Anda di halaman 1dari 85

SKRIPSI

HUBUNGAN ANTARA SANITASI FISIK RUMAH DENGAN KEJADIAN INFEKSI SALURAN PERNAFASAN ATAS (ISPA) PADA BALITA DI DESA CEPOGO KECAMATAN CEPOGO KABUPATEN BOYOLALI

Skripsi ini Disusun untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Ijazah S1 Kesehatan Masyarakat

Disusun Oleh : VITA AYU OKTAVIANI J 410 050 018

PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARATA 2009
i

ABSTRAK VITA AYU OKTAVIANI. J 410 050 018 HUBUNGAN ANTARA SANITASI FISIK RUMAH DENGAN KEJADIAN INFEKSI SALURAN PERNAFASAN ATAS (ISPA) PADA BALITA DI DESA CEPOGO KECAMATAN CEPOGO KABUPATEN BOYOLALI xviii+47+34 Infeksi saluran pernafasan atas (ISPA), merupakan salah satu penyebab kesakitan utama pada balita di negara berkembang. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara sanitasi fisik rumah yang meliputi ventilasi rumah, pencahayaan alami rumah, kelembaban rumah, lantai rumah, dinding rumah, dan atap rumah dengan kejadian ISPA. Penelitian ini dilakukan pada Bulan Nopember 2009 di Desa Cepogo Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali. Jenis penelitian ini adalah penelitian observasional dengan pendekatan cross sectional. Subjek yang diteliti yaitu seluruh rumah yang di dalamnya terdapat balita berusia nol sampai lima tahun dengan besar sampel 62 responden. Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah cluster random sampling. Uji statistik menggunakan uji chi square dengan menggunakan program SPSS versi 11. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan antara ventilasi rumah (p=0,046), pencahayaan alami rumah (p=0,001), lantai rumah (p=0,025), dinding rumah (p=0,00), dan atap rumah (p=0,026) dengan kejadian ISPA, sedangkan kelembaban rumah (p=0,883) tidak ada hubungan dengan kejadian ISPA. Kata kunci : Infeksi Saluran Pernafasan Atas, Balita, Sanitasi Fisik Rumah. Kepustakaan : 33, 1990-2009 Surakarta, Oktober 2009 Pembimbing I Pembimbing II

Ambarwati, S.Pd, M.Si NIK. 757

Sri Darnoto, SKM NIK. 1 001 015

Mengetahui, Ketua Program Studi Kesehatan Masyarakat

Yuli Kusumawati, SKM, M.Kes(Epid) NIK. 863


ii

Vita Ayu Oktaviani. J 410 050 018 The Relationship Between House Physical Sanitation with the Occurrence of Exhalation Chanel Infenction (ISPA) Children Under Five Years Old in Cepogo Village, Cepogo District, Boyolali Sub-Province ABSTRACT Infection of exhalation Channel (ISPA), is one of the main painfulness cause in children under five years old in developing countries. The aim of this research was to know the relationship between house physical sanitation included house ventilation, house natural illumination, house dampness, house floor, house wall, and house roof with the occurrence of exhalation chanel infenction (ISPA) In Cepogo Village, Cepogo District, Boyolali Sub-Province. This research was done in November 2009 In Cepogo Village, Cepogo District, Boyolali Sub-Province. The type of this research was observational research with cross sectional approach. The subject were all of the house which have children under five years old with 62 respondents sample. The technique of intake sampel used cluster random sampling. The statistical test used chi square test by using SPSS version 11 program. The result of this research indicated that there was a relationship between house ventilation (p=0,046), house natural illumination (p=0,01), house floor (p=0,025), house wall (p=0,00), and house roof (p=0,026) with the occurrence of ISPA, but there was not relationship between house dampness (p=0,883) with the occurrence of ISPA. Keywords : The Infection of Exhalation Channel, Children Under Five Years Old, House Physical Sanitation.

iii

HUBUNGAN ANTARA SANITASI FISIK RUMAH DENGAN KEJADIAN INFEKSI SALURAN PERNAFASAN ATAS (ISPA) PADA BALITA DI DESA CEPOGO KECAMATAN CEPOGO KABUPATEN BOYOLALI

Skripsi ini Disusun untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Ijazah S1 Kesehatan Masyarakat

Disusun Oleh : VITA AYU OKTAVIANI J 410 050 018

PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARATA 2009
iv

@ 2009 Hak Cipta Pada Penulis


v

PERNYATAAN PERSETUJUAN

Skripsi dengan judul : HUBUNGAN ANTARA SANITASI FISIK RUMAH DENGAN KEJADIAN INFEKSI SALURAN PERNAFASAN ATAS (ISPA) PADA BALITA DI DESA CEPOGO KECAMATAN CEPOGO KABUPATEN BOYOLALI Disusun oleh : Vita Ayu Oktaviani Nim : J 410 050 018 Telah kami setujui untuk dipertahankan di hadapan Tim Penguji Skripsi Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta.

Surakarta, Oktober 2009

Pembimbing I

Pembimbing II

Ambarwati, S.Pd, M.Si NIK. 757


vi

Sri Darnoto, SKM NIK. 1 001 015

HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi dengan judul: HUBUNGAN ANTARA SANITASI FISIK RUMAH DENGAN KEJADIAN INFEKSI SALURAN PERNAFASAN ATAS (ISPA) PADA BALITA DI DESA CEPOGO KECAMATAN CEPOGO KABUPATEN BOYOLALI Disusun oleh : Vita Ayu Oktaviani Nim : J 410 050 018

Telah dipertahankan di hadapan Tim Penguji Skripsi Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta pada tanggal 08 November 2009 dan telah diperbaiki sesuai dengan masukan Tim Penguji. Surakarta, November 2009

Ketua Penguji Anggota Penguji I Anggota Penguji II

: Ambarwati, S.Pd, M.Si : Sri Darnoto, SKM : Dwi Astuti, S.Pd, M.Kes

(.................................) (.................................) (.................................)

Mengesahkan, Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta

(Arif Widodo, A.Kep, M.Kes) NIK. 630

vii

MOTTO

Orang yang cerdas adalah orang yang mau introspeksi diri dan beramal untuk bekal setelah mati. Adapun orang yang lemah adalah orang yang mengikuti hawa nafsunya dan berangan-angan kepada ALLAH SWT {HR, Al-Tirmidzi dan Ibnu Majah} Bermimpi adalah langkah pertama, kerja keras dan ketekunan adalah langkahlangkah selanjutnya, Rahmat dan Cinta ALLAH SWT adalah sumber keberuntungan yang membuat mimpi-mimpi menjadi nyata {Penulis} Janganlah menjadi yang pertama jika hanya membuatmu sombong, tetapi jadilah yang terbaik jika itu mampu membuatmu bersyukur. {Penulis} Jangan pernah menyesali keadaan, karena menyesali keadaan berarti menyesali keadilan Tuhan, merusak hati dan melenyapkan harapan. {Made S}

viii

PERSEMBAHAN

Karya ini ku persembahkan untuk kedua orang tuaku yang menjadi motivator dalam pencapaian tujuan hidup ini. Kalian adalah pemberi inspirasi terhebat di dunia, pemberi kasih sayang yang terkuat dan terkokoh, yang tak pernah bosan menyebutkan namaku dalam setiap sujud dan doa kalian.

Untuk kakak dan adikku yang menjadi penyemangat dan pemberi canda tawa serta kasih sayang yang telah tercurah di setiap langkah ku.

Sahabat-sahabatku yang aku sayangi karena kebaikkan dan ketulusan kalian menerima aku apa adanya.

Almamater tercinta

ix

RIWAYAT HIDUP

Nama Tempat/Tanggal Lahir Jenis Kelamin Agama Alamat

: Vita Ayu Oktaviani : Pemalang, 6 Oktober 1987 : Perempuan : Islam : Jl. Arbei 03 Bojongnangka, RT 03 RW 09 Desa Bojongnangka, Kecamatan Pemalang, Kabupaten Pemalang.

Riwayat Pendidikan

:1. Lulus TK Pertiwi Bojongbata tahun 1993 2. Lulus SDN 05 Bojongnangka tahun 1999 3. Lulus SLTPN 02 Pemalang tahun 2002 4. Lulus MAN Pemalang tahun 2005 5. Menempuh pendidikan di Program Studi Kesehatan Masyarakat FIK UMS sejak tahun 2005

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT yang telah memberikan kemudahan dan petunjuk dalam menyelesaikan skripsi yang berjudul Hubungan antara Sanitasi Fisik Rumah dengan Kejadian Infeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA) pada Balita di Desa Cepogo Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali. Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana di Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Penulis menyadari tanpa bantuan berbagai pihak tidak banyak yang bisa penulis lakukan dalam menyelesaikan skripsi ini. Untuk itu penulis menyampaikan rasa hormat dan terimakasih atas semua bantuan dan dukungannya selama pelaksanaan dan penyusunan laporan skripsi ini kepada : 1. Bpk. Arif Widodo, A.Kep, M.Kes selaku Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. 2. Ibu Yuli Kusumawati, SKM., M.Kes (Epid) selaku Ketua Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. 3. Ibu Ambarwati, S.Pd, M.Si selaku pembimbing I yang telah memberikan bimbingan, pengarahan dan masukan dalam penyusunan skripsi ini. 4. Bpk. Sri Darnoto, SKM selaku pembimbing II yang telah memberikan bimbingan, pengarahan dan masukan dalam penyusunan skripsi ini. 5. Ibu Dwi Astuti, S.Pd, M.Kes selaku penguji skripsi yang telah memberikan masukan dalam skripsi ini. 6. Bapak dan Ibu tersayang yang telah memberikan doa tanpa kenal waktu, semangat, nasihat, dukungan, dan kasih sayang yang tak terhitung banyaknya. Kalian adalah inspirator terbesar dalam pencapaian tujuan hidupku.
xi

7. Kakak dan adikku tersayang yang telah memberikan inspirasi untuk segala hal, dorongan, nasihat, rasa sayang, dan selalu membuatku tersenyum. 8. Emill tersayang yang telah membantu dan memberikan motivasi, semangat pantang menyerah dan masih banyak yang tidak bisa penulis katakan. 9. Vella, Ninik, Nani, Yanti, Yeni, Vita, Kini, Nita, Rini, Diah, Bayu dan Yantri mereka adalah penghuni kost yang menjadi teman setia di kosan dan menjadi penghilang sedikit penat dan lelah selama kuliah. 10. Mba Rina, Mba Wita, Mas Rozi, dan Mba Nana yang telah memberikan banyak pengalaman tentang hidup jauh dari orang tua, nasihat, semangat, doa serta mengajarkan penulis tentang arti sebuah persahabatan. 11. Melown, Idul, Junet, Rindem, dan Cumi adalah sahabatku yang selalu membantu, memberikan dukungan dan dorongan dalam penyelesaian skripsi ini. 12. Semua teman-teman seperjuangan kesmas 2005. 13. Serta semua pihak yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu yang telah memberikan dukungan dan dorongan dalam penyelesaian skripsi ini. Akhirnya penulis hanya bisa berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi semua pihak. Amin. Wassalamualaikum Wr. Wb

Surakarta, November 2009

Penulis
xii

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ........................................................................................ i ABSTRAK ........................................................................................................... i HALAMAN JUDUL ........................................................................................... iv HAK CIPTA ........................................................................................................ v PERNYATAAN PERSETUJUAN ..................................................................... vi PERNYATAAN PENGESAHAN ...................................................................... vii MOTTO DAN PERSEMBAHAN ...................................................................... viii RIWAYAT HIDUP ............................................................................................. x KATA PENGANTAR ......................................................................................... xi DAFTAR ISI ........................................................................................................ xiii DAFTAR TABEL ............................................................................................... xv DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... xvi DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xvii DAFTAR SINGKATAN ..................................................................................... xviii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ....................................................................................... 1 B. Perumusan Masalah ............................................................................... 4 1. Masalah umum .................................................................................. 4 2. Masalah khusus .................................................................................. 4 C. Tujuan Penelitian ................................................................................... 5 1. Tujuan umum ..................................................................................... 5 2. Tujuan khusus .................................................................................... 5 D. Manfaat Penelitian ................................................................................. 6 E. Ruang Lingkup ....................................................................................... 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Infeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA) ................................................ 1. Pengertian ISPA ................................................................................ 2. Klasifikasi ISPA ................................................................................ 3. Etiologi ISPA .................................................................................... 4. Cara penularan ISPA ......................................................................... 5. Pertolongan pertama penderita ISPA ................................................ 6. Pencegahan ISPA .............................................................................. B. Sanitasi Fisik Rumah ............................................................................. 1. Pengertian rumah ............................................................................... 2. Ventilasi ............................................................................................. 3. Pencahayaan Alami ........................................................................... 4. Kelembaban ....................................................................................... 5. Lantai .................................................................................................
xiii

7 7 7 8 9 9 11 11 11 13 15 16 16

6. Dinding .............................................................................................. 7. Atap ................................................................................................... C. Kerangka teori ........................................................................................ D. Kerangka Konsep ................................................................................... E. Hipotesis ................................................................................................. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian ............................................................ B. Subjek Penelitian ................................................................................... C. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................................ D. Populasi dan Sampel ............................................................................. 1. Populasi ............................................................................................. 2. Sampel ............................................................................................... E. Variabel Penelitian ................................................................................. F. Definisi Operasional Variabel ................................................................ G. Pengumpulan Data ................................................................................. 1. Jenis data ............................................................................................ 2. Sumber data ....................................................................................... 3. Cara pengumpulan data ..................................................................... 4. Instrumen Penelitian .......................................................................... H. Jalannya Penelitian ................................................................................. I. Pengolahan data ..................................................................................... J. Analisis Data .......................................................................................... 1. Analisis univariat ............................................................................... 2. Analisis bivariat ................................................................................. BAB IV HASIL PENELITIAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ...................................................... B. Hasil Analisis Univariat ......................................................................... C. Hasil Analisis Bivariat ........................................................................... BAB V PEMBAHASAN A. Hubungan antara Ventilasi Rumah dengan Kejadian ISPA ................... B. Hubungan antara Pencahayaan Alami Rumah dengan Kejadian ISPA . C. Hubungan antara Kelembaban Rumah dengan Kejadian ISPA ............. D. Hubungan antara Lantai Rumah dengan Kejadian ISPA ....................... E. Hubungan antara Dinding Rumah dengan Kejadian ISPA .................... F. Hubungan antara Atap Rumah dengan Kejadian ISPA ......................... G. Keterbatasan Penelitian .......................................................................... BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ............................................................................................ B. Saran ....................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN
xiv

17 17 18 18 18 20 20 20 20 20 20 23 23 25 25 25 25 26 26 27 27 27 27 28 30 33 40 41 41 42 43 44 45 46 46

DAFTAR TABEL

Tabel 1 2 3

Halaman Tingkat Pendidikan Penduduk di Desa Cepogo Tahun 2008 ................... Mata Pencaharian penduduk di Desa Cepogo tahun 2008 ........................ Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan, Pekerjaan dan Pendapatan ................................................................................................ 31 32 30 30

4 5

Perilaku Responden terhadap Sanitasi Fisik Rumah di Desa Cepogo ...... Ventilasi Rumah, Pencahayaan Alami Rumah dan Kelembaban Rumah Responden di Desa Cepogo ......................................................................

32

Lantai Rumah, Dinding Rumah dan Atap Rumah Responden di Desa .... Cepogo ...................................................................................................... 33

xv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 2 3 4 5 6 7 8

Halaman 18 18 34 35 36 37 38 39

Kerangka Teori Penelitian ......................................................................... Kerangka Konsep Penelitian ..................................................................... Grafik hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA .............. Grafik hubungan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA Grafik hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA ........ Grafik hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA ................... Grafik hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA ................ Grafik hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA .....................

xvi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kuisioner penelitian Pedoman Observasi Sanitasi Fisik Rumah Hasil Pengolahan Data Hasil Analisis Surat Keterangan telah Melaksanakan Penelitian Peta Desa Cepogo Dokumentasi Penelitian

xvii

DAFTAR SINGKATAN

AC ARI DOV IR ISPA KK RW SD SMA SMP SPAL SUSENAS TBC WHO

: Air Conditioner : Acute Respiratory Infections : Definisi Operasional Variabel : Incidence Rate : Infeksi Saluran Pernafasan Atas : Kartu Keluarga : Rukun Warga : Sekolah Dasar : Sekolah Menengah Atas : Sekolah Menengah Pertama : Sarana Pembuangan Air Limbah : Survei Sosial Ekonomi Nasional : Tuberculosis : World Health Organization

xviii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Angka kejadian penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA) di Indonesia masih tinggi terutama pada balita, kasus kesakitan tiap tahun mencapai 260.000 balita. Pada akhir tahun 2000, ISPA mencapai enam kasus di antara 1000 bayi dan balita. Tahun 2003 kasus kesakitan balita akibat ISPA sebanyak lima dari 1000 balita, salah satu penyebab ISPA pada balita yaitu sanitasi rumah yang tidak sehat (Supraptini, 2006). Menurut data dari Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) tahun 2004, di Indonesia rumah sehat dibagi menjadi tiga kategori yaitu kategori baik, kategori sedang dan kategori kurang. Persentase rumah sehat di Indonesia kategori baik mencapai 35,3%, kategori sedang 39,8% dan kategori kurang 24,9%. Target rumah sehat di Indonesia sebesar 80%, dari kategori rumah sehat di atas tidak ada yang memenuhi target, sehingga rumah sehat di Indonesia belum tercapai (Depkes RI, 2000). Berdasarkan profil Dinas Kesehatan Boyolali (2006), rumah penduduk di Boyolali dapat dibedakan berdasarkan sifat bahannya yaitu yang terbuat dari batu atau gedung permanen sebanyak 6146 rumah, terbuat dari setengah batu atau semi permanen sebanyak 2399 rumah, terbuat dari kayu atau papan sebanyak 989 rumah, dan terbuat dari bambu 3187 rumah. Berdasarkan data tersebut rumah penduduk Kabupaten Boyolali masih banyak yang berkategori rendah, hal ini dapat memicu timbulnya penyakit ISPA (Dinas Kesehatan dan Sosial Boyolali, 2007).

Desa Cepogo merupakan desa yang terletak di dataran tinggi dengan ketinggian 800 meter di atas permukaan laut. Mata pencaharian masyarakat di desa tersebut rata-rata bertani dan berternak sapi. Kondisi fisik rumah di desa tersebut yang berdinding bambu sebanyak 314 rumah, berdinding kayu 290 rumah, berdinding semi permanen 674 rumah, dan permanen 320 rumah. Berdasarkan profil Puskesmas Cepogo (2006), angka kejadian ISPA di Desa Cepogo sebanyak 1.053 kasus yang di dominasi pada golongan umur satu sampai 59 bulan dengan Incidence Rate (IR) sebesar 1,09% dan tahun 2007 sebanyak 898 kasus yang didominasi pada umur satu sampai empat tahun dengan IR 1,99%. Pada tahun 2008 kasus ISPA sebanyak 1092 kasus sedangkan tahun 2009 dari bulan Januari sampai bulan Juli ISPA sebanyak 203 kasus (Kelurahan Cepogo 2007; Puskesmas Cepogo 2007-2009). Menurut Notoatmodjo (2003), rumah yang luas ventilasinya tidak memenuhi syarat kesehatan akan mempengaruhi kesehatan penghuni rumah, hal ini disebabkan karena proses pertukaran aliran udara dari luar ke dalam rumah tidak lancar, sehingga bakteri penyebab penyakit ISPA yang ada di dalam rumah tidak dapat keluar. Ventilasi juga menyebabkan peningkatan kelembaban ruangan karena terjadinya proses penguapan cairan dari kulit, oleh karena itu kelembaban ruangan yang tinggi akan menjadi media yang baik untuk perkembangbiakan bakteri penyebab penyakit ISPA. Sanitasi rumah dan lingkungan erat kaitannya dengan angka kejadian penyakit menular, terutama ISPA (Taylor, 2002). Beberapa hal yang dapat mempengaruhi kejadian penyakit ISPA pada balita adalah kondisi fisik rumah,
2

kebersihan rumah, kepadatan penghuni dan pencemaran udara dalam rumah (Iswarini dan Wahyu, 2006). Selain itu juga faktor kepadatan penghuni, ventilasi, suhu dan pencahayaan (Ambarwati dan Dina, 2007). Menurut Ranuh (1997), rumah yang jendelanya tidak memenuhi persyaratan menyebabkan pertukaran udara tidak dapat berlangsung dengan baik, akibatnya asap dapur dan asap rokok dapat terkumpul dalam rumah, bayi dan anak yang sering menghisap asap tersebut di dalam rumah lebih mudah terserang ISPA. Rumah yang lembab dan basah karena banyak air yang terserap di dinding tembok dan cahaya matahari pagi yang sulit masuk dalam rumah juga memudahkan anak-anak terserang ISPA. Berdasarkan hasil penelitian Yusup dan Sulistyorini (2005), diketahui bahwa ada hubungan yang bermakna antara ventilasi, pencahayaan dan kepadatan penghuni dengan kejadian ISPA pada balita. Berdasarkan hasil survei pendahuluan pada tanggal 13-14 September 2008, perilaku dan pengetahuan ibu tentang ISPA dibagi menjadi tiga kategori dengan menggunakan metode hanlon kuantitatif yang meliputi kategori baik antara 60-100%, kategori kurang baik antara 30-50% dan kategori tidak baik kurang dari 30%. Pengetahuan ibu tentang ISPA sebanyak 73,1% dan perilaku ibu sebanyak 86%, sehingga pengetahuan dan perilaku ibu tentang ISPA di Desa Cepogo baik, sedangkan kasus ISPA tahun 2009 dari bulan Januari sampai bulan Juli masih banyak yaitu 203 kasus. Berdasarkan uraian hasil survei pendahuluan di atas maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian mengenai hubungan sanitasi fisik rumah yang meliputi ventilasi rumah,
3

pencahayaan alami, kelembaban, lantai, dinding, dan atap rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali.

B. Perumusan Masalah 1. Masalah umum Apakah ada hubungan antara sanitasi fisik rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali ? 2. Masalah khusus a. Apakah ada hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali? b. Apakah ada hubungan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali? c. Apakah ada hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali? d. Apakah ada hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali? e. Apakah ada hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali? f. Apakah ada hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali?
4

C. Tujuan 1. Tujuan umum Untuk mengetahui hubungan antara sanitasi fisik rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. 2. Tujuan khusus a. Mengetahui hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. b. Mengetahui hubungan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. c. Mengetahui hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. d. Mengetahui hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. e. Mengetahui hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. f. Mengetahui hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali.

D. Manfaat Penelitian 1. Bagi masyarakat Hasil penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat yang mempunyai balita yang menderita ISPA tentang pentingnya menjaga kondisi fisik rumah seperti ventilasi yang memenuhi standar, pencahayaan yang cukup, kelembaban yang cukup, lantai, dinding, dan atap rumah yang baik. 2. Bagi instansi terkait khususnya Puskesmas Cepogo Memberikan informasi agar dapat dijadikan pedoman dalam pengambilan kebijakan pada program kepedulian pada balita yang terkena ISPA. 3. Bagi peneliti lain Dapat dijadikan sebagai referensi untuk penelitian selanjutnya misalnya mengenai hubungan antara asap dapur di rumah dengan kejadian ISPA pada balita.

E. Ruang Lingkup Ruang lingkup materi pada penelitian ini dibatasi pada hubungan sanitasi fisik rumah yang meliputi ventilasi, pencahayaan alami, kelembaban, lantai, dinding, dan atap rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupataen Boyolali.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Infeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA) 1. Pengertian ISPA Menurut Khaidirmuhaj (2008), ISPA adalah penyakit infeksi saluran pernafasan atas yang meliputi infeksi mulai dari rongga hidung sampai dengan epiglottis dan laring seperti demam, batuk, pilek, infeksi telinga (otitis media), dan radang tenggorokan (faringitis). Menurut Anonim (2008), ISPA adalah penyakit ringan yang akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu satu sampai dua minggu, tetapi penyakit ini dapat menyebabkan komplikasi (gejala gawat) jika dibiarkan dan tidak segera ditangani. 2. Klasifikasi ISPA Klasifikasi ISPA dapat dikelompokkan berdasarkan golongannya dan golongannya umur yaitu : a. Menurut Anonim (2008), ISPA berdasarkan golongannya : 1) Pneumonia yaitu proses infeksi akut yang mengenai jaringan paruparu (alveoli). 2) Bukan pneumonia meliputi batuk pilek biasa (common cold), radang tenggorokan (pharyngitis), tonsilitis dan infeksi telinga (otitis media). b. Menurut Khaidirmuhaj (2008), ISPA dapat dikelompokkan berdasarkan golongan umur yaitu:

1) Untuk anak usia 2-59 bulan : a) Bukan pneumonia bila frekuensi pernafasan kurang dari 50 kali permenit untuk usia 2-11 bulan dan kurang dari 40 kali permenit untuk usia 12-59 bulan, serta tidak ada tarikan pada dinding dada. b) Pneumonia yaitu ditandai dengan nafas cepat (frekuensi pernafasan sama atau lebih dari 50 kali permenit untuk usia 2-11 bulan dan frekuensi pernafasan sama atau lebih dari 40 kali permenit untuk usia 12-59 bulan), serta tidak ada tarikan pada dinding dada. c) Pneumonia berat yaitu adanya batuk dan nafas cepat (fast breathing) dan tarikan dinding pada bagian bawah ke arah dalam (servere chest indrawing). 2) Untuk anak usia kurang dari dua bulan : a) Bukan pneumonia yaitu frekuensi pernafasan kurang dari 60 kali permenit dan tidak ada tarikan dinding dada. b) Pneumonia berat yaitu frekuensi pernafasan sama atau lebih dari 60 kali permenit (fast breathing) atau adanya tarikan dinding dada tanpa nafas cepat. 3. Etiologi ISPA ISPA dapat disebabkan oleh bakteri, virus, dan riketsia. Bakteri penyebab ISPA antara lain genus Streptococcus, Staphylococcus, Pneumococcus, Hemofilus, Bordetella, dan Corynebacterium. Virus penyebabnya antara lain

golongan Mexovirus, Adenovirus, Coronavirus, Pikornavirus, Mikoplasma, Herpesvirus, dan lain-lain (Depkes RI, 2000). 4. Cara penularan ISPA dapat terjadi karena transmisi organisme melalui AC (air conditioner), droplet dan melalui tangan yang dapat menjadi jalan masuk bagi virus. Penularan faringitis terjadi melalui droplet, kuman menginfiltrasi lapisan epitel, jika epitel terkikis maka jaringan limfoid superficial bereaksi sehingga terjadi pembendungan radang dengan infiltrasi leukosit polimorfonuklear. Pada sinusitis, saat terjadi ISPA melalui virus, hidung akan mengeluarkan ingus yang dapat menghasilkan superinfeksi bakteri, sehingga dapat menyebabkan bakteri-bakteri patogen masuk ke dalam rongga-rongga sinus (WHO, 2008). 5. Pertolongan pertama penderita ISPA Menurut Benih (2008), untuk perawatan ISPA di rumah ada beberapa hal yang dapat dilakukan seorang ibu untuk mengatasi anaknya yang menderita ISPA yaitu : a. Mengatasi panas (demam) Untuk anak usia dua bulan sampai lima tahun, demam dapat diatasi dengan memberikan parasetamol atau dengan kompres, bayi di bawah dua bulan dengan demam harus segera dirujuk. Parasetamol diberikan sehari empat kali setiap enam jam untuk waktu dua hari. Cara pemberiannya, tablet dibagi sesuai dengan dosisnya, kemudian digerus dan diminumkan.

Memberikan kompres, dengan menggunakan kain bersih dengan cara kain dicelupkan pada air (tidak perlu di tambah air es). b. Mengatasi batuk Dianjurkan untuk memberikan obat batuk yang aman misalnya ramuan tradisional yaitu jeruk nipis setengah sendok teh dicampur dengan kecap atau madu setengah sendok teh dan diberikan tiga kali sehari. c. Pemberian makanan Dianjurkan memberikan makanan yang cukup gizi, sedikit-sedikit tetapi berulang-ulang yaitu lebih sering dari biasanya, lebih-lebih jika terjadi muntah. Pemberian ASI pada bayi yang menyusu tetap diteruskan. d. Pemberian minuman Diusahakan memberikan cairan (air putih, air buah dan sebagainya) lebih banyak dari biasanya. Hal ini akan membantu mengencerkan dahak, selain itu kekurangan cairan akan menambah parah sakit yang diderita. e. Lain-lain Tidak dianjurkan mengenakan pakaian atau selimut yang terlalu tebal dan rapat, lebih-lebih pada anak yang demam. Membersihkan hidung pada saat pilek akan berguna untuk mempercepat kesembuhan dan menghindari komplikasi yang lebih parah. Diusahakan lingkungan tempat tinggal yang sehat yaitu yang berventilasi cukup dan tidak berasap. Apabila selama perawatan di rumah keadaan anak memburuk maka dianjurkan untuk membawa ke dokter atau petugas kesehatan. Untuk penderita yang
10

mendapat obat antibiotik, selain tindakan di atas diusahakan agar obat yang diperoleh tersebut diberikan dengan benar selama lima hari penuh dan setelah dua hari anak perlu dibawa kembali ke petugas kesehatan untuk pemeriksaan ulang. 6. Pencegahan ISPA Menurut Benih (2008), pencegahan ISPA ada empat yaitu : a. Menjaga keadaan gizi agar tetap baik b. Melakukan immunisasi c. Menjaga kebersihan perorangan dan lingkungan d. Mencegah anak berhubungan dengan penderita ISPA

B. Sanitasi Fisik Rumah 1. Pengertian rumah Menurut Notoatmodjo (2003), rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan keluarga. Menurut Dinkes (2005), secara umum rumah dapat dikatakan sehat apabila memenuhi kriteria yaitu: a. Memenuhi kebutuhan fisiologis meliputi pencahayaan, penghawaan, ruang gerak yang cukup, dan terhindar dari kebisingan yang mengganggu. b. Memenuhi kebutuhan psikologis meliputi privacy yang cukup, komunikasi yang sehat antar anggota keluarga dan penghuni rumah.

11

c. Memenuhi persyaratan pencegahan penularan penyakit antar penghuni rumah meliputi penyediaan air bersih, pengelolaan tinja, limbah rumah tangga, bebas vektor penyakit dan tikus, kepadatan hunian yang tidak berlebihan, dan cukup sinar matahari pagi. d. Memenuhi persyaratan pencegahan terjadinya kecelakaan baik yang timbul karena keadaan luar maupun dalam rumah, antara lain fisik rumah yang tidak mudah roboh, tidak mudah terbakar dan tidak cenderung membuat penghuninya jatuh tergelincir. Menurut Dinkes (2005), rumah sehat adalah proporsi rumah yang memenuhi kriteria sehat minimum komponen rumah dan sarana sanitasi dari tiga komponen (rumah, sarana sanitasi dan perilaku) di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Minimum yang memenuhi kriteria sehat pada masingmasing parameter adalah sebagai berikut : 1) Minimum dari kelompok komponen rumah adalah langit-langit, dinding, lantai, jendela kamar tidur, jendela ruang keluarga, ventilasi, sarana pembuangan asap dapur, dan pencahayaan. 2) Minimum dari kelompok sarana sanitasi adalah sarana air bersih, jamban (sarana pembuangan kotoran), sarana pembuangan air limbah (SPAL), dan sarana pembuangan sampah. 3) Perilaku Sanitasi rumah adalah usaha kesehatan masyarakat yang

menitikberatkan pada pengawasan terhadap struktur fisik yang digunakan


12

sebagai tempat berlindung yang mempengaruhi derajat kesehatan manusia (Azwar, 1990). Sarana sanitasi tersebut antara lain ventilasi, suhu, kelembaban, kepadatan hunian, penerangan alami, konstruksi bangunan rumah, sarana pembuangan sampah, sarana pembuangan kotoran manusia, dan penyediaan air. Sanitasi rumah sangat erat kaitannya dengan angka kesakitan penyakit menular, terutama ISPA. Lingkungan perumahan sangat berpengaruh pada terjadinya dan tersebarnya ISPA (Azwar, 1990). Rumah yang tidak sehat merupakan penyebab dari rendahnya taraf kesehatan jasmani dan rohani yang memudahkan terjangkitnya penyakit dan mengurangi daya kerja atau daya produktif seseorang. Rumah tidak sehat ini dapat menjadi reservoir penyakit bagi seluruh lingkungan, jika kondisi tidak sehat bukan hanya pada satu rumah tetapi pada kumpulan rumah (lingkungan pemukiman). Timbulnya permasalahan kesehatan di lingkungan pemukiman pada dasarnya disebabkan karena tingkat kemampuan ekonomi masyarakat yang rendah, karena rumah dibangun berdasarkan kemampuan keuangan penghuninya (Notoatmodjo, 2003).

2. Ventilasi Menurut Sukar (1996), ventilasi adalah proses pergantian udara segar ke dalam dan mengeluarkan udara kotor dari suatu ruangan tertutup secara alamiah maupun buatan. Berdasarkan kejadianya ventilasi dibagi menjadi dua yaitu:
13

a. Ventilasi alamiah Ventilasi alamiah berguna untuk mengalirkan udara di dalam ruangan yang terjadi secara alamiah melalui jendela, pintu dan lubang angin. Selain itu ventilasi alamiah dapat juga menggerakan udara sebagai hasil sifat porous dinding ruangan, atap dan lantai. b. Ventilasi buatan Ventilasi buatan dapat dilakukan dengan menggunakan alat mekanis maupun elektrik. Alat-alat tersebut diantaranya adalah kipas angin, exhauster dan AC. Menurut Dinata (2007), syarat ventilasi yang baik adalah sebagai berikut: 1) Luas lubang ventilasi tetap minimal lima persen dari luas lantai ruangan, sedangkan luas lubang ventilasi insidentil (dapat dibuka dan ditutup) minimal lima persen dari luas lantai. Jumlah keduanya menjadi 10% dari luas lantai ruangan. 2) Udara yang masuk harus bersih, tidak dicemari asap dari sampah atau pabrik, knalpot kendaraan, debu, dan lain-lain. 3) Aliran udara diusahakan cross ventilation dengan menempatkan lubang ventilasi berhadapan antar dua dinding. Aliran udara ini jangan sampai terhalang oleh barang-barang besar, misalnya lemari, dinding, sekat, dan lain-lain.

14

Menurut Dinata (2007), secara umum penilaian ventilasi rumah dapat dilakukan dengan cara membandingkan antara luas ventilasi dan luas lantai rumah, dengan menggunakan rollmeter. Berdasarkan indikator penghawaan rumah, luas ventilasi yang memenuhi syarat kesehatan adalah lebih dari sama dengan 10% dari luas lantai rumah dan luas ventilasi yang tidak memenuhi syarat kesehatan adalah kurang dari 10% dari luas lantai rumah.

3. Pencahayaan Alami Cahaya matahari sangat penting, karena dapat membunuh bakteribakteri patogen di dalam rumah, misalnya bakteri penyebab penyakit ISPA dan TBC. Oleh karena itu, rumah yang sehat harus mempunyai jalan masuk cahaya yang cukup. Jalan masuk cahaya (jendela) luasnya sekurang-kurangnya 15% sampai 20% dari luas lantai yang terdapat di dalam ruangan rumah (Azwar, 1990). Pencahayaan alami menurut Suryanto (2003), dianggap baik jika besarnya antara 60120 lux dan buruk jika kurang dari 60 lux atau lebih dari 120 lux. Hal yang perlu diperhatikan dalam membuat jendela, perlu diusahakan agar sinar matahari dapat langsung masuk ke dalam ruangan, dan tidak terhalang oleh bangunan lain. Fungsi jendela di sini, di samping sebagai ventilasi juga sebagai jalan masuk cahaya. Lokasi penempatan jendela pun harus diperhatikan dan diusahakan agar sinar matahari lebih lama menyinari

15

lantai (bukan menyinari dinding), maka sebaiknya jendela itu harus di tengahtengah tinggi dinding (tembok).

4. Kelembaban kelembaban rumah yang tinggi dapat mempengaruhi penurunan daya tahan tubuh seseorang dan meningkatkan kerentanan tubuh terhadap penyakit terutama penyakit infeksi. Kelembaban juga dapat meningkatkan daya tahan hidup bakteri. Menurut Suryanto (2003), kelembaban dianggap baik jika memenuhi 40-70% dan buruk jika kurang dari 40% atau lebih dari 70%. Kelembaban berkaitan erat dengan ventilasi karena sirkulasi udara yang tidak lancar akan mempengaruhi suhu udara dalam rumah menjadi rendah sehingga kelembaban udaranya tinggi. Sebuah rumah yang memiliki kelembaban udara tinggi memungkinkan adanya tikus, kecoa dan jamur yang semuanya memiliki peran besar dalam patogenesis penyakit pernafasan (Krieger dan Higgins, 2002).

5. Lantai Lantai rumah dapat mempengaruhi terjadinya penyakit ISPA karena lantai yang tidak memenuhi standar merupakan media yang baik untuk perkembangbiakan bakteri atau virus penyebab ISPA. Lantai yang baik adalah lantai yang dalam keadaan kering dan tidak lembab. Bahan lantai harus kedap air dan mudah dibersihkan, jadi paling tidak lantai perlu diplester dan akan

16

lebih baik kalau dilapisi ubin atau keramik yang mudah dibersihkan (Ditjen PPM dan PL, 2002).

6. Dinding Dinding rumah yang baik menggunakan tembok, tetapi dinding rumah di daerah tropis khususnya di pedesaan banyak yang berdinding papan, kayu dan bambu. Hal ini disebabkan masyarakat pedesaan perekonomiannya kurang. Rumah yang berdinding tidak rapat seperti papan, kayu dan bambu dapat menyebabkan penyakit pernafasan yang berkelanjutan seperti ISPA, karena angin malam yang langsung masuk ke dalam rumah. Jenis dinding mempengaruhi terjadinya ISPA, karena dinding yang sulit dibersihkan akan
menyebabkan penumpukan debu, sehingga akan dijadikan sebagai media yang baik bagi berkembangbiaknya kuman (Suryanto , 2003).

7. Atap Salah satu fungsi atap rumah yaitu melindungi masuknya debu dalam rumah. Atap sebaiknya diberi plafon atau langit-langit, agar debu tidak langsung masuk ke dalam rumah (Nurhidayah, 2007). Menurut Suryanto (2003), atap juga berfungsi sebagai jalan masuknya cahaya alamiah dengan menggunakan genteng kaca. Genteng kaca pun dapat dibuat secara sederhana, yaitu dengan melubangi genteng, biasanya dilakukan pada waktu

pembuatannya, kemudian lubang pada genteng ditutup dengan pecahan kaca.

17

C. Kerangka Teori

Rumah

Sanitasi Fisik Rumah

Status Ekonomi masyarakat

1. Ventilasi 2. Pencahayaan alami 3. Kelembabaan 4. Lantai 5. Dinding 6. Atap

Kejadian ISPA

: Variabel diteliti : Variabel tidak diteliti Gambar 1. Kerangka Teori

D. Kerangka Konsep

Variabel Bebas Sanitasi fisik Rumah : 1. Ventilasi 2. Pencahayaan alami 3. Kelembaban 4. Lantai 5. Dinding 6. Atap

Variabel Terikat

Kejadian ISPA pada balita

Gambar 2. Kerangka Konsep

E. Hipotesis 1. Ada hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupataen Boyolali.
18

2. Ada hubungan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupataen Boyolali. 3. Ada hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupataen Boyolali. 4. Ada hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupataen Boyolali. 5. Ada hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupataen Boyolali. 6. Ada hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupataen Boyolali.

19

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian observasional dengan pendekatan cross sectional yaitu rancangan studi epidemiologi yang mempelajari hubungan penyakit dan paparan (faktor penelitian) dengan cara mengamati status paparan dan penyakit serentak pada individu-individu dari populasi tunggal, pada suatu saat atau periode (Murti, 1997).

B. Subjek Penelitian Subjek pada penelitian ini adalah seluruh rumah yang di dalamnya terdapat balita berusia nol sampai lima tahun di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali.

C. Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian ini di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali dan di laksanakan pada bulan Agustus 2009.

D. Populasi dan Sampel 1. Populasi penelitian ini adalah semua kartu keluarga (KK) yang mempunyai balita berusia nol sampai lima tahun di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali yang berjumlah 426 KK 2. Sampel pada penelitian ini adalah sebagian KK yang mempunyai balita berusia nol sampai lima tahun.

a. Besar sampel dapat dihitung dengan rumus Khotari (1990) dalam Murti (2006) sebagai berikut :

Jadi sampel yang diambil sebanyak 62 responden. Keterangan : n N P : Besar sampel : Besar populasi : Perkiraan proporsi (prevalensi) variabel dependen pada populasi (95%) q : 1-p

Z1-/2 : Statistik Z (Z = 1,96 untuk = 0,05) d : Delta presisi absolut atau margin of error yang diinginkan di kedua sisi proporsi (5%). b. Teknik pengambilan sampel yang akan digunakan adalah cluster random sampling yaitu suatu pencuplikan di mana unit pencuplikan
21

adalah kelompok (misalnya dukuh atau rumah tangga) bukan individu dan klaster yang dipilih secara random dari populasi (Murti, 2006). Karena pencuplikan sampel adalah cluster random sampling dengan jumlah sampel 62 responden, maka sampel akan dibagi menjadi 16 klaster. Jumlah klaster diambil dari jumlah rukun warga (RW) yang masing-masing klaster terdiri dari tiga sampai empat responden. c. Kriteria inklusi atau kriteria subjek yang memenuhi syarat sebagai sampel penelitian ini adalah : 1) Merupakan warga yang berdomisili (tinggal menetap) dan memiliki rumah di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Cepogo. 2) Mempunyai balita berusia nol sampai lima tahun dalam setiap KK 3) Bersedia menjadi responden. d. Kriteria eksklusi atau kriteria subjek yang tidak memenuhi syarat sebagai sampel penelitian ini adalah : 1) Bukan merupakan warga yang berdomisili (tinggal menetap) dan tidak memiliki rumah di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Cepogo. 2) Tidak mempunyai balita berusia nol sampai lima tahun dalam setiap KK 3) Tidak bersedia menjadi responden.

22

E. Variabel Penelitian 1. Variabel bebas Variabel bebas dalam penelitian ini adalah sanitasi fisik rumah yang meliputi ventilasi, pencahayaan alami, kelembaban, lantai, dinding, dan atap rumah. 2. Variabel terikat Variabel terikat dalam penelitian ini adalah kejadian ISPA pada balita.

F. Definisi Operasional Variabel 1. Variabel bebas a. Ventilasi merupakan lubang angin untuk proses pergantian udara segar ke dalam dan mengeluarkan udara kotor dari suatu ruangan tertutup secara alamiah maupun buatan. Dengan kategori : 1) Baik (10% dari luas lantai) 2) Tidak baik (<10% dari luas lantai) Skala : nominal b. Pencahayaan alami merupakan penerangan rumah secara alami oleh sinar matahari untuk mengurangi kelembaban dan membunuh bakteri penyebab ISPA. Dengan kategori : 1) Baik (60-120 lux) 2) Tidak baik (<60 lux atau >120 lux) Skala : nominal

23

c. Kelembaban merupakan kandungan uap air yang dapat dipengaruhi oleh sirkulasi udara dalam rumah dan pencahayaan yang masuk dalam rumah. Dengan kategori : 1) Baik (40-70%) 2) Tidak baik (<40% atau >70%)) Skala : nominal d. Lantai merupakan salah satu bahan bangunan rumah untuk melengkapi sebuah rumah. Dengan kategori : 1) Baik : kedap air dan tidak lembab (kramik dan ubin) 2) Tidak baik : menghasilkan debu dan lembab (semen dan tanah) Skala : nominal e. Dinding merupakan salah satu bahan bangunan rumah untuk mendirikan sebuah rumah. Dengan kategori : 1) Baik : Permanen atau tembok 2) Tidak baik : semi permanen, bambu dan kayu atau papan Skala : nominal f. Atap merupakan salah satu bahan bangunan rumah yang berfungsi untuk melindungi agar debu tidak langsung masuk ke dalam rumah. Dengan kategori : 1) Baik : Genting dan menggunakan langit-langit 2) Tidak baik : asbes atau seng dan tidak menggunakan langit-langit Skala : nominal

24

2. Variabel terikat Kejadian ISPA merupakan infeksi saluran pernafasan atas pada balita usia nol sampai lima tahun yang di tandai dengan batuk pilek, demam, sakit telinga (otitis media), dan radang tenggorokan (faringitis), yang terjadi pada saat ini atau enam bulan yang lalu dari bulan februari sampai bulan juni di Desa Cepogo. Dengan kategori : 1) Pernah 2) Tidak pernah Skala : nominal

G. Pengumpulan Data 1. Jenis data Jenis data dalam penelitian ini berupa data kuantitatif yang meliputi ventilasi, pencahayaan alami, kelembaban, lantai, dinding, dan atap. 2. Sumber data a. Data primer Data primer diperoleh melalui wawancara secara langsung kepada responden dengan menggunakan pedoman wawancara semi terstruktur, observasi dan pengukuran dilakukan pada sanitasi fisik rumah. b. Data sekunder Data sekunder diperoleh dari instansi-instansi kesehatan seperti dinas kesehatan kabupaten atau kota, puskesmas serta kantor kepala

25

desa yang meliputi data jumlah kasus, gambaran umum lokasi penelitian dan data demografi. 3. Cara Pengumpulan Data Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara, observasi dan pengukuran. Wawancara secara langsung ditujukan kepada ibu yang memiliki balita dengan menggunakan pedoman wawancara semi terstruktur, observasi dan pengukuran mengenai sanitasi fisik rumah dilakukan dengan menggunakan peralatan untuk mengukur luas ventilasi, pencahayaan alami, kelembaban, lantai, dinding, dan atap rumah. 4. Instrumen Penelitian Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuisioner, pedoman observasi, formulir isian pengukuran, rollmeter, luxmeter, hygrometer atau psychrometer sling, dan alat tulis. Cara menggunakan luxmeter dalam pengukuran pencahayaan alami rumah yaitu dengan mengukur pada setiap bagian ruangan yang akan diukur melalui lima titik pada ruangan yang diukur dan hasilnya diratarata. Cara menggunakan sling psychrometer sling untuk mengukur kelembaban rumah yaitu dengan memutarkan alat dan mengitari ruangan yang akan diukur, dan dilakukan sebanyak tiga kali dan hasilnya diratarata.

H. Jalannya Penelitian Peneliti mengadakan survei awal ke Puskesmas Cepogo untuk meminta ijin mencari data Desa dengan jumlah kasus ISPA selama 3 tahun terakhir.
26

Kemudian datang ke kantor Kelurahan Cepogo untuk mencari data monografi, dan datang ke Posyandu pada setiap dusun untuk mencari data jumlah KK yang mempunyai balita. Penelitian dilakukan dengan mengadakan observasi langsung pada lantai, dinding dan atap rumah, sedangkan pengukuran langsung pada ventilasi, pencahayaan alami dan kelembaban rumah.

I. Pengolahan Data Menurut Budiarto (2001), kegiatan dalam proses pengolahan data meliputi editing, coding, entry, dan tabulating data. 1. Editing, yaitu memeriksa kelengkapan, kejelasan makna jawaban, konsistensi maupun kesalahan antar jawaban pada kuesioner. 2. Coding, yaitu memberikan kode-kode untuk memudahkan proses pengolahan data. 3. Entry, memasukkan data untuk diolah menggunakan komputer. 4. Tabulating, yaitu mengelompokkan data sesuai variabel yang akan diteliti guna memudahkan analisis data.

J. Analisis Data Data yang telah terkumpul dianalisis dengan menggunakan program SPSS 11. Analisis data meliputi : 1. Analisis univariat Analisis univariat (analisis persentase) dilakukan untuk

menggambarkan distribusi frekuensi masing-masing, baik variabel bebas

27

(independen), variabel terikat (dependen) maupun deskripsi karakteristik responden. 2. Analisis bivariat Analisis bivariat dilakukan dengan menggunakan uji chi square dengan rumus :

Keterangan : x O E : chi square : frekuensi observasi : frekuensi harapan Menurut Budiarto (2001), dasar pengambilan keputusan

penerimaan hipotesis dengan tingkat kepercayaan 95% : a. Jika nilai sig p > 0,05 maka hipotesis penelitian diterima. b. Jika nilai sig p 0,05 maka hipotesis penelitian ditolak.

28

BAB IV HASIL PENELITIAN

A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian 1. Keadaan geografis Desa Cepogo memiliki luas wilayah 3.372.930 Ha dengan jumlah penduduk 6.802 orang dan kepadatan penduduk 500 Km/jiwa. Dilihat dari topografi, Desa Cepogo termasuk wilayah dataran tinggi dengan suhu udara rata-rata 20C. Adapun batas wilayah Desa Cepogo sebagai berikut : a. Sebelah utara b. Sebelah timur c. Sebelah selatan : Desa Kembang Kuning, Kecamatan Cepogo. : Desa Cabean Kunti, Kecamatan Cepogo. : Desa Sukabumi, Kecamatan Cepogo dan Desa Mliwis, Kecamatan Cepogo. d. Sebelah barat 2. Keadaan demografi Desa Cepogo terdiri dari 6.802 jiwa dengan perincian penduduk laki-laki sebanyak 3.378 jiwa dan penduduk perempuan sebanyak 3.424 jiwa. Data mengenai tingkat pendidikan penduduk di Desa Cepogo disajikan pada Tabel 1, sedangkan data mengenai mata pencaharian penduduk di Desa Cepogo disajikan pada Tabel 2. : Desa Genting, Kecamatan Cepogo.

Tabel 1. Tingkat Pendidikan Penduduk di Desa Cepogo Tahun 2008 No Tingkat Pendidikan Jumlah Orang 3924 1820 639 339 80 6802

1. Tidak sekolah/Tidak tamat SD 2. Tamat SD 3. Tamat SMP 4. Tamat SMA 5. Tamat Perguruan tinggi Total Sumber : Data Monografi Desa Cepogo.

% 57,7 26,8 9,4 5 1,1 100

Tabel 1, menunjukkan bahwa sebagian besar tingkat pendidikan penduduk Desa Cepogo adalah tidak sekolah atau tidak tamat SD (Sekolah Dasar) yaitu sebanyak 3.924 orang (57,7%) dan paling sedikit tamat perguruan tinggi sebanyak 80 orang (1,1%). Tabel 2. Mata Pencaharian penduduk di Desa Cepogo tahun 2008 No Mata Pencaharian Jumlah Orang 2163 1626 713 162 62 4726 % 45,8 34,4 15,1 3,4 1,3 100

1. Peternak 2. Petani 3. Swasta 4. Buruh 5. PNS Total Sumber : Data Monografi Desa Cepogo.

Tabel 2, menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk Desa Cepogo bekerja sebagai peternak sebanyak 2.163 orang (45,8%) dan paling sedikit PNS sebanyak 62 orang (1,3%).

29

B. Hasil Analisis Univariat Berdasarkan tabulasi data skor hasil kuisioner diperoleh gambaran data tiap variabel yang disajikan pada Tabel 3, sedangkan gambaran data mengenai perilaku responden terhadap sanitasi fisik rumah di Desa Cepogo disajikan pada Tabel 4. Tabel 3. Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan, Pekerjaan dan Pendapatan Karakteristik Orang Pendidikan Tidak sekolah/tidak tamat SD Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA Tamat perguruan tinggi Pekerjaan Tidak bekerja/Ibu rumah tangga Petani Buruh Swasta PNS Pendapatan < Rp. 250.000,Rp. 250.000,- sampai Rp. 500.000,> Rp. 500.000,15 30 8 4 5 27 13 10 12 0 9 38 15 Jumlah % 24,2 48,4 12,9 6,5 8,1 43,5 21 16,1 19,4 0 14,5 61,3 24,2

Tabel 3, menunjukkan bahwa tingkat pendidikan responden sebagian besar adalah tamat SD sebanyak 30 orang (48,4%) dan paling sedikit tamat SMA sebanyak empat orang (6,5%). Pekerjaan responden sebagian besar ibu rumah tangga atau tidak bekerja sebanyak 27 orang (43,5%) dan paling sedikit buruh yaitu 10 orang (16,1%). Sedangkan pendapatan responden tiap bulan sebagian
30

besar antara 250.000 rupiah sampai 500.000 rupiah sebanyak 38 orang (61,3%) dan paling sedikit kurang dari 250.000 rupiah sebanyak 9 orang (14,5%). Tabel 4. Perilaku Responden terhadap Sanitasi Fisik Rumah di Desa Cepogo Perilaku Baik Tidak baik Total Orang 54 8 62 % 87,1 12,9 100

Tabel 4, menunjukkan bahwa perilaku responden terhadap sanitasi fisik rumah sebagian besar termasuk kategori baik, yaitu sebanyak 54 orang (87,1%). 1. Kondisi Sanitasi Fisik Rumah a. Ventilasi, pencahayaan alami dan kelembaban Kondisi ventilasi rumah, pencahayaan alami rumah dan kelembaban rumah responden disajikan pada Tabel 5 berikut ini : Tabel 5. Ventilasi Rumah, Pencahayaan Alami Rumah Kelembaban Rumah Responden di Desa Cepogo Variabel Ventilasi Baik Tidak baik Pencahayaan alami Baik Tidak baik Kelembaban Baik Tidak baik Rumah 23 39 27 35 44 18 % 37,1 62,9 43,5 56,5 71 29 dan

Tabel 5, menunjukkan bahwa ventilasi rumah responden sebagian besar termasuk kategori tidak baik sebanyak 39 rumah (37,1%). Pencahayaan alami rumah responden sebagian besar termasuk kategori
31

tidak baik sebanyak 35 rumah (56,5%). Sedangkan kelembaban rumah responden sebagian besar termasuk kategori baik sebanyak 44 rumah (71%). b. Lantai, Dinding dan Atap Rumah Konstruksi rumah responden yang meliputi lantai, dinding dan atap disajikan pada Tabel 6 berikut ini : Tabel 6. Lantai Rumah, Dinding Rumah dan Atap Rumah Responden di Desa Cepogo Variabel Lantai Memenuhi syarat Tidak Memenuhi syarat Dinding Memenuhi syarat Tidak Memenuhi syarat Atap Memenuhi syarat Tidak Memenuhi syarat Rumah 29 33 28 34 34 28 % 46,8 53,2 45,2 54,8 54,8 45,2

Tabel 6, menunjukkan bahwa lantai rumah responden sebagian besar tidak memenuhi syarat sebanyak 33 rumah (53,2%). Dilihat dari dinding rumah sebagian besar tidak memenuhi syarat sebanyak 34 rumah (54,8%). Sedangkan dilihat dari atap rumah sebagian besar memenuhi syarat sebanyak 34 rumah (54,8%).

C. Hasil Analisis Bivariat Analisis bivariat untuk mencari besar hubungan pada masing-masing variabel bebas dan variabel terikat dengan menggunakan uji Chi square.
32

1. Pola hubungan antara sanitasi fisik rumah dengan kejadian ISPA a. Pola hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA Pola hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA disajikan pada Gambar 3 sebagai berikut :

G ambar 3. Grafik Hubungan antara Ventilasi Rumah dengan Kejadian ISPA Berdasarkan Gambar 3 dapat diketahui bahwa ventilasi rumah yang tidak baik menyebabkan balita responden yang terkena ISPA lebih banyak. Hasil uji Chi square menunjukkan ada hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali (nilai p sebesar 0,046). b. Pola hubungan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA

33

Pola hubungan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA disajikan pada Gambar 4 sebagai berikut :

Gambar 4. Grafik Hubungan antara Pencahayaan Alami Rumah dengan Kejadian ISPA Berdasarkan Gambar 4 dapat diketahui bahwa pencahayaan alami rumah yang tidak baik menyebabkan balita responden yang terkena ISPA lebih banyak. Hasil uji Chi square menunjukkan ada hubungan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali (nilai p sebesar 0,001). c. Pola hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA Pola hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA disajikan pada Gambar 5 sebagai berikut :

34

Gambar 5. Grafik Hubungan antara Kelembaban Rumah dengan Kejadian ISPA Berdasarkan Gambar 5 dapat diketahui bahwa kelembaban rumah yang baik menyebabkan balita responden yang terkena ISPA lebih banyak. Hasil uji Chi square menunjukkan tidak ada hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali (nilai p sebesar 0,883).

35

d. Pola hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA Pola hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA disajikan pada Gambar 6 sebagai berikut :

Gambar 6. Grafik Hubungan antara Lantai Rumah dengan Kejadian ISPA Berdasarkan Gambar 6 dapat diketahui bahwa lantai rumah yang tidak memenuhi syarat menyebabkan balita responden yang terkena ISPA lebih banyak. Hasil uji Chi square menunjukkan ada hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali (nilai p sebesar 0,025). e. Pola hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA Pola hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA disajikan pada Gambar 7 sebagai berikut :

36

Gambar 7. Grafik Hubungan antara Dinding Rumah dengan Kejadian ISPA Berdasarkan Gambar 7 dapat diketahui bahwa dinding rumah yang tidak memenuhi syarat menyebabkan balita responden yang terkena ISPA lebih banyak. Hasil uji Chi square menunjukkan ada hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali (nilai p sebesar 0,00). f. Pola hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA Pola hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA disajikan pada Gambar 8 sebagai berikut :

37

Gambar 8. Grafik Hubungan antara Atap Rumah dengan Kejadian ISPA Berdasarkan Gambar 8 dapat diketahui bahwa atap rumah yang tidak memenuhi syarat menyebabkan balita responden yang terkena ISPA lebih banyak. Hasil uji Chi square menunjukkan ada hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali (nilai p sebesar 0,026).

38

BAB V PEMBAHASAN

A. Hubungan antara Ventilasi Rumah dengan Kejadian ISPA Hasil analisis statistik dengan uji Chi square untuk hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, didapatkan nilai p (0,046) lebih kecil dari nilai (0,05), dengan demikian terdapat hubungan yang signifikan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA. Hasil ini sejalan dengan hasil penelitian Yusup dan Sulistyorini (2005), di Desa Penjaringan Sari, yang menyimpulkan bahwa ventilasi rumah di Desa Penjaringan Sari rata-rata tidak di buka pada siang hari. Responden yang terkena ISPA mempunyai ventilasi rumah yang baik sebanyak 10 rumah (16,1%) dan ventilasi rumah yang tidak baik sebanyak 27 rumah (43,5%), sedangkan responden yang tidak terkena ISPA mempunyai ventilasi rumah yang baik sebanyak 13 rumah (21%) dan ventilasi rumah yang tidak baik sebanyak 12 rumah (19,4%). Hal ini disebabkan karena ventilasi atau jendela pada rumah responden rata-rata tidak dibuka dan masih banyak jendela pada rumah responden berbahan kaca yang tidak bisa dibuka, sehingga proses pertukaran udara pada rumah tidak lancar. Dengan adanya ventilasi yang baik maka udara segar dapat dengan mudah masuk ke dalam rumah sehingga kejadian ISPA akan semakin berkurang. Sedangkan ventilasi yang tidak baik dapat menyebabkan kelembaban tinggi dan membahayakan kesehatan sehingga kejadian ISPA akan semakin bertambah (Krieger dan Higgins, 2002).

B. Hubungan antara Pencahayaan Alami Rumah dengan Kejadian ISPA Hasil analisis statistik dengan uji Chi square untuk hubungan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, didapatkan nilai p (0,001) lebih kecil dari nilai (0,05), dengan demikian terdapat hubungan yang signifikan antara pencahayaan alami rumah dengan kejadian ISPA. Hasil ini mendukung hasil penelitian Nindya dan Sulistyorini (2005), di Desa Sidomulyo Sidoarjo, yang menyimpulkan bahwa pencahayaan alami pada rumah di pengaruhi oleh ventilasi atau jendela rumah yang tidak di buka pada siang hari. Responden yang terkena ISPA mempunyai pencahayaan alami rumah yang baik sebanyak 10 rumah (16,1%) dan pencahayaan alami rumah yang tidak baik sebanyak 27 rumah (43,5%), sedangkan responden yang tidak terkena ISPA mempunyai pencahayaan alami rumah yang baik sebanyak 17 rumah (27,4%) dan pencahayaan alami rumah yang tidak baik sebanyak 8 rumah (12,9%). Hal ini disebabkan karena jendela kurang luas dan jarang dibuka pada siang hari, tidak memiliki ventilasi rumah, dan kebanyakan rumah menghadap ke arah barat dan utara. Cahaya matahari penting, karena selain dapat membunuh bakteri-bakteri patogen di dalam rumah juga mengurangi kelembaban ruangan dalam rumah (Azwar, 1990).

C. Hubungan Kelembaban Rumah dengan Kejadian ISPA Hasil analisis statistik dengan uji Chi square untuk hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, didapatkan nilai p (0,883) lebih kecil dari nilai (0,05), dengan demikian tidak terdapat hubungan yang signifikan antara kelembaban rumah dengan
41

kejadian ISPA. Responden yang terkena ISPA mempunyai kelembaban rumah yang baik sebanyak 26 rumah (41,9%) dan kelembaban rumah yang tidak baik sebanyak 11 rumah (17,7%), sedangkan responden yang tidak terkena ISPA mempunyai kelembaban rumah yang baik sebanyak 18 rumah (29%) dan kelembaban rumah yang tidak baik sebanyak 7 rumah (11,3%). Hal ini kelembaban rumah dipengaruhi oleh ventilasi rumah yang tidak baik sebanyak (43,5%), lantai yang tidak kedap air dan menghasilkan debu, sebanyak (38,7%). Rumah yang lembab memungkinkan tikus dan kecoa membawa bakteri dan virus yang semuanya dapat berperan dalam memicu terjadinya penyakit pernafasan dan dapat berkembang biak dalam rumah (Krieger dan Higgins, 2002). Menurut Notoatmodjo (2003), kelembaban udara dalam rumah menjadi media yang baik bagi pertumbuhan bakteri-bakteri penyebab ISPA.

D. Hubungan lantai rumah dengan kejadian ISPA Hasil analisis statistik dengan uji Chi square untuk hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, didapatkan nilai p (0,025) lebih kecil dari nilai (0,05), dengan demikian terdapat hubungan yang signifikan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA. Hasil ini mendukung hasil penelitian Toanabun (2003) yang mengadakan penelitian di Desa Tual, Kecamatan Kei Kecil, Kabupaten Maluku Tenggara, hasil penelitian menunjukkan bahwa lantai rumah rata-rata di Desa Tual memakai jenis lantai semen dan tanah. Responden yang terkena ISPA mempunyai lantai rumah yang memenuhi syarat sebanyak 13 rumah (21%) dan lantai rumah
42

yang tidak memenuhi syarat sebanyak 24 rumah (38,7%), sedangkan responden yang tidak terkena ISPA mempunyai lantai rumah yang memenuhi syarat sebanyak 16 rumah (25,8%) dan lantai rumah yang tidak memenuhi syarat sebanyak 9 rumah (14,5%). Hal ini disebabkan karena lantai rumah responden rata-rata berupa lantai semen dan tanah, sehingga pada saat musim kemarau akan menghasilkan debu. Lantai yang terbuat dari semen rata-rata sudah rusak dan tidak kedap air, sehingga lantai menjadi berdebu dan lembab. Lantai yang baik harus kedap air, tidak lembab, bahan lantai mudah dibersihkan dan dalam keadaan kering dan tidak menghasilkan debu (Ditjen PPM dan PL, 2002).

E. Hubungan dinding rumah dengan kejadian ISPA Hasil analisis statistik dengan uji Chi square untuk hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, didapatkan nilai p (0,00) lebih kecil dari nilai (0,05), dengan demikian terdapat hubungan yang signifikan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA. Dinding rumah yang baik menggunakan tembok, tetapi dinding rumah di Desa Cepogo masih banyak yang berdinding bambu, papan atau kayu yaitu sebanyak 4176 rumah (Dinas Kesehatan dan Sosial Boyolali, 2007). Responden yang terkena ISPA mempunyai dinding rumah yang memenuhi syarat sebanyak 5 rumah (8,1%) dan dinding rumah yang tidak memenuhi syarat sebanyak 32 rumah (51,6%), sedangkan responden yang tidak terkena ISPA mempunyai dinding rumah yang memenuhi syarat sebanyak 23 rumah

43

(37,1%) dan dinding rumah yang tidak memenuhi syarat sebanyak 2 rumah (3,2%). Hal ini disebabkan karena penghasilan keluarga yang kurang. Rumah yang berdinding tidak rapat seperti bambu, papan atau kayu dapat menyebabkan ISPA, karena angin malam langsung masuk ke dalam rumah. Jenis dinding yang mempengaruhi terjadinya ISPA disebabkan karena dinding yang sulit dibersihkan dan menyebabkan penumpukan debu pada dinding, sehingga dinding akan dijadikan sebagai media yang baik bagi berkembangbiaknya kuman (Suryanto, 2003).

F. Hubungan atap rumah dengan kejadian ISPA Hasil analisis statistik dengan uji Chi square untuk hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, didapatkan nilai p (0,026) lebih kecil dari nilai (0,05), dengan demikian terdapat hubungan yang signifikan antara atap rumah dengan kejadian ISPA. Hasil ini sejalan dengan hasil penelitian Toanabun (2003), yang mengadakan penelitian di Desa Tual, Kecamatan Kei Kecil, Kabupaten Maluku Tenggara, hasil penelitian menunjukkan bahwa atap rumah rata-rata di Desa Tual memakai atap genting dan tidak diberi langit-langit, sehingga debu yang langsung masuk ke dalam rumah mengganggu saluran pernafasan pada balita yang ada di desa tersebut. Responden yang terkena ISPA mempunyai atap rumah yang memenuhi syarat sebanyak 16 rumah (25,8%) dan atap rumah yang tidak memenuhi syarat sebanyak 21 rumah (33,9%), sedangkan responden yang tidak terkena ISPA mempunyai atap rumah yang memenuhi syarat sebanyak 18 rumah (29%) dan atap rumah yang tidak memenuhi syarat sebanyak 7
44

rumah (11,3%). Hal ini disebabkan karena atap rumah umumnya menggunakan genting dan tidak memakai langit-langit karena keterbatasan biaya pada keluarga responden. Atap rumah yang baik menggunakan genting dan diberi langit-langit atau plafon agar debu tidak langsung masuk ke dalam rumah (Nurhidayah, 2007).

G. Keterbatasan Penelitian Penelitian ini memiliki keterbatasan yaitu berdasarkan teori kesehatan, seseorang dapat terkena penyakit ISPA tidak hanya dipengaruhi oleh kondisi sanitasi fisik rumah namun juga dipengaruhi oleh faktor-faktor lain misalnya status gizi, pemberian ASI, pemberian vitamin A, berat badan lahir rendah, polusi asap rokok, polusi asap dapur, dan kepadatan hunian namun pada penelitian ini tidak dapat meneliti faktor-faktor tersebut.

45

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan 1. Ada hubungan antara ventilasi rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. 2. Ada hubungan antara pencahayaan alami pada rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. 3. Tidak ada hubungan antara kelembaban rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. 4. Ada hubungan antara lantai rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. 5. Ada hubungan antara dinding rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali. 6. Ada hubungan antara atap rumah dengan kejadian ISPA pada balita di Desa Cepogo, Kecamatan Cepogo, Kabupaten Boyolali.

B. Saran 1. Bagi masyarakat a. Hendaknya masyarakat mempunyai kebiasaan untuk membuka jendela setiap hari agar sirkulasi udara lancar dan cahaya matahari dapat masuk ke dalam rumah, sehingga dapat mengurangi kelembaban.

b. Hendaknya masyarakat menjaga kebersihan rumah seperti menyapu lantai, mengepel lantai dan membersihkan debu-debu yang menempel pada dinding dan lantai rumah, agar tidak dijadikan tempat perkembangbiakkan kuman. 2. Bagi instansi terkait khususnya Puskesmas Cepogo a. Agar meningkatkan sistem kewaspadaan dini terhadap kejadian ISPA melalui peningkatan pengetahuan, sikap dan perilaku ibu mengenai pentingnya sanitasi fisik rumah yang sehat. b. Hendaknya petugas kesehatan memberikan penyuluhan tentang ISPA kepada setiap ibu misalnya pada acara pertemuan posyandu. 3. Bagi peneliti lain Untuk peneliti lain dapat melakukan penelitian dengan

menambahkan variabel kepadatan penghuni rumah, suhu rumah dan polusi udara dalam rumah (asap rokok atau asap dapur) pengaruhnya terhadap kejadian ISPA.

47

DAFTAR PUSATAKA

Ambarwati dan Dina, 2007. Hubungan antara Sanitasi Fisik Rumah Susun (Kepadatan Penghuni, Ventilasi, Suhu, Kelembaban, dan Penerangan Alami) dengan Kejadian Penyakit ISPA. Abstrak Penelitian. Diakses : 09 Desember 2008. http://www.adln.lib.unair.ac.id/go.php?id=gdlhub-gdl-s1-2008 ambarwatid-6250&PHPSESSID=4e8c75dbb69c76fe85d1f25545d23762 Anonim, 2008. Program Pemberantasan Penyakit ISPA untuk Penanggulangan Pneumonia pada Balita. Diakses : 18 Oktober 2008. http://putraprabu.wordpress.com/2009/01/12/klasifikasi-ispa-pada-balita/ Azwar, A., 1990. Pengantar Ilmu Kesehatan Lingkungan. Jakarta: Mutiara. Benih, C., 2008. Penanggulangan dan Pengobatan ISPA. Diakses : 09 Desember 2008. http://www.benih.net/lifestyle/gaya-hidup/ispa-infeksi-saluran pernapasanakut-penanggulangan-dan-pengobatannya.html Budiarto, E., 2001. Biostatistika untuk Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat. Jakarta: EGC. Depkes RI, 2000. Informasi tentang ISPA pada Balita. Jakarta: Pusat Penyuluhan Kesehatan Masyarakat. Dewa dan Daru, 2001. Hubungan Perawatan di Rumah terhadap Perubahan Status ISPA Bukan Pneumonia menjadi Pneumonia di Kabupaten Kotabaru. Diakses : 09 Desember 2008. http://digilib.litbang.depkes.go.id/go.php?id=jkpkbppk-gdl-res-2001 dewa2c-2441-iapa&q=kejadian Dinata, A., 2007. Aspek Teknis dalam Penyehatan Rumah. Diakses : 09 Desember 2008. http://miqrasehat.blogspot.com/2007/07/aspek-teknis-dalam-penyeh atan-rumah.html Dinkes, 2005. Infeksi Saluran Pernafasan Akut. Diakses : 10 Januari 2009. http://httpyasirblogspotcom.blogspot.com/2009/04/infeksi-saluran-pernafa san-akut-ispa.html Dinkes dan Sosial Boyolali, 2007. Profil Kesehatan Boyolali Tahun 2006. Boyolali: DKS Boyolali. Ditjen PPM dan PL, 2002. Pedoman Teknis Penilaian Rumah Sehat . Jakarta: Departemen Kesehatan R. I.

Iswarini dan Wahyu, D., 2006. Hubungan antara Kondisi Fisik Rumah, Kebersihan Rumah, Kepadatan Penghuni, dan Pencemaran Udara dalam Rumah dengan Keluhan Penyakit ISPA pada Balita. Diakses : 09 Desember 2008. http://adln.lib.unair.ac.id/go.php?id=gdlhub-gdl-s1-2006-iswarinidi2501&PHPSESSID=0629b7ba39f6f4430c9571ce837f55fa Kelurahan Cepogo, 2007. Data Monografi Kelurahan Cepogo Kecamatan Cepoga Kabupaten Boyolali. Boyolali. Khaidirmuhaj, 2008. Pengertian ISPA dan Pneumonia. Diakses : 10 Januari 2009. http://www.google.co.id/search?hl=id&q=Menurut+Khaidirmuhaj+2008+I SPA+dapat+dikelompokkan+ISPA+berdasarkan+golongan+umur&meta= Kothari, C. R., 1990. Research Methodology Methods and Techniques. New Delhi: Wiley Eastern Limited. Krieger, J. dan Higgins, D. L., 2002. Housing and Health: Time Again for Public Health Action. Murti, B., 1997. Prinsip dan Metode Riset Epidemiologi. Yogyakarta: Gajah Mada University Press. ________, 2006. Desain dan Ukuran Sampel untuk Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif di Bidang Kesehatan. Yogyakarta: Gajah Mada University Press. Nindya, T. S. dan Sulistyorini L., 2005. Hubungan Sanitasi Rumah dengan Kejadian ISPA pada Balita. Diakses : 09 Desember 2008. http://www.journal.unair.ac.id/filerPDF/KESLING-1-2-04.pdf Notoatmodjo, S., 2003a. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Rineka Cipta. ____________, 2003b. Prinsip-Prinsip Dasar Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Rineka Cipta. Nurhidayah, I., 2007. Hubungan antara Karakteristik Lingkungan Rumah dengan Kejadian Tuberkulosis (TB) pada Anak di Kecamatan Paseh Kabupaten Sumedang. Skripsi. Bandung: Universitas Padjadjaran Fakultas Ilmu Keperawatan Bandung. Puskesmas Cepogo, 2007. Profil Puskesmas Tahun 2006. Boyolali. _______________, 2008. Profil Puskesmas Tahun 2007. Boyolali. _______________, 2009. Profil Puskesmas Tahun 2008. Boyolali.

Ranuh, I. G. N., 1997. Masalah ISPA dan Kelangsungan Hidup Anak. Surabaya: Continuing Education Ilmu Kesehatan Anak. Sukar, 1996. Pengaruh Kualitas Lingkungan dalam Ruang terhadap ISPA Pnemonia. Bandung: Buletin Penelitian Kesehatan. Supraptini, 2006. Gambaran Rumah Sehat di Indonesia. Diakses : 10 Januari 2009. http://lib.atmajaya.ac.id/default.aspx?tabID=52&prang=Supraptini Survei Sosial Ekonomi Nasional, 2004. Modul Kesehatan dan Rumah Tangga. Jakarta: Badan Pusat Statistik. Suryanto, 2003. Hubungan Sanitasi Rumah dan Faktor Intern Anak Balita dengan Kejadian ISPA pada Anak Balita. Skripsi. Surabaya: Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga. Taylor, V., 2002. Health Hardware for Housing for Rural and Remote Indigenous Communities. Australia: Central Australian Division of General Practice. Toanabun, A. H., 2003. Pengaruh Kondisi Lingkungan Fisik Rumah dan Perilaku Penduduk terhadap Kejadian Penyakit ISPA pada Anak Balita di Desa Tual Kecamatan Kei Kecil Kabupaten Maluku Tenggara Propinsi Maluku. Skripsi. Surabaya : Fakultas kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga. Yusup, N. A. dan Sulistyorini L., 2005. Hubungan Sanitasi Rumah secara Fisik dengan Kejadian ISPA pada Balita. Diakses : 09 Desember 2008. http://www.journal.unair.ac.id/filerPDF/KESLING-1-2-02.pdf World Health Organization. 2008. Pencegahan dan Pengendalian ISPA di Fasilitas Pelayanan Kesehatan. Diakses : 14 Desember 2008. http://www.who.int/csr/resources/publications/AMpandemicbahasa.pdf

LAMPIRAN

Lampiran1

KUISIONER HUBUNGAN ANTARA SANITASI FISIK RUMAH DENGAN KEJADIAN INFEKSI SALURAN PERNAFASAN ATAS (ISPA) PADA BALITA DI DESA CEPOGO KECAMATAN CEPOGO KABUPATEN BOYOLALI

A. IDENTITAS RESPONDEN Nomor responden Nama Alamat Umur : : : :

B. DATA SOSIAL EKONOMI 1. Pendidikan :

a. Tidak sekolah/tidak tamat SD b. Tamat SD c. Tamat SMP d. Tamat SMA e. Perguruan Tinggi 2. Pekerjaan :

a. Tidak bekerja b. Petani c. Buruh d. Swasta e. PNS f. Lain-lain...... 3. Penghasilan keluarga tiap bulan: a. b. c. Kurang dari Rp. 250.000 Rp. 250.000-500.000 Lebih dari Rp. 500.000

4. Apakah balita ibu saat ini atau 6 bulan yang lalu dari bulan Februari-Juli pernah menderita ISPA dengan gejala batuk pilek, sakit tenggorokan dan sakit telinga ? a. Pernah b. Tidak pernah

C. PERILAKU TERHADAP RUMAH 1. Setelah ibu mengetahui ISPA, apakah ibu melakukan pencegahan dini seperti menjaga kebersihan perorangan dan kebersihan rumah ? a. Ya b. Tidak Jika tidak, berikan alasan ibu !..................................................................... ..................................................................................................................... 2. Apakah ibu membersihkan rumah setiap hari seperti mengepel lantai, menyapu lantai yang kotor dsb? a. Ya b. Tidak Jika tidak, berikan alasan ibu !..................................................................... ..................................................................................................................... 3. Berapa kali ibu membersihkan rumah dalam sehari ? a. Sekali dalam sehari b. >1 x dalam sehari 4. Apakah di rumah ibu ventilasi rumah atau jendela rumah selalu dibuka setiap hari ? a. Ya b. Tidak Jika tidak, berikan alasan ibu !..................................................................... ...................................................................................................................... 5. Apakah ibu menggunakan anglo untuk menghangatkan badan saat tidur ? a. Ya b. Tidak 6. Apakah anak ibu sering tertidur di lantai saat bermain atau nonton TV ? a. Ya b. Tidak Jika ya, apa tindakan ibu !............................................................................. ........................................................................................................................

Lampiran1 Lampiran2

PEDOMAN OBSERVASI SANITASI FISIK RUMAH

1. Ventilasi rumah : a. Ada b. Tidak ada

Jika ada memenuhi syarat atau tidak ? 2. Pencahayaan rumah : a. Baik 3. Kelembaban rumah : a. Baik 4. Bahan lantai rumah : a. keramik/ubin b. Semen c. Tanah 5. Bahan dinding rumah : a. Permanen/batu b. Semi permanen/setengah batu c. Kayu/bambu/papan 6. Bahan atap rumah : a. Genting 7. Plafon/langit-langit : a. Ada 8. Jika ada langit-langit : a. Seluruh ruangan 9. Kondisi di dalam rumah : a. Berdebu b. Tidak berdebu b. sebagian ruangan b. Tidak ada b. Asbes/seng b. Tidak baik b. Tidak baik

Lampiran3 HASIL PENGOLAHAN DATA A. VENTILASI

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

Ruang Tamu LV (m) LL (m) Hasil DwiLestari 1x2 4x8 6.25% Narsih 0.5x2 6x8 2.17% Yanti 0.2x4 4x6 3.33% Desi 1x1.5 5x6 5.00% Tinah 1x2 4x8 6.25% Dewi 1x1.5 3x4 12.50% Samiasih 1.5x1.8 4x6 11.25% Mi'ah 1x2 4x8 6.25% Karniyah 0.5x2 7x8 1.80% Tarisah 0.6x0.8 1x2 12.00% Anisa 1x1.5 5x8 3.75% Tini 0.5x0.5 4x4 2.50% Ruminah 2x2 3x4 33.30% Sriani 0.5x2 6x8 2.08% Supriatin 1x1.5 4x7 5.35% Roliah 1.5x1.5 3x4 18.75% Darmi 0.5x2 6x8 2.08% Surati 1.3x1 3x5 8.60% Warsini 1x1.5 4x7 5.35% Lestari 1x1.5 4x4 9.40% Marni 1x1.5 4x7 5.35% Tumi 1x1.5 5x6 5.00% Sutini 1x1.5 3.5x4 10.70% Warsini 1x1.5 4x7 5.35% Haryatun 1x1 2.5x3.5 11.40% Purwanti 0.5x2 7x8 1.80% Narsih 1x2 4x8 6.25% Yatmi 2x2 3x4 33.30% Nuryanti 0.7x1 3x4 5.83% Srirahayu 1x1.5 3.5x4 10.70% Rina 1x1 2.5x4 10.00% Erna 0.6x0.8 2x2 12.00% Nama

Ruang Keluarga LV (m) LL (m) Hasil 0.5x3.5 3x7 8.33% 0.5x2 4x6 4.16% 2x0.5 3x4 8.23% 1x1.5 3x3 16.60% 1x1.5 3x3 16.60% 0.2x2 3x4 3.33% 1x1 2.5x3.5 11.40% 0.2x0.8 2x4 2.00% 1x1.5 3x3 16.60% 0.5x0.5 4x4 2.50% 1x2 2x6 16.70% 0.8x0.9 3x4 6.00% 0.7x1 3x4 5.83% 1.3x1 3x5 8.60% 0.8x1 3x4 6.67% 1x2 4x8 6.25% 0.5x2 2.5x3 13.00% 1.5x1.8 4x6 11.25% 0.8x1 2.5x3.5 9.14% 1x1.5 2.5x4 15.00% 1x1.5 5x8 3.75% 1x1.5 3.5x4 10.70% 0.7x1.5 2x5 10.50%

Kamar Tidur LV (m) LL (m) Hasil 1x0.5 3x4 4.16% 0.5x1 3x4 4.16% 0.5x1 2.5x3 6.66% 0.2x2 3x3 4.44% 1x0.8 2.5x3.5 9.14% 1x1 2.5x3.5 13.50% 1x1 2.5x4 10.00% 1x1.5 5x6 5.00% 0.8x1 2.5x3.5 9.14% 1x1.5 3x3 16.60% 0.8x1 3x4 6.67% 0.2x0.3 3.5x4.5 0.38% 0.8x2 2.5x3 21.30% 0.2x0.8 2x4 2.00% 0.3x1 3.5x4 2.14% 0.7x1.5 2x5 10.50% 0.5x0.5 4x4 2.50% 1.3x1 3x5 8.60% 0.2x0.8 2x4 2.00% 0.7x0.9 2.5x3 8.40% 0.7x0.9 2.5x3 8.40% 1x0.3 3x5 8.60% 1x1 2.5x4 10.00% 2x0.5 3x4 8.33% 1x1.5 2.5x4 15.00% 0.7x1 3x4 5.83% 0.8x1 2.5x3.5 9.14% 1x2 2x6 16.70% 1.3x1 3x5 8.60% 0.5x2 2.5x3 13.00% 1x1.5 2.5x4 15.00% 0.5x2 2.5x3 13.00%

Rata Kat 5.2% 3.2% 6.1% 4.5% 7.8% 11.4% 12.6% 5.6% 4.7% 13.3% 4.1% 1.4% 23.7% 2.0% 3.3% 15.3% 2.3% 7.7% 4.4% 8.8% 6.8% 6.6% 11.2% 6.8% 12.6% 5.6% 7.7% 21.7% 6.1% 11.9% 11.9% 11.8% 2 2 2 2 2 1 1 2 2 1 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2 2 2 1 2 1 2 2 1 2 1 1 1

No. 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62

Ruang Tamu LV (m) LL (m) Hasil Dina 2x0.5 3x4 8.33% Jamati 1x2 4x8 6.25% Evi 0.5x2 6x8 2.08% Riyanti 1x1.5 8x8 2.34% Farida 1x1.5 5x8 3.75% Tutik 1x1 2.5x3.5 11.40% Suprihatin 1.5x1.8 4x6 11.25% Parti 0.8x0.9 3x4 6.00% Puji 1.5x1.5 3x4 18.75% Yasmiati 0.5x0.5 4x4 2.50% Wiwik 1x2 4x8 6.25% Lina 0.5x2 2.5x3 13.00% SriL. 1.5x2.5 4x6 15.60% Indah 2x0.5 3x4 8.33% Nur 1x1.5 5x6 5.00% St.Rohani 1.5x2.5 4x6 15.60% Ninik 1x1.5 4x7 5.35% Heni 1.5x2.5 4x6 15.60% Erni 0.5x2 6x8 2.08% Yuyun 1x1.5 5x8 3.75% Rini 1x1.5 3x3 16.60% Juarni 0.5x2 2.5x3 13.00% Siska 0.8x0.9 3x4 6.00% Ita 0.5x0.5 4x4 2.50% Tutik 1x1.5 4x7 5.35% Mulyani 1x1.5 3x4.5 11.11% SriRejeki 1x1.5 8x8 2.34% Ika 1x1 2.5x4 10.00% Fatimah 1x1.5 3x3 16.60% Eni 0.5x2 6x8 2.08% Nama

Ruang Keluarga LV (m) LL (m) Hasil 0.2x2 3x4 3.33% 1x1.5 4x7 5.35% 1x1.5 4x4 9.40% 1.5x1.8 4x6 11.25% 2x2 3x4 33.30% 1x1.5 2.5x4 15.00% 0.3x1 3.5x4 2.14% 1.5x2.5 4x6 15.60% 1.5x1.8 4x6 11.25% 0.2x2 3x4 3.33% 1x2 4x8 6.25% 2x0.5 3x4 8.33% 0.7x1 3x4 5.83% 1x1.5 3x4 11.11% 0.2x2 3x4 3.33% 1.5x2.5 4x6 15.60% 1x1.5 5x6 5.00% 1.5x1.8 4x6 11.25%

Kamar Tidur LV (m) LL (m) Hasil 0.8x1 2.5x3.5 9.14% 1x1.3 3x5 8.60% 0.7x1 3x4 5.83% 0.5x0.5 4x4 2.50% 0.3x1 3.5x4 2.14% 1x1.5 3x4 12.50% 1.5x2.5 4x6 15.60% 0.7x0.9 2.5x3 8.40% 1x2 2x6 16.70% 1x1.3 3x5 8.60% 0.5x0.5 4x4 2.50% 1x1.5 3x3 16.60% 1.5x1.8 4x6 11.25% 0.8x1 2.5x3.5 9.14% 2x0.5 3x4 8.33% 1x1 2.5x3.5 11.40% 0.7x0.9 2.5x3 8.40% 1x1.5 3x4 12.50% 1x1.5 5x6 5.00% 0.2x2 3x4 3.33% 1x1.5 2.5x4 15.00% 2x2 3x4 33.30% 0.8x1 2.5x3.5 9.14% 2x0.5 3x4 8.33% 0.3x1 3.5x4 2.14% 1x1.5 3.5x4 10.70% 2x0.5 3x4 8.33% 0.7x1.5 2x5 10.50% 0.8x2 2.5x3 21.30% 1x1.3 3x5 8.60%

Rata Kat 8.7% 6.1% 4.4% 2.4% 5.1% 11.7% 20.1% 7.2% 16.8% 5.6% 3.6% 15.1% 12.7% 6.9% 6.5% 13.5% 7.4% 14.1% 3.5% 4.3% 14.2% 23.2% 6.2% 5.4% 3.7% 12.5% 5.2% 10.3% 16.4% 5.3% 2 2 2 2 2 1 1 2 1 2 2 1 1 2 2 1 2 1 2 2 1 1 2 2 2 1 2 1 1 2

Keterangan: LV=LuasVentilasi LL=LuasLantai

1=Baik(10%) 2=Tidakbaik(<10%)

Kat=Kategori

B. PENCAHAYAAN ALAMI

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

T1 DwiLestari 50 Narsih 83 Yanti 60 Desi 70 Tinah 59 Dewi 83 Samiasih 60 Mi'ah 86 Karniyah 60 Tarisah 43 Anisa 72 Tini 69 Ruminah 95 Sriani 49 Supriatin 41 Roliah 69 Darmi 49 Surati 61 Warsini 83 Lestari 79 Marni 72 Tumi 41 Sutini 81 Warsini 60 Haryatun 13 Purwanti 95 Narsih 82 Yatmi 21 Nuryanti 69 Srirahayu 63 Rina 82 Erna 73

Nama

Ruang Tamu T2 T3 T4 T5 Rata 43 32 41 51 43.4 76 91 86 73 81.8 67 62 71 59 63.8 59 61 49 47 57.2 43 42 51 61 51.2 69 65 91 71 75.8 83 69 74 69 71 71 60 72 83 74.4 51 52 70 23 51.2 49 81 29 39 48.2 85 71 82 93 80.6 71 70 81 67 71.6 82 81 72 69 79.8 51 60 32 52 48.8 36 68 29 69 48.6 82 83 59 79 74.4 32 45 21 59 41.2 63 52 51 61 57.6 83 59 72 67 72.8 91 50 80 95 79 81 23 24 31 46.2 28 67 42 41 43.8 32 39 60 52 52.8 42 39 31 52 44.8 20 82 45 61 44.2 82 69 72 81 79.8 68 80 82 90 80.4 39 22 40 72 38.8 85 87 83 59 76.6 69 31 32 23 43.6 68 80 82 90 80.4 62 60 73 72 68

Ruang Keluarga T1 T2 T3 T4 T5 Rata 59 69 60 73 58 63.8 69 58 59 50 51 57.4 60 42 45 50 63 52 87 70 69 88 73 77.4 61 82 70 72 70 71 44 52 50 66 43 51 49 48 62 51 61 54.2 89 80 72 70 91 80.4 84 69 73 95 82 80.6 41 68 30 52 49 48 68 95 87 65 80 79 59 64 50 49 57 55.8 82 80 69 70 65 73.2 84 73 81 72 67 75.4 71 50 24 29 35 41.8 42 30 65 45 49 46.2 71 63 71 68 23 59.2 23 29 89 31 62 46.8 89 80 72 70 91 80.4 40 30 61 73 43 49.4 91 83 82 50 72 75.6 80 70 83 81 79 78.6 62 71 62 75 60 66

Kamar Tidur T1 T2 T3 T4 T5 Rata 13 27 25 21 14 20 72 71 84 95 76 79.6 62 71 63 75 60 66.2 69 58 60 48 46 56.2 58 43 40 55 63 51.8 82 71 66 89 70 75.6 63 85 70 75 70 72.6 86 76 63 71 84 76 49 48 62 61 51 54.2 40 39 62 43 39 44.6 83 82 85 87 83 84 82 68 80 82 90 80.4 73 91 79 83 75 80.2 50 43 53 61 42 49.8 52 71 80 49 68 64 70 89 83 76 83 80.2 33 58 42 63 29 45 13 21 27 25 16 20.4 82 81 59 60 73 71 83 82 71 70 89 79 40 62 39 23 47 42.2 52 46 69 71 51 57.8 71 44 52 63 46 55.2 71 35 30 21 45 40.4 81 12 17 44 42 39.2 91 83 82 50 60 73.2 70 81 67 87 69 74.8 71 26 27 32 22 35.6 83 87 85 69 72 79.2 44 31 52 63 52 48.4 71 82 85 60 61 71.8 70 59 91 71 80 74.2

Hasil Kategori 31.7 80.7 64.6 56.9 51.7 76.3 71.5 75.2 52.1 49.0 81.7 76.0 80.2 49.3 53.5 77.9 43.1 44.6 72.3 77.8 43.4 49.3 55.7 42.6 43.4 77.8 77.6 41.3 77.1 46.0 76.9 69.4 2 1 1 2 2 1 1 1 2 2 1 1 1 2 2 1 2 2 1 1 2 2 2 2 2 1 1 2 1 2 1 1

No. 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62

T1 Dina 61 Jamati 47 Evi 70 Riyanti 63 Farida 38 Tutik 81 Suprihatin 29 Parti 64 Puji 67 Yasmiati 80 Wiwik 19 Lina 70 SriL. 60 Indah 83 Nur 61 St.Rohani 31 Ninik 25 Heni 39 Erni 19 Yuyun 18 Rini 93 Juarni 82 Siska 62 Ita 25 Tutik 70 Mulyani 82 SriRejeki 69 Ika 39 Fatimah 68 Eni 80

Nama

Ruang Tamu T2 T3 T4 T5 Rata 31 39 27 60 43.6 69 29 50 28 44.6 68 79 72 83 74.4 28 39 29 33 38.4 37 30 31 64 40 73 69 91 82 79.2 32 71 19 30 36.2 37 90 20 19 46 80 71 82 83 76.6 83 91 72 80 81.2 37 34 56 71 43.4 73 69 63 91 73.2 28 32 30 65 43 91 69 57 78 75.6 72 81 84 65 72.6 29 35 20 35 30 61 60 59 63 53.6 40 43 29 18 33.8 57 69 35 38 43.6 29 39 37 59 36.4 82 73 96 86 86 90 39 86 71 73.6 35 71 20 18 41.2 30 31 37 64 37.4 ## ## 59 87 87.8 90 39 86 71 73.6 18 29 71 25 42.4 37 59 37 35 41.4 39 33 82 91 62.6 83 91 60 82 79.2

Ruang Keluarga T1 T2 T3 T4 T5 Rata 32 51 34 30 25 34.4 93 67 80 73 80 78.6 60 61 32 40 70 52.6 83 76 91 86 73 81.8 30 32 61 53 71 49.4 73 72 69 81 86 76.2 49 32 33 63 37 42.8 87 91 80 82 69 81.8 73 60 35 29 33 46 69 81 73 81 91 79 83 91 72 69 88 80.6 61 35 35 43 32 41.2 62 35 71 20 18 41.2 91 82 86 87 82 85.6 64 37 85 20 19 45 20 32 19 71 19 32.2 69 18 29 71 25 42.4 61 39 30 40 71 48.2

Kamar Tidur T1 T2 T3 T4 T5 Rata 32 61 39 32 71 47 39 52 29 33 29 36.4 91 61 72 71 84 75.8 29 40 30 37 64 40 29 30 32 65 39 39 74 85 31 60 93 68.6 63 87 25 35 19 45.8 30 37 70 42 35 42.8 63 87 79 60 91 76 87 91 69 80 82 81.8 35 57 27 19 20 31.6 80 83 91 72 80 81.2 49 32 31 61 60 46.6 60 95 71 72 84 76.4 87 91 80 82 69 81.8 42 70 37 30 20 39.8 61 25 31 29 70 43.2 32 29 39 28 25 30.6 35 20 61 70 40 45.2 29 34 33 32 70 39.6 82 90 39 86 71 73.6 60 35 69 72 76 62.4 65 39 61 29 28 44.4 32 37 63 21 28 36.2 73 92 96 31 70 72.4 29 34 33 38 62 39.2 18 29 32 37 59 35 32 37 63 21 28 36.2 20 33 27 64 68 42.4 63 87 79 60 91 76

Hasil Kategori 45.3 38.5 76.3 39.2 43.9 76.5 43.8 44.4 76.3 81.5 39.3 78.7 45.2 77.0 78.3 34.9 46.0 32.2 44.4 39.1 81.7 68.0 43.5 36.8 80.1 48.3 39.9 38.8 51.1 77.6 2 2 1 2 2 1 2 2 1 1 2 1 2 1 1 2 2 2 2 2 1 1 2 2 1 2 2 2 2 1

Keterangan: T1=Titik1(Lux ) T3=Titik3(Lux ) T5=Titik5(Lux ) 2=Tidakbaik(<60Lux atau>120Lux ) T2=Titik2(Lux ) T4=Titik4(Lux ) 1=Baik(60120Lux )

C. KELEMBABAN

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

Nama DwiLestari Narsih Yanti Desi Tinah Dewi Samiasih Mi'ah Karniyah Tarisah Anisa Tini Ruminah Sriani Supriatin Roliah Darmi Surati Warsini Lestari Marni Tumi Sutini Warsini Haryatun Purwanti Narsih Yatmi Nuryanti Srirahayu Rina Erna

Ruang Tamu Ruang Keluarga Kamar Tidur BB (C ) BK (C ) Hasil BB (C ) BK (C ) Hasil BB (C ) BK (C ) Hasil 23 30 55 25 29 72 24 29 69 26 30 73 20 25 63 23 27 71 20 26 58 21 26 64 26 30 73 22 27 65 22 27 65 21 26 64 20 27 52 23 28 65 23 28 65 21 29 49 23 28 65 24 27 75 20 29 43 24 26 72 20 29 43 23 28 65 23 28 68 27 30 76 26 29 73 20 30 39 20 29 43 29 30 77 30 32 77 23 31 51 27 29 73 25 29 72 25 29 72 24 28 72 26 29 76 25 30 67 21 31 40 29 30 77 28 32 74 20 30 39 29 30 77 29 30 77 29 30 77 24 26 72 20 28 48 23 25 68 24 27 75 21 26 64 23 28 63 20 29 43 21 31 40 26 29 70 27 29 76 23 30 55 24 29 63 24 30 61 24 29 69 23 30 55 24 29 56 26 28 76 23 30 55 23 29 60 28 31 77 20 29 43 30 34 75 21 30 44 21 30 44 25 30 67 20 27 52 21 29 49 20 27 52 23 29 63 22 29 54 26 29 73 26 32 62 26 29 76 29 33 77 30 33 77 28 32 74 26 29 76 28 30 77 28 30 77 28 31 77 20 30 39 23 30 55 21 31 40 23 31 77

Rata Kategori 63.5 71.0 64.0 67.3 60.3 59.7 61.0 57.5 56.0 45.3 50.3 72.5 73.3 53.5 63.3 77.0 60.0 69.0 48.7 67.0 64.3 62.3 64.0 59.0 51.7 51.0 58.5 70.3 76.0 76.5 64.3 57.3 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 1 1

No. 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62

Ruang Tamu Ruang Keluarga Kamar Tidur BB (C ) BK (C ) Hasil BB (C ) BK (C ) Hasil BB (C ) BK (C ) Hasil Dina 28 33 68 28 30 77 Jamati 25 32 57 25 30 67 24 31 56 Evi 24 33 47 23 33 55 24 31 56 Riyanti 24 34 43 23 31 53 Farida 20 30 39 21 30 44 21 29 51 Tutik 28 32 74 27 33 63 27 29 76 Suprihatin 27 34 58 27 33 63 27 34 58 Parti 25 30 69 24 31 56 Puji 20 30 39 21 39 49 21 31 40 Yasmiati 23 33 42 23 31 55 Wiwik 25 34 74 26 33 63 24 32 51 Lina 28 30 77 28 30 77 28 33 65 SriL. 29 32 77 28 33 68 28 37 77 Indah 25 34 48 24 32 54 25 32 57 Nur 20 29 43 21 29 49 21 29 49 St.Rohani 21 31 40 21 30 44 Ninik 26 33 57 27 32 68 25 32 57 Heni 28 34 63 27 33 63 Erni 20 30 39 21 29 49 Yuyun 21 31 40 22 29 54 21 31 40 Rini 26 30 73 27 30 76 25 30 67 Juarni 28 33 68 27 32 68 Siska 29 30 77 28 30 76 29 32 77 Ita 30 31 77 29 30 77 Tutik 28 30 77 28 29 77 Mulyani 26 30 73 26 30 73 27 30 76 SriRejeki 27 31 76 26 30 73 27 31 73 Ika 26 32 62 27 31 73 Fatimah 28 30 77 28 31 77 28 30 77 Eni 20 30 39 25 30 67 Nama

Rata Kategori 72.5 60.0 52.7 48.0 44.7 71.0 59.7 62.5 42.7 48.5 62.7 73.0 74.0 53.0 47.0 42.0 60.7 63.0 44.0 44.7 72.0 68.0 76.7 77.0 77.0 74.0 74.0 67.5 77.0 53.0 2 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 2 2 1 1 2 1 1 1 1 2 1 2 2 2 2 2 1 2 1

Keterangan: BB=BolaBasah BK=BolaKering

1=Baik(4070%) 2=Tidakbaik(<40%atau>70%)

Lampiran4 HASIL ANALISIS no 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 nama pddkn pkrjan pnghsln ptr vntlsi pnchyaan klmbbn lantai dinding atap ispa DwiLestari 2 3 2 1 2 2 1 1 1 1 2 Narsih 5 4 3 1 2 1 2 1 1 1 2 Yanti 1 1 1 1 2 1 1 2 2 2 1 Desi 2 1 1 1 2 2 1 2 2 1 1 Tinah 3 4 3 1 2 2 1 1 2 2 1 Dewi 1 3 2 1 1 1 1 1 1 1 2 Samiasih 1 1 2 1 1 1 1 2 1 2 2 Mi'ah 1 1 2 2 2 1 1 2 1 1 2 Karniyah 1 4 3 1 2 2 1 1 2 2 1 Tarisah 2 1 2 1 1 2 1 1 2 2 1 Anisa 2 1 2 1 2 1 1 1 2 1 2 Tini 1 4 1 1 2 1 2 2 1 2 2 Ruminah 3 2 2 1 1 1 2 1 1 1 2 Sriani 3 2 1 1 2 2 1 1 2 1 1 Supriatin 1 1 1 1 2 2 1 1 2 2 1 Roliah 3 3 2 2 1 1 2 2 1 1 2 Darmi 2 4 3 1 2 2 1 1 2 2 1 Surati 2 1 1 1 2 2 1 2 2 1 1 Warsini 2 2 1 1 2 1 1 2 1 1 2 Lestari 1 1 1 1 2 1 1 2 2 2 1 Marni 2 1 2 2 2 2 1 2 1 1 2 Tumi 4 4 3 1 2 2 1 1 2 2 1 Sutini 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 Warsini 2 1 2 1 2 2 1 1 2 2 1 Haryatun 5 3 2 1 1 2 1 1 1 1 2 Purwanti 4 1 2 1 2 1 1 2 2 2 1 Narsih 2 4 3 1 2 1 1 1 1 2 2 Yatmi 2 2 2 1 1 2 1 2 2 1 1 Nuryanti 1 4 2 2 2 1 2 1 1 1 2 SriRahayu 2 1 2 1 1 2 2 2 2 2 1 Rina 3 2 2 1 1 1 1 1 1 1 2 Erna 2 2 2 1 1 1 1 1 1 1 2 Dina 2 4 3 1 2 2 2 2 2 1 1 Jamati 2 3 2 1 2 2 1 2 2 2 1 Evi 2 1 2 1 2 1 1 1 1 2 2 Riyanti 2 1 2 1 2 2 1 2 2 2 1 Farida 3 4 3 1 2 2 1 1 1 1 2 Tutik 2 2 2 1 1 1 2 2 2 2 1 Suprihatin 1 1 3 1 1 2 1 1 2 2 2 Parti 2 2 2 1 2 2 1 2 1 1 1 Puji 5 1 3 1 1 1 1 2 2 1 1 Yasmiati 2 1 2 2 2 1 1 2 1 1 1 Wiwik 2 2 2 1 2 2 1 2 2 1 1

no 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62

nama pddkn pkrjan pnghsln ptr vntlsi pnchyaan klmbbn lantai dinding atap ispa Lina 2 1 2 1 1 1 2 2 2 2 1 SriL. 3 1 2 1 1 2 2 1 1 1 2 Indah 2 3 2 1 2 1 1 2 2 2 1 Nur 1 2 2 1 2 1 1 2 1 1 2 St.Rohani 2 4 3 1 1 2 2 1 2 1 1 Ninik 2 3 2 1 2 2 1 2 2 2 1 Heni 4 4 3 1 1 2 1 1 1 1 1 Erni 2 3 2 1 2 2 1 1 2 1 1 Yuyun 5 1 3 1 2 2 1 2 1 1 1 Rini 1 1 2 1 1 1 2 2 1 2 2 Juarni 3 1 3 1 1 1 1 1 1 2 2 Siska 1 1 2 1 2 2 2 1 2 2 1 Ita 2 3 2 1 2 2 2 2 2 1 1 Tutik 1 2 2 2 2 1 2 1 2 1 1 Mulyani 1 2 2 1 1 2 2 2 2 2 1 SriRejeki 5 3 2 1 2 2 2 2 2 2 1 Ika 2 1 2 2 1 2 1 1 1 1 2 Fatimah 2 2 1 2 1 2 2 2 2 2 1 Eni 4 1 3 1 2 1 1 2 1 1 1

Gambar : Pengukuran luas lantai

Gambar : Pengukuran Kelembaban


DOKUMENTASI PENELITIAN

Gambar : Jendela rumah yang tidak bisa di buka

Gambar : Ventilasi rumah

Gambar : Atap rumah


Gambar : Dinding rumah

Gambar : Pengukuran pencahayaan alami

Gambar : Luxmeter