Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN PENDAHULUAN

GANGGUAN PERSEPSI SENSORI : HALUSINASI

1. KASUS (Masalah Utama)


Gangguan Persepsi Sensori : Halusinasi
2. PROSES TERJADINYA MASALAH
a. Pengertian
Halusinasi merupakan gangguan atau perubahan persepsi dimana klien
mempersepsikan sesuatu yang sebenarnya tidak terjadi. Suatu penerapan panca indra
tanpa ada rangsangan dari luar. Suatu penghayatan yang dialami suatu persepsi
melalui panca indra tanpa stimulus eksteren: persepsi palsu (Maramis, 2005).
Halusinasi adalah kesan, respon dan pengalaman sensori yang salah (Stuart,
2007).
b. Rentang respon

c. Faktor presdisposisi
Menurut Stuart (2007), faktor penyebab terjadinya halusinasi adalah:
a) Biologis
Abnormalitas perkembangan sistem saraf yang berhubungan dengan respon
neurobiologis yang maladaptif baru mulai dipahami. Ini ditunjukkan oleh
penelitian-penelitian yang berikut:
1) Penelitian pencitraan otak sudah menunjukkan keterlibatan otak yang lebih
luas dalam perkembangan skizofrenia. Lesi pada daerah frontal, temporal dan
limbik berhubungan dengan perilaku psikotik.
2) Beberapa zat kimia di otak seperti dopamin neurotransmitter yang
berlebihan dan masalah-masalah pada system reseptor dopamin dikaitkan dengan
terjadinya skizofrenia.
3) Pembesaran ventrikel dan penurunan massa kortikal menunjukkan
terjadinya atropi yang signifikan pada otak manusia. Pada anatomi otak klien
dengan skizofrenia kronis, ditemukan pelebaran lateral ventrikel, atropi korteks
bagian depan dan atropi otak kecil (cerebellum). Temuan kelainan anatomi otak
tersebut didukung oleh otopsi (post-mortem).
b) Psikologis
Keluarga, pengasuh dan lingkungan klien sangat mempengaruhi respon dan
kondisi psikologis klien. Salah satu sikap atau keadaan yang dapat mempengaruhi
gangguan orientasi realitas adalah penolakan atau tindakan kekerasan dalam
rentang hidup klien.
c) Sosial Budaya
Kondisi sosial budaya mempengaruhi gangguan orientasi realita seperti:
kemiskinan, konflik sosial budaya (perang, kerusuhan, bencana alam) dan
kehidupan yang terisolasi disertai stress.
d. Faktor presifitasi
Secara umum klien dengan gangguan halusinasi timbul gangguan setelah adanya
hubungan yang bermusuhan, tekanan, isolasi, perasaan tidak berguna, putus asa dan
tidak berdaya. Penilaian individu terhadap stressor dan masalah koping dapat
mengindikasikan kemungkinan kekambuhan (Keliat, 2006).
Menurut Stuart (2007), faktor presipitasi terjadinya gangguan halusinasi adalah:
a) Biologis
Gangguan dalam komunikasi dan putaran balik otak, yang mengatur proses
informasi serta abnormalitas pada mekanisme pintu masuk dalam otak yang
mengakibatkan ketidakmampuan untuk secara selektif menanggapi stimulus yang
diterima oleh otak untuk diinterpretasikan.
b) Stress lingkungan
Ambang toleransi terhadap stress yang berinteraksi terhadap stressor lingkungan
untuk menentukan terjadinya gangguan perilaku.
c) Sumber koping
Sumber koping mempengaruhi respon individu dalam menanggapi stressor.
e. Tanda dan gejala
1) Halusinasi Pendengaran
a) DO : - Bicara/tertawa sendiri
- Marah-marah tanpa sebab
- Menyedengkan telinga ke arah tertentu
- Menutup telinga
b) DS : - Klien mengatakan mendengar suara-suara/kegaduhan
- Suara yang mengajak bercakap-cakap
- Suara menyuruh melakukan sesuatu yang berhaya
2) Halusinasi Penglihatan
a) DO : - Menunjuk-nunjuk ke arah tertentu
- Ketakutan pada sesuatu yang tidak jelas
b) DS : - Melihat bayangan, sinar, bentuk, geometris, bentuk kartoon,
- Melihat hantu/monster
3) Halusinasi Penghidu
a) DO : - Menghisap-hisap seperti sedang membaui bau-bauan tertentu
- Menutup hidung
b) DS :
Membaui bau-bauan seperti bau darah, urin, feses, kadang kadang bau itu
menyenangkan
4) Halusinasi pengecapan
a) DO : Sering meludah, muntah
b) DS : Merasakan rasa seperti darah, urin, atau feces
5) Halusinasi Perabaan
a) DO : Menggaruk-garuk permukaan kulit
b) DS : Mengatakan ada serangga dipermukaan kulit, merasa seperti tersengat
listrik

3. MASALAH KEPERAWATAN DAN DATA YANG PERLU DIKAJI


DS : - Klien mengatakan mendengar sesuatu
- Klien mengatakan melihat bayangan putih
- Klien mengatak dirinya seperti disengat listrik
- Klien mencium bau-bauan yang tidak sedap, seperti feses.
- Klien mengatakan kepalanya melayang di udara
- Klien mengatakan dirinya merasakan ada sesuatu yang berbeda pada
dirinya
DO : - Klien terlihat bicara atau tertawa sendiri saat dikaji
- Bersikap seperti mendengarkan sesuatu
- Berhenti bicara di tengah- tengah kalimat untuk mendengarkan sesuatu
- Disorientasi
- Kosentrasi rendah
- Pikiran cepat berubah-ubah
- Kekacauan alur pikiran

4. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Gangguan Persepsi Sensori : Halusinasi

REFERENSI

Boyd, M.A & Nihart, M.A, 1998. Psychiatric Nuersing cotemporary Practice, Edisi 9th.
Philadelphis: Lippincott Raven Publisrs.
Carpenito, L.J, 1998. Buku Saku Diagnosa Keperawatan (terjemahan). Edisi 8, Jakarta: EGC.
Keliat, B.A. 2006. Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa. Jakarta: EGC.
Maramis, W.f. 2005. Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa. Ed. 9 Surabaya: Airlangga University
Press.
Stuart, G.W & Sundeen, S.J. 1998. Buku Saku Keperawatan Jiwa (Terjemahan). Edisi 3,
EGC, Jakarta.
Stuart, G.W & Sundeen, S.J. 2007. Buku Saku Keperawatan Jiwa (Terjemahan). Jakarta:
EGC.