Anda di halaman 1dari 6

SULFIDA

I.

PENDAHULUAN

Sulfida (secara sistematis bernama sulfanedide dan sulfida (2-)) adalah anion
anorganik dari sulfur dengan rumus kimia S2-. Anion ini memberikan kontribusi tak berwarna
pada sulfida garam. Diklasifikasikan sebagai basa kuat, bahkan dalam keadaan encer, dari
garam sulfida seperti natrium sulfida (Na2S) bersifat korosif dan dapat menyerang kulit.
Sulfida merupakan anion sulfur sederhana.

1. Tata Nama
Nama-nama yang sistematis seperti sulfanedide dan sulfida (2-), nama IUPAC yang
berlaku ditentukan sesuai dengan tata nama substitusi dan aditif masing-masing. Namun,
nama sulfida juga digunakan dalam komposisi tata nama IUPAC yang tidak mengambil sifat
ikatan yang terlibat. Contoh penamaan seperti selenium disulfida dan titanium sulfida, yang
tidak mengandung ion sulfida apapun .
Sulfida juga digunakan secara tidak sistematis, untuk menggambarkan senyawa yang
melepaskan hidrogen sulfida pada pengasaman, atau senyawa yang lain menggabungkan
sulfur dalam beberapa bentuk , seperti dimetil sulfida. " Hidrogen sulfida " itu sendiri
merupakan contoh dari nama non-sistematis alam ini.

2. Sifat Kimia
Sulfida tidak ada dalam konsentrasi yang cukup bahkan dalam air yang sangat
alkali, yang tidak terdeteksi pada pH < ~ 15 ( 8 M NaOH )

a. Kebasaan
Sulfida anion dapat mengasimilasi proton oleh rekombinasi :
S2- + H+ SHKarena penangkapan ini dari proton (H+), sulfida memiliki karakter dasar. Dalam larutan air,
memiliki nilai pKb kurang dari 0. Asam konjugasinya adalah bisulfida ( SH- ). Dalam larutan
air, kebanyakan ion sulfida dinetralkan. S2- + H2O adalah dalam keseimbangan yang disukai
dengan SH- + OH-

b. Reaksi Kimia
Setelah perlakuan dengan asam standar, sulfida diubah menjadi hidrogen sulfida
(H2S) dan garam logam. Oksidasi sulfida memberikan belerang atau sulfat . Sulfida logam
ringan terkorosi oleh nonlogam termasuk yodium, brom, dan klorin membentuk garam sulfur
dan logam.
8 MgS + 8 I2 8 S + 8 MgI2
Sulfur juga dapat dibuat dari sulfida dan senyawa oksidator yang tepat :
16 HNO3 + 24 H2S 16 NO + 24 S + 32 H2O

c. Derivatif Logam
Larutan yang mengandung kation logam transisi bereaksi dengan sumber sulfida
(H2S, NaHS, Na2S) untuk mengendapkan sulfida padat. Sulfida anorganik seperti biasanya
memiliki kelarutan sangat rendah dalam air, dan banyak berhubungan dengan mineral dengan

komposisi yang sama. Salah satu contoh yang terkenal adalah CdS yang berwarna kuning.
Turunan lainnya yaitu endapan hitam perak sulfida Ag 2S. Turunan tersebut kadang-kadang
disebut sebagai garam. Bahkan, ikatan pada sulfida logam transisi sangat kovalen, yang
menimbulkan sifat semikonduktor mereka, yang pada gilirannya berhubungan dengan warna
yang mendalam. Beberapa memiliki aplikasi seperti untuk pigmen, sel surya, dan sebagai
katalis. Aspergillus niger berperan dalam pelarutan sulfida logam berat.

d. Geologi
Di Bumi begitu banyak bijih logam penting yang berikatan dengan sulfida secara
alami, contoh yang signifikan meliputi: Argentit (perak sulfida), cinnabar (merkuri sulfida),
galena (timbal sulfida), molibdenit (molibdenum sulfida), pentlandit (nikel sulfida), realgar
(arsen sulfida), dan stibnit (antimony), sfalerit (seng sulfida), dan pirit (besi disulfida), dan
kalkopirit (besi-tembaga sulfida).

e. Korosif
Sulfida bebas yang terlarut (H2S, HS- dan S2-) adalah jenis yang sangat agresif untuk
mengkorosi banyak logam seperti baja, stainless steel, dan tembaga. Sulfida yang terdapat
dalam larutan air bertanggung jawab atas korosi retak tegang (SCC) dari baja. Korosi yang
disebabkan oleh sulfida ini merupakan perhatian utama di banyak pengolahan instalasi
industri: pabrik bijih sulfida, sumur minyak yang dalam, minyak pipa pengangkutan
memburuk, pabrik kertas Kraft. Induksi korosi mikroba (MIC) atau biogenik korosi sulfida
juga disebabkan oleh bakteri yang mereduksi sulfat memproduksi sulfida.
Oksidasi sulfida juga dapat membentuk tiosulfat (S2O32-) merupakan yaitu jenis
peralihan yang bertanggung jawab atas masalah parah dari korosi baja dan stainless steel
sementara media juga diasamkan dengan produksi asam sulfat saat oksidasi lebih lanjut.

f. Kimia Organik
Dalam kimia organik, "sulfida" biasanya mengacu pada hubungan CSC. Sebagai
contoh, dimetil sulfida tioeter adalah CH3-S-CH3. Polyphenylene sulfida memiliki rumus
empiris C6H4S. Kadang-kadang, istilah sulfida mengacu molekul pada yang mengandung
gugus fungsional -SH. Misalnya, metil sulfida dapat berarti CH 3-SH. Deskripsi pilihan untuk
senyawa SH tersebut yang mengandung thiol atau merkaptan, yaitu methanethiol, atau metil
merkaptan.

g. Disulfida
Kebingungan muncul dari arti yang berbeda dari istilah "disulfida". Molibdenum
disulfida (MoS2) terdiri dari pusat sulfida dipisahkan, berkaitan dengan molibdenum memiliki
bilangan oksidasi 4+ (Mo4+). Besi disulfida (pirit, FeS2) di sisi lain terdiri dari S22-, atau -S-Sdianion, berkaitan dengan besi divalen dengan bilangan oksidasi 2+ (besi ion: Fe2+).
Dimetildisulfida merupakan bahan kimia yang memiliki CH3-S-S-CH3, sedangkan karbon
disulfida tidak memiliki ikatan S-S, tetapi S=C=S (bentuk molekul linear sama dengan CO 2).
Paling sering dalam kimia sulfur dan biokimia, istilah disulfida umumnya dianggap berasal
dari analog peroksida (O-O-) obligasi. Disulfida obligasi (-S-S-) memainkan peran utama
dalam konformasi protein dan aktivitas katalitik enzim.

I.

REAKSI IDENTIFIKASI SULFIDA

Kelarutan sulfida asam , sulfida normal, dan polisulfida dari logam-logam alkali, larut
dalam air; larutan air zat-zat ini bereaksi basa karena basa hidrolisis.
S2- + H2O SH- + OHSH- + H2O H2S + OHSulfida normal dari kebanyakan logam lain tidak larut, sulfida alkali tanah larut sangat
sedikit, tetapi berangsur-angsur berubah karena kontak dengan air menjdai hidrogen sulfida
yang larut:
CaS + H2O Ca2+ + SH- + OHSulfida dari aluminium, kromium, dan magnesium, hanya dapat dibuat dalam keadaan
kering, karena mereka terhidrolisis sempurna oleh air:
Al2S3 + 6H2O 2Al(OH)3 + 3H2S
Dengan penambahan asam klorida atau asam sulfat encer akan melepaskan gas
hidrogan sulfida, bisa di identifikasi dengan baunya yang khas, dan menghitamnya kertas
saring yang telah diberi timbal asetat:
S2- + 2H+ H2S
H2S + Pb2+ PbS
Selain ini, kertas saring yang telah dibasahi dengan larutan kadmium asetat, berubah menjadi
kuning:
H2S + Cd2+ CdS
Penambahan perak nitrat akan membentuk endapan hitam perak sulfida Ag2S yang
tak larut dalam asam nitrat encer dingin, tetapi larut dalam asam nitrat encer panas.
S2- + Ag- Ag2S

II.

MANFAAT DAN BAHAYA

A. Manfaat Sulfida
1. Sulfida dan Kehidupan

Dalam kehidupan, anion sulfida ini berikatan dengan unsur-unsur lain, seperti dengan
logam, alkali tanah, dan lainnya. senyawa yang terbentuk memiliki manfaat yang berbedabeda, seperti:
CdS (Kadmium sulfida) dapat digunakan dalam photocells.
Kalsium polisulfida (kapur sulfur) adalah fungisida tradisional dalam berkebun.
CS2 (Karbon disulfida) kadang-kadang digunakan sebagai pelarut dalam industri
kimia.
PbS Timbal sulfida digunakan dalam sensor infra-merah.
MoS2 Molibdenum disulfida, yang molibdenit mineral, digunakan sebagai katalis
untuk menghilangkan sulfur dari bahan bakar fosil; juga sebagai pelumas untuk suhu
tinggi dan tekanan tinggi aplikasi.
Na2S (Natrium sulfida) merupakan bahan kimia industri yang penting, yang
digunakan dalam pembuatan kertas kraft, pewarna, penyamakan kulit, pengolahan
minyak mentah, penanganan polusi logam berat, dan lain-lain.
ZnS (Seng sulfida) digunakan untuk lensa dan perangkat optik lainnya di bagian
inframerah dari spektrum.
MeS Beberapa sulfida logam digunakan sebagai pigmen dalam seni, meskipun
penggunaannya telah menurun karena toksisitas mereka.
C6H4S (Polyphenylene sulfida) merupakan polimer yang biasa disebut "Sulfar".
SeS2 Selenium sulfida merupakan antijamur yang digunakan dalam persiapan antiketombe, seperti Selsun Biru.
FeS2 kristal pirit terbuat dari besi disulfida, di mana besi divalen dan hadir sebagai
besi ion (Fe2+)

1. Penelitian Gas Kentut


Penelitian yang sudah dirintis beberapa tahun lalu, sedikit demi sedikit kini membuahkan
hasil. Berdasarkan penelitian, ada beberapa kegunaan hidrogen sulfida di dalam tubuh. Di
antaranya, gas tersebut berperan dalam mengatur tekanan darah dan mencegah terjadinya
pembengkakan (anti-pembengkakan/ anti-inflamasi) .
Para peneliti dari Peninsula Medical School dan Kings College di London telah berhasil
mengetahui mekanisme peran gas hidrogen sulfida dalam pengaturan tekanan darah. Gas

tersebut bekerja dengan melonggarkan jaringan pembuluh darah serta meningkatkan


kelenturan pembuluh vena dan arteri. Akibatnya, peredaran darah dalam tubuh lebih lancar.
Hasil penelitian juga dapat menjelaskan keterkaitan fungsi H 2S dengan gas-gas lainnya,
semisal oksida nitrit (NO), dopamin, dan asetilkolin. Gas-gas tersebut sangat berperan dalam
penyampaian sinyal antar sel saraf serta dapat membangkitkan atau meredam aktivitas
pemikiran di otak.
Terkuaknya mekanisme peran gas kentut di dalam tubuh membawa angin segar bagi
perkembangan dunia kesehatan. Penemuan ini dapat menginspirasi pembuatan dan
modifikasi obat sehingga lebih tepat sasaran. Tak hanya itu, efek samping penggunaan obat
juga dapat berkurang.
Sekarang kita tahu peranan hidrogen sulfida dalam pengaturan tekanan darah. Adalah
mungkin untuk merancang terapi obat yang meningkatkan pembentukan [pengaturan tekanan
darah] itu sebagai alternatif cara menangani tekanan darah tinggi yang ada saat ini, kata
Solomon H. Snyder, MD dari John Hopkins Medical Institutions.
Selain berperan dalam pengaturan tekanan darah, gas hidrogen sulfida juga ternyata lebih
aman dan efektif sebagai obat anti-pembengkakan (anti-inflamasi) . Hal tersebut merupakan
temuan terkini para peneliti dari Peninsula Medical School.
Meskipun obat-obatan anti-pembengkakan tradisional sangat ampuh dan aman,
keduanya dapat merusak lapisan permukaan dalam dinding lambung pada sebagian orang
sehingga menimbulkan gangguan lebih lanjut. Pelepasan H 2S secara terkendali dan terusmenerus memberikan peluang bagi pengembangan kelompok baru obat-obatan antipembengkakan atau mendorong perbaikan obat-obatan yang ada sekarang sehingga [obatobatan] itu juga melepaskan H2S dan harapannya menimbulkan lebih sedikit akibat samping
pada lambung-usus, papar Dr. Matt Whiteman.
Ia juga menambahkan, kami baru saja mulai mengungkap peran mengejutkan H 2S dalam
tubuh. Tak hanya dalam sistem jantung-pembuluh darah, tetapi juga peranannya dalam antipembengkakan, pelemahan saraf, dan diabetes, serta perananya dalam kesehatan.
B. Bahaya Sulfida
Selain memiliki cukup banyak manfaat dalam kehidupan. Tenyata, sulfida juga
memiliki bahaya bagi kehidupan. Efek dari unsur ini pun cukup fatal, seperti:
1. Efek fisik gas H2S terhadap manusia
Efek fisik gas H2S terhadap manusia tergantung dari beberapa faktor, diantaranya
adalah :

a.

Lamanya seseorang berada di lingkungan paparan H2S.

b.

Frekuensi seseorang terpapar.

c.

Besarnya konsentrasi H2S.

d.

Daya tahan seseorang terhadap paparan H2S.

Tabel tingkat konsentrasi H2S dan efek terhadap manusia.


Tin Tingkat H2S (ppm)
0.13
4.6
10
27
100
200 300
500 700
Lebih dari 700

Efek pada manusia


Bau minimal yang masih terasa
Mudah dideteksi, bau yang sedang
Permulaan iritasi mata dan mulai berair
Bau yang tidak enak dan tidak dapat ditoleransi lagi.
Batuk-batuk, iritasi mata dan indera penciuman sudah tidak
berfungsi
Pembengkakan mata dan rasa kekeringan di tenggorokan
Kehilangan kesadaran dan bisa mematikan dalam waktu 30 - 1 jam
Kehilangan kesadaran dengan cepat dan berlanjut kematian

2. Hujan Asam
Sulfur yang merupakan salah satu penyebab terjadinya hujan asam selain nitrogen.
Sulfur sendiri adalah pengotor bahan bakar fosil. Di udara, mereka bereaksi dengan oksigen
membentuk sulfur dioksida dan nitrogen oksida. Zat-zat ini kemudian berdifusi ke atmosfer
dan bereaksi dengan air membentuk asam sulfat dan asam nitrat yang mudah larut sehingga
jatuh bersama air.
S(s) + O2(g) SO2(g)
2SO2(g) + O2 2SO3(g)
SO3(g) + H2O(l) H2SO4(aq)
Dampak dari hujan asam ini sangan merugikan bagi kehidupan di bumi. Hujan ini mampu
merusak sarana dan prasarana, menghambat perkembangbiakan hewan-hewan laut,
mematikan berbagai jenis ikan, dan pastinya menyebabkan kerusakan lingkungan.