Anda di halaman 1dari 10

REFLEKS SPINAL PADA KATAK

Oleh:
Nama
NIM
Rombongan
Kelompok
Asisten

: Hasan
: B1J012204
: IV
:5
: Riskawati

LAPORAN PRAKTIKUM FISIOLOGI HEWAN II

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS BIOLOGI
PURWOKERTO
2014
I. PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Gerak merupakan pola koordinasi yang sangat sederhana untuk
menjelaskan penghantaran impuls oleh saraf. Gerak pada umumnya
terjadi secara sadar, namun, ada pula gerak yang terjadi tanpa disadari
yaitu gerak refleks. Impuls pada gerakan sadar melalui jalan panjang,
yaitu dari reseptor, ke saraf sensori, dibawa ke otak untuk selanjutnya
diolah oleh otak, kemudian hasil olahan oleh otak, berupa tanggapan,
dibawa oleh saraf motor sebagai perintah yang harus dilaksanakan oleh
efektor.
Gerak refleks merupakan gerakan yang dilakukan tanpa sadar dan
merupakan respon segera setelah adanya rangsang. Gerak refleks akan
berhubungan dengan saraf-saraf yang ada dalam tubuh. Secara normal
seseorang pasti akan mengalami gerak reflkes, jika tidak,maka seseorang
itu mengalami gangguan pada sistem sarafnya. Jadi jika orang tidak
mengalami gerak refleks karena adanya rangsang yang tiba-tiba, maka
pada tubuh terjadi patologis pada sistem sarafnya. Gerak refleks berjalan
sangat

cepat

dan

tanggapan

terjadi

secara

otomatis

terhadap

rangsangan, tanpa memerlukan kontrol dari otak. Jadi dapat dikatakan


gerakan terjadi tanpa dipengaruhi kehendak atau tanpa disadari terlebih
dahulu. Contoh gerak refleks misalnya berkedip, bersin, atau batuk.
Saraf merupakan hal yang penting dalam tubuh karena merupakan
pusat koordinasi kegiatan tubuh. Sel saraf menurut jenis rangsangannya
meliputi sel saraf (sel ganglion) dan serabut saraf (neurit) atau akson.
Neuron terdiri dari gerigi yang disebut dendrite dan alat penghubung
disebut neuron. Neurit atau akson merupakan bagian utama serabut
saraf, yang disebut sumbu torak, dan bagian tengah disebut benang
saraf.
Sistem saraf tersusun oleh berjuta-juta sel saraf yang mempunyai
bentuk bervariasi. Sistem ini meliputi sistem saraf pusat dan sistem saraf
tepi. Dalam kegiatannya, saraf mempunyai hubungan kerja seperti mata
rantai (berurutan) antara reseptor dan efektor. Reseptor adalah satu atau

sekelompok

sel

saraf

dan

sel

lainnya

yang

berfungsi

mengenali

rangsangan tertentu yang berasal dari luar atau dari dalam tubuh.
Efektor adalah sel atau organ yang menghasilkan tanggapan terhadap
rangsangan. Contohnya otot dan kelenjar. Sistem saraf terdiri dari jutaan
sel saraf (neuron). Fungsi sel saraf adalah mengirimkan pesan (impuls)
yang berupa rangsang atau tanggapan.

I.2 Tujuan
Tujuan praktikum ini adalah untuk mengetahui terjadinya refleks
spinal pada katak (Fejervarya cancrivora).

II.1

II. MATERI DAN METODE


Materi
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah jarum, gunting,

pinset, dan tempat penggantung katak.


Bahan-bahan yang digunakan adalah katak (Fejervarya cancrivora),
dan larutan H2SO4
II.2 Metode
1. Otak katak dirusak dengan jarum preparat.
2. Refleks dari katak diamati seperti pembalikan tubuh, penarikan kaki
depan dan belakang dan pencelupan pada larutan.
3. Bagian medulla spinalis dirusak , , dan seluruh bagian medulla
spinalis dan diamati refleks yang terjadi pada poin sebelumnya.

III. HASIL DAN PEMBAHASAN


III.1 Hasil
Tabel 3.1 Respon Refleks Spinal Katak (Fejervarya cancrivora)
Perusakan

Pembalikan

Penarikan

bagian

tubuh

kaki depan

Otak
ms
+
ms
ms
Total spina
Keterangan:
ms = medulla spinalis
(+) = respon positif
(-) = respon negatif

III.2

+
+
-

Penarikan
kaki
belakang
+
+
+
-

Pencelupan
H2SO4
+
+
+
+
+

Pembahasan
Berdasarkan hasil praktikum, perusakan otak menimbulkan respon

negatif pada pembalikan badan, dan menimbulkan respon positif pada


penarikan kaki depan, penarikan kaki belakang, dan pencelupan kedalam
larutan H2SO4. Perusakan tulang belakang menimbulkan respon positif
pada refleks pembalikan tubuh, penarikan kaki depan, penarikan kaki
belakang dan menimbulkan respon positif pada pencelupan ke dalam
larutan H2SO4. Perusakan tulang belakang menimbulkan respon negatif
pada pembalikan tubuh, dan penarikan kaki depan sedangkan respon
positif terjadi pada penarikan kaki belakang, pencelupan ke dalam larutan
H2SO4. Perusakan tulang belakang menimbulkan respon negatif pada
pembalikan tubuh, penarikan kaki depan dan kaki belakang namun
menimbulkan respon positif pada pencelupan ke dalam larutan H 2SO4.
Perusakan total tulang belakang menghasilkan respon negatif pada
pembalikan tubuh, penarikan kaki depan dan kaki belakang, dan
menibulkan respon positif pada pencelupan dalam larutan H2SO4.
Percobaan ini sesuai dengan pernyataan Ville et al. (1988), bahwa refleks
masih terjadi karena pusat dari refleks spinal tidak berada dalam otak
melainkan pada sumsum tulang belakang yang terpisah dari otak.
Sistem syaraf yang terdiri dari jaringan-jaringan syaraf mempunyai
fungsi utama sebagai pembuat peran kimiawi dan perkembangan saluran
komunikasi untuk koordinasi fungsi-fungsi tubuh. Sistem syaraf pada
amphibi sama seperti sistem syaraf pada vertebrata, terdiri dari sistem

syaraf pusat dan sistem syaraf perifer (Hoar, 1984). Komunikasi intrasel
yang kompleks dan amat cepat pada hewan tingkat tinggi ditengahi oleh
impuls-impuls
menghantar

saraf.
listrik

Neuron-neuron
(impuls)

melalui

(sel-sel
bagian

saraf)
saraf

secara

elektrik

yang

terjulur

memanjang. Impuls tersebut berupa gelombang-gelombang berjalan


yang berbentuk arus-arus ion. Transmisi sinyal antara neuron-neuron dan
antara neuron otot (juga neuron kelenjar) seringkali dimediasi secara
kimiawi oleh neurotransmitter (penghantar impuls saraf) (Gunawan,
2002). Bykov (1960) menyatakan bahwa sistem syaraf melibatkan tiga
komponen yang berlainan yaitu:
1. Reseptor yang merupakan suatu struktur yang mampu mendeteksi
perubahan tertentu dalam lingkungan yang mengawali suatu isyarat,
yaitu impuls syaraf pada sel syaraf yang melekat.
2. Penghantar impuls, yaitu syaraf itu sendiri. Syaraf tersusun atas berkas
serabut akson. Serabut ini merupakan sel-sel khusus yang memanjang
dan meluas yaitu neuron. Ada dua macam neuron, yaitu neuron sensori
yang meneruskan dari reseptor ke sistem syaraf pusat dan neuron
motorik yang meneruskan impuls dari syaraf pusat ke efektor.
3. Efektor, merupakan struktur yang melaksanakan aksi sebagai respon
terhadap impuls yang sampai kepadanya melalui motor. Efektor yang
paling penting bagi manusia adalah otot dan kelenjar.
Menurut Gordon (1982), susunan Sistem Saraf terdiri atas dua
bagian:
1. Susunan saraf pusat
a. Sumsum tulang belakang (medula spinalis), sebagai penghubung
implus dari dan ke otak serta memungkinkan jalan terpendek pada
gerak refleks. Susunan substansi alba dan substansi grissea
kebalikan dari cerebrum.
b. Otak: otak besar, otak kecil, batang otak
2. Susunan saraf tepi (perifer)
a. Susunan saraf somatic
b. Susunan saraf otonom:
- susunan saraf simpatis, berfungsi mengaktifkan tubuh agar
bekerja secara otomatis. Meningkatkan aktivitas otot polos, alat
peredaran, alat pencernaan, dan alat pernafasan.Berpangkal di
daerah medula spinalis (leher) dan pingggang sehingga disebut
torakulumbar.

susunan saraf parasimpatis, berpangkal pada medula oblongata


dan ada yang di sacrum. Kerjanya antagonis dengan syaraf
simpatis.

sumsum tulang belakang merupakan pusat gerak refleks, sehingga


semakin tinggi tingkat perusakan sumsum tulang belakang maka semakin
lemah respon yang diberikan. Hal ini yang akan menyebabkan refleks
pembalikkan tubuh, penarikkan kaki depan dan kaki belakang serta
pencelupan ke dalam larutan H 2SO4 makin melemah seiring dengan
tingkat perusakan. Fungsi dari larutan H 2SO4 itu sendiri adalah untuk
mempercepat rangsang saraf spinal. Perusakan tulang belakang juga
merusak tali spinal sebagai jalur syaraf, namun dengan adanya respon
refleks yang sederhana dapat terjadi melalui aksi tunggal dari tali spinal
meskipun adanya perusakkan sumsum tulang belakang (Pearc, 1989).
Refleks merupakan suatu respon organ efektor (otot ataupun
kelenjar) yang bersifat otomatis atau tanpa sadar terhadap suatu
stimulus tertentu. Refleks pada amphibia merupakan konsep dari suatu
ritme yang melekat dalam sistem syaraf pusat yang telah ditentukan
selama perkembangan. Katak yang telah pulih dari shock spinal (akibat
dari operasi pemutusan), akan menarik sebuah kakinya apabila diberi
stimulasi.

Apabila

kaki

yang

terstimulasi

itu

dicegah

agar

tidak

melengkung, kaki satunya akan bereaksi melengkung (Frandson, 1993).


Menurut Hildebrand (1995), sumsum tulang belakang sebagai syaraf
perifer mengandung tali spinal sehingga menimbulkan sinap yang dibawa
neuron yang selanjutnya menyebabkan gerak refleks. H2SO4 termasuk
larutan elektrolit kuat yang dapat menghantarkan listrik, sifat hantaran
listrik ini disebabkan karena adanya partikel bermuatan positif dan
negatif. Larutan H2SO4 bersifat asam pekat yang digunakan pada saat
praktikum berfungsi untuk memberikan rangsangan kimiawi sehingga
menimbulkan gerak reflek.
Mekanisme gerak refleks, impuls melalui jalan pendek atau jalan
pintas, yaitu dimulai dari reseptor penerima rangsang, kemudian
diteruskan oleh saraf sensori ke pusat saraf, diterima oleh set saraf
penghubung (asosiasi) tanpa diolah di dalam otak langsung dikirim
tanggapan ke saraf motor untuk disampaikan ke efektor, yaitu otot atau
kelenjar. Jalan pintas ini disebut lengkung refleks. Gerak refleks dapat
dibedakan atas refleks otak bila saraf penghubung (asosiasi) berada di
dalam otak, misalnya, gerak mengedip atau mempersempit pupil bila ada

sinar dan refleks sumsum tulang belakang bila set saraf penghubung
berada di dalam sumsum tulang belakang misalnya refleks pada lutut
(Frandson, 1993). Sistem sensori seperti otot spindel, temperatur rendah
juga meningkatkan gerak spontan. Aktivitas spontan menjadi lebih cepat
dan kuat pada lingkungan temperatur yang rendah (Nicholls et al., 1990).

IV.

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil dan pembahasan sebelumnya dapat diambil


kesimpulan bahwa :
1. Refleks spinal pada katak dapat diketahui dengan merusak otak dan
medulla
spinalis katak dan dengan pencelupan kaki belakang katak dalam
larutan H2SO4.
2. Perusakan otak masih dapat memberikan respon pada kaki depan,
kaki belakang dan pembalikkan tubuh, tetapi tidak dengan
perusakan ,, tulang belakang dan perusakan total.

DAFTAR REFERENSI
Bykov, K.M. 1960. Text Book of Physiology. Foreign Languages Publishing
House,
Moskow.
Frandson, R. D. 1993. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Gadjah Mada
University Press, Yogyakarta.
Gordon, M. S., G. A. Bortholomew., A. D. Grinell., C. B. Jorgenscy and F. N.
White. 1982. Animal Physiology: Principle and Adaptation, 4th
Edition. MacMillan Publishing Co INC, New York.
Gunawan, A. 2002. Mekanisme Penghantaran
(Neurotransmitter). Integral, 7 (2): 38-41.

Dalam

Neuron

Hildebrand, M. 1995. Analysis of Vertebrate Structure, 4th Edition. John


Willey&Sons INC, New York.
Hoar, W.S.1984. General and Comparative Physiology Third Edition.
Prentice Hall of India Private Limited, New Delhi.
Nicholls, J.G., R.R. Stewart., S.D. Erulkar dan N.R. Saunders. 1990.
Reflexes, Fictive Respiration and Cell Divition in The Brain and
Spinal Cord of The Newborn Opossum, Monodelphis domestica,
Isolated and Maintained in vitro. J. Exp. Biol. 152, 1-15.
Pearce, E. 1989. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Gramedia.
Jakarta.
Ville, C.A., W.F. Walker, Jr. dan R.D. Barnes. 1988. Zoologi Umum.
Erlangga, Jakarta.