Anda di halaman 1dari 5

SMK PP NEGERI 1

TEGALAMPEL
Jl. Gunung Purnama Tegalampel Po. Box. 27
Kode Pos 68291 Telp./Fax. (0332) 422078

BONDOWOSO

RPP
Form : F.KUR.KBM08

Revisi : 00

Tgl. Terbit : 01 Desember 2011

Kegiatan Belajar
Mengajar
Halaman : 1 dari 5

Satuan Pendidikan
: SMK PP Negeri 1 Tegalampel
Kompetensi Keahlian
: Agribisnis Tanaman Pangan dan Hortikultura
Mata Pelajaran
: Kompetensi Kejuruan
Kelas/Semester
: X / Genap
Pertemuan ke
: 13 - 14
Alokasi Waktu
: 2 x 45 Menit
Kompetensi Inti
: Muatan Lokal (Kultur Jaringan)
Kode Standar Kompetensi: 104.KJ
Kompetensi Dasar
: Transplanting dan aklimatisasi
Indikator
:
(Kognitif)
1. Kultur biakan dipelihara suhu, kelembaban dan cahaya dalam ruang
2. Kultur biakan yang hidup dipindahkan ke media lain tanpa kontaminasi
(Psikomotorik)
1. Menjawab pertanyaan guru dengan cepat dan tepat
2. Menuliskan hasil diskusi kelompok dengan cepat dan tepat
3. Terampil mengkomunikasikan ide selama diskusi dengan cepat dan tepat
4. Merespon hasil diskusi kelompok lain dengan cepat dan tepat
(Afektif)
1. Mengikuti pembelajaran sesuai waktu
2. Menggunakan seragam lengkap dengan atribut sesuai peraturan sekolah
3. Cermat dalam memahami materi Transplanting dan aklimatisasi
4. Mampu menemukan hal hal baru atau menemukan inovasi baru yang
berkaitan dengan materi Transplanting dan aklimatisasi
5. Mengumpulkan berbagai informasi tentang Transplanting dan aklimatisasi dan
segera menanyakan pada guru tentang informasi yang belum dipahami
6. Bekerjasama dengan teman untuk mendiskusikan hal hal yang berkaitan
dengan materi Transplanting dan aklimatisasi

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


Setelah kompetensi diajarkan diharapkan siswa dapat :
1. Kultur biakan dipelihara suhu, kelembaban dan cahaya dalam ruang
2. Kultur biakan yang hidup dipindahkan ke media lain tanpa kontaminasi

III. MATERI AJAR


Aklimatisasi
Dalam proses perbanyakan tanaman secara kultur jaringan, tahap
aklimatisasi planlet merupakan salah satu tahap kritis yang sering menjadi kendala
dalam produksi bibit secara masal. Pada tahap ini, planlet atau tunas mikro
dipindahkan ke lingkungan di luar botol seperti rumah kaca, rumah plastik, atau
screen house (rumah kaca kedap serangga). Proses ini disebut aklimatisasi.
Aklimatisasi adalah proses pengkondisian planlet atau tunas mikro (jika pengakaran
dilakukan secara ex-vitro) di lingkungan baru yang aseptik di luar botol, dengan
media tanah, atau pakis sehingga planlet dapat bertahan dan terus menjadi bibit
yang siap ditanam di lapangan. Pembiakan dengan kultur jaringan baru bisa

SMK PP NEGERI 1
TEGALAMPEL
Jl. Gunung Purnama Tegalampel Po. Box. 27
Kode Pos 68291 Telp./Fax. (0332) 422078

BONDOWOSO

RPP
Form : F.KUR.KBM08

Revisi : 00

Tgl. Terbit : 01 Desember 2011

Kegiatan Belajar
Mengajar
Halaman : 2 dari 5

dikatakan berhasil jika planlet dapat diaklimatisasi ke kondisi eksternal dengan


keberhasilan yang tinggi.
Tahap ini merupakan tahap kritis karena kondisi iklim mikro di rumah kaca,
rumah plastik, rumah bibit, dan lapangan sangatlah jauh berbeda dengan kondisi
iklim mikro di dalam botol. Kondisi di luar botol bekelembaban nisbi jauh lebih
rendah, tidak aseptik, dan tingkat intensitas cahayanya jauh lebih tinggi daripada
kondisi dalam botol. Planlet atau tunas mikro lebih bersifat heterotrofik karena
sudah terbiasa tumbuh dalam kondisi berkelembaban sangat tinggi, aseptik, serta
suplai hara mineral dan sumber energi berkecukupan.
Disamping itu tanaman tersebut memperlihatkan beberapa gejala ketidak
normalan, seperti bersifat sukulen, lapisan kutikula tipis, dan jaringan vaskulernya
tidak berkembang sempurna, morfologi daun abnormal dengan tidak berfungsinya
stomata sebagai mana mestinya. Strutur mesofil berubah, dan aktifitas fotosintesis
sangat rendah. Dengan karakteristik seperti itu, palanlet atau tunas mikro mudah
menjadi layu atau kering jika dipindahkan ke kondisi eksternl secara tiba-tiba.
Karena itu, planlet atau tunas mikro tersebut diadaptasikan ke kondisi lngkungan
yang baru yang lebih keras. Dengan kata lain planlet atau tunas mikro perlu
diaklimatisasikan.
Prosedure Kerja Aklimatisasi Tanaman Anggrek
1. Pilihan tanaman yang terlah siap dipidahkan.
2. Potong pakis hingga kecilkecil, cuci hingga bersih dan rendam pakis
tersebut didalam air yang telah diberi fungisida dan bakterisida selama
kurang lebih 15 menit.
3. Masukan sedikit air kedalam botol agar mudah mengeluarkan tanaman,
sehigga tidak merusak perakaran tanaman.
4. Bersihkan tanaman tesebut, hingga bersih agar tidak terjadi kontaminasi.
5. Lalu rendam tanaman tersebut pada air yang telah diberi fungisida dan
bakterisida kurang lebih selama 15 menit.
6. Pakis yang tadi telah direndam angkat dan tiriskan.
7. Sebelum pot diisi oleh media pakis, sebaiknya diberi gabus.
8. Masukan pakis kedalam pot.
9. Tanam tanaman yang tadi telah di rendam oleh air yang telah diberi fungisida
dan bakterisida.
10.Simpan ditempat yang teduh jangan terkena matahari langsung.

Gambar. Tahapan Aklimatisasi

SMK PP NEGERI 1
TEGALAMPEL
Jl. Gunung Purnama Tegalampel Po. Box. 27
Kode Pos 68291 Telp./Fax. (0332) 422078

BONDOWOSO

RPP
Form : F.KUR.KBM08

Revisi : 00

Tgl. Terbit : 01 Desember 2011

Kegiatan Belajar
Mengajar
Halaman : 3 dari 5

Gambar. Net House Aklimatisasi


III.

METODE PEMBELAJARAN
1. Ceramah
2. Diskusi Kelompok
3. Tanya jawab
4. Model Kooperatif type STAd (Student Team Achievement Divisions)

IV. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN


a.
Kegiatan Awal (5)
1. Memberi ucapan salam
2. Memimpin doa
3. Melakukan presensi peserta didik
4. Memberikan resume rencana pembelajaran semester ini
5. Mengkaitkan tujuan pembelajaran dengan kehidupan sehari - hari
a.

Kegiatan Inti (30)


1. Guru menyampaikan materi Transplanting dan aklimatisasi
2. Guru membagi kelas menjadi beberapa kelompok dan setiap kelompok
diberi tugas untuk mendiskusikan cara pembiakan tanaman secara
generatif
3. Guru mengamati proses diskusi dan membantu kelompok yang
membutuhkan bimbingan
4. Guru meminta perwakilan kelompok untuk mempresentasikan hasil
diskusi di depan kelas dan merangsang kelompok lain untuk
menanggapinya
5. Guru mengulas dan memberi apresiasi terhadap perwakilan kelompok
yang sudah mempresentasikan hasil diskusinya
6. Guru memerintahkan peserta didik untuk mengumpulkan hasil diskusi
tiap kelompok kepada guru
7. Guru memberi kesimpulan tentang materi/KD yang dipelajari hari ini
8. Guru memberikan soal kuis untuk dijawab siswa secara mandiri

a.

Kegiatan Akhir (10)


1. Mengajak peserta didik untuk merefleksi belajarnya
2. Mendiskusikan permasalahan yang ditemukan selama proses diskusi
dengan peserta didik

SMK PP NEGERI 1
TEGALAMPEL
Jl. Gunung Purnama Tegalampel Po. Box. 27
Kode Pos 68291 Telp./Fax. (0332) 422078

BONDOWOSO

RPP
Form : F.KUR.KBM08

Revisi : 00

Tgl. Terbit : 01 Desember 2011

Kegiatan Belajar
Mengajar
Halaman : 4 dari 5

3. Memberikan umpan balik secara lisan terhadap permasalahan dan


hasil diskusi peserta didik
4. Guru memberikan tugas untuk dikumpulkan pada pertemuan
berikutnya
5. Menjelaskan secara singkat topik belajar pada pertemuan berikutnya
dan mengajak peserta didik untuk senantiasa selalu belajar
V. BAHAN / SUMBER BELAJAR
1. Hard copy materi untuk siswa
2. Buku Teks Pembiakan Tanaman Jilid 1
3. Powerpoint materi
4. LCD, papan tulis, spidol, penghapus
5. Pemanfaatan internet
VI. PENILAIAN
A. SOAL
1. Soal Tugas Mandiri
N
Soal
o
1 Apa yang anda ketahui tentang aklimatisasi?
2 Mengapa tahap aklimatisasi planlet merupakan salah satu tahap
kritis?
3 Mengapa pembiakan dengan kultur jaringan baru bisa dikatakan
berhasil jika planlet dapat diaklimatisasi ke kondisi eksternal dengan
keberhasilan yang tinggi?
4 Jelaskan prosedure kerja aklimatisasi tanaman anggrek
5 Mengapa agar-agar yang menempel diakar planlet anggek perlu di
cuci bersih?
B. KUNCI JAWABAN
1. Soal Tugas Mandiri
N
Soal
o
1 Aklimatisasi adalah proses pengkondisian planlet atau tunas mikro
(jika pengakaran dilakukan secara ex-vitro) di lingkungan baru yang
aseptik di luar botol, dengan media tanah, atau pakis sehingga
planlet dapat bertahan dan terus menjadi bibit yang siap ditanam di
lapangan.
2 Kondisi di luar botol bekelembaban nisbi jauh lebih rendah, tidak
aseptik, dan tingkat intensitas cahayanya jauh lebih tinggi daripada
kondisi dalam botol.
3 Karena kondisi di luar botol bekelembaban nisbi jauh lebih rendah,
tidak aseptik, dan tingkat intensitas cahayanya jauh lebih tinggi
daripada kondisi dalam botol.
4 Prosedure Kerja Aklimatisasi Tanaman Anggrek
1. Pilihan tanaman yang terlah siap dipidahkan.
2. Potong pakis hingga kecilkecil, cuci hingga bersih dan
rendam pakis tersebut didalam air yang telah diberi fungisida

SMK PP NEGERI 1
TEGALAMPEL
Jl. Gunung Purnama Tegalampel Po. Box. 27
Kode Pos 68291 Telp./Fax. (0332) 422078

BONDOWOSO
Kegiatan Belajar
Mengajar

RPP
Form : F.KUR.KBM08

Revisi : 00

Tgl. Terbit : 01 Desember 2011

Halaman : 5 dari 5

dan bakterisida selama kurang lebih 15 menit.


3. Masukan
sedikit
air
kedalam
botol
agar
mudah
mengeluarkan tanaman, sehigga tidak merusak perakaran
tanaman.
4. Bersihkan tanaman tesebut, hingga bersih agar tidak terjadi
kontaminasi.
5. Lalu rendam tanaman tersebut pada air yang telah diberi
fungisida dan bakterisida kurang lebih selama 15 menit.
6. Pakis yang tadi telah direndam angkat dan tiriskan.
7. Sebelum pot diisi oleh media pakis, sebaiknya diberi gabus.
8. Masukan pakis kedalam pot.
9. Tanam tanaman yang tadi telah di rendam oleh air yang telah
diberi fungisida dan bakterisida.
10.Simpan ditempat yang teduh jangan terkena matahari
langsung.
Agar tidak terkontaminasi (jamur, bakteri dan hama)

Rubrik Penilaian
Skor 0 : Jika pertanyaan tidak dijawab
Skor 5 : Jika pertanyaan dijawab tapi benar
Skor 10
: Jika pertanyaan dijawab tapi kurang sempurna
Skor 15
: Jika pertanyaan dijawab dengan sempurna
Skor maksimal = 15 x 5 = 75
Skor = Skor perolehan / 75 x 100

Tegalampel, 5 Januari 2016


Mengetahui ,
Kepala SMK PP N 1 Tegalampel

ANIK SUDIARTINI,S.Pd., M.Pd


NIP. 19690210 199203 2 009

Guru Mata Pelajaran,

BAYU ANGGA FEBRIAN, S.ST, Gr


NIP. -