Anda di halaman 1dari 15

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

MODUL

MORBUS HANSEN
1. Definisi
Morbus hansen adalah suatu penyakit infeksi kronis oleh Mycobacterium leprae yang menyerang saraf tepi, yang selanjutnya dapat menyerang kulit, saluran nafas bagian atas, sistem retikuloendotelial, mata, otot, tulang dan alat reproduksi, kecuali sistem saraf pusat.

2. Waktu Pendidikan
TAHAP I TAHAP II S1 S2 S3 S4 S5 S6 S7 PROGRAM MAGISTER (beban dihitung dengan SKS) >=40SKS Program Magister Neurologi Tesis Program Profesi Bedah Saraf Pogram Bedah Dasar Program Bedah Saraf Dasar PROGRAM KEPROFESIAN (beban dihitung berdasarkan kompetensi) GOLONGAN PENYAKIT & LOKALISASI Kranial KONGENITAL ICD 10 - Bab XVII Spinal INFEKSI ICD 10 - Bab I Kranium Supratentorial NEOPLASMA ICD 10 - Bab II Infratentorial Spinal Saraf Tepi Kranial Spinal Saraf Tepi DEGENERASI ICD 10 - Bab VI & XIII VASKULER ICD 10 - Bab IX FUNGSIONAL Spinal Saraf Tepi Intrakranial Spinal S8 TAHAP III S9 S10 S11

TRAUMA ICD 10 - Bab XIX

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

ICD 10 - Bab VI & XXI

Pendidikan spesialisasi bedah saraf terdiri dari 3 tahap, yaitu : 1. Tahap Pengayaan (tahap I): a. Lama pendidikan 4 semester, yaitu mulai pada semester pertama sampai semester keempat, peserta didik diberi ilmu-ilmu dasar maupun bedah saraf dasar. Dalam tahap ini dapat dipergunakan untuk mengambil program magister. b. Peserta didik dalam tahap ini disebut Residen I, yaitu di ahir masa pendidikan tahap I residen baru mencapai Kompetensi tingkat I. Residen sudah harus mengenal morbus hansen. 2. Tahap Magang (tahap II) : a. Lama pendidikan 1 semester, yaitu pada semester kelima. Peserta didik mulai dilatih melakukan tindakan bedah saraf. b. Peserta didik dalam tahap ini disebut Residen II, yaitu di ahir masa pendidikan tahap II residen telah mencapai Kompetensi tingkat II. Residen sudah harus mampu menangani 1 (satu) kasus operatif morbus hansen. 3. Tahap Mandiri (tahap III) : a. Lama pendidikan 6 semester, yaitu dari semester keenam sampai dengan semester kesebelas. Peserta didik menyelesaikan pendidikan sampai kompetensi bedah saraf dasar. b. Peserta didik dalam tahap ini disebut Residen III, yaitu di ahir masa pendidikan tahap III residen telah mencapai kompetensi tingkat III. Residen sudah harus mampu menangani 1 (satu) kasus operatif morbus hansen secara mandiri. Kompetensi bedah saraf dasar : 1. Semua jenis penyakit yang diajarkan dalam masa pendidikan sampai mencapai tingkat mandiri (residen boleh mengerjakan operasi sendiri, dengan tetap dalam pengawasan konsulen). 2. Tehnik operasi yang diajarkan sebagai target ahir pendidikan adalah terbatas pada tindakan operasi konvensional yang termasuk dalam Indeks Kesulitan 1 dan 2; tehnik operasi sulit yang membutuhkan kemampuan motoris lebih tinggi dan/ataupun membutuhkan alat-alat operasi canggih, termasuk dalam Indeks Kesulitan 3 dan 4, diajarkan hanya maksimal sampai tingkat magang. Tindakan operasi dalam kelompok ini merupakan kelanjutan pendidikan yang masuk dalam CPD. ICD IK IK IK IK TAHA TAHAP II TAHAP III JENIS PENYAKIT 10 1 2 3 4 PI
S1 S2 S3 S4 S5 S6 S7 S8 S9 S10 S11 G M G M G P
. G 06.0 G 07 . .

Infeksi Abses Serebri Tuberkuloma

3 3

3 3

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

JENIS PENYAKIT
Inf Komensal / Penurunan Imunitas Kelainan Parasiter Cacing Jamur Spondilitis Tbc Morbus Hansen

ICD 10

TAHA PI
. . .

TAHAP II

TAHAP III

IK 1
2

IK 2
1 1 1 1

IK IK 3 4

B 65-B 83 B 35- B 49 A 23 A 30.9

1 1 3 1 1

KETERANGAN
Tingkat Pengayaan, dalam periode ini Tingkat Kognitif harus dapat mencapai 6 (K6)

Tingkap Magang, dalam periode ini disamping K6, Psikhomotor harus mencapai 2 (P2) dan Afektif mencapai 3 (A3) Tingkat Mandiri semua Kategori Bloom harus mencapai maksimal, K6, P5, A5

S : Semester

G : Magang

M : Mandiri

K : Kognitif

: A : Afektif

P : Psikhomotor

3. Tujuan Umum
Setelah menyelesaikan sub-modul morbus hansen, peserta didik diharapkan mampu mengenali, mengobati, serta mampu mengatasi kegawatan akut dari penyakit morbus hansen.

4. Tujuan Khusus
1. Mampu menerangkan insidensi, patogenesis, dan mikrobiologi dari
2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. morbus hansen. Mengetahui neuroanatomi, dan neurofisiologi susunan saraf dan pembungkusnya. Mengetahui dasar-dasar pemeriksaan klinis maupun pemeriksaan tambahan (neuroradiologi, patologi dan mikrobiologi) dalam menegakkan diagnosa morbus hansen. Mengetahui pengobatan pada berbagai jenis morbus hansen. Mampu menentukan perubahan neurofisiologi yang diakibatkan oleh penyakit morbus hansen. Mampu menentukan lokasi morbus hansen. Mampu melakukan pemeriksaan klinis neurologik untuk menegakkan diagnosa morbus hansen. Mampu menegakkan diagnosa banding dari morbus hansen. Mampu melakukan pemeriksaan tambahan (neuroradiologi) dalam menegakkan diagnosa morbus hansen. Mampu melakukan pengobatan medikamentosa pada morbus hansen. Mampu melakukan tindakan operasi pada morbus hansen. Mampu melakukan tindakan pertolongan pertama pada kasus morbus hansen. Mengenali penyulit tindakan bedah pada kasus morbus hansen. Mengetahui tindak lanjut yang diperlukan

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

15. Mampu memberi informed consent

5. Strategi Pembelajaran
a Pengajaran dan kuliah pengantar b Tinjauan pustaka Presentasi ilmu dasar Presentasi kasus b Diskusi kelompok d Bedside teaching e Bimbingan operasi Operasi magang Operasi mandiri Minimal 3 kasus untuk selanjutnya instruksi/evaluasi post operasi Minimal 3 kasus sebelum dapat maju ke ujian kompetensi akhir tingkat nasional 1x telaah kepustakaan 1x Diskusi menyangkut diagnosis, operasi dan penyulit 6x ronde 50 menit

6. Persiapan Sesi
1. Materi kuliah pengantar berupa kisi-kisi materi yang harus dipelajari dalam mencapai kompetensi, mencakup: a. Insidensi, patogenesis, dan mikrobiologi morbus hansen. b. Neuroanatomi, dan neurofisiologi susunan saraf dan pembungkusnya. c. Dasar-dasar pemeriksaan klinis maupun pemeriksaan tambahan (neuroradiologi, patologi dan mikrobiologi) dalam menegakkan diagnosis morbus hansen. d. Pengobatan berbagai jenis morbus hansen. e. Perubahan neurofisiologi yang diakibatkan oleh morbus hansen. f. Lokasi morbus hansen. g. Pemeriksaan klinis neurologik untuk menegakkan diagnosa morbus hansen. h. Diagnosa banding penyakit morbus hansen. i. Pemeriksaan tambahan (neuroradiologi) dalam menegakkan diagnosa morbus hansen. j. Pengobatan medikamentosa morbus hansen. k. Tindakan operasi pada morbus hansen.

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

l. Tindakan pertolongan pertama pada morbus hansen. m. Penyulit tindakan bedah pada kasus morbus hansen. n. Tindak lanjut yang diperlukan o. informed consent 2. Audio visual 3. Lampu baca x ray

7. Referensi
1. Osborn AG, Blasser SI, Salzman KL, Katzman GL, Provenzale J, Castillo M, et all. Osborn Diagnostic Imaging. Canada : Amirsys/Elsevier. 1st ed. 2004 2. Wilkins RH, Rengachary SS. Neurosurgery. USA : Mc Graw-Hill. 2nd Ed. 1996 3. Rengachary SS, Wilkins RH. Principles of Neurosurgery. London : Mosby. 1994 4. Winn HR. Youmans Neurological Surgery. 5th ed. USA : Saunders. 1994

8. Kompetensi
Jenis Kompetensi a. Mampu menerangkan patologi dan patogenesis kelainan Morbus Hansen pada sistem saraf Tingkat Kompetensi TAHAP K P A 6 6 P E N G A Y A A N 2 2 2 5 5 5 3 3 3 5 5 5 M A G A N G M A N D I

Mengetahui dasar-dasar pemeriksaan klinis maupun b. tambahan ( eurologic ogy) dalam menegakkan diagnosis Morbus Hansen c. Mengetahui pengobatan Morbus Hansen d. e.

Mampu melakukan pemeriksaan klinis eurologic untuk 6 menegakkan diagnosis Morbus Hansen Mampu melakukan pemeriksaan tambahan dalam menegakkan diagnosa Morbus Hansen Mampu melakukan tindakan operasi kasus Morbus Hansen Mengenali penyulit tindakan bedah pada kasus Morbus Hansen 6 6 6 6 6

f. Mampu melakukan pengobatan medikamentosa g. h.

i. Mengetahui tindak lanjut yang diperlukan

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

j. Mampu memberi informed consent

R I

9. Gambaran Umum
Lepra atau Morbus Hansen adalah infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme Mycobacterium leprae yang masuk melalui inokulasi pada kulit. Penyakit ini mengenai sistem saraf perifer dan tidak bermanifestasi di sistem saraf pusat. Gejala klinis yang dapat ditimbulkan berupa neuropati dengan gangguan satu atau lebih modalitas sensibilitas pada kulit yang mendapat inervasi dari saraf yang terinfeksi.

10. Contoh Kasus


Contoh kasus dibuat sesuai dengan jenis penyakit pada submodul.

11. Tujuan Pembelajaran


Proses, materi dan metoda pembelajaran yang telah disiapkan bertujuan untuk alih pengetahuan, keterampilan dan perilaku yang terkait dengan pencapaian kompetensi dan keterampilan yang diperlukan dalam mengenali dan mengobati morbus hansen.

12. Metoda
Metoda Pembelajaran
1. 2. 3. 4. Tinjauan Pustaka Diskusi Kelompok Bed side teaching Tindakan Operasi Mandiri a. Peserta didik harus terlebih dahulu melakukan asistensi operasi (magang) sampai mencapai jumlah yang ditentukan, dan kemudian melakukan instruksi pada spesialis pembimbing. Setelah dinyatakan lulus instruksi, baru diijinkan melakukan operasi mandiri. b. Operasi mandiri oleh asisten harus selalu ada spesialis supervisor yang akan menilai keseluruhan aspek yang harus dilakukan oleh asisten terhadap pasien secara mandiri. c. Residen yang memiliki level tertinggi dalam suatu operasi harus membuat laporan operasi dengan berpedoman pada daftar tilik, selanjutnya konsulen/supervisor operasi ini akan memeriksa laporan operasi sesuai daftar tilik dan memberi nilai berdasarkan kelengkapan yang ditetapkan daam daftar tilik.

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

Metoda Diagnostik
1. Pemeriksaan klinis neurologik 2. Alat bantu diagnostik a. Pemeriksaan X ray, b. EMG / EEG c. Alat neuroradiologi lain. 3. Metoda diagnostik yang diajarkan mencakup metode diagnostik konvensional sesuai ketersediaannya di daerah perifer, tidak sematamata berorientasi pada alat-alat dianostik canggih.

13. Rangkuman
Morbus hansen adalah suatu penyakit infeksi kronis yang disebabkan oleh Mycobacterium leprae yang menyerang saraf tepi, yang selanjutnya dapat menyerang kulit, saluran nafas bagian atas, sistem retikuloendotelial, mata, otot, tulang dan alat reproduksi, kecuali sistem saraf pusat. Gejala klinis yang dapat ditimbulkan berupa neuropati dengan gangguan satu atau lebih modalitas sensibilitas pada kulit yang mendapat inervasi dari saraf yang terinfeksi.

14. Evaluasi
Organisasi Evaluasi
1. Evaluasi dilaksanakan di IPDS Bedah Saraf 2. Evaluasi dilakukan minimal oleh Pembimbing di IPDS Bedah Saraf 3. Evaluasi untuk peserta PPDS Bedah Saraf dilakukan sbb a. Untuk penguasaan ilmu dasar (pengayaan) dilakukan pada akhir setiap semester b. Kemampuan menegakkan diagnosa c. Untuk penguasaan kasus dan teknis operasi dilakukan pada setiap akan dilakukan tindakan / operasi. 4. Untuk dokter spesialis bedah lain yang akan mengambil modul-modul bedah saraf tertentu untuk kepentingan penigkatan kompetensi dalam program CPD, waktu disesuaikan pada kodisi yang ada dari modul ini, dengan evaluasi dan tahap penguasaan materi yang dievaluasi sama ketentuan yang berlaku.

Tahap Evaluasi
1. Evaluasi tahap pengayaan dilakukan setelah peseta didik menyelesaikan aspek kognitif di tahap pengayaan. 2. Evaluasi tahap magang dilakukan setelah peserta didik melakukan sejumlah tindakan operasi Sebagai Asisten I sebagai prasyarat evaluasi sesuai dengan jenis penyakit pada submodul

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

3. Evaluasi tahap mandiri dilakukan setelah peserta didik melakukan sejumlah tindakan operasi mandiri sebagai prasyarat evaluasi sesuai dengan jenis penyakit pada submodul

Metode dan Materi Evaluasi


1. Ujian Tulis dan Lisan 2. Kemampuan menegakkan diagnosa di poliklinik , IGD, maupun ruang rawat 3. Penilaian kemampuan melakukan tindakan 4. Penilaian kemampuan penanganan penderita secara menyeluruh

Hasil Penilaian IPDS


1. Penyelesaian modul harus dapat dicapai dalam kurun waktu yang telah ditetapkan 2. Kegagalan dalam 1 aspek harus diulang dalam masa selama stase di Bagian/Departemen Badah Saraf.

15. Instrumen Penilaian


Instrumen penilaian dari setiap kegiatan berupa evaluasi yang dilakukan pada setiap tahap pendidikan, intrumen yang dipakai adalah : 1 Kemampuan Inform Concent 2 Penilaian Ilmiah a. Teori & Penyakit b. Instrument & Penyakit 3 Penilaian Kecakapan 4 Penilaian Rehabilitasi Diskusi dan Ujian Diskusi dan Ujian Poliklinik, Bedside teaching & kamar Operasi Instruksi & Bimbingan Instruksi & Bimbingan

16. Penuntun Belajar


1. Kisi-kisi materi dan buku referensi 2. Kisi-kisi materi morbus hansen: a. Insidensi, patogenesis, dan mikrobiologi morbus hansen. b. Neuroanatomi, dan neurofisiologisusunan saraf dan pembungkusnya. c. Dasar-dasar pemeriksaan klinis maupun pemeriksaan tambahan (neuroradiologi, patologi dan mikrobiologi dalam menegakkan diagnosa morbus hansen. d. Perubahan neurofisiologi karena morbus hansen. e. Lokasi morbus hansen. f. Pengobatan berbagai jenis morbus hansen.

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

g. Pemeriksaan klinis neurologik untuk menegakkan diagnosa morbus hansen. h. Diagnosa banding morbus hansen. i. Pemeriksaan tambahan (neuroradiologi) dalam menegakkan diagnosa morbus hansen. j. Pengobatan medikamentosa pada morbus hansen. k. Tindakan operasi pada penyakit morbus hansen. l. Tindakan pertolongan pertama pada kegawatan morbus hansen. m. Penyulit tindakan bedah pada morbus hansen. n. Tindak lanjut yang diperlukan o. Informed consent

17. Daftar Tilik


RINCIAN DAFTAR TILIK Menentukan indikasi bedah saraf (poliklinik) 1 2 3 Uraian tentang keluhan / gejala utama Cara datang (sendiri / rujukan) Kelengkapan riwayat penyakit 4 Alasan pertama kali (bila pernah berobat) dan sekarang membawa ke dokter Pengobatan dan tindakan yang pernah diberikan(tempat, waktu, oleh, siapa), serta hasilnya Daerah yang akan dioperasi Bekas luka operasi (bila pernah operasi)dan lokalisasi ADA TA TL L

Deskripsi keadaan kulit

5 6

Deskripsi kelainan saraf yang dijumpai Pemeriksaan penunjang X-ray, CT Scan, MRI Laboratorium darah Hasil pemeriksaan likuor

7 8 9

Hasil konsultasi persiapan operasi Catatan status gizi Obat-obatan yang masih diberikan

10 Inform consent

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

Kelainan yang dijumpai Apa yang dilakukan, lama perawatan, biaya yang dibutuhkan Peraturan rumah sakit untuk pasien maupun keluarga / penunggu Prognose penyakit dan apa yang perlu dilakukan setelah pulang Lampiran daftar tilik Instruksi untuk perawat Nama konsulen dan asisten

11 Surat pengantar rawat inap Admission 1 2 Kelengkapan administrasi Kelengkapan dokumen sesuai daftar tilik poliklinik 3 4 Status poliklinik Hasil pemeriksaan neuroradiology Hasil pemeriksaan laboratorium Hasil konsultasi persiapan operasi

Buat status Medical Record Cek ulang hasil pemeriksaan di poliklinik Deskripsi keadaan kulit Hasil pemeriksaan klinis neurologist Status gizi Instruksi perawatan dan pengobatan

Buat rencana perawatan

Persiapan operasi 1 2 3 4 1 2 3 Assesment rencana tindakan, operator dan asisten Persiapan alat Konsul toleransi operasi Buat daftar operasi Konsul anestesi Asisten lapor pada operator Persiapan menjelang operasi

Pra Bedah

10

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

1 2

Pasang infuse Cukur rambut kepala Cuci daerah yang akan dioperasi dengan sabun Puasa Klisma menjelang ke kamar operasi Cek kelengkapan status Cek dokumen pendukung Sediakan alat

Kamar operasi Dokumen yang disertakan bersama pasien Keadaan pasien 3 4 5 6 7 8 Cukur gundul Terpasang infuse

Persiapan pasien Dilakukan narkose umum Dipasang kateter Posisi pasien diatur sesuai standar Dipasang blanket pemanas Persiapan daerah operasi Cuci ulang dengan sabun Dibuat marking Tindakan a/antiseptik Dilakukan infiltrasi kulit kepala dengan NaCi steril Dilakukan penyuntikan anestesi lokal

Tindakan operasi Pasca Bedah 1 Dokumentasi 2 Status dan hasil pemeriksaan penunjang dari OK rima lengkap Laporan operasi Laporan anestesi Pemantauan luka operasi Pemantauan efek samping dite-

Catatan perawatan

11

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

1 2 3 4 5

Pemantauan KU rutin Catatan pengobatan

Pemulangan Catatan keadaan pasien Inform consent pada yang merawat Jadwal kontrol dan konsultasi Kelengkapan status dan diagnosa Catatan administrasi & keuangan

18. Materi Baku


Materi baku morbus hansen disusun berdasarkan tujuan pendidikan. Secara rinci disusun pada tujuan khusus. Materi dirinci menjadi berbagai jenis penyakit pada submodul yang disesuaikan dengan kompetensi mandri yang harus dicapai ( matriks hijau ) Sebagai gambaran umum berbagai penyakit yang harus dikuasai sebagai berikut : Morbus Hansen Definisi Morbus hansen adalah suatu penyakit infeksi kronis yang disebabkan oleh Mycobacterium leprae yang menyerang saraf tepi, kemudian menyerang kulit, saluran nafas atas, sistem retikuloendotelial, mata, otot, tulang dan alat reproduksi, kecuali sistem saraf pusat. Epidemiologi Kusta merupakan penyakit yang ditakuti karena dapat menyebabkan ulserasi, mutilasi dan deformitas. Hal ini akibat kerusakan saraf besar yang irreversibel di wajah dan ekstremitas, motorik dan sensorik, serta kerusakan yang berulang pada daerah anastetik disertai paralisis dan atrofi otot. Kusta terdapat dimana-mana, terutama di Asia, Afrika, Amerika Latin, daerah tropis dan subtropis, serta masyarakat dengan sosial ekonomi rendah. Etiologi Mycobacterium leprae adalah penyebab dari morbus hansen. Sebuah bakteri tahan asam dan bersifat aerobik, gram positif, berbentuk batang, dan dikelilingi membran sel lilin yang merupakan ciri dari spesies Mycobacterium. Manifestasi Klinis

12

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

Gejala dan tanda yang muncul tergantung kepada jenis lepra dan respon kekebalan penderita. Lepra tuberkuloid ditandai dengan ruam kulit berupa 1 atau beberapa daerah putih yang datar. Daerah tersebut anastesi terhadap sentuhan. Pada lepra lepromatosa muncul benjolan kecil atau ruam menonjol yang lebih besar dengan berbagai ukuran dan bentuk. Terjadi kerontokan rambut tubuh, termasuk alis dan bulu mata. Lepra perbatasan merupakan suatu keadaan yang tidak stabil, yang memiliki gambaran kedua bentuk lepra. Jika keadaannya membaik, akan menyerupai lepra tuberkuloid; jika kaeadaan memburuk, menyerupai lepra lepromatosa.

Pemeriksaan Penunjang Untuk menegakkan diagnosis, pemeriksaan yang dapat dilakukan adalah pemeriksaan baterioskopik yaitu dengan pewarnaan Ziel-Neelsen pada kerokan jaringan kulit, pemeriksaan histopatologik dan pemeriksaan serologik. Tatalaksana Penatalaksanaan Morbus Hansen dapat dilakukan secara medikamentosa dan tindakan operatif. Secara medikamentosa, diberikan MDT-TB sesuai dengan jenis morbus hensen yang dialami oleh pasien dan dosis disesuaikan dengan usia penderita. Penatalaksanaan secara operatif yaitu dilakukan repair saraf tepi untuk mencegah tingkat kecacatan lebih lanjut.

13

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

19. Algoritme

20. Kepustakan
1. Osborn AG, Blasser SI, Salzman KL, Katzman GL, Provenzale J, Castillo M, et all. Osborn Diagnostic Imaging. Canada : Amirsys/Elsevier. 1st ed. 2004 2. Wilkins RH, Rengachary SS. Neurosurgery. USA : Mc Graw-Hill. 2nd Ed. 1996 3. Rengachary SS, Wilkins RH. Principles of Neurosurgery. London : Mosby. 1994 4. Winn HR. Youmans Neurological Surgery. 5th ed. USA : Saunders. 1994

21. Presentasi
Materi presentasi menggunakan materi dalam bentuk power point sesuai dengan materi modul morbus hansen.

14

Bedah Saraf : Infeksi Susunan Saraf

22. Model
Model pembelajaran dapat menggunakan diseksi kadaver.

15