Anda di halaman 1dari 5

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

2.1 Gaya Bahasa

2.1.1 Pengertian Gaya Bahasa

Gaya bahasa dalam arti secara umum adalah pengunaan bahasa sebagai media komunikasi
secara khusus, yaitu penggunaan secara beragam dengan tujuan untuk ekspersifitas, menarik perhatian
atau untuk membuka pesona.

Menurut Altenbend, gaya bahasa menyebabkan menjadi menarik perhatian, menimbulkan


kesegaran, hidup, dan terutama menimbulkan kejelasan gambaran angan. Gaya bahasa ada bermacam-
macam namun memiliki satu kesamaan yakni mempertalikan sesuatu dengan cara
menghubungkannya dengan sesuatu yang lain.

Menurut Sujiman (Dalam Kamus Istilah Sastra, 1990:11) mengemukakan bahwa gaya bahasa
atau syle adalah:

1. Cara menyampaikan pikiran dan perasaan dalam bentuk tulisan atau lisan.

2. Cara khas dalam penyusunan dan menyampaikan pikiran dan perasaan tulisan atau lisan.

3. Ciri-ciri suatu kelompok karya sastra berdsarkan bentuk pernyataan (ekspresinya) dan bukan
kandungan isinya.

Menurut Keraf (2007:113), gaya bahasa dapat dibatasi sebagai cara mengungkapkan
pikiran melalui bahasa secara khas yang memperlihatkan jiwa dan kepribadian penulis (pemakai
bahasa).

2.1.2 Jenis-Jenis Gaya Bahasa

Menurut Huang dan Liao Terdapat berbagai jenis gaya bahasa dalam bahasa Mandarin
adalah sebagai berikut :

1. Bi Yu ( 比喻 )

Artinya Bi Yu artinya perumpamaan, yakni merupakan gaya bahasa yang menggunakan objek yang
berbeda tapi memiliki kesamaan untuk menggambarkan / menjelaskan suatu logika. Dalam Bi Yu ini,
objek asli dan objek perumpamaan harus memiliki karakter yang berbeda, dan memanfaatkan satu sisi
yang sama atau hampir sama dari kedua objek untuk diperumpamakan.

Contoh: Matahari di musim panas seperti sebuah bola api besar yang sedang memanggang bumi.
2. Bi Ni ( 比拟 )

Bi Ni adalah gaya yang berdasarkan imajinasi, kemudian menceritakan hewan, tanaman maupun
benda yang dianggap sebagai manusia yaitu dapat berbicara, dapat beraktivitas dan dapat melakukan
sesuatu yang sebenarnya hanya bisa dilakukan oleh manusia, ataupun menceritakan manusia yang
dilukiskan mempunyai sifat seperti hewan,tanaman maupun benda.

Contoh: Bintang bintang kecil di langit pada malam hari mengedipkan mata, seakan-akan sedang
tersenyum kepada kami.

3. Jie Dai ( 借代)

Jie Dai adalah gaya bahasa yang tidak langsung menyebutkan nama ataupun objek yang kita maksud,
melainkan meminjam nama nama yang berhubungan erat dengan hal tersebut untuk menggantikannya.

Contoh: Di antara sekelompok masyarakat,pasti ada beribu-ribu “Zhu Geliang” , setiap desa, setiap
kota,pasti ada “Zhu Geliang” di sana. “Zhu Geliang” adalah nama dari tokoh sejarah pada zaman tiga
negara. Di hati orang China, belaian adalah jelmaan dari kebijaksanaan.

4. Kua Zhang ( 夸张 )

Kua Zhang adalah gaya bahasa yang sengaja membesar-besarkan ataupun mengecil-ngecilkan sebuah
deskripsi terhadap orang hewan maupun benda.

Contoh: Suaranya memecahkan gendang telinga.

5. Pai Bi ( 排比 )

Pai Bi adalah gaya bahasa yang menggabungkan beberapa kalimat yang mempunyai struktur kata atau
kalimat yang sama atau hampir sama, mengandung isi yang berkaitan, mempunyai komposisi yang
sama, demi memperkuat isi dan perasaan yang terkandung dalam sebuah karya.

Contoh: Egois bagaikan sebuah cermin yang selamanya hanya dapat melihat diri sendiri; egois
bagaikan sepotong kain yang selalu menutupi mata kita sehingga tidak dapat melihat kepedihan orang
lain.

6. Fan Fu ( 反复 )

Fan Fu adalah gaya bahasa yang sengaja mengulang-ulang kata yang terdapat dalam kalimat untuk
menonjolkan hal/kejadian tersebut.

Contoh: Manager Wang, manager kita yang baik, anda di mana, anda dimana?

7. Fan Wen ( 反问 )

Fan Wen adalah gaya bahasa yang menggunakan cara bertanya,tetapi dalam pertanyaan ini tidak
dibutuhkan jawaban, karena jawabannya sudah berada di dalam pertanyaan itu sendiri. Dalam
menyatakan hal/kejadian yang negatif, maka pembicara akan mengemukakannya dengan hal positif.
Sebaliknya dalam menyatakan hal/kejadian yang negatif, maka pembicara akan mengemukakannya
dengan hal positif.
Contoh: Apakah saya sebodoh itu?

8. Dui Bi ( 对比 )

Dui Bi adalah gaya bahasa yang membandingkan dua hal/kejadian yang sama atau sebaliknya dari
dua sisi.

Contoh: Waktu adalah kekayaan orang yang rajin, harta bagi orang yang kreatif; waktu adalah beban
orang yang malas; makam bagi orang pemboros.

2.2 Karya Sastra

Menurut Semi(1993:1), sastra adalah suatu karya yang terlahir dari perasaan dan imajinasi
manusia sehingga menimbulkan kesan yang menarik. Sastra sering kali tercipta dari hasil karya
imajinasi pikiran manusia itu sendiri, sehingga dapat menghasilkan suatu karya sastra yang temanya
selalu tentang manusia dan lingkungannya.

Sastra Menurut Levefere adalah deskripsi pengalaman kemanusiaan yang memiliki dimensi
personal dan sosial sekaligus serta pengetahuan kemanusiaan yang sejajar dengan bentuk hidup itu
sendiri.

Sastra Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia : 2008 adalah “karya tulis yang bila
dibandingkan dengan tulisan lain, ciri-ciri keunggulan, seperti keaslian, keartistikan, keindahan dalam
isi dan ungkapannya”. Karya sastra berarti karangan yang mengacu pada nilai-nilai kebaikan yang
ditulis dengan bahasa yang indah. Sastra memberikan wawasan yang umum tentang masalah
manusiawi, sosial, maupun intelektual, dengan caranya yang khas. Pembaca sastra dimungkinkan
untuk menginterpretasikan teks sastra sesuai dengan wawasannya sendiri.

Sastra Menurut Jacob, karya sastar secara umum terbagi atas 3 macam, yaitu: puisi, prosa dan
drama.

Yang termasuk dalam karya sastra adalah:

1. Novel;

2. Cerita;

3. Syair;

4. Sandiwara/Drama;

5. Pantun;

6. Lukisan/Kaligrafi.

2.3 Sinopsis
Cerita Berjudul “Kampung Halaman” adalah pengarang melalui peristiwa ia mengalami
waktu pulang ke kampung halaman, melukiskan setelah revolusi tahun 1911 masyarakat dan spiritual
rakyat Tiongkok mengalami perubahan yang sangat menyedihkan.

Cerita ini dibagi tiga bagian:

Bagian pertama menceritakan kesedihan seorang pemuda terpelajar pulang ke kampung halaman yang
telah berpisah selama 20 tahun, di dalam ingatannya kampung halaman begitu indah dan bagus, tetapi
sekarang ternyata keadaan begitu sunyi dan suram, dan ia juga menjelaskan tujuan kali ini pulang ke
kampungnya.

Bagian kedua adalah subject (bagian utama) waktu ia tiba di kampungnya, orang-orang yang dahulu
ia kenal mengalami perubahan yang besar, diantaranya adalah seorang sahabat yang bernama Run tu
dan seorang wanita muda penjual tahu disebut “Yang er sou”. Ketika dahulu Run Tu adalah seorang
remaja yang manis,lincah dan cerdik, tetapi sekarang tidak hanya tidak manis, melainkan sangat
dikasihani, pahlawan kecil dahulu sudah lenyap disebabkan oleh faktor-faktor sekarang ia telah
menjadi mati rasa seperti kelaparan, banyak anak pajak dan pungutan yang berlebihan, perampokan,
ditindas oleh pejabat, tuan tanah dan lain lain. Ini semua mencerminkan di bawah imperialisme
feodalisme kehidupan rakyat Tiongkok sangat menderita.

Bagian ketiga adalah ia meninggalkan kampung halaman menuju ke kota dengan perasaan yang sedih
dan kesan yang sangat dalam. Ia merasa seperti sekelilingnya ada tembok yang tinggi sehingga ia
menjadi sendirian dan sesak nafas.

2.4 Biografi Pengarang

Lu Xun adalah nama pena dari Zhou Shuren. Ia dilahirkan di desa Shaoxing, Provinsi
Zheijiang pada tanggal 25 September 1881. Keluarganya sangat berpendidikan dan mereka juga
menganut paham Konfusian, jadi tidaklah heran jika Lu Xun tumbuh menjadi seorang yang kritis dan
pandai. Sejak kecil Lu Xun sudah melihat dan merasakan sendiri berbagai ketimpangan, penderitaan,
ketidakadilan serta kesewenang-wenangan terjadi pada dirinya, keluarganya maupun masyarakat
disekitarnya.

Pada awalnya Lu Xun memutuskan untuk mempelajari ilmu kedokteran. Ia berharap bisa
memperbaiki kondisi kesehatan masyarakat di Tanah Airnya karena pada saat itu banyak rakyat
Tiongkok yang meninggal karena wabah penyakit sedangkan tenaga medis yang ada hanya sedikit
jumlahnya. Oleh karena itu pada tahun 1904 ia pergi ke Jepang untuk menuntut ilmu di Universitas
Sendai. Suatu saat Lu Xun mengalami suatu kejadian yang sangat menggoncang batinnya dan hal itu
yang menjadi alasan utama mengapa ia mengubah haluan hidupnya. Lu Xun meninggalkan
pendidikan kedokterannya karena menurutnya yang dibutuhkan Tiongkok bukanlah cara mengobati
penyakit fisik akan tetapi pengobatan semangat.

Lu Xun memilih sastra sebagai sarana untuk mengobati kondisi spiritual rakyat Tiongkok.
Dengan penanya Lu Xun berjuang memperbaiki segala penyakit yang menggerogoti Tanah Airnya.
Semua tumpukan kelaliman peradaban yang kronis itu membuatnya menjadi pejuang yang sangat
diperhitungkan dalam dunia sastra Tiongkok. Lu Xun menancapkan taring-taring kritiknya melalui
essai dan tentu saja cerpen-cerpennya. Lu Xun tidak pernah membuat novel dan semua karya-
karyanya dalam bentuk cerpen. Melalui semua cerpennya nama Lu Xun menjadi tersohor tidak hanya
di Tiongkok tetapi dunia juga mengenalnya dan menganugrahi gelar yang sangat prestisius yaitu
China's Greatest Writer of Twentieth Century.

Setelah terlibat dalam aksi protes atas pembunuhan mahasiswa dalam Gerakan Revolusi
Kebudayaan, 4 Mei 1919, Lu Xun hidup berpindah-pindah tempat. Ia bersembunyi dari tempat yang
satu ke tempat yang lain, dari Canton lalu ke Shanghai. Lu Xun tetap dalam persembunyian hingga
tutup usia pada tanggal 19 Oktober 1936 karena terserang virus Tuberculosis (TBC). Selama
hidupnya Lu Xun banyak membantu para aktivis muda dalam berbagai hal, ia juga sangat antusias
mengobarkan semangat para sastrawan dan seniman muda karena menurut Lu Xun tugas sastrawan
adalah berusaha terus membela rakyat yang teraniaya dan tertindas.

2.5 Penelitian yang relevan

Wang Xi-Zhang (2010) pada Journal of Hubei University menganalisa kampung halaman Lu
Xun dengan diskusi sederhana mengenai perasaan yang kompleks dan keadaan kampung Luxun.
Menurutnya Lu Xun tidak memiliki rasa suka terhadap kampungnya tapi tidak juga sama sekali
menghilangkan perasaan terhadap kampungnya. Itu pada akhirnya hanya menimbulkan perasaan tidak
pasti dan menyisakan kesepian. Pada cerita ini, kita bisa mengetahui perasaan Lu Xun yang tak
berdaya dan kacau terhadap rumah dan kampung halamannya. Lu Xun tidak dapat menemukan ruang
kehidupan mereka sendiri dan kepulangannya kembali ke kampung halamannya tidak memberikannya
penghiburan apapun selain hanya numpang lewat saja. Saat meninggalkan kampungnya dia hanya
bisa memandang kampungnya dengan putus asa sambil menyimpan sedikit harapan.

Kang Xu Qing (2014) dalam journalnya "Ke Xue Zhong Guo Ren" menjelaskan Lu Xun
adalah seorang realis. Kombinasi cerita fiksi dan fenomenal yang memungkinkan kita untuk
merasakan suatu gaya cerita fiksional dengan kalimat yang kuat dan kaya arti. Cerita ini ditulis
berdasarkan pengalaman pribadi Lu Xun, dengan nada yang sedih. Narasinya terdiri dari 3 konstruksi
cerita - pergi; kembali; dan pergi lagi. Ia juga menggambarkan tentang perasaan Lu Xun yang hancur
saat Run Tu memanggilnya sebagai "Tuan besar".

Pada saat meninggalkan kampungnya dan meninggalkan Run Tu adalah peristiwa dimana kita
menyaksikan suatu perpisahan. Di akhir cerita Lu Xun mengatakan bumi tak ada jalan, dan karena
orang menjalaninya makan akan menjadi sebuah jalan. Frase dengan falsafah kata-kata mutiara ini
telah menempatkannya sebagai warisan sastra, harapan dan keberanian untuk kehidupan para
pembaca. Ia memberi kita panduan pemahaman tentang arti kehidupan dan tanggung jawab dalam
hidup.