Anda di halaman 1dari 23

PELAPORAN KORPORAT

INSTRUMEN KEUANGAN: PENGAKUAN DAN PENGUKURAN

Disusun oleh:
Richo Diana 170020113111002
Mayang Amalia L 170020113111005
Reski W 170020113111006

PROGRAM PROFESI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS BRAWIJAYA MAANG
2017
INSTRUMEN KEUANGAN: PENGAKUAN DAN PENGUKURAN

A. PENDAHULUAN

1.1 Standar Akuntansi Instrumen Keuangan

IASB menerbitkan tiga buah standar akuntansi yang mengatur mengenai Instrumen
Keuangan, yaitu IAS 32 Financial Instruments: Presentation yang berlaku efektif pada 1 Januari
1996, IAS 39 Financial Instruments: Recognition and Measurement yang berlaku 1 Januari
2001, dan IFRS 7 Financial Instruments: Disclosures yang berlaku efektif pada 1 Januari 2007.
Untuk saat ini, IAS 39 sedang dalam masa transisi menuju diberlakukannya IFRS 9 Financial
Instruments. Amandemen IAS 39 menjadi IFRS 9 dilakukan dalam beberapa fase. Pada bulan
November 2009, IASB telah menerbitkan fase pertama IFRS 9 Financial Instruments terkait
dengan klasifikasi dan pengukuran asset keuangan. Sedangkan perlakuan akuntansi mengenai
klasifikasi dan pengukuran liabilitas keuangan ditambahkan pada bulan Oktober 2010. Fase
pertama dari IFRS 9 Financial Instruments tersebut akan berlaku efektif pada 1 Januari 2015.
Standar akuntansi IFRS 9 Financial Instruments akan menggantikan bagian dari IAS 39
Financial Instruments Recognition and Measurement yang sebelumnya mengatur mengenai hal
tersebut.

Di Indonesia, perlakuan akuntansi atas instrumen keuangan dalam standar akuntansi


keuangan diatur dalam tiga PSAK, yaitu PSAK 50 revisi 2010 tentang Instrumen Keuangan:
Penyajian, PSAK 55 Revisi 2011 tentang Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran, dan
PSAK 60 Revisi 2010 tentang Instrumen Keuangan: Pengungkapan. Seluruh PSAK tersebut
berlaku efektif untuk periode yang dimulai atau setelah tanggal 1 Januari 2012.

1.2 Definisi Istilah

Instrumen keuangan memiliki ruang lingkup yang sangat luas, mulai dari instrumen
keuangan sederhana seperti kas dan piutang, hingga instrument keuangan yang kompleks seperti
derivatif. Dalam PSAK 50, instrumen keuangan didefinisikan sebagai setiap kontrak yang
menambah nilai aset keuangan entitas dan liabilitas keuangan atau instrument ekuitas entitas
lain. Definisi tersebut secara implisit menyatakan bahwa aset keuangan, liabilitas keuangan, dan
instrumen ekuitas merupakan bagian dari instrumen keuangan.

1.3 Definisi Aset Keuangan

Aset keuangan adalah setiap aset yang berbentuk:

1. Kas;
2. Instrumen ekuitas yang diterbitkan entitas lain;
3. Hak kontraktual;
a. Untuk menerima kas atau aset keuangan lain dari entitas lain; atau
b. Untuk mempertukaran aset keuangan atau liabilitas keuangan dengan entitas lain dengan
kondisi yang berpotensi menguntungkan entitas tersebut; atau
4. Kontrak yang akan atau mungkin diselesaikan dengan menggunakan instrument ekuitas yang
diterbitkan oleh entitas dan merupakan:
a. Nonderivatif dimana entitas harus atau mungkin diwajibkan untuk menerima suatu
jumlah yang bervariasi dari instrument ekuitas yang diterbitkan entitas; atau
b. Derivatif yang akan atau mungkin diselesaikan selain dengan mempertukarkan sejumlah
tertentu kas atau aset keuangan lain dengan sejumlah tertentu instrumen ekuitas yang
diterbitkan entitas.

Poin (1) dan (2) dalam definisi di atas, yaitu kas dan instrument ekuitas yang diterbitkan
entitas lain, secara spesifik didefinisikan sebagai aset keuangan. Investasi dalam instrument
ekuitas, kecuali investasi pada entitas anak, entitas asosiasi, atau ventura bersama, merupakan
aset keuangan.

Poin (3) dalam definisi diatas menyatakan bahwa hak kontraktual untuk menerima atau
mempertukarkan instrument keuangan yang berpotensi menguntungkan bagi entitas merupakan
asset keuangan. Contohnya, deposito bank termasuk dalam ruang lingkup aset keuangan karena
merepresentasikan hak kontraktual entitas untuk menerima kas dari bank pada saat jatuh tempo.
Serangkaian hak kontraktual yang pada akhirnya memberikan kas atau instrumen ekuitas kepada
entitas juga masuk ke dalam definisi aset keuangan.

Kontrak yang dimiliki entitas untuk menerima atau menyerahkan instrument ekuitas yang
diterbitkan entitas tersebut biasanya akan diakui sebegai instrumen ekuitas. Namun, sebuah
kontrak bukan merupakan instrument ekuitas jika kontrak tersebut adalah untuk menerima (i)
instrument ekuitas terbitan entitas yang jumlahnya bervariasi (jika kontrak tersebut bukan
kontrak derivatif) atau (ii) saham yang nilainya telah ditentukan atau nilainya didasarkan pada
perubahan nilai variable tertentu (underlying variable) (jika kontrak tersebut merupakan kontrak
derivatif). Kontrak semacam itu bukan merupakan instrument ekuitas melainkan aset keuangan
(atau liabilitas keuangan).

1.4 Definisi Liabilitas Keuangan

Liabilitas keuangan adalah setiap liabilitas yang berupa:

1. Kewajiban Kontraktual:
a. Untuk menyerahkan kas atau aset keuangan lain kepada entitas lain; atau
b. Untuk mempertukarkan aset keuangan atau liabilitas keuangan dengan entitas lain dengan
kondisi yang berpotensi tidak menguntungkan entitas tersebut;
2. Kontrak yang akan atau mungkin diselesaikan dengan menggunakan instrumen ekuitas yang
diterbitkan entitas dan merupakan suatu:
a. Nonderivatif dimana entitas harus atau mungkin diwajibkan untuk menyerahkan suatu
jumlah yang bervariasi dari instrument ekuitas yang diterbitkan entitas; atau
b. Derivatif yang akan atau mungkin diselesaikan selain dengan mempertukarkan sejumlah
tertentu kas atau aset keuangan lain dengan sejumlah tertentu intrumen ekuitas yang
diterbitkan entitas.

Hak kontraktual entitas untuk meneriman kas atau aset keuangan lain merupakan kewajiban
kontraktual bagi entitas lain untuk menyerahkan kas atau aset keuangan yang bersangkutan. Pada
kasus yang sederhana, liabilitas keuangan adalah kewajiban kontraktual entitas untuk
menyerahkan kas atau aset keuangan lain ke entitas lain. Pada situasi yang lebih kompleks, sama
seperti aset keuangan, liabilitas keuangan dapat juga berbentuk kontrak untuk menyerahkan (i)
instrument ekuitas terbitan entitas yang jumlahnya bervariasi (jika kontrak tersebut bukan
merupakan kontrak derivatif) atau (ii) saham yang nilainya telah ditentukan atau nilainya
didasarkan pada perubahan nilai variable tertentu (underlying variable) (jika kontrak tersebut
merupakan kontrak derivatif).

1.5 Definisi Instrumen Ekuitas

Intrumen ekuitas adalah setiap kontrak yang memberikan hak residual atau aset suatu
entitas setelah dikurangi dengan seluruh liabilitasnya. Definisi ini sepertinya sederhana. Namun,
dalam menentukan apakah sebuah kontrak merupakan instrumen ekuitas, entitas harus
memastikan apakah kontrak tersebut merepresentasikan kewajiban untuk menyerahkan sejumlah
tertentu yang dibayarkan dalam bentuk saham atau merepresentasikan kewajiban untuk
menyerahkan sejumlah tertentu saham tanpa melihat nilai wajar saham pada tanggal penyerahan.

Sebuah kontrak untuk menyerahkan (atau menerima) sejumlah terentu yang dibayarkan
dalam bentuk saham bukan merupakan intrumen ekuitas karena pada tanggal komitmen entitas
tersebut tidak mengetahui secara pasti berapa jumlah saham yang harus diserahkan (atau harus
diterima) pada tanggal penyerahan. Contohnya adalah kontrak yang mewajibkan entitas untuk
menyerahkan saham dengan nilai Rp 5.000.0000. Apabila pada tanggal penyerahan nilai wajar
saham tersebut adalah Rp 1.000/lembar saham, maka entitas harus menyerahkan 5.000 lembar
saham. Apabila nilai wajar saham pada tanggal penyerahan adalah Rp 5.000/lembar, maka entitas
harus menyerahkan 1.000 lembar saham. Kontrak semacam ini bukan merupakan intrumen
ekuitas, melainkan liabilitas keuangan. Kasusnya akan berbeda apabila entitas berkomitmen
untuk menyerahkan 1.000 lembar saham pada tanggal penyerahan, terlepas dari berapapun nilai
wajarnya pada saat itu. Kasus semacam ini merupakan intrumen ekuitas.

1.6 Definisi Derivatif


Instrumen derivatif merupakan salah satu jenis intrumen keuangan yang diatur dalam PSAK 55.
Karakteristik dari instrument derivatif adalah:

1. Nilainya berubah sebagai akibat dari perubahan variabel tertentu (underlying variable)
contoh suku buka, harga intrumen keuangan, harga komoditas, kurs, indeks harga atau indeks
suku bunga, peringkat kredit atau indeks kredit, atau variabel lain;
2. Tidak memerlukan investasi awal neto atau memerlukan investasi awal neto dalam jumlah
yang lebih kecil dibandingkan dengan jumlah yang diperlukan untuk kontrak serupa lain
yang diperlukan akan menghasilkan dampak yang serupa sebagai akibat perubahan faktor
pasar; dan
3. Diselesaikan pada tanggal tertentu di masa depan.

Intrumen keuangan mencakup instrument utama (contohnya piutang, utang, atau instrument
ekuitas) dan Intrumen keuangan derivatif (contohnya opsi, kontrak futures dan forward, dan
currency swap). Instrumen keuangan derivative memenuhi definisi intrumen keuangan dan oleh
karena itu masuk dalam ruang lingkup PSAK 55.

Definisi derivatif mencakup kontrak yang diselesaikan dengan cara penyerahan underlying
item (contoh kontrak forward untuk membeli instrument utang). Entitas dapat pula memili
kontrak untuk membeli atau menjual sesuatu yang diselesaikan secara neto dengan kas atau
intrumen keuangan lain atau dengan mempertukaran instrument keuangan (contohnya kontrak
untuk membeli atau menjual komoditas pada harga tertentu di masa depan). Kontrak semacam
itu juga masuk dalam ruang lingkup PSAK 55 kecuali jika kontrak tersebut dimiliki hingga jatuh
tempo dengan tujuan serah teriman item nonkeuangan.

Salah satu karakteristik dari derivatif adalah memerlukan investasi awal neto dalam jumlah
yang lebih kecil dibandingkan dengan jumlah yang diperlukan untuk kontrak serupa lain yang
diperkirkan akan menghasilkan dampak yang serupa sebagai akibat perubahan faktor pasar.
Salah satu jenis derivatif yang memenuhi definisi ini adalah options. Premi yang dibayarkan
untuk memperoleh options merupakan jumlah yang lebih daripada jumlah yang harus
dikeluarkan untuk memperoleh investasi serupa dalam bentuk intrumen keuangan yang berkaitan
dengan options tersebut. Currency swap yang mensyaratkan pertukaran awal dalam mata uang
yang berberda namun memiliki nilai wajar yang setara juga memenuhi definisi derivatif karena
investasi neto awalnya nol (nilai wajar kedua mata uang tersebut kurang lebih setara pada
pengakuan awal).

1.7 Definisi Derivatif Melekat


Ada berapa jenis instrumen keuangan yang merupakan instrumen campuran (hybrid
instrument) atau instrumen gabungan (combined instrument). Sebagai contoh, obligasi yang
dapat dikonversi (convertible bond) merupakan instrumen utang dengan opsi yang melekat untuk
mongkonversi instrumen utang tersebut menjadi saham. Dari perspektif penerbit, instrumen
utang tersebut merupakan liabilitas keuangan sementara opsi yang melekat dapat menjadi
instrumen ekuitas. Sementara dari perspektif pembeli obligasi, komponen yang merupakan
instrumen utang adalah aset keuangan dan opsi yang melekat merupakan derivatif.

Dari contoh diatas dapat dilihat bahwa instrumen campuran atau instrument yang
digabungkan memiliki dua komponen, yaitu kontrak utama (host contract) dan derivatif melekat
(embedded derivatif). Derivatif melekat menyebabkan sebagian atau seluruh arus kas yang
dipersyaratkan dalam kontrak dimodifikasi menurut variabel yang ditentukan, antara lain: suku
bunga, harga instrument keuangan, harga komoditas, nilai tukar mata uang asing, indeks harga
atau indeks suku bunga, peringkat kredit atau indeks kredit, atau variabel lainnya. Untuk variabel
non keuangan, variabel tersebut tidak berkaitan dengan pihak-pihak dalam kontrak. Derivatif
yang dilekatkan pada instrumen keuangan tetapi dalam kontraknya dapat dipindah tangankan
secara terpisah dari instrumen keuangannya, atau dimiliki oleh pihak lawan yang berbeda dari
instrument keuangannya, bukan merupakan derivatif melekat, tetapi merupakan instrumen
keuangan terpisah.

PSAK 55 paragraf 10 mensyaratkan agar derivatif melekat dipisahkan dari kontrak utamanya dan
dicatat sebagai derivatif jika semua kondisi berikut dipenuhi:

1. Karakteristik ekonomi dan risiko dari derivatif melekat tidak berkaitan erat dengan
karakteristik ekonomi dan risiko dari kontrak;
2. Instrumen terpisah yang memiliki persyaratan yang sama dengan derivatif melekat
memenuhi definisi sebagai derivatif; dan
3. Instrumen campuran atau instrumen gabungan tidak diukur pada nilai wajar melalui laba
rugi.

Jika derivatif melekat dipisahkan, maka kontrak utamanya harus dicatat berdasarkan PSAK
55 apabila kontrak utamanya merupakan instrumen keuangan. Namun juka kontrak utamanya
bukan merupakan instrumen keuangan, maka perlakuan akuntansinya akan mengikuti standar
lain yang sesuai. Gambar di bawah ini merupakan bagan keputusan mengenai perlu atau tidaknya
derivatif melekat dipisahkan dari kontrak utamanya.
Ilustrasi 1.1:

Pada tanggal 1 Maret 2011 PT X, yang memiliki mata uang fungsional poundsterling, membuat kontrak
untuk membeli aset dari PT Y, yang memiliki mata uang fungsional euro. Kontrak tersebut mensyaratkan
bahwa pembayaran dilakukan dengan menggunakan US Dollar, dimana PT X membayar sebesar US$
380.000, 6 bulan sejak kontrak dibuat, yaitu pada tanggal penyerahan aset tersebut. Berikut ini adalah
informasi mengenai kurs pada tanggal 1 Maret 2011:
Spot rate US$ 1 = GBP 0,556
Forward Rate (6 bulan) US$ 1 = GBP 0,526
Kontrak ini merupakan instrumen gabungan atau campuran yang mengandung derivatif melekat. Kontrak
utamanya adalah komitmen pembelian aset yang didenominasi dalam mata uang fungsional PT X, yaitu
poundsterling. Derivatif melekatnya adalah forward contract untuk membeli USD$ 380.000 (pada kurs
GBP 0,526) yang dibuat pada tanggal yang sama seperti pembelian aset, yaitu tanggal 1 Maret 2011.
Derivatif melekat pada kontrak ini harus dipisahkan dari kontrak utamanya karena tidak memenuhi
pengecualian pemisahan yang diatur dalam PSAK 55.
PENGAKUAN & PENGHENTIAN PENGAKUAN
1.8 Pengakuan

1.8.1 Pertimbangan Umum

Prinsip-prinsip dasar mengenai pengakuan dan pengukuran instrumen keuangan dalam laporan
keuangan diatur di PSAK 55. PSAK 55 diterapkan oleh semua entitas untuk seluruh jenis
instrumen keuangan, kecuali untuk:

1. Penyertaan pada entitas anak, entitas asosiasi, dan ventura bersama (joint venture) yang
diatur dalam PSAK 65: Laporan Keuangan Konsolidasi dan PSAK 15: Investasi pada
Entitias Asosiasi dan Ventura Bersama. PSAK 15 mensyaratkan entitas harus mengukur
penyertaannya berdasarkan PSAK 55;
2. Hak dan liabilitas dalam sewa yang diatur dalam PSAK 30: Sewa;
3. Hak dan liabilitas pemberi kerja berdasarkan imbalan kerja yang diatur dalam PSAK 24:
Imbalan Kerja;
4. Instrumen keuangan yang diterbitkan oleh entitas yang memenuhi definisi sebagai instrumen
ekuitas dalam PSAK 50: Instrumen Keuangan; Penyajian (termasuk opsi dan waran) atau
yang disyaratkan untuk diklasifikasikan sebagai instrumen ekuitas menurut PSAK 50;
5. Hak dan liabilitas dalam kontrak asuransi sesuai dengan PSAK 62: Kontrak Asuransi;
6. Kontrak antara pengakuisi dan penjual dalam suatu kombinasi bisnis untuk menjual atau
membeli entitas terakuisisi (acquiree) di masa depan;
7. Komitmen pinjaman (loan commitment), kecuali beberapa jenis komitmen pinjaman sesuai
dengan PSAK 55 paragraf 03. Selebihnya, penerbit komitmen pinjaman mencatat
komitmennya dengan menggunakan PSAK 57: Provisi, Liabilitas Kontinjensi, dan Aset
Kontinjensi;
8. Instrumen keuangan yang diatur dalam PSAK 53: Pembayaran Berbasis Saham; dan
9. Hak untuk menerima pembayaran beban entitas yang terkait dengan penggantian liabilitas
yang diakui sebagai provisi sesuai dengan PSAK 57: Provisi, Liabilitas Kontinjensi, dan Aset
Kontinjensi.

Sesuai PSAK 55 paragraf 14, entitas mengakui aset keuangan atau liabilitas keuangan, termasuk
derivatif pada laporan posisi keuangan jika entitas tersebut menjadi salah satu pihak dalam
ketentuan pada kontrak instrument tersebut. Berikut merupakan contoh penerapan ketentuan
dasar tersebut:

1. Piutang tanpa syarat dan utang tanpa syarat diakui sebagai aset dan liabilitas jika entitas
menjadi salah satu pihak dalam kontrak penjualan atau pembelian (dengan pengiriman
barang segera), dan sebagai konsekuensinya, entitas memiliki hak secara hukum untuk
menerima atau memiliki kewajiban secara hukum untuk membayar.
2. Aset yang akan diperoleh atau liabilitas yang akan ditanggung sebagai akibat dari suatu
komitmen pasti untuk membeli atau menjual barang atau jasa umumnya tidak diakui sampai
paling tidak salah satu pihak telah bertindak sesuai perjanjiannya.
3. Kontrak forward diakui sebagai aset atau liabilitas pada tanggal komitmen, dan bukan pada
tanggal penyelesaian.
4. Options diakui sebagai aset atau liabilitas apabila pemegang atau penerbit menjadi salah satu
pihak dalam kontrak.
5. Transaksi di masa depan yang direncanakan, walaupun sangat pasti, bukan merupakan aset
atau liabilitas karena entitas belum menjadi salah satu pihak dalam kontrak yang
mensyaratkan adanya penerimaan atau pengiriman aset di masa depan yang muncul karena
transaksi di masa depan.
6. Senua hak dan kewajiban kontrak dalam transaksi derivatif diakui sebagai aset atau liabilitas
pada laporan keuangan.

1.8.2 Akuntansi Tanggal Perdagangan dan Akuntansi Tanggal Penyelesaian

Seluruh liabilitas keuangan harus diakui dengan menggunakan akuntansi tanggal


perdagangan. Namun entitas dapat memilih untuk mengakui atau menghentikan pengakuan aset
keuangan dengan menggunakan akuntansi tanggal perdangangan atau akuntansi tanggal
penyelesaian apabila merupakan pembelian atau penjualan aset keuangan yang lazim (regular).
Pembelian atau penjualan regular didefinisikan sebagai pembelian atau penjualan aset keuangan
berdasarkan kontrak yang mensyaratkan penyerahan aset dalam kurun waktu yang umumnya
ditetapkan dengan peraturan atau kebiasaan yang berlaku di pasar. PSAK 55 mensyaratkan
bahwa metode yang digunakan harus diterapkan secara konsisten untuk semua pembelian dan
penjualan aset keuangan yang menjadi bagian dari kelompok aset keuangan serupa.

Tanggal perdagangan adalah tanggal di mana suatu entitas berkomitmen untuk membeli atau
menjual suatu aset. Dalam transaksi pembelian aset, aset yang akan diterima dan liabilitas untk
membayar aset tersebut (dengan asumsi aset dibeli secara kredit) akan diakui pada tanggal
komitmen transaksi perdagangan dibuat. Sedangkan dalam transaksi penjualan aset, perlakuan
akuntansinya adalah sebagai berikut:

1. Aset yang dijual akan dihentikan pengakuannya pada tanggal komitmen transaksi
perdagangan dibuat; dan
2. Setiap keuntungan atau kerugian dari penjualan serta piutang dari pembeli aset tersebut
(dengan asumsi aset dijual secara kredit) akan diakui pada tanggal komitmen transaksi
perdagangan dibuat.

Tanggal penyelesaian adalah tanggal di mana aset diserahkan kepada atau oleh entitas. Dalam
transaksi pembelian aset, aset yang dibeli akan diakui pada tanggal aset tersebut diterima oleh
entitas. Dalam transaksi penjualan aset, aset yang dijual akan dihentikan pengakuannya ketika
aset tersebut diserahkan kepada pembeli. Keuntungan atau kerugian dari penjualan juga akan
diakui pada tanggal yang sama, yaitu tanggal penyerahan. Ketika akuntansi tanggal penyelesaian
diterapkan, entitas harus mengakui setiap perubahan atas nilai wajar aset dalam periode antara
tanggal perdagangan dan tanggal penyelesaian sesuai kelompok aset tersebut. Untuk aset yang
diklasifikasikan sebgai aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laba rugi, perubahan
dalam wajar diakui dalam laba rugi. Sedangkan untuk aset yang diklasifikasikan sebgai aset
keuangan tersedia untuk dijual, perubahan nilai wajarnya akan diakui dalam penghasilan
komprehensif lain. Tidak ada pengakuan perubahan nilai wajar untuk aset yang diukur pada
biaya perolehan atau biaya perolehan diarmortisasi.

PSAK 55 secara spesifik menyatakan bahwa kontrak yang mensyaratkan atau mengizinkan
penyelesaian secara neto atas perubahan nilai kontrak (contohnya kontrak derivatif) bukan
merupakan kontrak yang lazim (regular). Kontrak semacam itu akan diakui sebagai derivatif
sejak tanggal perdagangan (komitmen) hinggal tanggal penyelesaian.

Ilustrasi 1.2:
Pada tanggal 25 Juni 20X1, PT A berniat membeli 1.000.000 lembar saham dengan harga Rp 3.000.000.
Pada tanggal 5 Juli 20X1 (tanggal penyelesaian), nilai wajar saham tersebut adalah Rp 3.400.000. Saham
tersebut diklasifikasikan dalam kelompok dipergunakan. Tahun buku PT A berakhir pada 31 Desember.

Berdasarkan akuntansi tanggal perdagangan, berikut ini adalah jurnal yang akan dibuat oleh PT A:
25 Juni 20X1
Db. Investasi dalam saham 3.000.000.000
Kr. Utang usaha 3.000.000.000
5 Juli 20X1
Db. Utang usaha 3.000.000.000
Kr. Kas 3.000.000.000

Db. Investasi dalam saham 400.000.000


Kr. Keuntungan belum terealisasi 400.000.000

Apabila PT A menggunakan akuntansi tanggal penyelesaian, berikut ini adalah jurnal yang ia buat:
25 Juni 20X1
Tidak ada jurnal
5 Juli 20X1
Db. Investasi dalam saham 3.400.000.000
Kr. Kas 3.000.000.000
Kr. Keuntungan belum terealisasi 400.000.000

Mengacu pada ilustrasi di atas, apabila tahun buku PT A berakhir pada 30 Juni dan bukan 31 Desember,
sedangkan nilai wajar saham pada tanggal 30 Juni adalah Rp 3.100.000.000, maka jurnal yang harus
dibuat oleh PT A berdasarkan akuntansi tanggal perdagangan adalah:
25 Juni 20X1
Db. Investasi dalam saham 3.000.000.000
Kr. Utang usaha 3.000.000.000
30 Juni 20X1
Db. Investasi dalam saham 100.000.000
Kr. Keuntungan belum terealisasi 100.000.000
5 Juli 20X1
Db. Utang usaha 3.000.000.000
Kr. Kas 3.000.000.000

Db. Investasi dalam saham 300.000.000


Kr. Keuntungan belum terealisasi 300.000.000

Apabila PT A menggunakan akuntansi tanggal penyelesaian maka:


25 Juni 20X1
Tidak ada jurnal
30 Juni 20X1
Db. Piutang lain 100.000.000
Kr. Keuntungan belum terealisasi 100.000.000

5 Juli 20X1
Db. Investasi dalam saham 3.400.000.000
Kr. Kas 3.000.000.000
Kr. Piutang lain 100.000.000
Kr. Keuntungan belum terealisasi 300.000.000

1.9 Penghentian Pengakuan

1.9.1 Penghentian Pengakuan Aset Keuangan


Bagan berikut ini mengilustrasikan proses eevaluasi untuk menentukan apakah dan sejauh mana
suatu aset keuangan dihentikan pengakuannya.

Pada laporan konsolidasi, criteria penghentian pengakuan diterapkan pada level


konsolidasian. Hal ini untuk mencegah pertimbangan yang tidak diperluakan atas transaksi yang
melibatkan entitas individual dalam kelompok yang pada akhirnya akan dieliminasi saat
penyusunan laporan keuangan konsolidasi. Oleh karena itu, apabila instrumen keuangan
ditransfer oleh entitas-entitas individual dalam kelompok, maka laporan keuangan konsolidasi
tidak akan mencerminkan penghentian pengakuan untuk transfer di dalam kelompok. Termasuk
transfer pada entitas bertujuan khusus (Special Purpose Entities/SPE) yang dikonsolidasikan,
meskipun transfer semacam itu memenuhi kualifikasi sebagai penghentian pengakuan pada
laporan keuangan individu entitas yang menjadi transferor.

1.9.2 Kriteria Umum Penghentian Pengakuan Aset Keuangan

Kriteria penghentian pengakuan berlaku untuk seluruh aset keuangan. Oleh karena itu,
kriteria yang sama akan digunakan dalam mengevaluasi penghentian pengakuan aset keuangan
berupa instrument utang dan juga instrumen ekuitas. Sebelum entitas mengikuti ketentuan
penghentian pengakuan aset, maka entitas tersebut harus menentukan dulu aset keuangan yang
mana yang akan dihentikan pengakuannya. Aset keuangan dapat dipecah-pecah menjadi
beberapa bagian, contohnya pokok dan arus kas atas suatu instrumen utang, yang masing-
masingnya dapat ditransfer secara terpisah.

Apabila entitas mentransfer haknya atas seluruh kas sebuah aset keuangn, maka
ketentuan penghentian pengakuan berlaku atas seluruh bagian aset keuangan tersebut. Namun,
apabila entitas hanya mentransfer arus kas tertentu atas sebuah aset keuangan (contohnya arus
kas dari bungan instrumen utang) atau atas bagian dari kelompok aset keuangan serupa, hal
utama yang harus dilakukan adalah menentukan aset keuangan mana yang akan dihentikan
pengakuannya.

Dalam kasus transfer arus kas yang dapat diidentifikasi secara khusus dari aset keuangan
(atau dari kelompok aset keuangan serupa), maka ketentuan penghentian pengakuan hanya
berlaku atas arus kas yang dapat diidentifikasi secara khusus tersebut. Contohnya, ketika entitas
melakukan transaksi interest rate strip di mana pihak lawan memperoleh hak atas arus kas dari
bunga, namun bukan arus kas yang berasal dari pokok instrumen utang, maka ketentuan
penghentian pengakuan hanya diterapkan untuk arus kas dari bunga.

Apabila bagian yang ditransfer tersebut hanya terdiri atas bagian proporsional
sepebuhnya atau prorata atas arus kas dari aset keuangan, untuk mempertimbangkan bahwa
hanya bagian yang ditransfer yang akan dihentikan pengakuannya, maka transferor harus
memastikan bahwa ia masih memiliki bagian proporsional sepenuhnya atau prorata atas arus kas
dari aset keuangan tersebut. Ketentuan penghentian pengakuan tidak mensyaratkan apakah
transfer dilakukan kepada satu pihak saja atau kepada beberapa pihak. Contoh, Entitas X
memutuskan untuk mentransfer ke beberapa pihak sejumlah 80 persen arus kas dari bunga atas
investasinya, dimana masing-masing tranferee akan menerima persentase yang berbeda-beda.
Entitas X hanya melakukan evaluasi penghentian pengakuan atas 80 persen arus kas dari bunga
tersebut karena Entitas X masih memiliki bagian proporsional atas 20 persen arus kas dari bunga
yang tidak ditransfer.

Secara umum, PSAK 55 menetapkan bahwa entitas harus menghentikan pengakuan aset
keuangan atau bagian dari aset keuangan jika dan hanya jika:

1. Hak kontraktual atas arus kas yang berasal dari aset keuangan tersebut berakhir; atau
2. Entitas mentransfer aset keuangan dan transfer tersebut memenuhi kriteria penghentian
pengakuan.

Apabila hak kontraktual atas arus kas yang berasal dari aset keuangan tersebut berakhir,
maka aset keuangan tersebut harus dihentikan pengakuannya tanpa perlu adanya analisis lebih
lanjut. Ketika aset keuangan digantikan dengan aset keuangan yang baru, maka entitas yang
memiliki aset keuangan tersebut harus melakukan evaluasi kualitatif dan kauntitatif mengenai
apakah arus kas dari aset keuangan lama dan aset keuangan baru berbeda secara substansial.
Apabila terdapat perbedaan yang substansial, maka hak kontraktual atas arus kas dari aset
keuangan lama harus dianggap telah berakhir sehingga entitas menghentikan pengakuan aset
keuangan lama dan mengakui aset keuangan baru.

Apabila kontrak dalam aset keuangan yang diukur pada biaya perolehan diamortisasi
dinegosiasikan ulang atau dimodifikasi karena adanya kesulitan keuangan pihak penerbit, maka
penurunan nilai diukur dengan menggunakan suku bungan efektif sebelum adanya modifikasi
kontrak dalam aset keuangan tersebut. Evaluasi penurunan nilai dan pengakuan kerugian
penurunan nilai harus tetap dilakukan meskipun pada akhirnya aset keuangan tersebut dihentikan
pengakuannya.

1.9.3 Uji Transfer Aset Keuangan

Tidak semua transfer mengakibatkan penghentian pengakuan aset keuangan. Entitas harus
dianggap telah memenuhi kriteria dalam uji transfer apabila entitas:

1. Mentransfer hak kontraktual untuk menerima arus kas yang berasal dari aset keuangan; atau
2. Tetap memiliki hak kontraktual untuk menerima arus kas yang berasal dari aset keuangan
namun juga menanggung kewajiban kontraktual untuk membayar arus kas yang diterima
tersebut kepada tranferee melalui suatu kesepakatan (pass-through arrangement).
1) Transfer hak kontraktual
Transfer hak kepemilikan secara hukum merupakan transfer seluruh hak kontraktual atas aset
keuangan tersebut. Hak untuk menuntut pembayaran dalam perjanjian pemberian jasa
bukanlah merupakan transfer hak kontraktual. Dalam kasus ini, transfer harus dievaluasi
menggunakan ketentuan pass-through.
Transferor bisa saja menyediakan jasa atas aset keuangan yang telah ditransfer kepada pihak
lain. Contohnya, transferor mentransfer seluruh hak kontraktual atas piutang tetapi tetap
melakukan penagihan arus kas piutang tersebut untuk kepentingan transferee. Penentuan
apakah hak kontraktual atas arus kas telah ditransfer tidak berhubungan dengan peran
transferor dalam menagih arus kas piutang tersebut. Oleh karena itu, pemberian jasa yang
dilakukan oleh pihak yang mentransfer aset keuangan tidak menyebabkan transfer tersebut
gagal memenuhi ketentuan PSAK 55 paragraf 18(a) mengenai transfer hak kontraktual untuk
menerima arus kas yang berasal dari aset keuangan.
2) Kriteria pass-through
Ketika entitas tetap memiliki hak kontraktual untuk menerima arus kas yang berasal dari aset
keuangan, namun juga menanggung kewajiban kontraktual untuk membayar arus kas yang
diterima tersebut kepada tranferee (hal ini sering disebut pass-through), maka transaksi
tersebut dianggap sebagai transfer aset jika seluruh kondisi ini terpenuhi:
 Entitas tidak wajib membayar transferee, kecuali jika entitas memperoleh jumlah yang
setara dari aset awalnya. Uang muka jangka pendek yang diberikan entitas dengan hak
untuk memperoleh kembali jumlah yang dipinjamkan tersebut secara penuh ditambah
bunga terutang yang dihitung berdasarkan suku bunga pasar tidak menyalahi persyaratan
ini;
 Entitas tidak diperkenankan untuk menjual atau mengagunkan aset awalnya berdasarkan
persyaratan dalam kontrak; dan
 Entitas berkewajiban untuk menyerahkan setiap arus kas yang ditagihnya kepada
transferee tanpa penundaan yang signifikan. Selain itu, entitas tidak berhak untuk
menginvestasikan kembali arus kas tersebut, kecuali investasi pada kas atau setara kas selama
periode penyelesaian jangka pendek, yaitu antara tanggal penagihan dan tangal pembayaran
kepada penerima akhir, dan pendapatan bunga yang diperoleh dari investasi tersebut harus
diserahkan kepada penerima akhir.

Ilustrasi 1.3:
Bank M membuat entitas bertujuan khusus (SPE) dan menjual seluruh investasinya dalam mortgage-
backed securities pada entitas tersebut. Selanjutnya, entitas tersebut menerbitkan liabilitas keuangan
dengan menggunakan mortgage-backed securities tersebut sebagai instrumen yang mendasari. Bank M
dalam hal ini berlaku sebagai penyedia jasa atas aset keuangan yang telah ditransfer. Apakah Bank M
dapat menghentikan pengakuan atas investasinya dalam mortgage-backed securities?

Jawaban
Tidak. Melalui entitas bertujuan khusus yang telah di buat, Bank M dianggap masih memiliki hak
kontraktual atas arus kas dari mortgage-backed securities tersebut. Bank M tidak dapat menghentikan
pengakuan atas investasinya dalam mortgage-backed securities kecuali apabila Bank M dapat
menunjukkan bahwa:
1. Bank M memiliki kewajiban kontraktual untuk membayar arus kas yang berasal dari mortgage-
backed securities tersebut kepada investor yang membeli liabilitas keuangan yang diterbitkan oleh
entitas bertujuan khusus yang di buat; dan
2. Bank M memenuhi uji risiko dan manfaat sehingga secara substansial tidak memiliki risiko dan
manfaat atas kepemilikan mortgage-backed securities tersebut.

1.9.4 Uji Risiko dan Manfaat

Apabila transaksi telah memnuhi uji transfer aset keuangan, entitas diharuskan untuk
mengevaluasi sejauh mana entitas tetap memiliki risiko dan manfaat atas kepemilikan aset
keuangan tersebut sebelum entitas dapat memutuskan untuk menghentikan aset keuangan yang
dimaksud. Transfer atas risiko dan manfaat dievaluasi dengan membandingkan eksposur entitas,
sebelum dan sesudah transfer dilakukan, dengan variabilitas dalam jumlah dan waktu terjadinya
arus kas neto yang berasal dari aset yang ditransfer. Dalam hal ini:

1. Jika entitas secara substansial mentransfer seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan aset
keuangan, maka entitas menghentikan pengakuan aset keuangan tersebut;
2. Jika entitas secara substansial masih memiliki seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan
aset keuangan, maka entitas harus tetap mengakui aset keuangan tersebut.
Entitas secara substansial masih memiliki seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan aset keuangan jika
eksposur entitas terhadap variabilitas dalam nilai kini atas arus kas neto masa depan yang berasal dari
aset keuangan tidak berubah secara signifikan sebagai sebagai akibat dari transfer tersebut.

Ilustrasi 1.4:
Pada tanggal 30 Desember 20X1, PT K (dengan tahun buku yang berakhir pada 31 Desember) menjual
investasinya dalam sekuritas tersedia untuk dijual kepada PT L seharga Rp 20.000.000.000 dengan
ketentuan bahwa PT K memiliki kewajiban untuk membeli kembali investasi tersebut seharga
Rp21.000.000.000 pada atau sebelum 30 Desember 20X2.
Dalam contoh ini, karena eksposur PT K terhadap variabilitas dalam nilai kini atas arus kas neto yang
berasal dari investasi tersebut tidak berubah, PT K secara substansial dianggap tetap memiliki seluruh
risiko dan manfaat atas kepemilikan sekuritas tersedia untuk dijual ini. Akibatnya, PT K tidak boleh
menghentikan pengakuan aset keuangannya. Berdasarkan substansi mengungguli bentuk, transaksi ini
harus dicatat sebagai transaksi pembiayaan, dan buka transaksi penjualan. Oleh karena itu, jurnal yang
dibuat oleh PT K (dengan asumsi bahwa PT K membeli kembali investasinya pada 30 Desember 20X2)
adalah sebagai berikut:

30 Desember 20X1
Db. Kas 20.000.000.000
Kr. Utang 20.000.000.000

30 Desember 20X1
Db. Utang 20.000.000.000
Db. Beban Bunga 1.000.000.000
Kr. Kas 21.000.000.000

Di sisi lain, entitas secara substansial telah mentransfer seluruh risiko dan manfaat atas
kepemilikan aset keuangan jika eksposur entitas terhadap variabilitas tersebut sudah tidak
signifikan lagi dibandingkan dengan total perubahan nilai kini arus kas neto masa depan yang berasal
dari aset keuangan tersebut.

Ilustrasi 1.5:
Pada tanggal 30 April 20X1, PT A menjual investasinya dalam sekuritas diperdagangkan, yang dicatat
dalam bukunya sebesar Rp 7.000.000, kepada PT Y seharga Rp 10.000.000.
Dalam contoh ini PT A tidak lagi terekspos dengan perubahan nilai kini arus kas neto investasi tersebut.
Oleh karena itu, PT A secara substansial telah mentransfer seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan
sekuritas diperdagangkan kepada PT Y. Akibatnya, PT A harus menghentikan pengakuan atas investasinya
tersebut. Jurnal yang dibuat oleh PT A pada tanggal 30 April 20X1 adalah:
Db. Kas 10.000.000
Kr. Investasi-diperdagangkan 7.000.000
Kr. Keuntungan atas pelepasan investasi 3.000.000
Ilustrasi 1.6:
Pada tanggal 5 September 20X1, PT Z menjual investasinya dalam sekuritas diperdagangkan, yang dicatat
dalam bukunya sebesar Rp 12.000.000, kepada PT C seharga Rp 14.000.000. PT Z diberikan pilihan
untuk dapat membeli kembali investasinya sebesar nilai wajarnya pada atau sebelum 31 Desember 20X2.
Dalam contoh ini, karena eksposur PT Z terhadap variabilitas dalam nilai kini arus kas neto investasi
tersebut sudah tidak signifikan lagi jika dibandingkan dengan total variabilitas, PT Z secara substansial
telah mentransfer seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan sekuritas diperdagangkan kepada PT C.
Akibatnya, PT Z harus menghentikan pengakuan atas investasinya tersebut. Jurnal yang dibuat oleh PT Z
pada tanggal 5 September 20X1 adalah:
Db. Kas 14.000.000
Kr. Investasi-diperdagangkan 12.000.000
Kr. Keuntungan atas pelepasan investasi 2.000.000

Tidak ada pedoman kuantitatif spesifik yang tersedia untuk menentukan kriteria signifikan atau
tidak signifikan. Analisis harus didasarkan pada seluruh fakta dan kondisi yang ada serta
mempertimbangkan seluruh risiko yang berkaitan dengan aset keuangan tersebut.

1.9.5 Uji Pengendalian

Berdasarkan uji hasil resiko dan manfaat, apabila entitas menyimpulkan bahwa entitas tersebut
secara subtansial tidak menstransfer serta tidak pula memiliki seluruh risiko dan manfaat atas
kepemilikan aset keuangan tersebut, maka entitas harus menentukan apakah entitas masih
memiliki pengendalian atas aset keuangan tersebut. Dalam hal ini:

1. Jika entitas tidak lagi memiliki pengedalian, maka entitas menghentikan pengakuan aset
keuangan tersebut;

2. Jika entitas masih memiliki pengendalian, maka entitas tetap mengakui aset keuangan
tersebut.

Penentuan apakah etitas masih memiliki pengendalia atas aset yang ditransefer bergantung pada
kemampuan transferee unruk menjual aset tersebut. Jika transferee memiliki kemampuan praktis
untuk menjual aset tersebut kepada pihak lain dan dapat melaksanakan kempuan tersebut secara
independen tanpa perlu memberikan batasan tambahan atas transfer, maka entitas dianggap
sudah tidak lagi memiliki pengendalian. Hal ini dikarenakan entitas sudah tidak memiliki kendali
atas penggunaan aset oleh pihak transferee.

1.9.6 Perlakuan Akuntansi Atas Berbagai Jenis Transfer

1) Trasnfer yang memenuhi kualifikasi penghentia pengakuan

Apabila entitas mentransfer aset keuangan dan tranfer tersebut memenuhi kualifikasi
penghentian pengakuan secara keseluruhan dan entitas tersebut masi memiliki hak
pengelolaan atas aset keuangan tersebut dengan imbalan tertentu (fee), maka entitas
mengakui kontrak pengelolaan tersebut sebagai aset jasa pengelolaan atau liabilitas jasa
pengelolaan. Entitas harus mengakui aset atau liabilitas terkait pemberian jasa tersebut
sebagai berikut:

1. Jika imbalan (fee) yang akan diterima diperkirakan tidak dapat secara memadai
mengkompensasi penyediaan jasa yang diberikan, maka liabilitas jasa pengelolaan
untuk kewajiban penyediaan jasa tersebut diakui pada nilai wajar.

2. Jika imbalan (fee) yang akan diterima diperkirakan lebih dari cukupuntuk
mengkompensasi penyediaan jasa yang diberikan, maka aset jasa pengelolaan diakui
sebagai hak jasa pengelolaandengan jumlah yang ditentukan berdasarkan alokasi dari
nilai tercatat aset keuangan yang lebih besar.

Apabila, sebagai akibat dari transfer, aset keuangan harus dihentikan pengakuannya
secara keseluruhan, tetapi transfer tersebut mengakibatkan entitas memperoleh aset
keuangan yang baru atau harus menanggung liabilitas keuangan yang baru, atau liabilitas
jasa pengelolaan, maka entitas tersebut mengakui aset keuangan atau liabilitas keuangan,
atau liabilitas jasa pengelolaan yang baru tersebut paa nilai wajarnya.

Sesuai degan PSAK 55 paragraf 26, pada saat pengehntian pengakuan aset keuangan
secara keseluruhan, maka selisi antara

(a) nilai tercatat aset yang di transfer, dan

(b) jumlah dari

(i) ppembayaran yang ditermi atau piutang dan

(ii) setiap keuntungan atau kerugian kumulatif yang telah diakui secara langsung
dalam ekuitas harus diakui dalam laba rugi pada periode tersebit.

2) Transfer yng tidak memenuhi kualifikasi penghentian pengakuan

Apabila entitas mentransfer set keuangan tetapi secara substansial masih memiliki
seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan aset yang ditransfer, maka entitas tetap tidak
diperkenankan untuk menghentikan pengakuan aset yang ditransfer tersebut. Entitas
harus:

1. Tetap mengakui aset yang ditransfer tersebut secara keseluruhan dan


2. Mengakui liabilitas keuangan atas jumlah yang diterima (consideration given).

Pada periode selanjutanya, entias mengakui setiap pendapatan yang berasal dari aset yang
ditransfer dan setiap beban yang timbul dari liabilitas keuangan.

Ilustrasi 1.7:

PT Berdikasi melepas salah satu aset keuangan yang berupa instrumen utang kepada PT Mandiri
sebesar Rp 350.000.000 dan memberikan jaminan kepada PT Mandiri untuk mengganti seluruh
kemungkinan gagal bayar pihak penerbit instrumen utang tersebut.

Dalam kasus ini, jaminan yang diberikan oleh PT Berdikasri menjadi entitas tersebut dianggap secara
subsatial masih memiliki seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan instrumen utang itu. Dengan
demikian, transfer semacam ini tidak memenuhi kualifikasi sebagai penghenitian pengakuan dan
mengharuskan PT Berdikari untuk tetap mengakui instrumen utang tersebut pada laporan posisi
keuangannya. Pembyyaran yangditerima PT Mandiri aka dicatat sebagai berikut:

Db. kas 350.000.000

Kr. Liabilitas Keuangan 350.000.000

3) Keterlibatan Berkelanjutan

Apabila entitas tidak mentrasnfer dan juga secara substantial tidak memiliki seluruh
risiko dan manfaat atas kepemilikan aset yang ditransfer , serta memiliki pengendalian
atas aset yang ditransfer itu, maka entitas tetap mengakui aset yang distrasfer sebesar
keterlibatan berkelanjutan dengan aset keuangan tersebut. Secara bersamaan, entitas juga
harus mengakui liabilitas terkait.

1.9.7 Aset yang Ditransfer

Tingkat keterlibatan berkelanjutan entitas mencerminkan eksposur yang tetap dimiliki entitas
atas resiko dan manfaat aset yang ditransfer. Jumlah ini bukan merupakan keseluruhan aset,
melainkan terbatas pada jumlah tertentu. Hal ini dikarenakan entitas tidak lagi memiliki seluruh
potensi keuntungan atau kerugian atas perubahan nilai wajar aset yang ditransfer. Oleh karena
itu, PSAK 55 mensyaratkan bahwa entitas mengukur aset dan liabilitas terkait sejumlah
perubahan nilai wajar aset yang ditransfer hanya yan disebabkan oleh entitas tersebut contoh:
1 Bentuk pemberian jaminan atas aset yang Jumlah terendah antara:
ditransfer
(i) Nilai aset yang ditransfer, dan

(ii) Nilai maksimal dari


pembayaran yang diterima
yang mengkin harus dibayar
kembali oleh entitas (nilai
jaminan)

2 Bentuk penerbitan dan atau pembelian opsi Nilai aset yang ditrasfer yang mungkin
(atau keduanya) atas aset yang ditransfer dibeli kembali

3 Bentuk penerbitan dan atau pembeli opsi Dibatasi pada nilai terendah antara:
(atau keduanya) atas aset yang ditransfer dan
penerbitan opsi jual (put option) atas suatu (i) Nilai wajar aset yang ditransfer
aset yang diukur pada nilai wajar dan

(ii) Hatga pelaksanaan opsi

4 Berbentuk opsi yang diselesaikan secara kas Diukur dengan cara yang sama seperti opsi
atau persyaratan yang serupa atas aset yang yang diseesaikan secara nonkas
ditransfer. sebagaimana iatur pada contoh nomor 2
diatas.

1.9.8 Liabilitas Terkait

Jika entitas masih mengakui aset karena adanya keterlibatan berkelanjutan dengan aset tersebut,
maka entitas juga mengakui liabilitas terkait. Terlepas dari persyaratan pengukuran lain dalam
PSAK 55, aset yang ditransfer beserta liabilitas terkaitnya diukur dengan dasar yang
mencerminkan hak dan kewajiban yang masih memiliki entitas.
Liabilitas terkait diukur dengan cara yang akan membuat nilai tercatat neto dari aset ditrasnfer
dan liabilitas terkait merupakan:

1. Biaya perolehan diamortisasi dari hak dan kewajiban yang masih dimiliki entitas, jika
aset yang ditransfer diukur pada biaya perolehan diamortisasi atau

2. Setara dengan nilai wajar dari hak dan kewajiban yang masih dimiliki entitas apabila
diukur secara terpisah, jika aset yang ditransfer diukur pada nilai wajar.

Ilustrasi 1.8

Pada tanggal 5 April 20X1, PT A melepas instrumen ekuitas Panda Group yang diklarifikasikan sebagai tersedia
untuk dijuak dengan ketentuan sebagai berikut:

 Apabila nilai wajar saham

Panda Group adalah Rp 1.980/lembar saham, PT A akan melepas seluruh investasinya di saham panda group
sebesar 200/lembar saham dan secara bersamaan menerbitkan opsi jual dengan jangka waktu 1 tahun yang
memiliki harga eksekusi Rp.2.050/lembar saham

 Pada tanggal pelaporan, nilai wajar saham panda group menjadi Rp2.100/lembar saham

 PT A dianggap masih memiliki pengendalian atas aset yang ditrasnfer tersebut.

Dalamkasusu ini, PT A tetap mengakui aset yang ditransfer sebear keterlibatan bekelanjutan atas aset tersebut
mengakui liabilitas keuangan terkait. Berdasarkan ketentuan dalam PSAK 55, aset yang ditransfer dan liabilitas
terkait akan diukur berdasarkan jumlah yang mencerminkan hak dan kewajiban yang masih dimiliki oleh PT A.
Ketika PT A melepas saham panda group dan sacara bersamaan menerbitkan opsi jual, maka PT A secara
substansi dianggap sedang melakukan kegiatan pembiayaan. Jurnal yang dicatat oleh PT A adalah sebagai
berikut:

Db. Kas 2000

Db. Cadangan investasi tersedia untuk dijual 50

Kr. Keuntungan atas pelepasan investasi 2.050

Perbedaan antara harga eksekusi dan harga jual saham pnda group, yaitu sebesar Rp50, mencerminkan beban
pembiayaan yang harus diakui sepanjang jangka waktu opsi jual, atau dalam halini dapat dipersamakan
PT A tidak memiliki hak untuk mengakui peningkatan nilai wajar saham diatas harga eksekusinya. Oleh
dengan periode pembiayaan.
karena itu, nilai saham pada tanggal pelaporan harus diukur dengan membandingkan mana yang terendah
antara (a) harga eksekusi, dan (b) nilai saham. Karena pada tanggal pelaporan harga eksekusi saham lebih
rendah dari pada nilai wajarnya, maka harga eksekusi itu harus digunakan untuk mengukur saham tersebut
dalam laporan posisi keuangan. Oleh karena itu, PT A akan membuat jurnal berikut untuk menyesuaikan
saldo saat keuangannya:

Db. Investasi tesedia untuk jual ( Rp 2.050-Rp1.980) 70

Kr. Cadangan investasi tersedia untuk dijual 70


1.9.9 Dampak Selanjutnya

Entitas diharuskan untuk tetap mengakui setiap pendapatan yang timbul dari aset yang ditransfer
selama terdap keterlibatan berkelanjutan dengan aset tersebut, dan harus mengakui setiap beban
yang timbul dari liabilitas terkait. Untuk tujuan pengukuran selanjutnya, pengakuan perubahan
dalam nilai wajar aset yang ditransfer dan liabilitas terkait dilaporkan secara konsisten sesuai
dengan ketentuan pengakuan keuntungan atau kerugian yang normal, dan tidak boleh saling
hapus.

Jika keterlibaan berkelanjutan entitas hanya terhadap satu bagian saja dari aset keuangan
(misalnya ketika entitas masih memiliki hak untuk membeli kembali bagian dari aset yang
ditransfer, atau masih memiliki sisa hak yang tidak mengakibatkan masih dimilikinya secara
substansialseluruh risiko dan manfaat yang berasal dari kepemilikan aset keuangan tersebut an
entitas masih memeiliki pengendalian), maka mengalokasikan nilai tercatat sebelumnya dari aset
keuangan tersebut pada bagian yang tetap diakui berdasarkan keterlibatan berkelanjutan dan
bagian yang tidak lagi diakui berdasarkan nilai wajar relatif dari kedua bagian tersebut pada
tanggal transfer. Jika aset yang ditransfer diukur pada biaya perolehan diamortisasi, maka pilihan
untuk menetapkanliabilitas keuangan untuk diukur pada nilai wajar melalu laba rugi tidak dapat
diterapkan atas liabilitas terkait.

1.9.10 ketentuan atas Seluruh Transfer

Jika aset yang ditransfer tetap diakui, maka aset dan liabilitas terkait tidak boleh saling hapus.
Entitas juga tidak boleh melakukan saling hapus atas setiap pendapatan yang berasal dari aset
yabg ditransfer dengan setiap beban yang timbul dari liabilitas terkait.

Jika transfero memberikan agunan bukan kas (seperti instrumen utang atau instrumen ekuitas)
pada transferee, maka akuntansi untuk pihak yan mentransfer dan pihak penerim transfer atas
jaminan tersebut bergantung pada apakah pihak penerima transfer memiliki hak untuk menjual
atau menjaminkan kembali jaminan tersebut, dan apakah pihak yang mentrasnfer telah
wanprestasi. Kedua bela pihak mencatat agunan tersebut dengan cara sebagai berikut:
1 Transferee memiliki hak Tetap mencatat agunan sebagai Tidak mengakui agunan
untuk menjuak atau asetnya. sebagai asetnya.
menjaminkan kembali agunan
tersebut. Mereklasifikasi aset tersebut
dalam laporan posisi
keuangannya terpsah dari aset
lainnya (misalnya sebagai aset
yang dipinjamkan, instrumen
ekuitas yang dijaminkan, atau
piutang pembelian kembali).

2 Transferee menjual agunan Tetap mencatat agunan sebagai Tidak mengakui agunan
yang dijamin padanya asetnya sebagai asetnya

Mengakui hasil penjualan


tersebut dan mengakui
liabilitas sebesar nilai wajar
kewajibannya untuk
mengembalikan agunan
tersebut.

3 Transferor wanprestasi dan Menghentikan pengakuan atas Mengakui agunan tersebut


tidak lagi berhak untuk aset yang menjadi agunan sebagai asetnya yang pada
menarik agunannya saat pengakuan awal dikuru
pada nila wajar atau

Jika transferee sudah


menjual agunan tersebut,
maka ia harus mengehntikan
pengakuan kewajiban untuk
mengembalikan agunan
tersebut.

1.9.11 Penghentian pengakuan liabilitas keuangan