Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN PRAKTIKUM HEMATOLOGI LAJU

ENDAP DARAH
I.

Judul Praktikum

II.

Tanggal Praktikum

III.

Prinsip
mengatur
dalam
utuk
kronik,

IV.

Landasan Teori
Di dalam tubuh, suspensi sel-sel darah merah akan merata di seluruh plasma sebagai
akibat pergerakan darah. Akan tetapi jika darah ditempatkan dalam tabung khusus yang
sebelumnya diberi antikoagulan dan dibiarkan 1 jam, sel darah akan mengendap dibagian
bawah tabung karena pengaruh gravitasi. Laju endap darah (LED) berfungsi untuk mengukur
kecepatan pengendapan darah merah di dalam plasma (mm/jam).

Percobaan

:
:

Laju Endap Darah


Kamis, 10 mei 2012
:

Laju

endap

darah
digunakan
untuk
kecepatan sedimentasi sel eritrosit di
plasma.
LED
berguna
sebagai
penunjang
mengidentifikasi
adanya
penyakit
inflamasi akut dll.

Tiga fase LED meliputi :


Fase pengendapan lambat I
Beberapa menit setelah percobaan dimulai, sel darah merah dalam keadaan melayang,
sulit mengendap ( 1-30 menit)
Fase pengendapan cepat
Terjadi setelah darah saling berikatan membentuk rauleaux permukaan relatife kecil ,
masa menjadi lebih berat (30-60 menit)
Fase pengendapan lambat II
Terjadi setelah sel darah mengendap, menampak di dasar tabung (60-120 menit)
Dalam keadaan normal nilai LED jarang melebihi 10 mm per jam. LED ditentukan
dengan mengukur tinggi cairan plasma yang kelihatan jernih berada di atas sel darah merah
yang mengendap pada akhir 1 jam ( 60 menit ).
LED tidak spesifik untuk penyakit/gangguan kesehatan tertentu. Perlu data-data lain
untuk menyimpulkan penyebab dari naiknya nilaiLED. Baik dari anamnesa meliputi keluhan
dan riwayat kesehatan karyawan, pemeriksaan fisik, serta hasil pemeriksaan penunjang
lainnya (laboratorium, rontgen, dll).
LED tinggi bisa merupakan indikasi adanya gangguan kesehatandalam tubuh kita.
Namun seseorang yang hasil pemeriksaan LEDnya tinggi belum tentu memiliki gangguan
kesehatan. Sebaliknya seseorang yang memiliki gangguan kesehatan bisa saja nilai LEDnya
normal.
V.

Alat dan Bahan


a. Alat:
1. Karet penghisap
2. Pipet wetergreen
3. Rak tabung

4.
5.
6.
7.
8.
9.

Rak Westergreen
Spoit
Tabung EDTA
Tabung Serologi
Tabung reaksi (kecil)
Tourniquet

b.
1.
2.
3.

Bahan
Kapas Alkohol
Natrium Sitrat
Sampel darah EDTA

VI.

Prosedur Kerja
Cara Westergren
A. Pra Analitik
1. Persiapan Penderita: tidak memerlukan persiapan khusus
2. Persiapan sampel:
Darah vena dicampur dengan antioagulan larutan Natrium Sitrat 0,109 M dengan
perbandingan 4 : 1. dapat juga dipakai darah EDTA yang diencerkan dengan larutan sodium
sitrat 0,109 M atau NaCl 0,9% dengan perbandingan 4:1.
3. Prinsip: mengukur kecepatan sendimentasi sel eritrosit di dalam plasma. Satuannya mm/jam
4. Alat dan bahan:
a. Pipet Westergren
b. Rak untuk pipet Westergren
c. Natrium sitrat 0,109 M
B.
1.
2.
3.

Analitik
Isi pipet Westergren dengan darah yang telah diencerkan sampai garis tanda 0. Pipet harus
bersih dan kering.
Letakkan pipet pada rak dan perhatikan supaya posisinya betul-betul tegak lurus pada sushu
18-250C. Jauhkan dari cahaya matahari dan getaran.
Setelah tepat 1 jam, baca hasilnya dalam mm/jam.

C. Pasca Analitik
Nilai rujukan :
Laki-laki
: 0 15 mm/jam
Perempuan
: 0 20 mm/jam
VII. Hasil Pengamatan:
a. Pasien I:
Nama
: Siti Nuryani
Umur
:
18 Tahun
Jenis Kelamin :
Perempuan
Hasil
: 29 mm/jam
b.

Pasien II
Nama
Umur

:
:

Ika Anggriani
18 Tahun

Jenis Kelamin :
Hasil
:

Perempuan
20 mm/jam

VIII. Pembahasan
Laju Endap Darah (LED) atau Erythrocyte Sedimentation Rate(ESR) merupakan
salah satu pemeriksaan rutin untuk darah untuk mengetahui tingkat peradangan dalam tubuh
seseorang. Proses pemeriksaan sedimentasi (pengendapan) darah ini diukur dengan
memasukkan darah ke dalam tabung khusus LED dalam posisi tegak lurus selama satu jam.
Sel darah merah akan mengendap ke dasar tabung sementara plasma darah akan
mengambang di permukaan. Kecepatan pengendapan sel darah merah inilah yang disebut
LED. Atau dapat dikatakan makin banyak sel darah merah yang mengendap maka makin
tinggi Laju Endap Darah (LED)-nya.
Di dalam tubuh, suspensi sel-sel darah merah akan merata di seluruh plasma sebagai
akibat pergerakan darah. Akan tetapi jika darah ditempatkan dalam tabung khusus yang
sebelumnya diberi antikoagulan dan dibiarkan 1 jam, sel darah akan mengendap dibagian
bawah tabung karena pengaruh gravitasi. Laju endap darah ( LED ) berfungsi untuk
mengukur kecepatan pengendapan darah merah di dalam plasma ( mm/jam ).
Pada praktikum ini, dilakukan perhitungan Laju Endap Darah (LED) terhadap Siti
Nuryani dan Ika Anggriani. Pada hasil pengamatan, pasien Siti Nuryani memiliki nilai LED
lebih dari normal yaitu 29 mm/jam. Sementara Pasien kedua, Ika Anggriani memiliki LED
yang masih dalam rentang nilai normal yaitu 20 mm/jam.
Tinggi rendahnya nilai pada Laju Endap Darah (LED) memang sangat dipengaruhi
oleh keadaan tubuh kita, terutama saat terjadi radang. Namun ternyata orang yang anemia,
dalam kehamilan dan para lansia pun memiliki nilai Laju Endap Darah yang tinggi. Jadi
orang normal pun bisa memiliki Laju Endap Darah tinggi, dan sebaliknya bila Laju Endap
Darah normalpun belum tentu tidak ada masalah. Jadi pemeriksaan Laju Endap Darah masih
termasuk pemeriksaan penunjang, yang mendukung pemeriksaan fisik dan anamnesis dari
sang dokter.
Namun biasanya dokter langsung akan melakukan pemeriksaan tambahan lain, bila nilai Laju
Endap Darah di atas normal. Sehingga mereka tahu apa yang mengakibatkan nilai Laju
Endap Darahnya tinggi. Selain untuk pemeriksaan rutin, Laju Endap Darah pun bisa
dipergunakan untuk mengecek perkembangan dari suatu penyakit yang dirawat. Bila Laju
Endap Darah makin menurun berarti perawatan berlangsung cukup baik, dalam arti lain
pengobatan yang diberikan bekerja dengan baik.
Hasil Laju Endap Darah/LED/ ESR yang tinggi dapat terjadi karena :

Anemia

Kanker
seperti
lymphoma
atau multiple
myeloma

Kehamilan

Penyakit
Thyroid

Diabetes
Penyakit jantung
Selain karena faktor diatas, nilai Laju endap darah (LED) dapat dipengaruhi oleh
faktor-faktor
eritrosit,
faktor
plasma
dan
faktor
teknik.
LED dapat meningkat karena :
a. Faktor Eritrosit
Jumlah eritrosit kurang dari normal
Ukuran eritrosit yang lebih besar dari ukuran normal, sehingga lebih mudah/cepat
membentuk rouleaux LED .

b. Faktor Plasma
Peningkatan kadar fibrinogen dalam darah akan mempercepat pembentukan rouleaux LED
.
Peningkatan jumlah leukosit (sel darah putih) biasanya terjadi pada proses infeksi akut
maupun kronis
c. Faktor Teknik Pemeriksaan
Tabung pemeriksaan digoyang/bergetar akan mempercepat pengendapan LED .
Suhu saat pemeriksaan lebih tinggi dari suhu ideal (>200 C) akan mempercepat
pengendapan LED .
LED dijumpai meningkat selama proses inflamasi/peradangan akut, infeksi akut dan
kronis, kerusakan jaringan (nekrosis), penyakit kolagen, rheumatoid, malignansi, dan kondisi
stress
fisiologis
(misalnya
kehamilan).
Bila dilakukan secara berulang laju endap darah dapat dipakai untuk menilai perjalanan
penyakit seperti tuberkulosis, demam rematik, artritis dan nefritis. Laju Endap Darah (LED)
yang cepat menunjukkan suatu lesi yang aktif, peningkatan Laju Endap Darah (LED)
dibandingkan sebelumnya menunjukkan proses yang meluas, sedangkan Laju Endap Darah
(LED) yang menurun dibandingkan sebelumnya menunjukkan suatu perbaikan.
Selain pada keadaan patologik, Laju Endap Darah (LED) yang cepat juga dapat
dijumpai pada keadaan-keadaan fisiologik seperti pada waktu haid, kehamilan setelah bulan
ketiga dan pada orang tua.
Dalam pemeriksaan Laju endap Darah (LED), terdapat sumber-sumber kesalahan
yang mungkin terjadi saat melakukan pemeriksaan. Antara lain:

IX.
a.
1.
2.

1.

Kesalahan dalam persiapan penderita, pengambilan dan penyiapan bahan pemeriksaan

2.

Dalam suhu kamar pemeriksaan harus dilakukan dalam 2 jam pertama, apabila darah
EDTA disimpan pada suhu 4 oC pemeriksaan dapat ditunda selama 6 jam.

3.

Perhatikan agar pengenceran dan pencampuran darah dengan larutan antikoagulans


dikerjakan dengan baik.

4.

Mencuci pipa Westergren yang kotor dapat dilakukan dengan cara membersihkannya
dengan air, kemudian alkohol dan terakhir aseton. Cara lain adalah dengan
membersihkan dengan air dan biarkan kering satu malam dalam posisi vertikal. Tidak
dianjurkan memakai larutan bichromat atau deterjen.

5.

Nilai normal pada umumnya berlaku untuk 18-25O C.

6.

Pada pemeriksaan pipet harus diletakkan benar-benar posisi vertikal.

Penutup
Kesimpulan
Pasien I memiliki nilai laju endap darah melebihi dari nilai normal yaitu 29 mm/jam.
Pasien II memiliki laju endap darah yang masih dalam rentang nilai normal yaitu 20
mm/jam.

b. Saran

1.
2.
3.

Apabila anda memiliki nilai LED yang tinggi, alangkah baiknya:


Menjadi vegetarian (hanya makan sayuran saja).
Kurangi penggunaan minyak dan lemak. Biasanya dalam 2 sampai 3 bulan LED sudah
normal kembali.
Terapi akupuntur