Anda di halaman 1dari 44

BAB I LAPORAN KASUS

STATUS KEPANITERAAN KLINIK SMF ILMU PENYAKIT ANAK RUMAH SAKIT UMUM DAERAH BEKASI

Nama NIM

: Azman Hakim Hassanuddin : 030.08.270

Tanda tangan:

Dokter Pembimbing : Dr. Mas Wisnu Wardhana Sp.A

I. IDENTITAS PASIEN Data Nama Umur Jenis Kelamin Alamat Agama Suku Bangsa Pendidikan Pekerjaan Keterangan Islam Jawa Pasien Bayi Ny Dewi (II) 3 hari Laki-laki Ayah Tn. H 37 tahun Laki-laki Ibu Ny. D 29 tahun Perempuan

Ganda Agung RT 07/06 Karang Satria Islam Jawa SMA Islam Jawa SMA Ibu Rmh Tangga

Hubungan dgn orangtua anak kandung, kembar

II. ANAMNESIS Berdasarkan rekam medis pasien a. Keluhan Utama:

Tidak langsung menangis pada saat lahir b. Riwayat penyakit sekarang : Bayi laki-laki lahir spontan dengan letak songsang di ruang bersalin RSUD Bekasi pada tanggal 12 Juni 2013 dengan persalinan normal di Ruang Dahlia. Bayi lahir dengan berat 800g dan panjang badan 35cm dengan Apgar Score 2-3. Keluhan pada saat lahir tanpa menangis dan belum cukup bulan. Bayi dirujuk ke bagian NICU dengan tangis merintih, napas tidak adekuat, tampak retraksi dinding dada, terlihat biru pada bibir & ekstremitas. Kejang (-), ikterik (-), muntah (-), demam (-). Refleks hisap tidak baik, tonus otot tidak baik, BAB dan BAK normal. c. Riwayat kehamilan ibu : HIV (+) d. Riwayat Kehamilan dan Persalinan Kehamilan Perawatan Antenatal Penyakit Kehamilan :? : HIV (+)

Persalinan Tempat kelahiran Penolong Persalinan Cara persalinan Masa gestasi Keadaan Bayi : Bidan : Bidan : Persalinan normal : Kurang bulan ( 32 minggu ) : - Berat badan lahir - Panjang badan lahir - Lingkar kepala : 800 gr : 35 cm : 27cm
2

- Tidak Langsung menangis - Nilai APGAR - Kelainan kongenital : 2/3 : tidak ada

Kesan : Riwayat selama kehamilan ibu dicurigai menderita HIV, saat kelahiran ketuban jernih. Bayi lahir dengan kurang bulan, berat badan tidak sesuai usia kehamilan. e. Data Keluarga Perkawinan Umur saat menikah Konsanguitas Keadaan kesehatan/penyakit bila ada : Pertama : Ibu ( 20 thn) : Tidak ada : HIV (+)

Riwayat penyakit pada anggota keluarga lain/orang lain serumah: ?

f. Data perumahan Kepemilikan rumah Keadaan rumah : : Milik pribadi Lantai keramik, ventilasi cukup, dinding bertembok, kamar mandi didalam Keadaan lingkungan : Perumahan padat

III. PEMERIKSAAN FISIK dilakukan pada tanggal 14 Juni 2013

Status Generalis

Keadaan umum Kesadaran Tanda Vital Nadi Suhu Pernafasan

: Tampak sakit berat : Soporocoma

: 140 x/menit : 37,3 oC : 54 x / menit

Status Antropometri Berat Badan Panjang Badan Pemeriksaan Sistematis Kepala Bentuk dan ukuran :Simetris, bulat, normocephaly, UUB belum menutup, Caput suksadenum (-) Rambut &kulit kepala :Warna hitam, tebal biasa, pertumbuhan rambut merata, lanugo (+) Mata Hidung Telinga Bibir Mulut Leher Thoraks
4

: 800 gr : 35 cm

: Konjungtiva tidak pucat, sklera tidak ikterik. : Pernafasan cuping hidung (-) : Daun telinga belum sempurna, : Lembab, sianosis oral (+) : Bentuk simetris : Trakea di tengah.

Paru-paru Inspeksi : Gerak napas kedua hemithoraks simetris, Retraksi sela iga (+), areola & papilla mammae (+). Puting Susu datar, < 1 mm. Palpasi Perkusi Auskultasi Jantung Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi : Ictus cordis tidak terlihat : Tidak dilakukan : Tidak dilakukan : S1-S2 regular, murmur (-), gallop (-). : Vocal fremitus tidak dilakukan : Tidak dilakukan : Tidak dilakukan

Abdomen Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi : Datar. : Supel, hepar dan lien teraba tidak membesar : Timpani : Bising usus (+) normal

Anus dan rektum

: Dalam batas normal

Genitalia

: Laki-laki, skrotum yang kecil dengan daerah permukaan rugae yang kecil, testis belum turun.

Anggota gerak Tulang belakang Kulit Reflek

: Akral dingin, sianosis (+), capillary refill time < 3 detik : Kifosis (-), lordosis (-), skoliosis (-) : Turgor cukup, kuning (-) : Moro (-), Hisap (+), Rooting (-), Genggam (-)

IV.

PEMERIKSAAN PENUNJANG Tanggal 12 Juni 2013 09.00 WIB Pemeriksaan GDS Hasil 84 Nilai normal 60 140 mg/dl

14 Juni 2013 06.00 WIB

GDS

454

60 140 mg/dl

V.

DIAGNOSA KERJA Neonatus Kurang Bulan Kecil untuk Masa Kehamilan dengan BBLASR, RDS dan suspek HIV.

VI.

RESUME Pasien lahir pada tanggal 12 Juni 2013 pukul 06.30 WIB dengan persalinan normal. Berat lahir pasien 800 gram dengan panjang badan 35 cm. Pasien tidak memiliki kelainan bawaan, anus (+). APGAR Score 2/3. Sewaktu lahir, pasien biru dan tidak langsung menangis, merintih, sesak (+) dan terdapat retraksi minimal. Sianosis (+), pasien kejang (-) ikterik (-), muntah (-

), demam (-). Refleks hisap tidak baik, tonus otot tidak baik, BAB dan BAK normal. Riwayat penyakit keluarga didapatkan ibu menderita HIV (+). Pada pemeriksaan fisik didapatkan pasien tampak sakit berat, soporocoma, gerakan bayi tidak aktif, sianosis oral (+), retraksi sela iga (+), akral dingin, sianosis anggota gerak (+) dan tanda prematuritas seperti lanugo (+), daun telinga belum sempurna, puting susu datar, skrotum yang kecil dengan daerah permukaan rugae yang kecil, testis belum turun.

VII.

MASALAH 1. Respiratory Distress Syndrome 2. Neonatus preterm. 3. BBLASR 4. Curiga HIV (+) 5. Ibu HIV (+)

ANALISA MASALAH 1. Respiratory Distress Syndrome Dari status pasien didapatkan usia kehamilan ibu saat melahirkan 32 minggu yang merupakan faktor resiko terjadinya RDS karena pada bayi premature terjadi gangguan sintesis, penyimpanan dan pelepasan surfaktan. Resiko RDS juga meningkat pada bayi lahir kembar seperti pasien ini. Pada pemeriksaan fisik 24 72 jam pertama pada pasien ini terdapat tanda gangguan pernafasan antara lain takipnue (+), retraksi interkostal (+) dan sianosis (+). Dinilai dari Down score pada pasien ini 23 yaitu moderate respiratory distress.

2. Neonatus preterm Dari status pasien didapatkan riawayat kelahiran pasien pada usia kehamilan 32 minggu, dimana usia kehamilan normal untuk melahirkan adalah 38-42 minggu.
7

3. BBLASR Dari status pasien didapatkan berat badan lahir pasien 800 gram, dimana berat badan lahir normal antara 2500 gram 4000 gram.

4. Curiga HIV (+) Dari status pasien didapatkan riwayat penyakit keluarga yakni ibu pasien menderita HIV (+), dan kemungkinan menularkan penyakitnya secara transplasental.

5. Ibu HIV (+) Dari status pasien didapatkan riwayat ibu pasien menderita HIV (+).

Penyebab kematian pada pasien Ibu dengan HIV AIDS melahirkan anak dengan BBLASR, imunitas menurun, imaturitas organ, Hyalin Membran Disesase dan sepsis. Sehingga terjadi gagal napas yang akhirnya menyebabkan kematian pada pasien.

FOLLOW UP KOAS HARI 1 Nama Pasien : Bayi Ny. Tanggal Jam Nama SOAP D(II) Umur No. CM : 1 hari : 03370567

Tanggal Masuk: 12 Juni 2013 13/6/ S : Bayi kurang aktif, Sianosis (+), Sesak (+)

2013 09.10

O : Keadaan umum Kesadaran Tanda vital - Tekanan darah - Nadi - Pernapasan - Suhu : 147/90 mmHg : 136x/menit : 63x/menit : 36,9C : tampak sakit berat : somnolen

A: 1. Premature 2. BBLASR 3. Ibu HIV (+)

P: Medikamentosa IVFD Dextrose 10 % GIR 6 3,0 cc / jam Cefotaxime 2 x 40 mg Amikasin 1 x 6 mg/24 jam Aminophylin 4,8 mg, 24 jam kemudian 2 x 2 mg Zidovudin 2 x 2 mg Minum LLM 4 x 2,5cc

FOLLOW UP KOAS HARI 2

Nama Pasien : Bayi Ny. D(1) Tanggal Umur Jam Nama Tanggal Masuk: 12 Juni 2013 14/6/ 2013 10.43 S : Bayi kurang aktif, Sianosis (+), Sesak (+) O : Keadaan umum Kesadaran Tanda vital - Tekanan darah - Nadi - Pernapasan - Suhu : 142/93 mmHg : 138x/menit : 66x/menit : 36,3C : tampak sakit berat : somnolen SOAP No. CM : 03370566 : 2 hari

A: 1. Premature 2. BBLR 3. Ibu HIV (+)

P: Medikamentosa IVFD Dextrose 10 % GIR 6 3 cc / jam Cefotaxime 2 x 45 mg


10

Amikasin 1 x 6,75 mg Aminophylin 5,4 mg, 24 jam kemudian 2 x 2,75 mg Zidovudin 2 x 2 mg

FOLLOW UP KOAS HARI 3 Nama Pasien : Bayi Ny. D(1) Tanggal Umur Jam Nama Tanggal Masuk: 12 Juni 2013 15/6/ 2013 Jam 16.30 WIB Telpon orang tua pasien 2 kali tidak ada jawaban Jam 20.35 WIB O2 terpasang nasal 1 liter per menit Sesak berkurang, kesadaran CM, saturasi O2 90%, HR: 181 kali/menit Jam 22.00 WIB Saturasi O2 menurun menjadi 80-84% O2 nasal ditambah menjadi 2 liter per menit Jam 23.40 WIB Saturasi O2 menurun menjadi 20% Dirangsang nyeri (+), bayi biru, pupil midriasis, orang tua ditelpon diangkat dan dijelaskan keadaan bayi. Jam 24.00 WIB SOAP No. CM : 03370566 : 3 hari

11

Saturasi 02 send off, diransang nyeri (-), bayi sudah membiru, pupil midriasis. Bayi dinyatakan meninggal dunia. A: 1. Premature 2. BBLR 3. Ibu HIV (+)

P: Medikamentosa IVFD Dextrose 10 % GIR 6 4 cc / jam Cefotaxime 2 x 45 mg Amikasin 1 x 6,75 mg Aminophylin 5,4 mg, 24 jam kemudian 2 x 2,75 mg Zidovudin 2 x 2 mg

12

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Definisi Bayi berat badan lahir rendah (BBLR) ialah bayi baru lahir yang berat badan lahirnya pada saat kelahiran kurang dari 2500 gr. Bertahun-tahun lamanya bayi baru lahir berat badannya kurang atau sama dengan 2500 gram disebut bayi premature. Lama

Pembagian menurut berat badan ini sangat mudah tetapi tidak memuaskan. pada berat badannya tetapi juga pada maturitas bayi itu. (2)

kelamaan ternyata bahwa morbiditas dan mortalitas neonatus tidak hanya bergantung

Gruenwald mengatakan bahwa bila digunakan definisi yang lama, 30% - 40% dari bayi perempuan sebenarnya telah mempunyai masa gestasi 37 38 minggu. Selain itu negeri yang masih berkembang batas 2.500 gram sebagai bayi premature mungkin terlalu tinggi, karena berat badan lahir rata-rata yang lebih rendah. (2) Untuk mendapat keseragaman pada Kongres European Perinatal Medicine ke II di London (1970) telah diusulkan definisi yang berikut : (3) Bayi kurang bulan ialah bayi dengan maka kehamilan kurang dari 37 minggu (259) Bayi cukup bulan ialah bayi dengan masa kehamilan mulai 37 minggu sampai 42 minggu (259 sampai 293) Bayi lebih bulan ialah bayi dengan masa kehamilan mulai 42 minggu atau lebih (294 hari atau lebih) Dengan pengertian seperti yang telah diterangkan di atas, bayi BBLR dapat dibagi menjadi golongan, yaitu : (3) 1. Prematuritas murni Masa gestasinya kurang dari 37 minggu dan berat badannya sesuai dengan berat badan untuk masa gestasi itu atau biasa disebut neonatus kurang bulan sesuai untuk masa kehamilan. 2. Dismaturitas
13

Bayi lahir dengan berat badan kurang dari berat badan seharusnya untuk masa gestasi itu. Berarti bayi mengalami retardasi pertumbuhan intrauterin dan

merupakan bayi yang kecil untuk masa kehamilannya (KMK). Bayi lahir hidup yang dilahirkan sebelum 37 minggu dari hari pertama menstruasi terakhir disebut premature oleh organisasi kesehatan sedunia (WHO). Premature juga sering digunakan untuk menunjukan imaturitas. Bayi dengan berat badan lahir sangat rendah (BBLSR) yaitu kurang dari 1000 gram juga disebut sebagai neonatus imatur. Secara histories, premature didefinisikan dengan berat badan lahir 2500 gram atau kurang tetapi sekarang bayi yang beratnya 2500 gram atau kurang pada saat lahir, bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR) dianggap premature dengan masa kehamilan pendek menurut umur kehamilannya mereka mengalami retardasi pertumbuhan intrauterine

(disebut juga sebagai kecil untuk umur kehamilannya (SGA)) atau keduanya. Prematuritas dan retaradasi pertumbuhan intrauterine (disebut juga sebagai kecil untuk umur kehamilannya (SGA)) atau keduanya. Prematuritas dan retaradasi pertumbuhan intrauteri (IUGR) dihubungkan dengan kenaikan morbiditas dan mortalitas neonatus. Idealnya definisi berat badan lahir rendah untuk populasi individu harus didasarkan pada data yang sehomogen mungkin, baik secara genetic maupun lingkungan. (1) B. Epidemiologi Masa gestasi bayi prematur ialah kurang dari 37 minggu atau 259 hari. Di negeri maju angka kejadian kelahiran bayi prematur ialah sekitar 6-7%. Di negara sedang berkembang, angka kematian ini lebih kurang 3 kali lipat. Di Indonesia kejadian bayi prematur belum dapat dikemukakan disini, tetapi angka di RSCM jakarta berkisar antara 22-24% dari semua bayi yang dilahirkan pada 1 tahun. (2) Selama tahun 1991 7,1% kelahiran hidup di Amerika Serikat yang beratnya kurang dari 2500 gr, frekuensi untuk bayi kulit hitam dua kali lebih tinggi dari frekuensi untuk bayi kulit putih. Sejak tahun 1981 frekuensi BBLR telah naik terutama karena adanya kenaikan jumlah kelahiran preterm. Sekitar 30% bayi BBLR di Amerika Serikat mengalami IUGR dan dilahirkan sesudah 37 minggu. Pada angka BBLR yang lebih besar dari 10% kontribusi IUGR bertambah dan kontrfrekuensi BBLR telah naik terutama karena adanya kenaikan jumlah kelahiran preterm. Sekitar 30% bayi BBLR di
14

Amerika Serikat mengalami IUGR dan dilahirkan sesudah 37 minggu. Pada angka BBLR yang lebih besar dari 10% kontribusi IUGR bertambah dan kontribusi prematuritas berkurang. Di Negara-negara yang sedang berkembang sekitar 70% bayi BBLR adalah IUGR. Bayi dengan IUGR mempunyai morniditas dan mortalitas lebih besar daripada bayi dengan pertumbuhan umur yang tepat. (2) C. Etiologi Salah satu cara yang efektif untuk menurunkan angka kematian perinatal ialah mencegah terjadinya prematuritas. Sampai sekarang pengetahuan mengenai etiologi

prematuritas belum cukup memuaskan. Penyebab terjadinya kelahiran prematur biasanya tidak diketahui.15% dari kelahiran prematur ditemukan pada kehamilan ganda (di dalam rahim terdapat lebih dari 1 janin). (3) Menurut besarnya penyebab kelahiran bayi prematur dapat dibagi : (3) 1. Faktor ibu a. Penyakit yang berhubungan langsung dengan kehamilan misalnya toksemia gravidarum, perdarahan ante partum, trauma fisis dan psikologis, penyakit lainnya ialah nefritis akut, diabetes mellitus, infeksi akut atau tindakan opertif dapat merupakan factor etiologi prematuritas. b. Usia Angka kejadian prematuritas tertinggi ialah pada usia ibu dibawah 20 tahun dan pada multigravida yang jarak antar kelahirannya terlalu dekat. Kejadian terendah ialah pada usia ibu antara 26-35 tahun. c. Keadaan social ekonomi Keadaan ini sangat berperanan terhadap timbulnya prematuritas. Kejadian tertinggi terdapat pada golongan social ekonomi yang rendah. Hal ini disebabkan oleh keadaan gizi yang kurang baik dan pengawasan antenatal yang kurang. Demikian pula kejadian prematuritas pada bayi yang lahir dari perkawinan yang tidak sah ternyata lebih tinggi bila dibandingkan dengan bayi yang lahir dari perkawinan yang sah.
15

2. Factor janin Hidramnion, kehamilan ganda umumnya akan mengakibatkan lahirnya bayi BBLR. Tabel 1 kemungkinan etiologi kelahiran premature (1) Amnionitis Cacat bawaan Eritroblastosis fetalis iatrCacat bawaan Eritroblastosis fetalis Iatrogen Inkompetensi serviks Plasenta previa Faktor resiko yang mungkin berperan dalam terjadinya persalinan prematur adalah: (4) Kehamilan usia muda (usia ibu kurang dari 18 tahun) Pemeriksaan kehamilan yang tidak teratur Golongan sosial-ekonomi rendah Keadaan gizi yang kurang Penyalahgunaan obat. Polihidramnion Preeklamsia Ketuban pecah dini Penyakit ibu yang berat Kehamilan ganda Infeksi saluran kemih Tidak diketahui

D. Factor yang berhubungan dengan prematuritas dan berat lahir rendah Sangat sulit memisahkan factor yang berhubungan dengan KMK dan SMK secara sempurna. Kira-kira 1/3 diantara bayi berat lahir rendah termasuk KMK yang masa gestasinya dihitung dari hari pertama haid terakhir. Dengan demikian bayi yang kecil terutama disebabkan oleh retardasi pertumbuhan intrterutama disebabkan oleh retardasi pertumbuhan intrauterine sedangkan yang lainnya termasuk SMK. Pada umumnya bayi premature (SMK) disebabkan oleh tidak sanggupnya uterus menahan janin, gangguan selama hamil, lepasnya plasenta lebih cepat dari waktunya atau rangsangan yang memudahkan terjadinya kontraksi hamil, lepasnya plasenta lebih cepat dari waktunya
16

atau rangsangan yang memudahkan terjadinya kontraksi uterus sebelum cukup bulan. Retardasi pertumbuhan intrauterine berhubungan dengan keadaan yang mengganggu sirkulasi dan efisiensi plasenta, dengan pertumbuhan dan perkembangan janin, atau dengan keadaan umum dan gizi ibu. (2) Hubungan yang jelas tampak antara KMK dengan SMK adalah keadaan social ekonomi yang rendah. Dalam kelompok keluarga ini kejadian ibu yang menderita

kekurangan gizi, anemia, komplikasi kehamilan, dan riwayat reproduksi yang tidak memuaskan (ketidaksuburan yang relative, keguguran, lahir mati, prematuritas dan berat lahir rendah) relative tinggi. Factor yang kurang jelas hubungannya adalah perkawinan yang tidak sah, kehamilan remaja, jarak dua kehamilan yang terlalu dekat, dan ibu yang sebelumnya telah melahirkan 4 anak.(3) Walaupun telah diterangkan perbedaan sistematik tentang pertumbuhan janin dalam hubungan dengan ukuran/besarnya ibu, kelahiran, berat badan saudaranya, keadaan social ekonomi dan ibu yang perokok akan tetapi berapa besar variasi berat lahir antara subkelompok yang disebabkan oleh perbedaan diluar janin dan factor genetic dalam pertumbuhan tidak diketahui. (3) E. Gejala klinis Berat badan kurang dari 2500 gr, panjang badan kurang atau sama dengan 45 cm, lingkaran dada kurang dari 30 cm, lingkaran kepala kurang dari 33 cm. Masa gestasi kurang dari 37 minggu. Tampak luar sangat bergantung pada maturitas atau lamanya masa gestasi itu. Kalau bayi lapar, biasanya menangis, gelisah, aktifitas bertambah. Bila dalam waktu 3 hari tanda kelaparan ini tidak terdapat, kemungkinan besar bayi menderita infeksi atau perdarahan intracranial. Seringkali terdapat edema pada anggota gerak, yang menjadi lebih nyata sesudah 24-48 jam. Kulitnya tampak mengkilat dan licin serta terdapat pitting edema. Edema ini dapat berubah sesuai dengan perubahan posisi.

Edema ini seringkali berhubungan dengan perdarahan antepartum, diabetes mellitus dan toksemia gravidarum. Frekuensi pernapasan bervariasi sangat luas terutama pada harihari pertama. Walaupun demikian bila frekuensi pernafasan terus meningkat atau selalu di atas 60/menit, harus waspada akan kemungkinan terjadinya penyakit membrane hialin

17

(sindrom gangguan pernafasan idiopati) atau gangguan pernafasan karena sebab lain. Dalam hal ini penting sekali melakukan pemeriksaan radiologis thoraks. (3) Gambaran fisik bayi prematur: (2,5,6) Ukuran kecil Berat badan lahir rendah (kurang dari 2,5 kg) Kulitnya tipis, terang dan berwarna pink (tembus cahaya) Vena di bawah kulit terlihat (kulitnya transparan) Lemak bawah kulitnya sedikit sehingga kulitnya tampak keriput Rambut yang jarang Telinga tipis dan lembek Tangisannya lemah Kepala relatif besar Jaringan payudara belum berkembang Otot lemah dan aktivitas fisiknya sedikit (seorang bayi prematur cenderung belum memiliki garis tangan atau kaki seperti pada bayi cukup bulan) Refleks menghisap dan refleks menelan yang buruk Pernafasan yang tidak teratur Kantung zakar kecil dan lipatannya sedikit ( anak laki - laki ) Labia mayora belum menutupi labia minora ( pada anak perempuan).

E. Diagnosa Untuk menentukan status BBLR digunakan kurva pertumbuhan janin Lubchenko, 1966 Pediatrix, 2001. Kurva ini menggunakan patikan berat badan yang seharusnya pada umur kehailan tertentu. Kriteria yang digunakan adalah BMK (Besar Masa Kehamilan), SMK (Sesuai Masa Kehamilan), dan KMK (Kecil Masa Kehamilan). Berat badan kurang dari presentil ke 10 memiliki makna KMK (Kecil Masa Kehamilan) atau PJT (Pertumbuhan Janin Terhambat).9

18

Menegakkan diagnosis BBLR adalah dengan mengukur berat lahir bayi dalam jangka waktu 1 jam setelah lahir, dapat diketahui dengan dilakukan anamesis, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang.8 A. Anamnesis Riwayat yang perlu ditanyakan pada ibu dalam anamesis untuk menegakkan mencari etiologi dan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap terjadinya BBLR (3): 1. Umur ibu 2. Riwayat hari pertama haid terakir 3. Riwayat persalinan sebelumnya 4. Paritas, jarak kelahiran sebelumnya 5. Kenaikan berat badan selama hamil 6. Aktivitas 7. Penyakit yang diderita selama hamil 8. Obat-obatan yang diminum selama hamil
19

B. Pemeriksaan Fisik. C. Yang dapat dijumpai saat pemeriksaan fisik pada bayi BBLR antara lain3: 1. Berat badan > 2500 gram 2. Tanda-tanda prematuritas (pada bayi kurang bulan) 3. Tanda bayi cukup bulan atau lebih bulan (bila bayi kecil untuk masa kehamilan). D. Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan antara lain 3: 1. Pemeriksaan Skor Ballard

2. Tes kocok (shake test), dianjurkan untuk bayi kurang bulan 3. Darah rutin, glukosa darah, kalau perlu dan tersedia fasilitas diperiksa kadar elektrolit dan analisa gas darah.

20

Foto dada ataupun babygram diperlukan pada bayi baru lahir dengan umur kehamilan kurang bulan dimulai pada umur 8 jam atau didapat/diperkirakan akan terjadi sindrom gawat nafas Diagnosis ditegakkan berdasarkan gambaran fisik dan usia kehamilan. Pemeriksaan yang biasa dilakukan pada bayi prematur: (5,6) Rontgen dada untuk melihat kematangan paru-paru Analisa gas darah Kadar gula darah Kadar kalsium darah Kadar bilirubin.

F. Penyakit bayi prematur Semua penyakit pada neonatus dapat mengenai bayi prematur, tetapi ada beberapa penyakit tertentu yang terutama terdapat pada bayi prematur. Hal ini disebabkan oleh factor pembekuan, misalnya belum cukup surfaktan terbentuk pada penyakit membrane hialin. Demikian pula kejadian hiperbilirubinemia pada bayi premature lebih tinggi dibandingkan dengan neonatus cukup bulan karena factor kematangan hati. (1) Sebab utama kematian premature dan bayi cukup bulan adalah asfiksia, trauma lahir (terutama di otak) cacat bawaan, penyakit membrane hialin, septikimia dan perdarahan intraventrikuler. berat untuk kehamilan. (3) Masalah klinis yang sering dijumpai pada bayi prematur adalah sindrom gawat nafas (penyakit membran hialin, perdarahan paru, sindrom aspirasi, pneumonia kongenital, pneumothoraks), apnea berulang, hipoglikemia, hipokalsemia, Prematuritas sendiri tidak menyebabkan kematian.

Kejadian tertentu resiko neonatus berbeda menurut berat badan , masa kehamilan dan

hiperbilirubinemia, anemia, edema, gejala neurologik yang berhubungan dengan anoksia otak, instabilitas sirkulasi, hipotermia, sepsis yang disebabkan oleh bakteri dan koagulasi intravascular diseminata. Keadaan lain yang memperburuk bayi premature adalah malas

21

minum, berat badan tidak bertambah untuk waktu yang cukup lama, sering menderita apnea, anemia, perdarahan, dan asidosis metabolic. (4) Dibawah ini akan diuraikan secara singkat beberapa penyakit yang ada hubungannya dengan prematuritas. (2,3,5) a. Enterokolitis nekrotikans neonatal Enterokolotis nekrotikan merupkan penyakit salurann cerna yang serius pada bayi yang baru lahir dan ditandai dengan bercak nekrosis atau nekrosis difus pada mukosa tau submukosa usus serta vaskularisasi usus. Insidensi terjadinya dihubungkan denga umur kehamilan yang kurang, dan merupakan komplikasi yang penting yang terjadi pada kelahiran premature. Terhitung 7,5 % kasus EKN sebagai penyebab kematian neonatal. Ileum bagian distal dan kolon proksimal sangat sering terlibat. Beberapa stress perinatal , terutam asfiksia dan hipotermia dianggap sebagai factor predisposisi terjadinya EKN. Permulaan penyakit biasanya pada 2 minggu pertama tetapi dapat terlam bat sampai umur 2 bulan. Dapat menimbulkan gejala seperti apneu, bradikardi, dan distensi abdominal. Mekonium keluar secara normal dan sebagai tanda pertama ialah distensi perut dengan retensi lambung. Timbulnya penyakit ini nsering tidak jelas, dan dapat terjadi sepsis sebelum dicurigai terjadi lesi pada usus. Sekali terkena kondisi anak biasanya buruk, dengan cepat menjadi lemah dan asidosis serta dapat berkembang kearah syok dan DIC. b. Hipotermia Perbedaan suhu di dalam kandungan dan lingkungan akan memberi pengaruh pada kehilangan panas tubuh bayi, selain itu hipotermia dapat terjadi karena kemampuan untuk untuk mempertahankan panas dan kesanggupan menambah produksi panas sangat terbatas, karena pertumbuhan otot-otot yang belum cukup matang, lemak subkutan yang sedikit, belum matangnya sistem saraf pengatur suhu tubuh, luas permukaan tubuh relatif lebih besar dibanding dengan berat badan sehingga mudah kehilangan panas.
22

Tanda klinis hipotermia: Suhu tubuh dibawah normal Kulit dingin Akral dingin Sianosis

c. Sindrom Gawat Nafas Sampai saat ini penyakit membrane hyaline dianggap terjadi karena defisiensi pembentukan surfaktan pada paru bayi yang belum matang. Surfaktan adalah zat yang penting dalam pangembangan paru dan merupakan suatu kompleks yang terdiri dari protein, karbohidrat dan lemak. Senyawa utama zat tersebut adalah lesitin dan mulai terbentuk pada kehamilan 22 24 minggu dan berjumlah lengkap dan mulai berfungsi normal pada minggu ke-35 kehamilan. Defisiensi Surfaktan menyebabkan gangguan kemampuan paru untuk

mempertahankan stabilitasnya, alveolus akan kembali kolaps setiap akhir ekspirasi sehingga untuk pernafasan berikutnya dibutuhkan tekanan negatif intratoraks yang lebih besar yang disertai usaha inspirasi yang kuat. Pada aspirasi mekonium terjadi hipoksia intrauterin akan mengakibatkan janin mengalami gasping dalam uterus, selain itu mekonium akan dilepaskan dan bercampur dengan cairan amnion, cairan amnion yang mengandung mekonium tersebut akan masuk ke dalam paru janin karena inhalasi. Ketika bayi lahir akan menderita gangguan pernafasan karena melekatnya mekonium dalam saluran pernafasan. Tanda klinis sindrom gawat nafas : Pernafasan cepat Sianosis perioral Merintih sewaktu ekspirasi Retraksi substernal dan interkostal

23

d. Hipoglikemia. Penyelidikan kadar gula darah pada 12 jam pertama menunjukkan bahwa hipoglikemia dapat terjadi sebanyak 50% pada bayi matur. Kecepatan glukosa yang diambil janin tergantung dari kadar gula darah ibu karena terputusnya hubungan plasenta dan janin yang menyebabkan terhentinya pemberian glukosa. Bayi aterm dapat mempertahankan kadar gula darah 50-60 mg/dL selama 72 jam pertama, sedangkan bayi berat badan lahir rendah dalam kadar 40 mg/dL. Hal ini disebabkan cadangan glikogen yang belum mencukupi. Hipoglikemia terjadi bila kadar gula darah 20 mg/dL.

Tanda klinis hipoglikemia : Gemetar Sianosis Apatis Kejang Apnea Intermiten Tangisan lemah atau melengking Kelumpuhan atau letargi Kesulitan minum Terdapat gerakan putar mata Keringat dingin Hipotermia Gagal jantung dan henti jantung

Hipoglikemia pada neonatus terjadi bila gula darah < 47 mg/dl, Pada hipoglikemia berat didapatkan hasil gula darah < 25 mg/dl, dan hipoglikemia ringan/sedang jika kadar gula darah >25 - <47 mg/dl. e. Perdarahan Intrakranial Pembuluh darah pada bayi prematur masih sangat rapuh dan mudah pecah, sehingga perdarahan intrakranial dapat terjadi karena trauma lahir, diseminated intravascular coagulopathy atau trombositopenia idiopatik. Matriks germinal epidimal yang kaya pembuluh darah merupakan wilayah yang sangat rentan terhadap perdarahan selama minggu pertama kehidupan. Tanda klinis perdarahan intrakranial :

24

Kegagalan umum untuk bergerak normal Refleks moro menurun atau tidak ada Letargi Pucat dan sianosis Apnea Kegagalan menetek dengan baik Muntah yang kuat Tonus otot menurun Tangisan bernada tinggi dan tajam Kejang Fontanela mayor tegang dan cembung

f. Hiperbilirubinemia Terjadi karena belum maturnya fungsi hepar, dimana terjadi kekurangan enzim glukoronil transferase sehingga konjugasi bilirubin indirek menjadi bilirubin direk belum sempurna, dan kadar albumin darah yang berperan dalam transportasi bilirubin dari jaringan ke hepar berkurang. Kadar bilirubin normal pada bayi prematur 10 mg/dL. Jika terjadi hiperbilirubinemia pada bayi prematur, bila tidak segera diatasi dapat menjadi kern ikterus yang akan menimbulkan gejala yang permanen. Tanda klinis hiperbilirubinemia : Sklera, puncak hidung, sekitar mulut, dada, perut dan ekstremitas berwarna kuning Letargi Kemampuan mengisap menurun Kejang Ikterus yang kemungkinan menjadi patologi atau dapat dianggap sebagai

hiperbilirubinemia adalah : Ikterus terjadi pada 24 jam pertama sesudah kelahiran. Peningkatan konsentrasi bilirubin 5 mg% atau lebih setiap 24 jam. Konsentrasi bilirubin serum sewaktu 10 mg% pada neonatus kurang bulan dan 12,5 mg% pada neonatus cukup bulan.
25

Ikterus yang disertai proses hemolisis (inkompatibilitas darah, defisiensi enzim G6PD dan sepsis).

Ikterus yang disertai berat lahir kurang dari 2000 gram, masa gestasi kurang dari 36 minggu, asfiksia, hipoksia, sindrom gangguan pernafasan, infeksi hipoglikemia, hiperkapnia, hiperosmolalitas darah.

g. Lebih rentan terhadap infeksi : Bayi prematur mudah menderita infeksi karena imunitas humoral dan seluller masih kurang, sehingga bayi mudah menderita infeksi. Selain itu pada kulit dan selaput lendir membran tidak memiliki perlindungan seperti pada bayi cukup bulan. Sensitivitas yang kurang akan memudahkan terjadinya kerusakan integritas kulit, terutama pada daerah yang sering tertekan dalam waktu yang lama. Defisit in uteri mengakibatkan gawat janin, dan dalam arti luas gawat janin dibagi menjadi 3 golongan, yaitu : 1. Gawat Janin Akut, defisit mengakibatkan gawat perinatal tetapi tidak mengakibatkan retardasi pertumbuhan dan pelisutan (wasting). 2. Gawat Janin Subakut, bila defisit tersebut menunjukkan tanda pelisutan (wasting) tetapi tidak mengakibatkan retardasi pertumbuhan. 3. Gawat Janin Kronik, bila bayi jelas menunjukkan retardasi pertumbuhan.

G Perawatan Tindakan yang dilakukan pada bayi imatur saat lahir sama dengan pada bayi cukup bulan yang normal, seperti membersihkan jalan nafas, mengusahakan pernafasan pertama, dan terus menerus, perawatan tali pusat, perawatan mata dan sebagainya. Perawatan khusus diperlukan untuk menjaga agar aliran udara dapat dengan lancar keluar masuk paru serta mencegah terjadinya aspirasi cairan lambung. terhadap : (1) 1. Perlunya pemantauan dan perawatan bayi imatur dalam incubator 2. Perlunya pemberian oksigen 3. Perhatian terhadap perincian minuman bayi
26

Disamping itu supaya dipikirkan pula

4. Pencegahan infeksi Pemeriksaan fisik dan laboratorium hanya dilakukan kalau dianggap perlu sekali agar bayi tidak menderita hipoksia. Ikut sertanya orang tua merawat bayinya secara teratur da aktif sangat dianjurkan. Selama bayi dirawat, ibu diberi petunjuk bagaimana memandikan bayi, merawat tali pusat, cara menyusui bayi, serta manfaat pemberian air susu ibu bagi anak maupun untuk ibu sendiri, dan petunjuk lain sehingga di rumah ibu tidak mendapat kesukaran merawat bayinya. Dijelaskan pula agar ibu membawa bayi ke

posyandu/puskesmas/ rumah sakit/ fasilitas pelayanan lain untuk menilai pertumbuhan dan perkembangan bayinya. Hubungan antara ibu dan anak menjadi kurang baik bila bayi

dipisahkan dari ibunya sejak neonatus, misalnya akan berpengaruh terhadap tingkah laku dan kelainan fisik seperti pertumbuhan terhambat, anak diabaikan ,anak terlantar dan sindrom deprivasi. (3) Perawatan bayi dalam incubator Inkubator yang canggih dilengkapi oleh alat pengatur suhu dan kelembapan agar bayi dapat mempertahankan suhu tubuhnya yang normal, alat oksigen yang dapat diatur, serta kelengkapan lain untuk mengurangi kontaminasi bila incubator dibersihkan. Kemampuan bayi berat lahir rendah dan bayi sakit untuk hidup lebih besar bila mereka dirawat pada atau mendekati suhu lingkungan yang netral. Suhu ini ditetapkan dengan mangatur suhu

permukaan yang terpapar radiasi, kelembapan yang relative, dan aliran udara sehingga produksi panas (yang diukur dengan konsumsi oksigen) sesedikit mungkin dan suhu tubuh bayi dapat dipertahankan dalam batas normal. Bayi yang besar dan lebih tua memerlukan suhu lingkungan yang lebih rendah dari bayi yang kecil dan lebih muda. Suhu incubator yang optimum diperlukan agar panas yang hilang dan konsumsi oksigen terjadi minimal sehingga bayi telanjang pun dapat mempertahankan suhu tubuhnya sekitar 36,5 C 37 C. Tingginya suhu lingkungan ini tergantung dari besar dan kematangan bayi. Dalam keadaan tertentu bayi yang sangat premature tidak hanya memerlukan incubator untuk mengatur suhu tubuhnya tetapi juga memerlukan pleksigrtidak hanya memerlukan incubator untuk mengatur suhu tubuhnya tetapi juga memerlukan pleksigrtidak hanya memerlukan incubator untuk mengatur suhu tubuhnya tetapi juga memerlukan pleksigrtidak hanya memerlukan incubator untuk mengatur suhu tubuhnya tetapi juga memerlukan pleksiglas penahan panas atau topi
27

maupun pakaian. Mempertahankan kelembapan nisbi 40-60% diperlukan dalam membantu stabilisasi suhu tubuh yaitu dengan cara sebagai berikut : (3, 6,7) 1. Mengurangi kehilangan panas pada suhu lingkungan yang rendah 2. Mencegah kekeringan dan iritasi pada selaput lendir jalan nafas terutama pada pemberian oksigen dan selama pemasangan intubasi endotrakea atau nasotrakea 3. Mengencerkan sekresi yang kental serta mengurangi kehilangan cairan insensible dari paru Pemberian oksigen untuk mengurangi bahaya hipoksia dan sirkulasi yang tidak memuaskan harus berhati-hati agar tidak terjadi hiperoksia yang dapat menyebabkan fibroplasias retrolental dan fibroplasias paru. Bila mungkin pemberian oksigen dilakukan melalui tudung kepala, dengan alat CPAP (continous positive airway pressure) atau dengan pipa endotrakeal untuk pemberian konsentrasi oksigen yang aman dan stabil. Pemantauan tekanan oksigen (pO2) arteri pada bayi yang mendapat oksigen harus dilakukan terus menerus agar porsi oksigen dapat diatur dan disesuaikan sehingga bayi terhindar dari bahaya hipoksia maupun hiperoksia. Dalam pemantauan oksigen yang efektif dapat pula digunakan elektroda oksigen melalui kulit secara rutin diklinik. Analisis gas darah kapiler tidak cukup untuk menetapkan kadar oksigen dalam pembuluh darah arteri. Seandainya tidak ada

incubator, pengaturan suhu dan kelembapan dapat diatur dengan memberikan diatur dengan memberikan diatur dengan memberikan diatur dengan memberikan sinar panas, selimut, lampu panas, bantalan panas, dan botdan botol air hangat, disertai dengan pengaturan suhu dan kelembapan ruangan. Mungkin pula diperlukan pemberian oksigen melalui t melalui topeng atau pipa intubasi. (3, 4) Bayi yang berumur beberapa hari/minggu harus dikeluarkan dari incubator apabila keadaan bayi dalam ruangan biasa tidak mengalami perubahan suhu, warna kulit, aktifitas atau akibat buruknya. (1) Makanan bayi premature Yang harus dicegah pada pemberian minum adalah kelelahan, regurgitasi, dan aspirasi. Biasanya keadaan tersebut dapat dicegah bila pemberian minum dilakukan oleh perawat yang sudah terlatih dan berpengalaman. Makanan melalui mulut harus dihentikan
28

pada bayi dengan gawat nafas, hipoksia, sirkulasi yang tidak memuaskan, sekresi yang berlebihan, sepsis, depresi susunan saraf pusat, imaturitas atau bayi dengan tanda penyakit berat. Bayi demikian memerlukan pengobatan parenteral untuk mendapatkan kalori, cairan, dan elektrolit. (3) Bayi premature yang besar sering diberi susu botol atau air susu ibu. Pada umumnya bayi tersebut lebih senang dengan susu botol. Dalam keadaan khusus bila perlu ASI

dimasukkan dalam botol susu. Dengan susu botau air susu ibu. Pada umumnya bayi tersebut lebih senang dengan susu botol. Dalam keadaan khusus bila perlu ASI dimasukkan dalam botol susu. Dengan susu botol, usaha bayi untuk menghisap berkurang karena sifat dot yang kecil lunak dengan lubang yang besar akan mempermudah pengisapan. Proses pemberian makanan melalui mulut memerlukan pengisapan yang kuat, kerjasama antara menelan dengan penutupan epiglottis dan uvula dari laring maupun dengan saluran hidung serta gerak esofagus yang normal. Proses yang sinkron inn ini biasanya baru timbul pada bayi dengan masa gestasi lebih dari 34 minggu. (2,3) Bayi yang lebih kecil dan lemah harus diberi minum melalui pipa lambung, biasanya dipakai pipa plastic lunak no 5 French dengan ukuran luarnya dan diameter dalamnya kirakira 0,05 cm dengan ujung yang bulat dan tidak menyebabkan luka, disertai dengan 2 lubang pada kedua sisinya. Pipa dimasukkan melalui hidung atau mulut sehingga ujung pipa yang panjangnya 2,5 cm ada dilambung. Ujung pipa yang bebas kemudian diletakkan dalam air. Apabila timbul gelembung pada setiap ekspirasi berarti pipa ada ditrakea dan harus diperbaiki, kemudian dimasukkan kembali ketempat yang sebenarnya. Ujung pipa yang bebas dihubungkan dengan tabung suntik kemudian susu yang telah ditentukan banyaknya dimasukkan ke dalam tabung suntik tersebut dan dibiarkan turun perlahan menurut gaya berat. Pipa tersebut diganti setiap 2-4 hari dengan pipa steril lainnya melalui lubang hidung sebelahnya atau melalui mulut. Kadang-kadang pipa yang menetap dilambung dapat

menimbulkan iritasi dan pipa lambung hanya boleh dimasukkan melalui mulut dan pipa tersebut harus dikeluarkan segera sesudah bayi minum. (3) Perubahan minum dengan botol atau ASI dilakukan bertahap, selanjutnya diberikan sepenuhnya susu botol atau ASI bila bayi cukup kuat mengisap dan tidak tampak lelah. Pemberian makanan melalui pipa ke lambung atau ke jejunum hanya dianjurkan pada bayi
29

berat lahir rendah bila kebutuhan kalori melalui botol/ASI tidak terpenuhi karena daya isap lemah, tidak ada koordinasi antara mengisap dengan menelan, dan lambatmelalui botol/ASI tidak terpenuhi karena daya isap lemah, tidak ada koordinasi antara mengisap dengan menelan, dan lambatnya pengosongan lambung. Komplikasi pemberian makanan dengan pipa ke jejunum adalah perforasi usus. (1) Pemberian makanan dengan gastrostomi pada bayi premature tidak dianjurkan oleh karena sering menimbulkan kematian. Gastrostomi hanya dilakukan untuk mengatur

tindakan bedah pada kelainan gastrointestinal tertentu. Pemberian makanan yang penuh atau sebagian melalui pembuluh darah hanya diberikan bila ada kontr Pemberian makanan yang penuh atau sebagian melalui pembuluh darah hanya diberikan bila ada kontr Pemberian makanan yang penuh atau sebagian melalui pembuluh darah hanya diberikan bila ada kontr Pemberian makanan yang penuh atau sebagian melalui pembuluh darah hanya diberikan bila ada kontr Pemberian makanan yang penuh atau sebagian melalui pembuluh darah hanya diberikan bila ada kontraindikasi terhadap pemberian melalui mulut atau pipa. (1) Makanan pertama Prinsip utama pemberian makanan bayi premature adalah sedikit demi sedikit,secara perlahan dan hati-hati. Pemberian makanan dini berupa glukosa, ASI atau PASI akan mengurangi resiko hipoglikemia, dehidrasi, dan hiperbilirubinemia. Bayi dengan sindrom gawat nafas atau penyakit berat lainnya harus mendapat kalori dari pemberian makanan, elektrolit dan cairan melalui pembuluh darah karena pada keadaan demikian makanan melalui mulut memudahkan terjadinya aspirasi. Bayi yang daya isapnya kuat dan tanpa sakit berat dapat dicoba minum melalui mulut. Umumnya bayi dengan berat kurang dari 1500 gram dan kebanyakan juga yang lebih besar memerlukan minum pertama dengan pipa lambung karena belum adanya koordinasi antara gerakan mengisap dan menelan. (1) Dianjurkan untuk memberikan minum pertama sebanyak 1 ml larutan glukosa 5% yang steril untuk bayi dengan berat kuarang dari 1000 gram, 2-4 ml untuk bayi dengan berat antara 1000-1500 gram, dan 5-10 ml untuk bayi dengan berat lebih dari 1500 gram. Bila pemberian pertama dimulai dengan 1 ml maka pemberian berikutnya adalah setiap jam terutama dalam 8 jam pertama. Kemudian jumlahnya dinaikkan sebanyak 1 ml pada setiap
30

pemberian minum. Selanjutnya makanan diberikan setiap 2 jam dengan kenaikan 2 ml setiap 2 kali pemberian sampai mencapai 12 ml per kali minum. Apabila dengan pemberian makanan pertama bayi tidak mengalami kesukaran, pemberian ASI/PASI dapat dilanjutkan dalam waktu 12-48 jam. Jumlah kalori yang telah dibakukan dalam susu formula yang diperdagangkan adalah sebanyak 700 kkal/L. Jumlah ini cukup memuaskan untuk

pertumbuhan sebagian besar bayi premature. Kemudian banyaknya formula yang diberikan ditambah sedikit demi sedikit sehingga pada umur lebih dari 2 minggu mencapai 150 ml/kg/hari. Apabila bayi masih tampak lapar atau berat badan bayi tidak bertambah, maka jumlahnya harus dinaikkan. (2,3) Bagi bayi tertentu dengan kapasitas lambung yang kecil, tidak mungkin menaikkan berat badannya dengan formula yang mengandung 700 kkal/L. Pada keadaan ini perlu diberikan makanan yang lebih sering untuk meningkatkan jumlah kebutuhan sehari-hari atau dengan menggunakan susu formula yang mengandung lebih kurang 1000 kkal/L. Akan tetapi cara memberikannya harus berhati-hati oleh karena susu formula yang kental dan hiperkalorik dapat menyebabkan diare dan dehidrasi. (3) Jarak waktu pemberian ASI/PASI mungkin 1,2,3 jam tergantung dari besar kecilnya bayi dan kapasitas lambung. Aliran susu ke lambung harus menurut gaya berat, karena bila disemprotkan akan menyebabkan perut bayi membuncit, regurgitasi, aspirasi, atau muntah. Pada hari-hari pertama pengosongan lambung bayi premature lebih lambat, pengosongan lambung akan lebih cepat pada hari ke 3 dan seterusnya. Cairan lambung harus dikeluarkan setiap kali akan memberikan minum berikutnya. Seandainya yang keluar hanya udara dan sedikit lendir, jumlah pemberian minum yang direncanakan dapat diteruskan. Apabila yang keluar melebihi 10% dari jumlah cairan yang diberikan sebelumnya, maka jumlah yang akan diberikan dikurangi dengan yang dikeluarkan. Selanjutnya jumlah ASI/PASI yang diberikan dinaikkan sedikit demi sedikit. Berat bayi premature ini mungkin tidak akan bertambah dalam 7-10 hari. Dalam hal ini untuk menaikkan berat badannya mungkin diperlukan

masukan yang mungkin mencapai 130-150 kkal/kg atau lebih. Sebaliknya bayi yang minum kuat memerlukan volume dan kalori yang lebih tinggi sehingga beratnya akan cepat naik dalam beberapa hari. (3)

31

System enzim pencernaan bayi dengan masa gestasi lebih dari 28 minggu sudah cukup matur untuk mencernakan dan mengabsorpsi protein dan karbohidrat. Lemak kurang dapat diabsorpsi karena kurangnya garam empedu. Lemak dari ASI dan lemak tidak jenuh lebih mudah diabsorbsi dibandingkan dengan lemak susu sapi. Kenaikan berat badan bayi yang berat lahirnya kurang dari 2100 gram harus cukup baik bila diberikan ASI atau susu yang mendekati komposisi ASI yang mengandung 40% kasein dan 60% whey dengan masukan protein sebanyak 2,25-2,75 g/kg/24 jam. Di dalamnya harus tercakup semua asam amino yang diperlukan bayi premature seperti tirosin,sistin, dan histidin. Bayi yang lebih tua dan bayi dengan pertumbuhan yang cepat dapat menerima jumlah protein yang tinggi dan umumnya cukup aman. Walaupun demikian pemberian protein sebanyak 4,5 g/kgBB/24 jam mungkin berbahaya, walaupun pertumbuhan liniernya lebih baik. Hal ini disebabkan karena susu formula dengan kadar protein tinggi dapat menyebabkan : (1) 1. Aminogram plasma yang tidak normal 2. Konsentrasi nitrogen urea, amonia, dan natrium dalam darah meningkat 3. Asidosis metabolik (formula susu sapi) 4. Perkembangan saraf yang tidak baik Walaupun jumlah susu formula telah cukup mengandung semua vitamin yang diperlukan untuk pertumbuhan, akan tetapi volume susu yang cukup untuk memenuhi kebutuhan belum tentu dapat memenuhi kebutuhan vitamin dalam beberapa minggu. Oleh sebab itu bayi berat lahir rendah harus diberi tambahan vitamin. Selain itu b harus diberi tambahan vitamin. Selain itu beberapa bayi memerlukan jenis vitamin tertentu dan sebagian metabolisme fenilalanin atau tirosin memerlukan vitamin c. (1) Pada bayi premature absorbsi lemak berkurang dan banyak lemak yang hilang melalui tinja. Agaknya hal ini berhubungan dengan berkurangnya absorbsi vitamin D,

vitamin yang larut dalam lemak lainnya, serta kalsium. Bayi dengan berat lahir yang sangat rendah cenderung untuk menderita rakitis. Jumlah vitamin D yang diberikan tidak boleh lebih dari 1500 IU/24 jam. Pemberian folat perlu untuk pembentukan DNA dan produksi sel baru. Jumlah eritrosit dan serum berkurang pada minggu pertama dan tetap rendah sampai 23 bulan. Oleh sebab itu tambahan asam folat diperlukan, walaupun tidak akan memperbaiki pertumbuhan atau menaikan konsentrasi haemoglobin. Defisiensi vitamin E akan
32

mengakibatkan meningkatnya hemolisis dan timbulnya anemia bila hemolisisnya berat. Vitamin E berfungsi sebagai antioksidan dan mencegah peroksidasi asam lemak tak jenuh ganda (poly-unsaturated) dalam membrane sel darah merah. Kebutuhan vitamin E yang mungkin disebabkan karena kadar asam lemak ini dalam membran meninggi. (1) Anemia fisiologik pada bayi berat lahir rendah disebabkan oleh supresi eritropoesis pasca lahir, persediaan besi janin yang sedikit, serta bertambah besarnya volume darah sebagai akibat pertumbuhan yang relative lebih cepat. Oleh karena itu anemia pada bayi berat lahir rendah terjadi lebih dini. Kehilangan darah pada janin atau neonatus akan

memperberat anemianya. Persediaan zat besi pada neonatus termasuk bayi dengan berat lahir sangat rendah biasanya mencukupi sampai berat badannya menjadi 2 kali berat lahir. Pemberian tambahan zat besi pada bayi dengan resiko terhadap defisiensi vitamin E (umumnya bayi dengan masa gestasi kurang dari 34 minggu) akan memperberat hemolisis dan mengurangi absorbsi vitamin E. Oleh karena itu vitamin E diberikan terlebih dahulu pada saat bayi mencapai berat badan dua kali lipat dari berat lahir, kemudian dimulai pemberian zat besi sebanyak 2 mg/kg/24 jam. Bayi premature yang mendapat makanan cukup akan berhajat dengan konsistensi semisolid sebanyak 1-6 kali sehari, jika jumlahnya bertambah banyak dan berbentuk air, harus dicari penyebabnya dan diawasi. Seharusnya bayi premature tidak boleh muntah maupun regurgitasi. Bayi yang baru selesai minum tampaknya tenang. Namun beberapa saat sebelum minum bayi akan melakukan gerakan tertentu yang menandakan ia lapar. (2,3) Kebutuhan cairan Cairan yang diperlukan tergantung dari masa gestasi, keadaan lingkungan dan penyakit bayi. Diduga kehilangan cairan melalui tinja dari janin yang tidak mendapat

makanan melalui mulut, sangat sedikit. Kebutuhan akan cairan sesuai dengan kehilangan cairan insensible, cairan yang dikeluarkan ginjal, dan pengeluaran cairan yang disebabkan keadaan lainnya. Kehilangan cairan insensible berhubungan tidak langsung dengan masa gestasi. Bayi premature yang sangat imatur (berat lahir kurang dari 1000 gr mendapat makanan melalui mulut, sangat sedikit. Kebutuhan akan cairan sesuai dengan kehilangan cairan insensible, cairan yang dikeluarkan ginjal, dan pengeluaran cairan yang disebabkan keadaan lainnya. Kehilangan cairan insensible berhubungan tidak langsung dengan masa
33

gestasi. Bayi premature yang sangat imatur (berat lahir kurang dari 1000 gram) memerlukan sebanyak 2-3 ml/kg/jam yang sebvam) memerlukan sebanyak 2-3 ml/kg/jam yang sebagian disebabkan oleh kulit yang tipis,kekurangan jaringan subkutan, dan oleh luasnya permukaan tubuh. Kehilangan air insensible meningkat ditempat udara panas, selama terapi sinar, dan pada kenaikan suhu tubuh. Kehilangan air tersebut akan berkurang bila bayi diberi pakaian, incubator sebelah dalam ditutupi pleksiglas, bernafas dengan udara lembab, atau pada bayi yang mendekati cukup bulan. Bayi premature yang besar (2000-2500 gram) akan kehilangan air insensible ini sebanyak 0,6-0,7 ml/kg/jam bila dirawat dalam incubator. (1) Pemberian cairan juga diperlukan agar zat yang larut dalam air kemih seperti urea, elektrolit dan fosfat dapat dikeluarkan. Jumlahnya berbeda-beda menurut makanan yang diberikan, tingkat anabolik dan katabolik nutr dapat dikeluarkan. Jumlahnya berbeda-beda menurut makanan yang diberikan, tingkat anabolik dan katabolik nutrisinya. Formula yang pekat, alimentasi yang seluruhnya melalui pembuluh darah akan memerlukan air yang lebih banyak agar hasil katabolisme yang meningkat dapat dikeluarkan melalui air kemih. Beban zat yang terlarut dalam ginjal (renal solute loads) berkisar antara 7,5-30 mOsm/kg. Bayi baru lahir, terutama BBLSR, kurang mampu memekatkan air kemih oleh sebab itu perlu ditambah cairan agar bayi dapat mengeluarkan zat yang tidak diperlukan tubuhnya. (1) Jumlah cairan yang dianjurkan untuk neonatus yang memerlukan susu botol atau cairan melalui pembuluh darah adalah 60-70 ml/kgBB pada hari pertama, dinaikkan menjadi 100-120 ml/kgBB pada hari k 2-3, pada hari ke 4-5 mencapai 150 ml/kgBB dan selanjutnya dapat mencapai 160-180 ml/kgBB/hari. Volume cairan yang diberikan harus disesuaikan dengan kebutuhan setiap bayi. Yang perlu selalu dipantau pada bayi premature adalah berat badan yang harus ditimbang setiap hari, pengeluaran air kemih dan berat jenisnya serta kadar nitrogen urea serum dengan elektrolit. Dengan pemantauan ini dapat diketahui secara dini kelainan hidrasinya. Pemeriksaan tersebut diperlukan oleh karena pengamatan klinis dan pemeriksaan fisis saja sukar menentukan derajat hidrasi premature. Kehilangan cairan yang meningkat seperti pada glikosuria, poliuria pada nekrosis tubular akut dan diare akan menyebabkan bayi menjadi dehidrasi karena ginjal tidak sanggup menahan air dan elektrolit yang keluar. Sebaliknya jumlah cairan yang berlebihan memudahkan terjadinya edema, gagal jantung kongestif dan duktus arteriosus paten. (1)
34

Nutrisi parenteral total Apabila makanan melalui mulut tidak mungkin diberikan dalam waktu lama, alimentasi intravena total akan cukup memberikan cairan, kalori, elektrolit dan vitamin untuk membantu partumbuhan bayi. Cara ini bermanfaat untuk menyelamatkan bayi dengan

sindrom diare tak terkendali atau reseksi usus yang luas. Cairan diberikan melalui kateter yang dimasukkan kedalam pembuluh darah vena pusat atau perifer. (1) Tujuan alimentasi parenteral adalah untuk memberikan cukup kalori yang bukan protein (nonprotein calories) agar bayi berkesempatan menggunakan sebagian besar protein untuk pertumbuhan. Cairan yang diberikan harus mengandung bahan yang setara dan senilai protein (hidrolisat kasein, fibrin daging sapid an asam amino sintetik) sebanyak 2,5 g/dl glukosa hipertonik 10-25 g/dl, elektrolit, elemen bio-inorganik dan vitamin dalam jumlah yang diperlukan. Untuk mengurangi kemungkinan terjadinya asidosis dianjurkan memakai campuran asam amino yang berbentuk kristal. Untuk memenuhi kebutuhan nonprotein

sebanyak 100-120 kkal/kgBB/24 jam diperlukan pemberian glukosa saja pada hari pertama sebanyak 10-15 g/kgBB/24 jam dan dinaikkan sedikit demi sedikit sampai mencapai 25-30 g/kgBB/24 jam. Apabila yang digunakan vena perifer sebaiknya diberikan larutan dengan konsentrasi glukosa kurang dari 12,5 g/dl. Emulsi lemak seperti intrasi glukosa kurang dari 12,5 g/dl. Emulsi lemak seperti intralipid (11 kkal/g) dapat dipakai untuk memenuhi

kebutuhan kalori tanpa menilai tekanan osmotiknya. Dengan demikian pemberian glukosa konsentrasi tinggi melalui vena sentral atau perifer dapat dikurangi dan biasanya dapat mencegah timbulnya kekurangan asam lemak esensial. Elektrolit, elemen bio-inorganik dan vitamin yang diperlukan ditambahkan kedalam cairan intravena rumatan. Pemeriksaan klinis dan biokimia harus dilakukan setiap hari agar isi cairan intravena dapat diatur dengan seksama. Pemberian cairan dilakukan perlahan-lahan dan terus menerus. Semua cairan harus dicampur oleh seorang ahli farmasi yang berpengalaman dengan memakai laminar flow hood. Pemberian nutrisi parenteral total intravena lebih dari 100 kkal/kg/24 jam akan menaikkan berat bayi sebanyak 15 g/kg/24 jam dengan balans nitrogen positif sebesar 150200 mg/kg/24 jam. Bila berat badan tidak naik dengan cara diatas harus dipikirkan

kemungkinan sepsis atau penyakit berat lainnya. Kenaikan berat badan dapat pula dicapai

35

dengan pemberian cairan yang mengandung campuran asam amino 2,5 g/kg/24 jam, glukosa 10 g/dl dan intralipid 2-3 g/kg/24 jam. (1,2) Komplikasi alimentasi intravena yang paling sering menimbulkan masalah adalah sepsis, kejadian ini dapat dikurangi dengan perawatan kateter yang sangat teliti serta mempersiapkan cairan infus secara aseptic. Kuman penyebab yang paling sering ditemukan dibangsal neonatus. Rumah sakit Cipto Mangunkusumo adalah kuman gram negatif. Saat bayi

Mikroorganisme lainnya adalah Staphylococcus aureus dan candida albican.

diketahui menderita infeksi, kateter beserta cairan harus diangkat dan diganti dengan yang baru dan steril kemudian diberi pengobatan yang kalau mungkin sesuai dengan penyebabnya. Komplikasi lain adalah trombosis, ekstravasasi cairan dan kadang-kadang salah posisi Pemberian cairan melaui vena perifer sering Komplikasi metabolic

kateter (tidak terletak dalam vena).


(1)

menimbulkan flebitis, kulit terkelupas dan infeksi superficial. meliputi :

1. hiperglikemia

karena

pemberian

glukosa

konsentrasi

tinggi

yang

dapat

mengakibatkan terjadinya diuresis osmotic, dehidrasi dan azotemia. 2. hipoglikemia oleh karena penghentian cairan glukosa yang mendadak 3. hiperlipidemia dan mungkin pula hipoksemia akibat pemberian cairan lipid 4. hiperamonemia yang mungkin disebabkan oleh tingginya kadar amonia dalam hidrolisat fibrin daging sapi atau kekurangan arginin dalam hidrolisat kasein 5. kelainan kimia hati 6. asidosis hiperkloremik terjadi pada bayi yang mendapat asam amino sintetik kecuali kalau susunan asam anionik, asam amino kationik berimbang. Meningkatnya kadar asam amino darah yang tidak normal mungkin menambah berat keadaan bayi. Kekurangan asam lemak mungkin terjadi apabila dalam cairan intravena tidak dipakai emulsi lemak. Pemantauan kimiawi dan fisiologik secara menerus terhadap bayi yang mendapat alimentasi intravena harus dilakukan secara teratur karena sering menderita komplikasi yang berat. (2) Suplementasi intravena pada pemberian makanan peroral dan berbagai garam lainnya

36

Glukosa, campuran asam amino, atau emulsi lemak dapat diberikan melalui vena perifer secara tersendiri atau terkombinasi apabila bayi berat lahir rendah tidak cukup mendapat kalori kalau hanya diberikan makanan per oral. Bayi dengan berat kurang dari 1500 gram dan mendapat suplementasi cairan intravena yang mengandung nitrogen akan menaikkan beratnya kembali dan serangan apnea pun berkurang. Tambahan berat, panjang dan lingkaran kepala seperti yang terjadi dalam kandungan dapat dicapai dengan memberikan campuran hidrolisat protein, glukosa, dan intralipid secara intravena. Kejadian aspirasi dapat dikurangi dengan memberikan campuran makanan seperti diatas, disertai pemberian makanan dengan volume kecil peroral. Komplikasi lain yang mungkin terjadi adalah hiperglikemia, azotemia, hipermetioninemia dan hiperglisinemia. (1) Bayi dengan BBLR sering mengalami masalah pada nutrisi karena fungsi saluran pencernaan yang belum sempurna, seperti reflex hisap yang kurang, motilitas usus lambat sehingga bayi mudah kembung, volume gaster yang kecil sehingga bayi mudah muntah, dan defisiensi enzim. Penyakit lain seperti asfiksia, infeksi, dan sesak nafas juga sering

menyertai. Hal ini membuat masukan oral menjadi sulit dan tertunda.

Pemberian nutrisi pada bayi BBLR yang sehat sebaiknya dilakukan sesegera mungkin dengan cara IMD (Inisiasi Menyusu Dini). Sedangkan pada bayi BBLR yang sakit, sebagian besar dapat mengatasi penyakitnya sendiri dengan cepat, sehingga hanya memerlukan cairan, elektrolit, dan glukosa. Pemberian kolostrum sebagai minum pertama sangat dianjurkan.

Keperluan Cairan dan Elektrolit BBLR Berat 1500-2500 g Jumlah cairan (cc/kg/hari) Sodium (mEq/kg/hari) Potassium (mEq/kg/hari) Kalsium elemental (mg/kg/hari) Hari ke 1 Hari ke 2 Hari ke 3-14 60 D10 W 90-110 D10W 120-150 D10W 0 2-3 2-4 0 1-2 2-4 45 45 45

Cara menilai kecukupan cairan dan elektrolit: 1. Secara klinis: edematous atau dehidrasi
37

2. Berat badan 3. Jumlah urin (2-3 ml/kg/hari), warna urin, berat jenis (1.005-1.010) 4. Elektrolit Na 135-145 mEq/l, K: 3.5-5 mEq/l 5. Bila mendapat fototerapi, jumlah cairan + 20% Pemberian nutrisi parenteral dipertimbangkan bila sampai hari ketiga bayi masih memerlukan puasa. Garis besar program nutrisi parenteral adalah: 1. Keperluan cairan dan elektrolit. Keperluan cairan setelah hari ketiga: 120-150 cc/kg. 2. Keperluan kalori dan glukosa. Kalori: 90-100 kkal/kg. 3. Keperluan protein dan lemak. 4. Tambahan vitamin/ mineral/ trace element. Bayi dapat mulai diberikan minum bila keadaannya sudah stabil, yaitu: 1. Kontrol suhu baik 2. Sesak nafas/ retraksi berkurang 3. Keperluan O2 berkurang 4. Frekuensi denyut jantung baik, ekstremitas hangat 5. Bising usus cukup 6. Menunjukkan tanda-tanda lapar

Masalah ASI pada BBLR Kurang Bulan Masalah yang sering muncul dikarenakan reflex hisap dan menelan yang belum kuat, sehingga rangsangan pada puting lemah. Hal ini berakibat pada pengosongan payudara yang terhambat, produksi ASI menjadi menurun dan lama-kelamaan menjadi habis. Masalah ini dapat diatasi dengan pemberian Penguat ASI (HMF: Human Milk Fortifier). HMF berisi protein, elektrolit, dan mineral. HMF dapat ditambahkan pada ASI peras pada bayi < 1500 g setelah bisa minum > 100 ml/kg. HMF diberikan sampai dengan berat 1800-2000 g. Bila tidak terdapat HMR atau ASI peras ibu kurang, dapat diberikan susu formula yang dimulai dengan pengenceran setengah. Komposisi Berbagai Susu Susu Sapi ASI Matur ASI Prematur ASI Prematur + Fortifier
38

Formula BBLR

Formula Biasa

Energy / 100 ml

67

70

67

74

80

66

Karbohidrat 4.6 Lemak Protein Natrium Kalium Calcium Phosphor 3.9 3.4 22 39 30 30

7 4.2 1.3 7 15 9 5

6 4 1.8-2.4 22 18 6 5

4 3.7 31 27 38

8.5 4.4 2.2 13-20 18 18-27 11-17

6.9 3.6 1.5 8 17 12-20 12-18

Pencegahan infeksi Bayi premature sangat rentan terhadap innfeksi. Prosedur pencegahan infeksi adalah sebagai berikut : (1) 1. mencuci tangan sampai ke siku dengan sabun dan air mengalir selama 2 menit sebelum masuk ke tempat rawat bayi 2. mencuci tangan dengan zat antiseptic/sabun setiap sebelum dan sesudah memegang seorang bayi 3. melakukan tindakan untuk mengurangi kontaminasi pada makanan bayi dan semua benda yang berhubungan langsung dengan bayi 4. 5. 6. mencegah kontaminasi udara disekitar bayi mencegah jumlah bayi yang terlalu banyak dalam satu ruangan membatasi kontak langsung dan tidak langsung dengan petugas ruangan dan bayi lainnya 7. melarang petugas yang menderita infeksi masuk ke tempat bayi dirawat.

Hubungan antara bayi dan keluarga harus tetap dilaksanakan agar perkembangan bayi tidak terganggu. Sedangkan bahaya infeksi dapat dikurangi dengan cara mematuhi peraturan pencegahan infeksi. (1) Pencegahan transmisi infeksi dari satu bayi ke bayi lainnya sukar dilakukan karena pada bayi cukup bulan maupun bayi premature sering tidak tampak manifestasi klinis infeksi
39

dini. Terhadap bayi yang dirawat namun lahir di luar Rumah Sakit, dugaan terhadap infeksi harus selalu ada. Untuk membuktikannya bayi tersebut diawasi dengan teliti selama tiga hari. Kalau terjadi epidemic diruang rawat bayi sejumlah perawat tertentu dan ruangan isolasi harus digunakan serta tindakan aseptic dan antiseptic yang sudah dilaksanakan setiap hari lebih ditingkatkan lagi. (2) Keberhasilan dalam merawat bayi baru lahir umumnya dan bayi premature khususnya dapat dicapai dengan memuaskan apabila tersedia tenaga perawat yang cekatan, terlatih, berpengalaman dalam jumlah yang memadai, serta tersedia fasilitas lainnya seperti laboratorium, alat radiology,EKG,USG, alat resuscitator.(1) Obat Bersihan ginjal untuk sebagian besar bahan yang dikeluarkan air kemih kurang pada bayi beru lahir, lebih-lebih pada bayi prematur. Untuk mencapai hasil yang memuaskan dan tidak merugikan bayi, pemberian obat yang mudah diekskresi ginjal seperti penisilin, gentamisin dan kanamisin waktu antara 2 pemberian dibuat lebih lama misalnya 12 jam. Obat yang didetoksikasi dihati atau yang memerlukan konjungasi kimia sebelum diekskresi ginjal, harus pula diberikan dengan hati-hati dan dalam jumlah dan cara pemberian obat antibiotic kepada neonatus yang menderita infeksi harus dipertimbangkan untuk setiap bayi, oleh karena dapat menimbulkan bahaya seperti (1) infeksi yang disebabkan oleh organisme yang resisten terhadap obat yang diberikan, (2) merusak atau menghambat kerja bakteri yang menghasilkan sejumlah vitamin yang diperlukan bayi seperti vitamin K dan tiamin, (3) merusak/mengganggu proses metabolic yang bermanfaat misalnya peranan sulfisoksazol dalam hiperbilirubinemia. Walaupun obat dipasaran dikatakan aman untuk dipakai akan tetapi penggunaannya terhadap penyakit neonatus harus sangat berhati-hati terutama untuk premature. Dalam jumlah tertentu obat seperti oksigen, sulfisoksazol, kloramfenikol,

novobiosin, cukup aman diberikan kepada bayi cukup bulan akan tetapi berbahaya untuk bayi premature. (1,2) Kadar beberapa immunoglobulin bayi premature pada waktu lahir berbeda bermakna dengan ibu saat bersalin atau bayi cukup bulan, kadar ini akan terus merendah selama bulan

40

pertama.

Pemberian rutin gamaglobulin profilaktik belum memberikan hasil yang

memuaskan. (1,2) Memulangkan bayi Sebelum pulang bayi sudah harus mampu minum sendiri, baik dengan botol maupun dengan putting susu ibu. Selain itu kenaikan berat badan berkisar antara 10-30 g/hr dan suhu tubuh tetap normal diruang biasa. Bayi harus tidak menderita apnea atau bradikardia dan tidak memerlukan oksigen atau obat yang diberikan melaui pembuluh darah. Mata bayi yang mendapat oksigen harus diperiksa untuk melihat ada tidaknya fibroplasia retrolental dan tekanan darah bayi yang dimasukkan kateter ke dalam tali pusatnya harus diperiksa untuk mengetahui ada tidaknya hipertensi vascular ginjal. Bila ada dugaan bayi menderita anemia, kadar haemoglobin dan hematokrit harus diperiksa. Biasanya bayi premature dipulangkan dengan berat badan lebih dari 2000 gram dan semua masalah yang berat sudah diatasi. Selanjutnya bayi harus dipantau secara teratur untuk melihat pertumbuhan dan perkembangannya serta menemukan kelainan yang mungkin baru timbul kemudian dan kalau mungkin mengobati/mencegah berlanjutnya proses penyakit yang dideritanya. (1) Perawatan dirumah Sebelum pulang ketika ibu masih dirawat di rumah sakit, sudah harus diajarkan cara merawat bayi baru lahir seperti cara memandikan, merawat tali pusat, mengganti popok, memberi ASI/PASI. Kalau mungkin petugas social yang berpengalaman dalam merawat bayi mengunjungi rumah bayi tersebut sekurang-kurangnya 1 kali untuk melihat dari dekat bagaimana si ibu merawat bayinya dan kalau perlu memberi nasehat mengenai kesalahan atau kekurangannya. (1,3) H. Prognosis Pada saat ini harapan hidup bayi dengan berat 1501-2500 gram adalah 95% tetapi bayi berat kurang dari 1500 gram masih mempunyai angka kematian lebih tinggi. Perawatan bayi dengan berat badan yang sangat rendah di ruang gawat darurat neonatus telah dapat memperpanjang umurnya, kematiannya diduga karena diplasia bronkopulmonal, enterokolitis nekrotikans atau infeksi sekunder. Angka kematian bayi berat lahir rendah yang berhasil dipulangkan dari rumah sakit selama 2 tahun pertama lebih tinggi dari bayi cukup bulan.
41

Kebanyakan sebab kematiannya diduga karena infeksi yang pada hakekatnya dapat dicega. Selain itu terdapat peninggian kejadian gagal tumbuh, sindrom kematian bayi mendadak, anak terlantar, ikatan antara ibu bayi (terutama bayi premature) yang tidak memuaskan. (1,6) Kelainan anatomic bawaan yang didapat pada bayi BBLR kira-kira 3-7%. Bayi berat lahir rendah yang tidak mempunyai cacat bawaan, kerusakan susunan saraf pusat, berat lahir yang sangat rendah atau retardasi pertumbuhan intrauterine, selama tahun kedua akan mengalami pertumbuhan fisis yang mendekati pertumbuhan bayi cukup bulan dengan berat sesuai dengan masa gestasi. Keadaan inirine, selama tahun kedua akan mengalami

pertumbuhan fisis yang mendekati pertumbuhan bayi cukup bulan dengan berat sesuai dengan masa gestasi. Keadaan ini terjadi lebih dahulu pada bayi premature dengan ukuran yang lebih besar. (1,3) Selama tahun kedua bayi BBLSR tidak akan mampu mencapai pertumbuhan seperti bayi dengan berat badan yang mendekati bayi cukup bulan, terutama yang menderita penyakir kronis berat, jumlah makanan yang diberikan tidak mencukupi, atau bila perawatannya tidak memadai. Pada umumnya makin imatur dan makin rendah berat lahir bayi, makin besar kemungkinan terjadinya kecerdasan yang kurang dan gangguan neurologik. Lingkaran kepala yang kecil waktu lahir mungkin berhubungan dengan ciri neurologik yang buruk. Kejadian retardasi perkembangan neurologik dan mental pada bayi dengan berat lahir yang sangat rendah berkisar antara 10-20% termasuk serebral palsi 3-5% cacat pendengaran dan penglihatan yang sedang sampai berat 1-4% dan kesukaran belajar 20% IQ global rata-rata sebesar 90-97 dan 76% di antaranya dapat mengikuti sekolah normal. (1)

42

DAFTAR PUSTAKA

1. Current : Pediatric Diagnosis and Treatment: Neonatal Intensive Care, page 22-30. Edition 15 Th 2001 Mc Graw Hill Companies. 2. Avery Gordon B : Neonatologi, Pathology and Management Of The New Born, Page 182-200. Second Edition.JB Lippincott Company Philadelphia1981. 3. Rudolfs Fundamental Of Pediatric, Page 161-164 Mc Graw Hill Companies 2002. 4. eMedicine-Neonatal Resuscitation 2001 : Articel by Robin L Bissinger,MSN,RNC,NNP 5. Lara Mother Health Care Center : Asphyxia Neonatorum 6. Behrman, Kliegman : Nelson Essential Of Pediatric-Delivery Room Care, Page 160-166, 204-206. W.B Saunders Company 1990. 7. CorbertAnthony,M.D : Disorders Of The Respiratory Tract In Children, Page 268-273. W.B Saunders Company1983 8. Wood David and Malan Atties : Notes On The Newborn Infant Fifth Edition.1996. 9. Markum A.H. Prematuritas dan Retardasi Pertumbuhan Intrauterine. Dalam: Buku Ajar Ilmu Kesehatan Anak, jilid I, cet.3, Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, 1996; 221-36 10. Surasmi A., Handayani S., Nurkusuma H. Perawatan Bayi Berat Badan Lahir

Rendah. Dalam: Perawatan Bayi Resiko Tinggi, cet. 1. Jakarta: EGC, 2003; 30-56 11. Nelson. Bayi Dengan Berat Badan Lahir Rendah. Dalam: Ilmu Kesehatan Anak, Ed. 15, Vol. 1, Jakarta: EGC, 1996; 562-72 12. Budjang R.F. Bayi Dengan Berat Lahir Rendah. Dalam: Ilmu Kebidanan, Ed. 3, cet. 5, Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawiroharjo, 1999; 771-84 13. Ananth C.V., Kramer M.S., Demissie K. Small-for-Gestasional Age Birth Among Balck and White Women: Temporal Trends in the United States. In: Research and Practice, Vol. 93. No. 4, American Public Health Association, April 2003; Journal on 13 January 2005http://www.ajph.org/cgi/content/full/93/4/577 14. I.D.A.I. Perawatan Bayi Berat Lahir Rendah, artikel tanggal 13 Januari 2005. Dalam: http://www.idai.or.id/web/topik/detil.asp?IDTopics=71

43

44