Anda di halaman 1dari 4

ULANGAN TENGAH SEMESTER

MATA KULIAH MIKOLOGI


MENGANALISIS SEBUAH ARTIKEL TENTANG JAMUR
Oleh : Mamluatul Hasanah
Nim : 2014034080021
Judul Artikel
Penelitian Pengaruh Suhu Kamar terhadap Pertumbuhan
Jamur Rhizopus stolonifer pada Roti
oleh Firmansyah Salam
Hasil Analisis Artikel :
A. Metode yang Digunakan dalam Penelitian
1. Teknik Pengumpulan Data
Data yang akan dikumpulkan yaitu data utama. Data utama adalah data berupa umur
simpan dari roti tersebut (tumbuhnya jamur).
Alat:
Piring plastic 3.
Kulkas
Bahan:
3 buah roti
Langkah Kerja :
1.

Pertama sediakan 3 piring dan 3 roti

2.

3 buah roti masing-masing di simpan di atas piring

3.
Lalu simpan 3 roti tersebut di tempat yang berbeda, 1 di tempatkan di kulkas, 1 di
tempatkan di kamar, 1 di tempat di udara terbuka
4.

Lalu di amati tiap hari dan di teliti pertumbuhan jamurnya.

5.

Roti di teliti selama 10 hari

2. Variabel Penelitian
Di udara terbuka, hari demi hari roti yang disimpan di ruang terbuka akan mengalami
perubahan. Yaitu permukaan roti akan berubah menjadi berjamur, bau, di akibat kan oleh
udara dan tekstur roti berubah menjadi lebih keras di akibatkan di tempatkan di bawah
matahari. Sedangkan roti yang disimpan di kulkas dapat bertahan lebih lama di akibatkan

tidak ada udara yang masuk ke dalam kulkas jadi menghambat pertumbuhan jamur pada roti.
Lalu roti yang di simpan di kamar juga mengalami perubahan berjamur, bau namun lebih
lambat di banding udara yang terbuka.
Setelah itu, kita menentukan variabel yang terdapat di dalamnya, yaitu:
1.

Variabel bebas

Suhu merupakan variabel manipulasi/ bebas/ independen karena suhu dapat mempengaruhi
roti di tempat penyimpanannya. Di dalam penelitian untuk mengetahui ada atau tidaknya
pengaruh suhu terhadap roti di tempat penyimpanannya, kita dapat memanipulasi tekanan
suhu yang membuat roti tersebut berjamur.
2.

Variabel terikat

Roti merupakan variabel terikat/ dependen karena perubahannya dipengaruhi oleh suhu atau
tekanan udara yang merupakan variabel manipulasi.

3. Definisi Operasional Variabel


1.

Suhu

Suhu adalah besaran yang menyatakan derajat panas dingin suatu benda dan alat yang
digunakan untuk mengukur suhu adalah thermometer. Dalam kehidupan sehari-hari
masyarakat untuk mengukur suhu cenderung menggunakan indera peraba. Tetapi dengan
adanya perkembangan teknologi maka diciptakanlah termometer untuk mengukur suhu
dengan valid.
2.

Roti

Roti adalah makanan berbahan dasar utama tepung terigu dan air, yang difermentasikan
dengan ragi, tetapi ada juga yang tidak menggunakan ragi. Namun kemajuan teknologi
manusia membuat roti diolah dengan berbagai bahan seperti garam, minyak, mentega,
ataupun telur untuk menambahkan kadar protein di dalamnya sehingga didapat tekstur dan
rasa tertentu. Roti termasuk makanan pokok di banyak negara Barat.
4. Metode Penelitian
Penelitian dengan cara meneliti tiap hari roti terhadap pertumbuhan jamur yang diakibatkan
oleh suhu atau tempatnya.
B. Hasil Penelitian
1.

Hari pertama penelitian

Semua bentuk roti masih utuh dan masih lembut, belum tumbuh jamur dan masih berbauh
susu dan margarine seperti khasnya pada roti.

2.

Hari kedua Penelitian

Semua roti masih bersih belum berjamur dan belum berbau namun tekstur yang di letakkan di
ruangan terbuka atau di bawah matahari sudah agak mengeras dan tidak selembut hari
pertama.
3.

Hari ketiga penelitian

Semua roti masih bersih belum beramur dan belum berbau namun tesktur yang di letakkan di
dalam kulkas juga mulai mengeras sama seperti yang di letakkan di udara bebas atau di
bawah matahari.
4.

Hari keempat penelitian

Semua roti masih utuh belum berjamur dan belum berbau namun roti yang di letakkan di
dalam kamar juga sudah agak mengeras dan bau khas roti yang di letakkan di udara terbuka
atau di bawah sinar matahari sudah tidak terlau tercium.
5.

Hari kelima penelitian

semua roti masih bersih dan belum berjamur, namur roti yang di letakkan di kamar tidak
berbau susu dan margarine seperti khasnya pada roti.
6.

Hari keenam penelitian

Semua roti masih bersih dan belum berjamur, namur roti yang di letakkan di udara bebas atau
di bawah matahari menjadi sedikit kempes.
7.

Hari ketujuh penelitian

Roti yang di letakkan di kulkas dan yang di letakkan di udara bebas atau di bawah matahari
masih utuh sedangkan yang terletak di kamar sudah berbintik hitam.
8.

Hari kedelapan penelitian

Roti yang di letakkan di kulkas masih utuh, roti yang di letakkan di udara bebas atau di
bawah matahari sudah agak kusam, dan roti yang terletak di kamar sudah berjamur walaupun
jamurnya masih dalam jumlah sedikit.
9.

Hari kesembilang penelitian

Roti yang di letakkan di kulkas masih utuh, namun teksturnya sudah sangat keras bahkan
lebih keras dari pada yang di simpan di bawah matahari, roti yang di letakkan di udara bebas
sudah tumbuh jamur pada pinggiran-pinggiran roti, roti yang di letakkan di kamar jamurnya
bertambah sedikit lebih banyak.
10. Hari kesepuluh penelitian
Roti yang di letakkan di kulkas masih utuh namun teksturnya sudah sangat keras. Roti yang
di letakkan di dalam kamar sudah berjamur yang cukup banyak dan roti yang di letakkan di

dalam kamar sudah basi dan tak layak lagi di makan, roti yang di letakka di bawah matahari
sudah di tumbuhi jamur yang lumayan banyak.
Rhizopus stolonifer mempunyai beberapa karakteristik diantaranya : dapat tumbuh pada suhu
5oC 37oC, tetapi pertumbuhan optimumnya yaitu pada suhu 25oC..
Rhizopus stolonifer dapat hidup / tumbuh pada roti atau buah-buahan lunak. Dalam hal ini
Rhizopus stolonifer terutama banyak dijumpai pada roti dan menyebabkan kerusakan pada
roti tersebut. Hal tersebut dikarenakan spora tersebut berada pada udara, tanah ataupun diri
kita, yang kemudian apabila jatuh pada roti maka spora tersebut akan tumbuh dengan sangat
cepat.
C. Tindak Lanjut yang Perlu dilakukan setelah Penelitian.
Berkenaan dengan cepatnya umur roti berakhir, sedangkan roti adalah alternatif pemenuhan
karbohidrat selain nasi, maka diperlukan untuk mengetahui cara mencegah penjamuran pada
roti berlangsung secepat biasanya dan mengetahui ciri-ciri pembusukan roti.
Ketahuilah bahwa ciri-ciri roti yang layak konsumsi adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Memiliki bentuk yang ideal


Memiliki warna yang bersih seputih susu
Berbau seperti campuran susu dan margarin
Memiliki tekstur yang lembut dan tidak keras
Tidak berjamur pada permukaan roti
Tidak berbau apa atau asam

Berikut adalah cara mencegah penjamuran pada roti:


1. Simpan roti dalam kulkas atau lemari pendingin
2. Jika ingin umur roti lebih lama lagi, letakkan roti di dalam plastik atau wadah tertutup
yang lain
3. Simpan roti dalam keadaan kering, tidak basah dan tidak lembab
4. Belilah roti yang baru keluar dari oven
D. Penelitian berikutnya yang bisa dilakukan terkait Jamur tersebut
Diharapkan peneliti selanjutnya menggunakan metode lain sehingga peneliti selanjutnya bisa
menemukan sesuatu yang baru dan juga menambah wawasan serta pengalaman yang lain.
Peneliti selanjutnya menggunakan populasi tidak hanya pada satu jenis roti saja mungkin bisa
pada roti merk lain sehingga dapat menjelaskan kontaminasi jamur secara menyeluruh.