Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN
Ureterocele merupakan kelainan kongenital pada ureter berupa pelebaran ureter
distal yang membentuk seperti kantong.1 Ureterocele merupakan salah satu
kelainan

(selain ectopic ureter) yang berhubungan dengan duplikasi ginjal yang

komplit (95%).2-3 Saat ini ultrasonografi antenatal dapat mendeteksi kelainan pada
sebagian besar kasus dan dapat didiagnosis pada saat lahir dengan pemeriksaan
fisik, radiografi dan kadang-kadang dengan sistoskopi.2 Ureterocele dapat
menimbulkan gejala klinis pada stadium prenatal, biasanya presentasi klinis yang
timbul berupa vesicoureteral refluks (VUR), infeksi saluran kemih, bladder outlet
obstruction, dan prolaps massa ureter.3
Ureterocele pertama kali dideskripsikan oleh Lechler pada tahun 1834, Lecher
menemukan adanya lesi lain pada pembedahan kandung kemih pada mayat bayi
usia 3 bulan. Lesi lain ini dinilai sebagai second bladder oleh karena lesi ini
mengisi seluruh cavitas bladder yang asli. Lilienfeld tahun 1856 menemukan dalam
biopsi yang dilakukannya terdapat second bladder yang terproyeksi ke lumen
uretra, bahkan Caille tahun 1888 mengatakan bladder yang terproyeksi ini
dinamakan inverted portion uf ureter. Penemuan-penemuan mengenai ureterocele
banyak dikemukakan oleh beberapa peneliti lainnya seperti Englisch, Fenwich,
Stoeckel, Kotzenberg, Ottow, Pleschner, dan Blum, tetapi hasil otopsi dari
Boissonnat yang paling tepat dikatakan sebagai kontribusi klasik mengenai
ureterocele. Boissinnat mengatakan lesi yang besar yang berasal dari ureter masuk
ke bladder dan terlihat keluar sampai ke uretra dinamakan Ureterocele, sementara
lesi yang kecil dinamakan pseudocystic dilatation of the juxta meatal ureter.
Publikasi mengenai ureterocele kemudian berturut-turut dipublikasikan oleh
Gutierrez, Gross dan Clatworthy, Campbell serta Ericsson.1

Tabel 1 Sejarah Ureterocele


1

Author
Lechler

Year
1834

Proposed Synonyms
Double bladder
Second bladder which projected into the

Lilienfeld

1856

Caille
Englisch
Fenwich
Stoeckel
Kotzenberg
Ottow
Pleschner
Blum

1888
1896
1903
1907
1914
1913
1917
1920

lumen of urethra
Inverted portion of ureter
Cystic dilatation of vesical end of ureter
Ballooning of the ureter
Ureterocele vesicalis
Ureteral cysts
Intermittent ureterocele
Phimosis of the ureter
Intravesical prolapse of the ureter
Ureterocele (for the large lesion);pseudocystic

Boissonnat

1955

dilatation of the juxta meatal ureter for the

small lession)
Dikutip dari Ureteroceles in infants and children: a report based on 44 cases.
Pediatrics Official Journal of the American Academy of pediatrics
Hingga saat ini penatalaksanaan pada pasien ureterocele masih kontroversi, ada
beberapa pendekatan terapi termasuk endoskopik, operasi pada bagian upper
urinary tract (heminefrektomi) atau operasi pada bagian lower urinary tract (eksisi
ureterocele dan reimplantasi antirefluks).2 Penentuan terhadap penatalaksanaan
ureterocele bersifat individual dengan mempertimbangkan kerusakan yang timpul
pada fungsi renal dan bladder neck, obstruksi yang ditimbulkan, ada atau tidaknya
vesico-ureteral reflux dan yang terpenting adalah mempertimbangkan posisi dari
ureterocele ( intra atau extravesica).2

BAB II
INSIDENSI DAN EPIDEMIOLOGI
Ureterocele terjadi pada sekitar 1 dari setiap 4000 anak-anak dan terjadi yang
paling sering pada ras kulit putih. Wanita yang terkena 4-7 kali lebih sering
2

daripada laki-laki. Sekitar 10 % dari kejadian kongenital ini merupakan


ureteroceles bilateral. Dalam populasi orang dewasa, ureteroceles juga terjadi lebih
sering pada wanita. Ureteroceles orthotopic terjadi pada 17-35 % kasus, dengan
kejadian ureteroceles ektopik sekitar 80% di sebagian besar seri pediatrik.
Demikian pula, sekitar 80 % dari ureteroceles berhubungan dengan tiang bagian
atas dari sistem duplex. Ketika ureteroceles ektopik berkaitan dengan sistem
pengumpulan digandakan, tiang bagian atas mungkin displastik atau kurang
berfungsi. Sistem tunggal ureteroceles ektopik jarang terjadi dan yang paling sering
ditemukan pada laki-laki.2, 3

BAB III
ANATOMI & EMBRIOLOGI
a. Embriogenesis
ureter terbentuk dari ureteric bud, yang merupakan cabang dari bagian ekor
dari duktus Wolffian (mesonefrik) selama 4-6 minggu pertama kehamilan.
Bagian kepala dari ureteric bud bergabung dengan protoplasma metanephric,
analog primitif ginjal, dan mulai menginduksi pembentukan nefron. Ureter bud
kemudian bercabang ke pelvis ginjal dan calyces dan menginduksi
pembentukan nefron. Saluran mesonefrik dan ureteric bud dimasukkan ke
bagian anterior dari kloaka (urogenital sinus) karena membentuk trigonum
kandung kemih. Pada titik ini, membran Chwalla ini perforasi untuk
memungkinkan pembentukan lubang ureter normal. Jika membran tidak
sepenuhnya perforasi, dapat menyebabkan ureterocele. 9
Yang penting, perubahan dalam jumlah ureteric bud juga mengakibatkan
anomali ureter. Sebelum saluran mesonefrik diserap ke dalam sinus urogenital,
biasanya menghasilkan ureter bud tunggal. Duplikasi lengkap ureter terjadi
3

ketika saluran mesonefrik menghasilkan ureteric bud kedua yang berinteraksi


dengan protoplasma metanephric. Semakin rendah bud ureter yang karenanya
terdekat adalah ke sinus urogenital menjadi lebih rendah tiang ureter, dan tunas
lebih jauh menjadi tiang ureter bagian atas. Sebagai saluran ekskretoris umum
diserap ke dalam sinus urogenital berkembang, ureter lubang tiang lebih
rendah menjadi terletak lebih cephalad dan lateral; tiang orifice atas, yang
dimasukkan kemudian, jika sama sekali, karena itu akan terletak lebih ekor dan
medial. Hal ini dikenal sebagai hukum Meyer - Weigert. 9
Karena tiang rendah ureter bud terletak lebih cephalad dan lateral, terowongan
detrusor submukosa yang diperpendek dan predisposisi tiang ureter lebih
rendah untuk refluks. Sebaliknya, tiang ureter bud atas diserap perlahan-lahan,
yang menghasilkan sebuah terowongan submukosa lagi. Waktu penggabungan
ureter ke dalam sinus urogenital serta perforasi membran Chwalla ini
kemungkinan menentukan apakah ureterocele akan menjadi orthotopic atau
ektopik di lokasi. 9
b. Anatomi
Vesica urinaria berfungsi untuk menampung urin, dimana dinding vesica
urinaria memiliki beberapa lapisan, yang terdiri dari: 6

Serosa: lapisan terluar, merupakan perpanjangan dari lapisan peritoneal


rongga abdominopelvis.

Otot detrusor: lapisan tengah. Terdiri dari otototot polos yang saling
membentuk sudut. Berperan penting dalam proses urinasi

Submukosa: lapisan jaringan ikat, menghubungkan antara lapisan otot


detrusor dengan lapisan mukosa

Mukosa: terdiri dari epitel epitel transisional. Membentuk lipatan saat


dalam keadaan relaks, dan akan memipih saat keadaan terisi penuh.

Sedangkan ureter sendiri terdiri dari lapisan fibrosa (lapisan terluar),


muskularis ( yang terdiri dari otot longitudinal dan otot polos sirkular) dan
epitelium mukosa. Lapisan muscular memiliki aktivitas peristaltik intrinsik,
mengalirkan urin menuju vesica urinaria untuk kemudian dikeluarkan dari
tubuh. 6
4

Antara vesica urinaria dan ureter terdapat ureterovesical junction normal


memiliki

fungsi

dan anatomi

sebagai

mekanisme

antirefluk,

untuk

menjalankan funsi tersebut ureter masuk kedalam dinding buli sebagai ureter
intramural dan diperpanjang kedalam terowongan submucosal sampai ke
trigonum. Pada tahun 1912 Bell menemukan ureter masuk kedalam serat otot
longitudinal didalam trigonum.6

Gambar 3.1. Ureterocele10

Gambar 3.2 . Vesica Urinaria dan Ureter.9

Aliran ureter distal melalui hiatus ureter di dalam dinding bladder. Otot
bagian dalam longitudinal dari ureter masuk ke dalam trigonum membentuk
Bells muscle ( diameter ureter dengan panjang ureter intramural tertuang
dalam Politano rule )

BAB IV
KLASIFIKASI

Beberapa klasifikasi banyak didapatkan untuk ureterocele, tetapi yang


paling sering digunakan utuk praktis klinis adalah membedakan ureterocele
intravesica dari ureterocele extravesica.6
Ureterocele biasanya menimbulkan obstruksi pada moeity bagian atas, tapi
derajat obstrusi dan gangguan fungsinya sangat bervariasi , tergantung pada tipe
ureterocele dan displasia moiety bagian atas.6

Ectopic Ureterocele
Merupakan bentuk yang paling sering ( > 80 % ) dan timbul bilateral pada
40 % kasus. Bentuknya besar, memisahkan trigonum dan menyusup kedalam
uretra dan dapat prolaps melalui meatus uretra walaupun jarang. Orifisium
ureterocele kecil, jarang lebar, terletak dekat leher buli-buli, dapat dialam bulibuli sendiri atau didalam uretra dibawah leher buli-buli. Ureter yang
berhubungan dengan kutub moiety bagian bawah terangkat oleh ureterocele
6

dan seringnya mengalami refluks atau tertekan oleh ureterocele, sehingga


menimbulkan megaureter yang obstruktif. Duplikasi ginjal kontralateral terjadi
pada 50 % kasus. Kadang-kadang ureterocele yang sangat besar bertanggung
jawab terhadap refluks atau obstruksi saluran kemih kontralateral bagian atas.6

Orthotopic ureterocele/ Intravesica


Terjadi pada 15 % kasus. Hanya terjadi pada perempuan dan bentuknya
kecil serta terletak intravesikal. Sangat sering timbul bersamaan dengan sistim
satu ginjal.6
Klasifikasi Ureterocele yang telah dipublikasikan oleh Stephens (1971)

membagi ureterocele menjadi caecoureterocele, stenotic, sphincteric, sphincterostenoic, blind dan nonobstructed ureterocele. Dari segi perspektif klinis subgroup
yang paling penting adalah caecoureterocele dimana sangat jarang, terjadi < 15 %
kasus, bentuknya kecil, berhubungan dengan ureter ektopik dan terletak didalam
uretra dibawah leher buli-buli ( orifice nya terletak di dalam buli) 6.

BAB V
ETIOPATOGENESIS

Penyebab pasti ureterocele pada anak-anak belum diketahui dengan pasti. 1,2,3
Mekanisme berkembangnya ureterocele juga masih belum dipahami. 1 Beberapa
ahli mengatakan ureterocele didapatkan kongenital, dan yang lainnya mengatakan
acquired.

4,5

Etiologi yang banyak dianut adalah karena adanya obstruksi ureteral

orifice selama embriogenesis yang biasanya disebabkan persisten Chwallas


membrane dan adanya kelemahan musckular dan/atau defisiensi neural dari
dinding ureter.1 Teori yang mengatakan ureterocele berupa kelainan yang acquired
biasanya oleh karena adanya infeksi terutama schistosoma haematobium, adanya
trauma yang menyebabkan fibrosis dan stenotic ureterocele ataupun adanya
obstruksi karena tumor maupun calculus yang menyebabkan karena fibrosis.

BAB VI
DIAGNOSIS
a. Manifestasi klinis
Saat ini, sebagian ureteroceles anak ditemukan selama skrining
prenatal rutin. Ureteroceles dewasa juga dapat ditemukan secara tidak sengaja
selama studi pencitraan, sering diperoleh untuk keluhan dari gejala-gejala yang
tidak terkait. Ureteroceles sering tidak memiliki gejala sisa klinis pada
populasi dewasa. Namun, ketika masalah timbul, gejala klinis ureteroceles
mungkin muncul termasuk yang berikut :

Urinary tract infection (UTI)

Urosepsis

Obstructive voiding symptoms

Urinary retention

Hematuria

Cyclic abdominal pain

Ureteral calculus 8

Ureteroceles patologis paling sering mempengaruhi populasi anak. Pada bayi


muda, gagal tumbuh atau infeksi saluran kemih dapat menjadi tanda pertama
dari gejala ureterocele. Komplikasi ureteroceles di kedua populasi anak dan
dewasa terjadi karena sifat obstruktif dari ureterocele dan lokasi anatominya.
Karena obstruksi ureter distal, yang bagian ginjal ipsilateral sering
hydronephrotic atau displastik. Ekspansi siklis dan dekompresi pelvis ginjal
memanifestasikan sakit perut seperti intermiten pada anak-anak yang lebih tua
dan orang dewasa.
Ureterocele yang melebar dapat menyebabkan stasis urin dan merupakan
faktor risiko untuk pembentukan batu ureter dalam rongga sakular. Ketika batu
ureter distal berkembang, mereka tidak bisa melewati secara spontan karena
lubang yang menghambat ureterocele. Adanya batu dalam ureterocele adalah
eksklusif untuk populasi orang dewasa. Sebuah ureterocele prolapsing pada
seorang pasien wanita dapat menyebabkan kerusakan fisik dari cervix vesika
urinari. Obstruksi anatomi cervix kandung kemih dengan ureterocele kistik
dapat memicu gejala berkemih obstruktif atau dapat memicu retensi urin akut
pada kedua populasi anak dan dewasa. Ureterocele intravesical juga telah
dilaporkan menyebabkan obstruksi kandung kemih pada laki-laki dewasa.
Selama pemeriksaan fisik, perhatian khusus harus diberikan untuk perut dan
genital.

Hal ini berlaku untuk kedua populasi anak dan dewasa. Gejala

ureteroceles dengan hidronefrosis dapat bermanifestasi dengan nyeri perut saat


palpasi. Massa perut karena ginjal hydronephrotic besar dapat ditemukan di
kuadran perut bagian atas pada orang dewasa dan anak-anak. nyeri Flank
sering menyertai temuan perut. Pada bayi, massa abdomen karena
hidronefrosis dapat dicatat oleh transillumination di ruangan gelap.
Selama pemeriksaan bimanual, massa kistik prolapsing dapat dilihat muncul
dari meatus eksternal. Ini adalah tanda dari ureterocele prolapsing. Namun,
diagnosis diferensial dari massa prolapsing pada anak-anak juga harus
mencakup uretra prolaps, botryoides sarkoma, dan uretra caruncle. Sistem
duplex lebih mungkin menyebabkan obstruksi uretra pada laki-laki, meskipun
mereka kadang-kadang dapat terjadi dengan hanya satu sistem. Sebuah
10

minoritas ureteroceles yang ditemukan secara kebetulan saat ureter reimplantasi untuk refluks vesicoureteral. 8
b.

Gambaran radiologik

Ultrasonografi
Ultrasonografi prenatal dapat memperlihatkan ureterocele obstruktif yang
besar dengan mudah. Diagnosis prenatal akan sulit bila kutub atas ginjal
sangat kecil atau ureterocele yang sedikit menimbulkan obstruksi.

1,2,3

Bila

diagnosis prenatal sulit dilakukan, gejala klinis dibawah ini dapat timbul
pada saat lahir atau dikemudian hari:
Saat lahir, ureterocele prolaps atau kadang-kadang yang mengalami
strangulasi dapat terlihat pada muara uretra. Pada neonatus laki-laki dapat
menyebabkan retensi urine akut.
Gejala awal pyelonefritis dapat membantu diagnosis.
Gejala lanjut; disuria, sistitis rekuren, urgensi.
Diagnosis pada saat lahir, ultrasonografi memperlihatkan dilatasi
ureter yang berhubungan dengan kutub atas ginjal yang duplikasi serta
adanya ureterocele didalam kandung kencing dengan ureter yang dilatasi
dibagian proksimalnya. Ureterocele tampak sebagai struktur kistik pada
buli, sering dekat dengan lokasi normal vesicoureteric junction (UVJ),
insersinya bisa ektopik. Ureter yang terdapat ureterocele biasanya dilatasi.
1,2,3

11

Gambar 6.1 ureterocele pada ultrasonography. Memperlihatkan


adanya massaa hipoecho didalam VU dengan ketebalan dinding
mukosa yang tipis 3
Penentuan fungsi kutub atas ginjal yang duplikasi penting
diketahui dengan cara pyelografi intravena dan atau renografi.
Pemeriksaan urografi dapat menggambarkan morfologi moiety atas dan
bawah serta ginjal kontra lateral. 1,2,3

Magnetic resonance imaging


MRI merupakan studi anatomi yang sangat baik untuk mengevaluasi
kasus yang jarang terjadi dengan dugaan displastik, nonfunctioning, gugus
ginjal ektopik dan penyisipan ureter ektopik.14
CT scan abdomen dan pelvis memberikan petunjuk tambahan untuk
mendiagnosis ureterocele sederhana atau ektopik pada orang dewasa
ketika temuan ultrasonografi ginjal yang samar-samar. Ini adalah alat yang
sangat baik untuk mendeteksi batu ureter; Namun, anatomi abnormal
ureter dan ureter dilatasi lebih baik tergambar dengan MRI.14

12

Gambar 6.2: ureterocele pada pemeriksaan MRI 14

Voiding cystourethrography
Pemeriksaan Voiding Cystouretrography wajib dilakukan untuk mengetahui
adanya refluks serta menentukan berat ringannya prolaps ureterocele. 6
voiding cystourethrography ( VCUG ) harus dilakukan pada semua bayi
baru

lahir

dengan

hidronefrosis

janin.

Pencitraan

awal

sebelum

menyelesaikan opasifikasi dari kandung kemih dengan bahan kontras dapat


menunjukkan ureterocele sebagai kecacatan dalam mengisi vesika urinari.
VCUG mendefinisikan derajat refluks vesicoureteral dalam sistem
ipsilateral dan kontralateral dan juga mengidentifikasi kemungkinan
perpindahan inferior tiang lebih rendah sebagai tiang atas yang besar,
terhalang. Drooping lily sign adalah deskripsi klasik derajar moderat ke
tinggi refluks ke tiang lebih. 6
Selain itu, VCUG dapat dilakukan untuk mengevaluasi ukuran, posisi,
ketegangan, tingkat dukungan detrusor, dan kompresibilitas ureteroceles.
Eversi dari ureteroceles pada VCUG dapat dilihat sebagai tonjolan luar
uretra atau dinding vesikalis. 6
13

Gambar 6.3 pemeriksaan mengunakan voiding cystourography 6

Intravenous urogram
Temuan klasik dari intravenous urogram (IVU) is a radioopasitas bundar dalam
kandung kemih yang dikelilingi tepi yang radiolusen, seperti gambar dibawah
ini.7

Gambar 6.4 pemeriksaan intravenous urogram memperlihatkan massa cystic


didalam VU 7

14

Urogram Intravena menunjukkan kandung kemih diisi dengan bahan kontras


dan ureter dilatasi memasuki kandung kemih. Tepi radiolusen sekitar penyisipan
ureter kiri ke kandung kemih adalah diagnostik ureterocele. Ini disebut deformitas
kobra - kepala.7
Jika fungsi ginjal yang terkena memburuk, sistem saluran atas tidak dapat dilihat.
Sangat sedikit kalises dapat dicatat dalam sistem saluran yang lebih rendah, dengan
saluran lebih rendah bagian bawah dan lateral berpindah ( drooping lily sign;
seperti yang terlihat pada gambar di bawah). saluran bawah ureter dapat bergeser
ke lateral atau dilingkarkan di sekitar dilatasi saluran atas ureter dekat sakrum.

Gambar 6.5 intravenous urogram menunjukkan perpindahan lebih


inferior kiri saluran rendah bagian terkait dengan ureterocele tersebut.7
Cacat pada saluran kemih bawah lebih jelas dalam ureteroceles sistem tunggal
subtending yang berfungsi ginjal. Kontras mengisi ureterocele dapat terpisah
dengan medium kontras dalam kandung kemih dapat dipisahkan dari media kontras
dalam kandung kemih oleh tipis, halo lusen dari dinding ureterocele (semi-bawang
atau kobra-kepala deformitas), batu radiopak dalam ureteroceles sering dilihat
sebagai kekeruhan pada gambar foto pemeriksaan. Di sisi lain, batu radiolusen
sering dilihat sebagai mengisi cacat dalam ureterocele selama fase ekskresi dari
urogram tersebut.

Computed tomography
Meluasnya penggunaan CT scan untuk pencitraan diagnostik telah memungkinkan
identifikasi fungsional dan anatomi ureteroceles dalam studi tunggal. CT scan tanpa
dan dengan peningkatan kontras intravena dapat digunakan untuk menentukan
ukuran, bentuk, dan lokasi ureterocele (lihat gambar di bawah). Ureteroceles dapat
15

dilihat sebagai deformitas kepala kobra ( seperti yang ditunjukkan pada gambar
keempat di bawah ). Selain itu, CT scan memungkinkan identifikasi sistem
digandakan ginjal, yang ginjal dan ureter kontur, tingkat hidronefrosis, ketebalan
korteks setiap bagian, dan kemampuan fungsional dari ginjal mengekskresikan
bahan kontras, serta anomali anatomi lainnya. 11

Gambar 6.6 Scout CT scan menunjukkan ureterocele tepat dalam kandung


kemih. Lusensi di sebelah kiri merupakan kateter Foley 11

Gambar 6.7 Awal cross- sectional CT scan menunjukkan ureterocele tepat


dalam kandung kemih . lusensi di sebelah kiri merupakan kateter Foley.11

16

Gambar 6.8 CT scan aksial menunjukkan ureterocele tepat dalam kandung


kemih dengan bahan kontras mengisi ureterocele tersebut. lusensi di sebelah
kiri merupakan kateter Foley. 11
c. Pemeriksaan laboratorium
Pemeriiksaan penunjang yang dianjurkan adalah sebagai berikut:

Urinalisis harus diperoleh di setiap anak dengan demam yang tidak jelas atau
dicurigai infeksi saluran kemih ( ISK ); pyuria, leukosit esterase, dan nitrit
menunjukkan ISK.

Kultur urine diperoleh untuk mengidentifikasi patogen yang berhubungan dan


untuk menilai kerentanan antibiotik yang tepat

Blood cell count diperoleh untuk menentukan tingkat infeksi sistemik yang
mungkin ada, serta untuk memastikan tanggap terhadap terapi antibiotik

Kimia Serum, terutama nitrogen urea darah ( BUN ) dan kadar kreatinin serum,
diperoleh untuk menentukan informasi dasar dan untuk menilai fungsi ginjal

Kultur darah dilkukan jika pasien demam dan urosepsis

Fungal cultures dilakukan pada bayi yang telah lama diterapi antibiotik atau
pada pasien imunokompromise dengan bukti-bukti klinik dari ISK

Pemeriksaan Histopatologis
Biasanya, dinding dari ureterocele yang menunjukkan hilangnya otot dan kolagen.
Tampaknya perkembangan otot tidak lengkap ureter distal mungkin bertanggung
17

jawab untuk perluasan ureterocele keluar dari proporsi ke ureter normal. Namun,
dinding ureteroceles stenosis tampaknya memiliki komposisi otot yang lebih besar
daripada jenis lain dari ureteroceles .

Gambar 6.9 preparat ureterocele beseerta VU. Preparat ini merupakan


preparat pasien dewasa. Preparat ini memperlihatkan oreterocele yang diikuti
dilatasi ureter 1
BAB VII
DIAGNOSA BANDING

1. Divertikel vesica urinaria


Divertikel vesica urinaria merupakan kelainan berupa kantong di vesica urinaria
akibat herniasi dari bladder urothelium melalui muscularis propria dari dinding
vesica urinaria. Bladder diverticula berdinding tipis, terisi urin, berhubungan
dengan lumen vesica urinaria melalui leher yang sempit. Secara histologi, dinding
diverticulum terdiri dari mukosa, subepithelial connective tissue atau lamina
propria, scattered thin muscle fibers, dan adventitial layer. Dinding luar bladder
diverticulum bisa terdapat residual scattered strands atau berkas otot polos yang
disorganized dan nonfungsional sehingga bladder diverticulum sulit kosong saat
miksi dan mengakibatkan banyaknya volume residual urine postvoiding. Bladder
diverticula yang didapat bisanya karena obstruksi pada outlet vesica urinaria misal
pembesaran prostat, striktur urethra, kelainan neurologis, dan lain lain. Bladder
18

diverticula bisa juga terjadi secara iatrogenic misalnya pada penutupan lapisan otot
dinding vesica urinaria yang tidak adekuat setelah cystostomi atau setelah ureteral
reimplantation 10
2.

Pseudoureterocele
Pseudoureterocele merupakan edema sekitar ureter distal akibat inflamasi dari batu,
radiation cystitis, atau transitional cell ca buli. Pseudoureterocele merupakan
kelainan yang didapat berupa dilatasi submukosal dari ureter distal yang
menyerupai ureterocele .10

BAB VIII
PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan

masih

kotroversi

antara

dekompresi

secara

endoskopik,

nefrouretektomi partial atau rekonstruksi primer komplit. Saat ini endoskopik insisi
adalah prosedur initial untuk penatalaksanaan ureterocele. 3 Pilihan modalitas
pengobatan tergantung pada kriteria berikut : status klinis pasen ( urosepsis), umur
pasen, fungsi kutub atas ginjal yang duplikasi, ada tidaknya refluks, obstruksi
ureter ipsilateral, dan patologi ureter kontralateral.1,8,9
Diagnosis dini:8,9
1. Pada anak yang asimptomatis, normo/hipofungsi kutub atas ginjal, tanpa
obstruksi kutub bawah ginjal dan infravesika, diberikan antibiotika profilaktik
selama 3 bulan sampai tindakan operasi dilakukan.

19

2. Bila ada obstruksi kutub bawah ureter atau ureter kontralateral atau
infravesika, dilakukan tindakan insisi atau pungsi secara endoskopi serta
pemberian antibiotika profilaktik, dan dievaluasi setelah 3 bulan.
Reevaluasi :
1. Bila dekompresi efektif, tidak ada refluks, pengobatan medis dihentikan dan
dilakukan pemeriksaan lanjutan berdasarkan kultur urine dan ultrasonografi.
2. Bila dekompresi tak efektif, ada refluks atau obstruksi ipsi atau kontralateral
ureter atau leher buli-buli dilakukan operasi (nefrektomi parsial sampai
rekonstruksi unilateral , tergantung fungsi kutub atas ginjal).
Tujuan utama penanganan ureterocele adalah untuk mengatasi terjadinya
vesicouretral reflux yang dapat menyebabkan pyelonephritis, renal scaring,
insufisiensi renal, endstage renal disease dan hypertensi. 8

Prinsip melakukan

penanganan non operatif adalah reflux dapat resolve dengan dasar reflux yang steril
dapat hilang setelah beberapa waktu dan tidak mencelakai ginjal, untuk mencegah
terjadinya kerusakan pada ginjal. Infeksi harus ditangani dengan antibiotik untuk
mencegah infeksi dari pergerakan ke ginjal.8,10
Penanganan non operatif dengan pemberian antibiotik dapat dijalankan dalam
waktu yang lama, selama pengobatan dilakukan renal imaging berkala setiap 6 12
bulan, untuk VCUG dilakukan setahun sekali. Medikasi yang dapat diberikan
trimethoprimsulfamethoxazole, untuk bayi sampai dengan usia 2 bulan dapat
diberikan amoxicillin atau cephalexin (5075 mg satu atau dua kali per hari)
selama 10 hari. 9
Diagnosis yang terlambat:
1. Bila kutub atas tidak berfungsi, dan tidak ada patologi lain, dilakukan
heminephro-ureterectomy.
2. Adanya obstruksi atau refluks yang jelas : eksisi ureterocele dan reimplantasi
ureter atau heminephro-ureterectomy tergantung fungsi kutub atas ginjal.

20

Ureterocele yang menyebabkan obstruksi infravesika dapat dilakukan insisi


secara endoskopi sebagai pengobatan tambahan dengan kemungkinan operasi
kedua pada sebagian besar pasien. 9,10,11

BAB XI
PROGNOSIS
Tidak ada satupun pendekatan yang sesuai untuk semua pasien dengan
ureteroceles; Oleh karena itu, setiap kasus harus disesuaikan dengan individu.
Seorang ahli bedah yang berpengalaman harus dipersenjatai dengan berbagai
teknik bedah yang dapat disesuaikan untuk secara efektif mengobati berbagai jenis
malformasi ureterocele. Ketika operasi yang tepat digunakan untuk memperbaiki
kelainan tertentu, hasil tetap sangat baik di kedua pasien anak dan dewasa. 10

21

DAFTAR PUSTAKA
1. Uson AC, John K. Ureteroceles in Infants and Children: A Report Based on 44
Cases. Pediatrics. 2015:971-83.
2. Straticiuc C, Aprodu SG, Munteanu V, Gavrilescu S. Lower Urinary Tract
Reconstruction for Ureteroceles. JPSS. 2014 Vol 8:1-3.
3. Gunsar C, Mir E, Sencan A, Ertan P, Ozcan C. Pediatric Ureteroceles: Diagnosis,
Management and Treatmen Options. Iran J Pediatr. 2010 Vol 20 ( No 4):413-19.
4. Huddedar AD, Bane PB. A Rare Case Ureterocele in Lower Moiety of Duplicated
Draining System. International Journal of Health Sciences & Research Vol.2; Issue:
9; December 2012.
5. Abdulkadir AY et al. Ureterocele: Self Resolved Following Spontaneous Extrusion
of Calculus. The Tropical Journal of Health Sciences Vol 16 no 2.
6. Brent William E Fudamentals of diagnostic radiology, third edition, philadelphia,
lippincott williams & wilkins, 2009, page 105
22

7. Zagoria, ronald J. The renal sinus, pelvocaliceal system dalam genitourinary


radiology. Second edition North carolina, Mobsby an affiliate of elsevier, 2008,
page 163-165
8. Kaiser, georges L, Symptoms and signs in pediatric surgery, new york, springer,
2010, page 312-313
9. Belman, A berry, king lowell R, Stephan kramer. Clinical pediatric urology. Edisi
ke 4. USA Martin dunitz 2007 page 9-11
10. Rabinowitz, ronald, hulbert william C, mevorach robert pediatric urology for the
primary care physician, Uni sofiet, humana press, 2009, page 56-57.
11. Skucas jovitas, Advences Imaging Of The Abdomen, new york, springer, 2010, page
115-116
12. Calisti A, Perrotta ML, Coletta R, Olivieri C. An all-endo approach to complete
ureteral duplications complicated by ureterocele and or vesicoureteral reflux:
feasibility, limitations and result.Int Journal of Pediatric Vol 2011: 1-4.
13. Puri prem, Newborn Surgery, second edition, london, arnold hodder headline
member group, 2012, page 213-214
14. Nascimento humberto, hachul mauricio, macedo antonio. Magnetic resonance in
diagnosis of ureterocele, brazil, journal of the brazilian society of urology 2003vol
29(3)

23