Anda di halaman 1dari 34

Bab

8
8.1
Etika Dalam Penulisan dan
Plagiat

8.1 Etika
Berasal dari bahasa Yunani kuno. Kata
Yunani ethos dalam bentuk tunggal
mempunyai banyak erti, antara lain
tempat tinggal yang biasa, padang
rumput, kandang, kebiasaan, adat, akhlak,
watak, perasaan, sikap, cara berpikir.

Dalam bentuk jamak (ta etha) ertinya


adalah adat kebiasaan.

KONSEP Etika
Etika adalah ilmu tentang apa yang biasa
dilakukan atau ilmu tentang adat
kebiasaan .

Etika adalah moral. Moral berasal dari kata


latin mos yang bererti kebiasaan, adat.

Etika dijelaskan dengan membezakan 3 maksud iaitu :

Ilmu tentang apa yang baik dan apa yang


buruk dan tentang hak dan kewajipan
moral (akhlak)

Kumpulan asas atau nilai yang berkenaan


dengan akhlak

Nilai mengenai benar dan salah yang


dianuti suatu golongan atau masyarakat

Konsep
Etika merujuk kepada analisis dan penerapan
suatu konsep seperti benar, salah, baik, buruk,
dan tanggung jawab.

Etika sangatlah diperlukan dalam kehidupan


sosial untuk menjaga keharmonian dan
keselarasan sesama manusia.

Oleh kerana itu dalam menulis perlu ditanamkan


dasar-dasar etika dan moral.

Kepentingan
Kod etika adalah seperti norma yang perlu
diperhatikan dalam penulisan karya ilmiah.

Norma ini berkaitan dengan pengutipan dan


rujukan, keizinan terhadap bahan yang digunakan,
dan penyebutan sumber data atau informasi .

Dalam penulisan ilmiah, penulis perlu jujur


menyatakan rujukan terhadap bahan atau idea
yang diambil oleh orang lain.

Kepentingan
Pengunaan bahan atau idea dari suatu
sumber atau orang lain yang tidak
disertai dengan rujukan dapat
dikategorikan dengan pencurian.

Penulis karya ilmiah harus


menghindarkan diri dari tindak
kecurangan yang lazim disebut plagiat.

Etika Online
Media sosial teknologi dapat
mengambil berbagai bentuk
termasuk majalah, forum internet,
weblog, blog sosial,microblogging,
wiki, podcast, foto atau gambar,
video, peringkat
danbookmarksosial untuk
dipaparkan di masyarakat umum.

Etika Online
Oleh kerana itu etika dalam
penulisan diperlukan dalam
menulis online untuk menghindari
hal-hal yang tidak diinginkan
seperti penciplakan suatu karya, isu
sara, menyebarkan berita bohong,
mencemarkan nama baik, dan lain
sebagainya..

PELBAGAI ASPEK ETIKA


(ETHICAL ISSUES)
1)
icity
t
n
e
Auth uracy
c
& ac

of
t
c
i
onf thics
C
)
4
t (E
s
st
e
r
e
e
n
t
o
n
i
res h of
i
u
q
re
ting
r
o
of
rep
s
t
c
i
conf est)
inter

2)
Or
igi
na
lit
y

3) Credit
(Do not take
credit for
others
work)
5) Ethical
treatment of
humans &
animals

Isu-Isu Etika dalam


Penulisan
1. Mengirim dan mengedarkan dokumen
elektronis yang bersifat pornografi,
judi,menghina dan mencemarkan nama
baik, mengancam, membohongi, dan
menyesatkan, menyinggung perasaan
dan menakut-nakutkan. Mengirimkan
email ke seseorang yang bernada
ancaman akan disabit dengan kesalahan
perbuatan terlarang yang menyangkut
ancaman.

Isu-Isu Etika dalam


Penulisan
2. Jangan terlalu sering menulis katakata
dengan huruf-huruf besar, kerana
orang
akan beranggapan kita sedang marahmarah.

Isu-Isu Etika dalam


Penulisan
3. Dengan sengaja tanpa hak mengakses

komputer orang lain dengan tujuan


mendapatkan informasi atau dokumen
elektronik,dengan sengaja melakukan
pembobolan,penerobosan dan
melampaui sistem keamanan elektronis.
Jadi mengakses komputer orang lain
tanpa izin
pun boleh dituntut ke
pengadilan.

Isu-Isu Etika dalam


Penulisan
4. Melakukan hal yang dapat menyebabkan
terganggunya sistem elektronik.
Melakukan
spam yang membuat sebuah website
menjadi tidak berfungsi boleh di
kategorikan
dalam perbuatan ini.

Isu-Isu Etika dalam


Penulisan
5. Tanpa hak melakukan penggandaan,
mendistribusikan atau memproduksi sesuatu yang
digunakan untuk memenuhi keperluan sendiri.

Isu-Isu Etika dalam


Penulisan
8. Memanipulasi, mengubah, menghilangkan merosak dengan
tujuan menjadikan suatu informasi elektronis atau
dokumen elektronis seperti autentik.
Cth: memanipulasi kandungan transkrip kita dan
mengirimkannya sebagai syarat untuk memohon
biasiswa, membuat suatu program untuk
memalsukan tanda tangan elektronik (yang
dimaksud tanda tangan elektronik bukanlah
tanda tangan yang di scan,tetapi sebuah kunci
yang digunakan untuk authentikasi seseorang
atau organisasi).

BAB 8.2
PLAGIAT

KONSEP PLAGIAT
Council of Writing Program Administrators (2003) mengemukakan
definisi plagiarisme sebagai berikut:

In an instructional setting, plagiarism occurs when a writer


deliberately uses someone elses language, ideas, or other original
(not common-knowledge) material without acknowledging its source.

Jadi, secara sederhana, dapat dikatakan bahwa plagiat/plagiarisme


adalah tindakan

mempublikasikan karya/gagasan orang lain yang diakui sebagai karya


sendiri.

KONSEP PLAGIARISME

Mengapa pelajar plagiat?


Mungkin mereka berasa bimbang dan kurang yakin
untuk membincangkan sesuatu topik baru, atau
mereka takut kerana tajuk baru yang diterima
sudah banyak dikupas oleh penulis lain.
Perasaan ketakutan, ketidaktenteraman, dan
kekecewaan telah menyebabkan pelajar menciplak
hasil karya orang lain.
Apapun alasannya, plagiarisme adalah pelanggaran
etika yang serius.

19

APAKAH PLAGIARISME?

Plagiarisme boleh didefinisikan sebagai penggunaan


idea atau hasil karya orang lain tanpa mengakui sumber
idea-idea tersebut.
menyalin frasa dan ayat-ayat serta seluruh perenggan,
kata demi kata tanpa tanda pengikat kata dan tanpa
referensi kepada penulis lain. Ini termasuk tetapi tidak
terbatas kepada buku, jurnal, laporan, tesis, tapak lama
sesawang, makalah konferensi, dan catatan sahaja
memparafrasa karya penulis lain dan menggunakannya
tanpa referensi.
menyalin mana-mana bahagian daripada karya lain
menggunakan reka bentuk dan gambar-gambar orang
lain dan mengikitirafkannya sebagai kerja sendiri
menggunakan hasil kerja orang lain sebagai
mengakuinya hasil kerja sendiri
20

Jenis plagiat
2 Jenis Plagiat :-

1. Plagiat tidak sengaja (Inadvertent plagiarism)

Plagiarisme tidak disengaja adalah plagiarisme yang


terjadi kerana ketidaktahuan (ignorancy) penulis
terhadap perkembangan ilmu yang menjadi bidang
kepakarannya. Plagiarisme tidak disengaja terjadi
akibat ketidakfahaman penulis dalam melakukan
pengutipan dan penulisan sumber kepustakaan.

Jenis-jenis plagiat
2. Plagiat yang disengaja (Deliberate
plagiarism)

Plagiariasme yang disengaja adalah perbuatan


yang secara sengaja menciplak karya ilmiah
orang lain untuk diterbitkan sebagai hasil karya
sendiri

Jenis-jenis plagiat
Plagiat secara terus
Menyalin daripada pengarang asal tanpa sumber rujukan
Menulis nota kaki tanpa tanda kutip
Mengambil mudah penulsian nota kaki
Petikan yang tergantung
Plagiat secara parafrasa
Kitar semula karya
Melakukan terjemahan bahasa

JENIS-JENIS PLAGIARISME
"Penulis Hantu" (The Ghost Writer)
Penulis menggunakan hasil kerja orang lain, kata demi kata, sebagai karya sendiri.
Penyalin Fotostat (The Photcopy)
Penulis menyalin bahagian-bahagian teks dari satu sumber, tanpa perubahan.

Pencuri Kendiri (Self Stealer)


Penulis bermurah hati "meminjam" daripada hasil kerja sendiri sebelum ini
sehingga menjejaskan keaslian hasil kerja yang dijangka oleh sesuatu badan
akademik. Misalnya membentangkan kertas kerja yang sama dalam dua semianr
yang berlainan.

Parafrasa Terlalu Sempurna (The Too- Perfect Paraphrase)


Penulis membuat rujukan kepada sebuah sumber, tetapi tidak menggunakan tanda
pengikat kata pada sedutan kata yang telah disalin kata demi kata. Walaupun
penulis telah memberi pengiktirafan kepada sumber rujukan untuk menggunakan
idea-idea penulis lain, tetapi tindakan ini boleh dikatakan memplagiat kerana ideaidea yang dipetik boleh disalahfaham oleh
24 pembaca sebagai idea asli atau
interpretasi penulis yang memplagiat.

Plagiat adalah
perbuatan secara sengaja atau tidak
sengaja dengan menggunakan
sebahagian atau seluruh karya orang lain
sebagai karya ilmiahnya sendiri dalam
memperoleh kredit atau nilai untuk
sesuatu karya ilmiah tanpa menyatakan
sumber rujukan secara tepat dan memadai

Plagiat siber
Salin dan tampal (copy and paste) artikel daripada laman
web

Muat turun (download) artikal secara percuma

Membeli artikel secara maya dan manyatakannya sebagai


karya sendiri

Menyatakannya idea secara tidak sempurna rujukannya


atau tidak menyatakan sumber rujukan langsung

Plagiat siber
Membuat petikan secara tidak sempurna

Memalsukan pernyataan atau petikan

Mengambil idea , konsep , formula , fakta , rumusan dan


perbincangan orang lain dan menulis semula menggunakan ayat
dan kefahaman sendiri tanpa memberi kredit secara wajar
(parafrasa).

Mengambil keseluruhan kajian orang lain

Melakukan terjemahan bahasa.

SOALAN-SOALAN YANG BIASA DITANYA TENTANG


PLAGIARISME
ADAKAH SEMUA HASIL KARYA MEMPUNYAI HAK CIPTA?

Sebenarnya, tidak. Undang-Undang Hak Cipta hanya melindungi


karya-karya yang mengekspresikan idea-idea asli atau
maklumat. Contohnya, anda boleh meminjam atau menyedut
maklumat / idea secara bebas daripada sumber-sumber yang
disenaraikan di bawah tanpa dituduh melakukan plagiarisme iaitu:

1. Kompilasi maklumat siap sedia, seperti buku telefon


2. Hasil karya/ laporan yang diterbitkan oleh kerajaan
3. Fakta yang dianggap sebagai pengetahuan umum (seperti fakta
bahawa ada empat belas negeri di Malaysia atau bahawa lobak merah
mengandungi vitamin A) Jika ingin mengetahui sama ada sesuatu
fakta itu adalah pengetahuan umum atau tidak, bolehlah rujuk
panduan Purdue, "Deciding if Something is Common Knowledge."
4. Hasil karya yang dianggap sebagai karya untuk kegunaan
umum.
28

SOALAN-SOALAN YANG BIASA DITANYA TENTANG


PLAGIARISME
APAKAH HASIL KARYA YANG DIKELASKAN SEBAGAI PENGETAHUAN UMUM ATAU DALAM
DOMAIN AWAM?
Hasil karya yang tidak lagi dilindungi oleh hak cipta, atau tidak pernah dilindungi, dianggap "domain
awam." Ini bermakna bahawa anda boleh memetik bahan daripada karya-karya ini tanpa takut
melakukan plagiarisme.

BAGAIMANAKAH SAYA TAHU SAMA ADA SESUATU BAHAN ITU ADALAH DALAM DOMAIN AWAM
ATAU TIDAK?
Syarat-syarat dan keadaan hasil karya yang digolongkan sebagai domain awam adalah rumit.

Secara umum, apa-apa hasil karya yang diterbitkan lebih dari 75 tahun yang lalu adalah dalam
domain awam.

Di Amerika Syarikat, undang-undang hak ciptanya menyatakan bahawa hasil karja yang diterbitkan
selepas tahun 1978 terpelihara untuk seumur hidup pencipta ditambah 70 tahun.

Jika anda tidak yakin sama ada suatu karya dalam domain awam atau tidak, mungkin anda boleh
menghubungi seorang peguam. Jika ragu-ragu adalah baik untuk mengandaikan bahan itu masih
dilindungi oleh undang-undang hak cipta.
29

SOALAN-SOALAN YANG BIASA


DITANYA TENTANG PLAGIARISME
ADAKAH BERAPA BANYAK DISALIN ITU PENTING DALAM PLAGIARISME?

Jika sebahagian kecil daripada karya penulis lain


diciplak, tindakan itu masih dianggap sebagai
melanggar hak cipta.
Namun, jumlah yang telah disalin mungkin akan mempengaruhi
keseriusan tindakan memplagiat dan beratnya hukuman.
Sebuah karya yang hampir seluruhnya diciplak akan dikenakan
denda lebih besar dari suatu karya yang hanya mengandungi
sejumlah kecil bahan diciplak.
JIKA SAYA MENUKAR KATA-KATA PENULIS LAIN DENGAN OLAHAN SENDIRI,
PERLUKAH SAYA MENCATAT SUMBERNYA?

Mengubah hanya kata-kata dari sumber asli TIDAK


cukup untuk mencegah plagiarisme.
Anda perlu menyatakan sumber rujukan pada setiap kali anda
meminjam idea serta kata-kata
penulis lain.
30

BAGAIMANA MENJAUHI DIRI DARIPADA PLAGIARISME?

Plagiat berlaku daripada kecuaian


penulis dalam mencatatkan nota atau
memparafrasa hasil orang lain tanpa
memberi sumber rujukannya.
Anda boleh mengelakkan diri daripada
memplagiat dengan tindakan-tindakan
berikut:
mencatat sumber rujukan anda,
membuat dan mencatat rujukan dengan
betul
merekodkan sedutan
31 kata dan

CARA ELAK DARIPADA


PLAGIARISME
Tanda Pengikat Kata
Apabila anda menggunakan kata-kata, idea atau gambar sebenar orang lain, anda
boleh dikatakan menyedut kata-kata atau idea-idea penulis itu. Jika anda tidak
menggunakan tanda pengikat kata di bahagian yang telah disedut daripada
seseorang penulis lain dan mencatatkan sumber rujukannya, anda
memplagiat hasil kerja penulis itu.

Memparafrasa
Memparafrasa berlaku ketika anda mengambil konsep penulis lain dan menempatkan
konsep mereka dalam kata-kata anda sendiri tanpa mengubah makna asalnya.
Walaupun anda tidak menggunakan kata yang sama, anda masih perlu
mengiktirafkan sumber konsep itu dalam penulisan anda.

Mencatat Nota
Apabila anda kurang mahir dalam mencatat nota, anda mungkin akan
memplagiat hasil kerja orang lain. Oleh yang demikian, anda perlu berhati-hati
dan mengambil tindakan berikut:
mencatat semua maklumat rujukan dengan betul
menggunakan tanda pengikat kata bagi bahagian yang disedut dan dalam
bahasa aslinya
memparafrasa dengan betul
membezakan secara jelas idea-idea anda sendiri dari idea-idea penulis lain dan
penyelidik.
32

AMALAN BAIK DALAM PENULISAN


Bagi mengelakkan diri sendiri melakukan
plagiat, anda perlu berpandukan kepada
amalan-amalan berikut dalam penulisan
akademik:
Menulis sesuatu yang baru dan asli daripada
menulis topik yang telah banyak ditulis and
dikupas
Menambahbaik atau menolak pandangan pakar
atau pihak yang berwibawa daripada bergantung
kepada pendapat pakar atau pihak yang
berwibawa ini
Membuat sumbangan signifikan daripada memetik
dan membincangkan sumbangan orang lain
33
Menggunakan kata-kata anda sendiri dan

Rujukan
Council of Writing Program Administrators.
2003. Defining and Avoiding Plagiarism: The
WPA Statement on Best Practices.
http://www.wpacouncil.org (diakses 24
November 2011).

http://zt2213.blogspot.com/search/label/5%20
Plagiat%20Dalam%20Penulisan