Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN PRAKTIKUM PENGOLAHAN LIMBAH INDUSTRI

SEMESTER GANJIL TAHUN AJARAN 2017/2018

Modul : Reverse Osmosis (RO)


Pembimbing : Ir. Dwi Nirwantoro, MT

Oleh :

Kelompok : VIII

Nama : 1. Vieirsa Putri H. NIM. 151411093

2. Wulan Suci R. NIM. 151411094

3. Zaki Maulana A. NIM. 151411095

4. Zaviera Meika C. NIM. 151411096

Kelas : 3C- TK

Tanggal Praktikum : 7 September 2017

Tanggal Penyerahan Laporan : 11 September 2017

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA

JURUSAN TEKNIK KIMIA

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2017
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Air merupakan salah satu kebutuhan makluk hidup yang sifatnya sangat penting.
Saatini, air bersih yang layak digunakan baik untuk keperluan rumah tangga maupun
keperluanindustri jumlahnya semakin sedikit. Untuk menghasilkan air bersih yang layak
pakai, airharus diolah terlebih dahulu salah satunya dengan menggunakan teknologi membrane
atau Reverse Osmosis.

Membran RO merupakan salah satu teknologi yang digunakan untuk desalinasi


air payau dan air laut. Teknologi RO mampu memisahkan kompenen-
komponen padatemperatur kamar, konsumsi energi dan bahan aditif cukup rendah, tidak
menghasilkan produk samping berupa limbah, bersifat modular dan kompak, serta hanya
membutuhkanruangan yang kecil untuk instalasinya, mampu memisahkan garam-garaman
sehingga teknologi ini cocok digunakan dalam pengolahan air lain menjadi air tawar
(desalinasi). Oleh karena itu dilakukan percobaan Reverse osmosis di laboratorium
Pengolahan Limbah Industri agar praktikan dapat mengetahui dan memahami proses reverse
osmosis dengan baik dan benar.
1.2 Tujuan Praktikum
1. Memahami proses pemisahan kation dalam air baku dengan sistem reverse osmosis
2. Membuat kurva/grafik hubungan antara kadar zat terlarut (solute) di aliran permeat dan
konsentrat terhadap waktu atau volume permeat.
3. Mengitung persen zat terlarut yang ditolak (% Reject)
4. Mengetahui pengaruh laju alir umpan terhadap DHL dan TDS pada aliran konsentrat dan
permeat.
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Air Baku

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 16 Tahun 2005, bahwa


yang dimaksud dengan Air baku untuk air minum rumah tangga, yang selanjutnya disebut air
baku adalah air yang dapat berasal dari sumber air permukaan, cekungan air tanah dan atau air
hujan yang memenuhi baku mutu tertentu sebagai air baku untuk air minum. Berikut Tabel
2.1 Syarat air baku.

Tabel 2.1 Parameter Wajib Syarat Air baku


(Sumber : https://www.slideshare.net/metrosanita/permenkes-492-tahun-2010-tentang-
persyaratan-kualitas-air-minum)
Berdasarkan letaknya air baku dapat diperoleh dari beberapa sumber, diantaranya adalah
air angkasa (hujan), air permukaan, air laut, dan air tanah. Di Indonesia sendiri, sumber air
yang sering dipergunakan oleh sebagian besar masyarakat adalah air tanah, baik air tanah
dangkal maupun air tanah dalam.
Alternatif terbaik yang dapat ditempuh untuk mendapatkan air baku adalah pembangunan
unit Instalasi Pengolahan Air yang sesuai dengan kondisi air baku. Berdasarkan data kualitas
air baku, proses yang harus diterapkan meliputi oksidasi, filtrasi dan desalinasi dengan sistem
Osmosa Balik (Reverse Osmosis). (Widayat dan Yudo, 2002)

2.2 Reverse Osmosis

Gambar 1. Osmosis dan Reverse Osmosis


(Sumber : PublishLiteraturDow.com)

Osmosis merupakan proses perpindahan air dari larutan yang konsentrasinya rendah
menuju larutan yang konsentrasinya tinggi dikarenakan adanya tekanan osmosis. Proses
perpindahan ini melalui membran semipermeabel, dimana proses perpindahan air akan
berhenti setelah konsentrasi kedua larutan sama. Sedangkan, RO membutuhkan tekanan
hidrostatik lebih besar daripada perbedaan tekanan osmotiknya sehingga air bisa mengalir dari
larutan yang konsentrasinya lebih tinggi melalui membran semipermeabel.
Reverse osmosis (RO) adalah sebuah metode filtrasi yang mampu menyisihkan banyak
jenis molekul dan ion besar dari larutan dengan memberikan tekanan pada larutan yang berada
pada salah satu sisi membran selektif (Mulder, 1996 dalam wenten).
Tekanan eksternal diaplikasikan pada larutan untuk melawan tekanan osmotiknya.
Sehingga hasilnya adalah perpindahan air dari larutan hipertonik ke larutan hipotonik.(
Wenten, dkk ,2014).

2.3 Membran Reverse Osmosis


Membran RO Membran RO umumnya digunakan untuk memisahkan bahan-bahan
dengan berat molekul rendah atau garam-garam organik dari larutan. Teknologi membran RO
merupakan teknologi desalinasi yang ramah lingkungan dan tidak memerlukan lahan yang
luas. Contoh penerapan RO dapat dilihat pada desalinasi air laut. Pada proses ini, membran
RO akan menahan komponenkomponen lain selain pelarut. Atau dengan kata lain, membran
ini bersifat permeabel terhadap air, tetapi tidak untuk garam dan senyawa yang memiliki berat
molekul yang lebih besar (Adha dan Pinem,2014).
Proses RO dikenal juga sebagai proses hiperfiltrasi, sebab tekanan yang dibutuhkan
untuk melewatkan umpan lebih besar dari tekanan osmosis umpan sebelum umpan dilewatkan
melalui membran. Umumnya tekanan operasi yang diperlukan minimal tiga kali lipat dari
tekanan osmosis larutannya, yakni berkisar antara 10-100 bar dengan batasan fluks sebesar
0,05-1,4 L/m2 jam (Mulder,1996 dalam Adha,2014). Membran ini memiliki suatu lapisan
tidak berpori yang tidak terdeteksi oleh SEM. Dengan kata lain struktur model membran yang
digunakan bersifat dense skin layer.
Sistem RO umumnya terdiri dari 4 proses, yaitu :
1. Pengolahan Awal (pretreatment) Air umpan terlebih dahulu diolah agar sesuai
dengan kondisi membran dengan menghilangkan padatan tersuspensi, menyesuaikan pH
operasi dan menambahkan inhibitor untuk control scaling yang disebabkan konstituen-
konstituen seperti kalsium sulfat.
2. Pemberian Tekanan Air umpan yang sudah diolah dinaikkan tekanannya dengan
pompa sampai tekanan operasi yang diinginkan agar sesuai dengan membran dan kadar garam
air umpan.
3. Separasi Membran. Membran semipermeabel menghambat jalannya air umpan yang
melewatinya. Air hasil keluaran dari membran berupa air bersih yang disebut permeate, dan
yang tertahan pada membran disebut concentrate. Namun, karena tidak ada membran yang
dapat bekerja 100% sempurna, maka ada sebagian kecil garam yang masih dapat melewati
membran.
4. Stabilisasi Air hasil keluaran membran (air produk) biasanya disesuaikan pHnya
terlebih dahulu sebelum ditransfer ke sistem distribusi. (Maulana, dkk , 2009).

2.4 Faktor- Faktor yang Mempengaruhi Reverse Osmosis


Dalam proses filtrasi dengan menggunakan membran reverse osmosis, terdapat
beberapa faktor-faktor yang saling berkaitan sehingga akan mempengaruhi pula kualitas air
hasil filtrasi. Faktor-faktor tersebut adalah sebagai berikut :
1) Tekanan
Menurut Heitmann (1990) dalam Yusuf,dkk (2009), tekanan mempengaruhi laju alir
bahan pelarut yang melalui membran itu. Laju alir meningkat dengan terus meningkatnya
tekanan, dan mutu air olahan (permeate) juga semakin meningkat. Tekanan memegang
peranan penting bagi laja permeate yang terjadi pada proses membran. Semakin tinggi tekanan
suatu membran, maka semakin besar pula fluks yang dihasilkan permeate (Nassa dan Dewi,
2004).
2) Temperatur/suhu
Standar temperatur yang digunakan dari 70F (21C), tetapi umumnya yang digunakan
mulai dari 85F (29C) (Eckenfelder, 2000 dalam Yusuf, dkk, 2009).
3) Kepadatan/kerapatan membrane.
Semakin rapat membran, maka semakin baik air olahan yang dihasilkan (Eckenfelder,
2000 dalam Yusuf,dkk, 2009),
4) Flux (fluks)
Gerakan air yang terus menerus. Untuk menentukan fluks dapat diperoleh dengan
menghitung laju alir permeate per satuan luas membran (Nassa dan Dewi, 2004).
5) Salt Rejection (rejeksi garam-garaman)
Garam rejeksi tergantung dari tipe dan karakteristik pemilihan membran. Namun juga
sangat tergantung pada kondisi operasi, konsentrasi larutan umpan dan debit aliran. Nilai
rejeksi merupakan angka mutlak (Nassa dan Dewi, 2004). Umumnya nilai rejeksi dari 85
99,5% dengan 95% yang lebih sering digunakan (Eckenfelder, 2000 dalam Yusuf, dkk, 2009).
6) Ketahanan Membran
Membran hanya dapat bertahan sebentar (akan cepat rusak) apabila terlalu banyak
komponen komponen yang tidak diinginkan ikut masuk di dalam air umpan, seperti bakteri,
jamur, phenol, dan bahkan nilai pH terlalu tinggi/rendah. Biasanya membran dapat bertahan
selama 2 tahun dengan perubahan pada efisiensinya (Eckenfelder, 2000 dalam Yusuf, dkk,
2009).
7) pH
pH pada membran yang sering digunakan memiliki batasan operasi antara 6 7,7 9)
Kekeruhan (Turbidity) Reverse Osmosis digunakan untuk memindahkan/menyingkirkan
kekeruhan dari air umpan (air masuk). (Eckenfelder, 2000 dalam Yusuf, dkk, 2009).
Adanya kemampuan yang terbatas dari suatu media akan memberikan pengaruh dalam
pertimbangan mendesain debit aliran.
1) Pengaruh Debit Air Masuk terhadap Effluent

Debit air baku dipengaruhi oleh dua faktor yaitu debit air hasil penyerapan dan debit
air buangan. Debit air masuk (Qf) berbanding lurus dengan konsentrasi zat terlarut pada aliran
masuk (Cf), dimana bila debit pada aliran masuk besar maka konsentrasi zat terlarut pada aliran
masuk akan besar pula. Debit air pada aliran masuk merupakan penjumlahan dari debit
konsentrasi aliran hasil penyerapan ditambah debit dan konsentrasi aliran pembuangan. Bila
konsentrasi ditetapkan maka debit aliran pembuangan (Qc) lebih besar dibandingkan debit air
hasil penyerapan (Qp) hal ini disebabkan oleh banyaknya padatan tersuspensi yang menempel
pada daya serap atau permukaan membran, (Metcalf and Eddy, 2004 dalam Yusuf, dkk, 2009).
2) Pengaruh Tekanan Operasi terhadap Penyerapan Aliran Jika ditinjau dari tekanan operasi pada
membran, maka berlaku persamaan berikut:

Tekanan operasi pada membran (P) dipengaruhi oleh tekanan penyerapan aliran (P).
Untuk mendapatkan tekanan hidrostatik yang besar maka tekanan aliran masuk (Pf) dan
tekanan aliran pada aliran pada zat terlarut (Pc) harus besar, sedangkan tekanan penyerapan
aliran (Pp) harus kecil karena tekanan operasi ( ) berbanding lurus dengan tekanan pnyerapan
(Pp). Tekanan aliran masuk (Pf) dan tekanan zat terlarut (Pc) berbanding terbalik dengan
tekanan hidrostatik (P ), (Metcalf and Eddy, 2004).
3) Persentase Penyisihan untuk menentukan mutu produk Jika didasarkan pada persentase
penyisihan dapat digunakan dengan persamaan berikut :

Persentase penyisihan berpengaruh terhadap konsentrasi zat terlarut pada aliran masuk.
Persentase penyisihan berbanding terbalik dengan konsentrasi akhir (C akhir), sehingga bila
persentase penyisihan besar maka konsentrasi awal (C awal) akan besar. Begitu juga
sebaliknya bila persentase penyisihan kecil maka konsentrasi awal (C awal) akan kecil
(Hartomo dan Widiatmoko, 1994 dalam Yusuf, dkk, 2009).
1) Skema Peralatan Sistem Reverse Osmosis

6 5
4

1
2
3

2) RO ini menyaring air dalam 5 tahap proses penyaringan sebagai berikut :

1. Sedimen 5 mikron ( Tabung yang berdiri vertikal dan berwarna bening) Menyaring air langsung dari
kran air PAM/sumur terhadap partikelpartikell yang besar atau >5 mikron, seperti pasir, debu, rambut,
lumpur atau endapan-endapan lainnya secara fisika.
2. Granular Actived Carbon (GAC) ( Tabung yang berdiri vertikal berada ditengah dan berwarna putih)
Menyaring air sebagai kelanjuta tahap 1 untuk membuang zat-zat kimia yang ada di dalam air seperti
deterjen kaporit/klorin dsb.
3. Clorine Taste Odor (CTO) Carbon Block ( Tabung yang berdiri vertikal berada kiri dan berwarna putih)
Menyaring air sebagai kelanjutan tahap 1 untuk membuang zat-zat kimia yang ada di dalam air
kaporit/klorin, netralisir rasa, bau, trikolometana dengan tingkat lebih baik. Juga menyaring partikel
>10 mikron
4. Membrane Reverse Osmosis ( Tabung besar berwarna putih melintang secara horisontal ) Penyaringan
pada tahap ini berbeda dari tahap sebelumnya, pada tahap penyaringan ini memiliki dua saluran yaitu
pertama, air minum RO, air yang telah melalui filter 0.0001 mikron dan kedua, air limbah atau air
buangan yang tidak dapat masuk kedalam membran seperti pencemaran kimia dan fisika, bakteri dan
virus.
5. Post Carbon (Tabung kecil berwarna putih melintang secara horisontal diatas membrane) Menyaring
air sebagai kelanjutan tahap 1 untuk membuang zat-zat kimia yang ada di dalam air kaporit/klorin,
netralisir rasa, bau, trikolometana dengan tingkat lebih baik. Juga menyaring partikel >10 mikron.
6. Pompa diafragma adalah jenis Positive displacement pumps menggunakan kombinasi dari perlakuan
reciprocating dari karet , termoplastik atau teflon diafragma dan cocok untuk penggunaan pada katup
searah / check valve untuk memompa fluida . Kadang-kadang pompa jenis ini juga disebut pompa
membrane (Buku Manual Desalite).
BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan

3.1.1 Alat yang digunakan


1. Seperangkat alat Reverse Osmosis
2. Gelas kimia 100 mL; 400 mL; 250 mL
3. Gelas ukur 100 mL
4. Botol semprot
5. TDS meter
6. Kondukto meter
7. Stopwatch

3.1.2 Bahan
1. Air baku (air kran)

3.2 Cara Kerja


Mempelajari alat Reverse Osmosis yang terdiri dari 5 tabung filter yang berisi media
filter, memeriksa semua aliran (influen, permeat dan konsentrat)

Membuka semua valve (kran) di aliran influen

Menyalakan mesin Reverse Osmosis

Mengatur laju alir influen dengan mengatur bukaan kran

Mencatat tekanan operasi

Mengukur DHL dan TDS di aliran umpan

Setelah aliran berjalan normal, memulai pengukuran DHL dan TDS di aliran permeat dan
konsentrat setiap 10 menit selama 40 menit

Hasil pengukuran di aliran permeat ditampung dan dimasukkan ke tempat atau bak
penampungan, sedangkan aliran konsentrat dibuang ke saluran pembuangan

Mengulangi prosedur diatas pada laju alir yang berbeda


BAB IV
DATA PENGAMATAN DAN HASIL
4.1 Data Pengamatan

Umpan
- Laju Alir = 50 mL/s
Konsentrasi
- TDS = 215 mg/L
- DHL = 0,334 S/cm

Tabel 4.1. Data Pengamatan pada Tekanan Operasi 105 MPa dan Laju alir 6 mL/s
Konsentrasi di Aliran
Tekanan
Waktu Permeat Konsentrat
Operasi
(menit) TDS DHL TDS DHL
(MPa)
(mg/L) (S/cm) (mg/L) (S/cm)

0 0 0 298 0,448

10 0 0 278 0,447

20 0 0 301 0,451 105

30 0 0 302 0,452

33340 0 0 300 0,444

Tabel 4.2. Data Pengamatan pada Tekanan Operasi 103 MPa dan Laju Alir 5,2 mL/s

Konsentrasi di Aliran
Tekanan
Waktu Permeat Konsentrat
Operasi
(menit) TDS DHL TDS DHL
(MPa)
(mg/L) (S/cm) (mg/L) (mS/cm)

0 0 21,6 275 0,393

10 0 31,3 283 0,441

20 0 20,2 284 0,426 103

30 0 36,8 284 0,424

40 0 33,5 282 0,420


Tabel 4.3. Data Pengamatan pada Tekanan Operasi 100 MPa dan Laju Alir 5 mL/s

Konsentrasi di Aliran
Tekanan
Waktu Permeat Konsentrat
Operasi
(menit) TDS DHL TDS DHL
(MPa
(mg/L) (S/cm) (mg/L) (mS/cm)

0 0 30,4 235 0,340

10 0 22,4 195 0,294

20 0 26,1 275 0,412 100

30 0 25,7 276 0,415

40 0 36,0 279 0,419

4.2 Hasil
A. Hubungan TDS Permeat terhadap Waktu Proses
1. Run 1

Grafik TDS Permeat vs Waktu


1

0.8
TDS (mg/L)

0.6

0.4

0.2

0
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.1. Hubungan antara TDS Permeat dengan Waktu Proses pada Run 1
2. Run 2

Grafik TDS Permeat vs Waktu


1

TDS (mg/L) 0.8

0.6

0.4

0.2

0
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.2. Hubungan antara TDS Permeat dengan Waktu Proses pada Run 2

3. Run 3

Grafik TDS Permeat vs Waktu


1

0.8
TDS (mg/L)

0.6

0.4

0.2

0
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.3. Hubungan antara TDS Permeat dengan Waktu Proses pada Run 3
B. Hubungan TDS Konsentrat terhadap Waktu Proses
1. Run 1

Grafik TDS Konsentrat vs Waktu


305
TDS (mg/L) 300
295
290
285
280
275
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.4. Hubungan antara TDS Konsentrat dengan Waktu Proses pada Run 1

2. Run 2

Grafik TDS Konsentrat vs Waktu


0.45
0.44
TDS (mg/L)

0.43
0.42
0.41
0.4
0.39
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.5. Hubungan antara TDS Konsentrat dengan Waktu Proses pada Run 2
3. Run 3

Grafik TDS Konsentrat vs Waktu


300
250

TDS (mg/L)
200
150
100
50
0
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.6. Hubungan antara TDS Konsentrat dengan Waktu Proses pada Run 3

C. Hubungan DHL Permeat terhadap Waktu Proses


1. Run 1

Grafik DHL Permeat vs Waktu


1

0.8
DHL (S/cm)

0.6

0.4

0.2

0
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.7. Hubungan antara DHL Permeat dengan Waktu Proses pada Run 1
2. Run 2

Grafik DHL Permeat vs Waktu


0.45
0.44

DHL (S/cm)
0.43
0.42
0.41
0.4
0.39
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.8. Hubungan antara DHL Permeat dengan Waktu Proses pada Run 2

3. Run 3

Grafik DHL Permeat vs Waktu


40
35
30
DHL (S/cm)

25
20
15
10
5
0
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.9. Hubungan antara DHL Permeat dengan Waktu Proses pada Run 3
D. Hubungan DHL Konsentrat terhadap Waktu Proses
1. Run 1

Grafik DHL Konsentrat vs Waktu


0.453
0.452
DHL (S/cm) 0.451
0.45
0.449
0.448
0.447
0.446
0.445
0.444
0.443
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.10. Hubungan antara DHL Konsentrat dengan Waktu Proses pada
Run 1

2. Run 2

Grafik DHL Konsentrat vs Waktu


0.45
0.44
DHL (S/cm)

0.43
0.42
0.41
0.4
0.39
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.11. Hubungan antara DHL Konsentrat dengan Waktu Proses pada
Run 2
3. Run 3

Grafik DHL Konsentrat vs Waktu


0.7
0.6
0.5
DHL (S/cm) 0.4
0.3
0.2
0.1
0
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.12. Hubungan antara DHL Konsentrat dengan Waktu Proses pada
Run 3
BAB V

PEMBAHASAN & KESIMPULAN

Vieirsa Putri H (151411093)

Pada praktikum kali ini, dilakukan percobaan Reverse Osmosis menggunakan air baku
dari kran di Laboratorium Pilot Plant Gedung TKA, Politeknik Negeri Bandung. Reverse
Osmosis adalah salah satu metode pengolahan air dengan memisahkan air dari komponen-
komponen yang tidak diinginkan seperti ion-ion dan zat terlarut dengan menggunakan
membran semi-permeabel sehingga didapatkan air dengan tingkat kemurnian tinggi dengan
menggunakan driving force perbedaan tekanan antara influen dan efluen. Kemurnian dalam air
dapat diketahui dari nilai DHL dan TDS yang terukur dan nantinya akan dapat menghitung
%Reject. Nilai DHL dapat dinyatakan kedalam seberapa banyak garam-garam terlarut yang
dapat terionisasi, semakin besar nilai DHL maka semakin banyak kandungan garam-garam
terlarutnya. Oleh karena itu, untuk mendapatkan kemurnian air yang tinggi, maka harus
diperoleh nilai DHL yang rendah yang dapat menyatakan bahwa di dalam air tersebut sudah
tidak ada lagi atau sedikit mengandung garam-garam terlarut.

Biasanya sebelum unit Reverse Osmosis terdapat unit filtrasi yang berguna untuk
membantu kerja unit Reverse Osmosis agar tidak terlalu berat dikarenakan pengotor yang
ukurannya lebih besar akan tersaring oleh unit filtrasi. Hal tersebut dapat memperpanjang waktu
pakai membran semi-permeabel pada unit Reverse Osmosis.

Reverse Osmosis dilakukan dengan variasi laju alir sebanyak 3 variasi yaitu pada laju
alir 6,0 mL/s, 5,2 mL/s dan 5,0 mL/s. Mula-mula, air umpan yang digunakan di-cek terlebih
dahulu nilai DHL dan TDSnya, dan diperoleh sebesar 0,334 S/cm dan 215 mg/L. Kondisi awal
TDS diperlukan untuk menghitung % Rejection. Prinsip yang terjadi ialah adanya tekanan
hidrostatik yang lebih besar dari tekanan osmosis larutan, sehingga pelarut dapat berpindah dari
larutan yang memiliki konsentrasi zat terlarut lebih tinggi ke yang lebih rendah. Influen
dipompa oleh pompa diafragma menuju alat Reverse Osmosis dan menunggu kondisi stabil
sehingga run bisa dimulai. Permeat yang dihasilkan ditampung di tempat penyimpanan
aquadest, sedangkan konsentrat langsung menuju saluran pembuangan. Selanjutnya,
pengukuran TDS dan DHL permeat serta konsentrat dilakukan setiap 10 menit selama 40 menit
untuk setiap variasi.

Pada setiap run diperoleh nilai TDS permeat yaitu 0, hal ini menunjukkan bahwa proses
Reverse Osmosis berjalan sempurna, dikarenakan pada permeat yang dihasilkan sudah tidak
terdapat lagi kandungan zat terlarutnya, sedangkan untuk DHL permeat pada run 1 yang berniai
0 diakibatkan oleh alat ukur konduktometer pertama tidak bisa menjangkau nilai yg lebih kecil,
sehingga pada run ke 2 dilakukan penggantian konduktometer.

Persen rejection nilai TDS yang diperoleh 100% yang berarti bahwa proses pemisahan
dengan metode Reverse Osmosis berjalan dengan sempurna, dan membrane semi-permeabel
dapat menahan zat terlarut secara keseluruhan. Dari data yang diperoleh, terjadi hasil yang
fluktuatif pada nilai TDS dan DHL terhadap waktu baik itu pada aliran permeat maupun
konsentrat pada setiap run. Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa kesalahan seperti waktu
antar run 1 dengan yang lainnya terlalu cepat sehingga perubahan laju alir yang dilakukan
belum terjadi secara sempurna sehingga tekanan yang dihasilkan pun akan berubah-berubah
atau tidak stabil, selain itu keadaan peralatan yang digunakan tidak terlalu bersih pada saat
pencucian dan pembilasan sehingga dapat mempengaruhi nilai DHL dan TDS yang terukur,
alat-alat ukur yang digunakan untuk mengukur nilai TDS dan DHL tidak dilakukan kalibrasi
terlebih dahulu sehingga menjadi kurang tepat dalam memberikan hasil pengukuran.
Salah satu faktor yang mempengaruhi proses reverse osmosis adalah laju alir yang
diberikan. Semakin besar laju alir maka akan dihasilkan fouling dan tekanan yang dihasilkan
akan semakin besar, dan semakin banyak ion-ion atau partikel yang tertahan. Selain itu semakin
besar laju alir efluen atau semakin kecil laju alir influen maka semakin baik pula proses
pemisahannya. Sehinga laju alir berbanding lurus dengan TDS konsentrat dan berbanding
terbalik dengan TDS permeat.

Wulan Suci R (151411094)

Reverse osmosis merupakan proses pemisahan zat-zat terlarut yang terdapat dalam suatu
larutan dengan menggunakan membran semi-permeabel yang memiliki besar pori tertentu
sehingga ion-ion dan zat terlarut lain dalam larutan dapat tertahan dan akan menghasilkan air
yang lebih murni dengan TDS dan DHL yang sangat rendah. Driving force yang bekerja adalah
perbedaan tekanan antara aliran influen dengan efluen. Pada praktikum reverse osmosis larutan
yang digunakan berupa air keran yang ada di gedung Teknik Kimia Atas Politeknik Negeri
Bandung. Dilakukan juga variasi laju alir pada aliran umpan yang berpengaruh terhadap
besarnya tekanan operasi. Variasi laju alir dilakukan dengan cara mengatur bukaan keran
sebagai aliran umpan masuk. Dilakukan pengukuran terhadap 2 parameter pada aliran umpan,
aliran konsentrat dan aliran permeat yaitu pengukuran TDS (Total Dissolved Solid) dan DHL
(Daya Hantar Listrik). Pengukuran TDS dan DHL ini dilakukan untuk mengetahui konsentrasi
padatan terlarut di dalam air dan juga daya hantar listrik yang disebabkan oleh ion - ion yang
ada di dalam air.
Alat reverse osmosis yang digunakan terdiri dari 5 tabung filter yang berisi media filter
yang berbeda beda. Kelima media filter yang biasa digunakan adalah SPUN atau filter sedimen
ini berfungsi untuk menyaring partikel debu, lumpur, pasir, karat dan kotoran pada ir yang
memperngaruhi rasa, bau, dan warna dari air. Kemudia ada GAC (Granular Activated Carbon)
untuk menyaring zat zat kimia yang berbahaya seperti kaporit, karsinogen, detergen. Lalu
tabung ketiga ada CTO yang berfungsi untuk menyaring senyawa organik seperti chlorine dan
logam berbahaya. Lalu pada tabung ke 4 barulah masuk ke membran reverse osmosis yang
merupakan membran semipermeabel yang memiliki ukuran pori < 1 nm. Membran reverse
osmosis mampu menyaring polutan berbahaya seperti virus, bakteri, Pb, Hg, Cd, Ar. Lalu yang
terakhir adalah Carbon post filter yang berfungsi untuk menangkap zat kimia dan memurnikan
air.
Sebelum percobaan dilakukan maka perlu di cek terlebih dahulu semua aliran pada alat,
pastikan saluran aliran permeat terhubung ke bak penampungan sedangkan aliran konsentrat
dibuang ke saluran pembuangan. Percobaan dilakukan pada tekanan sekitar 1-3 bar. Sebelum
mengukur DHL dan TDS pada aliran konsentrat dan permeat pastikan terlebih dahulu alirannya
berjalan normal. Dan lakukan pengukuran terhadap TDS dan DHL dari aliran umpan,
didapatkan nilai TDS sebesar 215 mg/L dan nilai DHL sebesar 0,334 s/cm. Dilakukan
pengecekan agar bisa mengetahui nilai TDS dari umpan, TDS air baku tidak boleh lebih dari
35.000 ppm karena nilai TDS yang lebih tinggi akan menurunkan kecepatan produksi. Pada
percobaan dilakukan 3 kali percobaan dengan memvariasikan laju alir. Laju alir yang digunakan
pada saat praktikum yaitu pada laju alir 6 mL/s dengan tekanan 105 MPa, laju alir 5,2 ml/s
dengan tekanan 103 MPa, serta laju alir 5 ml/s dengan tekanan 100 MPa. Terdapat 2 aliran
keluaran pada reverse osmosis yaitu aliran permeat yaitu aliran merupakan hasil dari proses
reverse osmosis, pada aliran permeat hanya terkandung air saja yang sudah terbebas dari kation
yang selanjutnya dipakai sebagai air demineralisasi. Sedangkan aliran konsentrat adalah aliran
buangan yang mengandung kation kation dan padatan terlarut dari hasil proses reverse osmosis.
Untuk variasi laju alir yang pertama yaitu 6 ml/s dengan tekanan 105 MPa didapatkan
nilai TDS pada permeat sebesar 0 mg/L yang berarti tidak ada kandungan padatan terlarut di
dalam air, begitu pun untuk DHL sebesar 0 S/cm. Sedangkan pada aliran konsentrat
didapatkan nilai TDS yang fluktuatif namun tidak bergitu besar, nilai TDS pada konsentrat
hampir sama yaitu berkisar antara 280 - 300 mg/L, sedangkan untuk DHL memiliki nilai yang
hampir sama juga pada setiap 10 menit pengukuran. Variasi laju alir yang kedua yaitu 5,2 ml/s
dengan tekanan 103 MPa memiliki nilai TDS yang menunjukan 0 pada permeat dan nilai DHL
yang sangat kecil yaitu sekitar 20 30 S/cm. Nilai ini sangat kecil dibandingkan nilai TDS
pada aliran konsentrat yaitu sekitar 275 284 mg/L dan nilai DHL pada 0,4 0,44 ms/cm. Pada
laju alir variasi ke 3 dengan laju alir 5 ml/s dan tekanan 100 MPa didapatkan nilai DHL pada
aliran permeat sekitar 22 35 S/cm sementara nilai TDS adalah 0. Nilai TDS pada aliran 200
270 mg/L dan nilai DHL adalah
Nilai TDS dan DHL pada aliran permeat lebih kecil dibandingkan dengan nilai TDS dan
DHL pada aliran umpan dan aliran konsentrat. Hal tersebut menunjukkan bahwa ion-ion telah
tersaring oleh membran reverse osmosis. Pada perthitungan % rejection didapatkan hasilnya
adalah 100% yang menandakan kinerja alat reverse osmosis yang ada di laboratorium bisa
dikatakan sangat baik karena menghasilkan air aquademin dengan konsentrasi TDS dan DHL
rendah. Pengaruh laju alir terhadap nilai TDS dan DHL adalah semakin besar laju alir umpan
maka nilai TDS dan DHL pada aliran konsentrat akan semakin besar. Sedangkan pada aliran
permeat nilai TDS dan DHL akan semakin kecil.

Zaki Maulana Ahmad Mudzakkir


Reverse osmosis (RO) adalah perpindahan massa larutan melalui pori filter/membrane
dengan memakai driving force adalah perbedaan tekanan sehingga akan dihasilkan air yang
tidak mengandung ion (kation) dengan kadar zat terlarut total (Total Dissolved Solids//TDS)
atau daya hantar listrik (DHL) relative sangat rendah. Air yang digunakan adalah air kran yang
memiliki nilai TDS sebesar 215 mg/L, dengan nilai TDS tersebut air kran yang digunakan
termasuk air yang memiliki nilai TDS yang tidak terlalu tinggi. Pada praktikum ini variable
proses yang dimanipulasi adalah laju alir dari umpan. Untuk mengetahui pengaruh laju alir
umpan terhadap air yang di hasilkan di aliran permeat dan konsentrat, maka dilakukan 3 variasi
laju alir.
Pada laju alir pertama yaitu 6 mL/s dengan tekanan operasi yang terbaca sebesar 105
MPa. Dari data pengamatan dapat dilihat bahwa pada aliran permeat nilai TDS nya bernilai 0
dan daya hantar listrik yang terbaca pun nilainya 0. Pada aliran konsentrat nilai TDS yang
terbaca nilainya fluktuatif yaitu antara 298 mg/L 302 mg/L dan lebih besar dibandingkan
dengan nilai TDS pada aliran umpan yang hanya 215 mg/L. Hal ini disebabkan karena pada
aliran konsentrat sisa-sisa ion (kation) dari umpan yang tertahan oleh filter akan terjadi
akumulasi sehingga menyebabkan kenaikan konsentrasi TDS pada aliran konsentrat. Untuk
nilai DHL pada aliran konsentrat nilainya pun fluktuatif dalam rentang
Pada laju alir kedua yaitu 5,2 mL/s dengan tekanan operasi yang terbaca adalah 103
MPa, dari data pengamatan dapat dilihat bahwa untuk aliran permeat nilai TDS nya 0. Pada
percobaan ke 2 ini pengujian sampel dilakukan dengan menggunakan alat koduktometer yang
berbeda dari percobaan 1, hal ini disebabkan karena alat konduktometer yang digunakan pada
saat percobaan 1 hanya mampu mengukur DHL dalam rentang nilai yang besar, sehingga nilai
yang terlalu kecil seperti S/cm tidak bisa terbaca. Didapatkan nilai DHL pada percobaan ke
2 ini yaitu dalam rentang 20,2 S/cm 36,8 S/cm. Pada aliran konsentrat nilai TDS yang
didapatkan mengalami kenaikan pada menit ke 10 dan mengalami penurunan nilai TDS sampai
akhir run, sedangkan untuk nilai DHL nya mengalami penurunan setiap waktunya, hal ini bisa
dilihat dari grafik hubungan antara DHL terhadap waktu. Nilai DHL pada aliran konsentrat
lebih besar dibandingkan dengan nilai DHL pada aliran permeat. Hal ini diebabkan karena
kandungan ion pada aliran konsentrat lebih banyak dibandingkan dengan di aliran permeat
sehingga nilai DHL nya lebih besar dan hal ini pun menunjukkan bahwa alat Reverse Osmosis
ini mampu menyaring ion (kation) dengan baik.
Pada laju alir ketiga yaitu 5 mL/s dengan tekanan operasi yang terbaca adalah 100 MPa.
Pada aliran permeat nilai TDS nya selalu 0 dan nilai DHL yang didapatkan lebih kecil
dibandingkan dengan run kedua yaitu dalam rentang 22,4 - 36,0 S/cm. Pada aliran konsentrat
nilai TDS nya mengalami penurunan pada meit ke 10 dan terjadi kenaikan nlai TDS sampai
akhir run, hal ini dapat dilihat dari grafik. Sedangkan nilai DHL nya fluktuatif, namun masih
dalam range yang tidak terlalu jauh.

Dari percobaan ini dapat dilihat bahwa semakin besar laju alir umpan maka tekanan
operasinya akan semakin besar. Perbedaan tekanan operasi ini akan mempengaruhi nilai TDS
dan DHL. Pada aliran permeat nilai TDS dan DHL nya lebih kecil dibandingkan dengan aliran
konsentrat, hal ini menunjukkan bahwa ion-ion telah tersaring oleh membran/filter sehingga
kandungan ion-ion di aliran permeat menjadi lebih sedikit dibandingkan dengan di aliran
konsentrat. Pengaruh laju alir umpan terhadap nilai TDS dan DHL pada praktikum ini adalah
semakin besar laju alir umpan yang diberikan maka pada aliran konsentrat nilai DHL dan TDS
nya akan semakin besar, sedangkan pada aliran permeat semakin besar laju alir umpan nilai
DHL nya akan semakin kecil dan nilai TDS nya tetap yaitu 0.
%Reject yang merupakan hubungan antara kadar zat terlarut di aliran influen dan aliran
permeat, dari percobaan ini diperoleh sebesar 100% dikarenakan TDS permeat yang
seluruhnya 0 mg/L.
Zaviera Meika Chandra (151411096)

Teknologi membran Reverse Osmosis dapat digunakan untuk memisahkan padatan


yang terlarut di dalam air baik berupa ion, senyawa, koloid dengan menggunakan tekanan
sebagai driving force, sehingga cairan dapat melewati membran semipermeabel ke cairan
dengan konsentrasi (TDS) rendah. Praktikum kali ini dilakukan menggunakan seperangkat alat
Reverse Osmosis yang terdapat di Laboratorium Teknik Kimia, Politeknik Negeri Bandung.
Tekanan Operasi tidak dapat diset dan beroperasi pada rentang 100-105 MPa. Air yang
digunakan praktikan kali ini adalah air baku, yang berasal dari keran yang tidak dilakukan
treatment awal.
Nilai Daya hantar listrik (DHL) dan Total Dissolve Solid (TDS) diukur menggunakan
konduktometer sebagai parameter dari air pada aliran infuent dan efluent. Aliran influent
merupakan air baku, sedangkan aliran efluent berupa aliran permeat dan aliran konsetrat.
Pengukuran tersebut dilakukan setiap 10 menit untuk mengetahui hubungan nilai DHL dan
TDS pada kedua aliran terhadap waktu. Didapatkan nilai DHL dan TDS dari air baku sebesar
0,334 S/cm dan 215 mg/l. Variasi pada laju alir dilakukan untuk mengetahui pengaruh laju
alir terhadap kualitas produk keluaran yaitu DHL dan TDS di aliran permeat dan konsentrat.
Diperoleh hasil praktikum sebahai berikut.

A. Pengaruh Laju Alir/ Debit terhadap Nilai DHL dan TDS di Aliran Permeat dan
Konsentrat

Debit air masuk berbanding lurus dengan konsentrasi zat terlarut pada aliran masuk.
Bila konsentrasi ditetapkan maka debit aliran konsenstrat lebih besar dibandingkan debit air
hasil permeat, hal ini disebabkan oleh banyaknya padatan tersuspensi yang menempel pada
permukaan membran, (Metcalf and Eddy, 2004 dalam Yusuf, dkk, 2009). Laju alir lebih
berhubungan dengan fouling atau penumpukan padatan yang terakumulasi pada membran
ketika kondisi operasi dibuat konstan. Variasi laju alir yang dilakukan adalah 6 mL/s, 5,2 mL/s,
dan 5 mL/s. Diketahui dengan melakukan pengukuran debit dari aliran permeat dan konsentrat,
dikarenakan saluran selang aliran influent sulit dibuka untuk diukur laju alirnya. Dari variasi
tersebut didapatkan hasil pengukuran DHL dan TDS terhadap waktu hanya dapat ditunjukan
dengan Grafik TDS Konsenstrat terhadap Waktu berikut ini.
Grafik TDS Konsentrat vs Waktu
310
290
270
TDS (mg/L)

250
5,2 mL/s
230
6 mL/s2
210
190 50 mL/s
170
150
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)

Gambar 4.1 Grafik TDS Konsentrat terhadap waktu

Semakin tinggi TDS pada aliran konsenstrat maka produk semakin baik, karena
semakin banyak TDS yang terbuang. Dari grafik tersebut, TDS lebih banyak terijeksi ketika
laju alir umpan sebesar 6 mL/s. Sedangkan semakin kecil laju alir, TDS cenderung semakin
kecil. Artinya, semakin besar laju alir maka semakin banyak padatan yang tertahan dan terbawa
aliran konsenstrat. Sedangkan untuk TDS pada aliran permeat, didapatkan nilai 0mg/L setiap
waktu pada ketiga variasi laju alir.

B. Pengaruh Waktu terhadap Nilai DHL dan TDS di Aliran Permeat dan Konsentrat
Nilai TDS dan DHL diukur setiap 10 menit pada setiap run, sehingga dapat diketahui
pengaruh waktu atau durasi sebagai berikut.

Grafik DHL Konsentrat vs Waktu


0.5
0.45
0.4
DHL (S/cm)

0.35
0.3
0.25 6 mL/s
0.2
5,2 mL/s
0.15
0.1 5 mL/s
0.05
0
0 10 20 30 40 50
Waktu (menit)
Gambar 4.2 Grafik DHL Konsentrat terhadap waktu

Semakin banyak garam-garam terlarut yang dapat terionisasi, semakin tinggi pula nilai
DHL. Dari Grafik 4.1 dan Grafik 4.2 tersebut diperoleh bahwa Nilai DHL aliran konsenstrat
cenderung mengikuti nilai dari TDS aliran konsentrat. Durasi/ waktu operasi berhubungan
dengan kinerja dari membran, pada saat-saat tertentu tentu terjadi akumulasi padatan pada
membran, sehingga tidak hanya membran yang berfungsi sebagai filter, tetapi juga padatan
yang menempel tersebut berfungsi menyaring padatan. Sehingga produk semakin baik atau
banyak padatan yang terbawa ke aliran konsenstrat. Dari grafik tersebut didapatkan produk
aliran konsenstrat dengan padatan terbanyak dari seluruh variasi laju alir adalah pada d
urasi 20 menit.

Fluktuasi nilai DHL dan TDS dapat disebabkan oleh laju alir umpan yang tidak konstan.
Sebab laju alir sebanding dengan konsenstrasi padatan terlarut pada umpan. Maka, lebih baik
jika air umpan ditampung terlebih dahulu sebelum masuk ke alat filtrasi menggunakan
membran RO.
C. Rijeksi (%Riject)
Persen reject Nilai TDS yang diperoleh 100% mengindikasikan bahwa proses
pemisahan dengan reverse osmosis berjalan dengan baik dan menahan partikel terlarut secara
keseluruhan.

KESIMPULAN

1. Laju alir umpan berpengaruh terhadap tekanan operasi yang terbaca.


2. Semakin besar laju alir umpan yang diberikan maka pada aliran konsentrat nilai DHL dan
TDS nya akan semakin besar, sedangkan pada aliran permeat semakin besar laju alir
umpan nilai DHL nya akan semakin kecil dan nilai TDS nya tetap yaitu 0.
3. Aliran permeat dengan jumlah padatan terkecil dari seluruh variasi laju alir adalah pada
durasi 20 menit.
4. Aliran konsenstrat dengan padatan terbanyak dari seluruh variasi laju alir adalah pada
durasi 20 menit.
5. %Reject yang didapatkan adalah 1
DAFTAR PUSTAKA

Adha, M.H. dan Pinem, J. A. 2014. Kinerja Membran Reverse Osmosis Terhadap Rejeksi Kandungan Garam
Air Payau Sintetis: Pengaruh Variasi Tekanan Umpan Laboratorium Pemisahan dan Pemurnian.
Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Riau.
Arfiantinosa, Nassa., dan Dwirianti, Dewi.. 2004. Pengaruh Trans Membrane Pressure dan
Permeabilitas Pada Rejeksi Membran Ultrafiltrasi: Skripsi. Jurusan Teknik Lingkungan.
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan, Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya.

Buku Manual Reverse Osmosis: Desalite. http://www.desalite.com/ download/buku-manual-reverse-


osmosis.pdf. [Diunduh pada 8 September 2017].

Irman, Joy. 2011. Peraturan Menteri Kesehatan 492. https://www.slideshare.net/metrosanita/permenkes-


492-tahun-2010-tentang-persyaratan-kualitas-air-minum. [Diunduh pada 8 Sepetmeber 2017].

Maulana, A.M dan Widodo, A.S. 2009. Pengolahan Air Produk Reverse Osmosis Sebagai Umpan Boiler
Dengan Menggunakan Ion exchange: Makalah Penelitian . Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik
Universitas Diponegoro.

Mukhtar, Ghozali. 2008. Revese Osmosis : Jobsheet Praktikum Pengolahan Limbah Industri.
Politeknik Negeri Bandung.

Wenten, I G, Khoiruddin, dan Hakim, A. 2014. Osmosis Balik. Institut Teknologi Bandung.

Widayat, Wahyu dan Yudo, Satmoko. 2002. Pengolahan Air Payau Menggunakan Teknologi Osmosa Balik:
Jurnal Teknik Lingkungan. Kalimantan Timur.
LAMPIRAN

1. Perhitungan % Rejection
CmCp
R = Cm
CmCp
%R = x 100%
Cm

Keterangan :
Cm = konsentrasi zat terlarut di dalam aliran influen
Cp = konsentrasi zat terlarut di aliran permeat

a. Run 1
Menit ke-0 = 100%
CmCp
%R = x 100%
Cm
215 0 Menit ke-30
= x 100%
215 CmCp
%R = x 100%
Cm
= 100%
215 0
Menit ke-10 = x 100%
215
CmCp = 100%
%R = x 100%
Cm
215 0 Menit ke-40
= x 100%
215 CmCp
%R = x 100%
Cm
= 100%
215 0
Menit ke-20 = x 100%
215
CmCp = 100%
%R = x 100%
Cm
215 0
= x 100%
215
b. Run 2
Menit ke-0 Menit ke-30
CmCp CmCp
%R = x 100% %R = x 100%
Cm Cm
215 0 215 0
= x 100% = x 100%
215 215

= 100% = 100%
Menit ke-10 Menit ke-40
CmCp CmCp
%R = x 100% %R = x 100%
Cm Cm
215 0 215 0
= x 100% = x 100%
215 215

= 100% = 100%
Menit ke-20
CmCp
%R = x 100%
Cm
215 0
= x 100%
215

= 100%

c. Run 3
Menit ke-0
CmCp
%R = x 100%
Cm
215 0
= x 100%
215

= 100%
Menit ke-10
CmCp
%R = x 100%
Cm
215 0
= x 100%
215

= 100%
Menit ke-20
CmCp
%R = x 100%
Cm
215 0
= x 100%
215

= 100%
Menit ke-30
CmCp
%R = x 100%
Cm
215 0
= x 100%
215

= 100%
Menit ke-40
CmCp
%R = x 100%
Cm
215 0
= x 100%
215

= 100%