Anda di halaman 1dari 14

PERCOBAAN 0 PENGUKURAN TAHANAN DALAM BATERAI Guru Pembimbing ARIF NURSYAHID, Drs, M.T.

DALAM BATERAI Guru Pembimbing ARIF NURSYAHID, Drs, M.T. Disusun Oleh: Nama : Bahrul Ilham NIM :

Disusun Oleh:

Nama : Bahrul Ilham NIM : 3.33.15.0.04

Tahun Ajaran 2016/2017

Daftar Isi

Daftar Isi

2

Tujuan

3

Dasar Teori

3

Alat dan Bahan

4

Gambar Rangkaian dan Langkah Percobaan

4

Hasil Percobaan

5

Analisa Data,Perhitungan, dan Pembahasan

5

Jawaban dan Pertanyaan

13

Kesimpulan

14

A. TUJUAN

a. Mahasiswa dapat melakukan pengukuran tahanan-dalam sumber tegangan (baterai).

b. Mahasiswa dapat menyebabkan pengaruh tahanan -dalam terhadap hasil pengukuran.

c. Mahasiswa dapat menghitung kesalahan yang terjadi dalam pengukuran.

B. DASAR TEORI Sumber tegangan (misalnya baterai) mempunyai tahanan dalam.Menurut teorema thevenin setiap sirkuit dengan dua terminal yang mengandung elemen-elemen linier yang meliputi sejumlah sumber, karakteristik listrik terminal dari sirkuit tersebut adalah sama dengan kombinasi seri dari suatu sumber tegangan suatu impedansi.Dengan aturan ekuivalen sumber tegangan sama dengan tegangan terminal rangakaian terbuka sirkuit tersebut dan impedansi rangkaian ekuivalen sama dengan impedansi sirkuit jika masing- masing sumber digantikan oleh impedansi internalnya.Dari teorema tersebut maka untuk sumber tegangan apapun (termasuk baterai) akan dapat digambarkan rangkaiannya seperti berikut:

+ V _
+
V
_

Untuk mengukur besarnya tahanan dalam dapat dilakukan dengan memberikan beban yang bervariasi dan diukur tegangan keluaran pada kondisi berbeban tersebut.Dengan membandingkan hasil pengukuran pada saat diberi beban dan pada saat tanpa beban,maka dapat diketahui besarnya tahanan dalam baterai.

Perlu diperhatikan bahwa untuk melakukan pengukuran tegangan digunakan voltmeter,dan voltmeter yang baik akan memiliki tahanan dalam yang relatif besar,seharusnya jauh lebih besar dari pada tahanan dalam sumber tegangan yang diukur.Namun pada alat ukur yang menggunakan kumparan putar ,tahanan dalam kumparan akan menyebabkan tahanan dalam akan memiliki batas tertentu.Tahanan dalam voltmeter yang terlalu kecil dibandingkan tahanan dalam dari sumber tegangan yang diukur akan menyebabkan kesalahan pengukuran yang cukup besar.Salah satu cara untuk mengatasi agar tahanan dalam alat ukur volt menjadi besar adalah dengan memasang rangkaian elektronik yang memperbesar tahanan dalam pada bagian input voltmeter.Voltmeter yang menggunakan rangkaian elektronik seperti itu sering

disebut voltmeter elektronik.Kelemahannya adalah alat ukur ini membutuhkan sumber tegangan untuk mengaktifkan rangkaian.

C. ALAT DAN BAHAN

a. Multimeter Analog dan Digital

b. Tahanan 10K Ω,100K Ω,470K Ω,1 M Ω,2 M Ω

c. Kabel

d. Baterai

D. GAMBAR RANGKAIAN DAN LANGKAH PERCOBAAN

1. Siapkan catu daya (Baterai).

2. Buat rangkaian seperti gambar berikut:

BATERAI A + R V _ B
BATERAI
A
+
R
V
_
B

3. Siapkan multimeter analog, saklar multimeter pada posisi pengukur volt,dengan batas ukur 10 Volt.

4. Hubungkan ujung probe multimeter dengan titik A dan B, perhatikan polaritasnya.

5. Ukurlah besarnya tegangan antara A – B, dan catat hasilnya.

6. Ganti R dengan R 100 K dan ulangi langkah 5.

7. Ganti R dengan R 470 K dan ulangi langkah 5.

8. Ganti R dengan R 1 M dan ulangi langkah 5.

9. Ganti R dengan R 2 M dan ulangi langkah 5.

10. Lepaslah R dan ulangi langkah 5.

11. Ulangi langkah 5 s/d 10 dengan menggunakan meter yang berbeda.

12. Isilah tabel.

13. Ulangi langkah 1 s/d 12 dengan menggunakan baterai yang berbeda.

Pertanyaan

a. Bagaimana perhitungan mencari tahanan dalam baterai ?

b. Apa yang menyebabkan tahanan dalam baterai berubah dan berbeda ?

c. Kesalahan apa yang terjadu pada pengukuran yang dilakukan pada percobaan tersebut ?

d. Bagaimana cara mengurangi kesalahan yang terjadi ?

e. Berapa tahanan dalam meter yang digunakan ?

E. HASIL PERCOBAAN Baterai 1: 9,16 Volt

R

 

Tegangan

 
 

Analog

   

Digital

 

V(Volt)

I(mA)

V(Volt) I(mA) ( Ω) V(Volt) I(mA) ( Ω)

(Ω)

V(Volt)

I(mA)

V(Volt) I(mA) ( Ω) V(Volt) I(mA) ( Ω)

(Ω)

10

K

9,1

0,9

66,67

9,04

0,9

133,33

100

K

9,1

0,1

600

9,09

0,07

1000

470

K

9,1

1,85

32,43

9,02

1,88

74,468

1 M

9,1

0,009

6666,67

9,1

 

-

 

-

2 M

9,1

0,004

15000

9,1

 

-

 

-

 

Rata-rata

  Rata-rata 4473.154 Rata-rata 241.55

4473.154

Rata-rata

  Rata-rata 4473.154 Rata-rata 241.55

241.55

Baterai 2: 9,41 Volt

R

 

Tegangan

 
 

Analog

   

Digital

 

V(Volt)

I(mA)

V(Volt) I(mA) ( Ω) V(Volt) I(mA) ( Ω)

(Ω)

V(Volt)

I(mA)

V(Volt) I(mA) ( Ω) V(Volt) I(mA) ( Ω)

(Ω)

10

K

9,4

0,9

11,11

9,35

0,86

69,76

100

K

9,4

0,1

100

9,41

0,07

 

0

470

K

9,4

1,8

5,57

9,41

1,81

 

0

1 M

9,4

0,009

1111,11

9,41

 

-

 

-

2 M

9,4

0,005

2000

9,41

 

-

 

-

 

Rata-rata

  Rata-rata 645.558 Rata-rata 13.952

645.558

Rata-rata

  Rata-rata 645.558 Rata-rata 13.952

13.952

Baterai 3: 8,7 Volt

R

 

Tegangan

 
 

Analog

   

Digital

 

V(Volt)

I(mA)

V(Volt) I(mA) ( Ω) V(Volt) I(mA) ( Ω)

(Ω)

V(Volt)

I(mA)

V(Volt) I(mA) ( Ω) V(Volt) I(mA) ( Ω)

(Ω)

10

K

8,7

0,87

 

0

8,62

0,85

68

100

K

8,6

0,07

1428,57

8,68

0,1

200

470

K

8,6

1,92

52

8,58

 

- -

1 M

8,7

0,0095

 

0

8,7

 

- -

2 M

8,7

0,0045

 

0

8,7

 

- -

 

Rata-rata

  Rata-rata 296.114 Rata-rata 53.6

296.114

Rata-rata

  Rata-rata 296.114 Rata-rata 53.6

53.6

F. Analisa Data,Perhitungan, dan Pembahasan Dari hasil praktek tersebut dapat kita cari tahanan dalam dari masing-masing beban dan baterai sesuai dengan multimeter yang digunakan.

Baterai 1 Vs= 9,16 Volt , Analog R=10 K

= R= 2 M 9,16 9,1 = 0,9 = 66,67
=
R= 2 M
9,16 9,1
=
0,9
=
66,67

R=2 M

= 9,16 9,1 = 0,004 = 15000
=
9,16 9,1
=
0,004
=
15000

R= 100 K

= 9,16 9,1 = 0,1 = 600
=
9,16 9,1
=
0,1
=
600

R= 470 K

= 9,16 9,1 = 1,85 = 32,43
=
9,16 9,1
=
1,85
=
32,43

R= 1 M

= 9,16 9,1 = 0,009 = 6666,67
=
9,16 9,1
=
0,009
=
6666,67

Digital

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

= 9,16 9,04 = 0,9 = 133,33
=
9,16 9,04
=
0,9
=
133,33
= 9,16 9,09 = 0,07 = 1000
=
9,16 9,09
=
0,07
=
1000
= 9,16 9,02 = 1,88 = 74,468
=
9,16 9,02
=
1,88
=
74,468

Baterai 2

Vs=9,41

Analog

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

R= 1 M

= 9,41 9,4 = 0,9 = 11,11 R= 2 M
=
9,41 9,4
=
0,9
=
11,11
R= 2 M
= 9,41 9,4 = 0,1 = 100
=
9,41 9,4
=
0,1
=
100
= 9,41 9,4 = 1,8 = 5,57
=
9,41 9,4
=
1,8
=
5,57
= 9,41 9,4 = 0,009 = 1111,11
=
9,41 9,4
=
0,009
=
1111,11

R=2 M

= 9,41 9,4 = 0,005 = 2000
=
9,41 9,4
=
0,005
=
2000

Digital

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

= 9,41 9,35 = 0,86 = 69,76 Baterai 3
=
9,41 9,35
=
0,86
=
69,76
Baterai 3
= 9,41 9,41 = 0,07 =0
=
9,41 9,41
=
0,07
=0
= 9,41 9,41 = 1,81 =0
=
9,41 9,41
=
1,81
=0

Vs=8,7

Analog

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

R= 1 M

= 8,7 8,7 = 0,87 =0
=
8,7 8,7
=
0,87
=0

R= 2 M R=2 M

= 8,7 8,7 = 0,0045 =0
=
8,7 8,7
=
0,0045
=0
= 8,7 8,6 = 0,07 = 1428,57
=
8,7 8,6
=
0,07
=
1428,57

Digital

R=10 K

R= 100 K

= 8,7 8,62 = 0,85 = 68
=
8,7 8,62
=
0,85
=
68
= 8,7 8,68 = 0,1 = 200
=
8,7 8,68
=
0,1
=
200
= 8,7 8,6 = 1,92 = 52
=
8,7 8,6
=
1,92
= 52
= 8,7 8,7 = 0,0095 =0
=
8,7 8,7
=
0,0095
=0

Dari beberapa beban tidak dicantumkan perhitungan tahanan dalamnya karena multimeter digital tidak dapat mengukur arus yang kurang dari batas ukurnya. Berikut ini adalah perhitungan secara teori untuk membandingkan dengan hasil prakteknya. Baterai 1 Vs= 9,16 Volt , Analog

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

R= 1 M

= 9,16 9,1 = 0,91 = 65,93
=
9,16 9,1
=
0,91
= 65,93

R=2 M

= 9,16 9,1 = 0,091 =659,34
=
9,16 9,1
=
0,091
=659,34
= 9,16 9,1 = 0,01936 = 3099.17
=
9,16 9,1
=
0,01936
= 3099.17
= 9,16 9,1 = 0,0091 = 6593.4
=
9,16 9,1
=
0,0091
= 6593.4
= 9,16 9,1 = 0,00455 = 13186.81
=
9,16 9,1
=
0,00455
=
13186.81

Digital

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

R=1 M

= 9,16 9,04 = 0,904 = 132,74
=
9,16 9,04
=
0,904
=
132,74

R=2 M

= 9,16 9,1 = 0,00455 = 13186.81
=
9,16 9,1
=
0,00455
=
13186.81
= 9,16 9,09 = 0,0909 = 770,07
=
9,16 9,09
=
0,0909
= 770,07
= 9,16 9,02 = 0,01919 = 7295,46
=
9,16 9,02
=
0,01919
= 7295,46
= 9,16 9,1 = 0,0091 = 6593.4
=
9,16 9,1
=
0,0091
= 6593.4

Baterai 2

Vs=9,41

Analog

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

R= 1 M

= 9,41 9,4 = 0,9 = 0,94
=
9,41 9,4
=
0,9
=
0,94

R= 2 M R=2 M

= 9,41 9,4 = 0,005 = 0,0047
=
9,41 9,4
=
0,005
=
0,0047
= 9,41 9,4 = 0,1 = 0,094
=
9,41 9,4
=
0,1
= 0,094
= 9,41 9,4 = 1,8 = 0,02
=
9,41 9,4
=
1,8
= 0,02
= 9,41 9,4 = 0,009 = 0,0094
=
9,41 9,4
=
0,009
= 0,0094

Digital

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

R= 1 M

= 9,41 9,35 = 0,935 = 64,17
=
9,41 9,35
=
0,935
=
64,17

R=2 M

= 9,41 9,4 = 0,004705 =0
=
9,41 9,4
=
0,004705
=0
= 9,41 9,41 = 0,0941 =0
=
9,41 9,41
=
0,0941
=0
= 9,41 9,41 = 0,02 =0
=
9,41 9,41
=
0,02
=0
= 9,41 9,4 = 0,00941 =0
=
9,41 9,4
=
0,00941
=0

Baterai 3

Vs=8,7

Analog

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

R= 1 M

= 8,7 8,7 = 0,87 =0
=
8,7 8,7
=
0,87
=0

R= 2 M R=2 M

= 8,7 8,7 = 0,00435 =0
=
8,7 8,7
=
0,00435
=0
= 8,7 8,6 = 0,086 = 1162,79
=
8,7 8,6
=
0,086
=
1162,79
= 8,7 8,6 = 0,0182 = 5494,5
=
8,7 8,6
=
0,0182
=
5494,5
= 8,7 8,7 = 0,0087 =0
=
8,7 8,7
=
0,0087
=0

Digital

R=10 K

R= 100 K

R= 470 K

R= 1 M

= 8,7 8,62 = 0,862 = 92,8
=
8,7 8,62
=
0,862
= 92,8

R=2 M

= 8,7 8,7 = 0,00435 =0
=
8,7 8,7
=
0,00435
=0
= 8,7 8,68 = 0,0868 = 230,41
=
8,7 8,68
=
0,0868
=
230,41
= 8,7 8,6 = 0,0182 = 65943,4
=
8,7 8,6
=
0,0182
=
65943,4
= 8,7 8,7 = 0,0087 =0
=
8,7 8,7
=
0,0087
=0

Pada percobaan ini dapat kita bandingkan hasil praktek dengan hasil perhitungan teori dibawah ini:

Baterai 1: 9,16 Volt

R

 

Tegangan

 
 

Analog

   

Digital

 

V(Volt)

I(mA)

 
V(Volt) I(mA)   ( Ω) V(Volt) I(mA)     ( Ω)

(Ω)

V(Volt)

I(mA)

   
V(Volt) I(mA)   ( Ω) V(Volt) I(mA)     ( Ω)

(Ω)

10

K

9,1

0,91

 

65,93

 

9,04

0,904

 

132.74

 

100

K

9,1

0,091

 

659,34

 

9,09

0,0909

 

770.07

 

470

K

9,1

0,01936

3099.17

9,02

0,01919

7295.46

1 M

9,1

0,0091

 

6593.4

 

9,1

0,0091

 

6593.4

2 M

9,1

0,00455

13186.81

9,1

0,00455

13186.81

 

Rata-rata

  Rata-rata 4720.93 Rata-rata 5595.696

4720.93

Rata-rata

  Rata-rata 4720.93 Rata-rata 5595.696

5595.696

Baterai 2: 9,41 Volt

 

R

 

Tegangan

   
 

Analog

   

Digital

 

V(Volt)

I(mA)

 
( Ω)

(Ω)

V(Volt)

 

I(mA)

 
V(Volt) I(mA)   ( Ω) V(Volt)   I(mA)   ( Ω)

(Ω)

10

K

9,4

0,94

 

10.63

 

9,35

0,935

 

64.17

 

100

K

9,4

0,094

 

106.38

 

9,41

0,0941

 

0

470

K

9,4

0,02

 

500

 

9,41

0,02

   

0

1 M

9,4

0,0094

 

1063.82

 

9,41

0,00941

 

0

2 M

9,4

0,0047

2127.65

 

9,41

0,004705

 

0

 

Rata-rata

  Rata-rata 761.696   Rata-rata     12.834

761.696

 

Rata-rata

Rata-rata
   

12.834

Baterai 3: 8,7 Volt

R

 

Tegangan

 
 

Analog

   

Digital

 

V(Volt)

I(mA)

V(Volt) I(mA) ( Ω) V(Volt) I(mA) ( Ω)

(Ω)

V(Volt)

I(mA)

V(Volt) I(mA) ( Ω) V(Volt) I(mA) ( Ω)

(Ω)

10

K

8,7

0,87

 

0

8,62

0,862

92.8

100

K

8,6

0,086

1162.79

8,68

0,0868

230.41

470

K

8,6

0,0182

5494.5

8,58

0,0182

6593.4

1 M

8,7

0,0087

 

0

8,7

0,0087

 

0

2 M

8,7

0,00435

 

0

8,7

0,00435

 

0

 

Rata-rata

  Rata-rata 1331.458 Rata-rata 1383.322

1331.458

Rata-rata

  Rata-rata 1331.458 Rata-rata 1383.322

1383.322

Pada hasil perhitungan secara teori diatas pada tabel dapat kita bandingkan nilai tegangan (V), arus (I) dan tahanan dalam sumber tegangan ( ) dengan hasil pengukuran pada hasil percobaan.Dari percobaan tersebut terlihat bahwa nilai dari tegang,arus,dan tahanan dalam sumber secara teori dan secara praktek nilainya ada yang berbeda dan ada yang mendekati sama.Pada percobaan ini komponen variabelnya yaitu dengan memberikan beban yang bervariasi,voltmeter yang berbeda dan sumber tegangan yang berbeda nilainya. Pada komponen pemberian beban yang divariasi ini terlihat bahwa nilai tegangannya berbeda beda dan hampir mendekati tegangan sumber.Pada hasil tahanan dalam ketika beban di variasi nilanya juga berbeda-beda.Ketika

dan hampir mendekati tegangan sumber.Pada hasil tahanan dalam ketika beban di variasi nilanya juga berbeda-beda.Ketika 11

nilai beban semakin naik maka nilai tahanan dalam yang terhitung juga semakin naik.Nilai tegangan pada beban mempengaruhi nilai dari tahanan dalam seperti pada rumus:

mempengaruhi nilai dari tahanan dalam seperti pada rumus: = Tahanan dalam sumber = ( - )

=Tahanan dalam sumber

tahanan dalam seperti pada rumus: = Tahanan dalam sumber = ( - ) /I Vs =

= (

-
-

)/I

Vs = Tegangan sumber

V = Tegangan yang terukur pada beban

I = Arus yang mengalir pada beban

Pada hasil perhitungan,nilai tahanan dalam tergantung pada tegangan yang terukur pada beban.Pada hasil percobaan pada baterai 1 nilai tegangan pada semua beban yang diukur dengan multimeter analog menghasilkan nilai yang sama pada setiap beban.Sedangkan pada mutimeter digital menghasilkan nilai tegangan yang berbeda.Hal ini karena pada multimeter analog pada tingkat ketelitian pada skalanya lebih rendah dan pembacaan yang kurang teliti juga karena tegangan pada baterai yang terus menurun karena digunakan. Jika kita bandingkan pada hasil tahanan dalam pada praktek,setiap beban dengan multimeter yang berbeda menghasilkan nilai yang tidak terlalu jauh namun ada juga beberapa beban yang tidak dapat dihitung nilai arusnya sehingga tahanan dalamnya tidak dapat diketahui secara pasti.Pada multimeter digital karena batas ukur pada multimeter digital untuk mengukur arus sebesar 400 mA lebih kecil.Pada hasil perhitungan secara teori pada baterai 1 hasilnya antara mutimeter analog dan multimeter digital nilainya hampir mendekati karena tegang yang terukur pada beban nilainya tidak terlalu jauh karena tegangan dan arus mempengaruhi hasil tahanan dalam sumber tegangan.Sedangkan jika dibandingkan dengan hasil praktek nilai tahanan dalam pada pengukuran dengan multimeter analog menghasilkan nilai yang hampir mendekati.Pada multimeter digital hasil praktek dan teori jauh berbeda karena tingkat batas ukur dari multimeter digital sehingga dari beberapa beban tidak dapat diketahui nilai arus dan tahanan dalamnya pada pengukuran.Pada hasil pengukuran arus pada kedua multimeter hasilnya sangat jauh berbeda dengan hasil teori.Ini disebabkan karena faktor kabel yang kurang baik dan pada resistornya nilai tidak sesuai dengan gelang warna yang tercantum pada resistor tersebut. Hasil praktek pada baterai 2 tegangan pada setiap beban juga sama pada pengukuran multimeter analog sehingga hasil tahanan dalamnya hampir sama dengan teori kecuali pada beban 470 K yang nilai jauh berbeda antara hasil praktek dan teorinya karena nilai pada gelang warnanya tidak sesuai dengan nilai yang terdapat didalam resistor tersebut yang menyebabkan pada pengukuran arus nilainya berbeda dengan perhitungan teori.Pada hasil pengukuran dengan multimeter digital dihasilkan tegangan yang sama antara sumber tegangan dengan tegangan pada beban,ini bisa disebabkan karena

kabel yang belum tersambung dengan beban.Sehingga menyebabkan nilai tahanan dalam tidak dapat diketahui. Pada hasil praktek dan teori pada baterai 3 nilai tegangan yang terukur pada beberapa beban nilainya sama dengan sumber tegangan yang menyebabkan nilai tahanan dalam tidak diketahui.Hasil perbandingan nilai tahanan dalam antara hasil teori dan praktek dari multimeter analog dan digital hasilnya berbeda karena pada resistor 470 K yang gelang waranya tidak sesui dengan nilai didalamnya,batas ukur dari multimeter digital,tegangan yang terukur pada beban sama dengan sumber tegangan,dan tingkat ketelitian pada multimeter analog yang kuarang. Jika kita bandingkan antara 3 baterai tersebut pada tahanan dalam yang telah dirata-rata hasilnya hampir mendekati antara baterai 1 (praktek=4473.134,teori=4720.93) dan 2 (praktek=645.558,teori=761.696) yaitu pada multimeter analog secara teori dan praktek.Sedangkan pada baterai 3 pada teori dan prakteknya hasilnya jauh berbeda karena beberapa beban tegangannya sama dengan tegangan sumber sehingga tahanan dalamnya tidak diketahui.Pada multimeter digital karena adanya batas ukur arus sehingga beberapa tahanan dalam sumber dengan beberapa beban hasilnya tidak diketahui dan berbeda antara teori dan prakteknya.

G. Jawaban Pertanyaan dan Tugas 1) Dalam mencari tahanan dalam perlu adanya pengukuran tegangan dari beban.Sumber tegangan tersebut berasal dari tahanan dalam sumber yang dicari.Setelah itu mencari arus yang mengalir pada beban sehingga rumus untuk mencari tahanan dalam:

pada beban sehingga rumus untuk mencari tahanan dalam: = ( - ) /I = Tahanan dalam

= (

-
-

)/I

= Tahanan dalam sumber

=Tahanan dalam sumber

Vs

= Tegangan sumber

V

= Tegangan yang terukur pada beban

I

= Arus yang mengalir pada beban

2) Tahanan baterai berubah karena dalam mencari tahanan dalam baterai beban yang dirangkai divariasi sehingga mempengaruhi tegangan dan arus yang mengalir.Sehingga pada perhitungan ketika tegangan pada baterai tetap namun tegangan dan arus pada beban berubah. 3) Beberapa kesalahan terjadi karena beberapa faktor:

a) Faktor alat yang dalam keadaan kurang baik sehingga pengukuran terjadi kesalahan

b) Tingkat ketelitian yang kurang pada alat ukur yang menyebabkan pembacaan kurang tepat

c) Batas ukur yang rangenya rendah menyebabkan tidak semua arus dan tegangan dapat diukur

d) Pembacaan alat ukur yang salah

e) Komponen yang nilainya tidak sesui dengan apa yang tertera pada komponen tersebut.

4) Beberapa cara mengurangi kesalahan pada pengukuran yaitu:

a) Mengecek alat,bila alat dalam keadaan kurang baik cari alat yang dalam keadaan baik

b) Menggunakan alat yang memiliki skala dengan tingkat ketelitian yang detail

c) Menggunakan alat yang memiliki batas ukur yang rangenya besar

d) Pembacaan yang teliti pada alat ukur

e) Mengecek kembali nilai komponen dengan alat ukur agar tahu

nilai komponen sesuai dengan nilai yang diinginkan. 5) Untuk mendapatkan tahanan dalam multimeter perlu adanya pengukuran khusus dengan metode khusus.Sehingga dalam praktek ini tidak belum diketahui berapa tahanan dalam dari multimeter. H. Kesimpulan Dari hasil percobaan ini dapat disimpulkan bahwa sumber tegangan memiliki tahanan dalam.Tahanan dalam tersebut tidak dapat kita ukur langsung,namun kita perlu memberikan beban yang bervariasi dan diukur tegangan keluaran pada kondisi berbeban tersebut.Dengan membandingkan hasil pengukuran pada saat diberi beban dan pada saat tanpa beban,maka dapat diketahui besarnya tahanan dalam sumber tegangan.Pada alat ukur yang berbeda maka akan mempengaruhi hasil pengukuran tahanan dalam.Ini karena pada setiap alat ukur batas ukur,tahanan dalam alat ukur,dan tingkat ketelitiannya berbeda.Pada pengukuran tahanan dalam semakin besar beban yang dirangkai dengan sumber tegangan maka hasil tahanan dalam tersebut juga semakin besar untuk itu perlunya pemberian banyak beban sehingga kita dapat membuat nilai rata-rata dari hasil tahanan dalam pada masing-masing beban.Pada beberapa sumber tegangan tahanan dalamnya berbeda-beda. Banyak sekali faktor yang mempengaruhi pengukuran.Salah satunya adalah alat ukur dan bahan yang digunakan.Bahan-bahan terkadang nilainya tidak sesuai dengan apa yang tercantum pada benda tersebut.Sering terjadi pembacaan yang kurang teliti sehingga hasilnya jauh dari teori.