Anda di halaman 1dari 6

SOP CUCI TANGAN

Pengertian
Tujuan

Membersihkan tangan dari segala kotoran dimulai dari ujung jari


sampai siku dan lengan dengan cara tertentu sesuai kebutuhan.
a)
Membebaskan tangan dari kuman dan mencegah kontaminasi
b)

Memindahkan angka maksimum kulit dari kemungkinan adanya


organisme patogen.

c)
d)
Kebijakan
Prosedur

Mencegah atau mengurangi peristiwa infeksi


Memelihara tekstur dan integritas kulit tangan dengan tepat.
Sebagai perlindungan terahdap tenaga medis maupun pasien dari

infeksi
A. Peralatan
a) Wastafel/air mengalir
b) Sabun biasa/antiseptic
c) Watafel/airmengalir
B.

Prosedur kerja
1)

Siapkan peralatan dan bahan yang dibutuhkan (air yang


mengalir).

Air

mengalir

membantu

menyingkirkan

mikroorganisme
2)

Singsingkan lengan baju seragam yang panjang diatas


pergelangan tangan Anda. Memberikan akses ke jari-jari,
tangan dan lengan

3)

Lepaskan perhiasan dan jam tangan. Menggunakan cincin


dapat meningkatkan mikroorganisme pada tangan (Meeker,
Rothrock, 1995)

4)

Periksa adanya luka atau abrasi pada lengan dan jari. Area
inflamasi atau luka pada kulit dapat menjadi tempat
mikroorganisme

5)

Basahi kedua tangan sampai ke siku dengan air yang


mengalir. Jaga tangan dan lengan bawah berada lebih rendah
dari siku selama prosedur dilakukan. Tangan menjadi bagian
yang paling bersih dari ekstremitas atas

6)

Oleskan 1 ml sabun cair biasa atau 3 ml sabun cair antiseptik


pada tangan dan gosok sampai berbusa. Jika menggunakan

sabun batangan, pegang dan gosok sampai berbusa. Jumlah


bakteri

berkurang

secara

signifikan

pada

tangan

jika

digunakan 3-5 sabun antimikrobial (Larsen, 1987)


7)

Bersihkan kedua tangan dan jari selama 10-15 detik.


Gesekan dan gosokkan mekanik mengangkat kotoran dan
bakteri. Sabun antimikribial harus kontak dengan kulit selama
sedikitnya 10 detik (Garner, 1985)

8)

Bersihkan punggung tangan kanan dan kiri dengan gerakan


memutar secara bergantian

9)

Bersihkan sela jari kanan dan kiri dengan menyilangkan jarijari kedua tangan secara bergantian. Menjalin jari-jari dan ibu
jari memastikan bahwa semua permukaan dibersihkan

10) Bersihkan punggung jari kanan dan kiri secara bergantian


11) Bersihkan ibu jari kanan dan kiri secara bergantian
12) Bersihkan ujung jari kanan dan kiri pada telapak tangan
secara bergantian
13) Jika area di bawah jari-jari kotor tambahkan sabun atau
disikat dengan sikat kuku. Penyikatan kotoran di bawah kuku
dapat mengurangi mikroorganisme pada tangan
14) Bilas kedua tangan secara menyeluruh, jaga tangan diatas
dan siku tetap dibawah. Pembilasan secara mekanik dapat
membersihkan kotoran dan mikroorganisme. Mengeringkan
tangan mencegah kulit pecah-pecah da kasar
15) Gunakan handuk bersih dan kering untuk mengeringkan
tangan, gerakan dari jari ke siku. Keringkan dengan gerakan
melingkar
16) Tutup kran dengan menggunakan handuk atau tissu.
Mencegah kontaminasi tangan

SOP PENGATURAN SEMI FOWLER


Pengertian
Tujuan

Cara yang dilakukan untuk membuat posisi pasien fowler (duduk).


a. Mencegah rasa tidak nyaman pada otot
b.

Mempertahankan tonus otot

c.

Mencegah terjadinya komplikasi immobilisasi seperti ulkus


decubitus, kerusakan saraf superficial, kerusakan pembuluh
darah dan kontraktur

Kebijakan

a. Pertahankan agar kasur yang digunakan dapat memberikan


suport yang baik bagi tubuh
b. Yakinkan bahwa alas tidur tetap bersih dan kering, karena alas
tidur yang lembab atau terlipat akan meningkatkan resiko
terjadinya ulkus dekubitus
c. Letakkan alat bantu di tempat yang membutuhkan, sesuai
dengan jenis posisi
d. Jangan letakkan satu bagian tubuh diatas bagian tubuh yang
lain, terutama daerah tonjolan tulang
e. Rencanakan perubahan posisi selama 24 jam dan lakukan
secara teratur (buat jadwal posisi)

Prosedur

1. Persiapan alat
a. Bantal seperlunya
b. Hand roll
c. 1-2 trochanter roll
d. Papan kaki
2. Persiapan pasien
a. Menjelaskan langkah-langkah tindakan
3. Pelaksanaan
a. Mencuci tangan
b. Mempersiapkan alat
c. Buatlah posisi tempat tidur yang memudahkan untuk bekerja
( sesuai dengan tinggi perawat)
d. Sesuaikan berat badan pasien dan perawat. Bila perlu

carilah bantuan atau gunakan alat bantu pengangkat


e. Naikkan posisi kepala 45-600 (bagi pasien hemiplegia, atur
pasien

setegak

mungkin).

Instruksikan

pasien

untuk

menekuk lutut sebelum menaikkan bagian kepala tempat


tidur. Yakinkan bahwa bokong pasien berada tepat pada
satu lekukan tempat tidur.
f.

Letakkan bantal di bawah kepala, leher dan bahu (bagi klien


hemiplegi, atur dagu agak keatas)

g. Letakkan bantal kecil atau gulungan handuk di daerah


lekukan pinggang jika terdapat celah kecil di daerah tersebut
h. Letakkan bantal untuk mendukung lengan dan tangan jika
pasien tidak dapat menggerakkan lengan, seperti paralisis
atau tidak sadar pada ekstremitas atas
i.

Berikan hand roll jika pasien mempunyai kecenderungan


deformitas pada jari dan telapak tangan

j. Letakkan trochanter roll di sisi luar paha


k. Letakkan bantal kecil di bawah kaki mulai dari bawah lutut
sampai ke tumit
l.

Letakkan papan kaki pada telapak kaki pasien

m. Mencuci tangan
n. Evaluasi respon pasien
o. Lakukan dokumentasi tindakan dan hasil
Unit terkait

a)

Ruang Rawat Inap

b)

Ruang Rawat Intensif

SOP NEBULIZER
Pengertian

Nebulaizer

adalah

suatu

tindakan

yang

bertujuan

Tujuan

mengencerkan dahak dan melonggarkan jalan nafas


1. Merelaksasi jalan nafas.

untuk

2. Mengencerkan dan mempermudah mobilisasi sekret.


3. Menurunkan edema mukosa.
4. Pemberian obat secara langsung pada saluran pernafasan untuk
pengobatan penyakit, seperti : bronkospasme akut, produksi
sekret yang berlebihan, dan batuk yang disertai dengan sesak
nafas.
Kebijakan

1. Dibawah tanggung jawab dan pengawasan dokter


2. Peralatan nebulizer standar

Prosedur

Persiapan Alat :
1. Tabung O2
2. Obat

untuk

bronchodilator

antara

lain

ventolin,

dexamethasone
3. Masker oksigen
4. Nebulizer 1 set.
5. Obat untuk terapi aerosol dan pengencernya bila diperlukan.
6. Stetoskop.
7. Tissue.
8. Nierbeken/bengkok.
9. Suction (kalau perlu).
Persiapan Pasien :
1. Pasien/keluarga diberi penjelasan tentang hal-hal yang akan
dilakukan
2. Pasien diatur sesuai kebutuhan
Pelaksanaan :
1. Pasien/keluarga diberi penjelasan tentang hal-hal yang akan
dilakukan
2. Membawa alat-alat ke dekat pasien.
3. Mengatur posisi pasien sesuai dengan keadaan pasien

4. Memasukkan obat kewadahnya (bagian dari alat nebulizer).


5. Menghubungkan nebulizer dengan listrik
6. Menyalakan mesin nebulizer (tekan power on) dan mengecek out
flow apakah timbul uap atau embun.
7. Menghubungkan alat ke mulut atau menutupi hidung dan mulut
(posisi) yang tepat.
8. Menganjurkan agar klien untuk melakukan nafas dalam, tahan
sebentar, lalu ekspirasi.
9. Setelah selesai, mengecek keadaan umum klien, tanda-tanda
vital, dan melakukan auskultasi paru secara berkala selama
prosedur.
10. Menganjurkan klien untuk melakukan nafas dalam dan batuk
efektif untuk mengeluarkan sekret.
11. Perhatian :
a. Tetap

mendampingi

klien

selama

prosedur

(tidak

meninggalkan klien).
b. Observasi adanya reaksi klien apabila terjadi efek samping
obat.
c. Tempatkan alat nebulizer pada posisi yang aman (jangan
sampai jatuh).
Unit terkait

Rawat inap