teks foto:Pasangan muda-mudi ini terekam kamera Surabaya Pagi saat akan melakuka n hubungan mesum

dibukit hutan wisata pemandian air hangat, Desa Kranji, Kec Pac iran belum lama ini. FOTO:SMG/DHIYA'UDDIN Masya Allah Tempat Petilasan Wali Jadi Ajang Mesum Banyak Dijumpai Pasangan Lakukan 'ML' dilokasi LAMONGAN - Moral generasi sekarang terlebih pasangan muda-mudi sudah kelewat bat as. Bagaimana tidak, untuk bisa sekedar memenuhi hasrat nafsu birahinya, para pa sangan yang dimabuk cinta ini sudah gelap mata, tanpa memperdulikan lokasi yang digunakan untuk melakukan perbuatan maksiat tersebut. Pemandangan seperti ini kerap terlihat di wisata Pemandian Hangat Brumbun, di De sa Kranji, Kec Paciran, Lamongan, yang letaknya diatas perbukitan, atau terletak 3 KM dari arah selatan makam Sunan Drajat, Paciran. Bahkan pemandangan pasangan muda mudi sedang asyik menikmati suasana perbukitan di hutan ini, hampir terjadi setiap hari, tak kenal malam dan siang."Kalau malam minggu mas, non stop para muda mudi dari berbagai daerah datang ke pemandian ai r hangat,"ujar Ayib warga setempat yang pernah menyaksikan adegan 'ML' dilokasi kepada Surabaya Pagi kemarin, Selasa (24/3). Tidak hanya malam minggu yang ramai, waktu Jum'at siang pada saat masyarakat seb agian besar menjalankan ibadah sholat Jum'at, pasangan muda -mudi kerap terlihat asik melakukan perbuatan mesum, karena keadaan masih sepi, apalagi penjaganya j uga tidak ada karena harus sholat Jum'atan. Wisata yang masih dikelola oleh desa setempat ini, memang kerap dijadikan pelari an dan ajang para muda mudi yang sedang dimabuk cinta, untuk sekedar berpacaran, bercumburayu, dan sampai melakukan Making Love (ML).Selain karena loaksinya jau h dari pemukiman warga, suasana di pemandian brumbun juga sangat mendukung. Padahal, wisata yang masih dibiarkan alami ini adalah, konon menjadi petilasan p ara wali. Bahkan menurut cerita warga setempat, tempat pemandian hangat di Brumb un ini, dulunya digunakan sebagai tempat pertapaan para wali, termasuk Sunan Sen dangduwur, dan Sunan Drajat, Paciran. Tidak hanya pasangan muda-mudi yang gemar melakukan perbuatan maksiat dilokasi t ersebut, informasi yang diterima oleh Surabaya Pagi mengatakan, kalau lokasi wis ata ini juga kerap dijadikan para pasangan selingkuh untuk bertemu memenuhi hasr at nafsu dan sekedar melepaskan rindu. Meskipun, pasangan ini keduanya sudah punya pasangan hidup masing-masing, pacara n dan adegan melakukan perbuatan mesum tidak seterbuka pasangan muda-mudi. "Mere ka terkesan masih malu-malu, khawatir kepergok tetangganya atau orang lain yang mereka kenal,"kata pemilik warung diarea Brumbun tersebut. Making Love lanjutnya, biasa diawali dengan mandi dulu bersama di pemandian hang at yang terletak diarea Brumbun. Kalau rangkaian mandi sudah selesai, biasanya m ereka naik ke bukit hutan yang orang lain sulit untuk melacaknya kalau tidak bia sa. "Tidak hanya pasangan selingkuh saja, pasangan muda-mudi juga kerap melakukan ri tual sama, mandi hangat dulu, meskipun terkadang pasangan muda-mudi masih terlih at malu-malu kucing, namun kalau peluang sudah ada didepan mata, mereka terlihat 'Jinak-jinak merpati,"bebernya. Sementara itu, Kepala Desa Kranji,Kec Paciran,Husnul Wafiq (39) tidak menampik k

pengawasan juga sudah kita lakukan. sudah dilakukan untuk meminimalisir adanya praktek m esum dilokasi pemandian."ujarnya. tapi nyatanya m ereka masih saja berbacaran disini (pemandian hangat brumbun red). mereka kita berikan sanksi membantu pedel 1 truck unt uk desa.alau lokasi pemandian di Brumbun kerap dijadikan aksi mesum oleh dua sejoli. Tak jarang kalau para aparat setempat sering mempergoki muda-mudi yang sedang be rcumburayu kelewat batas.la1/jr .3 /730/413. akan tetapi Perdes itu tidak diindahkan para muda mudi b ahkan sering dilanggarnya. jika para aparat mempergoki pasangan muda-mudi y ang berbuat mesum. mes kipun dengan berat hadi dia mengatakan itu. Segalah upaya lanjut Kades. "Ya gimana mas orang banyak. Perdes itu sebenarnya sudah terpampang di tempat. kemudian disana mereka disuruh mengisi surat pernyataan dengan bermaterai 6000.Salah satunya dengan menerbitkan peraturan desa No 188. mereka kita sanksi untuk memban tu 5 truk pedel.5/2010 tetang larangan melakukan perbuatan mesum dilokasi keramaian di Desa Kranji.tempat di wil ayah Brumbun. Dikatakan Kades. bagi yang telah kerpergok berbuat zina. Bukan hanya para pasangan muda mudi? Yang beristeri da n bersuami pun masih sering diketemui. Atas fenomena itu tambah Kades. "Bagi yang ketahuan mesum.323. dan banner besar baik dilokasi dekat kolam pemandian air hangat m aupun di atas bukitnya."uja rnya. begitu juga yang sudah beriste ri jika terpergok maka dipanggilkan keluarganya serta membantu 5 truk pedel. serta dinikahkan di kantor desa. untuk tidak men gulangi lagi perbuatan tersebut. maka mereka akan digelandang ke kantor Desan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful