Anda di halaman 1dari 61

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. ASIA PACIFIC FIBERS.Tbk


ANALISA KERUSAKAN PADA TRAVESE CAM
SHAFT

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi salah satu tugas
perkuliahan pada Jurusan Teknik Mesin
Politeknik Negeri Semarang
Disusun Oleh:
DYAS YOGA PRATAMA
NIM: 3.21.13.0.09

PROGRAM DIPLOMA III TEKNIK MESIN

POLITEKNIK NEGERI SEMARANG


2015
1

HALAMAN PENGESAHAN UNIVERSITAS


Laporan kerja praktek dengan judul ANALISA KERUSAKAN PADA TRAVESE
CAM SHAFT di PT. ASIA PACIFIC FIBERS, Tbk. Telah disusun sebagai syarat
untuk memenuhi Mata Kuliah Kerja Praktik Jurusan Teknik Mesin POLINES oleh
:
Nama

: DYAS YOGA PRATAMA

NIM

: 3.21.13.0.09

Telah diperiksa, disetujui dan disyahkan :


Pada hari :
Tanggal

Menyetujui :

Kepala Program Studi Teknik Mesin

Dosen Pembimbing

Sugeng Ariyono,B.Eng.,M.Eng.,Ph.D.

NIP. 196311131991031002
NIP.
PENGESAHAN DEPARTEMENT

HALAMAN

Laporan kerja praktek dengan judul ANALISA KERUSAKAN PADA TRAVES


CAM SHAFT di PT. ASIA PACIFIC FIBERS, Tbk. Telah disusun sebagai syarat
untuk memenuhi Mata Kuliah Kerja Praktik Jurusan Teknik Mesin POLINES oleh
:
Nama : DYAS YOGA PRATAMA
NIM : 3.21.13.0.09

Telah diperiksa, disetujui dan disyahkan :


Pada hari :
Tanggal :

Departement Head
Engineering Maintenance MKI

Ir. SUPRIYANTO,MM.
NIK.007401

HALAMAN PENGESAHAN PERUSAHAAN


Laporan pelaksanaan Praktek Kerja Industri ini telas disetujui dan disahkan pada :
Hari

Tanggal

Di

: PT.Asia Pacific Fibers,Tbk

Pembimbing Lapangan

( Minardi )

Pembimbing DU / DI

( Nur Hidayah )
Learning & Development Dept

Mengetahui :
Pimpinan Perusahaan

( Rizki Hoviani )
DGM Learning & Development

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis haturkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
rahmat hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan kerja praktek di PT.
ASIA PASIFIK FIBERS.Tbk (APF.Tbk) tanpa halangan apapun.
Kerja praktek ini merupakan salah satu syarat kelulusan program
DIPLOMA III jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Semarang.Kerja praktek
ini dilakukan untuk mengaplikasikan ilmu teori dan praktek yang didapat selama
kuliah ke dalam dunia industri yang sebenarnya.Selain itu, kerja praktek ini
bertujuan untuk memperkenalkan dunia industri yang sebenarnya kepada penulis
serta memperkenalkan perusahaan dengan perguruan tinggi.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada :
a. Bapak Sugeng Ariyono, B.Eng.,M.Eng.,Ph,D selaku Ketua Jurusan
Program Studi Teknik Mesin Politeknik Negeri Semarang.
b. Bapak Surono selaku Manajer MKI
c. Staf dan Karyawan Mekanik MKI PT.Asia Pacific Fibers.Tbk (PT.APF)
yang senantiasa membantu penulis selama melaksanakan kerja praktik.
d. Kedua orang tua tersayang, atas doa dan semangat yang tak pernah putus.
e. Semua rekan Lintas jalur Teknik Mesin POLINES angkatan 2013.
Penulis menyadari kekurangan dalam penyusunan laporan ini, untuk itu
penulis mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca untuk menyempurnakan
laporan ini.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat untuk para pembaca.

DAFTAR ISI
Halaman Judul............................................................................................i
Pengesahan dari Universitas......................................................................ii
Pengesahan dari Departement...................................................................iii
Pengesahan dari Perusahaan......................................................................iv
Surat keterangan telah melaksanakan kerja praktik di perusahaan............v
Kata Pengantar........................................................................................viii
Daftar Isi...................................................................................................ix
Daftar Gambar............................................................................................x
Daftar Tabel...............................................................................................xi
Bab I. Pendahuluan
1.1 Latar belakang masalah kerja praktik..........................................1
1.2 Tujuan kerja praktik.....................................................................2
1.3 Metode pengumpulan data...........................................................2
1.4 Pembatasan masalah....................................................................3
1.5 Sistematika...................................................................................3
Bab II. Tinjauan Umum Perusahaan
2.1 Sejarah singkat perusahaan..........................................................4
2.2 Tujuan perusahaan.......................................................................4
2.3 Lokasi perusahaan........................................................................5
2.4 Kegiatan produksi........................................................................6
2.5 Struktur organisasi.......................................................................7
2.6 Ketenagakerjaan...........................................................................8
2.7 Kesejahteraan karyawan..............................................................8
2.8 Sekilas tentang departemen mekanik MKI 1.............................11
Bab III. Proses Pembuatan Benang Polyester
3.1 Alur produksi benang polyester secara singkat.........................12
3.2 Bagian-bagian dari winder AW 212/8AE..................................12
3.3 Langkah-langkah Perawatan Preventive
Winder AW 212/8AE.................................................................27
10

Bab IV. Pelaksanaan Kerja Praktik..........................................................37


Bab VI. Penutup...................................................................................... 40
6.1 Simpulan....................................................................................43
6.2 Saran .........................................................................................44
Daftar Pustaka..........................................................................................45
Lampiran..................................................................................................46

11

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1

Slider shaft........................................................................13

Gambar 3.2

Bola Baja..........................................................................14

Gambar 3.3

Bobbin holder slide part...................................................14

Gambar 3.4a Bobbin holder slide part cam follower.............................15


Gambar 3.4b Cam follower....................................................................15
Gambar 3.5

Contact pressure cylinder(piston).....................................16

Gambar 3.6

Bobbin release cylinder....................................................17

Gambar 3.7

Break cylinder..................................................................18

Gambar 3.8

Slide notch cylinder..........................................................18

Gambar 3.9

Turret sliding part.............................................................19

Gambar 3.10 Rotary valve seal..............................................................19


Gambar 3.11 Traverse cam.....................................................................20
Gambar 3.12 Guide rail..........................................................................20
Gambar 3.13 Slider(traverse).................................................................20
Gambar 3.14 Pusher sliding part dan pusher..........................................21
Gambar 3.15 Bobbin holder collar sliding part......................................21
Gambar 3.16 Contact roll.......................................................................21
Gambar 3.17 Rantai turret......................................................................22
Gambar 3.18 Cover swing dan cover slide............................................22
Gambar 3.19a Front dan rear shaft...........................................................22
Gambar 3.19b Middle shaft.....................................................................22
Gambar 3.19c Housing............................................................................22
Gambar 3.20a Bunch guide......................................................................23
Gambar 3.20b Guide................................................................................23
Gambar 3.21 Pick up..............................................................................23
Gambar 3.22 Threading guide................................................................24
Gambar 3.23 Electric Solenoide.............................................................24
Gambar 3.24 Motor spindle...................................................................26
Gambar 3.25 Motor traverse..................................................................26
12

Gambar 3.26 Motor turret......................................................................26


Gambar 3.27 Motor kipas pendingin......................................................27
Gambar 3.28 Setting bunch guide..........................................................28
Gambar 3.29 Setting guide.....................................................................28
Gambar 3.30a Komponen dalam box timing belt....................................29
Gambar 3.30b Tracker..............................................................................29
Gambar 3.30c Thickness..........................................................................29
Gambar 3.31a Penggunaan thickness.......................................................30
Gambar 3.31b Komponen dalam box push button...................................30
Gambar 3.32 Break motor spindle.........................................................30
Gambar 3.33a Special tool pengukur torque limiter................................32
Gambar 3.33b Special tool pelepas nut motor turret................................32
Gambar 3.33c Pressure dan torque gauge................................................32
Gambar 3.33d Part assembly....................................................................32
Gambar 3.34a Cara setting head down pressure......................................33
Gambar 3.34b Flow control.....................................................................33
Gambar 3.34c Piston................................................................................33
Gambar 3.35a Tempat bush dan damper..................................................34
Gambar 3.35b Bush dan damper..............................................................34
Gambar 5.1 Led Connector......................................................................46
Gambar 5.2 Chuck Piece..........................................................................47
Gambar 5.3a Solenoid..............................................................................49
Gambar 5.3b Take of yarn plate...............................................................49
Gambar 5.4a Keramik knot......................................................................50
Gambar 5.4b Part assembly interlace.......................................................50

13

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Tabel spesifikasi motor pada winder AW 212/8AE.................24

14

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang Kerja praktik


Teknologi semakin pesat berkembang sekarang ini.Perkembangan ini
terjadi pada setiap segi kehidupan.Tidak hanya di Negara-negara maju yang
merasakan perkembangan ini, namun Indonesia juga merasakan pesatnya
perkembangan teknologi masa kini.Bahkan baik secara langsung ataupun
tidak kita juga berperan dalam perkembangannya.
Banyak sekali hasil perkembangan teknologi yang diserap dan
digunakan di Indonesia ini.Ada yang dibeli dari Negara luar ada juga yang
murni hasil pemikir Indonesia.Baik berupa peralatan, mesin-mesin dan
barang investasi lainnya.
Di era global, pelaku bisnis semakin mudah berinvestasi.Semakin
banyak barang hasil produksi yang bisa kita dapatkan.Tetapi cenderung
mengabaikan pentingnya perawatan mesin itu sendiri dan menganggap
tindakan

perawatan

merugikan

karena

membuang

banyak

waktu,

menghabiskan biaya dan tenaga.Lebih parahnya lagi adalah menganggap


tindakan perawatan hanya perlu dilakukan jika mesin rusak atau mati.
Padahal jika mesin sampai rusak apalagi mati, akan mengeluarkan biaya yang
lebih besar dan merugikan banyak waktu untuk mengatasinya. Tidak bisa
dipungkiri jika perawatan ini sangat erat hubungannya dengan biaya
operasional dan akan mempengaruhi harga jual hasil produksinya.
PT. Asia Pacific Fibers.Tbk adalah industri yang bergerak dalam bidang
produksi benang polyester. Dalam proses produksinya PT. APF menggunakan
mesin mesin pemintal benang dari berbagai berbagai negara, mesin dryer dari
buhler Swiss,Mesin Extruder dari Barmag Germany, spinning dari Kohap
Korea serta Teke up mesin dan Winder dari Jepang.Semua mesin tersebut
merupakan proses yang berkaitan satu dengan yang lain. Di dalam take up
mesin ada asembling part yaitu Air Separator Roll ( ASR ) yang
menggunakan udara sebagai bearing dan ceramic couting.
1

Semua mesin ini merupakan mesin vital. Jika terjadi kerusakan atau
error pada salah satu bagiannya akan menghambat target produksi yang telah
ditentukan. Kerugian yang akan diderita perusahaan akan sangat besar,
meskipun hanya satu mesin yang mati. Untuk menghindari hal tersebut, tim
manajerial mekanik telah merancang waktu perawatan setiap mesinnya. Ini
dilakukan tidak lain untuk menjaga kwalitas produksi dan meminimalisir
pengeluaran biaya akibat kerusakan.
1.2.

Tujuan Kerja praktik


Adapun tujuan dari kerja praktik ini adalah,
1. Memenuhi syarat kelulusan program studi DIPLOMA III POLINES.
2. Mengenalkan kepada mahasiswa tentang dunia industri yang
sebenarnya.
3. Aplikasi materi yang didapatkan mahasiswa selama perkuliahan.
4. Memberikan gambaran kepada perusahaan tentang kualitas kerja
mahasiswa polines.
5. Membuka peluang kerja sama dalam hal rekrutmen tenaga kerja antara
perusahaan dan institusi.

1.3.

Metode Pengumpulan Data


Dalam menyusun laporan ini menggunakan metode sebagai berikut,
1. Observasi
Penulis mengamati langsung pada obyek untuk memperoleh data serta
gambaran secara jelas terhadap permasalahan yang terjadi di lapangan.
2. Konsultasi dan diskusi
Data diperoleh melalui konsultasi dan diskusi dengan pembimbing di
perusahaan dan para karyawan yang telah berpengalaman di bidang
perawatan dan perbaikan mesin.

3. Studi kepustakaan
Data diperoleh dari manual book mesin dan buku-buku yang tersedia
di perpustakaan ataupun hand book mata kuliah yang bersangkutan
dengan materi laporan.

1.4.

Pembatasan Masalah
Untuk menguraikan judul laporan ini, penulis membatasi permasalahan
sebagai berikut,
1. Menjelaskan Secara singkat, proses produksi pembuatan benang
polyester?
2. Apa saja penyebab kerusakan pada traves cam shaft?
3. Bagaimana langkah langkah solusi prawatan traves cam shaft?

1.5.

Sistematika
Sistematika penyusunan laporan ini adalah,
a. Bab I. Pendahuluan
Didalam bab pertama berisi tentang Latar Belakang Kerja praktik,
Tujuan Kerja Praktik Lapangan, Metode Pengumpulan Data,
Pembatasan Masalah dan Sistematika Penulisan.
b. Bab II. Tinjuan Umum Perusahaan
Dalam bab kedua berisi tentang Sejarah Singkat Perusahaan, Tujuan
Perusahaan,

Lokasi

Perusahaan,

Kegiatan

Produksi,

Struktur

Organisasi, Ketenagakerjaan dan Kesejahteraan Karyawan dan Sekilas


Tentang Departemen MKI 1.
c. Bab III. Proses pembuatan benang polyester
Dalam bab ketiga berisi tentang penjelasan

proses pembuatan

produksi benang polyester, dari mesin mesin Dryer,mesin mesin


melting/spinning,mesin mesin take up dan winder serta perawatan
mesin mesin tersebut.

d. Bab IV.Analisa kerusakan traves cam shaft


Dalam bab ini menjelaskan tentang masalah yang terjadi selama kerja
praktik, menganalisa masalah kerusakan pada traves cam shaft dan
penyelesaikan masalah.
e. Bab V. Penutup
Dalam bab kelima berisi tentang Simpulan dan Saran.

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
2.1 Sejarah Singkat Perusahaan
Perusahaan ini didirikan pada tahun 1984 bernama PT. Polysindo Eka
Perkasa.Tbk dengan Akte Notaris di Jl. Tirta Ami Jaya No. 22 tanggal 15
Februari dengan status PMDN (Penanaman Modal Dalam Negeri). Perusahaan
ini mulai beroperasi pada tahun 1996 dengan pemegang saham yaitu:
a. Bapak Sinivasan
b. Bapak G. Munusamy
c. Bapak Pong Nugroho
PT. Polysindo Eka Perkasa yang merupakan salah satu dari anak
perusahaan Texmaco Group secara simbolis diresmikan oleh presiden
Soeharto pada tanggal 19 November 1988 bersama dengan perusahaan
lainnya.
Pada tanggal 25 Januari 2010, PT. Polysindo Eka Perkasa berubah nama
menjadi PT. Asia Pacific Fibers.Tbk.(PT.APF) Keputusan tersebut disetujui
oleh pemegang saham dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa
(RUPSLB) PT. Polysindo Eka Perkasa,Tbk. Yang dinyatakan dalam Akta
Keputusan Rapat Nomor 50 tanggal 10 September 2009 yang dibuat
dihadapan Sutjipto, SH. Mkn. Notaris di Jakarta dan telah mendapat
persetujuan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia RI sesuai
keputusannya Nomor: AHU-54294.AH.02 Tahun 2009 tanggal 10 November
2009. Perubahan ini hanya sekedar perubahan nama saja, tidak merubah
status kekaryawanan yang telah ditetapkan sebelumnya.
2.2 Tujuan Perusahaan
Tujuan dari PT. APF yaitu menjadi salah satu perseroan kelas dunia
dengan penciptaan produk terbaik dengan secara konsisten menyediakan
produk-produk yang senantiasa memuaskan pelanggan.Untuk mencapai tujuan
tersebut, PT. APF mengemban misi untuk menciptakan keunggulan bersaing
berupa penciptaan produk yang berkualitas prima dengan biaya yang
5

kompetitif dan upaya penyerahan tepat waktu serta inovasi produk yang
berkesinambungan.
2.3 Lokasi Perusahaan
PT. Asia Pacific Fibers.Tbk didirikan di desa Nolokerto, Kecamatan
Kaliwungu, Kabupaten Kendal. Tepatnya di Jl. Raya Semarang-Kendal
dengan jarak 19 Km dari pusat kota Semarang.
Desa Nolokerto dipilih sebagai lokasi perusahaan karena:
a. Letaknya yang strategis
b. Mudah dijangkau transportasi seh
c.
d. ingga dapat memperlancar kegiatan perusahaan
e. Mudah mendapat prasarana pendukung proses produksi
f. Mudah mendapat Tenaga kerja
g. Tidak terlalu jauh dari perkotaan
PT. Asia Pacific Fibers.Tbk berkantor di pusat pendirian di Jl. H.R Rasuna
Said Jakarta 12940. Perusahaan ini menempati area sekitar 18,7 hektar jalan
dan taman seluas 9,3 hektar.
2.4 Kegiatan Produksi
PT. Asia Pacific Fibers.Tbk adalah suatu perseroan besar yang bergerak
dibidang industry polyester yang memproduksi Benang Polyester sebagai
bahan baku serat polyester. Sebagai pelopor industri Polyester di Indonesia,
saat ini PT. Asia Pacific Fibers.Tbk tercatat sebagai salah satu penghasil
benang Polyester terbesar di dunia.
Kebijakan mutu PT. APF adalah menghasilkan produks sesuai spesifikasi
yang disetujui dan dibutuhkan oleh pelanggan dan menghasilkan produk
bermutu secara konsisten. Hasil produksi harus teruji sesuai persyaratan
spesifikasi OEKO-Tek standard 100 dan berusaha melaksanakan ISO 9001 :
2008.

2.5 Struktur Organisasi


PT. Asia Pacific Fibers.Tbk dipimpin oleh seorang Direktur Unit Bisnis 1
yang membawahi 23 departemen.Tugas utama Direktur adalah mengorganisir
perusahaan dan menentukan langkah-langkah yang harus dijalankan sehingga
tujuan perusahaan dapat direalisasikan.Dalam melaksanakan tugasnya,
Direktur dibantu oleh Kepala Departemen yang membawahi tiap-tiap
departemen.
Struktur organisasi yang diterapkan dan dijalankan oleh PT. Asia Pasific
Fibers adalah system Five Layer, yang terdiri dari Kepala Unit, Kepala
Departemen, Kepala Seksi, Kepala Sub Seksi dan Operator. Secara struktur
dalam satu departemen dipimpin oleh Kepala Sub Seksi dengan pangkat
Supervisor. Kepala Sub Seksi membawahi dan memimpin beberapa operator
pelaksana yang bertugas melaksanakan proses produksi dan mengoperasikan
mesin-mesin.
CHIEF EXECUTIVE

GENERAL MANAGER

MANAGER

SECTION HEAD

SUPERVISOR

OPERATOR

OPERATOR

OPERATOR

Gambar. 3 : Struktur Organisasi PT. Asia Pacific Fibers

2.6 Ketenagakerjaan
Dalam melaksanakan proses produksinya PT. Asia Pacific Fibers.Tbk
banyak menyerap tenaga kerja yang sebagian besar berasal dari masyarakat
kabupaten Kendal dan sekitarnya. Tenaga kerja yang dibutuhkan meliputi
tenaga kerja ahli dan tenaga kerja pelaksana.
Tenaga kerja pada PT. Asia Pacific Fibers.Tbk dibagi menjadi staf dan
operator.Staf adalah jabatan yang terdapat dalam struktur organisasi
perusahaan yang mempunyai fungsi dan tugas sebagai pemimpin.
Staf tersebut meliputi :
a. Kepala Sub Seksi
b. Kepala Seksi
c. Kepala Departemen
d. Kepala Unit
Sedangkan operator dibagi menjadi 4 jabatan yaitu:
a. Tenaga Kerja Unskilled

(golongan 17A-17C)

b. Tenaga Kerja Semi Skilled

(golongan 16A-16C)

c. Tenaga Kerja Skilled

(golongan 15A-14C)

d. Tenaga Kerja High Skilled

(golongan 13A-13C)

Status karyawan di PT. Asia Pacific Fibers adalah karyawan tetap.Sistem


yang dipakai pada saat melakukan perekrutan calon karyawan adalah dengan
menerapkan masa percobaan selama 3 bulan. Setelah masa percobaan selesai,
dilakukan evaluasi terhadap kinerjanya, dan kemudian jika memenuhi syarat
maka akan diangkat menjadi karyawan tetap.
Jam kerja karyawan dibagi menjadi tiga group. Yakni group G, group E
dan group 4G3S. Untuk pembagiannya adalah sebagai berikut:
1. Jam kerja karyawan group G ( General Shift)
Senin s/d Kamis

: 08.00-16.00 dengan istirahat 30 menit.

Jumat

: 08.00-16.00 dengan istirahat 90 menit pada


pukul 11.30 s/d 13.00.

Sabtu

: 08.00-11.30, tanpa istirahat dan tanpa makan


siang.

2. Jam kerja karyawan group E ( shift 1 terus menerus)


Senin s/d Kamis

: 06.00-14.00, dengan istirahat 30 menit diatur


oleh departemen.

Jumat

: 06.00-14.00, dengan istirahat 90 menit diatur


oleh departemen.

Sabtu

: 08.00-11.30, tanpa istirahat dan tanpa makan


siang.

3. Jam kerja karyawan group 4G3S


Shift satu

: 06.00-14.00, dengan istirahat 30 menit diatur


oleh departemen.

Shift dua

: 14.00-22.00, dengan istirahat 30 menit diatur


oleh departemen

Shift tiga

: 22.00-06.00, dengan istirahat 30 menit diatur


oleh departemen.

Untuk meningkatkan kedisiplinan dan kesejahteraan karyawan, maka


dilakukan pembinaan karyawan baik pembinaan mental maupun pembinaan
spiritual, seperti kedisiplinan dan kesadaran lingkungan kerja maupun
terhadap ketrampilan dan ilmu pengetahuan.Untuk itu perusahaan telah
membentuk departemen Learning & Development yang khusus menangani
hal-hal yang menyangkut pengembangan kompetensi karyawan, seperti
pengetahuan dan ketrampilan.Untuk meningkatkan disiplin karyawan,
perusahaan dan akryawan melalui Serikat Pekerjanya telah mengaturnya
didalam Kesepakatan Kerja Bersama (KKB) yang masa berlakunya selama
dua tahun. Selain itu juga perusahaan membantu organisasi ataupun komitekomite yang bertujuan untuk meningkatkan produktifitas kerjanya, yaitu:
a. Komite Disiplin
Komite ini bertugas untuk menangani masalah pembinaan
kedisiplinan kerja, disiplin kehadiran, disiplin apel dan disiplin
periijinan.
9

b. Komite Satgas (Satuan tugas)


Komite ini bertugas untuk membantu pihak satpam dalam menjaga
keamanan dan ketertiban di area departemen dan seluruh perusahaan.
c. Komite Rohani
Komite ini bertugas untuk menangani masalah pembinaan menta
dan spiritual yang meliputi kegiatan, sholat jumat dan peringatanperingatan hari besar agama lain.
d. Komite P2K3 (Panitia Pembinaan Keselamatan dan Kesehatan
Kerja)
Komite ini bertujuan untuk pembinaan kepada karyawan mengenai
manfaat dan penerapan kesehatan dan keselamatan kerja diarea
departemen masing-masing.
.7 Kesejahteraan Karyawan
PT. Asia Pacific Fibers.Tbk sangat memperhatikan kesejahteraan
karyawannya dengan memberikan beberapa program dan fasilitas, antara lain:
1. Pelatihan dan pengembangan karyawan di department Leraning dan
Development.
2. Jaminan sosial tenaga kerja (Jamsostek).
3. Jaminan pelayanan Kesehatan melalui AJII.
4. Pengadaan alat keselamatan kerja.
5. Tempat ibadah.
6. Makan dan minum.
7. Koperasi karyawan.
8. Pakaian kerja.
9. Rekreasi bagi karyawan dan keluarga.
10. Tunjangan Hari Raya, Tunjangan kelahiran, maupun Tunjangan
kematian.
11. Fasilitas olah raga dan kesenian

10

2.8 Sekilas Tentang Departemen MKI


MKI atau Multi Karsa Investama adalah salah satu departemen bagian dari
PT. APF.Dalam PT.APF terdapat dua departemen MKI, yakni MKI 1 dan
MKI 2. Kegiatan produksi yang dijalankan dalam MKI 1 ini sama dengan
departemen MKI 2 dan SPINNING 4. Yakni memproduksi benang polyester
sebagai bahan baku serat polyester. Proses produksi yang ada di MKI sama
dengan proses produksi benang polyester pada departemen lain yang sejenis.
Seksi-seksi yang ada di MKI yaitu,
1. Seksi Dryer
Seksi

dryer

memiliki

tanggung

jawab

mengawasi

dan

melaksanakan proses mulai persiapan chip mentah sampai dengan chip


mengandung kadar air sangat minimal sehingga siap untuk diproses
menjadi polymer pada seksi melting.
2. Seksi Melting
Seksi melting memiliki tanggung jawab mengawasi dan
melaksanakan proses pelelehan chip yang telah di proses di seksi dryer
sampai dengan siap untuk dilakukan pengerolan.
3. Seksi Produksi
Seksi produksi memiliki tanggung jawab untuk mengawasi dan
melaksanakan proses pengerolan benang sampai dengan benang siap
untuk di packing.
4. Seksi Mekanik
Seksi mekanik memiliki tanggung jawab untuk mengawasi dan
melaksanakan perawatan serta perbaikan terhadap mesin-mesin yang
ada di seksi produksi.

11

BAB III
PROSES PEMBUATAN BENANG POLYESTER
Proses produksi dalam menghasilkan benang polyester beruntut dan saling
terkait satu sama lain. Disini penulis akan coba menerangkan secara singkat
proses produksi pembuatan benang polyester.
Dalam proses pembuatan benang polyester terbagi dalam 3 tahap yaitu :
1. Proses Dryer ( pengeringan bahan baku )
2. Proses Melting/ Spinning ( pelelehan bahan baku )
3. Proses

Take

up

/Windimg

penarikan

dan

penggulungan )
3.1 Proses Dryer
Dalam proses dryer ada 2 bahan baku yang diproses yaitu :
1.Chip Semidull ( SD )
2. Chip (Super Brigth (S BR )

3.1 Chip Semidull

3.2 Chip Super Brigth

12

3.1.1 Proses Charging


Proses ini adalah memasukan bahan baku chip kedalam silo charging ( silo
D 13) dengan menggunakan hoist sebelum dilakukan proses dryer,chip kemudian
ditranfer melewati rotary valve dan menggunakan udara tekan yang dihasilkan
Rotry Blower ke silo 14 penampungan chip dengan kapasitas 40ton,ini berfungsi
agar proses bisa secara continyu dan mencegah apabila terjadi keterlambatan
bahan baku mesin tidak berhenti.

3.3 proses charging

3.4 Rotary Blower

13

3.5 Rotary Valve

3.6 Silo 40 ton


3.1.2 Proses Cristaliser
Bahan baku chip dari silo 14 kapasitas 40 ton di transfer ke silo D 15
menggunakn roray valve (RV 14 ) kemudian di tekan dengan udara yang
dihasilkan oleh rotary blowe (RB XI),kemudian bahan baku chip diturunkan
ke crystaliser melalui roray valve ( RV 15),dicrystaliser chip di keringkan
dengan menggunakan udara yang dihasilkan oleh air fan yang dilewatkan
heater dengan temperatur 170oC sampai dengan 185oC dengan waktu kurang
lebih 30 menit.
Dicrystaliser selain berfungsi untuk mengeringkan chip dengan cara
menggurang kadar air dari 0.3ppm sampai dengan 0.4ppm menjadi antara 0.03

14

sampai dengan 0.04 ppm juga berfungsi untuk memisahan dust atau debu yang
terkandung dalam bahan baku chip tersebut.

3.7 Silo D 15

3.8 Rotary Valve ( RV 15 )

15

3.8 Crystaliser ( CR 15 )

3.9 Air Fan ( AF 15 )


3.1.3 Proses Dryer
Merupakan lanjutan dari crystaliser dimana bahan baku chip dari cystaliser
diturunkan ke hopper dryer dimana hopper dryer berbentuk silo yang terdapat
saluran udara yang daliri udara panas yang dihasilkan kompresor yang
dilewatkan heater dengan temperatur antara 170oC sampai dengan 180oC agar
bahan baku chip tetap terjaga kekeringannya

16

3.10

Hoper Dryer (HD)

3.1.4 Proses conveying


Adalah proses transfer chip dari dryer area ke top hopper dan bottom hoper
diarea melting,Proses ini mengirim chip dengan mengunakan udara yang
dihasilkan kompresor dan udara dikering dengan

mesin Air drying Unit

dengan dew point -20oC kemudian ditingkatkan menjadi -50oC dengan


menggunakan Desicant hal ini dikarenakan agar chip yang telah dikeringkan
tadi tidak basah lagi dari udara kompresor yang mengandung air,pada saat
transfer chip dari hopper dryer ke hopper menggunakan rotary valve (RV 16 )
dan diatur oleh air gas unit.

3.11Kompresor

17

3.12 Air Drying unit

3.13 Desicant

3.14 Rotary valve ( RV 16 )


18

3.15 air Gas Unit


3.2 Proses Melting / spinning
Proses ini lanjutan dari proses dryer yaitu melelehkan bahan baku
chipyang telah dikeringkan. di bagian ini chip dilelehkan dengan suhu bekisar
antara 270-300oC menggunakan mesin Extruder dengan proses extrusi yaitu
menggunakan screw yang diputar menggunakan motor dan dibarel diberi heater
dengan temperatur berkisar antara 270-300oC ,kemudian dilewatkan Continyu
Polymerfilter( CPF ) untuk memisahkan kotoran.Setelah melalui CPF,
polymermenuju ke Spinning beam kemudian di pompa menggunakan melting
spinning pump menuju cetakan benang atau pack yang terdapat dalam spinning
beam. Pack ini berupa baja berbentuk lingkaran dengan lubang-lubang kecil
sebagai profil filament benang. Ukuran, jumlah dan bentuk lubang dalam satu
pack tersebut bervariasi sesuai dengan pesanan jenis benangnya. Filamen yang
keluar dari pack di quenching/didinginkan dengan udara dalam chamber.

19

3.16 Extruder

3.17 Continyu Polymer filter ( CPF )

3.18 Spinning Beam

20

3.19 Spinning Pump dengan Motor

3.20 Pack ,Filament,Chamber

3.21 Control panel melting/ spinning

21

3.3 Proses take up dan winding


Proses ini adalah proses penarikan dan penggulungan benang,Filament
yang keluar dari pack dan telah didinginkan melalu quenching chamber
diturunkan dan diambil menggunakan suction gun kemudian filament dilewat oil
roll atau finish nozzle yang diberi oil dan anti septik berfungsi agar benang dapat
disimpan dalam waktu lama karena tidak keluar jamur atau bakteri
perusak.kemudian meleawti yarn path guide menuju ke godet rool GR 1A dan
GR1B dengan speed antara 800 1500M/menit dengan temparatur 80-100 oC
kemudian masuk ke GR2 dan Air Separator Roll dengan speed 40006000M/Menit dan temparatur 120-150oC dengan perbedaan speed dan temperatur
ini maka terjadi penarikan benang sehingga tingkat kemuluran benang dapat
dimaksimalkan setelah melalui GR2 benang dilewat ke interlace nozzle yang
berfungsi untuk memberikan ikatan ikatan pada benang sehingga pada saat
digulung benang menjadi kuat dan tidak putus,benang didulung atau winding
menggunakan mesin winder dengan speed 4000-6000M/menit.setelah benang full
sesuai setting berat yang diinginkan 6kg,7.5kg,9kg benang akan doffing otomatis
kemudian benang diambil ditaruh di trolly benang untuk dilakukan inspection dan
cek laborat,kemudian dikirim ke packing area untuk dipacking dan dikirim
kegudang dan siap untuk dipasarkan.

3.22 Finish Nozzle


22

3.23 Goder Roller dan Air Separator Roll

3.24 Take up Mesine

23

3.25 Mesin Winder

4.26

Gudang

3.4. PREVENTIVE MAINTENANCE ( PERAWATAN MESIN )


24

Penulis melaksanakan kerja praktik selama tiga bulan di PT. Asia Pacific
Fibers.Tbk yang berlokasi di Jl. Raya Semarang-Kendal dengan jarak 19 Km dari
pusat kota Semarang. Perusahaan ini merupakan perusahaan yang bergerak di
bidang produksi benang polyester.Berbagai jenis benang polyester di produksi
disini.Perusahaan ini merupakan cabang dari PT. Asia Pacific Fibers yang
berpusat di Karawang Jawa Barat. Chip sebagai bahan baku benang di produksi
langsung oleh perusaahan pusat.
Selama pelaksanaan kerja praktik penulis ditempatkan di bagian mekanik
dimana tugas utamanya yakni bertanggung jawab melakukan perawatan dan
perbaikan mesin mesin spinning. Dalam pelaksanan perawatan dan perawata
mesin telah menggunakan standart manajement mutu ISO 9001 tentang sistem
management mutu.
Penulis diberikan penjelasan singkat tentang manajement perawatan dan
perbaikan mesin dan control spare part dan dituangan dalam tandart Operation
Prosedur ( SOP )
Ada tiga prosedur dalam dept mechanik antara lain :
1. Prosedur Tindakan Perawatan ( Preventive Action )
2. Prosedur tindakan perbaikan ( BreakDown )
3. Spare part control

4.1 Prosedur Tindakan Pencegahan ( Preventive Action )


25

26

27

28

29

30

4.2 Tindakan Perbaikan ( Breakdown )

31

32

33

4.3 Spare list Control

34

35

36

BAB IV
ANALISIS KERUSAKAN TRAVESE CAM SHAFT

Selama menjalani kerja praktik di PT. Asia Pasific Fibers, penulis


menemukan beberapa masalah yang terjadi dilapangan. Pada bab ini penulis
menerangkan

analisa

penyebab

kerusakan,

dan

memberikan

langkah

penyelesaiannya. Macamnya beragam, ada yang karena usia pakai ada juga yang
disebabkan karena operator yang tidak mengikuti standar pabrikan.
Penyebab

terjadinya

Travese

Cam

tidak

bekerja

dengan

baik

dan

penyelesaiannya :
1.1 Cam Shaft bergetar ( Over Fibration )
Akibat dari masalah tersebut yakni mesin mengalami over fibration pada
bagian travese cam shaft. Masalah tersebut sering kali terjadi ketika winder
dicoba untuk dirunning:
a. Analisa penyebab masalah :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Bearing aus
Unbalance
Bearing pully idle aus
Bearing pada housing aus
Timing belt rusak
Travese gait rusak ( Slider )
Bearing motor traves aus

b. Langkah-langkah penyelesaian (Assembly):


Pertama ambil traves gait yang masih ada di bagian alur traves.
Lepas cover penutup housing travese, kemudian lepas baut sensor traves
dengan menggunakan kunci L4, kemudian lepas baut pengunci yang
berada di bagian housing berjumlah 3 pcs baut dengan kunci L5, lepas
timing belt dengan menarik sedikit-sedikit timing belt sambil di putar
sampai terlepas, pelepasan travese cam shaft bisa menggunakan traker
atau menggunakan baut pengunci housing yang panjang caranya
masukan baut tersebut ke dalam salah satu lubang mur pada housing,
geser housing traves sehingga lubang baut yang akan ditraker tidak
37

mentok ke lubang mur yang di belakangnya, selanjutnya kencangkan


baut tersebut sampai travese cam shaft tersebut tertarik keluar sampai
bisa di tarik dengan mudah mengunakan tangan.
Bersihkan alur cam shaft menggunakan majun kering. Kemudian
olesi grease pada alur, cuci semua komponen tersebut dengan air
menggunakan air kecuali cam shaft dan sensor. Kemudian keringkan
menggunakan lap / majun kering dan simpan di tempat yang bersih. Cek
dan jika bearing rusak atau aus biasanya terpengaruh dengan over
fibration dan unbalance, maka cara penyelesaianya lepas bearing yang
sudah aus ganti baru bearing housing cam shaft dengan nomor seri
60054VC3 sebanyak = 3 pcs dan pada pulley idle cam shaft dengan
nomor seri 608ZZC3 sebanyak = 2 pcs, jika mengalami keausan dengan
yang baru dengan menggunakan traker bearing. Cek kondisi timing belt,
ganti jika terjadi kerusakan pada kondisi keadaan visual timing belt
dengan yang baru dengan nomor seri B150-S5M-350 sebanyak = 1 pcs.
Cek juga keadaan motor penggerak traves cam dengan pengecekan
bearing pada motor jika sudah aus maka gantilah bearing dengan nomor
seri 6203ZZC3 sebanyak = 2 pcs.
Pasang kembali semua komponen tersebut pada posisi semula,
kecuali pada timing belt dengan pemasangan pada timing pully motor
terlebih dahulu kemudian pasangkan ke timing pully traves shaft, di setel
kekencanga atau tegangan pada timing belt dengan cara menekan timing
pully idle, kencangkan salah satu baut agar tidak berubah, setelah
mencapai tegangan timing belt yang diinginkan, pasang dan kencangkan
bautnya, setelah itu pemasang sensor timing dengan memberikan
spesifkasi ukuran 2,0 - 2,5 mm celah antara permukaan pick up (sensor)
dengan permukaan timing. bisa dilihat pada Gambar 4.1.

38

Cam Shaft

Motor

Slider Traveres

Pick Up (sensor)

pulley idle shaft

(d)

Timing belt

(e)

Gambar 4.1 (a) Cam shaft (b) Motor penggerak traves (c) Slider traves
(d) Pick up / sensor (e) Timing belt dan pulley idle shaft.

39

BAB VI
PENUTUP
6.1 Kesimpulan
Dari pembahasan sebelumnya dapat diambil kesimpulan,
1. Secara singkat, alur produksi benang polyester yaitu chip polyester
dikeringkan kemudian dilelehkan menjadi polymer. Setelah menjadi
polymer di ekstrusi melewati pack atau cetakan bentuk benang kemudian
digulung di mesin winder.
2. Setelah melakukan praktek kerja lapangan penulis dapat mengetahui
bagian-bagian mesin winder AW 212/8AE yaitu slider shaft, bola
baja,bobbin holder slide part, bobbin holder slide part cam follower,
contact pressure cylinder (piston), bobbin release cylinder, break cylinder,
slide notch cylinder, turret sliding part, rotary valve seal, traverse cam,
guide rail, traverse, pusher sliding part dan pusher, bobbin holder collar
sliding part, contact roll,rantai turret, cover swing dan slide, front shaft,
rear shaft, middle shaft, housing, bunch guide, pick up (sensor), threading
guide,electric solenoid, motor spindle, motor traverse, motor turret dan
motor kipas pendingin.
3. Perawatan pada mesin winder AW 212/8AE dimulai dengan melakukan
perawatan pada kondisi traves shaft. Kemudian dilanjutkan dengan
perawatan pada kondisi slider traveres, kondisi timing belt , motor
penggerak traves cam, pick up(sensor traves) ,dan pulley timing. Setelah
itu dilakukan pengecekan getaran pada semua bagian traves cam dan
cleaning body traves. Setelah semua bersih dan dalam keadaan baik,
winder dirunning dan mencatat getaran pada traves cam shaft.
4. Penulis dapat mengetahui kerusakan - kerusakan yang terjadi pada mesin
mesin pembuat benang dan Solusi penyelesaian dan perbaikan mesin.

40

6.2 Saran
1. Lakukan perawatan mesin secara berkala yang sesuai buku pedemoman
mesin dan secara konsisten. Agar umur mesin lebih lama dan mencegah
breakdown.
2. Bearing yang sering aus sebaiknya diganti menggunakan bearing dengan
kualitas standart part dan pemasangan sesuai prosedur pemasangan. Agar
proses produksi tidak terganggu karenanya.
3. Saat perawatan preventive, ganti bearing dan timing belt dengan part yang
baik. Agar putaran tetap stabil.

40

DAFTAR PUSTAKA

Observasi dan wawancara mekanik senior.


Maintenance Preventive Mesin Winder.
Manual Book, (1995) Mesin Winder AE 212/8 AE.

40

LAMPIRAN
Lampiran-1.Gambar Winder AW 212/8AE

Left Side

Lampiran-2.Gambar Air Separator Roller

Front

Lampiran-3. Chip Handling Section

Lampiran-4.Chip Drying Section

Lampiran-5.Chip Spinning Section

Lampiran-6.Struktur Organisasi
Kepala Unit
A. Bharara
Kepala Departemen
Wawan Harianto

Kepala Sub Seksi Take up/winder


Markis Handoko

Operator Shift
1. Agus Cahyadi
2. Ahmad Rifai
3. Sudaryono
4. Janari

Operator GS (General Shift)


1. Haris Siswanto. T
2. Setyawan
3. Mohammad Asnawi
4. Sudaryanto
5. Iwan Sutriyanto

Kepala Sub Seksi Melting/Dryer


Minardi

Operator GS (General Shift)


1. Bakoh
2. Dyah Palupi
3. Basari
4. Agung Nugroho
5. Handri Agus T.
6. Yogo Doso W.
7. Dian Purbasari
8. Adhy Kusminto
9. M. Saeful. J

Bagan Struktur Organisasi Departemen Mekanik MKI 1