Anda di halaman 1dari 3

VALUE CHAIN ANALYSIS

PERUSAHAAN GO-JEK

A. Definisi Value Chain analysis

Porter menjelaskan, analisis value chain merupakan alat analisis strategik yang
digunakan untuk memahami secara lebih baik terhadap keunggulan perusahaan, untuk
mengidentifikasi dimana value pelanggan dapat ditingkatkan atau penurunan biaya, dan untuk
memahami secara lebih baik hubungan perusahaan dengan pemasok/supplier, pelanggan, dan
perusahaan lain.

B. Sejarah GO-JEK

GO-JEK merupakan sebuah perusahaan teknologi asal Indonesia,,Gojek Indonesia


didirikan oleh seorang pemuda yang sangat kreatif, Pendiri Gojek bernama Nadiem Makarim
pada tahun 2010, ia lulus SMA di Singapura, dari Singapura ia kemudian melanjutkan
pendidikannya di jurusan International Relations di Brown University. Perusahaan ini
didirikan pada tahun 2011. Kantor pusat yang terletak di Jl. Kemang Timur No.15, Mampang
Prapatan. Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12730. Mereka mendirikan
sebuah perusahaan yang diberi nama PT. GO-JEK INDONESIA. Perusahaan ini bertujuan
untuk menghubungkan ojek dengan penumpang ojek. Ia melihat para ojek pangkalan hanya
menghabiskan waktu seharian dan belum tentu mendapatkan pelanggan. Jadi ia membuat
perusahaan ini untuk membantu para tukang ojek mendapatkan penumpangnya dengan lebih
cepat dan efisien. Sampai sekarang tujuan mereka memang terbukti ampuh, tukang ojek harus
lebih produktif supaya bias mendapat penghasilan yang lebih banyak. Pendiri Gojek berinisiatif
membuat sesuatu yang berbeda dengan menggunakan sebuah sistem yang tertata rapi. Awalnya
Gojek hanya melayani lewat Call center saja, tetapi lambat laun gojek mulai berkembang dan
membuat applikasi Gojek. Dengan aplikasi ini, anda bias memesan secara online dan
mengetahui keberadaan driver yang akan menjemput anda. Pada Awal pendaftaran menjadi
driver Gojek akan terdapat berbagai pelatihan, bagaimana melayani pelanggan yang baik, tidak
boleh ugal-ugalan dijalan, mematuhi lalu lintas dan menggunakan pakaian yang safety. Pendiri
Gojek ini memang mengutamakan kepuasa pelanggan. Untuk keuntungan, terdapat pembagian
20/80. 20% untuk kantor dan 80% untuk driver, terkadang para driver Gojek bias mendapatkan
10-20 pelanggan setiap harinya. Apalagi Gojek tidak hanya melayani antar jemput orang saja,
tetapi bisa juga mengirim paket, memesan makanan dan masih banyak lainnya. Seiring
berkembang nya permintaan masyarat terhadap layanan GO-JEK, kini GO-JEK mempunyai
kantor cabang di setiap daerah. GoJek adalah perusahaan berjiwa sosial yang memimpin
revolusi industri transportasi Ojek. Gojek bermitra dengan para pengendara Ojek yang sudah
berpengalaman di Jakarta, Bandung, Surabaya, Yogyakarta dan Bali. Layanan gojek tersedia
di beberapa kota besar di Indonesia diantaranya : Jabodetabek, Bali, Bandung, Surabaya,
Makassar, Medan, Palembang, Semarang, Solo, Malang, Yogyakarta, Balikpapan, Manado,
Bandar Lampung, Pekanbaru dan Batam. Hingga bulan Oktober 2017 aplikasi gojek sudah
diunduh hampir sebanyak 20 juta kali di Google Play maupun AppStore untuk pengguna
Android dan Iphone.

C. Analisis Value Chain GO-JEK

 Primary Activities Pada Perusahaan Gojek


1) Inbound Logistics :
a. Atribut Gojek (helm, masker, jaket)
b. Quality Control untuk material yang digunakan
c. Karyawan
d. vendor
2) Operations :
a. Driver Go-Jek yang profesional & ber-attitude baik
b. SOP (Standard Operating Procedure)
c. Quality Control produk.
3) Outbound Logistics :
a. Daftar layanan yang diberikan pada aplikasi
b. Sistem uang digital yang disediakan Go-Jek (Go-Pay).
4) Marketing & Sales :
a. Pengadaan iklan di berbagai platform seperti di website, instagram, youtube, TV, dll.
b. Menjadi sponsor di berbagai event
c. Menawarkan potongan harga bila dilakukan pembayaran melalui Go-Pay
5) Services :
a. Driver ramah
b. Kehandalan berkendara
c. Kenyamanan
d. Pemilihan rute tercepat
e. Mudah mencari driver
f. Terdapat pemberian feedback terhadap driver untuk memperbaiki layanan
 Support Activities
1) Firm Infrastructure :
a. Internal audit
b. Legal service
c. Staff finance
2) HR Management :
a. HRD
b. Training
3) Technology :
a. Product development
4) Procurement :
a. Purchasing