Anda di halaman 1dari 9

PROSES INDUSTRI KIMIA

INDUSTRI ASETON

DISUSUN OLEH :
Nama

: Sri Beasulani

NIM

: 061430400332

Kelas

: 4 Kb

Dosen Pembimbing : Ir. Nyayu Zubaidah, M.Si

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


TAHUN AKADEMIK 2015/2016
TEKNIK KIMIA

INDUSTRI KIMIA DARI SENYAWA C3


ASETON

I.

Industri Aseton
Aseton adalah senyawa Keton yang paling sederhana. Aseton juga dikenal
sebagai Propanon, dimetil keton, 2-propanon, propan-2-on, dimetilformaldehida, dan
-ketopropana. Aseton adalah senyawa berbentuk cairan yang tidak berwarna, mudah
menguap dan mudah terbakar. Aseton larut dalam berbagai perbandingan dengan air,
etanol, dietil eter, dll. Aseton sering digunakan sebagai solven (pelarut) yang penting.
Aseton juga digunakan sebagai bahan pembuat cat, vernis dan perlak, sebagai
pembentuk selulosa asetat. untuk membuat plastik, serat, obat-obatan dan senyawasenyawa kimia lainnya. Serta digunakan sebagai bahan bakar additive pada
Automotive. Selain dimanufaktur secara industri, aseton juga dapat ditemukan secara
alami, termasuk pada tubuh manusia dalam kandungan kecil.
Aseton dapat diperoleh dari proses dry destilation/ destilasi kering dari
senyawa asetat misalnya kalsium asetat, katalitik dehydrogenasi isopropanol, produk
samping dari proses phenol menggunakan cumene, produk samping dari proses
gliserin H2O2, oksidasi butane, oksidasi dari propylene (proses Wacker) dan
fermentasi air tebu. Selama perang dunia pertama proses produksi aseton
menggunakan fermentasi bacteri yang dikembangkan oleh Chaim Weizmann. dalam
rangka membantu Britania dalam usaha peperangan. Proses ini kemudian ditinggalkan
oleh karena rendemen aseton butanol yang rendah dibandingkan dengan sampah
organiknya.

II.

Sifat Fisika dan Kimia


Bahan Baku
a. Isopropanol
Sifat fisik
Nama lain
: 2-propanol, isopropanol
Rumus molekul : C3H7OH
Berat molekul
: 60,1 gr/mol
Penampilan
: cair berwarna
Densitas
: 0,786 gr/cm3 (pada 20oC)
Titik beku
: -89C, 184 K, -128F
Titik didih
: 82,5C, 356 K, 181F
Kelarutan
: larut dalam air

Batas ledakan

: batas bawah = 2,0% di udara


batas atas = 12,0% di udara

Sifat Kimia
1. Isopropil Alkohol didehidrogenasi membentuk Asetondengan katalis
bermacam-macam seperti logam, oksida dan campuran logam dengan
oksidanya.
2. Isopropil Alkohol dapat juga dioksidasi secara parsial membentuk Aseton
dengan katalis yang sama denganproses dehidrogenasi.
3. Dengan asam halogen dihasilkan Isopropil Halida
4. Bereaksi dengan logam-logam aktif seperti sodium dan potasium membentuk
Metal Isopropoksida dan hidrogen.Alumina Isopropoksida dapat dihasilkan
dari refluxIsopropil Alkohol 99%, aluminium dengan katalis MerkuriOksida.
5. Dengan Etilen Oksida atau Propilen Oksida dengan katalisbasa seperti NaOH
akan membentuk Eter Alkohol dariIsopropil Alkohol.
6. Isopropil Alkohol dapat mengalami dehidrasi menghasilkan Diisopropil Eter
ataupun Propilen.

b. Oksigen ( O2 )
Sifat Fisik
Berat molekul

: 15,9994(3) g/mol

Fase

: gas

Massa jenis

: (0 C; 101,325 kPa) 1,429 gr/L

Titik beku

: 54,36 K(-218,79 C, -361,82F)

Titik didih

: 90,20 K(-182,95 C, -297,31 F)

Kalor peleburan

: (O2) 0,444 kJ/mol

Kalor penguapan :(O2) 6,82 kJ/mol


Kapasitas kalor

: (25 C) (O2)29,378 J/(molK)

Sifat Kimia
Oksidasi
Bereaksi dengan etilen pada suhu 200 -280 oC dan tekanan 10 -30 atm membentuk
etilen oksidaReaksi :CH2= CH2 + O2 C2H4O

Bereaksi dengan hidrokarbon membentuk CO2 dan H2O.


Reaksi : (Contoh : Pembakaran Metana)
CH4 + 2O2 CO2 + 2H2O
Dalam keadaan oksigen minim terjadi reaksi tidak sempurna :
CH4 + 3/2 O2 CO+ 2H2O

Produk
Produk Utama
a. Aseton ( CH3COCH3 )
Sifat Fisik
Rumus molekul
: CH3COCH3
Berat molekul
: 58,08 gr/mol
Penampilan
: Cairan tidak berwarna
Densitas
: 0,79 gr/cm3(20o)
Titik beku
: -94,9 C (178,2 K)
Titik didih
: 56,53 C (329,4 K)
Kelarutan
: larut dalam air
Viskositas
: 0,32 cP pada 20 C
Titik nyala
: -17 C
Batas ledakan
: batas bawah = 2,2% di udara
batas atas = 13,0% di udara
Batas keracunan
: 500 ppm
Sifat Kimia

1.

Dengan proses pirolisa akan membentuk Ketena

2.

Aseton dapat dikondensasi dengan asetilen membentuk 2metil 3

3.

butynediol, suatu intermediate untuk Isoprene.


Dengan Hidrogen Sianida dalam kondisi basa akanmenghasilkan Aseton

Sianohidrin.
Produk Samping
a. Air ( H2O )
Sifat Fisik
Rumus molekul

: H2O

Berat molekul

: 18,0153 gr/mol

Densitas

: 0,998 gr/cm3 (cair pada 20oC)


0,92 gr/cm3 (padatan)

Titik beku

: 0C

Titik didih

: 100 C (373,15 K) (212 F)

Kalor jenis

: 4184 J/(kgK) (cairan pada 20 C)

Sifat Kimia
Zat kimia ini merupakan suatu pelarut yang penting, yang memiliki
kemampuan untuk melarutkan banyak zat kimia lainnya, seperti garam-garam,
gula, asam, beberapa jenis gas dan banyak macam molekul organik.
b. Hidrogen ( H2 )
Sifat Fisik
Rumus molekul
Kenampakan
Titik didih
Titik lebur

: H2
: gas tak berwarna
: -252,87C
: -252,76C

Tidak larut dalam air


Sifat Kimia
Pembakaran
Gas hidrogen sangat mudah terbakar dan akan terbakar pada konsentrasi
serendah 4% H2 di udara bebas. Entalpi pembakaran hidrogen adalah
-286 kJ/mol.

III.

Klasifikasi Proses
Katalik dehydrogenasi dari isopropanol
Co-produk dari proses phenol menggunakan cumene
Co-produk dari proses glycerin HO
Oksidasi dari butane
Oksidasi dari propylene ( proses Wacker )
Fermentasi air tebu

IV.

Reaksi Yang Terjadi


Proses Katalik dehydrogenasi dari isopropanol
(CH3)2CHOH
CH3)2CHOH + O2

CH3COCH3 +H2
CH3COCH3 +H2O

V.

Uraian Proses
Dalam pembuatan Aseton dengan cara dehidrogenasi, digunakan bahan baku
berupa isopropanol 88%. Sebelum diproses, isopropanol dipanaskan terlebih dahulu
dengan menggunakan steam untuk menghasilkan uap isopropanol. Uap Isopropanol
itu ditekan pada tekanan 3 atm dan masuk ke tubular catalytic reactor. Reactor ini
dikondisikan pada suhu 5000C dan reaksinya menggunakan katalis tembaga atau
kuningan. Pada reactor ini digunakan flue gas sebagai bahan bakar dan dihasilkan flue
gas sebagai media pemanas. Hasil reaksi akan dipisahkan di water scrubber dengan
media penyerap dan pendingin air.
Gas panas keluar dari reaktor yang terdiri dari IsopropilAlkohol, Aseton, dan
Hidrogen dilewatkan scrubber, untukdipisahkan antara gas insoluble (H2) dengan
Aseton, IsopropilAlkohol, dan air. Hasil dari scrubber ini didistilasi, Asetondiambil
sebagai hasil atas sedangkan campuran Isopropil Alkoholdan air sebagai hasil bawah.
Hasil bawah ini didistilasi lagi untuk recovery Isopropil Alkohol yang diambil sebagai
hasil atas yangkemudian di recycle ke reactor. Sedangkan air di recyle ke water
scrubber.

VI.

Flowsheet

VII.

Fungsi Alat
Storage
Merupakan tempat penyimpanan isopropanol yang akan digunakan sebagai bahan
baku pembuatan aseton.
Compresor
Digunakan untuk mengkompresi isopropanol sebagai pemanasan awal sebelum
masuk ke Tubular Catalytic Reactor.
Tubular Catalytic Reactor
Sebagai tempat untuk mereaksikan isopropanol, pada reactor ini terdapat katalis
tembaga atau kuningan. Temperatur reactor dijaga pada suhu 500oC, 4-5 atm.
Water Scrubber
Digunakan untuk memisahkan hydrogen yang terbentuk dari reaksi dan juga untuk
membersihkan aseton dengan menggunakan air yang disemprotkan pada bagian
atas.
Aseton Column
Digunakan untuk memisahkan campuran dari water scrubber (aseton, isopropanol
dan air) dengan cara destilasi yang dilengkapi dengan pemanas (untuk
memanaskan) dan cooler (untuk mendinginkan/ mengubah fase uap menjadi cair
kembali).

Isopropanol Column
Digunakan untuk memisahkan campuran dari aseton column (isopropanol dan air)
dengan cara destilasi yang dilengkapi juga dengan pemanas dan cooler.

VIII.

Kegunaan Produk
Aseton digunakan sebagai :

Sebagai solven (pelarut)


Aseton dapat melarutkan berbagai macam plastik, melipuri botol Nalgene yang
dibuat dari polistirena, polikarbonat, dan beberapa jenis poliprolilena. dalam
laboratorium, aseton digunakan sebagai pelarut aportikpolar dalam kebanyakan
reaksi organik, seperti reaksi SN2. Penggunaan pelarut aseton juga berperan
penting pada oksidasi Jones. Oleh karena polaritas aseton yang menengah, ia
melarutkan berbagai macam senyawa.

Sebgai pelarut untuk selulosa asetat dalam memproduksi rayon.

Pelarut untuk lilin, plastik, dan sirlak. Dalam kehidupan sehari-hari, kaum wanita
menggunakan aseton untuk mebersihkan pewarna kuku

bahan baku dalam pembuatan senyawa kimia petroleum sepertimetal isobutyl


keton (MIBK, metal meta akrilat, metal isobutyl karbinol,bisphenol A, dan lainlain).

1. Pertanyaan dari sinta


Sebutkan kegunaan yang lain dari aseton dan bahaya nya ?
Jawab :
- Aseton digunakan sebagai pembersih cat kuku
- Aseton digunakan sebagai pelepas lem super
- Aseton digunakan untuk mengencerkan dan membersihkan resin kaca serat dan
-

epoksi
Aseton dapat digunakan sebagai penghilang noda tinta permanen
Aseton dapat digunakan sebagai pengkilap sepatu
Aseton dapat melarutkan berbagai macam plastic dan serat sinteses

2. Pertanyaan dari zita Amelia maharani


Jelaskan apa maksud tanda panah yang ada di bawah storage ?
Jawab :
Tanda bawah storage itu adalah tempat masuknya udara, dimana untuk pembuatan
aseton ada yang tidak menggunakan oksigen dan ada yang menggunakan oksigen.
Jika untuk membuat aseton menggunakan udara maka , udara akan masuk pada tanda
panah yang ada di bawah storage tersebut.
3. Pertanyaan dari
Apa alasan menggunakan metode dehidrogenasi isopropanol ?
Jawab :

Proses dehidrogenasi isopropyl alcohol tidak memerlukan unit pemisahan O 2


dari udara sebelum diumpankan kedalam reactor.

Dengan jumlah isopropyl alcohol yang sama, konversi pada proses


dehidrogenasi lebih besar sehingga hasil aseton yang diperoleh lebih banyak.

Pada proses oksidasi timbul masalah terjadinya korosi sehingga dapat


menggangu jalannya proses, sedangkan pada proses dehidrogenasi, hal
tersebut dapat dikurangi