Anda di halaman 1dari 14

AUDITING

LAPORAN AUDIT, ETIKA PROFESI,


KEWAJIBAN HUKUM

OLEH :
INDAH PUJI ASTUTI

UNIVERSITAS SEBELAS MARET


SURAKARTA
2013
BAB III
LAPORAN AUDIT

Pelaporan menjelaskan apa yang telah dilakukan oleh auditor dan kesimpulan yang
diperoleh. Laporan Audit dibuat hanya jika pekerjaan audit benar-benar dilaksanakan.
Penyusunan laporan audit harus didasarkan pada empat standar pelaporan yang ada pada
standar auditing berlaku umum/GAAS. Dan harus ada keseragaman laporan untuk
menghindari kerancuan .

Laporan Audit Standar Dengan Pendapat Wajar Tanpa Pengecualian


Laporan audit dengan pendapat wajar tanpa pengecualian/WTP/unqualified opinion dibuat
bila kondisi berikut terpenuhi :
1. Semua laporan neraca,laba-rugi, Laporan saldo laba dan laporan arus kas sudah tercakup
dalam laporan keuangan.
2. Ketiga standar umum telah diikuti dalam penugasan .
3. Bahan bukti kompeten telah cukup dikumpulkan sehingga memungkinkan untuk
disimpulkan ketiga standar pekerjaan lapangan telah diikuti .
4. Laporan keuangan disajikan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku umum.
5. Tidak terdapat kondisi yang memerlukan penambahan paragraf penjelasan atau modifikasi
kata-kata dalam laporan .

Bagian- bagian dari laporan audit standar, terdiri dari 7 bagian utama yaitu :
1. Judul laporan
2. Alamat yang dituju dalam laporan audit
3. Paragraf pendahuluan, ditujukan untuk menunjukkan tiga hal meliputi:
a) bahwa KAP bersangkutan telah melaksanakan suatu audit .
b) mencantumkan laporan keuangan yang diaudit termasuk tanggal dan periodenya.
c) menyatakan bahwa laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen
sedangkan tanggung jawab auditor adalah menyatakan suatu pendapat atas laporan
tersebut berdasarkan audit .
4. Paragraf ruang lingkup, merupakan penyataan faktual mengenai apa yang dilakukan dalam
audit dan menyatakan bahwa audit dirancang untuk dapat memperoleh keyakinan
bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material . Laporan harus memuat kata
atas dasar pengujian, yang berarti bahwa yang dilakukan adalah uji petik dan bukan
audit atas setiap transaksi dan setiap jumlah dalam laporan keuangan, tergantung
pelaksanaan audit di lapangan
5. Paragraf pendapat, pendapat ini bukan suatu pernyataan mutlak atau jaminan, namun
hanyalah opini auidtor terhadap penyajian laporan keuangan. Disini terdapat istilah
menyajikan secara wajar yang dihubungkan dengan ketaatan terhadap standar
akuntansi yang berlaku umum.
6. Tanda tangan nama dan nomor register akuntan publik, menunjukkan nama partner yang
akan bertanggung jawab secara hukum dan jabatan atas mutu auditnya menurut standar
profesional .
7. Tanggal laporan audit, adalah tanggal saat auditor telah menyelesaikan bagian terpenting
dari proses audit di lapangan (field audit).

Kondisi yang Menyebabkan Penyimpangan dari Pendapat Wajar Tanpa Pengecualian


Terdapat dua kategori yang menyebabkan laporan keuangan tidak mendapatkan
unqualified opinion /WTP yaitu :
1. Laporan yang menyimpang dari laporan wajar tanpa pengecualian yang disebabkan tiga
kondisi :
a) Pembatasan ruang lingkup pemeriksaan auditor yang disebabkan oleh klien dan
oleh kendala lain di luar kekuasaan auditor maupun klien.
b) Laporan keuangan tidak disajikan sesuai GAAP
c) Auditor tidak independen
2. Laporan WTP dengan paragraf penjelasan atau modifikasi kata/kalimat .

Laporan Audit Lain Selain Laporan Wajar Tanpa Pengecualian


Apabila salah satu kondisi dari ketiga kondisi tersebut diatas terjadi, maka auditor harus
memberikan pendapat selain wajar tanpa pengecualian yang dapat berupa:
1. Pendapat tidak wajar/adverse opinion , diberikan jika auditor yakin laporan keuangan
tidak disajikan secara wajar atau tidak sesuai GAAP dan memuat salah saji material .
2. Pernyataan Tidak memberikan pendapat/disclaimer of opinion diberikan jika auditor
tidak berhasil meyakinkan dirinya, karena kurangnya pengetahuan auditor, bahwa
keseluruhan laporan keuangan yang disajikan secara wajar . Penolakan ini timbul
karena pembatasan ruang lingkup (kondisi 1) dan karena auditor tidak independen
(kondisi 3) .
3. Pendapat Wajar dengan pengecualian/qualified opinion diberikan jika auditor yakin
laporan keuangan telah disajikan secara wajar, tetapi karena ada pembatasan ruang
lingkup (kondisi 1) atau tidak ditaatinya standar akuntansi yang berlaku umum , maka
terdapat pengecualian terhadap ruang lingkup dan pendapat (kondisi 1) atau hanya pada
pendapat (kondisi 2)

Bentuk-bentuk laporan atas opini terhadap laporan keuangan lihat di SPAP


1. Materialitas
Salah saji dalam laporan keuangan dapat dianggap material jika pengetahuan atas salah
saji tersebut dapat mempengaruhi keputusan pemakai laporan keuangan secara rasional.
Hubungan antara materialitas dengan berbagai jenis pendapat :

Tingkat Materialitas Pengaruh Terhadap Keputusan Pemakai Jenis Pendapat


Tidak Material Keputusan biasanya tidak berpengaruh Wajar tanpa pengecualian
Material Keputusan biasanya terpengaruh jika Wajar dengan pengecualian
informasi dimasud penting terhadap
keputusan yang diambil .
sangat Material Sebagian besar dari seluruh keputusan Menolak memberikan pen-
yang didasarkan pada laporan keuangan dapat atau pendapat tidak
sangat terpengaruh wajar .

Penyimpangan peraturan mengenai independensi dianggap sangat material . Kendala


bagi auditor adalah memutuskan apakah sesuatu tidak material, material atau sangat
material karena tidak ada petunjuknya, tetapi dalam praktek harus dipertimbangkan
beberapa aspek dari materialitas yaitu :
a) Jumlah rupiah dibandingkan terhadap tolok ukur tertentu, yaitu berupa persentasi
b) Daya Ukur, kalau tidak dapat diukur dengan uang maka tingkat materialitas
bergantung pada pengaruh atau tidaknya terhadap keputusan .
c) Hakekat kesalahan, kekeliruan dapat mempengaruhi laporan keuangan dan juga
akan mempengaruhi pendapat auditor.

Pembahasan mengenai kondisi yang menyebabkan penyimpangan


Laporan audit untuk masing-masing kondisi yang memerlukan pembedaan dari laporan
standar tanpa pengecualian pada tingkat materialitas yang berbeda :
Tingkat Materialitas
Kodisi yang Tidak Mateialitas Material/ Tidak Sangat Material
Memerlukan Mempegaruhi Mempengaruhi Laporan
Pembedaan Laporan Keuagan Keseluruhan Keuangan Keseluruhan

Berhubungan
dengan Auditing :
Ruang Lingkup Wajar tanpa Pengecualian ruang lingkup, Pernyataan tidak mem-
dibatasi oleh klien pengecualian paragraf tambahan, dan berikan pendapat
atau kondisi tertentu pendapat wajar dengan
pengecualian .
Penggunaan auditor Wajar tanpa Wajar tanpa pengecualian atau Tidak diterapkan
lain pengecualian modifikasi kalimat
Berhubungan
dengan Akuntansi
Laporan keuangan Wajar tanpa Penambahan paragraf dan Pendapat tidak wajar
tidak sesuai standar pengecualian pendapat wajar dengan
akuntansi yang ber- pengecualian .
laku umum .
Standar akuntansi Wajar tanpa Paragraf penjelasan Paragraf penjelasan
tidak diterapkan pengecualian
secara konsisten
Penekanan pada Tidak Paragraf penjelasan Paragraf penjelasan
suatu hal . diterapkan

Ketidakpastian
Ketidakpastian Wajar tanpa Paragraf penjelasan Paragraf penjelasan
mempengaruhi pengecualian
laporan keuangan .
Keraguan atas kesi- Wajar tanpa Paragraf penjelasan Paragraf penjelasan
nambungan usaha. pengecualian

Berhubungan
dengan auditor
Auditor tidak Pernyataan tidak memberi-
independen kan pendapat ( terlepas dari
materialitas ).
BAB IV
ETIKA PROFESI

Etika secara umum didefinisikan sebagai perangkat prinsip moral atau nilai. Sebagian
besar orang mendefinisikan perilaku tidak etis sebagai perilaku yang berbeda dari sesuatu
yang seharusnya dilakukan .Terdapat dua alasan mengapa orang bertindak tidak etis :
Dilema etika adalah situasi yang dihadapi seseorang dimana keputusan mengenai
perilaku yang layak harus dibuat. Semakin majunya perkembangan jaman, maka
dikembangkan kerangka formal untuk memecahkan dilema etika yang dinamakan pendekatan
enam langkah :
1. Mendapatkan fakta-fakta yang relevan
2. Menentukan isu-isu etika dari fakta-fakta
3. Menentukan siapa dan bagaimana orang atau kelompok yang dipengaruhi oleh dilema
4. Menentukan alternatif yang tersedia bagi orang yang harus memecahkan dilema
5. Menentukan konsekuensi yang mungkin dari setiap alternatif
6. Menetapkan tindakan yang tepat

Kebutuhan akan kepercayaan publik akan kualitas jasa yang diberikan profesi, terlepas
dari yang dilakukan secara perorangan. Bagi akuntan publik, penting untuk meyakinkan klien
dan pemakai laporan keuangan atas kualitas audit dan jasa lainnya karena pemakai tidak
memiliki kompetensi dan waktu untuk mengevaluasi pekerjaan akuntan publik. Akuntan
publik mempunyai hubungan profesional yang berbeda dengan profesional lain. Profesional
lain hanya bertanggung jawab kepada klien yang ditanganinya sedangkan akuntan publik
ditugaskan dan dibayar oleh yang mengeluarkan laporan keuangan ( klien ) sedangkan yang
mendapat manfaat dari audit adalah pemakai laporan keuangan yang umumnya tidak pernah
berhubungan dengan auditor .
Terdapat beberapa cara bagi profesi akuntan publik dan masyarakat untuk mendorong
para akuntan publik agar berprilaku secara benar dan untuk melaksanakan audit beserta jasa-
jasa yang berkaitan dengan profesinya dengan standar mutu yang tinggi yaitu :
1. Kode Perilaku Profesional .
Merupakan ketentuan umum mengenai perilaku yang ideal atau peraturan khusus yang
menguraikan berbagai tindakan yang tidak dapat dibenarkan . Menurut AICPA kode
perilaku profesional terdiri dari :
a) prinsip-prinsip, meliputi lima prinsip yang harus dipatuhi oleh semua anggota
AICPA yaitu tanggung jawab, kepentingan masyarakat, integritas, kemahiran,
lingkup dan sifat jasa dan satu prinsip untuk anggota AICPA yang memberikan jasa
atestasi yaitu obyektivitas dan independensi .
b) peraturan perilaku, meliputi standar minimum perilaku praktisi yang ditetapkan
profesi dan merupakan keharusan .
c) interpretasi, tidak merupakan keharusan tetapi praktisi harus memahaminya.

Penerapan Peraturan Perilaku


Peraturan 101- Independensi.
Anggota dalam praktek publik harus bersikap independen dalam melaksanakan jasa
profesionalnya seperti disyaratkan menurut standar yang disusun oleh lembaga-lembaga yang
dibentuk oleh dewan .
Beberapa konflik independensi yang biasa timbul :
1. Kepentingan keuangan .
a) Peraturan ini berlaku bagi partner atau pemegang saham tetapi untuk non partner
berlaku jika mereka terlibat dalam penugasan .
b) Berlaku bagi Pemilikan langsung dan untuk pemilikan tidak langsung jika jumlahnya
material .
c) Materialitas harus dipertimbangkan dalam hubungannya dengan kekayaan pribadi
anggota dan penghasilannya.
Interpretasi dari independensi adalah sebagai berikut :
a) Pinjaman antara KAP dengan klien dilarang kecuali jumlahnya kecil, hipotek rumah,
atau pinjaman tanpa agunan.
b) Kepentingan keuangan pada hubungan saudara dilarang kecuali kontak jarang terjadi
atau letaknya yang terpisah secara geografis .
c) Hubungan investor atau investee bersama dengan klien dilarang kecuali jumlahnya
maksimal 5 % dari total aktiva .
d) Mantan partner atau pemegang saham boleh mengadakan hubungan dengan klien
e) Tidak diperkenankan seorang anggota menjadi direktur atau pengurus perusahaan
klien kecuali untuk organisasi nirlaba atau sepanjang profesinya bersifat kehormatan.
f) Tuntutan antara sebuah KAP dengan kliennya dilarang

g) Jasa pembukuan dan audit untuk klien yang sama oleh sebuah KAP diijinkan dengan
syarat :
Klien harus menerima tanggung jawab penuh atas laporan keuangan .
Akuntan publik tidak berperan sebagai pegawai atau manajemen perusahaan
Dalam pemeriksaan harus sesuai dengan standar auditing yang berlaku umum
Honor audit tidak boleh dibayar oleh manajemen kecuali auditor pemerintah
atau komite audit

Integritas dan Obyektifitas


Peraturan 102
Auditor harus mempertahankan integritas dan obyektifitas dan bebas dari perbedaan
kepentingan dan tidak dengan sengaja salah mengemukakan fakta-fakta atau mendelegasikan
pertimbangan-pertimbangannya pada orang lain .

Standar-standar teknis
Peraturan 201 - standar umum
Anggota harus mentaati standar -standar berikut dan interpretasinya yaitu : kompetensi
profesional, kepedulian profesional, perencanaan dan pengwasan, dan data relevan yang
mencukupi.

Ketaatan pada standar


Peraturan 202
Anggota yang melaksanakan audit, penelaahan, kompilasi, bantuan manajemen, perpajakan ,
atau jasa profesional lainnya harus taat pada standar yang diumumkan oleh lembaga yang
ditetapkan dewan .

Prinsip Akuntansi
Peraturan 203
Anggota tidak dibenarkan menyatakan laporan keuangan tidak menyimpang dari GAAP atau
menyatakan tidak mengetahui setiap modifikasi yang material jika laporan keuangan
menyimpang dari prinsip akuntansi ditetapkan oleh badan perumus yang ditunjuk dewan.
Dan kalau ada penyimpangan atau yang dapat menyebabkan penyimpangan maka dia harus
menjelaskan mengenai penyimpangan tersebut, akibatnya, alasan mengapa menyatakan
penyimpangan.

Kerahasiaan
Peraturan 301
Anggota dalam praktek publik tidak dibenarkan mengungkapkan semua informasi rahasia
klien tanpa ijin khusus dari klien .Terdapat empat pengecualian yang berkaitan dengan
tanggung jawab yang lebih penting dari sekedar mempertahankan hubungan rahasia dengan
klien yaitu :
1. Kewajiban sehubungan dengan standar teknis
2. Dakwaan pengadilan
3. Penelaahan sejawat
4. Tanggapan kepada divisi etik.

Honor bersyarat
Peraturan 302
Anggota dalam praktek publik tidak boleh membuat honor bersyarat untuk setiap jasa
profesional atau menerima ongkos dari klien yang anggota perusahaannya juga melakukan ;
audit atau penelaahan, kompilasi, pemeriksaan prospektif .

Tindakan yang mendatangkan aib


Peraturan 501- tindakan tercela
Anggota tidak akan melakukan tindakan yang mendatangkan aib bagi profesinya .
Interpretasi dari tindakan yang mendatangkan aib diatas adalah sebagai berikut :
1. Menahan catatan klien setelah mereka meminta
2. Melakukan diskriminasi berdasarkan ras, warna kulit, agama, jenis kelamin dan lainnya
3. Jika melakukan audit atas badan pemerintah yang prosedurnya lain dari GAAS , auditor
tidak mengikuti keduanya kecuali dinyatakan dan beserta alasannya pada laporan

Periklanan dan Penawaran


Peraturan 502
Anggota tidak dibenarkan melakukan periklanan dan penawaran yang bersifat mendustai,
menyesatkan dan menipu. Dan penawaran yang menggunakan pemaksaan, desakan yang
berlebihan, dan hasutan dilarang .

Komisi dan Honor Perujukan


Peraturan 503 -A. Komisi yang dilarang
Anggota tidak diperkenankan merekomendasi atau mereferensi produk atau jasa yang pihak
lain bagi klien atau yang disediakan oleh klien demi untuk memperoleh komisi atau
menerima komisi , apakah anggota atau perusahaan anggota juga memberikan jasa kepada
klien untuk audit atau penelaahan, kompilasi, pemeriksaan prospektif .

Peraturan 503 -B. Pengungkapan komisi yang diijinkan


Anggota diijinkan untuk memberikan jasa dengan menerima komisi dan harus
mengungkapkan kepada siapa merekomendasikannya.

Bentuk dan Nama praktek


Peraturan 505
Anggota dapat membuka praktek dalam bentuk perusahaan perorangan, persekutuan, atau
perseroan profesional sesuai dengan ketentuan dewan dan tidak diperkenankan membuka
praktek dengan nama yang menyesatkan dan tidak boleh menyebut dirinya sebagai AICPA
kecuali semua partner dan pemegang sahamnya anggota dari lembaga tersebut .

BAB V
KEWAJIBAN HUKUM

Faktor-faktor pokok yang mendorong kewajiban hukum terhadap Akuntan Publik antara lain:
1. Kesadaran pengguna laporan keuangan akan tanggung jawab akuntan public
2. Kesadaran divisi-divisi SEC untuk melindungi kepentingan stockholder
3. Auditing dan akuntansi yang semakin kompleks sehubungan dengan peningkatan
ukuran bisnis, globalisasi, dan intrik operasi bisnis
4. Konsep kewajiban deep pocket
5. Pengadilan kesulitan memahami dan menafsirkan masalah teknis akuntansi dan audit.
Kewajiban hukum auditor kepada klien adalah mencegah penipuan dan/atau
pelanggaran kontrak yang bisa mempengaruhi hasil-hasil pekerjaan. Penyebab utama tuntutan
hukum terhadap KAP adalah kurangnya pemahaman pemakai laporan keuangan tentang
perbedaan antara kegagalan bisnis , kegagalan audit, dan risiko audit
Standar ketelitian yang sering disebut konsep kehati-hatian (prudent person)
menjelaskan bahwa auditor hanya menjamin itikad baik dan integritas dan bertanggung jawab
atas kecerobohan , itikad buruk atau ketidak jujuran dan auditor terbebas dari kerugian akibat
kekeliruan dalam pertimbangan.

Bidang kewajiban hukum auditor dapat digolongkan sebagai berikut :


1. Kewajiban kepada klien
Kewajiban terhadap klien timbul karena kegagalan untuk melaksanakan tugas audit
sesuai waktu yang disepakati, pelaksanaan audit yang tidak memadai, gagal
menemukan kesalahan, dan pelanggaran kerahasiaan oleh akuntan publik.
Apabila terdapat tuntutan auditor dapat mengajukan pembelaan yaitu :
a) Tidak adanya kewajiban melaksanakan pelayanan, dalam hal ini tidak dinyatakan
dalam surat penugasan/kontrak.
b) Tidak ada kelalaian dalam pelaksanaan kerja , mengklaim bahwa auditor telah
mengikuti GAAS .
c) Kelalaian kontribusi, dalam hal ini menjamin jika klien melakukan
kewajiban/tindakan tertentu ,tidak akan terjadi kerugian
d) Ketiadaan hubungan timbal balik, antara pelanggaran auditor terhadap standar
kesungguhan dengan kerugian yang dialami klien .

2. Kewajiban terhadap pihak ketiga menurut Common Law


Pihak ketiga yang terdiri dari pemegang saham, calon pemegang saham, pemasok,
bankir dan kreditor lain, karyawan, dan pelanggan. Konsep kewajiban tersebut antara
lain sebagai berikut :
a) Doktrin ultramares, Kewajiban dapat timbul jika pihak ketiga primary beneficiary
atau orang yang harus diberikan informasi audit
b) Pemakai yang dapat diketahui sebelumnya, orang yang mengandalkan
keputusannya pada laporan keuangan .
c) Foreseeable users, pemakai yang dapat diketahui lebih dahulu mempunyai hak
yang sama dengan pemakai laporan keuangan yang mepunyai hubungan kontrak .

3. Kewajiban perdata menurut hukum sekuritas federal


a) Securities Act tahun 1933, persyaratan pelaporan untuk perusahaan yang
mengeluarkan efek-efek baru. Peraturan membolehkan pihak ketiga menggugat
auditor jika laporannya menyesatakan dan tidak mempunyai beban pembuktian hal
tersebut, sementara auditor dapat membela jika audit telah memadai dan pemakai
laporan tidak menderita kerugian .
b) Securities Exchange Act tahun 1934, persyaratan penyampaian laporan tahunan
setiap perusahaan yang sahamnya diperdagangkan di bursa. Akibat tuntutan ini
SEC dapat mencabut ijin praktek dari KAP yang yang melakukan kesalahan.
c) Racketeer Influenced and Corrupt Organization Act 1970, peraturan ini ditujukan
untuk kriminalitas tetapi auditor sering dituntut berdasarkan peraturan ini .
d) Foreign Corrupt Practice Act tahun 1977, larangan pemberian uang suap kepada
pejabat di luar negeri untuk mendapatkan pengaruh dan mempertahankan
hubungan usaha

4. Kewajiban criminal
Beberapa undang-undang seperti Uniform Securities Acts, Securuties Acts 1933 dan
1934, Federal Mail Fraud Statute dan Federal False Statement Statute menyebutkan
bahwa menipu orang lain dengan sadar terlibat dalam laporan keuangan yang palsu
adalah perbuatan kriminal.

Tanggung Jawab Kerahasiaan


Beberapa tuntutan yang terjadi menuntut perlunya profesi auditing untuk meneliti peraturan
perilaku yang menyangkut kerahasiaan dan mencoba memperjelas persyaratan - persyaratan
yang konsisten dengan common law .

Tanggapan Profesi Terhadap Kewajiban Hukum


AICPA dan profesi mengurangi resiko terkena sanksi hukum dengan langkah-langkah
berikut:
1. Riset dalam auditing
2. Penetapan standar dan aturan.
3. Menetapkan persyaratan untuk melindungi auditor
4. Menetapka persyaratan penelaahan sejawat .
5. Melawan tuntutan hukum
6. Pendidikan bagi pemakai laporan
7. Memberi sanksi kepada anggota karena hasil kerja yang tak pantas
8. Perundingan untuk perubahan hukum .

Tanggapan Akuntan Publik Terhadap Kewajiban Hukum


Dalam meringankan kewajibannya auditor dapat melakukan langkah-langkah berikut :
1. Hanya berurusan dengan klien yang memiliki integritas
2. Mempekerjakan staf yang kompeten dan melatih serta mengawasi dengan pantas
3. Mengikuti standar profesi
4. Mempertahankan independensi
5. Memahami usaha klien
6. Melaksanakan audit yang bermutu
7. Mendokumentasika pekerjaan secara memadai
8. Mendapatkan surat penugasan dan surat pernyataan
9. Mempertahankan hubungan yang bersifat rahasia
10. Perlunya asuransi yang memadai; dan
11. Mencari bantuan hukum