar 4. 4. Diagram model sembilan satuan permukaan lahan menurut Dalrymple et al


(dalam McCullagh, 1979)

4.18 Relief
Relif dalam konteks ini menunjukkan elevasi atau perbedaan elevasi di atas permukaaan
laut rata-rata yang dipertimbangkan secara kolektif dari permukaan lahan pada skala luas.Relief
makro disebut juga bentuk-wilayah. Puslittanak (1994) mengetengahkan bentuk wilayah
berdasarkan lereng dan beda tinggi seperti tabel berikut:
Tabel 4. 4. Satuan relief (bentuk wilayah) berdasarkan beda tinggi dan lereng
(Puslittanak, 1994)
Bentuk Wilayah
Datar - agak datar (level to slighltly level)
Datar agak berombak (level to slightly undulating)
Berombak agak datar (undulating and slightly level)
Agak melandai (slightly sloping)
Berombak (undulating)
Berombak agak bergelombang (undulating and slightly rolling)
Bergelombang agak berombak (rolling and slightly undulating)
Bergelombang (rolling)
Bergelombang agak berbukit (rolling and slightly hilly)
Agak berbukit (slightly hilly)
Berbukit agak bergelombang (hilly and slightly rolling)
Berbukit (hilly)
Bergunung agak bergelombang (mountainous and slightly rolling)
Bergunung agak berbukit (mountainous and slightly hilly)
Bergunung (mountainous)

30 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Batasan
Lereng
0-3
3
0-3
0-3
3-8
8
3-8
8 - 15
15
3-8
8 - 15
15 - 30
8 - 15
15 - 30
> 30

Simbol
Beda-tinggi
<5 m
<5 m
<15 m
5 - 15 m
5 - 15 m
5 - 15 m
15 - 50 m
15 - 50 m
15 - 50 m
50 - 120 m
50 - 120 m
50 - 120 m
> 120 m
> 120 m
> 120 m

L
L/U
U/L
Sl
U
U/R
R/U
R
R/H
gH
H/R
H
M/R
M/H
M

Relief Mikro
Relief mikro merupakan beda tinggi alami ataupun buatan pada jarak beberapa meter
(berdekatan). Klasifikasi dan atau macam-macam mikro relief menurut FAO (1990) adalah
sebagai berikut:
a. Gilgai
Gilgai rendah: beda tinggi pada jarak 10 m, <20 cm
Gilgai sedang: beda tinggi pada jarak 10 m, 20 - 40 cm
Gilgai tinggi: beda tinggi pada jarak 10 m, >40 cm

b. Termit atau gundukan sarang semut


c. Galian binatang
d. Bukit-bukit kecil (hummock)
Hummock rendah: perbedaan tinggi <20 cm
Hummock sedang: perbedaan tinggi 20-40 cm
Hummock tinggi: perbedaan tinggi >40 cm

e. Terracettes (teras-teras kecil)


4.19. Lereng
Lereng merupakan sudut yang dibentuk oleh permukaan tanah dengan bidang horisontal,
yang biasanya diukur dengan menggunakan 'hand level' atau 'clinometer' (Gambar 4.5) dan
dinyatakan dengan derajat (o) atau persen (%).
(a)

(b)

Gambar 4. 5. Alat untuk mengukur lereng (a) klinometer, (b) Avney hand level

Lereng terdiri atas : Kemiringan atau gradien dinyatakan derajat (o) atau persen (%),
aspek, bentuk, dan panjang lereng dan kompleksitas. Lereng juga dibedakan atas lereng makro
dan mikro.
Kemiringan (gradien) lereng merupakan kemiringan permukaan tanah terhadap bidang
horizontal. Perbedaan elevasi antara 2 titik dinyatakan sebagai persentase dari jarak antara titiktitik tersebut. Jika perbedaan elevasi adalah 45 m terhadap jarak horizontal 100 m, maka sudut
lereng adalah 45%. Lereng 45o = 100% (Tabel 4).

Gambar 4. 6.

Contoh pengukuran Lereng 45%

Deskripsi Lokasi 31

Tabel 4. 5

Konversi kemiringan lereng (Soil Survey Division Staff, 1993)

Persen
(%)
0
5
10
15
20
25
30
35
40
50
60
70
80
90
100

Sudut
(derajat)
0o00
2o52
5o43
8o32
11o19
14o02
16o42
19o17
21o48
26o34
30o58
34o59
38o39
41o59
45o00

Sudut
(derajat)
0o
2o
4o
6o
8o
10o
12o
15o
20o
25o
30o
35o
40o
45o
50o

Persen (%)
0
3.5
7.0
10.5
14.0
17.6
21.2
26.8
36.4
46.6
57.7
70.0
83.9
100.0
119.2

Kompleksitaskerumitan lereng (lereng ganda) merupakan bentuk permukaan pada


skala delineasi satuan peta. Di banyak tempat, sifat tanah internal sangat berhubungan erat
dengan kerumitan lereng daripada terhadap sudut lereng. Kerumitan lereng (lereng ganda)
mempunyai pengaruh yang penting terhadap jumlah dan laju aliran-permukaan dan
sedimentasi yang berkaitan dengan aliran-permukaan.
Terminologi berbagai kelas lereng (tunggal dan ganda) menurut sudut kemiringannya
disajikan dalam Tabel 4.6..
Tabel 4. 6. Definisi Kelas Lereng (Soil Survey Division Staff, 1993)
Kelas
Lereng
Tunggal
Hampir datar
Agak landai
Sangat Landai
Agak curam
Curam
Sangat curam

Lereng Kompleks
(Ganda)
Hampir datar
Berombak
Bergelombang
Bukit
Curam
Sangat curam

Batas Sudut Lereng


(persen)
Terrendah
Tertinggi
0
1
4
10
20
>45

3
8
16
30
60

Panjang lereng mengendalikan aliran permukaan dan potensi erosi air. Istilah panjang
atau pendek dapat digunakan untuk mendeskripsikan panjang lereng yang khas untuk tanah
tertentu. Istilah tersebut biasanya bersifat relatif dalam wilayah fisiografi. Lereng panjang di
suatu tempat dapat disebut pendek di tempat lain. Jika istilah tersebut digunakan, maka harus
didefinisikan secara lokal.

Aspek lereng merupakan arah horizontal ke mana lereng menghadap. Biasanya dinyatakan
dalam derajat searah jarum jam dari utara (misalnya, lereng yeng menghadap ke arah tenggara
memiliki aspek 135 derajat).
Aspek lereng dapat juga dinyatakan dengan arah jarum jam. Misalnya Utara (12), Selatan (6),
Timur (3) dan Barat (9).
Aspek lereng dapat mempengaruhi suhu tanah, evapotranspirasi dan terpaan angin.

32 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Gambar 4. 7. Ilustrasi cara menentukan aspek dan sudut lereng serta pembacaan arah
mata-angin

4.20. Stasiun Iklim


Data iklim dikumpulkan dari stasiun iklim yang berpengaruh pada lokasi pengamatan
tersebut. Jika di daerah survei mencakup daerah yang luas, sehingga terdapat banyak stasiun
iklim yang berpengaruh, maka penentuan satuan peta yang dipengaruhi oleh stasiun iklim
tersebut dapat menggunakan poligon Thiessen atau isohyet.

Gambar 4. 8.

Garis-garis isohyet yang mengelilingi setiap stasiun (Sumber:


Rini Hidayati, 1995.)

Deskripsi Lokasi 33

Gambar 4. 9. Poligon Thiessen (Sumber: Rini Hidayati, 1995.)

4.21. Tipe Iklim


Catat sesuai data iklim atau dari data sekunder yang ada. Jangan lupa kumpulkan data iklim
dari semua stasiun yang ada di daerah kajian dan dari stasiun terdekat, di sekitar daerah kajian.
4.22 Aliran Permukaan
Aliran permukaan dalam Soil Division Staff (1993) dinyatakan dengan grup hidrologi yang
dibedakan atas 4 kelas yaitu:
Kelas A (Potensi aliran-permukaan rendah). Tanah mempunyai nilai infiltrasi yang tinggi walaupun
tanahnya dibasahi secara merata, drainase baik hingga cepat seperti pada tanah berpasir
dan berkerikil.
Kelas B. Tanah dengan nilai infiltrasi sedang jika dibasahi secara merata, umumnya mempunyai
kedalaman yang agak dalam - dalam, drainase sedang hingga baik dengan tekstur agak
halus sampai agak kasar.
Kelas C. Tanah dengan nilai infiltrasi yang lambat jika tanah dibasahi secara merata dan terdiri
atas tanah dengan lapisan kedap air atau tanah dengan tekstur agak halus sampai halus.
Kelas D (Potensi aliran-permukaan tinggi). Tanah dengan nilai infiltrasi sangat lambat jika tanah
dibasahi secara merata dan terutama terdiri atas tanah liat dengan sifat potensi
mengembang tinggi, tanah dengan permukaan air tanah tinggi secara tetap, tanah
dengan pada liat atau lapisan liat dekat dengan permukaan tanah dan tanah yang dangkal
yang langsung beralih pada bahan yang hampir tidak dapat melalukan air.
4.22.

Kelas Drainase Alami


Drainase tranah alami merujuk pada frekuensi dan lamanya keadaan basah yang
mempengaruhi massa tanah seutuhnya seperti pengaruhnya dalam pembentukan tanah.
Perubahan rezim air yang dilakukan oleh manusia baik melalui pembuatan saluran drainase
atau irigasi tidak diperhitungkan kecuali perubahan tersebut telah menyebabkan terjadinya
perubahan morfologi tanah. Drainase alami dibedakan atas 7 kelas sebagai berikut.
1. Cepat (Excessively drained). Air meresap sangat cepat dari permukaan tanah. Air tanah
sangat jarang dijumpai atau sangat dalam. Tanah umumnya bertekstur kasar dan
berkonduktivitas hidrolik sangat tinggi atau tanah sangat dangkal.

34 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Ciri di lapangan, tanah berwarna homogen tanpa gejala redoksimorfik (karatan besi, glei
dll).
2. Agak Cepat (Somewhat excessively drained).
Air meresap dari tanah dengan cepat. Air tanah biasanya sangat dalam. Tanah umumnya
bertekstur kasar dan mempunyai konduktifitas hidrolik jenuh yang tinggi.
Ciri di lapangan, tanah berwarna homogen tanpa gejala redoksimorfik (karatan besi,
glei dll).
3. Baik (Well drained). Air dapat mudah meresap dari tanah tetapi tidak secara cepat. Air tanah
umumnya dalam atau sangat dalam. Umumnya air tersedia bagi tanaman sepanjang musim
tanam di wilayah humid. Keadaan lengas tanah yang cukup tinggi, tidak menghambat
pertumbuhan akar selama periode musim tumbuh.. Ciri di lapangan, tanpa gejala
redoksimorfik yang berhubungan dengan kelengasan.
4. Sedang atau Agak baik (Moderately well drained). Air meresap agak lambat selama beberapa
periode dalam setahun. Air tanah buiasanya cukup dalam secara tidak permanen hingga
permanen. Tanah dalam keadaan basah terjadi hanya dalam waktu yang singkat selama
masa pertumbuhan, tetapi cukup lama, sehingga cukup berpengaruh pada kebanyakan
tanaman mesophytic
Tanah berkonduktivitas hidrolik sedang sampai agak rendah pada kedalaman hingga 100
cm, dan/atau secara berkala menerima curah hujan yang tinggi.
Ciri di lapangan, tanah berwarna homogen tanpa bercak atau gejala redoksimorfik pada
lapisan sampai 50 cm.
.

5. Agak lambat/agak terhambat (Somewhat poorly drained). Air meresap dengan lambat sehingga
tanah tetap basah pada kedalaman yang dangkal selama periode yang nyata sepanjang
musim tumbuh. Air tanah umumnya dangkal hingga sedang dan bersifat sementara hingga
permanen. Kebasahan secara nyata menghambat pertumbuhan tanaman mesofitik, kecuali
jika didrainase buatan. Tanah umumnya mempunyai satu atau lebih sifat berikut:
konduktifitas hidrolik jenuh rendah atau sangat rendah, muka air tanah dangkal, mendapat
tambahan air rembesan atau curah hujan yang hampir terus-menerus.
6. Lambat/Terhambat (Poorly drained). Air meresap begitu lambat sehingga tanah basah pada
kedalaman yang dangkal secara berkala selama musim tumbuh atau tetap basah selama
periode yang lama. Air tanah biasanya dekat permukaan cukup lama selama musim
tumbuh sehingga kebanyakan tanaman mesofitik tidak dapat tumbuh kecuali jika
didrainase buatan. Meski demikian tanah tidak selamanya basah di bawah lapisan olah.
Muka air tanah pada kedalaman yang dangkal (25-50 cm) bisanya dijumpai. Muka air tanah
biasanya akibat dari konduktifitas hidrolik jenuh rendah atau sangat rendah atau curah
hujan hampir terus-menerus, atau kombinasi dari semuanya.
7. Sangat lambat/sangat terhambat (Very poorly drained). Air meresap dari tanah begitu lambat
sehingga air tanah tetap berada pada atau sangat dekat permukaan tanah selama musim
tumbuh. Keberadaan air tanah sangat dangkal secara terus-menerus atau permanen.
Tanpa drainase buatan, kebanyakan tanaman mesofitik tidak dapat tumbuh. Tanah
biasanya datar atau berupa cekungan dan seringkali tergenang. Jika curah hujan tinggi atau
hampir berlangsung terus-menerus, maka dapat terjadi pada kemiringan lahan yang curam.

Deskripsi Lokasi 35

Gambar 4. 10. Ilustrasi kelas drainase tanah

4.23. Permeabilitas
Permeabilitas dinyatakan dengan nilai konduktifitas hidrolik, atau dapat juga ditentukan
dengan jalan menghitung kedalaman perembasan air pada sejumlah berat tanah tertentu dalam
keadaan jenuh air dalam satu jam, yang dinyatakan dalam cm. Dibedakan atas :
Sangat cepat
Cepat
Agak cepat
Sedang
Agak lambat
Lambat
Sangat lambat

> 25.0 cm/ jam


12.5 - 25.0 cm/ jam
6.5 - 12.5 cm/ jam
2.0 - 6.5 cm / jam
0.5 - 2.0 cm/ jam
0.1 - 0.5 cm/ jam
< 0.1 cm/ jam

4.24. Genangan/Banjir
Kelas Frekuensi dan Lamanya Genangan (Banjir) disajikan dalam Tabel 4.7.
Tabel 4. 7. Kelas frekuensi dan lamanya genangan
Kelas

Kriteria

Frekuensi
Tanpa (T)
Jarang (J)
Kadang-kadang (K)
Sering (S)
Biasa (B)

Tidak mungkin kebanjuiran


1 - 5 kali dalam 100 tahun
5 - 50 kali dalam 100 tahun
>50 kali dalam 100 tahun
Kadang-kadang dan sering dapat
dikelompokkan untuk tujuantujuan tertentu dan disebut biasa

Lamanya
Ekstrim Singkat (ES)
Sangat singkat (SS)
Singkat (S)
Lama (L)
Sangat lama (SL)

< 4 jam (hanya banjir)


4 - 48 jam
2 - 7 hari
7 hari - 1 bulan
> 1 bulan

36 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Tabel 4. 8. Kelas Kejadian Air Tanah Internal


Kelas
Tebal Jika Perched
Ekstrim tipis (ET)
Sangat tipis (ST)
Tipis (Tp)
Tebal (Tb)

Kriteria
<10 cm
10 - 30 cm
30 cm - 100 cm
> 100 cm

Kedalaman
Sangat dangkal (SD)
Dangkal (D)
Agak dalam (AD)
Dalam (D)
Sangat dalam (SD)

< 25 cm
25 - 50 cm
50 cm - 100 cm
100 cm - 150 cm
> 150 cm

Lamanya Kumulatif Tahunan


Tidak ada (TA)
SangatSementara (SS)
Sementara (S)
Biasa (B)
Lama (L)
Tetap

Tidak teramati
Terdapat < 1 bulan
Terdapat 1 - 3 bulan
Terdapat 3 - 6 bulan)
Terdapat 6 - 12 bulan
Terdapat terus-menerus

4.25. Pengelolaan Air


Catat jenis pengelolaan air yang diberikan pada satuan lahan maupun pada lokasi
pengamatan. Apakah diirigasi atau didrainase
Catat kedalaman (diukur dari permukaan tanah, dalam cm), air tanah, glei,
karatan/konkresi
Kedalaman glei, merupakan pertanda terjadinya proses reduksi yang telah lanjut, yang
ditandai oleh warna tanah kelabu atau kehijauan. Jika ada sebutkan tebal dan kedalamnnya.
Karatan/Konkresi - sebutkan tebalnya (dalam cm), macam karatan/konkresi (misal Fe,
Mn, Si) juga jumlahnya sbb :
Sd (Sedikit)
Bi (Biasa)
Ba (Banyak)

< 2% luas permukaan


2 - 20% luas permukaan
> 20% luas permukaan, tapi matriks masih
terlihat jelas.

4.26. Erosi
Kelas erosi tanah menunjukkan tingkat erosi yang terjadi pada lahan tersebut pada saat
pengamatan dilakukan. Sebutkan dulu macam erosinya, apakah erosi permukaan (P), erosi alur
(A) atau erosi parit/gully (G). Kemudian kelas erosinya sbb:
- Kelas 1 : Tanah mengalami sedikit kehilangan yaitu rata-rata <25% dari horizon A atau E.
Kelas ini ditandai oleh; (1) terdapat beberapa alur, (2) akumulasi endapan di dasar lereng
arau dalam cekungan, (3) lapisan olah pada tempat-tempat tertentu mengandung bahanbahan dari lapisan bawah dan (4) bukti adanya pembentukan alur yang lebar dan dalam atau
parit dangkal tanpa pengurangan dalam ketebalan atau perubahan sifat antara alur dan parit.
Menurut FAO (1990), sebagian kecil horizon A tererosi.

Deskripsi Lokasi 37

- Kelas 2 : Tanah mengalami kehilangan rata-rata 25 - 75% dari horizon A atau E semula atau
pada kedalaman 20 cm teratas, jika tebal horizon A atau E mula-mula kurang dari 20 cm.
Kebanyakan daerah yang diusahakan lapisan atasnya terdiri atas campuran horizon A atau E
asal dan bahan-bahan dari bawah.
Menurut FAO (1990) sebagian besar hor. A tererosi, lap. olah (Ap) tercampur dengan
horizon di bawahya (hor. B atau C).
- Kelas 3 : Tanah telah mengalami kehilangan >75% horizon A atau E asal. Pada lapisan olah,
bahan-bahan dari horizon/ lapisan bawah tersingkap ke permukaan. Jika tebal horizon A
atau E sangat tebal, paling tidak terjadi percamppuran dengan bahan yang berasal dari
bawahnya.,
Menurut FAO (1990) semua hor. A telah tererosi. Pengolahan tanah telah sampai pada hor.
B atau C.
- Kelas 4 : Tanah ini telah kehilangan semua horizon A atau E asal. Kebanyakan
memperlihatkan pola parit yang jelas. Menurut FAO (1990) sebagian besar solum tanah
telah tererosi.
4.27. Padas
Padas merupakan lapisan atau horizon tanah yang mengeras, baik yang tersementasi
ataupun tidak yang merupakan hasil proses pedogenik. Yang tidak tembus akar, berupa
duripan, fragipan, claypan atau tapak-bajak. Untuk menentukan jenis padas dapat dilakukan uji
sederhana (lihat Soil Survey Staff, 2003).
Sebutkan jenis padas yang ada serta tebal dan kedalamannya.
4.27. Pembatas Perakaran (Kontak)
Pembatas akar secara fisik diasumsikan sebagai terjadinya contact (persentuhan) dengan
batuan, baik keras maupun lunak. Kontak merupakan persentuhan antara tanah dengan bahan
keras hasil dari proses geogenik, berupa litik, paralitik, densik, fragik. Perubahan sebaran besar
butir seperti pasir berlempung di atas berkerikil, tidak selalu sebagai penghambat akar secara
fisik.
Termasuk pembatas perakaran adalah penghambat pertumbuhan akar akibat sifat fisik
(termasuk suhu tanah) dan/atau sifat kimia.
Sebutkan jenis kontak (faktor penghambat) yang ada, berikut kedalaman dan tebalnya.
Kelas kedalaman pembatas perakaran adalah :
- Sangat dangkal
- Dangkal
- Cukup dalam
- Kedalaman
- Sangat dalam

< 25 cm
25 - 50 cm
50 - 100 cm
100 - 150 cm
> 150 cm

4.28. Keadaan Fragmen batuan di Permukaan Tanah


Batas kelas fragmen batuan pada permukaan tanah diestimasi berdasarkan jumlah dan
jarak batu dan batuan pada permukaan tanah disajikan dalam Tabel 4.9.

38 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Tabel 4. 9. Kelas batu dan batuan permukaan berdasarkan tutupan dan jarak
Kel
as
1
2

Tutupan
Jarak (dalam
permukaan (%) adalah
0.25m1)
0.01 - 0.1
8
0.1 - 3.0
1-8

3.0 - 15

4
5

0.5 - 1

15 - 50
0.3 - 0.5
50 - 90
< 0.3
1) 0.38 m jika pipih

meter) antara batu atau batuan jika diameternya


0.6 m
20
3 - 20

1.2 m
37
6 - 37

1-3

2-6

0.5 - 1
< 0.5

1-2
<1

Nama
Berbatu atau berbatuan
Sangat berbatu atau
sangat berbatuan
Amat sangat berbatu
atau amat sangat
berbatuan
Rubby (Bermakadam)
Very rubby

4.29. Penggunaan Lahan dan Vegetasi


Sebutkan jenis penggunaan lahan dan vegetasi yang dominan maupun yang spesifik.
Untuk lahan pertanian agar disebutkan tanaman utama yang diusahakan di lahan tersebut serta
di lahan sekitarnya. Informasi tentang pola tanam, produksi masing-masing tanaman dapat
diperoleh dari petani setempat atau dari data sekunder. Demikian pula lama penggunaan serta
jenis dan dosis pupuk dan / atau kapur yang diberikan pada lahan tersebut.
Data tentang lama penggunaan lahan dapat diperoleh dari petani/penduduk setempat.
Sebagai panduan untuk penggunaan lahan digunakan pengelompokan menurut
RePPProT (Hidayat et al., 2004) sbb:
1. Pertanian





Apabila penggunaan lahannya berupa lahan pertanian maka yang perlu dicatat adalah:
Lama penggunaan
Pola usaha tani dan pola tanam
Tanaman utama
Pengelolaan: jenis dan dosis pupuk yang digunakan, cara pengolahan tanah, konservasi tanah (misal
dibuat teras), sumber air (misal irigasi, tadah hujan), produktivitas (tinggi, sedang, rendah, sebutkan
besarnya produksi tiap tanaman).

2.Vegetasi alami
Perlu diperhatikan keberadaan vegetasi yang terdapat di suatu tempat yang tumbuh secara alami.
Vegetasi alami dapat memberikan indikasi terhadap sifat-sifat tanah atau lingkungannya. Data yang
perlu dicacat adalah:
 Vegetasi dominan, yaitu vegetasi yang paling banyak tumbuh di wilayah tersebut
 Vegetasi spesifik antara lain:
a. Vegetasi alami di lingkungan yang toleran terhadap air payau (asin); antara lain: api-api
(Avicennea), bakau atau mangrove (Rhizophora), pedada (Sonneratia), dan yang menghendaki
kondisi air genangan dan tanah masam adalah: gelam (Melaleuca leucadendron), paku-pakuan
(Acrosticurn aureurn)
b. Tumbuhan yang mempunyai akar napas (Bruguiera, bakau, mangrove) merupakan indikasi
tipologi daerah rawa atau daerah yang sering tergenang.
c. Tumbuhan perdu antara lain: melastoma atau harendong, dan rumput merdeka, dapat
memberikan indikasi bahwa lahan tersebut masam.
Berdasarkan uraian vegetasi alami dan penggunaan lahan pertanian tersebut, maka perlu
ditetapkan vegetasi dan penggunaan lahan yang dominan. Dibedakan atas::
Hutan
- Hutan palma (misalnya: sagu, kelapa)
- Hutan bambu
- Hutan pantai berpasir (pandan)

Deskripsi Lokasi 39

Hutan kering berdaun lebar


Hutan savana campuran (dominan melaleuca termasuk rumput savana)
Hutan primer lembap daerah pegunungan (1.000-2.000 m)
Hutan gambut
Hutan primer lembap dataran rendah (< 1.000 m)
Hutan di daerah berbatu kapur
Hutan jati
Hutan kerangas
Hutan mahoni
Hutan primer lembap pegunungan tinggi (>2000 m)
Hutan nipah
Hutan gelam (payau)
Hutan pinus
Hutan lainnya (antara lain kebun karet tua yang terlantar)
Hutan rawa
Hutan jalur aliran sungai
Hutan pasang surut, tidak dibedakan (payau), termasuk mangrove, nipah dan nibung
Hutan pada perbukitan ultrabasik
Hutan mangrove/bakau
Hutan dataran rendah basah
Daerah penebangan hutan
Hutan sekunder

Semak
 Semak di pegunungan tinggi, di daerah gambut, hutan lumut/blang
 Semak/belukar akibat perladangan berpindah yang telah ditinggalkan selama 5-10 tahun
Padang rumput
 Alang-alang
 Rumput rawa, termasuk yang kasar dan tajam serta pandan
 Rumput savana
 Rumput pada lahan penggembalaan ternak
Perladangan berpindah
Perladangan berpindah merupakan suatu usaha pertanian tanaman semusim yang tidak menetap,
dicirikan oleh penyebaran secara sporadis dan tidak teratur, di daerah hutan dengan berbagai umur dan
tipe. Tipe penggunaan la an ini hanya bisa dilihat ciri-cirinya pada foto udara.
Pertanian lahan kering
 Kebun campuran buah-buahan (pala, kemiri, durian, dan lain-lain)
 Tanaman hortikultura, sayuran, dan pekarangan
 Tegalan
Lahan basah
 Sawah
 Sawah irigasi
 Sawah lebak/lebung
 Sawah pasang surut
 Sawah tadah hujan
Perkebunan
Termasuk perkebunan rakyat dalam skala kecil
- Tembakau
- Pisang
- Kelapa
- Kakao

40 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

- Pinus/damar
- Cengkeh
- Kopi
- Karet

- Kelapa sawit
- Vanili
- Teh
- Tebu

Agro forestry
 Daerah hutan yang ditanami tanaman setahun (agro-silvikultur)
Penghutanan kembali
- Peremajaan (misal Eucalyptus, Acacia, dll)
- Penghijauan
- Reboisasi
Perairan
- Danau
- Daerah penggaraman

- Tambak
- Waduk

Daerah tanpa tanaman


- Beting pantai
- Bukit pasir pantai
- Kipas aluvial, jalur aliran sungai
- Aliran lava dan debu

- Aliran lumpur
- Singkapan batuan
- Bekas daerah longsor

Kawasan pemukiman
 Kota, kampung, kawasan industri, tempat rekreasi, bandar udara, dan daerah pemukiman lainnya.
 Tempat pembuangan sampah
 Daerah penambangan/penggalian.

4.30. Sumber Air


Catat sumber air pada lahan tersebut. Jika terdapat irigasi, catat sistem irigasi yang ada.
Informasi ini dapat diperoleh dari petani setempat atau petugas PPS atau dari data sekunder.
4.31. Rezim Lengas Tanah dan Rezim Temperatur Tanah
Rezim lengas tanah biasanya ditentukan pada kedalaman antara 10 - 90 cm. Dibedakan
atas (Gambar 4.11):
a. aquic : Tanah hampir selalu jenuh air, sehingga terjadi reduksi, dan ditunjukkan oleh adanya karatan
dengan 'chroma' rendah.
b. perudic: Curah hujan setiap bulan selalu melebihi evapotranspirasi.
c. udic : Tanah tidak pernah kering selama 90 hari (kumulatif), setiap tahunnya.
d. ustic : tanah setiap tahunnya kering lebih dari 90 hari (kumulatif) tetapi kurang dari 180 hari.
- kering : kelembaban tanah < titik layu permanen (tegangan 15 atm)
- lembab: kelembaban tanah > titik layu permanen

Deskripsi Lokasi 41

Gambar 4. 11. Data iklim dan neraca air tanah untuk tanah yang memiliki rezim
lengas tanah (a) aridik, (b) udik, (c) ustik dan (d) Serik

Rezim Suhu Tanah


Konsep: Suhu Tanah Rata2 Tahunan (oC) diukur pada kedalaman 50 cm dan variasi
musiman dari suhu tanah rata2 musim panas (STRMP) (oC) dan suhu tanah rata2 musim
dingin (STRMD) (oC)
(STRT) (oC) STRMP (oC) - STRMD (oC) Rezim Suhu Tanah
Musim panas yang dingin, Isofrigid
<8
STRMP <15 oC, # Gelisol) Frigid
<6
Isofrigid
0 - 8
Frigid
6
<6
Isomesic
8 <15
Mesik
6
<6
Isothermik
15 < 22
Thermik
6
<6
Isohiperthermik
22
Hiperthermik
6

Catatan :
STRT = Suhu Tanah Rata2 Tahunan (oC)
STRMP = Suhu Tanah Rata2 Musim Panas (oC)
STRMD = Suhu Tanah Rata2 Musim Dingin (oC)

Estimasi
STRT (Suhu Tanah Rata2 Tahunan) (oC) untuk daerah tropis = suhu udara rata-rata tahunan
+ 2,5 oC

4.32. Epipedon, Horizon dan Penciri Lain


Definisi epipedon, endopedon dan penciri lain, mengacu kepada buku Keys to Soil Taxonomy
(Soil Survey Staff, 2003 atau versi terbaru)
4.33. Pembeda Seri
Sebutkan sifat khas pedon yang dapat digunakan sebagai pembeda seri yang berada pada
penggal penentu (control section).

42 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

4.34. Kelas Kesesuaian Lahan


Untuk setiap tanaman yang ada di sekitar pedon, lakukan estimasi lapangan, tentang
kelas kesesuaian lahan masing-masing tanaman.
4.35. Contoh Tanah
Apabila mengambil contoh tanah dari pedon ini, catat jenis contoh yang diambil serta
kedalamannya. Apakah per lapisan/horizon atau pada pada kedalaman tertentu. Misalnya
contoh tanah utuh (ring sample )
4.36. Catatan Lain
Beberapa catatan yang penting yang khas pada pedon ini yang berpengaruh pada potensi
atau produktifitas tanahnya perlu dicatat

Deskripsi Lokasi 43

56 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

5. DESKRIPSI PROFIL TANAH

Nomor urut di bawah ini sesuai dengan nomor yang tertera dalam Kartu Profil Tanah
(Gambar 3.2b)
5.1. Nomor Horizon
Catat nomor urut horizon.
5.2. Simbol Horizon
Ikuti panduan dalam Soil Survey Staff (2003 atau versi lebih baru) sebagaimana diuraikan
di bawah ini.
Horizon yang diberi simbol adalah horizon genetik yaitu lapisan-lapisan di dalam tanah
yang hampir sejajar dengan permukaan tanah, terbentuk sebagai hasil dari proses
pembentukan tanah. Komposisi di dalam tiap-tiap horizon relatif homogen.
Horizon genetik tidak setara dengan horizon penciri.
Horizon penciri adalah horizon yang terdiri atas beberapa horizon genetik yang sifat-sifatnya
dinyatakan secara kuantitatif dan digunakan sebagai penciri dalam klasifikasi tanah.
5.2.1. Horizon dan Lapisan Utama
Menurut Soil Survey Staff (2003) ada 7 horizon (dan lapisan) utama dalam tanah yang
masing-masing diberi simbol dengan satu huruf besar (huruf kapital) yaitu (dari atas ke bawah):
O, A, E, B, C, R dan W. Tidak semua pedon memiliki ketujuh jenis horizon utama tersebut.
Uraian masing-masing horizon/lapisan utama tersebut disajikan di bawah ini.

Horizon atau lapisan 0 : horizon / lapisan yang didominasi bahan organik (selalu atau tidak
pernah jenuh air).

Gambar 5. 1.

Susunan horizon pada tanah organik

Horizon A : horizon mineral yang terbentuk pada permukaan tanah atau di bawah horizon O
yang memperlihatkan kehilangan seluruh atau sebagian besar batuan asal atau struktur
pengendapan (dalam kasus bahan-bahan angkutan). Horizon A memperlihatkan salah satu
atau lebih sifat berikut ini:

Deskripsi Profil Tanah 57

(1)
(2)

merupakan akumulasi bahan organik halus yang tercampur dengan bahan mineral dan
tidak didominasi oleh sifat horizon E atau B.
sifatnya dipengaruhi oleh kegiatan bercocok-tanam, penggembalaan atau berbagai
pengolahan tanah lainnya.

Horizon E: horizon mineral dengan sifat utama terjadi pencucian liat silikat, Fe, Al (atau
kombinasinya), bahan organik dan lain-lain sehingga menyisakan partikel-partikel pasir dan
debu, dan umumnya berwarna terang. Warna tersebut lebih terang daripada horizon A di
atasnya atau horizon B di bawahnya. Horizon E memperlihatkan kehilangan semua atau
sebagian besar struktur batuan asal.
Hor. A (hitam) 
Hor. E (warna
pucat) 
Hor. B (coklat) 

Gambar 5. 2. Susunan horizon pada tanah mineral

Horizon B : horizon yang terbentuk di bawah horizon A, E atau O dan memperlihatkan


kenampakan dominan salah satu atau beberapa sifat sbb:
(1) terdapat iluviasi liat silikat, Fe, Al, karbonat, gipsum atau bahan organik (salah 1 /
kombinasinya);
(2) terjadinya pemindahan karbonat;
(3) penimbunan relatif (penimbunan residual dari seskuioksida :Fe2O3, dan Al2O3) atau liat
silikat, secara sendiri-sendiri atau campuran, yang terbentuk melalui proses lain selain
pelarutan dan pemindahan karbonat-karbonat atau garam-garam larut lainnya akibat
pencucian Si;
(4) selaput seskuioksida sehingga memberikan warna lebih gelap (value lebih rendah), lebih
kuat (kroma lebih tinggi) atau lebih merah dari pada lapisan di atas dan di bawahnya,
tanpa adanya iluviasi Fe secara nyata;
(5) alterasi bahan dari kondisi asalnya yang menghilangkan struktur batuan asal yang
membentuk liat silikat, membebaskan oksida-oksida atau keduanya dan yang membentuk
struktur butir (granuler), gumpal, atau prismatik; atau
(6) mudah hancur/rapuh (brittle)
(7) gleisasi kuat
Horizon/lapisan C: horizon mineral yang mengalami sedikit alterasi oleh proses pedogenik.
Horizon ini, tidak atau sedikit sekali memiliki sifat-sifat horizon O atau batuan yang tidak
cukup kuat untuk memenuhi kualifikasi lapisan batuan (R). Bahan-bahan yang diberi simbol C
dapat serupa atau tidak serupa dengan bahan-bahan yang membentuk horizon-horizon A, E,
atau B.
Termasuk lapisan C adalah bahan endapan, saprolit, batuan tak-padu dan bahan-bahan geologi
lainnya yang agak / kurang tersementasi.

58 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

(a)

Gambar 5. 3.

(b)

(c)

Susunan horizon pada beberapa tanah mineral. Hor Ap pada


permukaan. Terlihat lapisan R (rock = batuan) pada profil tanah (c).

Lapisan R: Batuan kukuh/keras seperti granit, basalt, kuartzit, batupasir atau batukapur.
Beberapa lapisan R mengalami retakan kecil yang sebagian atau seluruhnya terisi dengan
bahan-bahan tanah sehingga memungkinkan adanya akar.
Lapisan W (air): menunjukkan lapisan air dalam / di bawah tanah. Lapisan ini tidak digunakan
untuk air yang dangkal, es atau salju di permukaan tanah,
5.2.2. Horizon Peralihan
Horizon peralihan merupakan lapisan-lapisan tanah yang memiliki sifat di antara dua
horizon utama. Ada 2 jenis horizon peralihan yaitu: (a) Horizon yang memilikii 2 sifat horizon
utama dan (b) Horizon yang disusupi oleh bahan dari horizon lain yang berdekatan.
Perbedan keduanya diuraikan di bawah ini
a. Horizon yang didominasi oleh sifat-sifat dari satu horizon utama yang juga memiliki sifatsifat lain (subordinate) dari horizon utama yang berdekatan. Diberi simbol dengan 2 horizon
utama menggunakan huruf kapital. Huruf pertama menunjukkan sifat horizon utama yang
dominan, sedangkan huruf kedua menunjukkan sifat-sifat tambahan. Misalnya: horizon AB
menunjukkan horizon peralihan antara horizon A dan B, tetapi horizon tersebut lebih
menyerupai horizon A daripada horizon B. Penandaan AB atau BA dapat digunakan
sebagai horizon permukaan jika horizon utama A telah mengalami kehilangan oleh erosi.
 Horizon AB (dulu A3): horizon peralihan dari A ke B, tapi lebih mirip A.
 Horizon EB (dulu A3): horizon peralihan dari E ke B, tapi lebih mirip E.
 Horizon BA (dulu B1): horizon peralihan dari A ke B, tapi lebih mirip B.
 Horizon BE (dulu B1): horizon peralihan dari E ke B, tapi lebih mirip B.
 Horizon BC (dulu B3): horizon peralihan dari B ke C, tapi lebih mirip B.
b. Komponen-komponen yang terpisah dari 2 horizon utama dapat dikenali dalam suatu
horizon dan setidak-tidaknya salah satu bahan komponen dikelilingi oleh yang lain
(misalnya akibat salah 1 horizon menyusup ke dalam horizon yang lain). Penulisannya
menggunakan 2 huruf kapital dengan garis miring di antara keduanya. Huruf pertama
mencerminkan bahan-bahan dengan volume yang lebih besar dalam horizon peralihan.
Misalnya: A/B, B/A, E/B or B/E.
 Horizon E/B: horizon peralihan yang terdiri atas horizon E dan horizon B dimana
volume horizon E lebih besar daripada horizon B.
 Horizon B/E: horizon peralihan yang terdiri atas horizon B dan horizon E, dimana
volume horizon B lebih besar daripada horizon E.
 Horizon B/C: horizon peralihan terdiri atas horizon B dan horizon C, dimana volume
horizon B lebih besar dari horizon C.

Deskripsi Profil Tanah 59

5.2.3. Simbol Tambahan Dalam Horizon Utama


Huruf kecil digunakan untuk menunjukkan kenampakan spesifik dalam horizon utama
dan dituliskan di belakang simbol horizon utama.
Di bawah ini dijelaskan menurut abjad sbb:
a - Bahan organik yang sangat terdekomposisi (saprik). Simbol a hanya digunakan dengan
horizon utama O. Kandungan serat setelah diremas adalah < 17% volume
b - Horizon genetik yang tertimbun. Tidak digunakan untuk tanah organik, jadi hanya untuk
horizon mineral.
c - Konkresi atau nodul dengan bahan utama Fe, Mn, Al atau Ti. Simbol c tidak digunakan
untuk konkresi atau nodul dolomit, kalsit, atau garam lain yang lebih mudah larut.
d - lapisan yang menghambat akar secara fisik (BI tinggi). Simbol ini digunakan untuk
menunjukkan lapisan-lapisan yang dipengaruhi manusia seperti tapak-bajak dan sona padat
secara mekanik lainnya. Akar tidak dapat menembus kecuali sepanjang bidang rekahan.
e - Bahan organik dengan tingkat dekomposisi sedang (hemik). Simbol ini hanya digunakan
untuk horizon O dengan kandungan serat bahan organik 17 40% (vol) setelah diremas.
f - tanah yang membeku. Horizon harus mengandung es permanen, bukan hanya pada waktu
musim dingin.
g - gleisasi kuat. Gleisasi kuat ditunjukkan oleh warna tanah dengan, kroma rendah ( 2)
disebabkan oleh reduksi besi dalam kondisi jenuh yang menggenang. Besi dapat berada
dalam bentuk fero (Fe2+) atau lainnya. Simbol g digunakan untuk mengindikasi glei
menyeluruh atau keberadaan glei yang disertai karatan atau konsentrasi redoks. Simbol ini
tidak digunakan untuk bahan induk yang aslinya memang berkroma rendah seperti serpih
(shale) ataupun horizon E, kecuali jika proses gleisasi memang terjadi. Simbol "g
digunakan untuk horizon B dan C.
Pengujian glisasi dapat dilakukan dengan
menggunakan larutan -diphiridyl yang dlarutkan dalam asam asetat ..N.

Gambar 5. 4. Horizon B pada beberapa tanah mineral.

h - akumulasi iluvial bahan organik. Digunakan untuk horizon B. Simbol h menunjukkan


akumulasi aluvial, bahan amorf, bahan organik yg dapat berdispersi dengan atau tanpa
komponen seskuioksida.. Jika komponen seskuioksida cukup mengandung besi sehingga
warna value dan kroma > 3
digunakan simbol tambahan (hs). Kompleks
organoseskuioksida dapat menyelimuti partikel pasir dan debu atau terdapat sebagai butirbutir diskrit atau mengisi pori dan menyemen horizon tersebut, maka diberi simbol
tambahan m.
i - Bahan organik kasar yang sedikit mengalami dekomposisi (fibrik). Hanya digunakan untuk
horizon O yang menunjukkan kandungan bahan seratnya 40% (vol) set. diremas.
j akumulasi jarosit (mineral dari seny kalium-sulfat atau besi-sulfat yang biasanya merupakan
produk alterasi pirit yang tersingkap dalam lingkungan teroksidasi). Jarosit menunjukkan
hue 2.5Y atau lebih kuning dan biasanya berkroma 6 .
k - akumulasi karbonat, biasanya kalsium karbonat. Digunakan untuk horizon B dan C.

60 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

m-

sementasi atau pemadasan. Digunakan dengan semua horizon utama (kecuali R) yang
pemedasannya > 90% dari horizon tersebut dan kontinyu sehingga akar-akar akar tidak
dapat menembus kecuali melalui rekahan-rekahan.
Bila digabungkan dengan bahan perekatnya maka dituliskan sbb:
o km - padas dengan bahan perekat karbonat.
o qm - padas dengan perekat silika.
o sm - padas dengan perekat besi
o ym - padas dengan perekat gipsum
o kqm - padas dengan perekat kapur dan silika
o zm - padas dengan perekat garam yang lebih mudah larut d/p gipsum.
n - akumulasi Na-tukar. Simbol ini digunakan pada semua horizon utama yang
memperlihatkan sifat morfologi yang mencerminkan tingkat Na-tukar yang tinggi.
o - akumulasi residual seskuioksida. Simbol ini beda dengan simbol s yang menunjukkan
akumulasi seskuioksida (kompleks dengan humus) karena proses iluviasi, sedangkan
simbol "o" merupakan akumulasi residual seskuioksida akibat pencucian silika.
p - pengolahan tanah/gangguan lain (seperti pembajakan, pencangkulan dan lain-lain).
Simbol ini hanya digunakan untuk horizon A atau O. Horizon E, B, atau C yang muncul di
permukaan kemudian diolah, semuanya, diberi simbol Ap
q - akumulasi silika sekunder. Simbol ini digunakan untuk semua horizon utama (kecuali R)
yang mengalami akumulasi silika sekunder. Jika memadas dan kontinyu, simbolnya adalah
"qm".
r - bat melapuk atau lunak. Untuk horizon C, misalnya bat beku yang melapuk, batu pasir,
batu debu, atau serpih lunak yang sebagian memadu. Akar tanaman tidak dapat
menembus, kecuali lewat bidang patahan. Dapat digali dengan cangkul.
s - akumulasi iluvial seskuioksida dan bahan organik. Untuk horizon B dengan akumulasi
iluvial kompleks seskuioksida- bahan organik, dan punya warna dengan value dan kroma >
3. Bila baik bahan organik maupun seskuioksida jumlahnya cukup banyak dan value serta
kroma 3 maka simbolnya adalab "hs"
ss terdapat bidangkilir. Untuk tanah yang punya sifat mengembang (basah) dan
mengkerut (kering). Bidangkilit merupakan akibat langsung dari pengembangan mineral
liat shear failure yang membentuk sudut 20-60o thdp bid horizontal. Merupakan indicator
sifat vertik, selain ped bebtk baji dan rekahan permukaan.
t - akumulasi liat silikat, baik akibat iluviasi atau pembentukan dan pemindahan dalam
horizon yang bersangkutan (in situ), atau kedua-duanya. Liat dapat ditemukan dalam
bentuk, selaput liat di permukaan butir struktur tanah, dalam pori-pori lamela, atau sebagai
penghubung butir-butir mineral tanah.
v - plintit. Untuk horizon yang banyak mengandung bahan warna merah, kaya besi, miskin
humus, teguh atau sangat teguh jika lembab dan mengeras tidak balik bila terbuka di udara
dan mengalami basah dan kering berulang-ulang.
w - perkembangan warna atau struktur. Untuk horizon B yang baru ada perkembangan warna
atau struktur, atau keduanya, dengan sedikit atau tanpa akumulasi illuvial bahan tanah
tertentu. Tidak digunakan untuk horizon peralihan.
x - fragipan. Menunjukkan adanya lapisan padas (BI tinggi), teguh tetapi rapuh.
y - akumulasi senyawa gipsum (CaSO4.2H2O).
z - akumulasi garam yang lebih mudah larut daripadap gipsum.

Deskripsi Profil Tanah 61

Gambar 5. 5.

Horizon Bss dan kenampakan bidang kilir (slickenside).

5.2.4. Kesepakatan Penggunaan Simbol Tambahan


Horizon atau lapisan utama dapat mempunyai satu atau lebih simbol tambahan dengan
aturan sbb:
1. Simbol tambahan ditulis langsung di belakang simbol horizon/lapisan utama.
2. Umumnya tidak lebih dari 3 simbol tambahan.
3. Horizon permukaan yang diolah hanya diberi simbol tambahan "p", kecuali ada akumulasi
kalsium karbonat (kp), kalsium sulfat (py), atau garam mudah larut (pz), di susun menurut
abjad, sesuai petunjuk nomor 9.
4. Bila diperlukan lebih dari 1 simbol tambahan, maka huruf-huruf berikut harus ditulis
paling dulu: a, d, e, h, i, r, s, t, dan w. Kombinasi huruf-huruf tersebut hanya dapat
dilakukan untuk Bahan s atau Crt.
5. Bila diperlukan lebih dari 1 simbol tambahan dan bukan merupakan horizon tertimbun,
maka huruf-huruf berikut harus ditulis paling akhir: c, f, g, m, v, dan x. Misalnya: Btc,
Bkm, Bsv.
6. Untuk horizon tertimbun, huruf "b" harus ditulis paling akhir. Huruf "b" hanya untuk
tanah mineral yang tertimbun.
7. Horizon B yang mempunyai akumulasi liat tinggi (t) dan juga menunjukkan perkembangan
warna atau struktur, atau kedua-duanya (w) diberi simbol Bt. ("t" diutamakan terhadap
"w", "s", dan "h". Untuk horizon B yang mempunyai sifat g, k, n, q, y, z, atau o, dan juga
mempunyai akumulasi liat, (t), maka huruf "t" harus ditulis lebih dulu, misalnya: Bto, Btg,
Btn, dsb.
8. Simbol "h', "s", dan "w" tidak dapat digunakan bersama-sama dengan simbol g, k, n, q, y,
z, atau o, kecuali hanya untuk tujuan penjelasan.
9. Kecuali yang disebutkan di atas, maka simbol horizon tambahan dituliskan menurut abjad.
5.2.5. Pembagian Vertikal
Horizon kadang-kadang perlu dibagi lebih lanjut karena ada perbedaan beberapa sifat
morfologi misalnya struktur tanah, warna, dan lain-lain. Untuk itu satu angka Arab perlu
ditambahkan di belakangnya.
Untuk horizon/lapisan C, misalnya, dapat dibagi menjadi C1-C2-C3 dst; atau bila di
bagian bawah mengalami gleisasi maka menjadi C1 - C2 Cg1 - Cg2 atau C Cg1 - Cg2 - R.
Penomoran selalu dimulai dengan angka 1 untuk horizon apapun. Contoh lain
misalnya Bt, dapat dibagi menjadi Bt1 - Bt2 - Btk1 - Btk2 dan bukan Bt1 - Bt2 - Btk3 - Btk4,
karena Bt dan Btk adalah horizon yang berbeda meskipun sama-sama horizon iluviasi liat.
Penomoran secara urut terus dilakukan meskipun melewati bahan induk yang berbeda,
asalkan semuanya termasuk dalam horizon dengan kombinasi simbol yang sama. Misalnya:
Bs1 - Bs2 - 2Bs3 - 2Bs4 dan bukan Bs1 - Bs2 - 2Bs1 - 2Bs2.
Terkadang dalam pengambilan contoh tanah suatu horizon yang sangat tebal (idealnya
tebal horizon yang dideskripsikan jangan lebih dari 30 cm), ingin diambil contoh tanah untuk
setiap kedalaman tertentu, meskipun tidak ada perbedaan sifat morfologi yang jelas. Untuk itu
62 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

nomor urut dari atas ke bawah juga perlu diberikan. Misalnya: horizon Bw yang tebalnya 60
cm akan di ambil contoh tanah setiap ketebalan 20 cm, maka horizon tersebut dari atas ke
bawah dibagi menjadi Bw1, Bw2, Bw3.
5.2.6. Diskontinuitas
Diskontinuitas menunjukkan adanya horizon berasal dari bahan induk yang berbeda di
dalam 1 profil tanah. Perbedaan tersebut ditunjukkan oleh perbedaan susunan besar butir atau
susunan mineralogi yang nyata dan/atau perbedaan umur, kecuali bila perbedaan umur
tersebut telah diberi simbol "b". Lapisan-lapisan pada bahan aluvium tidak termasuk
diskontinuitas, kecuali bila terdapat perbedaan besar butir yang nyata, sesuai definisi dalam
Taksonomi Tanah.
Simbol diskontinuitas hanya digunakan pada tanah mineral, dan ditunjukkan dengan
angka Arab di depan simbol horizon, pada bahan induk yang kedua (dan seterusnya, misalnya:
Ap - E Bt1 - 2Bt2 - 2Bt3 - 3Bt4 - 3BC. Contoh di atas menunjukkan bahwa horizon Ap, E,
dan Bt1, berasal dari bahan induk pertama (angka 1 tidak perlu ditulis di depan simbol
horizon); Bt2 dan Bt3 berasal dari bahan induk kedua; Bt4 dan BC berasal dari bahan induk
ketiga.
Lapisan R (batuan keras) yang bukan merupakan batuan induk dari bahan tanah di
atasnya, juga merupakan diskontinuitas, karena itu penambahan angka Arab di depan huruf R
juga perlu dilakukan, misalnya: A Bt - C - 2R atau A Bt - 2R. Bila R merupakan batuan
induk dari tanah yang kedua maka ditulis seperti contoh berikut: Ap Bt1 - 2Bt2 - 2Bt3 - 2CI
- 2C2 - 2R.
Untuk tanah tertimbun yang telah diberi simbol b? . Tanah yang tertimbun sudah pasti
berbeda dengan tanah yang menimbun. Namun demikian bila bahan tanah yang tertimbun
dan bahan tanah yang menimbun secara litologi (mineralogi) sama, maka tambahan angka
Arab di depan simbol horizon tidak perlu diberikan. Bila kedua bahan tanah tersebut berbeda
secara litologi (mineralogi) maka simbol diskontinuitas dan simbol tanah tertimbun diberikan
kedua-duanya seperti contoh berikut: Ap Bt1 - Bt2 BC C - 2Abb - 2Btb1 - 2Btb2 - 2C.
Simbol diskontinuitas tidak digunakan pada tanah organik.
5.2.7. Penggunaan Aksen (Prima)
Dalam satu profil tanah kadang ditemukan dua atau lebih horizon yang sama, yang
masing-masing dipisahkan paling sedikit oleh 1 horizon lain. Untuk itu perlu diberi tanda
aksen (prima) satu () untuk horizon kedua yang sama dan aksen dua () untuk horizon ketiga
yang sama. Tanda aksen diletakkan langsung di belakang huruf besar simbol horizon yang
bersangkutan Misalnya: A - E - Bt - E' - Btx - C ; A - E - Bt - E' - B't - C; A - E - Bt E Btx E - Bt - C.
Cara ini digunakan juga untuk tanah organik, misalnya: Oi - C O - G; Oi C Oe - G.
5.3. Kedalaman Horizon
Catat kedalaman horizon, mulai dari batas atas hingga batas bawah. Misal 0 23 cm, 23
59 cm. Jika horizon bergelombang, tidak teratur atau terputus, maka ditulis dengan dua
angka, masing-masing menunjukkan batas paling dangkal dan batas paling dalam. Misalnya (25
43/62 cm)

Deskripsi Profil Tanah 63

5.4. Batas Horizon


Batas Horizon dan Lapisan merupakan permukaan transisi antara 2 horizon atau lapisan
yang berdekatan. Kebanyakan batas merupakan zona transisi dan bukannya berupa garis
pembagi yang jelas. Batas beragam dalam hal kejelasan dan topografinya.
5.4.1. Kejelasan
Kejelasan menunjukkan ketebalan dari zona dalam mana batas dapat diletakkan.
Kejelasan batas sebagian tergantung pada tingkat kontras antara lapisan-lapian yang
berdekatan dan sebagian pada ketebalan zona transisi antara horizon tersebut. Kejelasan
dinyatakan dalam istilah ketebalan dari zona transisi.

Gambar 5. 6

Nyata (N)
Jelas (J)
Berangsur (A)
Baur (B)

.Kejelasan horizon

: tebal peralihan kurang dari 2 cm


: tebal peralihan 2 - 5 cm
: tebal peralihan 5 - 15 cm
: tebal peralihan > 15 cm

Kelas Kejelasan
Sangat nyata
Nyata
Jelas
Berangsur
Baur

Kode
SN
N
J
A
B

Kriteria ketebalan
< 0.5 cm
0.5 - < 2 cm
2 5 cm
5 15 cm
>= 15 cm

5.4.2. Topografi
Topografi menunjukkan bentuk penampang melintang dari persinggungan horizon yang
berurutan. Topografi dari batas horizon dideskripsikan sbb:
Rata

(r)

Berombak

(o)

Batas horizon datar dengan tanpa atau


terdapat sedikit kenampakan yang tidakberaturan.
batas berombak dengan bagian cekungan
lebih lebar dari kedalamannya

64 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

TidakBeraturan
Terputus

(ta)
(p)

Batas dengan bagian cekungan lebih dalam


dari lebarnya.
satu atau kedua horizon/lapisan dipisahkan
oleh batas yang tidak bersambungan dan
batas terputus.

Gambar 5. 7;

Topografi horizon

5.5. Warna Tanah


Warna tanah dibedakan atas warna matriks (lembab/basah dan kering) dan warna
karatan dan konkresi. Untuk ini dinyatakan dengan notasi seperti yang terdapat pada Buku
Munsell.
Warna tanah dibedakan atas :
(1) warna dasar (matriks) tanah,
(2) warna non-matriks terdiri atas:
 warna karatan (merupakan warna batuan/bahan induk tanah,
 warna kenampakan/gejala redoksimorfik (akibat proses oksidasi-reduksi dalam
tanah dan
(3) warna kenampakan/gejala selain redoksimorfik (misal warna bidang struktur/oped,
selaput liat, selaput organik dll)
Schoeneberger et al (2002) membuat diagram untuk medeskripsikan warna tanah pada
masing-masing horizon (Gambar 5.8).
5.5.1. Warna Matriks (Tanah)
Catat Warna, Status Lengas (Kering dan Lembab/basah), Lokasi atau Kondisi, Persen
dari Horizon (jika terdapat lebih dari satu warna matriks yang dideskripsikan)
Warna Matriks tanah (Warna (tanah) - Gunakan notasi Munsell (Hue, Value, Kroma);
misal 10YR3/2. Warna glei alami ditulis sebagai kroma nol (0); misal N4/0. Warna
gleyilainnya gunakan notasi yang sesuai (lihat halaman Gley di Buku Munsell; sep.: 5GY6/1.
Warna Matriks (Tanah) - Keadaan Lengas - Catat kondisi lengas tanah yang dideskripsikan

Deskripsi Profil Tanah 65

Keadaan Lengas Tanah


Kering
Lembab/basah

Kode
K
L

CATATAN: Warna Matriks Tereduksi dinyatakan sebagai warna Matriks tanah

Gambar 5. 8. Diagram untuk medeskripsikan warna tanah pada masing-masing horizon


(Schoeneberger et al., 2002)

Warna Matriks (Tanah) - Lokasi atau Kondisi - Catat lingkungan yang berkaitan dengan
warna yang dideskripsikan

66 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Lokasi atau Kondisi Warna

Kode

Lokasi warna
Interior (dalam ped)
Eksterior (permukaan ped)

d
e

Kondisi mekanik warna


Permukaan yang dipecahkan
Diremukkan (crashed)
Diremas (rubbed) (hanya untuk Bahan Organik)

p
r
m

Kondisi redoksimorfik
Teroksidasi1
Tereduksi2

ok
rd

Pola multiwarna yang rumit


Anekaragam (variegated)3

1 Tanah yang tereduksi in situ, tetapi mengalami oksidasi (warna berubah) setelah diambil
(extraction) dan terkena udara.. Contoh mineral adalah vivianit. CATATAN tidak digunakan
untuk tanh yang biasanya teroksidasi di tempat. Untuk indikator reduksi lihat Gejala
Redoksi-morfik
2. Warna segera setelah contoh diambil dari lingkungan tereduksi sebelum tanah mengalami
oksidasi. Misal FeS. Juga digunakan untuk mencatat Matriks tereduksi
3 Pola warna terlalu rumit (berpita atau belang) dengan warna-warna beragam untuk
mengidentifikasi warna matriks dominan.

5.5.2. Warna Karatan


Deskripsikan karatan (warna yang berbeda dari warna matriks). Warna-warna ini
umumnya merupakan warna lithomorfik atau lithokromik (merupakan sifat geologi ketimbang
pedogenesis; misal shale kelabu).

(a)

Gambar 5. 9.

(b)

(a). Massa besi (lebar kurang-lebih 5 cm), dengan batas yang baur (tanda
panah), (b) Pori memanjang (tanda panah) sepanjang saluran bekas akar.
Lebar bongkahan sekitar 5 cm

5.6. Tekstur Tanah


Sebaran Besar Butir
Ukuran butir tanah yang halus disebut tanah halus (fine earth) berdiameter < 2 mm dan
dibedakan dari fragmen batuan (bongkah/batuan, batu, kerakal, kerikil).
Sebaran ukuran partikel dari tanah halus atau ditentukan di lapangan terutama dengan
perasaan. Kandungan fragmen batuan ditentukan dengan jalan menduga proporsi volume
tanah yang diisinya.

Deskripsi Profil Tanah 67

Separat tanah
USDA menggunakan ukuran separat untuk bahan mineral (< 2mm) sebagai berikut:
Pasir 2.0 - 0.05 mm
Pasir
sangat
kasar
Pasir kasar
Pasir sedang
Pasir halus
Pasir
sangat
halus

2.0 - 1.0 mm
1.0 - 0.5 mm
0.5 - 0.25 mm
0.25 - 0.10 mm
0.10 - 0.05 mm

Debu
0.05 0.002 mm
Debu kasar
Debu sedang
Debu halus

0.05 - 0.02 mm
0.02 - 0.005 mm
0.005 - 0.002 mm

Liat halus
Liat
sangat
halus

0.002 - 0.0005 mm
< 0.0005 mm

Liat < 0.002

Tekstur Tanah
Tekstrur Tanah menunjukkan proporsi berat dari separat tanah yang ditentukan dari
sebaran ukuran partikel di laboratorium. Estimasi lapangan harus dicek terhadap penentuan
laboratorium dan kriteria lapangan harus disesuaikan jika perlu.
Berdasarkan kandungan ke 3 fraksi tersebut dibedakan 12 kelas tekstur tanah seperti
disuguhkan dalam segitiga tekstur USDA Gambar 5.10.

Gambar 5. 10. Diagram segitiga tekstur USDA

68 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Penentuan di Lapangan : dengan jalan meremas-remas tanah lembab antara ibu jari dan telunjuk.
-Coba membuat bola atau pita
P
pasir; sangat kasar sekali, tidak dapat membentuk bola atau pita dan tidak
melekat
PL
pasir berlempung; sangat kasar, membentuk bola yang mudah sekali hancur
dan agak melekat
LP
lempung berpasir; agak kasar, membentuk bola agak kukuh tapi mudah hancur
serta melekat
L
lempung; tidak kasar dan tidak licin, membentuk bola kukuh, tidak dapat
membentuk pita dan melekat
LD
lempung berdebu; licin membentuk bola kukuh, cenderung membentuk pita
yang menggumpal dan lekat
D
debu; sangat licin, membentuk bola kukuh, dapat agak digulung, permukaan
mengkilat dan lekat
LLi
lempung berliat; agak kasar, membentuk pita tapi mudah patah dan lekat
LLiP
lempung liat berpasir; mirip lempung berliat, tapi lebih kasar
LLiD
lempung liat berdebu; hampir sama dengan lempung berliat, tapi lebih terasa
licin
LiP
liat berpasir; membentuk bola dan pita yang rasanya kasar dan sangat lekat
LiD
liat berdebu; mirip liat, tapi lebih licin
Li
liat; membentuk bola sempurna, dan pita sepanjang 2,5 - 7,5 cm yang tidak putus
dan sangat lekat

-Coba memperkirakan kandungan debu, pasir dan liat


Ambil contoh tanah kurang-lebih 1 sendok makan, letakkan pada telapak tangan, teteskan
air secukupnya, gosok dengan telunjuk tangan yang lain, kemudian rasakan. Jika terasa halus dan
licin, menunjukkan adanya debu, jika terasa kasar menunjukkan adanya pasir, sedangkan jika
lekat menunjukkan adanya liat.
Coba perkirakan persen fraksi liat dan pasir. Dengan mengacu pada segi-tiga tekstur, dapat
ditentukan kelas tekstur tanah.
5.7. Keadaan Kerikil/Batu
5.7a. Ukuran Fragmen batuan dalam Tanah
Jumlah volume fragmen batuan semua ukuran digunakan untuk menentukan kelas dan
ditentukan di lapangan. Istilah untuk fragmen batuan disajikan dalam Tabel 5.1, dan digunakan
sebagai penentu sifat (modifier) dari kelas tekstur tanah.
Tabel 5. 1. Istilah dari fragmen batuan
Bentuk dan
Ukuran
(diameter)

Nama Benda

Nama Sifat

Bulat, mirip-kubus atau bersumbu sama


2 - 75 mm
Kerikil (Pebbles)
- 2 - 5 mm
- halus
- 5 - 20 mm
- sedang
- 20 - 75 mm
- kasar
75 - 250 mm
Kerakal (Cobbles)
250 - 600 mm
Batu (Stone)

Berkerikil
Berkerikil halus
Berkerikil sedang
Berkerikil kasar
Berkerakal
Berbatu

Deskripsi Profil Tanah 69

600 mm
Pipih dengan panjang
2 - 150 mm
150 - 380 mm
380 - 600 mm
> 600 mm

Batuan (Boulder)

Berbatuan

Kereweng
(Channer)
Batu-pipih
(Flagstone)
Batu (Stone)
Batuan (Boulder)

Berkereweng
Berbatu-pipiih
Berbatu
Berbatuan

5.7b. Kelas-kelas fragmen batuan (berdasarkan persen)


- Kurang dari 15%: (vol) : Dapat diabaikan jadi tidak perlu menjadi modifier
- 15 - 35% (vol): Istilah nama sifat dari fragmen batuan yang dominan digunakan sebagai
modifier (penentu sifat) dari istilah tekstur: lempung berkerikil
- 35 - 60% (vol): Istilah nama sifat dari fragmen batuan yang dominan digunakan dengan
kata sangat sebagai modifier (penentu sifat) dari istilah tekstur: lempung sangat berkerikil
- Lebih dari 60% (vol): Jika masih terdapat cukup fraksi tanah halus untuk menentukan kelas
tekstur (sekitar 10% volume atau lebih), istilah nama sifat dari fragmen batuan yang
dominan digunakan dengan kata amat sangat/ ekstrim sebagai modifier (penentu sifat)
dari istilah tekstur: lempung berpasir amat sangat berbatu
Tanah biasanya mengandung fragmen-fragmen lebih kecil atau lebih besar daripada yang
diidentifikasi dalam namanya. Misal lempung berbatu biasanya juga mengandung kerikil, tetapi
berekrikil tidak disebutkan dalam nama. Jadi jumlah volume dari fraksi yang paling besar yang
disebutkan, tetapi tidak berarti semuanya berukuran tersebut.
Untuk mengestimasi yang lebih tepat, maka estimasi persentase masing-masing kelas
ukuran atau kombinasi kelas dimasukkan dalam deskripsi: lempung sangat berkerakal; 30%
kerakal dan 15% kerikil atau : lempung berdebu; dengan kurang-lebih 10% kerikil.
Jika pecahan batuan lepas lebih menonjol dan berpengaruh terhadap pengelolaan tanah,
sebaiknya disebutkan sebagai fase pembeda antara satuan peta. Singkapan batuan bukan
tanah dan harus dipisahkan sebagai satuan peta tersendiri.
5.8. Jenis Padas
Jenis padas mengacu kepada 4.28
5.9. Penetrasi (Mpa)
Lakukan pengukuran penetrasi tanah menggunakan penetrometer, terutama pada
horizon atau lapisan yang keras.
Tabel 5. 2. Kelas Ketahanan Penetrasi
Kelas Ketahanan
Penetrasi
Kecil
- Amat sangat rendah
- Sangat rendah
Sedang (Intermediate)
- Rendah
- Sedang
Besar
- Tinggi
- Sangat tinggi
- Amat sangat tinggi

Kriteraia Ketahanan
Penetrasi (Mpa)
< 0.1
< 0.01
0.01 - 0.1
0.1 - 2
0.1 - 1
1-2
>2
2-4
4-8
>8

70 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

5.10. Struktur Tanah


5.10.1. Tipe Struktur
Struktur tanah merupakan satuan yang tersusun dari butiran primer. Kohesi diantara
satuan-satuan tersebut lebih besar dari adhesi antara satuan. Akibatnya di bawah tekanan,
massa tanah cenderung pecah sepanjang bidang atau zona tertentu. Bidang-bidang atau zonazona tersebut membentuk batas.
Istilah satuan digunakan untuk berbagai pengulangan tubuh tanah yang umumnya
diikat oleh bidang-bidang atau zona-zona lemah yang bukan merupakan akibat nyata dari
perbedaan komposisi. Satuan struktur yang merupakan akibat dari perkembangan tanah
disebut ped. Pembentukan ped berlangsung melalui siklus pembasahan dan pengeringan di
tempat. Biasanya permukaan ped dan interiornya berbeda dalam hal komposisi atau organisasi
atau ke duanya karena perkembangan tanah. Bongkahan (Klod) dan fragmen berbeda dengan ped
dimana proses pembentukan tanah adalah lemah atau tidak mengontrol batas. Bongkahan
tanah merupakan kumpulan dari satuan struktur utama yang disebabkan pengaruh faktor fisik,
misal akibat pengolahan tanah.
Beberapa tanah kurang berstruktur dan disebut tak-berstruktur (structurless). Pada
lapisan atau horizon yang tidak-berstruktur tidak ada satuan yang dapat diamati di lapangan
atau setelah tanah terusik. Jika tanah tidak-berstruktur hancur menghasilkan fragmen-fragmen
tanah dan atau butir tunggal. Bahan-bahan tanah tidak-berstruktur disebut butir tunggal atau
massif (pejal). Bahan tanah berbutir tunggal kurang berstruktur dan lepas.
Beberapa tanah mempunyai struktur sederhana. Setiap satuan merupakan satu kesatuan
tanpa komponen-komponen satuan yang lebih kecil. Lainnya mempunyai struktur gabungan
dimana satuan yang besar terdiri dari satuan-satuan yang lebih kecil yang dipisahkan oleh
adanya bidang lemah alami.
Tanah yang berstruktur diuraikan bentuk, ukuran dan tingkat perkembangannya.
Cara menentukan struktur di lapangan adalah dengan mengambil sebongkah tanah dari suatu
bagian horizon kurang lebih 10 cm3 kemudian dipecahkan dengan jalan menekannya dengan
jari atau menjatuhkannya dari ketinggian tertentu sehingga bongkahan tanah tersebut akan
pecah secara alami. Pecahan gumpalan tanah tersebut merupakan agregat atau gabungan dari
agregat. Dari agregat tersebut ditentukan bentuk, ukuran dan tingkat perkembanagnnya.
5.10.2. Bentuk Struktur.
Beberapa bentuk dasar dari satuan struktur dikenal pada tanah sbb (Gambar 5.10 dan
5.11):
- Lempeng : Satuan ini berbentuk pipih dan datar. Umumnya diorientasikan secara horizontal.
Struktur lempeng biasnya mempunyai sumbu horizontal lebih lebar dari sumbu
vertikalnya.
- Prisma (P) : sumbu horizontal < sumbu vertikal, tersusun dalam garis vertikal, bidang atas
datar.
- Tiang T (Columnar) , satuan struktur ini serupa dengan prisma, tetapi bidang atas membulat.
- Gumpal bersudut; (GS), berbentuk kubus, polihedron atau steroidal, ketiga sumbu panjangnya
hampir sama, bidang rata dengan sudut tajam.
Gumpal membulat; (GB) serupa dengan gumpal bersudut, tetapi banyak bidang dan sudut yang
membulat
Kersai (granular) (K) satuan ini membulat atau polihedral dengan permukaan melengkung atau
sangat tidak beraturan.

Deskripsi Profil Tanah 71

Gambar 5. 11. Sketsa struktur tanah (Schoeneberger et al., 2002)

Butir (Granular)

Gumpal (Blocky)

Prisma (Prismatic)

Tiang (Columnar)

Lempeng (Platy)
Tidak Berstruktur (Structureless):

Butir-tungga (single grain)


Pejal (massive)
Gambar 5. 12 .Foto struktur tanah (Soil Survey Division Staff, 1993)

72 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

5.10.3. Ukuran Struktur


Ukuran struktur tanah dibedakan atas 5 kelas yaitu : sangat halus, halus, sedang, kasar
(besar) dan sangat kasar. Batas ukuran dari kelas-kelas tersebut berbeda menurut bentuk dari
satuan struktur. (Tabel 5.3).
Tabel 5. 3. Ukuran masing-masing kelas berdasarkan bentuk struktur tanah (mm)
Simbol

Kelas

Lempeng*)

AH
H
S
K
AK

Amat halus
Halus
Sedang
Kasar
Amat kasar

<1
1-2
2-5
5 - 10
>10

Prisma
dan
Tiang
<10
10 - 20
20 - 50
50 - 100
>100

Gumpal

Butir

<5
5 - 10
10 - 20
20 - 50
>50

<1
1-2
2-5
5 - 10
>10

*)Dalam deskripsi, tipis digunakan sebagai pengganti halus dan tebal sebagai pengganti kasar

5.10.4.Taraf Perkembangan Struktur


Ada 3 kelas berdasarkan kemudahan membentuk satuan terpisah dan proporsi dari
satuan-satuan yang ditahan bersama-sama jika tanah diperlakukan.
1. Lemah : bentuk struktur tidak jelas, kemantapan rendah. Jika diusik sedikit saja bahan
tanah menjadi (jika diremas menjadi butir-butir kecil)
2 Cukup; antara lemah dan kuat
3 Kuat; bentuk struktur jelas, kemantapan tinggi (tidak berubah jika diremas)
Catatan: Struktur gabungan : unit-unit kecil dapat berasal dari suatu unit yang besar. Misal:
prisma kasar, sedang yang pecah menjadi bentuk gumpal bersudut sedang, kuat.
Tabel 5. 4. Tipe struktur tanah
Tipe

Kriteria
(Definisi)

Ko
-de

Satuan struktur Tanah Alami (struktur pedogenik)


Granular
Gumpal
Bersudut
Gumpal
Membulat
Lempeng
Baji

Gr
GS

Polihedral kecil, dengan permukaan melengkung atau sangat tidak beraturan


Polihedral dengan permukaan (bidang) yang saling tegak lurus

GB

Polihedral dengan agak bulat dan bidang permukaan bersudut kurang tajam

Lp
Bj

Prisma
Kolumnar

Pr
Kl

Satuan struktur datar dan berbentuk tabung


Berbentuk bulat panjang yang bersambungan satu dengan lainnya yang
berujung dengan sudut lancip, terikat oleh bidang-luncur (slickenside); tidak
hanya terbatas pada bahan vertik
Satuan struktur yang memanjang secara vertikal dengan ujung bagian atas rata
Satuan struktur yang memanjang secara vertikal dengan ujung bagian atas
membulat

Tidak Berstruktur
Butir tunggal
Masip

Ms

Tidak memiliki satuan struktur; seluruhnya tidak saling-berlekatan; misal pasir


lepas
Tidak memiliki satuan struktur; bahan-bahan merupakan massa yang saling
berlekatan (tidak harus tersementasi)

Fragmen Tanah Buatan atau Klod (struktur non-pedogenik)


Klod

Kl

Bongkahan tidak beraturan yang disebabkan oleh gangguan buatan; misal oleh
pengolahan tanah atau pemadatan

Deskripsi Profil Tanah 73

5.11. Konsistensi
Konsistensi merupakan tingkat dan jenis kohesi yang diperlihatkan tanah dan/atau
ketahanan tanah terhadap perubahan bentuk atau kerapuhan karena pengaruh tekanan.
Keadaan air-tanah sangat mempengaruhi konsistensi. Evaluasi lapangan dari konsistensi
meliputi: Ketahanan Terhadap Kehancuran (Rupture Resistance) (Gumpal/Block, Ped dan
Bongkah; atau Kerak Permukaan dan Lempeng),
Ketahanan terhadap Penetrasi,
Plastisitas/Kelenturan, Kelekatan dan Cara Hancur.
Ketahanan terhadap Kehancuran diterapkan untuk tanah kering dan terhadap tanah yang
status airnya dari lembab hingga basah. Kelenturan dan Kelekatan tanah merupakan jenis
evaluasi lainnya.
5.11.1. Ketahanan Terhadap Kehancuran (KK)
Ketahanan terhadap kehancuran merupakan kekuatan tanah dalam menahan tekanan
yang diberikan. Estimasi KK dilakukan secara terpisah untuk Gumpal/Ped/Klod dan untuk
Kerak Permukaan dan Lempeng. Contoh berupa gumpalan (kubus) harus berdiameter
kurang-lebih 2.8 cm. Jika kubus 2.8 cm ( 2.5 - 3.1 cm) sulit diperoleh, gunakan persamaan
dan tabel berikut untuk menghitung besarnya tekanan saat hancur yaitu:
[(2.8 cm/cm panjang kubus)2 x tekanan (N) yg diestimasi saat hancur)]

Misalnya:
Untuk kubus 5.6 cm [(2.8/5.6) 2 x 20N = 5N
 Kelas Lunak.
Contoh yg berbentuk lempeng (kerak permukaan atau berstruktur lempeng) panjangnya harus
kl 1.0 - 1.5 x 0.5 cm tebalnya (atau tebal aslinya, jika memiliki tebal < 0.5 cm).
5.11.2. Kelas Ketahanan Terhadap Kehancuran (KK)
Gumpal, Ped dan Klod - Mengestimasi klas gaya yang diberikan untuk menghacurkan
(memecahkan) suatu satuan tanah. Pilih kolom untuk menduga kondisi lengas tanah (kering
atau lembab) dan/atau kolom Sementasi jika ada.
Tabel 5. 5. Kelas ketahanan terhadap kehancuran
Kering

Lembab

Kelas
Lepas

Kode
L

Kelas
Lepas

Kode
L

Lunak

Ln

sG

Agak
Keras

AK

Sangat
Gembur
Gembur

Cukup
Keras
Keras

CK

Teguh

sT

Sangat
Keras

sK

Amat
Sangat
Keras
Kaku

asK

Sangat
Teguh
Amat
sangat
Teguh
Agak Kaku

Kk

Kaku

Kk

asT

Sementasi*)
Kelas
Ko-de
Tidak dpt diterapT
kan
Tidak
tS
Tersementasi
Tersementasi
Sasl
amat sangat
lemah
Tersementasi
Sal
amat lemah
Tersementasi
Sl
lemah
Cukup
cS
Tersementasi

Contoh Hancur
Pada
Contoh utuh tidak dapat diperoleh
Tekanan antara jari sangat lemah < 8N
Tekanan antara jari lemah 8 - <20 N
Tekanan antara jari cukup
20 - <40 N
Tekanan antara jari kuat 40 - <80 N
Tekanan antara tangan cukup 80 - <160
N

Sangat
Tersementasi

sS

Tekanan kaki dengan seluruh bobot


tubuh. 160 - <800 N

Tersementasi
sangat kuat

Ssk

Pukuan < 3 J, tetapi tanpa didukung


bobot tubuh 800 N - < 3 J

74 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Sangat
Kaku

sKk

Sangat
Kaku

sKk

Terindurasi/
Mengeras

Pukuan > 3 J. (3 J = bobot 2 kg


dijatihkan pada ketinggian 15 cm).

*)Ini bukan uji lapangan; contoh harus kering udara semalam penuh dan kemudian direndam dalam air minimal 1 jam
sebelum diuji.

5.11.3. Konsistensi Tanah Dalam Keadaan Basah


- Kelekatan (stickiness); tingkat adhesi tanah, ditentukan dengan memijid tanah antara ibu jari dan
telunjuk.
tL = tidak lekat; tidak melekat di jari
aL = agak lekat; agak menempel di jari,
L = lekat; tanah terasa lekat
sL = sangat lekat; sukar melepaskan ke dua jari
- Kelenturan (Plasticity); tingkat kohesi tanah, daya berubah bentuk tanpa retak jika dipirid antara
ibu jari dan telunjuk.
tP = tidak plastis; tidak dapat dibentuk gelintir (bola atau pita) massa tanah mudah berubah
bentuk
aP = agak plastis; dapat dibentuk gelintir tapi mudah berubah bentuk
P = plastis; dapat dibentuk gelintir, agak tahan terhadap tekanan
sP = sangat plastis; sama dengan P, tahan terhadap tekanan (sukar berubah bentuk).
5.11.4. Konsistensi Lembab
Ditentukan dengan meremas massa tanah dengan telapak tangan
Lp =
lepas; butir-butir tanah lepas satu sama lain
sG = sangat gembur; dengan sedikit tekanan, mudah hancur, mudah bergumpal jika
digenggam
G = gembur; jika diremas, hancur; jika digenggam bergumpal
T = teguh; tahan terhadap remasan, hancur dengan tekanan besar
sT = sangat teguh; sama dengan teguh, tidak mudah berubah bentuk
eT = ekstrim teguh; sama dengan sT, hancur hanya dengan tekanan yang sangat kuat
5.11.5. Konsistensi Kering
Lp =
lepas; butir-butir tanah lepas satu sama lain. tanpa kohesi
Ln = lunak; dengan sedikit tekanan, mudah hancur menjadi butir-butir, kohesi kecil
aK = agak keras; agak tahan terhadap tekanan, massa tanah rapuh
K = keras; tahan terhadap tekanan, tanah dapat dipatahkan dengan kedua tangan dengan
tenaga sedang
sK = sangat keras; sangat tahan terhadap tekanan; sukar dipatahkan
eK = ekstrim keras; amat sangat tahan terhadap tekanan, tidak dapat dihancurkan dengan
tangan
5.11.6. Jenis Bahan Penyemen
Catat jenis bahan penyemen jika ada
Jenis
Karbonat
Gipsum
Humus
Besi
Silika

Kode
Kar
Gip
Hum
Be
Si

Deskripsi Profil Tanah 75

5.11.7. Cara Hancur


Cara hancur merupakan laju perubahan dan kondisi fisik tanah yang dicapai ketika
mengalami tekanan. Contoh tanah harus lembab atau basah.
Tabel 5. 6. Kelas kehancuran
Kelas
Ko
Kriteria: Berkaitan dengan Pelaksanaan Lapangan
Kehancuran
de
Kehancuran; Gunakan kubus 3 cm (Tekan di antara jari dan ibujari
Hancur/Rapuh
Agak
Mudah
berubah-bentuk
Dapat Berubahbentuk

R
mB

Rapuh secara nyata (hancur lebur)


Kerapuhan terjadi sebelum diberi tekanan hingga < 1/2 ketebalan aslinya

dB

Kerapuhan terjadi setelah diberi tekanan hingga 1/2 tebal aslinya

Kemudahan mengalir (Fluiditas): Gunakan telapak tangan untuk meremas tanah


Tidak mengalir
Agak Mengalir

tA
aA

Tidak ada tanah yang mengalir melalui jari dengan tekanan penuh
Beberapa tanah mengalir melalui jari, kebanyakan tertinggal di tangan, setelah
ditekan penuh
Cukup Mengalir cA
Kebanyakan tanah mengalir melalui jari-jari, hanya beberapa yang tertinggal di
tangan
Sangat mengalir sA
Kebanyakan tanah mengalir dari jari-jari sangat sedikit yang tertinggal di telapak
tangan, setelah sedikit ditekan
Sifat Melumur (smeariness): Gunakan kubus 3 cm (Tekan di antara jari telunjuk dan ibujari
Tidak Melumur tL
Pada saat hancur, contoh tidak berubah secara nyata menjadi cair, jari-jari tidak
tergelincir (licin), tidak terjadi pelumuran
Agak Melumur
aL
Pada saat hancur, contoh berubah secara nyata menjadi cair, jari-jari tergelincir
(licin), tanah melumur, sedikit atau hanya sedikit air yang tertinggal pada jari.
Cukup Melumur cL
Pada saat hancur, contoh berubah secara nyata menjadi cair, jari-jari tergelincir
(licin), tanah melumur, cukup banyak air yang tertinggal pada jari.
Sangat Melumur sL
Pada saat hancur, contoh berubah secara nyata menjadi cair, jari-jari tergelincir
(licin), tanah melumur dan sangat licin, air mudah terlihat pada jari-jari.

Kelas kehancuran Melumur (Smeary) digunakan terutama untuk bahan-bahan andik,


tetapi dapat juga digunakan pada beberapa bahan spodik.
5.12. Pori-pori Tanah
Ruang pori merupakan istilah untuk void (rongga) dalam bahan tanah. Istilah tersebut
meliputi pori matriks, non-matriks dan antar struktur. Pori matriks terbentuk oleh bahan yang
mengontrol packing (penyusunan) partikel tanah primer. Pori ini biasanya lebih halus dari pada
pori nonmatriks. Pori non-matriks relatif lebih besar jika tanah agak lembab dan kering. Void
tidak terikat oleh bidang yang membatasi satuan struktur. Pori antar-struktur dibatasi oleh
satuan struktur.
Pori non-matriks dapat terbentuk oleh akar, binatang, adanya aksi tekanan udara dan
bahan lain. Pori penting untuk pergerakan air. Pori tersebut dideskripsi menurut jumlah,
ukuran dan kontinuitas vertikal. Kelas jumlah terhadap satuan luas 1 cm2 untuk yang sangat
halus dan halus, 1 dm2 untuk pori sedang dan kasar, serta 1 m2 untuk sangat kasar. Kelas
jumlah sbb:
- Sedikit :< 1 per satuan luas
- Biasa 1 sampai 5 per satuan luas
- Banyak 5 atau lebih per satuan luas
Kelas ukuran pori sbb:
- Sangat halus : diameter < 0.5 mm
- Halus : diameter 1 - 2 mm
- Sedang : diameter 2 - 5 mm

76 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

- Kasar : diameter 5 - 10 mm
- Sangat kasar : > 10 mm
Kebanyakan pori non-matriks adalah vesikular (kurang-lebih bulat/sperikal atau
lonjong/elpis), atau berbentuk tabung/tubular (kurang-lebih silinderis dan memanjang).
Beberapa berbentuk tidak teratur.
Tabel 5. 7. Jenis pori tanah
Deskripsi

Ko
de
PORI-PORI TANAH1
Tabung
TD
Dentritik
Tidak Teratur
TT
Berbentuk
BT
Tabung
Berongga/Vesi Vs
cular

Kriteria

Pori-pori berbentuk-tabung, memanjang dan bercabang; Misal saluran akar


yang terlapuk
Lubang tidak bersambung, ruang; misal vugh denga berbagai bentuk
Pori-pori berbentuk-tabung dan memanjang; Mis. Lubang cacing

Pori-pori membulat; mis. Bentuk semu yang mengeras dari gelembung udara
yabg terperangkap dan terkonsentasi di bawah kerak; sangat umum di
lingkungan arid dan semi-arid
PORI PADATAN PRIMER (PRIMARY PACKING VOIDS)
Interstitial
In
Pori-pori di antara butir-butir pasir atau pragmen batuan

5.13. Reaksi Tanah


Istilah deskriptif yang digunakan untuk kisaran reaksi tanah (pH) tanah adalah sbb:
Ultra masam
Ekstrim masam
Sangat masam
Masam
Cukup masam
Agak masam
Netral
Agak alkalis
Cukup alkalis
Alkalis
Sangat alkalis

<3.5
3.5 - 4.4
4.5 - 5.0
5.1 - 5.5
5.6 - 6.0
6.1 - 6.5
6.6 - 7.3
7.4 - 7.8
7.9 - 8.4
8.5 - 9.0
>9.0

Dibedakan atas pH H2O dan pH NaF

Deskripsi Profil Tanah 77

Gambar 5. 13. Ilustrasi jenis pori tanah (Schoeneberger et al. 2002)

Kelompok Hidrologi Tanah


Kelompok hidrologi tanah berhubungan dengan penghitungan aliran permukaan.
Dibedakan atas:
Kelompok
A
B

Kriteria
Konduktifitas hidrolik jenuh sangat tinggi atau air
tanah sangat dalam
Konduktifitas hidrolik jenuh sangat tinggi atau air
tanah sangat dalam

5.14. Karatan
Karatan tidak termasuk kenampakan redoksimorfik (RMF) dan Kenampakan permukaan
Void dan Ped; seperti selaput liat. Catatlah Jumlah (persentase daerah horizon yang diliputi),
Ukuran, Kontras, Warna dan Keadaan Lengas (K atau L). Bentuk merupakan pilihan .
Contoh uraian scr lengkap adalah: karatan sedikit, sedang, nyata, kuning kemerahan, lembab, tidak
teratur)
Jumlah-Karatan (Persentase daerah yang ditempati)
Kelas
Jumlah
Sedikit
Biasa
Banyak

Kode

Kriteria: kisaran dalam %

Sd
Bi
Ba

<2 % dr luas permukaan


2 - 20% dr luas permukaan
>20 % dr luas permukaan

78 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Ukuran Karatan
Catat ukuran karatan. Gunakan ukuran panjang jika panjangnya > 2x lebar dan
gunakan ukuran lebar jika panjang < 2 x lebar.
Kelas Ukuran
Halus
Sedang
Kasar
Sangat Kasar
Amat sangat Kasar

Kode
1
2
3
4
5

Kriteria
< 2 mm
2- <5
5 - <20 mm
20 - <76 mm
76 mm

Kontras (bandingan) Karatan:


Catat perbedaan warna antara warna karatan dan warna matriks yg dominan. Gunakan
tabel di bawah ini untuk menyatakan perbedaan tersebut.
Tabel 5. 8.

Bandingan warna matriks dan karatan (Schoeneberger et al. 2002)

Kelas Kode
Kontras
Baur1

Jelas1

Perbedaan Warna antara Warna Matriks dan


Warna Karatan ( = beda antara)
Hue
h =0
h =
h =
h =0
atau
h =1
atau

Value
v 2
v 1
v =0
v 2
v >2 - < 4
v 1
v >1 - < 3

dan

dan
dan
dan
dan

Kroma
k 1
k 1
k 1
k >1 - <4
k <4
k >1 - <3
k < 3

Deskripsi Profil Tanah 79

h =2
atau
Nyata1

v =0
v >0 - <2
v 4
v 3
v 2

dan
dan
atau
atau
atau

k
k
k
k
k

>0 - <2
<2
4
3
2

h =0
h =1
h =2
h 3
Jika komponen warna memiliki value 3 dan kroma 2, maka kontras
(bandingan) nya adalah baur tanpa memperhatikan perbedaan Hue.

Warna Karatan. Gunakan buku Munsell untuk menentukan warna , misalnya 5YR4/4 (coklat
kemerahan)
Keadaan Lengas dari Karatan. Catatlah keadaan kelengasan tanah apakah lembab (M) atau
kering (D)
Bentuk Karatan (tidak harus). Sama dengan bentuk konkresi.
5.15. Kenampakan/Gejala Redoksimorfik (RMF)
Kenampakan/gejala redoksimorfik (RMF) merupakan pola warna dalam tanah yang
disebabkan oleh kehilangan (deplesi) atau penambahan (concentration) pigmen dibandingkan
dengan warna matriks. RMF terbentuk oleh oksidasi/reduksi Fe dan/atau Mn, diikuti oleh
pemindahan, translokasi atau pertumbuhan (accrual); atau dengan perkataan lain warna matriks
tanah sangat dikendalikan oleh keberadaan Fe2+.
Komposisi dan proses pembentukan warna tanah atau pola warna harus diketahui atau
diputuskan (dari gejala-gejala yang ada) sebelum mendeskripsikannya sebagai RMF.
Berdasarkan keputusan tersebut maka RMF dalam deskripsikan dibedakan dari karatan atau
konsentrasi yang lain;seperti garam-garam atau kenampakan akibat terjadinya perubahan
komposisi misalnya selaput liat. RMF umumnya terbentuk dalam salah satu atau lebih pada
lokasi sbb:
1) Dalam matriks tanah, tidak berhubungan dengan ped atau pori
2) Pada atau di bawah permukaan ped
3) Sebagai pengisi pori, permukaan pori atau di bawah permukaan pori.
Kenampakan/gejala redoksimorfik meliputi :
1. Konsentrasi redoks - Merupakan zona-zona peningkatan pigmentasi yang mengumpul
pada suatu lokasi tertentu disebabkan oleh penumpukan (akumulasi) dari atau suatu perubahan
fase dalam mineral-mineral Fe dan Mn; atau akumulasi fisik mineral-mineral Fe dan Mn.
Sebagai catatan: konsentrasi besi dapat berupa Fe2+ maupun Fe3+. Jenis-jenis konsentrasi
redoks adalah:
(a) Massa, merupakan konsentrasi bahan (Fe dan Mn) yang tidak tersementasi dalam matriks
tanah yang menunjukkan peningkatan pigmentasi yang memiliki warna lebih merah atau
lebih hitam daripada warna matriks sekitarnya
(b) Nodul dan konkresi, merupakan bentukan-bentukan tersementasi yang dapat dipisahkan dari
tanah sekitarnya. Konkresi dibedakan dengan nodul berdasarkan struktur internalnya.
Konkresi secara tipikal memiliki lapisan-lapisan konsentrik (memusat) yang dapat terlihat
dengan mata telanjang. Nodul tidak mempunyai struktur internal teratur yang nampak jelas.
Batas-batasnya biasanya baur apabila terbentuk setempat dan memiliki batas yang jelas
setelah mengalami proses pedoturbasi. Batas yang tajam pada sebagian tanah mungkin
merupakan suatu kenampakan dari proses-proses terdahulu, dan

80 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

(c) Penebalan pori, yakni zona akumulasi sepanjang pori-pori tanah, yang merupakan
penyelaputan pada permukaan (dinding dalam) pori, atau merupakan pengkayaan bahan
dari matriks yang berdekatan dengan pori-pori.
2. Deplesi redoks Zona-zona yang terlokalisasi dengan ciri terjadinya pengurangan
pigmentasi yaitu lebih abu-abu, lebih terang, atau kurang merah dibandingkan dengan matriks
sekitarnya. Deplesi redoks mencakup antara lain bahan yang dahulunya disebut karatan
berkroma rendah (kroma 2).
Deplesi dengan kroma <2 digunakan untuk mendefinisikan kondisi akuik dalam Taksonomi
Tanah dan digunakan secara luas di lapangan untuk menyimpulkan kejadian dan kedalaman
jenuh tanah. Jenis deplesi redoks adalah:
(1) Deplesi senyawa besi, yakni zona-zona setempat yang mempunyai satu atau lebih hal berikut:
hue lebih kuning, lebih hijau, atau lebih biru; atau kroma lebih rendah daripada warna
matriks. Value umumnya 4. Kehilangan pigmentasi akibat dari kehilangan Fe dan/atau
Mn. Kandungan liat setara dengan yang ada dalam matriks yang berdekatan (sering
dinyatakan sebagai albans atau neoalbans).
(2). Deplesi liat, yakni zona-zona setempat yang mempunyai hue lebih kuning, value lebih tinggi,
atau kroma lebih rendah daripada warna matriks. Value umumnya 4. Kehilangan
pigmentasi akibat dari kehilangan Fe dan/atau Mn serta liat. Selaput debu atau skeletan
biasanya terbentuk sebagai deplesi tetapi bisa sebagai konsentrasi non-redoks, jika
diendapkan sebagai bahan-bahan yang mengalir dalam pori atau sepanjang permukaan ped.
(3). Matriks tereduksi Suatu horizon tanah yang memiliki kroma matriks in situ 2 disebabkan
oleh keberadaan Fe2+. Warna contoh menjadi lebih merah atau lebih terang (mengalami
oksidasi) jika tersingkap ke udara. Perubahan warna biasnya terjadi dalam waktu 30 menit.
Larutan 0.2% , -dipiridil yang dilarutkan dalam 1 N ammonium asetat (NH4Oac) pH 7
dapat membuktikan keberadaan Fe2+ di lapangan (Child, 1981).
Kenampakan Redoksimorfik
Perlu dicatat jenis, jumlah (persentase dari daerah liputan), ukuran, kontras, warna,
keadaan lengas, bentuk, lokasi, kekerasan dan batas. Contoh lengkap adalah: nodul besimangan, biasa, sedang, dominan, lembab, berbentuk tabung dalam matriks, keras, tajam atau c,
2, p, 5YR2.5/1, FMM, M, o, h, s. Gambar 5.13 dan 5.8 menyajikan kenampakan
redoksimorfik.
(a)

(b)

Gambar 5. 14. (a). Deplesi Fe sepanjang pori tanah (saluran). Lebar pori 1 cm), (b) Massa Fe
(lebar 5 cm) dengan batas baur dalam matriks Fe-terdeplesi

Deskripsi Profil Tanah 81

Tabel 5. 9. Kenampakan dan jenis gejala redoksimorfik


Jenis
Kode
Jenis
Kode

Matriks Tereduksi (kroma 2, terutama dari Fe


Matriks tereduksi

Mr

Deplesi Redoks (kehilangan pigmen atau bahan)


Deplesi liat

DL

Deplesi besi

DB

Konsentrasi Redoks (akumulasi pigmen atau bahan)


Massa (tidak tersementasi)
Besi (Fe3+)3,4,5
MFi
Besi-Mangan3,4,5
MFM
2+
Besi (Fe )
MFo
Mangan
MM
Nodul (tersementasi; tidak berlapis, kristal tidak terlihat
dgn pembesaran 10 x)
Batubesi
BB
Besi-Mangan4
NFM
Plintit
Pt
Mangan
NM
Konkresi 1 (tersementasi, lapisan jelas, kristal tidak
nampak)
Besi-Mangan4
Selaput Permukaan/Selaput atau hipocoat
Mangan (Mn hitam, sangat tipis, selaput eksterior)
SM
Ferriargilan (Selaput liat yang disertai Fe3+)
SF
1
2.
3.
4.

Untuk definisi, lihat diskusi tentang Konsentrasi


konsentrasi besi Fe2+ tereduksi, misal FeS
Konsentasi besi Fe3+ teroksidasi; misal hematite (sebelumnya dideskripsikan sebagai karatan kemerahan)
Besi dan M biasanya terbentuk dalam kombinasi dan identifikasi lapangan keduanya secara terpisah sulit.
DisebutmMassa Mn kalau paling tidak agak membuih dengan H2O2. Deskripsi ndul dan konkresi seabagi
Besi-Mangan kecuali warna unambiguous
5. Panduan warna yang disarankan untuk deskripsi lapangan untuk massa Fe vs Mn sbb:
Warna konsentrasi
Komposisi
Value
Kroma
Dominan
Mn
2
2
Fe dan Mn
>2 dan 4
>2 dan 4
>4
>4
Fe

Kelas gejala Redoksimorfik (persen dari daerah liputan)


Kelas
Jumlah
Sedikit
Biasa
Banyak

Kode
S
B
B

Kriteria: kisaran
dalam %
<2 % dari luas permukaan
2 - 20% dari luas permukaan
>20 % dari luas permukaan

Ukuran gejala redoksimorfik


Kelas Ukuran
Halus
Sedang
Kasar
Sangat Kasar
Amat-sangat Kasar

Kode
1
2
3
4
5

82 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Kriteria
< 2 mm
2 - 5 mm
5 - 20 mm
20 - 76 mm
76 mm

Kontras kenampakan/gejala redoksimorfik sama dengan kriteria untuk karatan


Yang perlu dicatat adalah sebagai berikut:
Warna Gejala Redoksimorfik:
Gunakan standar notasi Munsell
Status Lengas - Deskripsikan kondisi lengas yang ada
Bentuk : - Deskripsikan bentuknya
Lokasi : Deskripsikan lokasinya dalam horizon
Kekerasan: Deskripsikan kekerasannya (gunakan klas sementasi dari konsistensi, misalnya sangat
tersementasi
Batas : Gradasi antara Kenampakan Redoksimorfik dan matriks berdekatan

Gambar 5. 15. Massa, nodul, konkresi dan kristal (Schoeneberger et al. 2002)

5.16. Konsentrasi Bahan


Konsentrasi bahan merupakan kenampakan tanah yang terbentuk oleh akumulasi
bahan-bahan tertentu selama proses pedogenesis. Proses yang dominan meliputi pelarutan
kimia/ pengendapan; oksidasi dan reduksi; dan pemindahan fisika dan/atau biologi,
transportasi dan pelapisan (accrual = pertumbuhan) yang meliputi:
a. Bahan-bahan yang tersebar merata merupakan endapan-endapan berukuran halus secara
fisik (seperti garam-garam, karbonat) didispersikan di seluruh matriks dari horizon. Bahanbahan tersebut tidak mudah dilihat (lensa 10 x), tetapi dapat dideteksi dengan reaksi kimia
(misal pembuihan CaCO3 dengan menggunakan HCl) atau indikator lainnya.
2. Massa merupakan bahan tidak tersementasi yang merupakan akumulasi berbagai bentuk
yang tidak dapat dipindahkan sebagai satuan tersendiri (diskrit) dan tidak memiliki struktur
kristal yang mudah dikenali di lapangan (lensa 10x). Meliputi garam-garam berkristal halus
dan Konsentrasi Redoks yang tidak memenuhi sebagai nodul dan konkresi.
3. Nodul merupakan tubuh tersementasi (tersementasi sangat lemah atau lebih) dari berbagai
bentuk (biasanya berbentuk bola/spherical atau tabung) yang dapat dipindahkan sebagai
satuan tersendiri dari tanah. Struktur kristal tidak dikenali dengan lensa 10 x.
4. Konkresi merupakan tubuh tersemntasi (Tersementasi sangat lemah atau lebih) serupa
denga nodul kecuali keberadaan lapisan terkonsentrasi yang terlihat jelas dari bahan-bahan
sekitar titik, garis atau bidang. Istilah nodul dan konkresi tidak dapat dipertukarkan.
5. Kristal merupakan bentuk kristal-makro dari garam-garam yang relaltif mudah larut (misal
halit, gipsum, karbonat) yang terbentuk in situ oleh pengendapan dari larutan tanah.
Bentuk kristal dan struktur mudah terlihat di lapangan dengan lensa 10 x.
Deskripsi Profil Tanah 83

6. Konsentrasi Biologi merupakan tubuh diskrit yang terakumulasi melalui proses biologi
(misal kotoran fauna), atau bentuk-semu dari biota atau proses-prose biologi (misal kotoran
serangga).
Tabel 5. 10.
Jenis Sebaran
Tersebar halus (tubuh
diskrit tidak terlihat)
Massa, Nodul,
Konkresi, Kristal,
Kenampakan Biologi
Sementasi Kontinyu

Jenis Konsentrasi Bahan


Dokumentasi
Ditulis di belakang simbol Horizon,
Konsentrasi
Kenampakan Redoksimorfik atau
Konsentrasi
Istilah dalam Lieu of texture (nama
Tekstur Pengganti)

Contoh
Karbonat (tanpa)
Garam-garam (Bz, Bh)
Nodul Mn
Konkresi Fe
Kotoran Serangga
Duripan
Petrokalsik

Konsentrasi
Catat Jenis, Jumlah (persen dari daerah liputan), Ukuran, Kontras, Warna, Status Lengas,
Bentuk, Lokasi, Kekerasan dan Batas.
Contoh lengkap: nodul karbonat dalam matriks, banyak, halus, nyata, putih, lembab, silindris, cukup
tersementasi, jelas.

Jenis Konsentrasi
Identifikasi komposisi dan keadaan fisik konsentrasi dalam tanah.
Konsentrasi (Bukan-Redoks) (akumulasi bahan)
Jenis
Barit (BaSO4)
Karbonat

Kode
B2
K2

Jenis
Kode
Gipsum (CaSO4.2H2O)
G2
Garam (NaCl, Na-Mg
Sulfat)
Silika

Tubuh liat
Gipsum (Nest)
Nodul (tersementasi; bukan-kristalin pada 10X, tidak ada lapisan)
Karbonat
Gibsit
Durinod
Opal
Konkresi (tersementasi; bukan-kristal pada 10 X, lapisan nyata)
Karbonat
Gibsit
Silika
Titanium Oksida
Kristal (kristal dapat dilihat dengan lensa 10X)
Barit
Gipsum
Kalsit
Garam (NaCl, Na-Mg
Sulfat)
Konsentrasi Biologi (kotoran atau bentuk-semu)
Diatom2
Kulit akar
Kotoran Binatang
Fragmen Kerang
Kotoran Serangga
Sponge Spicules2
Fitolit Tanaman
Kotoran Cacing3
Mineral Tersisa
Butiran Glukonit
GLI
Serpihan mika
MIK
1Kotoran cacing , adalah kotoran yang dikeluarkan oleh cacing. Kotoran serangga mengalami sementasi (misal
CaCO3) dari tubuh serangga atau bahan galiannya
2
Perlu pembesaran 10X agar dapat diamati
3
Kascing cacing adalah ovoid , merupakan kotoran cacing.
4
Mineral ayng berasal dari bahan induk bukan yang terbentuk dalam tanah

84 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Jumlah Konsentrasi (Persen permukaan yang ditempati)


Kelas Jumlah

Kode

Sedikit
Sedang
Banyak

1
2
3

Ukuran Konsentrasi
Kelas Ukuran
Halus
Sedang
Kasar
Sangat Kasar
Amat-sangat Kasar

Kode
1
2
3
4
5

Kriteria:
permukaan
<2
2 - < 20
>= 20

Kriteria
< 2 mm
2 - 5 mm
5 - 20 mm
20 - 76 mm
>= 76 mm

Bandingan (Kontras): sama dengan untuk karatan


Warna Konsentrasi : gunakan Buku Munsell
Keadaan Lengas:
Bentuk Konsentrasi
Bentuk
Silindris
Dentritik
Tidakteratur
Lempeng
Retikulate
Bola
(spericle)
Benang

Kode

Kriteria
Tubuh berbentuk tabung dan memanjang; misal lubang cacing
yang terisi dan galian serangga
Tubuh berbentuk tabung, memanjang, bercabang; misal bentuksemu akar
Tubuh yang jaraknya tidak-berulang atau bentuk
Relatif tipis, lempeng tabung, lensa misal lamella
Tubuh yang bersambungan satu dengan lain (interlocking) secara
sederhana dengan jarak yg sama; misal plintit
Tubuh sperikal berbentuk-bulat misal "shot" Fe/Mn
Filemn tipis memanjang (misal diameter < 1 mm); umumnya
bukan dentritir; misal benang-benang CaCO3 sangat halus

Gambar 5. 16. Gambar Bentuk Karatan, Konsentrasi dan gejala


redoksimorfik(Schoeneberger et al. 2002)

Deskripsi Profil Tanah 85

Lokasi Konsentrasi
Lokasi

Kode

Matriks (dalam matriks tanah; tidak berhubungan dengan ped atau pori)
Dalam matriks (tidak berhubungan dengan ped/pori)
Dalam matriksm sekitar deplesi
Dalam matriks sekitar konsentrasi
Dalam seluruh matriks (mis. Karbonat yang tersebar dengan halus)
Ped (pada atau berhubungan dengan permukaan ped)
Di antara ped dan meresap ke dalam matriks sepanjang permukaan ped
(hypocoat)
Pada permukaan ped (semua orientasi)
Pada permukaan horizontal dari ped
Pada permukaan vertikal ped
Pori (di dalam pori atau berhubungan dengan permukaan sepanjang pori)
Pada permukaan sepanjang pori
Tertanam ke dalam matriks sekitar pori (hipocoat1)
Lining pores

dM
sD
sK
sM
aP
pP
phP
pvP
pR
tM
lR

Lain-lain
Di dalam rekahan
Bagian atas horizon
Sekitar fragmen batuan
Pada alas fragmen batuan

dR
aH
sF
aF

Kekerasan Konsentrasi
Mendeskripsikan gaya relatif yang dibutuhkan untuk menghancurkan tubuh konsentrasi.
Gunakan kondisi kering, lembab atau sementasi yang tepat untuk kondisi alami dari
kenampakan; misal Sangat keras
Batas - Gradasi antara kenampakan dan matriks.
Kelas
Nyata

Kode
N

Jelas
Baur

J
B

Kriteria
Perubahan warna terjadi dlm jarak< 1mm; perubahan nyata sekalipun di bawah
lensa 10X
Perubahan warna dalam 0.1 - < 2 mm; gradasi terlihat tanpa lensa 10X
Perubahan warna >= 2 mm; gradasi mudah tanpa lensa 10X

5.16. Kenampakan Permukaan Ped dan Pori


Kenampakan ini merupakan lapisan/selaput, hipocoat atau kenampakan stress yang
terbentuk oleh translokasi dan pengendapan, atau proses mengerut-mengembang pada atau
sepanjang permukaan. Deskripsikan Jenis, Kelas Jumlah, Kejelasan, Lokasi dan Warna.
Misal: banyak, baur, 10YR4/6 coklat (Lembab), selaput liat pada semua permukaan ped.
Jenis

Kode

Kriteria Lapangan

Selubung, Selaput (ekterior, melekat ke permukaan


Selaput Karbonat
Silika (silan, opal)
Selaput Liat (Argilan)
Jembatan Liat

86 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Putih kotor, membuih dengan HCl


Putih kotor, tidak membuih dengan
HCl)
Selaput ekterior, berlilin
Lilin antar-butir

Ferriargillan
Dideskripsikan sebagai RMF
Selaput Gibsit (seskuan)
Mangan
Dideskripsikan sebahagi RMF
Noda-noda organik
Organoargilan
Selaput Pasir
Selaput Debu1
Skeletan (pasir atau debu)
Skeletan pada argillan

Fe3+ yang menodai selaput liat


AlOH3, putih kotor, tidak membuih
dengan HCl
Selaput tipis hitam, yang membuih
dengan H2O2
Selaput organik gelap
Selaput liat yang dinodai bahan
organik, gelap
Butir-butir separat terlihat dengan
lensa 10X
Butir-butir separat tidak terlihat
dengan lensa 10X
Butir-butir pasir atau debu bersih,
sebagai selaput
Butir-butir pasir atau debu bersih di
atas selaput liat

Hipocoat (noda tertanam di bawah permukaan


Kenampakan stress (permukaan luar)
Bidang Tekan (pressure faces) (misal stress cutan)
Bidang luncur Slikenside
1.
2.
3.

Terlihat seperti selaput liat; butirbutir pasir tidak terselubung


Permukaan licin; berlekuk, bergaris
tipis, mengkilat atau licin

Butir-butir debu individu tidak terlihat dengan lensa 10X. Selaput debu terdapat sebagai selaput berbutir
halus, putih kotor pada permukaan, tidak membuih.
Skeletan merupakan butir-butir (pigmen) bergaris >2um dan < 2 mm (Brewer, 1976).
Hipocoat, adalah kenampakan skala lapangan biasanya dinyatakan hanya sebagai Kenampakan
Redoksimorfik.

Hipocoat mikromorfologi termasuk kenampakan bukan-redoks.

Gambar 5. 17. Gambar selaput, hypocoat dan stress feature pada ped dan pori
(Schoeneberger et al. 2002)

Deskripsi Profil Tanah 87

Jumlah Kenampakan Permukaan Ped dan Pori - Mengestimasi persen relatif dari daerah
permukaan yang terlihat yang diduduki oleh kenampakan permukaan ped dalam horizon.
Kode Kriteria: % dr daerah permukaan
<5%
5 - 25%
25 - 50%
50 - <90%
90%

Kelas Jumlah
Sangat Sedikit
Sedikit
Biasa
Banyak
Sangat Banyak

Kontinuitas Kenampakan Permukaan Ped dan Pori


Kelas
Kontinuitas
Kontinu
Tidak-kontinyu

Ko
de

Terputus?
(Patchy)

Kriteria:
Kenampakan
Terlihat Sebagai
Menutupi seluruh permukaan
Menutupi
Sebagian
dari
Permukaan
Tutupan permukaan terisolasi

Kejelasan Permukaan Ped dan Pori


Kelas Kejelasan
Baur (faint)

Kode
B

Jelas

Dominan

Kriteria
Terlihat hanya dengan pembesaran 10X;
sedikit kontras di antara bahan-bahan
Terlihat dg tanpa pembesaran; kontras nyata
di antara bahan-bahan
Terlihat dengan jelas tanpa pembesaran;
kontras antara bahan-bahan terlihat sangat
tajam

5.17. Perakaran
Dideskripsi jumlah, ukuran dan lokasinya dalam masing-masing lapisan.
Jumlah akar dikelompokkan menurut jumlah dalam setiap ukuran per satuan luas
dalam suatu lapisan/ horizon secara horizontal, kecualai jika disebut khusus. Satuan luasan
tergantung ukuran sbb:
1 cm2 untuk akar halus sampai sangat halus
10 cm2 untuk akar sedang dan kasar.
1 m2 untuk akar yang sangat kasar
Kelas jumlah akar sbb:
- Sangat sedikit : <0.2 per satuan luas
- Agak sedikit : 0.2 - 1 per satuan luas
- Sedikit :< 1 per satuan luas
- Biasa 1 sampai 5 per satuan luas
- Banyak 5 atau lebih per satuan luas
Kelas ukuran akar sbb:
- Sangat halus : diameter < 1 mm
- Halus : diameter 1 - 2 mm
- Sedang : diameter 2 - 5 mm
88 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

- Kasar : diameter 5 - 10 mm
- Sangat kasar : > 10 mm
Lokasi akar dideskripsi dalam hubungannya dengan fenomena lain dalam setiap horizon.
Hubungannya dengan batas lapisan, saluran-saluran yang ditinggalkan oleh binatang, pori-pori
dan kenampakan lain dideskripsi berurutan, untuk menunjukkan misalnya apakah perakaran
berada di dalam ataukah di antara ped.
Setelah semua pengamatan dilakukan, jangan lupa membuat sketa profil tanah

0
18
30
49

RLT
ORDO
SO
GG
SG

Ap
A
Bt1

Ustik
Mollisol  p 101
Ustoll  p 207
Argiustoll  p 208
Pachic Argiustoll

Molik

Bt2
Argilik
71
Bt3
91
BC
117
BCk1
142
(165)

BCk2

Deskripsi Profil Tanah 89

114 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

6. PENGAMBILAN CONTOH TANAH

Setelah selesai dilakukan deskripsi profil tanah, maka kegiatan selanjutnya adalah
pengambilan contoh tanah untuk dianalisis di laboratorium. Mendapatkan contoh yang benarbenar mewakili tanah yang diamati, bukanlah pekerjaan yang mudah. Seringkali kesalahan
(error) akibat pengambilan contoh tanah, lebih besar daripada kesalahan analisis. Seberapa jauh
hasil analisis menunjukkan karakteristik tanah sesungguhnya, sangat tergantung pada ketelitian
pengambilan contoh dan upaya yang dihabiskan untuk melakukan analisis seteliti apapun akan
sia-sia, manakala contoh yang dianalisis tidak mewakili sama-sekali (Tan, 1996).
Contoh tanah untuk kajian genesis, morfologi dan klasifikasi tanah, harus diambil dari
lubang profil tanah dan tidak dianjurkan untuk mengambilnya dari profil tanah pada tebing
jalan atau tebing parit/kali.
Contoh tanah dibedakan atas contoh tanah terganggu (disturbed soil sample) yang
digunakan untuk menganalisis sifat fisika dan kimia seperti tekstur, pH, kapasitas tukar kation
(KTK), kandungan gipsum dan lain-lain, dan contoh tanah tidak-terganggu (undisturbed soil
sample) untuk penentuan sifat fisika khusus seperti bobot-isi, permeabilitas, untuk analisis
mikromorfologi dan sebagai alat peraga untuk pengajaran (monolit tanah).
Beberapa hal yang penting dalam pengambilan contoh tanah adalah cara pengambilan
contoh, pengepakan serta pemberian label (etiket) contoh tanah.

6.1. Pengambilan Contoh Tanah Terganggu.


Pada kegiatan survei dan pemetaan tanah, contoh tanah terganggu diambil dari tiaptiap horizon yang ada dalam suatu pedon. Namun demikian apabila horizon terlalu tipis (< 10
cm) maka tidak perlu diambil contohnya. Sebaliknya apabila suatu horizon terlalu tebal
(misalnya lebih dari 50 cm), maka pengambilan contoh tanah harus dibagi dua atau tiga subhorizon.
Sebelum contoh tanah diambil, maka bidang profil tanah yang akan diambil contohnya
harus dibersihkan terlebih dahulu dari bahan-bahan yang berasal dari horizon lain. Semua
peralatan yang digunakan untuk mengambil contoh tanah harus bersih, demikian pula dengan
kantongan plastik yang digunakan untuk mengangkut contoh tanah harus berasal dari
kantongan yang baru yang belum pernah digunakan untuk keperluan lain. Kantongan yang
digunakan harus kuat dan sebaiknya menggunakan kantongan plastik berukuran tebal minimal
0,4 mm agar tidak mudah sobek.
Sangat dianjurkan untuk menggunakan 2 lapis kantong plastik sebagai wadah contoh
tanah, dengan tujuan agar kartu label (etiket) ditempatkan di antara kedua kantong tersebut,
untuk menghindari terjadinya kontak langsung antara tanah dengan label yang dapat
menyebabkan terhapusnya tulisan dalam kartu label. Sekalipun demikian, penulisan label
sebaiknya menggunakan tinta permanen (agar tidak dapat terhapus jika terkena air atau
bersentuhan dengan tanah yang basah atau lembab).

Pengambilan Contoh Tanah 115

Kartu label paling tidak memuat informasi sbb:


Lokasi
Kode profil tanah
Tanggal pengambilan
Horizon ke- / Simbol hor.
Kedalaman (cm)
Pemeta

_____________
_____________
_____________
_____/_______
_____________
_____________
_____________

Pengambilan contoh tanah dari profil tanah harus dimulai dari horizon paling bawah,
dan berakhir pada horizon permukaan. Hal ini dimaksudkan agar tidak terjadi kontaminasi
contoh tanah yang berasal dari horizon lainnya.
Jumlah contoh tanah setiap horizon yang diambil, tergantung pada jumlah dan macam
analisis sifat fisika dan kimia yang dilakukan. Umumnya berkisar antara 1,0 - 2,0 kg

6.2. Pengambilan Contoh Tanah Tidak-terganggu


Contoh tanah tidak terganggu terdiri atas contoh clod, ring-sample, kotak kubiena dan
monolit tanah.
6.2.1. Contoh clod dan ped atau contoh bongkahan tanah alami berkuran 10 ml
(volume)
.
Contoh tanah bongkahan ini digunakan untuk penetapan kadar air pada berbagai nilai
pF, atau untuk melakukan pengamatan pori-pori tanah dengan menggunakan lensa binokuler.
Agar contoh tanah mudah dipindahkan atau dibawa dalam keadaan tidak terganggu, contoh
diambil dalam bentuk ring.
6.2.2. Contoh Tanah Utuh meggunakan Ring Sample
Contoh tanah utuh atau undisturbed soil samples, adalah contoh tanah yang diambil
menggunakan ring atau tabung, untuk penetapan sifat fisika tanah seperti bobot-isi (bulk
density), permeabilitas, dan daya hantar hidraulik.
Pengambilan contoh tanah utuh ini biasanya dilakukan pada lahan yang berpotensi
untuk pengembangan pertanian, dengan lereng <25% dan merupakan satuan tanah utama.
Contoh tanah ini umumnya diambil pada dua kedalaman, yaitu pada kedalaman 0 - 20 cm dan
20 - 40 cm. Setiap kedalaman diambil contoh ring lebih dari sekali pengambilan sebagai ulangan.
Tergantung dari tujuannya, maka tidak jarang contoh tanah utuh ini diambil pada
setiap horizon/lapisan, bukan berdasarkan kedalaman tertentu.
Ring untuk pengambilan contoh tanah utuh, memiliki ukuran tertentu. Bagian bawah
ring (yang masuk pertama kali ke dalam tanah, harus tajam untuk memudahkan masuknya ring
ke dalam tanah sehingga ring selalu dalam posisi vertikal untuk menghindari terjadinya
perubahan volume tanah (pemadatan).

116 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

6.2.3. Contoh Tanah Utuh Menggunakan Kubiena Box


Contoh tanah utuh menggunakan Kubiena Box atau kotak-kotak logam-anti noda
berukuran 8 x 6 x 4 cm atau 15 x 8 x 5 cm, yang digunakan untuk pengamatan sifat
mikromorfologi melalui pembuatan irisan tipis (thin sections).
Yang perlu diperhatikan dalam pemberian label, selain menunjukkan lokasi, nomor
horizon dan lain-lain, yaitu arah (atas-bawah) pengambilan contoh.

6.2.4. Contoh Monolit


Monolit merupakan contoh profil tanah tidak terganggu yang diawetkan dan sengaja
dibuat sebagai alat bantu visual untuk pengajaran tentang sifat-sifat dan jenis tanah. Monolit
tanah menggambarkan penampang vertikal dari profil tanah di lapangan yang direkatkan pada
kerangka yang terbuat dari papan, untuk dipajang.
Monolit tanah menggambarkan irisan vertikal tanah sesuai dengan posisi alaminya di
lapangan. Contoh profil tanah diambil di lapangan menggunakan kotak yang terbuat dari
papan berukuran lebar 15 30 cm dengan tinggi 130 - 150 cm dan tebal 10 15 cm.

,
Gambar 6. 1. Contoh cara pengambilan contoh monolit.
Sumber: http://ltpwww.gsfc.nasa.gov/globe/ soilmono/mono1-5.htm

Pengambilan contoh monolit memerlukan keterampilan dan bahan-bahan yang


khusus. Cara pengambilan contoh monolit adalah sebagai berikut:
1. Bersihkan bidang tanah dalam lubang profil tanah yang akan dibuat monolitnya. Hal ini
dilakukan karena setelah deskripsi profil tanah dan pengambilan contoh tanah lainnya
(seperti dikemukakan di atas) profil tanah menjadi berantakan.
2. Kotak monolit ditekankan pada bidang yang akan diambil contohnya, dengan posisi
tegak dan bagian atas tepat berada sejajar dengan permukaan tanah.
3. Bagian terluar dari kotak ditandai dengan pisau sehingga tergambar ukuran kotak
tersebut pada bidang profil tanah. Setelah itu kotak diambil dan tanah dipotong sesuai
dengan ukuran kotak, sehingga akan tersisa kolum vertikal tanah yang berukuran sama
dengan kotak monolit..
4. Kotak dimasukkan ke kolum tanah tersebut secara hati-hati (Gambar 5.2). Jangan ada
bagian kotak yang tidak terisi tanah. Penutup kotak yang terbuat dari papan kemudian di
pasang dengan kuat menggunakan sekerup, sehingga tidak mudah lepas.
5. Lepaskan kolum tanah tersebut dari profil tanah secara hati-hati, kemudian bungkus
dengan kain agar tidak mudah lepas.

Pengambilan Contoh Tanah 117

6. Perlakuan selanjutnya dilakukan di laboratorium dengan menggunakan beberapa bahan


pereaksi yang terdiri atas 3 macam yaitu: (1) bahan pengawet, antara lain berupa
campuran lacquer + thinner, vinylite resin dalam aseton dan methyl isobutyl ketone (2)
bahan perekat monolit pada papan penyangga, misalnya polyvinyl-acetate (PVA), dan (3)
bahan pelindung permukaan monolit, misalnya poly-methylmethacrylate.
Uraian detil tentang pembuatan monolit dapat mengacu antar lain pada Baren dan
Bomer (1979), Budisantoso et al. (1985), atau pada situs http://ltpwww.gsfc.nasa.gov/globe/
soilmono/

6.3. Pengambilan Contoh Tanah Komposit


Contoh tanah komposit, adalah contoh yang dikumpulkan dari beberapa titik
pengamatan melalui pemboran yang dicampur merata menjadi satu contoh yang homogen.
Contoh ini digunakan untuk keperluan analisis status kesuburan tanah.
Contoh komposit biasanya diambil dari lapisan 0 - 20 cm, atau 0 - 20 cm dan 20 - 40
cm. Setiap contoh yang dibawa ke laboratorium, merupakan contoh komposit dari sejumlah
anak contoh (cores). Unit terkecil yang diwakili oleh satu contoh komposit ditentukan oleh :
(a) luas daerah yang diwakili, (2) sumber-sumber keragaman yang ada, seperti lereng, tekstur
tanah, penggunaan lahan, keadaan pertumbuhan tanaman, dan lain-lain yang diduga dapat
mempengaruhi sifat tanah (Gambar 5.3).
Cara pengambilan contoh komposit ialah dengan (1) metode sistematik (sistem
diagonal, atau zig zag), dan (2) metode acak. Tiap contoh komposit dapat terdiri atas 10 - 30
cores (anak contoh) dan dimasukkan kedalam wadah. Contoh diaduk merata, kemudian
dengan sistem quartering diambil 1 2 kg untuk dianalisis di laboratorium. Jangan lupa
memberi label yang berisi catatan lokasi, satuan peta tanah, riwayat penggunaan lahan, jenis
dan dosis pupupk yang digunakan, keadaan tanaman saat pengambilan contoh, produksi dan
lain-lain. Apabila terdapat lapisan organik, maka lapisan tersebut tidak diikutsertakan dalam
pengambilan.

Gambar 6. 2. Cara pengambilan contoh tanah komposit

Dalam pengambilan contoh tanah komposit, perlu doperhatikan beberapa hal di


bawah ini:

118 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

1. Peralatan yang digunakan untuk pengambilan contoh, harus bersih dari kotoran termasuk
dari sisa-sisa contoh tanah sebelumnya. Jika menggunakan bahan yang terbuat dari metal,
sebaiknya menggunakan bahan tahan karat.
2. Wadah sampel (biasanya kantong plastik) yang digunakan sebaiknya yang masih baru,
belum pernah digunakan untuk keperluan lain
3. Permukaan tanah yang akan diambil contohnya harus bersih dari rumput-rumputan, sisa
tanaman, bahan organik segar atau serasah dan batu atau kerikil.
4. Hindari pengambilan contoh tanah dari atau berdekatan dengan parit, galengan, tebing
teras, tempat sampah, bekas penimbunan jerami, pupuk dan lain-lain

6.4. Pengambilan Contoh Tanah Khusus


Kadang-kadang untuk tujuan tertentu, misalnya untuk menentukan kandungan unsuunsur tertentu dalam keadaan tereduksi, maka perlu dilakukan pengambilan contoh secara
khusus. Yang biasanya dilakukan adalah pengambilan contoh tanah alami yang belum
teroksidasi.
Contoh ini digunakan untuk menganalisis unsur-unsur dalam kondisi reduksi
(tidak terpengaruh oksidasi), misalnya senyawa pirit (FeS2).
Cara pengambilannya hampir sama dengan pengambilan contoh komposit, hanya saja
contoh tanah alami yang masih dalam kondisi reduksi tersebut sesegera mungkin dimasukkan
ke dalam botol atau kantong plastik berwarna gelap, kemudian segera ditutup dan disimpan
dalam kondisi tidak terkena sinar matahari secara langsung, agar contoh tanah tidak mengalami
oksidasi.

Pengambilan Contoh Tanah 119

124 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

7. PENYAJIAN DESKRIPSI PROFIL TANAH

7.1. Cara Penulisan


Di bawah ini disajikan contoh bagaimana menuliskan deskripsi profil tanah dalam
laporan survei tanah maupun dalam skripsi, thesis atau disertasi. Penulisan deskripsi profil
didasarkan atas kartu profil tanah yang sudah diisi di lapangan pada saat melakukan deskripsi.
Urut-urutan penulisan adalah sebagai berikut: simbol horizon, dikuti dengan kisaran
kedalaman (cm); warna lembab; tekstur; warna kering; struktur (tipe, ukutran dan
perkembangan); konsistensi (kering, lembab, basah); akar (ukuran, jumlah); pori (jenis, ukuran,
jumlah); kelas kemasaman (nilai pH); batas (kejelasan, topografi).
Apabila terdapat konsentrasi redoks (dulu disebut karatan Fe/Mn), maka penulisannya
diletakkan setelah warna kering (jumlah, ukuran, kejelasan). Contoh:
Bg270 to 110 cm; white (5Y 8/2) clay, white (10YR 8/1) dry; few fine and medium prominent redox
concentrations; weak fine and medium subangular blocky structure; hard, firm, sticky and plastic; clear wavy
boundary.

Apabila terdapat selaput, maka penulisannya diletakkan setelah pori (jumlah, tebal).
Jika terdapat berbagai macam selaput, maka urutan penulisannya mulai dari selaput liat, selaput
organik dan selaputdebu. Misalnya:
Btx1--34 to 44 inches; light yellowish brown (10YR 6/4) silt loam, dark yellowish brown (10YR 4/4)
moist; moderate medium and coarse prismatic structure parting to moderate medium angular blocky; very
hard, very firm and brittle, sticky and plastic; few fine flattened roots on prism faces; common fine
vesicular pores and few fine tubular pores; many thick clay films on faces of peds; many organic stains on
peds; uncoated silt cap on top of peds; medium acid (pH 5.8); gradual wavy boundary. (10 to 15 inches
thick)

7.2. Contoh Penulisan


Contoh di bawah ini dikutip dari Laporan Survei Tanah LREF II, Fakultas Pertanian
UNIBRAW (1994/1995) dan disusun-ulang mengacu pada Soil Survey Staff (1999).
Klasifikasi: Udic Haplusterts, halus, smektitik, isohipertermik
Nomor Pengamatan Lapangan: AM/LR0115
Lokasi: Desa Aik Moal, Kecamatan Lape, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat
Letak lintang: 8 derajat 34 menit 18 detik LS.
Letak Bujur: 117 derajat 28 menit '06 detik BT
Lanskap: Dataran aluvial
Relief-mikro: agak datar
Lereng: 1 sampai 3 persen
Elevasi: 25 m dpl

Penyajian Deskripsi Profil Tanah 125

Curah-hujan tahunan : 1297 mm


Rezim lengas tanah: ustik
Suhu udara rata-rata tahunan: 26,5 oC
Suhu tanah rata-rata tahunan: 29,0 oC
Kelas Permeabilitas: sangat lambat sampai lambat
Kelas Drainase: Drainase agak lambat
Penggunaan Lahan: sawah.
Vegetasi: padi dan kacang kedele
Bahaya Erosi dan pengendapan: ringan
Bahan Induk: bahan aluvium liat dan batuliat
Horizon penciri: Epipedon okrik dari permukaan sampai kedalaman 22 cm dan terdapat
slickensides pada kedalaman 39 - 175 cm
Dideskripsi oleh: A. M. Prabowo dan M.L. Rayes
Dalam deskripsi pedon di bawah ini, warna tanah adalah warna dalam keadaan lembab,
kecuali dinyatakan lain.
Ap -- 0 - 22 cm; coklat sangat kelabu (10 YR 3/2), lempung berliat; coklat kelabu (10 YR 5/2)
kering; struktur gumpal agak membulat, ukuran sedang dan perkembangan cukup; agak keras,
agak gembur, agak lekat dan agak plastis; akar halus banyak, sedang sedikit; pori- pori halus
banyak, sedang cukup dan kasar sedikit; agak basa (pH 7,6); batas nyata dan rata
Bw -- 22 - 39 cm; coklat kelabu (2,5 Y 5/2); liat; konsentrasi redoks karatan jelas, sedang, banyak;
struktur gumpal membulat, sedang, lemah; agak teguh, lekat dan plastis; pori-pori halus
banyak, sedang dan kasar sedikit; akar halus banyak, sedang sedikit dan kasar tidak ada; basa
(pH 8,1); batas nyata dan rata (Tebal 15 - 20 cm).
Bss1 -- 39 - 60 cm; coklat sangat tua kekelabuan (10 YR 3/2); liat; struktur gumpal membulat,
sedang, lemah; teguh, sangat lekat sangat plastis; slickensides; pori-pori halus banyak, sedang
dan kasar sedikit; akar halus banyak, sedang sedikit dan kasar tidak ada; basa (pH 8,1); batas
baur dan rata (Tebal 16 - 22 cm).
Bss2 -- 60 - 80 cm; coklat kelabu tua (10 YR 4/2); liat, sedikit berkerikil; struktur tiang, ukuran dan
perkembangan sedang; teguh, lekat dan plastis; slickensides; pori-pori halus banyak, sedang
dan kasar sedikit; akar halus cukup, sedang dan kasar tidak ada; basa (pH 8,2); batas jelas dan
rata (Tebal 12 - 22 cm).
Bss3 -- 80 - 117 cm; coklat tua (10 YR 4/3); liat; struktur prismatik, kasar, kuat; teguh, sangat lekat
dan sangat plastis; slickensides; terdapat karatan gley; pori-pori halus banyak, sedang dan kasar
tidak ada; basa (pH 8,3); batas jelas dan rata (Tebal 18 - 37 cm).
Bss4 -- 117 - 175 cm; coklat tua (10 YR 3/3); liat; struktur prismatik, sedang, kuat; teguh, lekat dan
plastis; slickensides; pori-pori halus banyak, sedang dan kasar sedikit; akar halus, sedang dan
kasar tidak ada; basa (pH 8,3); (Tebal 41 - 58 cm).

126 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

Data Laboratorium
Nomor Pengamatan Lapangan: AM/LR0115
Klasifikasi Tanah: Udic Haplusterts, halus, smektitik, isohipertermik
No Kedala
(cm)
1 0-22
2 22-39
3 39-60
4 60-80
5 80-117
6 117Keterangan
175 :

Ho
I
Ap
Bw
Bss
1
Bss
2
Bss
3
Bss
4

II
0
1
1
0
0
1

2
2
2
1
2
1

III IV
5
8
4
6
5
7
4
6
46
5
3.
5
I
II
III
IV
V

Tekstur
No Pasir Deb Liat
%
%
%
1
28
38
34
2
21
31
48
3
22
29
49
4
20
33
47
5
19
28
53
6
17
28
55
Kedala
No
(cm)
1 0-22
2 22-39
3 39-60
4 60-80
5 80-117
6 117-

Fraksi
V VI VII VIII IX
13 12 10 16 19
8
8 10 13 21
8
7
8 14 16
9
8
9 16 15
7 10
8
9 14
7
9
8 11 18
1-2 mm
0,5-1 mm
0,2-0,5 mm
0,1-0,2 mm
0,05-0,1 mm

VI
VII
VIII
IX
X

X
15
27
32
39
37

20-50 um
5-20 um
2-5 um
0,5-2 um
< 0,5 um

pH
Bahan Organik
P
P
K
H2O KCl
C
N
C/N Olse HCl HCl
%
%
ppm ppm ppm
7.60 6.00 1.67 0.13
13
18 560 1112
8.10 6.20 1.12 0.11
10
12 701 705
8.10 6.40 0.56 0.06
9
8 611 1023
8.20 6.30 0.42 0.05
8
9 534 878
8.30 6.50 0.33 0.03
11
6 571 893
8.30 6.50 0.28 0.03
9
8 349 1021

Basa Dapat Ditukar


JUML
Na
Ca
Mg
BASA
cmol/kg
1.44
2.18 13.12
2.18 18.92
1.21
1.89 14.30
3.18 20.58
1.50
2.70 19.32
2.76 26.28
1.32
3.04 19.32
2.55 26.23
1.66
2.41 16.46
3.08 23.61
1.20
3.20 17.22
3.99 25.61

KTK

KB

%
24.89
26.38
32.44
32.38
31.07
32.42

76
78
81
81
76
79

Penyajian Deskripsi Profil Tanah 127

130 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan

DAFTAR PUSTAKA
Baren, J.H.V and W. Bomer, 1979. Procedure for the Collection and Preservation of Soil
Profile. ISM, Wageningen, The Netherland.
B.C. Ministry of Environment, Lands and Parks - B.C. Ministry of Forests 1998. Field Manual
for Describing Terrestrial Ecosystems. Land Management Handbook No 25.
Fakultas Pertanian UNIBRAW, 1994/1995. Laporan Akhir Survei dan Pemetaan Tanah Semi
Detil Daerah Pantai Tambora dan Sumbawa Besar, Nusa Tenggara Barat untuk
Pengembangan Peternakan dan Transmigrasi.
FAO, 1990. Guidelines for Soil Profile Description, 3rd ed. Soil Resources, Management and
Conservation Service, Land and Water Development Division.
Hodgson, J., M., 1978. Soil sampling and soil description. Clarendon Press. Oxford.
Hof, J., J. Dai, K. Nugroho, N. Suharta, E.R. Jordens, S. Hardjowigeno and U. Wood-Sichra,
1994. Coding Instruction for Site and Horizon Descriptions. Technical Report No 6.
Ver. 2. Center for Soil and Agroclimate Research, Bogor.
Pusat Penelitian Tanah, 1994. Panduan Survei Tanah. Bagian Pertama. Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian. Dep. Pertanian.
Rini Hidayati, 1995. Pembentukan awan dan hujan. Dalam: Handoko (ed). Klimatologi Dasar.
Pustaka Jaya p 128-130.
Schoeneberger, P.J., and D.A. Wysocki, E.C. Benhan and W.D. Broderson (eds), 2002. Field
Book for Describing and Sampling Soils. National Soil Survey Center, NRCS, USDA.
Soil Survey Staff. 1993. Soil Survey Manual. USDA, Soil Conservation Service, Agricultural
Handbook No. 18, U.S. Gov. Print. Office, Washington, D.C. 503 pp.
Soil Survey Staff. 1995. Soil survey laboratory information manual. USDA -Natural Resources
Conservation Service, Soil Survey Investigations Report No. 45, Version 1.0, National
Soil Survey Center, Lincoln, NE. 305 pp.
Soil Survey Staff. 1999. Soil Taxonomy, 2nd ed. USDA, Natural Resources Conservation
Service, Agricultural Handbook No. 436, U.S. Gov. Print. Office, Washington, D C. 869
pp.
Soil Survey Staff. 2001. Glossary of landforms and geologic materials. Part 629, National Soil
Survey Handbook. USDA, Natural Resources Conservation Service, National Soil
Survey Center, Lincoln, NE.
Soil Survey Staff. 2003. Keys to Soil Taxonomy, 9th Ed. USDA. Natural Resources
Conservation Service.
Tan, K., H., 1996. Soil Sampling, Preparation and Analysis. Marcel Dekker, Inc. New York.

Daftar Pustaka 131

BIODATA PENULIS
M. Luthfi Rayes. Lahir di Sumbawa, 5 Mei 1954. Memperoleh gelar Sarjana (S1)
dari Jurusan Tanah dan Pemupukan, Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya,
Malang, Januari 1978. Pada tahun 1985 mengikuti pendidikan Postgraduate
Diploma bidang Survei Tanah di International Institute for Aerospace Survey and
Earth Sciences (ITC) di Enchede, The Netherlands. Pada tahun 1987 di Perguruan
Tinggi yang sama mengikuti Program Master of Science (S2), dan mendapat gelar
MSc, tahun 1988. Memperoleh gelar Doktor (S3) dari Institut Pertanian Bogor,
Program Studi Ilmu Tanah pada tahun 2000.
Bekerja sebagai Dosen di Jurusan Tanah Fakultas Pertanian Universitas
Brawijaya, sejak tahun 1980 dan kini menjabat sebagai Ketua Jurusan Tanah. Selain itu juga menjadi
dosen pada Program Pascasarjana, Unversitas Brawijaya.
Sejak tahun 1980-an, ikut terlibat dalam berbagai kegiatan survei dan pemetaan tanah di seluruh
Indonesia, mulai dari proyek P3MT, LREP I hingga LREP II.
Penulis mengajar beberapa matakuliah untuk mahasiswa S1 Universitas Brawijaya antara lain:
Dasar-dasar Ilmu Tanah, Morfologi dan Klasifikasi Tanah, Survei Tanah dan Evaluasi Lahan,
Taksonomi Tanah, Dasar-dasar Penginderaan Jauh dan Interpretasi Foto Udara, Sistem Informasi
Sumberdaya Lahan serta Dasar-dasar Perencanaan dan Pengembangan Wilayah. Pada Program
Pascasarjana Unibraw, mengajar matakuliah Pedologi, Evaluasi Lahan dan Penggunaan Lahan, serta
Sistem Informasi Geografi.
Buku yang sudah pernah diterbitkan adalah TANAH SAWAH, bersama Prof. Dr. Ir. H. Sarwono
Hardjowigeno, MSc.

132 Deskripsi Profil Tanah di Lapangan