Anda di halaman 1dari 50

PROPOSAL SKRIPSI

ANALISIS INJEKSI AIR DALAM USAHA PENINGKATAN


PRODUKSI PADA LAPANGAN X DENGAN MENGGUNAKAN
SIMULASI RESERVOIR

Usulan Penelitian untuk Skripsi


Program Studi Sarjana Teknik Perminyakan
Fakultas Teknologi Kebumian dan Energi, Universitas Trisakti

Oleh
Raffi Fafian Chairul Putra
071001500114

PROGRAM STUDI SARJANA TEKNIK PERMINYAKAN


FAKULTAS TEKNOLOGI KEBUMIAN DAN ENERGI
UNIVERSITAS TRISAKTI
2018

i
LEMBAR PENGESAHAN
ANALISIS INJEKSI AIR DALAM USAHA PENINGKATAN
PRODUKSI PADA LAPANGAN X DENGAN MENGGUNAKAN
SIMULASI RESERVOIR

PROPOSAL SKRIPSI/TESIS
Usulan Penelitian untuk Skripsi
Program Studi Sarjana Teknik Perminyakan
Fakultas Teknologi Kebumian dan Energi, Universitas Trisakti

Oleh
Raffi Fafian Chairul Putra
071001500114

Foto
2x3

Menyetujui,
Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

(Nama Pembimbing Utama) (Nama Pembimbing Pendamping)


NIK NIK

Mengetahui,
Ketua Program Studi Sarjana................................

(Nama Ketua Program Studi)


NIK

ii
ABSTRAK

(Analisa Injeksi Air Dalam Usaha Peningkatan Produksi Pada


Lapangan X Dengan Menggunakan Simulasi Reservoir)

Raffi Fafian Chairul Putra


Nim: 071001500114
Program Studi Sarjana Teknik Perminyakan, Fakultas Teknologi
Kebumian dan Energi,
Universitas Trisakti, Jakarta, Indonesia

Ketika performance produksi pada suatu sumur terus menurun, dapat


dilakukan waterflooding sebagai tindakan untuk meningkatkan tingkat produksi.
Namun, sebelum melakukan tindakan waterflooding perlu dipersiapkan terlebih
dahulu perencanaan beberapa skenario sebagai alternatif injeksi air pada lapangan
tersebut. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk memperoleh hasil produksi minyak
yang lebih optimal.
Skenario pengembangan lapangan ini terdiri dari 3 buah skenario yang
berbeda, dimana skenario I adalah base-case atau tidak dilakukan pengembangan,
skenario II adalah basecase ditambahkan sumur infill dan yang terakhir adalah
skenario III, yaitu skenario II ditambahkan sumur injeksi. Untuk menentukan
skenario yang akan dilakukan, masing-masing skenario tersebut akan dievaluasi
melalui simulasi reservoir.
Simulasi reservoir merupakan suatu studi untuk memodelkan sebuah
reservoir dengan tujuan memprediksi kondisi reservoir serta aliran fluida melalui
media yang bersifat porous. Berdasarkan hasil simulasi tersebut, dapat
dipertimbangkan skenario yang paling optimal untuk diaplikasikan pada lapangan
tersebut.

Kata kunci: simulasi reservoir, waterflooding, skenario, produksi, history


matching

iii
ABSTRACT

(Judul Proposal Skripsi dalam Bahasa Inggris)

Raffi Fafian Chairul Putra


Nim: 071001500114
Study Program of Petroleum Enginering, Faculty Of Earth
Technology and Energy, Universitas Trisakti, Jakarta, Indonesia

(isi abstrak dalam bahasa Inggris dituliskan dengan huruf


miring/italic)..............................................................................................................
....................................................................................................................................
....................................................................................................................................
....................................................................................................................................
....................................................................................................................................
....................................................................................................................................
....................................................................................................................................
...................................

Keyword: ....................................................................

iv
DAFTAR ISI

ANPROPOSAL SKRIPSI ........................................................................................ i


LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii
ABSTRAK ............................................................................................................. iii
ABSTRACT ............................................................................................................. iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... ix
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG.......................................................... x

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1


I.1 Latar belakang ............................................................................... 1
I.2 Rumusan Masalah ......................................................................... 2
I.3 Maksud Dan Tujuan Penelitian ..................................................... 2
I.4 Batasan Masalah............................................................................ 2
I.5 Manfaat Penelitian ........................................................................ 2
BAB II TINJAUAN UMUM............................................................................... 3
II.1 Geometri Reservoir ....................................................................... 3
II.2 Karakteristrik Batuan Reservoir .................................................... 4
II.2.1 Porositas .......................................................................... 4
II.2.2 Saturasi Fluida ................................................................ 5
II.2.3 Permeabilitas ................................................................... 5
II.2.4 Tekanan Kapiler .............................................................. 7
II.2.5 Kompresibilitas Formasi ................................................. 8
II.2.6 Kebasahan Batuan (Wettability) ..................................... 8
II.3 Karakteristik Fluida Reservoir ...................................................... 9
II.3.1 Viskositas Minyak .......................................................... 9
II.3.2 Densitas Minyak ............................................................. 9
II.3.3 Faktor Volume Formasi Minyak (Bo) .......................... 10
II.3.4 Specific Gravity ............................................................ 10
II.3.5 Kelarutan Gas Dalam Minyak (Rs)............................... 11
II.4 Tenaga Dorong Reservoir ........................................................... 12
II.4.1 Solution Gas Drive Reservoir ....................................... 13
II.4.2 Gas Cap Drive Reservoir .............................................. 13
II.4.3 Water Drive Reservoir .................................................. 14
II.4.4 Combination Drive Reservoir ....................................... 14
II.5 Perhitungan Cadangan ................................................................ 15
II.5.1 Metode Volumetrik ....................................................... 16
II.5.2 Metode Material Balance .............................................. 17
II.5.3 Decline Curve Analysis ................................................ 17
II.6 Estimasi Faktor Perolehan........................................................... 18
II.6.1 Estimated Ultimate Recovery ....................................... 18
II.6.2 Recovery Factor ............................................................ 19
II.7 Simulasi Reservoir ...................................................................... 19

v
II.8 Injeksi Air (Waterflooding) ......................................................... 22
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ........................................................... 25
III.1 Metodologi .................................................................................. 25
III.2 Jadwal Penelitian......................................................................... 25
III.3 Subbab 3 ....................................... Error! Bookmark not defined.

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 30


LAMPIRAN .......................................................................................................... 33

vi
DAFTAR TABEL

Tabel III.1 Contoh jadwal penyusunan skripsi/tesis. ............................................ 25

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Hubungan Vpsat dengan porositas untuk data set 1 (garis putus-
putus adalah kurva Vpsat yang dihitung dengan pendekatan Nur
menggunakan harga porositas kritis yang berbeda setiap rock
type). ................................................. Error! Bookmark not defined.

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A Contoh sampul proposal skripsi/tesis dan penjilidannya (warna


sampul biru muda dengan tinta tulisan berwarna hitam) ................. 33
Lampiran B Contoh Halaman Pembatas Bab ...................................................... 34
Lampiran C Contoh gambar ................................................................................. 35
Lampiran D Contoh identifikasi gambar .............................................................. 36
Lampiran E Contoh Tabel.................................................................................... 37

ix
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG

SINGKATAN Nama Pemakaian


pertama kali
pada halaman

FZI Flow Zone Indicator 1


PGS Pore Geometry Pore Structure 13
POA Perimeter Over Area 14
RQI Reservoir Quality Index 1
SCAL Special Core Analysis 13
SEM Scanning Electron Microscope 6
XRD X-Ray Diffraction 31

LAMBANG

A Luas area 33
B Bulk modulus 4
Bm Bulk modulus mineral 55
C Hydraulic Conductivity 14
c Konstanta Kozeny 134
E Young Modulus 33
Fs Shape factor 13
k Permeabilitas 8
Mdry Modulus pada kondisi dry 200
P Tekanan 33
Sgv Specific surface area per unit grain volume 13
Swi Irreducible water saturation 13
Vclay Volume clay 18
Vp Kecepatan gelombang P 6

x
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG (lanjutan)

LAMBANG Nama Pemakaian


pertama kali
pada halaman

Vsdry Kecepatan gelombang S dry 59


Zi Kompresibilitas komponen ke-i 154
µ Shear Modulus 4
µc Shear Modulus kritis 148
µdry Shear Modulus dry 122
µm Shear Modulus mineral 122

 Porositas 8

c Porositas kritis 57

z Rasio volume pori terhadap volume butiran 13

ρ Densitas batuan 36

ρf Densistas Fluida 58

ρm Densitas mineral 58

τ Tortuosity 13

σ Stress 33

ε Strain 33
Lame' coefficient 34
λ
Poisson ratio 33
υ

xi
BAB I PENDAHULUAN

I.1 Latar belakang

Tingkat kebutuhan minyak dan gas bumi semakin hari akan semakin
meningkat, sedangkan tingkat produksi minyak dan gas bumi akan terus menurun.
Hal ini dapat menyebabkan tidak terpenuhinya kebutuhan energi oleh masyarakat.
Untuk menghindari hal tersebut, perlu dilakukan suatu usaha untuk meningkatkan
jumlah produksi dengan tujuan memenuhi kebutuhan energi masyarakat. Usaha
yang dilakukan dapat berupa pencarian lapangan migas baru yang berpotensi, atau
mengevaluasi lapangan lama untuk meningkatkan produksi lapangan tersebut.
Tingkat produksi dapat ditingkatkan dengan beberapa metode, salah satu
metode tersebut adalah waterflooding atau dapat disebut dengan injeksi air.
Waterflood dilakukan dengan menginjeksikan air kedalam sumur untuk membantu
mendorong minyak pada reservoir menuju permukaan. Namun, sebelum dilakukan
tindakan tersebut, perlu ditentukan terlebih dahulu injeksi seperti apa yang akan
dilakukan atau dapat disebut sebagai skenario. Hal yang perlu dipertimbangkan
meliputi desain sumur injeksi, laju injeksi serta beberapa faktor lainnya. Untuk
dapat menentukan perencanaan yang akan dilaksanakan, perlu dilakukan suatu
penelitian untuk memperkirakan hasil produksi dari reservoir ketika dilakukan
skenario yang telah dipersiapkan.
Studi yang dapat digunakan adalah studi simulasi reservoir. Simulasi
reservoir sendiri adalah suatu proses matematik yang digunakan untuk
memprediksi performa dari reservoir dengan menggunakan sebuah model. Tujuan
utama dari dilakukannya simulasi reservoir adalah untuk memprediksi reaksi dari
suatu reservoir ketika dilakukan berbagai macam tindakan untuk meningkatkan
produksi. Selain itu, simulasi reservoir juga dapat dilakukan untuk memperkirakan
nilai recovery factor serta menjadi patokan untuk melakukan Plan of Development
untuk lapangan tersebut.

1
I.2 Rumusan Masalah
Pada penelitian ini, terdapat beberapa rumusan masalah yang akan dibahas.
Rumusan masalah tersebut meliputi:
1. Bagaimana cara menentukan Recovery Factor melalui simulasi reservoir?
2. Apakah pengaruh waterflood design terhadap oil recovery?
3. Apa saja variabel yang perlu diperhatikan dalam menentukan skenario yang
akan digunakan?

I.3 Maksud Dan Tujuan Penelitian


Penelitian ini dilakukan dengan maksud untuk dapat mengevaluasi reservoir
dengan menggunakan simulator, serta menganalisis skenario yang paling
menguntungkan. Target dari penelitian ini adalah dapat ditentukannya skenario
yang dapat meningkatkan oil recovery secara optimal dengan memperhatikan
variabel-variabel yang mempengaruhi tingkat produksi reservoir tersebut. Selain itu
dapat ditentukannya nilai recovery factor baik pada kondisi awal maupun kondisi
setelah dilakukan tindakan waterflood.

I.4 Batasan Masalah


Penelitian yang dilakukan akan dibatasi dengan beberapa batasan masalah,
dimana batasan tersebut adalah:
1. Analisis akan dilakukan pada salah satu sumur pada lapangan
2. Simulasi akan dilakukan dengan Black Oil Simulator
3. Skenario akan ditentukan hanya dengan mempertimbangkan peningkatan
recovery factor serta laju produksi

I.5 Manfaat Penelitian


Berdasarkan studi dan penelitian yang akan dilakukan, diharapkan
mahasiswa dapat memahami:
1. Cara mendesain proses injeksi air.
2. Penggunaan software simulasi reservoir untuk membuat peramalan
produksi dan recovery factor dengan mempertimbangkan pengaruh dari
injeksi air.

2
3. Cara menentukan laju injeksi yang paling optimal dari berbagai alternatif
yang ada untuk lapangan tersebut.

BAB II TINJAUAN UMUM

II.1 Geometri Reservoir


Reservoir terdiri dari batuan porous dan permeable yang merupakan tempat
terakumulasinya hidrokarbon (minyak dan gas bumi). Batuan yang permeable
selalu sarang (porous), tetapi sebaliknya, batuan yang sarang belum tentu
permeable. Hal ini disebabkan karena batuan yang berporositas lebih tinggi belum
tentu pori – porinya berhubungan satu dengan yang lain. Juga sebaliknya dapat
dilihat, bahwa porositas tidak tergantung dari besar butir, dan permeabilitas
merupakan fungsi yang langsung terhadap besar butir.
Karakteristik suatu reservoir sangat dipengaruhi oleh karakteristik batuan
penyusunnya, fluida reservoir yang menempatinya serta kondisi reservoir itu
sendiri. Suatu reservoir minyak biasanya mempunyai tiga unsur utama yaitu adanya
batuan reservoir, lapisan penutup dan perangkap. Beberapa syarat terakumulasinya
minyak dan gas bumi adalah:
1. Source Rock
Merupakan batuan sedimen yang mengandung bahan organik seperti sisa – sisa
hewan dan tumbuhan yang telah mengalami proses pematangan dengan waktu
yang sangat lama sehingga menghasilkan minyak dan gas bumi.
2. Reservoir Rock
Merupakan batuan sedimen yang mempunyai pori, sehingga minyak dan gas
bumi yang dihasilkan batuan induk dapat masuk dan terakumulasi.
3. Trap
Struktur batuan perangkap yang berfungsi sebagai penghalang minyak dan gas
bumi bermigrasi lebih jauh atau suatu unsur pembentuk reservoir yang
bentuknya sedemikian rupa sehingga lapisan beserta penutupnya merupakan
bentuk konkav ke bawah dan menyebabkan minyak dan gas bumi berada di
bagian teratas reservoir.
4. Cap Rock
Merupakan batuan sedimen yang bersifat impermeable, batuan ini memiliki

3
peran untuk mencegah minyak dan gas bumi meninggalkan trap.

5. Migration
Merupakan jalur bagi minyak dan gas untuk mengalir dari source rock menuju
trap atau tempat terakumulasinya minyak dan gas.

II.2 Karakteristrik Batuan Reservoir


Batuan reservoir pada umumnya berupa batuan sedimen, seperti sandstone,
karbonat dan shale. Masing - masing batuan tersebut mempunyai komposisi kimia
yang berbeda, demikian juga dengan sifat fisiknya. Sifat fisik batuan cukup penting
untuk diperhatikan karena sangat berhubungan dengan fluida yang mengisi
reservoir. Sifat fisik batuan reservoir meliputi reservoir, tekanan kapiler, saturasi
fluida, permeabilitas, kompressibilitas batuan dan kebasahan batuan.

II.2.1 Porositas
Porositas didefinisikan sebagai perbandingan antara total volume pori (pore
volume) batuan terhadap total volume batuan (bulk volume). Tingkat porositas dari
batuan akan mempengaruhi jumlah fluida yang dapat tersimpan dalam batuan
tersebut. Secara matematis porositas dapat dinyatakan dengan persamaan berikut:
𝑉𝑏 −𝑉𝑔 𝑉𝑝
ø= 𝑥100% = 𝑥100% (II.1)
𝑉𝑏 𝑉𝑏

Berdasarkan waktu dan proses terbentuknya batuan, porositas terbagi


menjadi dua, yaitu:
1. Porositas primer, yaitu porositas yang terbentuk pada saat batuan diendapkan
2. Porositas sekunder, yaitu porositas yang terbentuk setelah proses pengendapan
terjadi. Porositas ini dapat terbentuk akibat adanya factor eksternal seperti
pelarutan atau rekahan.

Sedangkan jika ditinjau dari segi ilmu reservoir, porositas dibedakan


menjadi:
1. Porositas absolut, yaitu perbandingan volume total pori baik yang berhubungan
maupun tidak berhubungan terhadap volume total batuan (bulk volume).

4
2. Porositas efektif, yaitu perbandingan volume total pori yang berhubungan
terhadap volume total batuan (bulk volume).

II.2.2 Saturasi Fluida


Suatu reservoir pada umumnya dapat mengandung lebih dari satu fase
fluida. Fase fluida yang dimaksud dapat berupa gas, minyak dan air dimana ketiga
fase tersebut tersebar ke seluruh bagian reservoir. Saturasi fluida didefinisikan
sebagai perbandingan antara volume pori batuan yang ditempati oleh fluida
terhadap volume total pori dari batuan tersebut.
Secara matematis, nilai dari saturasi fluida dapat ditulis seperti persamaan
berikut:
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑝𝑜𝑟𝑖 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑚𝑖𝑛𝑦𝑎𝑘
𝑆𝑜 = (II.2)
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑝𝑜𝑟𝑖
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑝𝑜𝑟𝑖 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑎𝑖𝑟
𝑆𝑤 = (II.3)
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑝𝑜𝑟𝑖
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑝𝑜𝑟𝑖 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑔𝑎𝑠
𝑆𝑔 = (II.4)
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑝𝑜𝑟𝑖

Jika pori-pori batuan terisi oleh minyak, gas dan air maka berlaku
hubungan:
𝑆𝑜 + 𝑆𝑔 + 𝑆𝑤 = 1 (II.5)

sedangkan jika pori-pori batuan hanya terisi minyak dan air, maka hubungan yang
berlaku:
𝑆𝑜 + 𝑆𝑤 = 1 (II.6)

II.2.3 Permeabilitas
Permeabilitas adalah kemampuan dari suatu batuan untuk mengalirkan
fluida yang mengalir melalui pori batuan tersebut. Permeabilitas dinyatakan dalam
Darcy atau millidarcy. Suatu batuan dinyatakan memiliki permeabilitas bernilai 1
Darcy jika batuan tersebut mampu mengalirkan fluida dengan laju 1 cm3/s dengan
viskositas 1 cp, sepanjang 1 cm serti memiliki luas penampang sebesar 1 cm2,
dengan perbedaan tekanan sebesar 1 atm. Berdasarkan penjelasan tersebut,
persamaan Darcy dapat ditulis sebagai berikut:

5
µ𝑞𝐿
𝑘= (II.7)
𝐴𝛥𝑃
Berdasarkan jumlah fasa cairan yang mengalir di media berpori,
permeabilitas batuan dapat dibedakan menjadi:
1. Permeabilitas absolut
Merupakan permeabilitas dimana fluida yang mengalir pada batuan terdiri dari
satu fasa, sebagai contoh hanya gas atau air saja.
2. Permeabilitas efektif
Merupakan permeabilitas dimana fluida yang mengalir pada batuan lebih dari
satu fasa. Permeabiitas efektif dapat meliputi permeabilitas efektif gas (Kg),
permeabilitas efektif minyak (Ko) serta permeabilitas efektif air (Kw).
3. Permeabilitas relative
Merupakan nilai perbandingan antara permeabilitas efektif terhadap
permeabilitas absolut.

Pada saat awal minyak diproduksikan dari sumur yang baru pertama kali
dibor, saturasi awalnya adalah saturasi water initial atau saturasi water connate.
Setelah diproduksikan, nilai kro atau permeabilitas relative minyak semakin
menurun, maka nilai krw semakin bertambah. Hal tersebut dikarenakan pori-pori
yang sebelumnya diisi minyak digantikan oleh air. Hingga pada titik akhir, di mana
tercapai nilai saturasi oil residua tau Sor.
Pada gambar II.1, digambarkan hubungan antara permeabilitas efektif air
dan minyak dengan saturasi

Gambar II.1
Kurva Permeabilitas Relatif untuk Sistem Air-Minyak

Pengolahan dan Analisa data SCAL (Special Core Analysis) dalam


pembuatan kurva permeabilitas relative sangat diperlukan sebagai input pada
simulasi reservoir. Data permeabilitas relative dibutuhkan karena:
 Dapat dianalogikan dengan perbedaan sifat fisik batuan dan fluida reservoir

6
 Menentukan flow karakteristik fluida reservoir di dalam model simulasi
 Menentukan factor perolehan (RF) dan performance produksi
Dalam hal ini faktor yang mempengaruhi permeabilitas relatif adalah
saturasi fluida, pori-pori batuan serta sifat kebahasan batuan (wettability).

II.2.4 Tekanan Kapiler


Tekanan kapiler (Pc) didefinisikan sebagai perbedaan tekanan yang terjadi
diantara permukaan dua fluida yang tidak saling bercampur. Dimana keduanya
dalam keadaan statis di dalam sistem kapiler. Perbedaan tekanan dua fluida ini
adalah perbedaan antara fluida non-wetting phase (Pnw) dengan fluida wetting phase
(Pw). Tekanan kapiler dinyatakan dengan rumus:
𝑃𝑐 = 𝑃𝑛𝑤 − 𝑃𝑤 (II.8)

Tekanan permukaan fluida yang lebih rendah terjadi pada sisi pertemuan
permukaan fluida immiscible yang cembung. Air pada umumnya merupakan
merupakan fasa yang membahasi (wetting phase) di dalam suatu reservoir,
sedangkan minyak dan gas sebagai fasa tak membasahi (non-wetting phase).

Gambar II.2 Tekanan Dalam Pipa Kapiler

Pada gambar di atas, diperlihatkan bahwa air naik di dalam pipa akibat gaya
tarik adhesi antara air dan dinding pipa yang arah resultannya keatas. Besarnya gaya
tarik keatas ini adalah sebesar 2πAT, dimana r adalah jari-jari pipa kapiler. Gaya
tarik keatas akan sama besarnya dengan gaya kebawah yang menahannya.

7
Tekanan kapiler dalam batuan berpori tergantung pada ukuran pori-pori dan
macam fluidanya. Secara kuantitatif dapat dinyatakan dalam hubungan sebagai
berikut:
2𝜎𝑐𝑜𝑠𝜃
𝑃𝑐 = = 𝛥𝜌𝑔ℎ (II.9)
𝑟

Dari persamaan tersebut ditunjukkan bahwa h akan bertambah jika


perbedaan densitas fluida berkurang, sementara faktor lainnya tetap. Hal ini berarti
bahwa reservoir gas yang terdapat kontak gas-air, perbedaan densitas fluidanya
bertambah besar sehingga akan mempunyai zona transisi minimum.
Harga tekanan kapiler makin besar bila ketinggian di atas free-water level
dari akumulasi hidrokarbon juga makin besar. Selain itu, tekanan kapiler juga
digunakan untuk menentukan harga saturasi air (Sw) di dalam reservoir sebagai
fungsi di atas free-water level.

II.2.5 Kompresibilitas Formasi


Kompresibilitas adalah ukuran perubahan volume suatu benda akibat
berubahnya tekanan yang dialami benda tersebut. Ada beberapa macam
kompresibilitas yaitu:
a. Kompresibilitas batuan
b. Kompresibilitas pori-pori
c. Kompresibilitas fluida (gas, minyak, air)
d. Kompresibilitas sistim (total batuan, pori dan fluida)

II.2.6 Kebasahan Batuan (Wettability)


Wettabilitas adalah suatu kecenderungan dari suatu fluida untuk menyebar
diatas atau menempel pada suatu permukaan padat dalam fluida immiscible lain.
Pada bidang antarmuka cairan dengan benda padat terjadi gaya tarik-menarik (gaya
adhesi), yang merupakan faktor dari tegangan permukaan antar fluida dan batuan,
tegangan adhesi (Aσ) dapat dinyatakan dengan persamaan:
𝐴𝜏 = 𝜎𝑆𝑜 − 𝜎𝑆𝑤 = 𝜎𝑊𝑜 𝑐𝑜𝑠𝜃𝑊𝑜 (II.10)

8
Sudut cairan dapat dikatakan membasahi zat padat jika tegangan adhesinya
positinf (θ < 90°) yang berarti batuan bersifat water wet. Apabila air tidak
membasahi zat padat, maka tegangan adhesinya negative (90° < θ < 180°), berarti
batuan bersifat oil wet. Pada umumnya reservoir bersifat water wet, sehingga air
cenderung melekat pada permukaan batuan sedangkan minyak akan terletak di
antara fasa air. Jadi minyak tidak mempunyai gaya tarik-menarik dengan batuan
dan akan mengalir lebih mudah

II.3 Karakteristik Fluida Reservoir


Dalam suatu reservoir dapat terkandung lebih dari satu fasa fluida dengan
karakteristik yang berbeda-beda. Dalam perhitungan perkiraan cadangan dan
produksi dari suatu reservoir sangat dibutuhkan karakteristik dari fluida yang
terkandung di dalam reservoir tersebut. Karakteristik dari fluida formasi yang perlu
diperhitungkan adalah densitas, faktor kompresibilitas, faktor volume formasi,
kelarutan gas, komposisi, spesifik gravity dan viskositas.

II.3.1 Viskositas Minyak


Viskositas minyak (µo) didefinisikan sebagai tingkat ketahanan minyak
untuk mengalir, semakin besar nilai viskositas maka akan semakin sulit bagi
minyak untuk mengalir. Pada umumnya nilai viskositas dinyatakan dalam
centipoise (cp) atau gr/1000detik/1cm. Viskositas minyak dapat dipengaruhi oleh
beberapa faktor, antara lain:
 Temperatur, semakin tinggi temperatur maka semakin rendah nilai viskositas
minyak
 Tekanan, semakin besar tekanan maka semakin tinggi nilai viskositas minyak
 Komposisi, bila komposisi kompleks viskositas minyak akan semakin tinggi

II.3.2 Densitas Minyak


Densitas dapat dinyatakan sebagai massa suatu zat per unit volume zat
tersebut. Densitas dapat disimbolkan sebagai ρ dimana secara sistematis dinyatakan
seperti berikut:

9
𝑚
𝜌= (II.11)
𝑣

Densitas minyak atau berat jenis minyak umumnya dinyatakan sebagai


specific gravity (SG). Hubungan antara berat jenis dengan SG didasarkan pada berat
jenis air dengan persamaan sebagai berikut
𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠 𝑀𝑖𝑛𝑦𝑎𝑘
𝑆𝐺 = (II.12)
𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐽𝑒𝑛𝑖𝑠 𝐴𝑖𝑟

Sedangkan alat yang digunakan untuk menentukan densitas minyak adalah


hydrometer sedangkan untuk densitas gas digunakan effusiometer. Kualitas dari
minyak apakah minyak berat atau minyak ringan dapat ditentukan dari nilai
gravitynya, sedangkan temperature dapat mempengaruhi viskositas atau kekentalan
minyak tersebut.

II.3.3 Faktor Volume Formasi Minyak (Bo)


Faktor volume formasi minyak adalah ukuran yang menyatakan seberapa
besar volume minyak di reservoir (bbl) untuk menghasilkan 1 stb minyak pada
kondisi stock tank (14.7 psi, 60° F). Hubungan antara faktor volume formasi minyak
dengan tekanan dapat dilihat pada grafik berikut

Gambar II.3 Grafik Faktor Volume Formasi Minyak vs Tekanan

II.3.4 Specific Gravity


Specific gravity adalah perbandingan densitas suatu zat dengan densitas zat
lain yang dijadikan sebagai referensi. Untuk gas referensi yang digunakan adalah
udara, sedangan referensi untuk minyak adalah air dengan densitas sebesar 62.4
lb/ft3. Specific gravity dapat dinyatakan dengan persamaan:

10
𝜌
𝛾 = 𝜌𝑟 (II.13)

Semakin kecil harga SG minyak, semakin besar harga API gravitynya, maka
tingkat kualitas dari minyak tersebut akan semakin tinggi sehingga memiliki harga
yang tinggi. Minyak bumi dapat diklasifikasikan berdasarkan berat jenis dari
minyak, dimana pada umumnya menggunakan satuan °API. Nilai dari °API sendiri
dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut:
141.5
°𝐴𝑃𝐼 = − 131.5 (II.14)
𝛾0

Berdasarkan nilai °API gravity, minyak diklasifikasikan seperti berikut:


1. Tar atau bitumen : < 10 °API
2. Minyak berat : 10 – 20 °API
3. Minyak sedang : 20 – 30 °API
4. Minyak ringan : > 30 °API

II.3.5 Kelarutan Gas Dalam Minyak (Rs)


Kelarutan gas dalam minyak (Rs) didefinisikan sebagai jumlah gas yang
terlarut dalam 1 STB minyak pada kondisi tekanan dan temperature reservoir.
Kelarutan gas dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu:
 Tekanan, pada kondisi isothermal kelarutan gas berbanding lurus dengan
tekanan.
 Komposisi minyak, kelarutan gas dalam minyak semakin besar dengan
menurunnya specific gravity minyak.
 Temperatur, kelarutan akan berkurang dengan meningkatnya minyak dan
temperature.
Hubungan antara kelarutan gas dalam minyak dengan tekanannya dapat
dilihat pada gambar 2.4 dimana dijelaskan bahwa jika tekanan menurun hingga
melewati nilai tertentu, maka gas akan mulai melespaskan diri dari minyak hingga
menurunkan jumlah gas yang terlarut.

11
Gambar II.4 Grafik Rs vs Tekanan

Nilai tekanan dimana gas mulai melepaskan diri dari minyak adalah tekanan
gelembung atau bubblepoint pressure (Pb). Rs bernilai konstan hingga sebelum
mencapai Pb, kemudian gas mulai melepaskan diri yang menyebabkan nilai Rs
menurun dan saturasi gas bertambah. Hal ini dapat mengakibatkan minyak semakin
sulit untuk mengalir.

II.4 Tenaga Dorong Reservoir


Minyak bumi dapat mengalir dari reservoir menuju permukaan dikarenakan
oleh terdapatnya suatu tenaga yang mendorong minyak tersebut. Mekanisme
pendorong atau drive mechanism adalah tenaga dorong yang dimiliki oleh reservoir
secara alamiah yang digunakan untuk mendorong minyak selama diproduksi
menuju permukaan. Proses pendorongan akan terjadi bila energi produksi lebih
besar dari seluruh energi yang hilang selama aliran fluida reservoir menuju lubang
bor.
Reservoir minyak pada umumnya memiliki beberapa jenis tenaga
pendorong untuk dapat meproduksikan reservoir tersebut. Jenis-jenis dari tenaga
pendorong tersebut meliputi dissolved/solution gas drive, gas cap drive, water drive
dan combination drive.

12
II.4.1 Solution Gas Drive Reservoir
Solution gas drive atau dapat disebut juga depletion drive merupakan gaya
dorong alami yang paling lemah dibandingkan drive mechanism lainnya seperti gas
cap drive dan water drive. Gaya yang bekerja pada tenaga dorong ini adalah gaya
yang dihasilkan oleh gas terlarut ketika berekspansi akibat tekanan reservoir
menurun sehingga gas terdorong untuk bergerak menuju tekanan yang lebih kecil
dari tekanan reservoirnya. Pergerakan gas tersebut mendorong minyak untuk ikut
bergerak menuju ke permukaan.
Reservoir minyak dengan tenaga dorong solution gas pada umumnya
memiliki recovery factor antara 5% - 30% dari jumlah cadangan. Kinerja reservoir
dengan tenaga dorong ini secara singkat dapat dijelaskan seperti berikut:
 Tekanan reservoir menurun dengan cepat dan terus-menerus
 Gas Oil Ratio (GOR) pada awalnya cukup rendah, kemudian meningkat hingga
titik maksimum lalu kembali turun drastis
 Produksi air dianggap tidak ada

II.4.2 Gas Cap Drive Reservoir


Tenaga dorong ini berasal dari 2 sumber energi, yaitu gas cap serta ekspansi
gas yang telah melepaskan diri dari larutan minyak. Terdapatnya gas cap
diakibatkan oleh adanya pemisahan secara gravitasi dari minyak dan gas dibawah
tekanan bubblepoint. Karena tekanan dibawah tekanan bubble point maka
komponen-komponen ringan terlepas dari fasa cairnya hingga membentuk fasa gas.
Mekanisme yang terjadi pada gas cap drive adalah permukaan antara
minyak dan gas menurun akibat diproduksinya minyak. Kemudian gas cap akan
berkembang ke bawah selama produksi berlangsung. Untuk jenis reservoir ini, pada
umumnya tekanan reservoir akan cenderung lebih konstan dibandingkan reservoir
dengan solution gas drive. Hal ini dikarenakan volume gas cap drive telah cukup
besar, maka tekanan minyak akan menurun dan gas yang terlarut dalam minyak
akan melepaskan diri menuju gas cap, dengan demikian minyak akan bertambah
ringanm encer dan mudah untuk mengalir menuju ke lubang bor.
Reservoir dengan tenaga dorong gas cap antara 20% - 40% dari cadangan
minyak, lebih besar jika dibandingkan dengan jenis solution gas drive. Reservoir

13
dengan tenaga dorong ini memiliki ciri seperti berikut:
 Tekanan reservoir akan turun dengan lambat dan berlangsung secara terus-
menerus
 Gas Oil Ratio (GOR) akan terus meningkat
 Produksi air dianggap tidak ada

II.4.3 Water Drive Reservoir


Reservoir dengan tenaga dorong water drive, memiliki gaya pendorong
yang berasal dari air yang yang terkandung dalam reservoir bersama minyak.
Apabila dilihat dari terbentuknya batuan reservoir water drive, maka air merupakan
fluida pertama yang menempati pori-pori reservoir. Namun, dikarenakan proses
migrasi minyak, sebagian air yang berada di pori tersebut terdesak keluar dan
digantikan oleh minyak. Dengan demikian karena volume ini terbatas, maka bila
dibandingkan dengan volume air yang merupakan fluida pendesaknya akan jauh
lebih keceil.
Produksi air pada awalnya sedikit, tetapi apabila air telah mencapai lubang
bor di permukaan maka tingkat produksi air akan terus meningkat hingga akhirnya
sumur tersebut ditutup akibat produksi minyak yang tidak lagi ekonomis. Recovery
factor untuk reservoir dengan water drive adalah 35% – 75%, nilai ini cukup besar
jika dibandingkan dengan drive mechanism lainnya. Kinerja reserervoir dengan
drive mechanism seperti ini adalah:
 Laju produksi minyak akan turun secara perlahan
 Tekanan reservoir relative konstan (penurunan landau)
 GOR relative konstan
 Laju produksi air terus meningkat

II.4.4 Combination Drive Reservoir


Selain drive mechanism yang telah dijelaskan sebelumnya, tidak jarang
ditemukan kondisi dimana tenaga-tenaga pendorong tersebut bekerja bersamaan
dan simultan. Bila demikian, maka tenaga pendorong yang bekerja pada reservoir
tersebut merupakan kombinasi dari beberapa tenaga pendorong, sehingga disebut
combination drive reservoir. Kombinasi yang umum dijumpai adalah kombinasi

14
antara gas cap drive dengan water drive. Kombinasi drive mechanism
menyebabkan karakteristik reservoir menjadi lebih kompleks jika dibandingkan
dengan reservoir yang hanya memiliki satu drive mechanism.
Untuk reservoir minyak jenis ini, maka gas yang terdapat pada gas cap akan
mendesak minyak, begitu pula dengan air yang berada pada bagian bawah dari
reservoir tersebut. Pada saat produksi minyak tidak sempat berubah fasa menjadi
gas sebab tekanan reservoir masih cukup tinggi karena dikontrol oleh tekanan gas
dari atas dan air dari bawah. Dengan demikian peristiwa depletion untuk reservoir
jenis ini dikatakan tidak ada, sehingga minyak yang masih tersisa di dalam reservoir
semakin kecil karena recovery minyaknya tinggi dan efisiensi produksinya lebih
tinggi. Dapat disimpulkan suatu reservoir dengan jenis ini memiliki ciri:
 Penurunan tekanan relatif cepat
 WOR akan naik secara perlahan
 Jika ada gas cap maka sumur-sumur yang terletak di bagian atas dari reservoir
tersebut akan mengalami peningkatan GOR dengan cepat.

Jika terdapat lebih dari satu drive mechanism yang bekerja pada suatu
reservoir, maka kontribusi masing-masing drive mechanism pada perolehan minyak
dinyatakan oleh suatu angka yang disebut dengan drive index yang merupakan
fraksi volume yang terambil akibat mekanisme pendorongan tertentu. Menurut
Pirson, rumus drive index untuk combination drive mechanism adalah:
DDI + GDI + WDI = 1 (II.15)

II.5 Perhitungan Cadangan


Cadangan (reserves) adalah perkiraan volume minyak, kondensat, gas
alam, natural gas liquids dan substansi lain yang berkaitan secara komersial dapat
diambil dari jumlah yang terakumulasi di reservoir dengan metode operasi yang ada
dengan dengan kondisi ekonomi dan atas dasar regulasi pemerintah saat itu.
Perkiraan cadangan didasarkan atas interpertasi data geologi.
Pada umumnya cadangan akan direvisi begitu reservoir diproduksikan
seiring bertambahnya data geologi yang diperoleh atau karena perubahan kondisi
ekonomi. Metode yang dapat digunakan untuk menghitung cadangan minyak dan

15
gas di reservoir diantaranya: metode volumetrik, material balance, decline curve
dan simulasi reservoir.

II.5.1 Metode Volumetrik


Pada metode ini perhitungan didasarkan pada persamaan volume. Data-data
yang menunjang dalam perhitungan cadangan ini adalah porositas dan saturasi
hidrokarbon. Pada prinsipnya metode ini meliputi perhitungan:
a. Jumlah minyak dan gas ditempat dengan gabungan peta volumetric (geologi),
analisa petrofisik dan teknik reservoir.
b. Fraksi dari minyak, gas dan produk gabungan ditempat yang diharapkan dapat
diproduksikan secara komersial.

Dalam perhitungan cadangan secara volumetrik perlu diketahui besarnya


initial hydrocarbon in place (OOIP/IGIP), ultimate recovery dan recovery factor.
Original Oil in Place (OOIP) merupakan jumlah minyak mula-mula yang
terkandung dalam suatu reservoir, sedangkan Initial Gas in Place (IGIP)
merupakan sejumlah gas mula-mula yang menempati sebuah reservoir. Ultimate
Recovery (UR) adalah suatu harga perkiraan tertinggi dari jumlah minyak di dalam
reservoir yang dapat diproduksi selama lifetime-nya. Perkiraan ultimate recovery
dapat berubah-ubah berdasarkan evaluasi terbaru yang bergantung pada
kelengkapan dan kemajuan teknologi. Recovery factor adalah bagian atau
persentase jumlah minyak yang dapat diproduksi dibandingkan dengan jumlah
cadangan.

II.5.1.1 Perhitungan Original Oil In Place


Untuk menghitung jumlah cadangan minyak awal pada reservoir, dapat
digunakan rumus berikut:
7758 𝑥 𝑉𝑏 𝑥 ∅ 𝑥 (1−𝑆𝑤𝑖)
N= (II.16)
𝐵𝑜𝑖

16
II.5.1.2 Perhitungan Initial Gas In Place
Untuk menghitung jumlah cadangan gas awal pada reservoir, dapat
digunakan rumus berikut:
43560 𝑥 𝑉𝑏 𝑥 ∅ 𝑥 (1−𝑆𝑤𝑖)
G= (II.17)
𝐵𝑔𝑖

II.5.2 Metode Material Balance


Persamaan material balance dapat digunakan untuk menghitung jumlah
produksi minyak dan gas yang dikaitkan dengan drive mechanism yang bekerja
pada reservoir tersebut. Rumus utama dari metode ini adalah seperti berikut:
𝐵𝑔
𝑁𝑝[𝐵𝑜 + (𝑅𝑝 − 𝑅𝑠 𝐵𝑔 )] = 𝑚𝑁𝐵𝑡𝑖 (𝐵 − 1) + 𝑁(𝐵𝑡 − 𝐵𝑡𝑖 ) + (𝑊𝑒 − 𝐵𝑤 𝑊𝑝)
𝑔𝑖

(II.18)
a. Reservoir Undersaturated
Syarat: m = 0 ; Bt = Bo ; Bti = Boi ; Rs = Rsi
- Water drive
𝑁𝑝(𝐵𝑜 ) = 𝑁(𝐵𝑜 − 𝐵𝑜𝑖 ) + (𝑊𝑒 − 𝐵𝑤 𝑊𝑝) (II.19)
- No Water drive
𝑁𝑝(𝐵𝑜) = 𝑁(𝐵𝑜 − 𝐵𝑜𝑖 ) (II.20)
b. Reservoir Saturated
- Water drive
𝐵
𝑁𝑝[𝐵𝑜 + (𝑅𝑝 − 𝑅𝑠 )𝐵𝑔 ] = 𝑚𝑁𝐵𝑡𝑖 (𝐵 𝑔 − 1) + 𝑁(𝐵𝑡 − 𝐵𝑡𝑖 ) + (𝑊𝑒 − 𝐵𝑤 𝑊𝑝)
𝑔𝑖

(II.21)
- No Water drive
𝐵𝑔
𝑁𝑝[𝐵𝑜 + (𝑅𝑝 − 𝑅𝑠 )𝐵𝑔 ] = 𝑚𝑁𝐵𝑡𝑖 (𝐵 − 1) + 𝑁(𝐵𝑡 − 𝐵𝑡𝑖 ) (II.22)
𝑔𝑖

II.5.3 Decline Curve Analysis


Metode decline curve analysis adalah suatu metode yang digunakan untuk
meramalkan produksi dimasa yang akan datang serta menentukan jumlah
maksimum minyak dan gas yang bisa dihasilkan dari suatu reservoir berdasarkan
data produksi yang sudah ada.

17
Selama proses produksi berjalan, kinerja produksi dari reservoir tersebut
akan terus mengalami penurunan mengikuti suatu kurva hiperbolik yang ideal
dengan beberapa syarat tertentu. Syarat tersebut meliputi tidak ada pembatasan
produksi, tidak ada perubahan kondisi seperti menggunakan artificial lift, tidak ada
perubahan jarak perforasi dan KUPL, serta tidak ada penambahan sumur baru.
Persamaan umum yang digunakan dalam metode declive curve analysis
adalah sebagai berikut:
𝑑𝑞/𝑑𝑡
𝐷= = 𝐾𝑞 𝑛 (II.23)
𝑞

Persamaan umum tersebut dapat diturunkan menjadi beberapa kondisi yang


berbeda, yaitu kondisi harmonic, exponential dan hyperbolic. Persamaan untuk
kondisi-kondisi tersebut adalah:
1. Harmonic Decline
𝑑𝑞
𝑁 = 1, 𝐷 = − 𝑑𝑡
= 𝐾𝑞1 (II.24)
𝑞

2. Exponential Decline
𝑑𝑞
𝑑𝑡
𝑁 = 0, 𝐷 = − =𝐾 (II.25)
𝑞

3. Hyperbolic Decline
𝑑𝑞
(0 < 𝑁 < 1), 𝐷 = − 𝑑𝑡
= 𝐾𝑞 𝑛 (II.26)
𝑞

II.6 Estimasi Faktor Perolehan


Cadangan minyak yang terdapat di reservoir tidak akan bias terproduksi
semuanya melainkan hanya beberapa bagian saja. Oleh karena itu, perlu dilakukan
suatu perhitungan untuk memperkirakan jumlah minyak yang dapat diperoleh dari
suatu reservoir. Nilai yang didapat dari perhitungan ini dapat disebut dengan
Estimated Ultimate Recovery dan Recovery Factor.

II.6.1 Estimated Ultimate Recovery


Estimated Ultimate Recovery atau biasa disingkat sebagai EUR adalah
jumlah maksimum hidrokarbon yang dapat diperoleh dari suatu reservoir. Nilai
EUR dapat diketahui jika tersedianya data-data seperti drive mechanism, saturasi

18
fluida mula-mula dan akhir dari masa produksi (tekanan abandonment), serta faktor
volume formasi minyak dan gas sebagai fungsi tekanan. EUR dapat dinyatakan
dalam persamaan berikut:
𝐸𝑈𝑅 = 𝑂𝑂𝐼𝑃 𝑋 𝑅𝐹 (II.27)

II.6.2 Recovery Factor


Recovery Factor (RF) adalah angka perbandingan antara hidrokarbon yang
dapat diproduksikan dari suatu reservoir dengan jumlah cadangan minyak awal
pada reservoir tersebut. Nilai RF dapat diperkirakan dengan menggunakan metode
JJ Arps dimana perkiraan tersebut berdasarkan data PVT, karakteristik batuan dan
fluida reservoir. Persamaan dari metode ini dapat dibagi menjadi 2, yaitu persamaan
untuk water drive reservoir dan solution gas drive reservoir. Persamaan tersebut
adalah:
a. Water Drive Reservoir
∅(1−𝑆𝑤𝑖 ) 0,0422 𝐾.𝜇𝑤𝑖 𝑃 −0,2159
𝑅𝐹 = 54,898 [ ] ( ) 𝑆𝑤𝑖 −0,1903 (𝑃 𝑖 ) (II.28)
𝐵𝑜𝑖 𝜇𝑜𝑖 𝑎

b. Solution Gas Drive Reservoir


∅(1−𝑠𝑤𝑖 ) 0,1611 𝐾.𝜇𝑤𝑖 0,0979 𝑃 0,1741
𝑅𝐹 = 41,815 [ ] ( ) (𝑆𝑤𝑖 )0,3722 ( 𝑖 ) (II.29)
𝐵𝑜𝑖 𝜇𝑜𝑖 𝑃𝑎

II.7 Simulasi Reservoir


Simulasi reservoir adalah suatu kegiatan untuk memperoleh gambaran dari
kondisi dibawah permukaan. Di dalam dunia perminyakan hal ini bertujuan untuk
menggambarkan karakteristik reservoir dan dinamika aliran di dalamnya. Saat
melakukan simulasi perlu diketahui volume hidrokarbon secara volumetris atau
material balance. Hal ini dilakukan sebagai perbanding apakah hasil volume dari
simulasi benar. Perbandingan ini dilakukan melalui proses Initial Matching
(Inisialisasi). Volume hidrokarbon pada simulasi terkadang berbeda dengan volume
hidrokarbon hasil perhitungan manual. Hal ini disebabkan oleh pada simulasi
reservoir memperhitungkan heterogenitas batuan yang tidak diperhitungkan oleh
perhitungan manual.

19
Pemilihan model simulasi reservoir didasarkan pada kebutuhan atau hasil
yang diinginkan sebagai keluaran, karena dengan penggunaan simulasi yang tepat
akan menjadikan simulasi yang dilakukan efektif dan efisien. Berdasarkan model
yang digunakan, terdapat 3 jenis simulator yang digunakan dalam simulasi reservoir
yaitu:
1. Black Oil Simulator
Model ini tidak memperhitungkan komposisi penyusun hidrokarbon
(minyak dan gas) seperti methane, ethane, buthane dan lain-lain serta perubahan
fasa tiap komponennya. Biasanya model ini digunakan untuk kondisi isothermal.
Black Oil disini digunakan untuk menunjukkan bahwa jenis cairan homogen, tidak
ditinjau komposisi kimianya.
2. Compositional Model Simulator
Model ini memperhitungkan komposisi dari penyusun hidrokarbon (minyak
dan gas) seperti methane, ethane, buthane dan lain-lain serta perubahan fasa tiap-
tiap komponennya. Simulator seperti ini digunakan untuk lapangan yang perlu
untuk memperhitungkan komposisi penyusun, misalnya volatile-oil dan gas
condensate.
3. Thermal Simulator
Model simulator ini digunakan untuk studi aliran fluida, memodelkan
proses yang menyangkut panas serta perpindahannya, seperti untuk proses injeksi
uap, reservoir panas bumi dan sebagainya. Simulasi ini banyak digunakan pada
studi EOR antara lain thermal dan in situ combustion.

Simulasi reservoir sendiri dapat diselesaikan setelah melalui beberapa


langkah, dimana langkah-langkah pekerjaan simulasi reservoir meliputi:
1. Persiapan Data
Persiapan data bertujuan untuk mendapatkan data yang valid dan sesuai
kebutuhan didasarkan pada tujuan dan prioritas simulasi. Presentase keakuratan
hasil simulasi yang dilakukan, ditentukan oleh validitas data yang digunakan. Data
yang dibutuhkan untuk melakukan simulasi dapat diperoleh dari berbagai sumber
yang memungkinkan. Data yang diperlukan dalam reservoir dapat beruoa data
geologi, batuan, fluida, produksi dan data sumur.

20
2. Pembuatan Grid
Gridding merupakan suatu proses pembagian reservoir ke dalam skala
lapangan dalam segmen-segmen yang kecil dengan tujuan pendekatan kekontinuan
setiap property dalam reservoir. Semakin banyak grid yang dibentuk untuk suatu
cakupan reservoir, maka akan semakin baik model tersebut menggambarkan
kondisi property reservoir, seperti kedalaman, net to gross, porositas, permeabilitas,
saturasi, tekanan dan lain-lain.
3. Input Data
Untuk dapat melakukan simulasi perlu memasukkan data yang diperlukan
sehingga simulasi dapat dijalankan. Data yang digunakan perlu diubah sesuai
dengan kebutuhan dari simulator itu sendiri. Data yang perlu disiapkan tersebut
diantaranya adalah model simulasi (black oil, compositional, dual porosity,
thermal), model grid (bentuk grid, dimensi grid, ukuran cell, jumlah cell dan cell
aktif/non aktif), rock-fluid property, fluid property (PVT), equilibrium dan data
produksi.
4. Proses Inisialisasi
Proses inisialisasi pada simulasi reservoir diperlukan untuk mengecek
kestabilan model dan untuk menyelaraskan (matching) inplace model dengan
inplace hasil volumetric atau geostatic. Inisialisasi dimaksudkan untuk membangun
kondisi kesetimbangan awal reservoir dan jumlah cadangan hidrokarbon dengan
control volume hidrokarbon dari perhitungan volumetrik. Hal yang perlu
diperhatikan dalam proses inisialisasi yaitu initial reservoir pressure, datum depth
dan kedalaman fluida contact.
5. History Matching
History Matching dilakukan dengan maksud untuk melihat apakah model
reservoir yang dibuat sudah mewakili kondisi reservoir yang sebenarnya dengan
menguji kecocokan kinerja produksi dengan data produksi lapangan sebenarnya.
History Matching dapat membantu mengidentifikasikan kelemahan-kelemahan
data-data yang ada dan meningkatkan deskripsi reservoir dan merupakan model
dasar untuk future performance prediction.
Setelah melewati tahap history matching, dilakukan prediksi hasil simulasi
reservoir yang merupakan tahap akhir dari simulasi. Tahap ini bertujuan untuk

21
mengetahui atau melihat perilaku reservoir yang disimulasi pada masa yang akan
datang berdasarkan kondisi yang diharapkan.
Beberapa skenario dilakukan untuk mengetahui kinerja reservoir di masa
yang akan datang apabila dilakukan pindah lapisan, penambahan sumur produksi
maupun sumur injeksi sehingga dapat ditentukan skenario mana yang paling
optimal untuk memproduksikan.

II.8 Injeksi Air (Waterflooding)


Pada lapangan yang sudah melewati batas primary recovery-nya, dilakukan
optimasi produksi dengan cara yang lain salah satunya adalah injeksi air (water
flooding). Water flooding merupakan metode perolehan tahap kedua dimana air
diinjeksikan ke dalam reservoir untuk mendapatkan tambahan perolehan minyak
yang bergerak dari reservoir minyak menuju ke sumur produksi setelah reservoir
tersebut mendekati batas ekonomis produktif melalui perolehan tahap pertama.
Perencanaan waterflood didasarkan pada pertimbangan teknik dan
keekonomisannya. Analisa ekonomis tergantung pada perkiraan hasil dari proses
waterflood itu sendiri. Perkiraan ini bisa baik atau buruk tergantung pada kebutuhan
khusus dari proyek atau keinginan pelaksana. Lima langkah utama dalam
perencanaan waterflood adalah ;
1. Evaluasi reservoir meliputi hasil produksi dari primary recovery
2. Pemilihan waterflood plan yang potensial
3. Perkiraan laju injeksi dan produksi
4. Prediksi oil recovery untuk setiap perencanaan proyek waterflood
5. Identifikasi variabel-variabel yang menyebabkan ketidaktepatan analisa
secara teknik
Analisa teknik produksi waterflood dilakukan dengan memperkirakan
jumlah volume dan kecepetan fluida. Perkiraan diatas juga berguna untuk
penyesuaian atau pemilihan peralatan serta sistem pemeliharaan ( treatment ) fluida.
Pada umumnya dipegang prinsip bahwa sumur-sumur yang sudah ada
sebelum injeksi dipergunakan secara maksimal pada waktu berlangsungnya injeksi
nanti. Jika masih diperlukan sumur-sumur baru maka perlu ditentukan lokasinya.
Untuk memilih lokasi sebaiknya digunakan peta distribusi cadangan minyak tersisa.

22
Di daerah yang sisa minyaknya masih besar mungkin diperlukan lebih banyak
sumur produksi daripada daerah yang minyaknya tinggal sedikit. Peta
isopermeabilitas juga membantu dalam memilih arah aliran supaya penembusan
fluida injeksi (breakthrough) tidak terjadi terlalu dini.
Untuk meningkatkan faktor perolehan minyak salah satu caranya adalah
dengan efisiensi yang sebaik-baiknya dengan membuat satu caranya adalah dengan
mendapatkan efisiensi yang sebaik-baiknya dengan membuat pola sumur injeksi-
produksi. Tetapi kita harus tetap memegang prinsip bahwa sumur yang sudah ada
sebelum injeksi harus dapat digunakan semaksimal mungkin pada waktu
berlangsungnya injeksi nanti.
Pertimbangan-pertimbangan dalam penentuan pola sumur injeksi produksi
tergantung pada:
 Tingkat keseragaman formasi, yaitu penyebaran permeabilitas ke arah
lateral maupun ke arah vertikal.
 Struktur batuan reservoir meliputi patahan, kemiringan, dan ukuran.
 Sumur-sumur yang sudah ada (lokasi dan penyebaran).
 Topografi.
 Ekonomi.
Pada operasi waterflooding sumur-sumur injeksi dan produksi umumnya
dibentuk dalam suatu pola tertentu yang beraturan, misalnya pola tiga titik,lima
titik, tujuh titik, dan sebagainya. Pola sumur dimana sumur produksi dikelilingi oleh
sumur-sumur injeksi disebut dengan pola normal. Sedangkan bila sebaliknya yaitu
sumur-sumur produksi mengelilingi sumur injeksi disebut dengan pola inverted.
Masing-masing pola mempunyai sistem jaringan tersendiri yang mana memberikan
jalur arus berbeda-beda sehingga memberikan luas daerah penyapuan yang
berbeda-beda. Diantara pola-pola yang paling umum digunakan :
1. Direct line drive
Sumur injeksi dan produksi membentuk garis tertentu dan saling
berlawanan. Dua hal penting untuk diperhatikan dalam sistem ini adalah
jarak antara sumur-sumur sejenis dan jarak antara sumur-sumur tak sejenis.
2. Staggered line drive
Sumur-sumur yang membentuk garis tertentu dimana sumur injeksi dan

23
produksinya saling berlawanan dengan jarak yang sama panjang, umumnya
adalah 1/2 yang ditarik secara lateral dengan ukuran tertentu.
3. Four spot
Terdiri dari tiga jenis sumur injeksi yang membentuk segitiga dan sumur
produksi terletak ditengah-tengahnya.
4. Five spot
Pola yang paling dikenal dalam waterflooding dimana sumur injeksi
membentuk segi empat dengan sumur produksi terletak ditengah-
tengahnya.
5. Seven spot
Sumur-sumur injeksi ditempatkan pada sudut-sudut dari bentuk hexagonal
dan sumur produksinya terletak ditengah-tengahnya.

Kunci kesuksesan sebuah proyek waterflood terlelak pada perencanaan dan


pelaksanaan program pengawasan serta monitoring pada sumur. Program ini
disesuaikan dengan lapangan atau proyek yang bersangkutan, sebab masing-masing
proyek waterflood mempunyai karakter yang beragam.

24
BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Penelitian ini akan dilakukan dengan metodologi tertentu. Pada bab ini akan
dijelaskan lebih lanjut mengenai metode yang digunakan, jadwal penelitian hingga
prosedur pengerjaannya.

III.1 Metodologi
Penelitian dilakukan dengan metode penelitian eksperimen, yaitu penelitian
yang dilakukan untuk mengetahui akibat atau pengaruh yang ditimbulkan dari suatu
tindakan tertentu yang diberikan secara sengaja. Dalam penggunaan metode ini,
perlu dipahami terlebih dahulu segala faktor yang berkaitan dengan komponen yang
diteliti
Eksperimen pada penelitian ini dilakukan dengan menyediakan beberapa
skenario untuk mengembangkan suatu lapangan, kemudian dilakukan analisis
terhadap pengaruh tiap skenario terhadap performa produksi dari reservoir tersebut.

III.2 Jadwal Penelitian


Penelitian ini dilakukan secara bertahap, dimana setiap tahap akan berjalan
dalam kurun waktu tertentu. Untuk penjelasan mengenai jadwal dari penelitian ini
dapat dilihat pada tabel berikut

Tabel III.1 Jadwal Penyusunan Skripsi.


Kegiatan Bulan Februari Bulan Maret Bulan April
I II III IV I II III IV I II III IV
Pengumpulan data
Pembangunan model
Simulasi Reservoir
Analisa hasil
Pembuatan laporan

Penelitian dan penyusunan skripsi ini diperkirakan akan berlangsung selama


3 bulan. Pada bulan pertama akan dilakukan pengumpulan dan analisis data serta

25
mempelajari struktur geologi lapangan, pada bulan kedua akan dimulai
pembangunan model reservoir dan proses simulasi dari input data hingga
inisialisasi dan history matching. Kemudian pada bulan ketiga tahap simulasi akan
tiba pada production forecast lalu dilakukan analisa dari hasil forecast tersebut,
kemudian dimulai penyusunan laporan.

III.3 Data yang digunakan


Pada penelitian ini, dilakukan simulasi reservoir dimana dibutuhkan data
yang lengkap untuk menyempurnakan model yang akan dibuat. Data-data yang
dibutuhkan meliputi:
1. Data Geologi
Data geologi berperan untuk mengetahui bentuk reservoir seperti
ketebalan dan luas. Data geologi yang diperoleh dapat berupa model reservoir
statik yang selanjutnya digunakan sebagai data input ke dalam simulator.
Setelah data geologi dapat ditampilkan oleh simulator, dapat diamati struktur
geologi dari reservoir.
2. Data Batuan Reservoir
Data batuan reservoir berperan untuk mengetahui penyebaran sifat fisik
batuan pada reservoir. Data batuan yang dapat digunakan adalah porositas,
permeabilitas, tekanan kapiler, saturasi fluida dan ketebalan formasi. Selain itu,
data petrofisik seperti Oil-Water Contact dapat digunakan untuk
memperkirakan sejauh apa perkembangan reservoir tersebut.
3. Data Fluida Reservoir (PVT)
Data fluida reservoir yang dibutuhkan untuk simulasi meliputi: densitas,
viskositas, faktor volume formasi, kelarutan gas dalam minyak, serta
kompresibilitas untuk masing-masing minyak, air dan gas. Data PVT memiliki
peran yang sangat penting karena merupakan komposisi dari fluida yang
mengisi reservoir. Ketidaklengkapan data PVT dapat menurunkan tingkat
keakuratan pada output yang dihasilkan seperti original oil in place, hal ini akan
menyebabkan besarnya persen kesalahan jika dibandingkan dengan
perhitungan volumetrik.

26
4. Data Sumur dan Sejarah Produksi
Untuk mengetahui sejarah produksi, maka dibutuhkan data produksi
untuk masing-masing sumur dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir. Data
produksi yang diharapkan adalah tanggal dan laju produksi untuk masing-
masing air, minyak dan gas pada tanggal tersebut.

III.4 Diagram Alir


Penelitian ini dilakukan dengan melalui beberapa tahap, dimana tahap-tahap
tersebut dapat dilihat pada diagram alir dibawah ini:

Mulai

Data Geologi,
Batuan, Fluida,

Input Data
& Pembuatan Model

Inisialisasi

Adjusting
Parameter

History No
Matching

Yes
Perencanaan Skenario &
Production Forecast

Skenario yang dipilih


Recovery Factor,
Kumulatif Produksi

Selesai

Gambar III.1 Diagram Alir

27
III. 5 Prosedur Penelitian
Prosedur dari penelitian ini meliputi simulasi reservoir serta analisis hasil
production forecast untuk tiap skenario. Prosedur untuk simulasi sendiri meliputi
beberapa langkah, yaitu:
1. Persiapan Data dan Pembuatan Model
Sebelum memulai simulasi reservoir, perlu dilengkapkan terlebih
dahulu data-data yang diperlukan. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya,
data-data yang perlu diinput kedalam simulator adalah data geologi, batuan
reservoir, fluida reservoir, serta sejarah produksi. Ketidaklengkapan data dapat
mengakibatkan tidak sesuainya model reservoir pada simulator dengan kondisi
nyatanya.
Setelah data yang dibutuhkan tersedia, mulai dilakukan modelling untuk
reservoir dimana data reservoir diinput ke simulator hingga terbentuknya model
digital dari reservoir tersebut. Jika data geologi dan batuan reservoir cukup
lengkap, maka dapat diamati penyebaran jenis batuan hingga media yang
porous pada reservoir.
2. Inisialisasi
Proses inisialisasi merupakan proses dimana dilakukannya evaluasi
terhadap data-data yang telah diinput sebelumnya. Hal ini dilakukan dengan
dengan tujuan untuk menyelaraskan data pada model reservoir dengan kondisi
reservoir yang sebenarnya. Pada proses ini akan diselaraskan antara besarnya
Original Oil in Place (OOIP) hasil simulasi dengan OOIP dari hitungan
volumetrik.
3. History Matching
Pada simulasi, proses history matching adalah proses untuk
memvalidasi model reservoir yang telah dibuat. Pada tahap ini akan
diselaraskan hasil produksi minyak yang didapat dari simulator dengan hasil
sebenarnya yang terlihat pada grafik produksi vs waktu. Selain hasil produksi,
data tekana reservoir juga harus diselaraskan dengan data tekanan dari hasil
simulasi.

28
4. Peramalan Produksi (Forecast)
Setelah hasil simulasi telah dipastikan sesuai dengan kondisi
sebenarnya, dilakukan peramalan produksi untuk memperkirakan performa
reservoir di masa yang akan datang. Peramalan produksi dapat dilakukan
dengan cara menambahkan waktu pada simulator hingga tahun tertentu.
Peramalan produksi memiliki peran yang cukup penting dalam penentuan
skenario yang akan diaplikasikan nantinya, dimana pada tahap ini akan didapat
perkiraan pertambahan tingkat produksi untuk tiap skenario.

29
DAFTAR PUSTAKA

Anugrahadi, A. (1995): Maximum principal stress of east cimandiri fault, Bandung


area, West Java, Indonesia, Proc. Indonesian Petroleum Association, 579.

Anugrahadi, A., Purwadhi, F.S.H., dan Haryani, N.S. (2017): Terapan


penginderaan jauh dan sistem informasi geografis dalam geologi,
geomorfologi dan mitigasi bencana beraspek hidrometeorologi, hal. 35-50,
Penerbit Universitas Trisakti, Jakarta.

Anugrahadi, A. (2018): The slope and incision length of affected local cross
abrasion and accretion using ASTER GDEM image analysis, The 4th
International Seminar on Sustainable Urban Development, IOP Conf. Series:
Earth and Environmental Science, 106, 1

Azizi, M.A, Kramadibrata, S., Wattimena, R.K., dan Sidi, I.D. (2013):
Probabilistic analysis of physical models slope failure, Procedia Earth and
Planetary Science, Elsevier, 6, 411-418.

Burhannudinnur M. dan Morley, C.K. (1997): Anatomy of growth fault zones in


poorly lithified sandstones and shales; implications for reservoir studies and
seismic interpretation; Part 1, outcrop study, Petroleum Geoscience,
Geological Society of London, 3, 3, 211-224.

Burhannudinnur, M., Noeradi, D., Sapiie, B., dan Abdassah, D. (2012): Karakter
Mud Volcano di Jawa Timur (Character of mud volcanoes in East Java),
Proceedings the 41st IAGI Annual Convention and Exhibition, 300-304.

Dalimunthe, Y.K., dan Hamid, A. (2018): Georadar and geoelectricity method to


identify the determine zone of sliding landslide, The 4th International
Seminar on Sustainable Urban Development, IOP Conf. Series: Earth and
Environmental Science, 106, 1.

Ditjen Migas KESDM (2012): Indonesia petroleum contract area map,


http://www.wkmigas.com/wp-content/uploads/2012/11/Indonesia-Contract-
Area-Map.pdf. Download (diturunkan/diunduh) pada Januari 2015.

Eko Widianto (2007): Oil and gas business opportunities in Indonesia, Society of
Exploration Geophysicists, The Leading Edge, 26, 2, 222-227.

Fathaddin, M.T., Buang, P.N., dan Elraies, K.A. (2010): Performance of surfactant
flooding in heterogeneous two-layered porous media, International Journal
of Engineering Research in Africa, Trans Tech. Publications, 1, 11-16.

Hendrasto, F. (2014): Daerah resapan lapangan panas bumi wayang windu


berdasarkan analisis rekahan dihubungkan dengan neraca air dan sistem
reservoir panas bumi, Disertasi Program Doktor, Institut Teknologi Bandung.

30
Hendrasto F., Agustan, Hutasoit L., dan Sapiie B. (2012): The Application of
Interferometry Radar Technique to Determine Recharge Area of Wayang
Windu Geothermal Field, Pangalengan, West Java, Proc. of 1st ITB
Geothermal Workshop, Institut Teknologi Bandung.

Jambak, M.A., Syafri, I., Isnaniawardhani, V., Benyamin, dan Rodriguez, H.


(2015): Facies and diagenetic level of the upper cibulakan and parigi
formation, in Randegan and Palimanan area, Indonesian Journal on
Geoscience, 2, 3, 157-166.

Mardiana, D.A, Husin, Z., Hamzah, M.Z., dan Kartoatmodjo, R.S.T. (2013):
Economy growth and oil import requirement in Indonesia, Journal of Energy
Technologies and Policy, 11.

Mavko, G., Mukerji, T., dan Dvorkin, J. (2009): The rock physics handbook, hal.
25-27, Cambridge University Press, New York.

Nugrahanti, A., Guntoro, A., Fathaddin, M.T., dan Djohor, D.S. (2014): The
impact of the production of neighbour wells on well productivity in shale
gas reservoir, IIUM Engineering Journal, 15, 1, 41-53.

Prima, A., dan Kasmungin, S. (2018): A correlation of non ionic surfactant


concentration, water salinity, and oil recovery in sandstone imbibitions,
Prosiding Seminar Nasional Pakar, 225-230.

Ridaliani, O., Ariadji, T., dan Handayani, G. (2003): Prediksi perubahan sifat fisik
batuan reservoir dengan studi laboratorium stimulasi vibrasi terhadap contoh
batuan lapangan pada berbagai tekanan overburden, Proc. IATMI Symposium.

Rizaldi, D. A. (2016): Analisis perbandingan optimasi sucker rod pump dan


electric submersible pump di sumur D-1, Skripsi Program Sarjana, Teknik
Perminyakan, Universitas Trisakti.

Scott, J.C. 2000. Senjatanya Orang-orang Yang Kalah. Terjemahan A.Rahman


Zainudin, Sayogya dan Mien Joehaar. Jakarta : Yayasan Obor Indonesia

Setiati R., Prakoso S., Siregar, S., Marhaendrajana T., Wahyuningrum, D., dan
Fajriah, S. (2018): Improvement of bagasse become lignosulfonate
surfactant for oil industry, The 4th International Seminar on Sustainable
Urban Development, IOP Conference Series: Earth and Environmental
Science, 106, 1.

Sitaresmi, R, Abdassah, D., Marhaendrajana, T., dan Irawan, D. (2009):


Generating the dynamic characteristics and predicting techniques for coal bed
methane (CBM) production using field performance data, Proc. Indonesian
Petroleum Association.

31
Suliestyah, Hartami, P.N, dan Tuheteru, E.J. (2018): Pengaruh Ukuran Butir
Batubara dan Komposisi Batubara-ZnCl2 pada Daya Serap Karbon Aktif
Terhadap Logam Fe, Cu dan Zn dalam Limbah Cair, Teknologi Mineral dan
Batubara.

Sumotarto, U. (2018): Geothermal energy potential of arjuno and welirang


volcanoes area, east java, Indonesia, International Journal of Renewable
Energy research, 8, 1, 614–624.

Prakoso, S., Permadi, P., Winardhi, S., dan Marhaendrajana, T. (2017): Dependence
of critical porosity on pore geometry and pore structure and its use in
estimating porosity and permeability, Journal of Petroleum Exploration and
Production Technology, Springer, published online 18 December 2017.

Prakoso, S., Permadi, P., dan Winardhi S. (2016): Effects of pore geometry and
pore structure on dry P-wave velocity, Modern Applied Science, 10,
8, 117-133.

Zabidi, L. (1990): Evaluasi penambahan tepung silika terhadap semen sumur


minyak kelas G pada suhu tinggi, Tesis Program Magister, Universitas
Indonesia.

32
LAMPIRAN

Lampiran A Contoh sampul proposal skripsi/tesis dan penjilidannya (warna


sampul biru muda dengan tinta tulisan berwarna hitam)

33
(Judul dalam Bahasa Indonesia, tidak boleh lebih dari 18 kata disarankan 12
kata)

Lampiran B Contoh Halaman Pembatas Bab

34
Lampiran C Contoh gambar

35
Gambar IV.1 Hubungan Vpsat dengan porositas untuk data set 1 (garis putus-putus
adalah kurva Vpsat yang dihitung dengan pendekatan Nur
menggunakan harga porositas kritis yang berbeda setiap rock type).

Lampiran D Contoh identifikasi gambar

Sebelum:

36
Sesudah :

Gambar II.2 Identifikasi korelasi penyebaran formasi pada sumur 1, 2, 3, dan 4


lapangan FTKE Trisakti
Lampiran E Contoh Tabel

Tabel II.1 Ringkasan persamaan regresi hubungan Vpdry vs (k /)0,5 untuk batupasir

37
data set 1, 2, 3, dan 4.

Data
RT Persamaan Vpdry R²
Set
4 Vpdry = 588,14((k/)0,5)0,188 0,879
5 Vpdry = 711,63((k/)0,5)0,2471 0,916
6 Vpdry = 896,73((k /)0,5)0,318 0,814
7 Vpdry = 1114,1((k /)0,5)0,3718 0,907
8 Vpdry = 1349,6((k /)0,5)0,4339 0,941
1 9 Vpdry = 1655,6((k /)0,5)0,4807 0,954
10 Vpdry = 2139,4((k /)0,5)0,5734 0,951
11 Vpdry = 3047,9((k /)0,5)0,6872 0,960
12 Vpdry = 3231,3((k /)0,5)0,7271 0,957
13 Vpdry = 3523,4((k /)0,5)0,7512 0,987
14 Vpdry = 4210,5((k /)0,5)0,7989 0,967
5 Vpdry = 714,03((k /)0,5)0,2178 0,918
6 Vpdry = 867,12((k /)0,5)0,2617 0,778
7 Vpdry = 985,71((k /)0,5)0,3064 0,849
8 Vpdry = 1090,3((k /)0,5)0,3583 0,898
2 9 Vpdry = 1290,3((k /)0,5)0,4186 0,952
10 Vpdry = 1550,4((k /)0,5)0,4771 0,939
11 Vpdry = 1809((k /)0,5)0,5239 0,973
12 Vpdry = 2319,1((k /)0,5)0,5938 0,944
13 Vpdry = 2591,8((k /)0,5)0,6538 0,932

Tabel II.1 Ringkasan persamaan regresi hubungan Vpdry vs (k/)0,5 untuk batupasir
data set 1, 2, 3, dan 4 (lanjutan).

38
Data
RT Persamaan Vpdry R²
Set
4 Vpdry = 648,05((k /)0,5)0,2097 0,9579
5 Vpdry = 734,39((k /)0,5)0,2537 0,9772
6 Vpdry = 838,02((k /)0,5)0,2787 0,9501
7 Vpdry = 1007,9((k /)0,5)0,3345 0,9499
3 8 Vpdry = 1167,8((k /)0,5)0,4063 0,9993
9 - -
10 Vpdry = 1644,6((k /)0,5)0,5008 0,981
11 - -
12 Vpdry = 2928,6((k /)0,5)0,7029 0,9997
5 Vpdry = 880,85((k /)0,5)0,3088 0,8563
6 Vpdry = 1005,2((k /)0,5)0,3426 0,9749
7 Vpdry = 1098,1((k /)0,5)0,3691 0,9504
8 Vpdry = 1240,3((k /)0,5)0,4093 0,9619
4
9 Vpdry = 1581,4((k /)0,5)0,489 0,9751
10 Vpdry = 2145,4((k /)0,5)0,5895 0,9338
11 Vpdry = 2679,7((k /)0,5)0,6523 0,9825
12 Vpdry = 3097((k /)0,5)0,711 0,9723

39