Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PRAKTIKUM

EKOLOGI HAMA DAN PENYAKIT TUMBUHAN

BAGIAN PENYAKIT TUMBUHAN

ACARA 1

LINGKUNGAN DAN PERTUMBUHAN VEGETATIF

Disusun oleh :
Nama : Obed Pukka Daniel Silalahi
NIM : 15/378210/PN/14016
Gol. /Kel. : C2.1 / 1
Asisten : 1. Nadiyah Hidayanti
2. Sofiah Br Pane
3. Putri Laily

SUB. LABORATORIUM ENTOMOLOGI TERAPAN

DEPARTEMEN HAMA DAN PENYAKIT TUMBUHAN

FAKULTAS PERTANIAN

UNIVERSITAS GADJAH MADA

YOGYAKARTA

2017
1. TUJUAN

a. Mengetahui pengaruh variasi suhu terhadap pertumbuhan vegetatif jamur.


b. Mengetahui pengaruh variasi cahaya terhadap pertumbuhan vegetatif jamur.
c. Mengetahui pengaruh variasi kelembaban terhadap pertumbuhan vegetatif jamur.

2. TINJAUAN PUSTAKA

Secara kolektif, jamur menyebabkan penyakit tanaman lebih banyak dari kelompok
hama tanaman lainnya, yaitu lebih dari 8.000 spesies terbukti menyebabkan penyakit. Peran
penting jamur dalam kehidupan manusia sebagai penyebab penyakit pada tanaman dan
manusia, bahan baku produk industri dan farmakologi, dan dekomposer. Dampak negatif
jamur terhadap kesehatan tanaman, persediaan makanan, dan gizi manusia sangat besar.
Serangan jamur patogen tanaman dapat mengakibatkan penurunan hasil panen secara
global. Sebagai contoh pada abad pertengahan tanaman gandum yang merupakan bahan
makanan utama, hancur ketika bulir terinfeksi spora jamur Tilletia spp. Sehingga
menyebabkan terjadinya penurunan produksi gandum dunia. Pada umumnya serangan
patogen terhadap tanaman dapat dicegah dengan sanitasi yang ketat. Selain itu pencegahan
jamur patogen dapat dilakukan dengan menggunakan agen pengendali hayati (Ellis et al.,
2008).
Kentang merupakan bahan pangan utama keempat di dunia, setelah gandum, jagung
dan padi. Di Indonesia, kentang (Solanum tuberosum L.) termasuk salah satu bahan pangan
alternatif yang mulai dikembangkan pada bidang pertanian dan banyak digunakan sebagai
bahan baku dalam industri olahan makanan (Rubatzky dan Yamaguci, 1998; Fuglie, 2000;
Samadi, 2007).
Menurut Burnett dan Oxley (2010), penyakit yang paling banyak menyerang
tanaman kentang adalah penyakit layu yang disebabkan oleh jamur patogen. Phytopthora
infestan dan Fusarium sp. pernah dilaporkan sebagai penyebab penyakit layu yang
menyerang tanaman kentang di sebagian besar daerah di Tunisia (Ayed et al., 2006). Gejala
layu umumnya dimulai dari daun yang lokasinya di bawah dan selanjutnya berkembang ke
arah atas akibat pangkal batang mulai membusuk. Daun yang layu akan menguning dan
akhirnya mengering, walaupun daun pucuknya tetap tampak hijau (Warda, 2008).
Bagi Indonesia, tanaman kelapa sawit memiliki arti penting bagi pembangunan
perkebunan nasional. Selain mampu menciptakan kesempatan kerja yang mengarah pada
kesejahteraan masyarakat, juga sebagai sumber perolehan devisa negara. Kelapa sawit
merupakan tanaman dengan nilai ekonomis yang cukup tinggi karena merupakan salah satu
tanaman penghasil minyak nabati. Saat ini, Indonesia merupakan salah satu produsen utama
minyak sawit dunia selain Malaysia dan Nigeria (Fauzi et all., 2002).
Jutaan hektar pertanaman kelapa sawit di Indonesia tengah menghadapi ancaman
penyakit yang mematikan. Penyakit ini tidak hanya menyerang pertanaman kelapa sawit
petani akan tetapi juga menyerang tanaman sawit di perkebunan besar yang dibudidayakan
secara intensif. Penyakit menyerang bagian pangkal batang kelapa sawit secara perlahan
sehingga menyebabkan busuknya pangkal batang oleh karena itu penyakit ini dinamakan
Busuk Pangkal Batang (BPB) yang disebabkan oleh jamur Ganoderma spp. Serangan
penyakit BPB pada perkebunan kelapa sawit khususnya di wilayah Sumatera Utara sudah
berada pada kondisi mengkhawatirkan. Berdasarkan contoh kasus hasil sensus yang
dilakukan pada salah satu perkebunan kelapa sawit di wilayah Sumatera, dalam satu hektar
tanaman kelapa sawit umur 14 tahun generasi ke 3 dan ke 4 serangan penyakit BPB
mencapai 50%. Sementara itu berdasarkan rekaman data yang diperoleh Direktorat
Jenderal Perkebunan serangan penyakit BPB terjadi di Sumatera Utara (2.691 ha),
Bengkulu (678 ha), dan Aceh (135 ha). Diduga serangan penyakit BPB ini sudah banyak
terjadi di luar ke tiga provinsi ini namun belum dilaporkan. (Lizarmi, 2011).
Dari hal tersebut maka perlu dilakukan pengamatan lebih dengan tujuan mengetahui
seberapa besar pengaruh suhu dan kelembaban terhadap perkembangan jamur pathogen
penyebab penyakit, sehingga dapat dilakukan pengendalian yang tepat dan efektif
mengingat pentingnya tanaman holtikultura dan perkebunan di Indonesia
3. METODOLODI
Pada praktikum Ekologi Hama dan Penyakit tanaman, yaitu pada acara 1 yang berjudul
Lingkungan dan Pertumbuhan Vegetatif yang dilakaukan pada hari Selasan, 12 September
2017 di Laboratorium Sub Entomologi terapan, Jurusan Ilmu Hama dan Penyakit Tanaman
,Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada. Dilakukan 3 perlakuan yaitu sebagai berikut.
A. Variasi Cahaya terhadap Pertumbuhan Vegetatif Jamur.
Bahan dan alat yang digunakan yaitu medium agar kentang (PDA), Isolat jamur
Phytophthora sp., Fusarium sp., atau jamur lain yang pertumbuhan vegetatifnya cepat dalam
cawan petri berumur kurang lebih 2 minggu, dan alkohol 70%. Bahan yang digunkaan bor
gabus deameter 5 dan 10mm. Seperangkat alat isolasi dan sterilisasi, ruang isolasi, dan cawan
petri steril berdiameter 9cm sebnayak 15 buah.
Cara kerja yang dilakukan yaitu terdiri dari 3 perlakuan P1: gelap, P2: gelap-terang dan
P3: terang. Dibuat plate agar dengan cara memanaskan agar dan dituangkan secara asepti ke
dalam cawan petri setipis mungkin, kemudian ditunggu hingga dingin. Cawan petri diberi tanda
garis yang saling tegak lurus di pusatnya. Inokulum diambil dengan bor gabus dan diletakkan
pada pusat tanda di cawan petri dan diulangi sebanyak 9 ulangan. Kemudian inkubasi masing-
masing 3 petri untuk tiap perlakuan yaitu P:1 pada keadaan gelap, P2: pada keadaan gelap 12
jam dan terang 12 jam,P3 : keadaan terang diletakkan pada suhu kamar. Diamati setiap hari
dengan mengukur diameter koloni. Yaitu pada diameter terpanjang dan terpendek kemudian
pengamatan dihentikan setelah 1 minggu yaitu ketika koloni penuh. Hasil dibandingkan antar
perlakuan pada pengamatan terakhir.

B. Variasi Suhu terhadap Pertumbuhan Vegetatif Jamur.


Bahan yang digunakan yaitu medium agar kentang (PDA), isolat jamur Phytophthora
capsici yang pertumbuhannya cepat dalam cawan petri, dan alkohol 70%. Alat yang digunakan
yaitu bor gabus dengan diameter 5 dan 10 mm, seperangkat alat isolasi dan sterilisasi,ruang
isolasi, dan cawan petri steril berdiameter 9 cm sebanyak 15 buah.
Cara kerja yang dilakukan yaitu dibuat plate agar dengan cara mencairkan agar PDA
kemudian dituangkan secara aseptik ke dalam cawan petri dan didinginkan sehingga agar
memadat. Cawan petri diberi tanda berupa garis diagonal yang saling tegak lurus pada pusat
cawan petri. Biakan murni diambil dengan menggunakan bor gabus kemudian diletakkan pada
pusat cawan petri. Cawan petri diinkubasi sesuai dengan variasi perlakuan yaitu P.1 pada suhu
di atas suhu kamar, P.2 pada susu kamar dan P.3 suhu di bawah suhu kamar.kemudian diamati
panjang koloni jamur setiap 3 hari sekali selama 5 kali pengamatan atau selama 15 hari. Pada
setiap kali pengamatan dilakukan 2 kali pengukuran yaitu panjang koloni yang terpanjang dan
koloni terpendek. Diameter koloni dibandingkan antar tiap perlakuan pada pengamatan
terakhir.
C. Variasi Kelembaban terhadap Pertumbuhan Vegetatif Jamur.
Bahan yang digunakan yaitu baglog jamur Pleurotus ostreatus berumur kurang lebih
15 hari,ruang inkubasi dan alkohol 70%. Alat yang digunakan yaitu alat semprot, seperangkat
alat isolasi dan sterilisasi, dan ruang isolasi.
Cara kerja yaitu baglog Ganoderma sp. disiapkan sebanyak 15 buah dicari yang
seragam dan dibersihkan. 3 ruang inkubasi disiapkan diambil 3 buah baglog dan diletakkan
pada posisi horizontal di dalam ruangan inkubasi P.1;P.2 dan P.3. masing masing ruang
inkubasi dilakukan variasi penyemprotan P.1 disemprot satu kali dalam sehari yaitupada pagi
hari (07.00). perlakuan P.2 dilakukan penyemprotan pagi dan sore hari (pukul 07.00 dan 16.00)
dan perlakuan P.3 dilakukan penyemprotan pada pagi,siang dan sore hari(pukul 07.00, 12.00,
dan 16.00). Panjang hifa diamati, dan diukur hifa terpanjang dan terpendek pada setiap ulangan.
4. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil

Tabel 1. Pengaruh Variasi Cahaya terhadap Pertumbuhan Vegetatif Jamur Phythopthora


capsici

Diameter Koloni Hari Ke-


Perlakuan
1 2 3 4 5 6 7
Gelap 0,65 1,578 3,05 3,46 3,748 4,044 4,27
Gelap-
Terang 1,06 2,59 3,65 4,01 4,06 4,25 4,23
Terang 0 2,44 2,8 3,04 3,07 3,74 4,48

Tabel 2. Pengaruh Variasi Suhu Terhadap Pertumbuhan Vegetatif Jamur Phytophthora


capsici
Diameter Koloni Hari Ke-
Perlakuan
1 2 3 4 5 6 7
Suhu di Atas Kamar 0 1,136 2,378 3,736 5,454 6,09 6,61
Suhu Kamar 0,54 2,33 2,63 2,61 2,8 3,14 3,95
Suhu di Bawah Suhu
Kamar 0 2,288 2,71 2,928 3,046 3,558 4,43

Tabel 3. Pengaruh Variasi Kelembapan terhadap Pertumbuhan Vegetatif Jamur Ganoderma


lucidum
Diameter Koloni Hari Ke-
Perlakuan
1 2 3 4 5
Kelembaban Kamar 0 5,86 11,51 20,3 20,7
Kelembaban
Sedang 0 6,49 14,6 19,98 20,6
Kelembaban Tinggi 0 5,27 13,27 20,84 21,2
B. Pembahasan

Faktor lingkungan baik secara sendiri-sendiri maupun saling berinteraksi sangat


berpengaruh terhadap perkembangan penyakit tumbuhan. Pengaruh faktor lingkungan
terhadap penyakit tumbuhan dapat terjadi melalui :
1. Berpengaruh terhadap patogen. Pengaruh faktor lingkungan terhadap patogen terutama
terjadi pada masa sebelum infeksi atau selama patogen masih berada di luar inang, namun
setelah terjadi infeksi atau setelah patogen berada dalam jaringan inang, faktor 1ingkungan
juga masih dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangannya.
2. Berpengaruh terhadap tumbuhan inang. Faktor lingkungan dapat mempengaruhi
ketahanan dan kerentanan tumbuhan terhadap patogen, sehingga akan menentukan
keberhasilan terjadinya suatu infeksi.
Penyakit akan terjadi apabila faktor lingkungan mendukung untuk pertumbuhan dan
perkembangan patogen akan tetapi tidak mendukung untuk pertumbuhan tanaman, sehingga
tanaman berada dalam kondisi yang tidak baik.
Jamur Fusarium sp. merupakan patogen tular tanah atau soil-borne pathogen
yangtermasuk parasit lemah. Jamur ini menular melalui tanah atau rimpang yang berasal dari
tanaman jahe sakit, dan menginfeksi tanaman melalui luka pada rimpang. Luka tersebut dapat
terjadi karena pengangkutan benih, penyiangan, pembumbunan, atau karena serangga dan
nematode (Hariyanto dan Indo, 1990).
Menurut Sastrahidayat (1990), pada medium PDA mula-mula miselium berwarna
putih, semakin tua warna menjadi krem atau kuning pucat, dalam keadaan tertentu berwarna
merah muda agak ungu. Miselium bersekat dan membentuk percabangan. Beberapa
isolat Fusarium akan membentuk pigmen biru atau merah di dalam medium (Walker, 1957;
Agrios, 2005). Daur hidup Fusarium oxysporum mengalami fase patogenesis dan
saprogenesis. Pada fase patogenesis, jamur hidup sebagai parasit pada tanaman inang. Apabila
tidak ada tanaman inang, patogen hidup di dalam tanah sebagai saprofit pada sisa tanaman dan
masuk fase saprogenesis, yang dapat menjadi sumber inokulum untuk menimbulkan penyakit
pada tanaman lain. Penyebaran propagul dapat terjadi melalui angin, air tanah, serta tanah
terinfeksi dan terbawa oleh alat pertanian dan manusia (Doolite et al., 1961 dalam Winarni,
2004).
Jamur Fusarium oxysporum menghasilkan 3 spora tak-kawin, yaitu mikrokonidium,
makrokonidium, dan klamidospora. Konidiofor jarang bercabang, tidak membentuk rantai,
tanpa sekat, elips-silindris, lurus-lonjong, pendek, dan sederhana, fialid lateral, dan berukuran
(5-12) x (2,3-3,5) m (Domsch et al., 1993). Mikrokonidium mempunyai satu atau dua sel,
terdapat jumlah banyak, dan sering dihasilkan pada semua kondisi. Jenis spora ini banyak
dijumpai di dalam jaringan tanaman terinfeksi. Sementara itu, makrokonidium mempunyai tiga
sampai lima sel dan berbentuk lengkung. Jenis spora ini umumnya banyak dijumpai di
permuakaan tanaman yang mati karena infeksi jamur ini (Agrios, 2005). Menurut Domsch et
al., (1993), makrokonidium berbentuk gelendong, lonjong, ujung tajam, mempunyai 3-5 sekat,
dan ukuran [(20-27) (46-60) x (3,5-4,5 (5)] m.
Klamidospora berbentuk bulat, berdinding tebal, dihasilkan di bagian ujung maupun
di tengah miselium yang tua atau pada makrokonidium, dengan diameter 5-15 m (Domsch et
al., 1993). Menurut Sastrahidayat (1990), klamidospora dihasilkan apabila keadaan lingkungan
tidak sesuai bagi patogen dan berfungsi untuk mempertahankan kelangsungan hidup patogen.
Menurut Sastrahidayat (1990), Fusarium oxysporum sangat sesuai pada tanah dengan
kisaran pH 4,5-6,0; tumbuh baik pada biakan murni dengan kisaran pH 3,6-8,4; sedangkan
untuk pensporaan, pH optimum sekitar 5,0. Pensporaan yang terjadi pada tanah dengan pH di
bawah 7,0 adalah 5-20 kali lebih besar dibandingkan dengan tanah yang mempunyai pH di atas
7. Pada pH di bawah 7, pensporaan terjadi secara melimpah pada semua jenis tanah, tetapi tidak
akan terjadi pada pH di bawah 3,6 atau di atas 8,8. Suhu optimum untuk pertumbuhan
jamur Fusarium oxysporum adalah 200C dan 300C, maksimum pada 370C atau di bawahnya,
minimum sekitar 50C, sedangkan optimum untuk pensporaan adalah 20-250C (Domsch et al.,
1993).

Ganoderma sp. penyebab busuk pangkal adalah salah satu patogen yang penting dalam
perkebunan kelapa sawit. Infeksi jamur Ganoderma sp. di lapangan berawal dari adanya
persentuhan akartanaman yang sehat dengan jaringan akar tanaman yang telah terserang di
dalam tanah atau batang kelapa sawit yang telah terinfeksi jamur Ganoderma sp. yang
dibiarkan membusuk di kebun (sebagai sumber inokulum Ganoderma sp.) di mana
jamur Ganoderma masih hidup sebagai saprofit.
Untuk keberhasilan penetrasi dan degradasi akar sehat yang utuh, produksi sebuah
susunan enzim-enzim pendegradasi dinding sel sangat dibutuhkan untuk melakukan penetrasi
jaringan akar yang terluar yang tersusun atas polimer selulosa yang kuat, lignin dan suberin.
Aktifitas enzim oleh jamur G. boninense yang sesuai untuk lignin dan keseluruhan polimer
utama lainnya dari penyusun dinding sel terdeteksi bersama dengan efeknya pada komposisi
dinding inang selama infeksi G. boninense. Satu bulan setelah inokulasi pemutihan pada akar
tampak jelas mengikuti miselium yang mungkin mencerminkan kerusakan oksidatif
lignin(Cooper, 1984 dan Rees, 2006 dalam Cooper and Rees, 2011). Di bagian akar, miselium
jamur Ganoderma berada dalam sel empulur, korteks, endodermis perisikel dan parenkima.
Jamur ini akan menginfeksi dan bergerak dalam akar menuju ke pangkal batang tanaman
kelapa sawit.
Turner (1981) melaporkan bahwa fungsi basidiospora Ganoderma sp. dalam
penyebaran penyakit masih belum jelas. Dengan penyebaran yang begitu luas, diperkirakan
setiap pohon kelapa sawit dalam satu kebun akan terinfeksi penyakit BPB jika basidiospora
menyebarkan infeksi. Percobaan untuk menginokulasi jamur tanaman kelapa sawit yang sehat
dengan spora dan kajian ukuran inokulum telah menunjukkan bahwa spora tidak mempunyai
kemampuan inokulum yang mencukupi untuk menyebabkan infeksi terus pada pohon kelapa
sawit. Namun, (Susanto, dkk, 2007) menyatakan bahwa basidiospora memainkan peranan
dalam menyebarkan penyakit. Basidiospora tidak selalu membentuk miselium sekunder dan
tubuh buah karena memerlukan tipe perkawinan yang sama. Basidiospora dibebaskan dan
menyebar secara besar-besaran pada pukul 22.00-06.00, dan lebih sedikit pada pukul 12.00-
16.00. Pemencaran ini juga dibantu oleh kumbang Oryctes rhinoceros yang larvanya umum
ditemukan pada batang kelapa sawit yang busuk.
Ganoderma menyebar dalam tanah melalui akar dan melalui udara. Studi
kompatibilitas telah menunjukkan bahwa jamur dikumpulkan dari bidang atau wilayah yang
sama mungkin memilikiasal yang berbeda sehingga pertumbuhan miselium mungkin
bukansatu-satunya metode penularan penyakit di antara pohon-pohon. Basidiomycetes,
seperti Ganoderma sp. memiliki dua strategi untuk reproduksinya, yakni spora dan miselia
(Miller, 1995 dalam Hushiarian et al., 2013).
Siklus hidup jamurGanoderma dapat dirincikan seperti pada (1)Basidiospora yang
haploid dihasilkan oleh basidium. (2)Basidiospora berkecambah menjadi miselium
manokarion. (3)Dua monokarion yang serasi bertemu, pertautan hifa dan plasmogami terjadi
dan menghasilkan hifa dwikarion. (4)Mekanisme dwikariotisasi terjadi di mana jepit
penghubung (clamp connection) terbentuk pada miselium baru. (5)Seterusnya basidiokarpa
terbentuk. (6)Lapisan himenium terbentuk dan (7)basidium terbentuk. (8) Kariogami terjadi
dalam basidium dan(9) setelah meiosis, empat nukleus haploid terbentuk. (10)Pembentukan
empat tonjolan merupakan proses awal pembentukan basidiospora. Seterusnya setiap nukleus
bergerak ke tonjolan dan akhirnya empat basidiospora terhasil pada ujung basidium.
Berdasarkan beberapa tinjauan pustaka yang telah didapat, pertumbuhan dan
perkembangan suatu jamur akan dipengaruhi oleh beberapa faktor abiotik suhu, kelembaban,
dan cahaya. Pertumbuhan dan perkembangan jamur akan tumbuh optimum sesuai titik
optimum sesuai jenis masing masing jamur.

Grafik Panjang Koloni


5 Variasi Cahaya
4
Panjang Koloni (Cm)

0
1 2 3 Hari4Ke- 5 6 7
Gelap Gelap-Terang Terang

Gambar 1. Grafik Pengaruh Cahaya terhadap diameter Koloni Phythopthora sp

Dari gambar di atas dapat dilihat bahwa terjadi pertumbuhan koloni jamur pada setiap
perlakuan. Pada perlakuan yang terang memiliki panjang koloni yang paling tinggi, diikuti
yang kedua adalah gelap dan yang terakhir gelap-terang. Namaun menurut teori bahwa jamur
pertumbuhannya akan terhambat pada intensitas cahaya tinggi karena intensitas cahaya tinggi
akan menyebabkan suhu lebih tinggi sehingga kelembaban menjadi rendah dan jamur tidak
dapat tumbuh dengan maksimal. Suhu yang sesuai bagi pertumbuhan jamur adalah 26 C,
sedangkan kelembaban optimal berkisar antara 80 % - 90 % (Istuti & Nurbana, 1998).

Grafik Panjang Koloni


Variasi Suhu
7
6
Panjang Koloni (Cm)

5
4
3
2
1
0
1 2 3 4 5 6 7
Hari Ke-
Suhu di Atas Kamar Suhu Kamar Suhu di Bawah Suhu Kamar

Gambar 2. Pengaruh Variasi Suhu Terhadap Pertumbuhan Vegetatif Jamur fusarium


sp
Dari grafik di atas dapat dilihat bahwa terjadi peningkatan panjang diameter koloni
pada jamur Fusarium sp di perlakuan suhu diatas suhu kamar. Begitu juga dengan kedua
perlakuan lainnya tetapi tidak se siknifikan pada suhu diatas suhu kamar. Menurut Sunarlim
(2001) suhu kamar sebesar200C dan 300C. adalah Suhu optimum untuk pertumbuhan
jamur Fusarium oxysporum . , maksimum pada 370C atau di bawahnya, minimum sekitar 50C,
sedangkan optimum untuk pensporaan adalah 20-250C (Domsch et al., 1993).

Grafik Panjang Koloni


Variasi Kelembaban
25

20
Panjang Koloni (Cm)

15

10

0
1 2 3 4 5
Hari Ke-
Kelembaban Kamar Kelembaban Sedang Kelembaban Tinggi

Gambar 3. Pengaruh Variasi Kelembapan terhadap Pertumbuhan Vegetatif Jamur


Ganoderma sp
Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat bahwa perlakuan dengan penyiraman sehari 3x
jamur memiliki panjang miselium paling maksimal. Hal ini sesuai dengan teori bahwa dengan
penyiraman 3x pertumbuhan menunjukan hasil yang maksimal, dapat diakatakan seperti itu
karena dengan penyiraman 3x sehari dapat menggantikan air yang menguap sehingga
kelembaban tetap terjaga dengan baik. Dimana kelembaban yang tinggi jamur akan tumbuh
dan berkembang dengan baik, kelembaban ruangan yang sesuai adalah 80-90% dengan suhu
udara untuk pertumbuhan miselium adalah 25-30C (Stevania, 2011). Pada perlakuan yang
hanya disiram pagi, siang dan sore menunjukan hasil fluktuatif. Hal ini dikarenakan frekuensi
penyiraman yang ridak sama karena dilakukan oleh orang yang berbeda. Perlakuan dengan
disiram pagi saja kelembabanya sangat rendah karena pada siang hari tingkat penguapan sangat
tinggi.
5. KESIMPULAN

a. Jamur Fusarium sp pertumbuhan dan perkembangannya akan maksimal pada suhu


suhu optimum adalah suhu ruangan (250C-280C).
b. Jamur Fusarium sp pertumbuhan dan perkembangannya akan maksimal pada cahaya
minimal atau gelap.
c. Jamur Ganoderma sp. pertumbuhan dan perkembangan akan maksimal pada
kelembaban optimal.
DAFTAR PUSTAKA

Ayed, F., M., D. Remadi, H. J. Khiareddine and M. E. Mahjoub, 2006. Potato Vascular Fusarium wilt in
Tunisia: Incidence and Biocontrol by Trichoderma spp.. Plant Pathology Journal 5: 92-98.

Burnett, F and S. Oxley. 2010. Potato Storage Diseases. SAC Journal, University of Idaho, UK.

Fauzi, Yan Ir. 2002. Kelapa Sawit, Budidaya, Pemanfaatan Hasil dan Limbah Analisa, Usaha dan
Pemasaran. Edisi Revisi. Jakarta: Penebar Swadaya

Lizarmi, E. 2011. Ancaman Penyakit Busuk Pangkal Batang Pada Tanaman Kelapa Sawit. Komisi
Perlindungan Tanaman Bahas Strategi Pengendalian OPT Perkebunan. Direktorat Jenderal
Perkebunan. Jakarta.

Rubatsky, V.E., dan Yamaguchi. 1998. Sayuran Dunia 2. Prinsip, Produksi dan Gizi. Bogor : Institut
Pertanian Bogor.

Warda. 2008. Hama dan Penyakit pada Tanaman Kentang di Kabupaten Gowa Sulawesi Selatan. Balai
Pengkajian Teknologi Pertanian Selawesi selatan. Prosiding Seminar Ilmiah dan Pertemuan
Tahunan PEI PFI XIX Komisariat Daerah Sulawesi Selatan : 397-401
LAMPIRAN

A. Pengamatan Fusarium sp.

1. Hari Terakhir Pengamatan Perlakuan Variasi Cahaya Gelap (Fusarium sp.)

2. Hari Pertama Pengamatan Perlakuan Variasi Suhu (P1)

3. Hari Terakhir Pengamatan Perlakuan Variasi Suhu

B. Pengamatan Ganoderma sp. (P1)