P. 1
LAPORAN PRAKTIKUM Pengukuran Kelelahan

LAPORAN PRAKTIKUM Pengukuran Kelelahan

|Views: 1,311|Likes:
Dipublikasikan oleh Yoga Pradipta

More info:

Published by: Yoga Pradipta on Aug 18, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/31/2015

pdf

text

original

LAPORAN HYPERKES

PENGUKURAN TINGKAT KELELAHAN Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Hiperkes

Disusun Oleh :
1. M. Dwi Putra 2. Wahyu Handoyo Putro 3. Yoga Pradipta non reguler (PO7133109081) (PO7133109095) (PO7133109096)

KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN YOGYAKARTA JURUSAN KESEHATAN LINGKUNGAN 2011

Tanggal Praktikum Acara Praktikum

: Jum¶at ,27 Mei 2011 : Mengukur Tingkat Kelelahan

A. Tujuan

:

1. Untuk mengetahui cara mengukur tingkat kelelahan dengan reaction timer 2. Untuk melatih mahasiswa dalam penggunaan reaction timer 3. Untuk mengetahui kegunaan reaction timer 4. Untuk mengetahui bagian -bagian dari reaction timer

B. Dasar Teori

Pengukuran kelelahan kerja seseorang dapat dilakukan dengan menggunakan alat pencacat waktu reaksi atau reaction timer, untuk mengetahui waktu reaksi ransang cahaya ( WRC ). Evaluasi hasil pengukuran kelelahan adalah membandingkan hasil pengukuran dengan standart yang ada yaitu : a. Normal b. Kelelahan ringan c. Kelelahan sedang d. Kelelahan berat : < 240 mili detik : 240 ± 409 mili detik : 410 ± 579 mili detik : > 580 mili detik

Sedangkan faktor-faktor yang mempengaruhi waktu reaksi adalah : a. Faktor fisik b. Faktor psikologis kebiasaan. c. Ketidaktahuan pengukuran : : jenis kelamin, umur, dan kesehatan. pendidikan, motivasi, perasaan dan

C. Alat dan Bahan

1. Reaction timer 2. Alat tulis

D. Cara Kerja

1. Hidupkan power supply ( on/off ) 2. Tekan menu sampai muncul mode 3. Tetak tombol down sampai 1,2,3 (pilih waktu 1 menit, 2 menit , 3 menit) 4. Tekan menu sampai muncul R ± 20 5. Tekan enter (mulai tekan tombol sesuai warna lampu yang menyala) 6. Setelah selesai tekan menu sampai muncul read 7. Tekan down akan muncul 1, 2, 3 sesuai langkah no 3 8. Tekan enter 9. Tekan up dan baca hasil pengukuran serta catat pada alat tulis yang tersedia 10. Tekan enter 11. Tekan menu sampai muncul eras 12. Tekan enter sampai muncul 0000

Interpretasi tingkat kelelahan
Tingkat kelelahan Satu menit Dua menit Tiga menit

Prima Normal Sedang

49-60 37-48 25-24

97-120 73-96 49-72

145-180 109-114 73-108

Lelah Sangat lelah

23-24 0-12

25-48 0-24

37-72 0-36

E. Hasil

Tabel hasil pengukuran kelelahan dengan waktu 1 menit
No. Nama Hasil Pemeriksaan Keterangan

1 2 3

M. Dwi Putra Wahyu Handoyo P Yoga Pradipta

36 64 43

Sedang Prima Sedang

F. Pembahasan

Dari hasil tingkat kelelahan dengan menggun akan alat reaction timer didapat M. Dwi Putra 36 diperoleh hasil tingkat kelelahan sedang , Wahyu HP 64 diperoleh hasil tingkat kelelahan prima , Yoga P 43 diperoleh hasil tingkat kelelahan normal, dikarenakan waktu praktikum masih pagi yaitu sekitar pukul 10.30 WIB sehingga hal tersebut mempengaruhi pengukuran. Selain itu juga tingkat kelelahan dalam pengukuran kelelahan kerja dipengaruhi faktor lain seperti psikologis dan kondisi badan.

G. Kesimpulan

Kesimpulannya pada saat akan

melakukan pengukuran tingkat

kelelahan kerja sebaiknya dilakukan pada pagi hari, sehingga kondisi orang yang akan diukur masih fit, jika dilakukan pada siang hari mungkin tingkat kelelahan akan meningkat. Selain itu alat yang digunakan untuk pengukuran haruslah dikalibrasi secara rutin agar didapat hasil yang optimal.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->