Anda di halaman 1dari 12

BABerdasarkan survei lainnya, yaitu Riset Kesehatan Dasar DepkesB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
DEPARTEMEN Kesehatan (Depkes) mengungkapkan rata-rata per tahun terdapat 401 bayi
baru lahir di Indonesia meninggal dunia sebelum umurnya genap 1 tahun. Data bersumber
dari survey terakhir pemerintah, yaitu dari Survei Demografi Kesehatan Indonesia 2007
(SDKI).
2007, kematian bayi baru lahir (neonatus) merupakan penyumbang kematian terbesar pada
tingginya angka kematian balita (AKB). Setiap tahun sekitar 20 bayi per 1.000 kelahiran
hidup terenggut nyawanya dalam rentang waktu 0-12 hari pasca kelahirannya. Parahnya,
dalam rentang 2002-2007 (data terakhir), angka neonatus tidak pernah mengalami
penurunan. Penyebab kematian terbanyak pada periode ini, menurut Depkes, disebabkan
oleh sepsis (infeksi sistemik), kelainan bawaan, dan infeksi saluran pernapasan.
Pada penyakit ini, terjadi karena kekurangan pembentukan atau pengeluaran surfaktan
sebuah kimiawi paru-paru. Surfaktan merupakan suatu campuran lipoprotein aktif dengan
permukaan yang melapisi alveoli dan mencegah alveoli kolaps pada akhir ekspirasi.
Sindrom gangguan pernafasan (respiration distress syndrom,RDS) dalah istilah yang
digunakan untuk disfungsi pernafasan pada neonatus. Gangguan ini Merupakan penyakit
yang berhubungan dengan keterlambatan perkembangan maturitas paru atau tidak
adekuatnya jumlah sulfaktan dalam paru. Gangguan ini biasanya dikenal dengan nama
hyaline membrane desease (HMD) atau penyakit membran hialin karena pada penyaakit ini
selalu ditemukan membran hialin yang melapisi alveoli. (Marmi dan Kukuh Rahardjo,2012)
Respiratory Distress Syndrome (RDS) disebut juga Hyaline Membrane Disease (HMD),
merupakan sindrom gawat napas yang disebabkan defisiensi surfaktan terutama pada bayi
yang lahir dengan masa gestasi kurang. Manifestasi dari RDS disebabkan adanya
atelektasis alveoli, edema, dan kerusakan sel dan selanjutnya menyebabkan bocornya
serum protein ke dalam alveoli sehingga menghambat fungsi surfaktan. Penyebab
terbanyak dari angka kesakitan dan kematian pada bayi prematur adalah Respiratory
Distress Syndrome (RDS). Sekitar 5 -10% didapatkan pada bayi kurang bulan, 50% pada
bayi dengan berat 501-1500 gram.

B. TUJUAN
1. Untuk mengetahui pengertian RDS.
2. Untuk mengetahui penyebab RDS.
3. Untuk mengetahui komplikasi yang ditimbukhan oleh RDS pada Neonatus dan juga
perjalanan penyakit tersebut.
4. Untuk mengetahui tentang penatalaksanaan dan perawatan pada bayi dengan RDS.

C. MANFAAT
1. Sebagai bahan informasi bagi mahasiswi dalam penatalaksanaan RDS pada
Neonatus.
2. Meningkatkan tingkat pengetahuan mahasiswi mengenai Respiratory Distress
Syndrome (RDS.
BAB II
PEMBAHASAN

A. BAYI BARU LAHIR (BBL)


1. Pengertian
Bayi baru lahir disebut juga dengan neonatus merupakan individu yang sedang bertumbuh
dan baru saja mengalami trauma kelahiran serta harus dapat melakukan penyesuaian diri
dan kehidupan intrauterin ke kehidupan ekstrauterin. Bayi baru lahir normal adalah bayi
yang lahir dengan berat lahir antara 2500-4000 gram pada usia kehamilan 37-42 minggu
(Karyuni, 2009).
Bayi baru lahir normal adalah bayi yang lahir dalam presentasi belakang kepala melalui
vagina tanpa memakai alat, pada usia kehamilan genap 37 minggu sampai dengan 42
minggu, dengan berat badan 2500- 4000 gram, nilai Apgar > 7 dan tanpa cacat bawaan
(Rukiyah dkk,2012)
Neonatus ialah bayi yang baru melahirkan proses kelahiran dan harus menyesuaikan diri
dari kehidupan intrauteri kekehidupan ekstrauteri. Beralih dari kehidupan intra uteri ke
kehidupan ekstra uteri.beralih dari ketergantungan mutlak pada ibu menuju kemandirian
fisiologi. Tiga faktor yang mempengaruhi perubahan fungsi dan proses vital neonatus yaitu
maturasi, adaptasi dan toleransi. Selain itu pengaruh kehamilan dan proses persalinan
mempunyai peranan penting dalam morbiditas dan mortalitas bayi. Empat aspek transisi
pada bayi baru lahir yang paling dramatic dan cepat berlangsung adalah pada sistem
pernafasan, sirkulasi, kemampuan menghasilkan sumber glukosa.( Rukiyah, 2010; )

2. Klasifikasi BBL
Klasifikasi Bayi Baru lahir Klasifikasi bayi baru lahir dibedakan menjadi dua macam yaitu
klasifikasi menurut berat lahir dan klasifikasi menurut masa gestasi atau umur kehamilan.
a. Klasifikasi menurut berat lahir yaitu :
1) Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) Bayi yang dilahirkan dengan berat lahir < 2500
gram tanpa memandang masa gestasi.
2) Bayi Berat Lahir Cukup/Normal Bayi yang dilahirkan dengan berat lahir > 2500 –
4000 gram.
3) Bayi Berat Lahir Lebih Bayi yang dilahirkan dengan berat lahir > 4000 gram.
b. Klasifikasi menurut masa gestasi atau umur kehamilan yaitu :
1) Bayi Kurang Bulan (BKB) Bayi dilahirkan dengan masa gestasi < 37 minggu (< 259
hari)
2) Bayi Cukup Bulan (BCB) Bayi dilahirkan dengan masa gestasi antara 37–42 minggu
(259–293 hari)
3) Bayi Lebih Bulan (BLB) Bayi dilahirkan dengan masa gestasi > 42 minggu (294 hari)
(Kosim, 2012).

3. Ciri – ciri Bayi Baru Lahir Normal


a. Berat badan 2.500-4000 gram
b. Panjang badan 48-52 cm
c. Lingkar dada 30-38 cm
d. Lingkar kepala 33-35 cm
e. Bunyi jantung dalam menit pertama kira-kira 180x/menit, kemudian menurun
sampai 120-110 x/menit
f. Pernafasan 40-60 x/menit
g. Kulit kemerah-merahan dan licin karena jaringan subcutan cukup terbentuk dan
diliputi vernik caseosa
h. Rambut kepala biasanya telah sempurna
i. Kuku agak panjang atau melewati jari –jari
j. Genetalia labia mayora sudah menutupi labia minora (pada anak perempuan),
testis sudah turun (pada anak laki-laki).
k. Reflek hisap dan menelan baik
l. Reflek suara sudah baik, bayi bila dikagetkan akan memperlihatkan gerakan
memeluk.
m. Reflek menggenggam sudah baik
n. Eliminasi baik, urine dan meconium akan keluar 24 jam pertama, meconium
berwarna hitam kecoklatan. (dewi,2011; h.2)
4. Evaluasi Nilai Apgar
Evaluasi ini digunakan 5 menit pertama sampai 10 menit. Hasil pengamatan masing-masing
aspek dituliskan dalam skala skor 0-2.
Aspek-aspek yang termasuk APGAR dan harus dinilai dan dicatat ialah:
Table 2.1 APGAR SCORE
TANDA SKOR
0 1 2
1. Appereance (warna kulit) Seluruh tubuh biru atau pucat Tubuh merah ekstremitas
biru Seluruh tubuh kemerahan
2. Pulse (Bunyi jantung) Tidak ada < 100 > 100
3. Grimace (Refleks) Tidak ada Ekstremitas sedikit fleksi Gerakan aktif
4. Activity (Aktivitas) Tidak ada Sedikit gerak Menangis kuat
5. Respiratory (Pernapasan) Tidak ada Lambat, tidak teratur Menangis
Interpretasi
a. Nilai 1-3 asfiksia berat
b. Nilai 4-6 asfiksia sedang
c. Nilai 7-10 asfiksia ringan (normal)

Tabel 2.2 Penaganan Bayi Baru Lahir Berdasarkan APGAR skor


Nilai APGAR lima menit pertama Penanganan
0-3 - Tempatkan ditempat hangat dan lampu sebagai sumber penghangat
- Pemberian oksigen
- Resusitasi
- Stimulasi
- Rujuk
4-6 - tempatkan dalam tempat yang hangat
- pemberian oksigen
- stimulasi taktil
7-10 - dilakukan penatalaksanaan sesuai dengan bayi lahir normal.

B. Respiratory Distress Syndrome (RDS)


Sindrom gawat nafas atau Respiratory Distress Syndrome (RDS) pada neonatus yang juga
disebut sebagai Hyaline Membrane Dosease (HMD), merupakan suatu penyakit paru-paru
akut pada neonatus yang disebabkan karena kekurangan surfaktan, terutama bayi
premature, dimana suatu membran yang tersusun atas protein dan sel-sel mati melapisi
alveoli (kantung udara tipis dalam paru-paru) sehingga membuat kesulitan untuk terjadinya
pertukaran gas (Anik, 2009).
Respiratory Distress Syndrom, (RDS) ialah kumpulan gejala yang terdiri dari dispnoe atau
hipernoe. dengan frekuensi pernafasan lebih dari 60 kali/menit, sianosis, rintihan dan
ekspirasi dan kelainan otot-otot pernafasan pada inspirasi (Arief ZR,2009).

Respiratory Distress Syndrom (RDS) adalah gangguan pernafasan yang sering terjadi pada
bayi premature dengan tanda-tanda takipnue (>60 x/mnt), retraksi dada, sianosis pada
udara kamar, yang menetap atau memburuk pada 48-96 jam kehidupan dengan x-ray thorak
adekuatnya jumlah sulfaktan dalam paru. Gangguan ini biasanya dikenal dengan nama
hyaline membrane desease (HMD) atau penyakit membran hialin karena pada penyaakit ini
selalu ditemukan membran hialin yang melapisi alveoli. (Marmi dan Kukuh Rahardjo,2012).
Respiratory Distress Syndrome adalah penyakit yang disebabkan oleh ketidak maturan dari
sel tipe II dan ketidakmampuan sel tersebut untuk menghasilkan surfaktan yang memadai.
Sindrom ini terdiri atas dispue, merinti/gruncing,tachipnue, retraksi dinding dada serta
sianosis. Gejala ini timbul biasanya dalam 24jam pertama setelah lahir dengan degradasi
yang berbeda-beda,namun yang selalu adalah dispnue yang Merupakan tanda kesulitan
ventilasi paru.
Diagnosis dini perlu segera ditegakkan mengingat bahaya hipoksia akibat dari gangguan
ventilasi paru. Diagnosis bisa ditegakkan dari anamnesis riwayat kehamilan, persalinan,
gejala klinis,dan pemeriksaan penunjang. Sindrom ini paling sering didapatkan ditempat
praktik sehari-hari dan sering Merupakan kegawatan neonatus yang berakibat kematian
atau cacat fisik dan mental dimasa mendatang. Sering kali sindrom ini sebagai suatu fase
adaptasi sistem pernapasan,sehingga akan pulih menjadi normal lagi. (Wafi Nur
Muslihatun,2010)

C. ETIOLOGI
RDS sering terjadi pada bayi prematur atau kurang bulan, karena kurangnya produksi
surfaktan. Produksi surfaktan ini dimulai sejak kehamilan minggu ke-22, makin muda usia
kehamilan, makin besar pula kemungkinan terjadi RDS. Ada 4 faktor penting penyebab
defisiensi surfaktan pada RDS yaitu prematur, asfiksia perinatal, maternal diabetes, section
caissaria. Surfaktan biasanya didapatkan pada paru yang matur. Fungsi surfaktan untuk
menjaga agar kantong alveoli tetap berkembang dan berisi udara, sehingga pada bayi
prematur dimana surfaktan masih belum berkembang menyebabkan daya berkembang paru
kurang dan bayi akan mengalami sesak nafas. Gejala tersebut biasanya muncul segera
setelah bayi lahir dan akan bertambah berat.

D. PENCEGAHAN RDS
Tindakan pencegahan yang harus dilakukan untuk mencegah komplikasi pada bayi resiko
tinggi adalah mencegah terjadinya kelahiran prematur, mencegah tindakan seksio sesarea
yang tidak sesuai dengan indikasi medis, melaksanakan manajemen yang tepat terhadap
kehamilan dan kelahiran bayi resiko tinggi.
Tindakan yang efektif utntuk mencegah RDS adalah:
1. Mencegah kelahiran < bulan (premature).
2. Mencegah tindakan seksio sesarea yang tidak sesuai dengan indikasi medis.
3. Management yang tepat.
4. Pengendalian kadar gula darah ibu hamil yang memiliki riwayat DM.
5. Optimalisasi kesehatan ibu hamil.
6. Kortikosteroid pada kehamilan kurang bulan yang mengancam.
7. Obat-obat tocolysis (β-agonist : terbutalin, salbutamol) relaksasi uterus Contoh :
Salbutamol (ex: Ventolin Obstetric injection) 5mg/5 ml (utk asma: 5 mg/ml) Untuk relaksasi
uterus : 5 mg salbutamol dilarutkan dalam infus 500 ml dekstrose/NaCl diberikan i.v (infus)
dgn kecepatan 10 – 50 μg/menit dgn monitoring cardial effect. Jika detak jantung ibu >
140/menit kecepatan diturunkan atau obat dihentikan
8. Steroid (betametason 12 mg sehari untuk 2x pemberian, deksametason 5 mg setiap
12 jam untuk 4 x pemberian)
9. Cek kematangan paru (lewat cairan amniotic pengukuran rasio lesitin/spingomielin :
> 2 dinyatakan mature lung function)

E. PERAN BIDAN TERHADAP RDS


Setiap bayi dengan gangguan pernafasan memerlukan penangan secara umum berupa :
1. Pemberian oksigen dengan aliran sedang.
2. Bila frekuensi pernafasan kurang dari 30 kali per menit, harus diobservasi ketat. Bila
kurang dari 20 kali per menit setiap saat resusitasi bayi dengan menggunakan balon
sungkup (Alat Balon-Sungkup Alat kantong-sungkup terdiri atas sebuah kantong yang
terhubungkan dengan sebuah sungkup).

3. Bila apnu :
Stimulasi bayi untuk bernafas dengan menggosok-gosok punggung bayi selama 10 detik.
4. Bila belum mulai bernafas resusitasi bayi dengan menggunakan balon dan sungkup.
5. Indikasi penggunaan balon dan sungkup adalah apnu atau megap-megap, frekuensi
jantung kurang dari 100 kali per menit dan sianosis sentral persisten walaupun diberi aliran
oksigen bebas 100%. Periksa kadar glukosa darah bila kurang dari 45 g/dl, segera terapi
sebagai hipoglikemi.
6. Bila didapatkan tanda-tanda lainya misalnya: kesulitan minum, BBLR, tada-tanda
kejang, sepsis dan lain-lain, usahakan menentukan penyebab gangguan nafas ini sambil
meneruskan pemberian oksigennya.

F. PENATALAKSANAAN
1. Penatalaksana secara umum (Sudarti dan Endang Khoirunnisa,2010)
a. Pasang jalur infus intravena, sesuai dengan kondisi bayi, yang paling sering dan bila
bayi tidak dalam keadaan dehidrasi berikan infus dektrosa 5 %
b. Pantau selalu tanda vital
c. Jaga kepatenan jalan nafas
d. Berikan Oksigen (2-3 liter/menit dengan kateter nasal)
e. Jika bayi mengalami apneu
f. Lakukan tindakan resusitasi sesuai tahap yang diperlukan.
g. Lakukan penilaian lanjut.
h. Bila terjadi kejang potong kejang.
i. Segera periksa kadar gula darah.
j. Pemberian nutrisi adekuat.
k. Setelah menajemen umum, segera dilakukan menajemen lanjut sesuai dengan
kemungkinan penyebab dan jenis atau derajat gangguan nafas

2. Gangguan nafas ringan (Sudarti dan Endang Khoirunnisa,2010)


Beberapa bayi cukup bulan yang mengalami gangguan napas ringan pada waktu lahir tanpa
gejala-gejala lain disebut “Transient Tacypnea of the Newborn” (TTN). Terutama terjadi
setelah bedah sesar. Biasanya kondisi tersebut akan membaik dan sembuh sendiri tanpa
pengobatan. Meskipun demikian, pada beberapa kasus. Gangguan napas ringan
merupakan tanda awal dari infeksi sistemik.
a. Amati pernafasan bayi setiap 2 jam selama 6 jam berikutnya.
b. Bila dalam pengamatan gangguan pernafasan memburuk atau timbul gejala sepsis
lainya, terapi untuk kemungkinan besar sepsis dan tangani gangguan sedang atau berat
seperti tersebut diatas
c. Berikan ASI bila mampu mengisap. Bila tidak,berikan ASI peras dengan
menggunakan salah satu cara alternaatif pemberian minuman
d. Kurangi pemberian O2 secara bertahap bila ada perbaikan gangguan nafas,
hentikan pemberian O2 jika frekuensi nafas antara 30-60 kali/menit.
e. Amati bayi selama 24 jam berikutnya, jika frekuensi nafas menetap antaran
30-60kali/menit,tidak ada tanda sepsis, dan tidak ada masalah lain yang memerlukan
perawatan,bayi dapat dipulangkan.

3. Gangguan nafas sedang (Sudarti dan Endang Khoirunnisa,2010)


a. Lanjutkan pemberian O2 dengan kecepatan aliran sedang.
b. Bayi jangan diberi minum.
c. Jika ada tanda berikut,ambil sempel darah untuk kultur dan berikan antibiotic (
ampisilin dan gentamisin) untuk terapi kemungkinan besar sepsis.
1) Suhu aksiler <35 derajat celcius atau >39 derajat celcius.
2) Air ketuban bercampur mekonium.
3) Riwayat infeksi intrauterine,demam curiga infeksi berat atau ketuban pecah dini (>18
jam).
d. Bila suhu aksiler 34-36,5 derajat celcius atau 37,5-39 derajat celcius tangani untuk
masalah suhu abnormal,dan nilai ulang setelah 2 jam.
1) Bila suhu masih belum stabil atau gangguan nafas belum ada perbaikan, ambil
sempel darah,dan berikan antibiotic untuk terapi kemungkinan besar sepsis.
2) Jika suhu abnormal,teruskan amati bayi. Apabila suhu kembali abnormal ulangi
tahapan diatas.
e. Bila tidak ada tanda-tanda kearah sepsis,nilai kembali bayi setelah 2jam. Apabila
bayi tidak menunjukkan perbaikan atau tanda-tanda prburukan setelah 2 jam,terapi untuk
kemungkinan besar sepsis.
f. Bila bayi mulai menunjukkan tanda-tanda perbaikan ( frekuensi nafar menurun,
tarikan dinding dada berkurang atau suara merintih berkurang)
1) Kurangi terapi O2 secaraa bertahap.
Jangan memberikan terapi O2 yang tidak perlu secara terus menerus. Hentikan pemberian
O2 bilamana bayi tidak ada gangguan nafas dan diudara ruangan tanpa pemberian O2 bayi
tampak kemerahan.
2) Pasang pipa lambung, berikan ASI peras setiap 2jam
3) Bila pemberian O2 tak diperlukan lagi, bayi mulai dilatih menyusui. Bila bayi tak bisa
menyusui, berikan ASI peras dengan menggunakan salah satu alternatif cara pemberian
minum
g. Amati bayi selama 24 jam setelah pemberian antibiotic dihentikan.jika bayi kembali
tampak kemerahan tanpa pemberian O2 selam 3 hari, minum baik dan tidak ada alasan bayi
tetap tinggal dirumah sakit dirumah sakit,bayi dapat dipulangkan.

4. Gangguan nafas berat. (Sudarti dan Endang Khoirunnisa,2010)


Semakin kecil bayi kemungkinan terjadi gangguan nafas semakin sering dan semakin berat.
Pada bayi kecil ( berat lahir <2500 gram atau umur kehamilan <37 minggu) gangguan nafas
kering memburuk dala waktu 36-48 jam pertama dan tidak banyak terjadi perubahan dalam
satu dua hari berikutnya dan kemudian akan membaik pada hari ke 4-7.
a. Tentukan pemberian O2 dengan kecepatan aliran sedang (antara rendah dan
tinggi,lihat terapi oksigen)
b. Tangani sebagai kemungkinan besar sepsis.
c. Bila bayi menunjukkan tanda pemburukan atau terhadap terhadap sianosis
sentral,naikan pemberian O2 pada kecepatan aliran tinggi. Jika gangguan nafas bayi
semakin berat dan sianosis sentral menetap walaupun diberikan O2 100% bila kemungkinan
segera rujuk bayi kerumah sakit rujukan atau ada fasilitas dan mampu memakai ventilator
mekanik.
d. Jika gangguan nafas masih menetap selama 2 jam, pasanng pipa lambung untuk
mengosongkan cairan lambung dan udara.
e. Nilai kondisi bayi 4 kali sehari apa bila ada tanda perbaikan.
f. Jika bayi mulai menunjukkan tanda perbaikan (frekkuensi nafas menurun,tarikan
dinding dada berkurang, warna kulit membaik).
1) Kurangi pemberian O2
Jangan meneruskan pemberian O2 bila tidak perlu hentikan pemberian O2 bila bayi
diletakkan pada udara ruangan tanpa pemberian O2 tidak mengalami gangguan nafas dan
tampak kemerahan.
2) Mulailah pemberian ASI peras melalui pipa lambunng.
3) Bila pemberian O2 tak diperlukan lagi,bayi mulai dilatih dengn menggunakan salah
satu alternafif cara pemberian minum.

G. KLASIFIKASI GANGGUAN NAFAS


Frekuensi nafas Gejala tambahan gangguan nafas Klarifikasi
>60 kali/menit Dengan Sianosi sentral dan tarikan dinding dada atau merintih saat
ekspirasi
Atau >90 kali/menit Dengan Sianosis sentral atau tarikan dinding dada atau merintih
saat ekspirasi Gangguan nafas berat
Atau <30 kali/menit Dengan atau tanpa Gejala lain dari gangguan nafas
60-90 kali/menit Dengan terapi tanpa Tarikan dinding dada atau merintih saat
ekspirasi sianosis sentral
Atau >90 kali/menit Tanpa Tarikan dinding dada atau merintih saat ekspirasi sianosis
sentral Gangguan nafas sedang
60-90 kali/menit Tanpa Tarikan dinding dada atau merintih saat ekspirasi sianosis
sentral Gangguan nafas ringan
60-90 kali/menit Dengan terapi tanpa Sianosis sentral tarikan dinding dada atau
merintih Kelainan jantung kongenital

H. KOMPLIKASI PENYAKIT
1. Komplikasi jangka pendek dapat terjadi :
a) kebocoran alveoli : Apabila dicurigai terjadi kebocoran udara ( pneumothorak,
pneumomediastinum, pneumopericardium, emfisema intersisiel ), pada bayi dengan RDS
yang tiba-tiba memburuk dengan gejala klinikal
b) Jangkitan penyakit karena keadaan penderita yang memburuk dan adanya
perubahan jumlah leukosit dan thrombositopeni. Infeksi dapat timbul kerana tindakan invasiv
seperti pemasangan jarum vena, kateter, dan alat-alat respirasi.
c) Perdarahan intrakranial dan leukomalacia periventrikular : perdarahan intraventrikuler
terjadi pada 20-40% bayi prematur dengan frekuensi terbanyak pada bayi RDS dengan
ventilasi mekanik.

2. Komplikasi jangka panjang


Dapat disebabkan oleh keracunan oksigen, tekanan yang tinggi dalam paru, memberatkan
penyakit dan kekurangan oksigen yang menuju ke otak dan organ lain. Komplikasi jangka
panjang yang sering terjadi
a) Bronchopulmonary Dysplasia (BPD): merupakan penyakit paru kronik yang
disebabkan pemakaian oksigen pada bayi dengan masa gestasi 36 minggu. BPD
berhubungan dengan tingginya volume dan tekanan yang digunakan pada waktu
menggunakan ventilasi mekanik, adanya infeksi, inflamasi, dan defisiensi vitamin A. Insiden
BPD meningkat dengan menurunnya masa gestasi.
b) Retinopathy prematur Kegagalan fungsi neurologi, terjadi sekitar 10-70% bayi yang
berhubungan dengan masa gestasi, adanya hipoxia, komplikasi intrakranial, dan adanya
infeksi.
BAB III

ASUHAN KEBIDANAN PADA By. Ny. E.R UMUR 1 HARI


DENGAN RDS SEDANG DI RUANG NEONATUS
RSIA KOTAMOBAGU

II. INTERPRESTASI DATA DASAR


Diagnosa : By. Ny. E.R Umur 1 Hari dengan RDS sedang
Dasar : Data Subjek:-
Data Objek : Keadaan Cukup
- Gerakan lemah
- Tangis lemah
- Sianosis, sesak
- Warna kulit kemerahan
- Retensi 3 cc lender
- BB Lahir : 3000 gram
- PB Lahir : 47 cm
- RR : 35 x/menit
- HR : 145 x/menit
- Suhu : 36,2ºC
- A-S : 5-7
- Jenis kelamin : laki-laki (♂)

Masalah : Bayi bernafas kurang baik

Kebutuhan : Nutrisi, Oksigen dan kolaborasi dengan dokter

III. DIAGNOSA POTENSIAL


Diagnosa : Respiratory Distress Syndrome (RDS)
Potensial : Infeksi, gagal pernafasan, ikterus
IV. TINDAKAN SEGERA DAN KOLABORASI
- Nutrisi
- Oksigen
- kolaborasi dengan dokter

V. INTERVENSI
Dx : By. Ny. E.R Umur 1 Hari dengan RDS sedang
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan 1x24 jam diharapkan kebutuhan nutrisi terpenuhi
dan tidak terjadi masalah-masalah yang menyertai.

kriteria : Bayi bernafas normal


- TTV dalam batas normal:
- RR : 35 x/menit (N : 40-60 x/menit)
- H : 145 X / MENIT
- Suhu : 36,2ºC (N : 36,5-37,5 ̊C)
- A-S : 5-7
- Sianosis
- Menagis
- Gerak kurang aktif
- BAK/BAB : +/+
Intervensi :
1. Lakukan pendekatan terapeutik dengan ibu dan keluarga
R/ terjalin hubungan kerja sama dan komunikasi yang baik antara ibu, keluarga dan tenaga
kesehatan
2. Lakukan cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan
R/ menghindari dari penularan infeksi
3. Lakukan observasi TTV
R/ mendeteksi sejak dini kemungkinan komplikasi/kelainan yang muncul
4. Berikan oksigen
R/ membantu meringankan pernafasan
5. Perawatan tali pusat, perawatan sehari-hari dan kehangatan bayi
R/ menghindari terjadinya infeksi, hygine bayi tetap terjaga dan mencegah terjadinya
hypothermi
6. Berikan ASI/PASI bila keadaan bayi sudah stabil
R/ memenuhi kebutuhan nutrisi bayi dan dapat meningkatkan tiumbang bayi
7. Kolaborasi dengan tim medis(Perawat/bidan/tugas jaga)
R/ pemberian therapy

VI. IMPLEMENTASI
Hari/Tanggal : Kamis, 09 Agustus 2018
Jam : 08.00 WITA
1. Melakukan pendekatan pada ibu dan keluarga dengan cara: memperkenalkan diri,
menjelaskan tujuan yang akan dilakukan.
2. Melakuakn cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan dengan sabun
dan air mengalir
3. Melakukan observasi TTV
4. Mengontrol O2 yang terpasang dengan ½ l/m untuk membantu meringankan
pernafasan
5. Merawat tali pusat dengan dibungkus kasa steril, merawat bayi sehari-hari seperti:
• Membersihkan bayi ( dengan menggunakan air hangat/waslap)
• Membersihkan BAB/BAK dan mengganti pempes
6. Memberikan ASI exclusive secara adekuat/susu pengganti (PASI) minimal 3 jam
sekali apabila bayi sudah stabil melalui alat bantu OGT (ORAL GASTRIC TUBE)
7. Melakukan advis dokter (Perawat/bidan/tugas jaga)
VII. EVALUASI
Tanggal : 09 Agustus 2018 Jam : 08.30 WITA

S :-
O : keadaan umum cukup
- Terapi 02 ½ ml
- Menangis lemah
- Gerak lemah
- Sianosis
- Inj. Cefotaxime 2 X 1,75 mg/ IV
- Ca D5 ¼ NS 8 gtt/m
- TTV : RR : 56x/menit
S : 37,5 ℃
HR : 152x/menit
- BAB/BAK : +/+
- Kembung : -
- Muntah : -
- Bayi dipuasahkan

A : By. Ny. E.R Umur 1 Hari dengan RDS sedang


P : bayi dipuasakan
- Menyeka bayi/ membersihkan bayi(washlap)
- Mengganti popok apabila BAB/BAK
- Observasi tiap 2 jam sekali
- Kolaborasi dengan dokter (Perawat/bidan/tugas jaga)

- Catatan Perkembangan
Tanggal : 11 Agustus 2018 Jam : 21.00 WITA

S :-
O : keadaan umum cukup
- Terapy 02 ½ ml
- Gerakan lemah
- Sianosis
- Ca D5 ¼ NS 8 gtt/m + OGT
- Inj. Nutrisi ASI Via OGT 5 cc/ 3 jam
- Inj. Cefotaxime 2 X 1,75 mg/ IV
- TTV:- HR : 121 x/m
- RR : 85 x/menit
- Sb : 37,1℃
A : By. Ny. E.R Umur 2 Hari dengan RDS sedang
P : - Nutrisi
- Menyeka bayi/ membersihkan bayi(washlap)
- Mengganti popok pada saat BAB/BAK
- Observasi tiap 2 jam sekali
- Kolaborasi dengan dokter (Perawat/bidan/tugas jaga)
Catatan Perkembangan

- Tanggal : 11 Agustus 2018 Jam : 14.30 WITA


S :-
O : keadaan umum cukup
- Terapy 02 ½ ml
- Sianosis
- Gerakan Aktif
- Ca D5 ¼ NS 8 gtt/m + OGT
- Inj. Nutrisi PASI Via OGT 7 cc/ 3 jam
- Inj. Cefotaxime 2 X 1,75 mg/ IV
- TTV:- HR : 130 x/m
- RR : 65 x/menit
- Sb : 36,7℃
A : By. Ny. E.R Umur 3 Hari dengan RDS sedang
P : Nutrisi (ASI/PASI)
- Menyeka bayi/ membersihkan bayi(washlap)
- Mengganti popok pada saat BAB/BAK
- Observasi tiap 2 jam sekali
- Kolaborasi dengan dokter (Perawat/bidan/tugas jaga)

DAFTAR PUSTAKA
http://ninyomannoviantiakbidadilaangkatanv.blogspot.com/2013/07/asuhan-kebidanan-pada-
bayi-baru-lahir.html
http://dhoyulfigustri.blogspot.com/2013/04/rds.html
http://puputsilumut.blogspot.com/2014/03/rds-respiratory-distress-syndrome_6.html
Rukiyah, yulianti.2012. Asuhan Neonatus Bayi dan Anak Balita.cv.transinfomedia.2012