Anda di halaman 1dari 45

PROPOSAL

PENELITAN TINDAKAN KELAS


PENERAPAN MODUL ELEKTRONIK (eMODUL) UNTUK
MENINGKATKAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR
MATEMATIKA KOMPETENSI KAIDAH PENCACAHAN PADA
SISWA KELAS XII MIPA 4 SMA NEGERI 1 TANJUNG TAHUN
PELAJARAN 2019/2020

Oleh:

Moch. Fatkoer Rohman

SMA NEGERI 1 TANJUNG

DINAS PENDIIKAN DAN KEBUDAYAAN

PEMERINTAH PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT

2019
PEMERINTAH PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT
DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
SMA NEGERI 1 TANJUNG
Jl. Raya Tanjung No. 17 Telp dan Fax (0370) 6135351 Kode Pos 83352
Website: www.sman1tanjung.sch.id Email: sman1tanjung@ymail.com

LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertandatangan di bawah ini, mengesahkan proposal penelitan tindakan kelas


(PTK) yang berjudul “PENERAPAN MODUL ELEKTRONIK (eMODUL) UNTUK
MENINGKATKAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA
KOMPETENSI KAIDAH PENCACAHAN PADA SISWA KELAS XII MIPA 4 SMA
NEGERI 1 TANJUNG TAHUN PELAJARAN 2019/2020” adalah karya tulis ilmiah
dibuat oleh Moch. Fatkoer Rohman, S.Pd.

Tanjung, 1 Oktober 2019


Kepala Sekolah

Drs. Marijo
NIP 196312101989031009

i
PENGANTAR

Alhamdulillah , segala puji peneliti panjatkan kepada Allah SWT yang telah
memberikan rahmat dan hidayah hingga peneliti dapat menyelesaikan proposal
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan judul “PENERAPAN MODUL
ELEKTRONIK (eMODUL) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN
HASIL BELAJAR MATEMATIKA KOMPETENSI KAIDAH PENCACAHAN
PADA SISWA KELAS XII MIPA 4 SMA NEGERI 1 TANJUNG TAHUN
PELAJARAN 2019/2020”.

Penelitian ini dilakukan untuk memperbaiki mutu pembelajaran di kelas yang


peneliti ampu, yang tujuan akhirnya adalah meningktakan kompetesi kelulusan
siswa..

Terakhir, peneliti sampaikan terima kasih kepada Kepala Sekolah yang telah
memberikan izin kepada peneliti untuk mengikuti lomba ini.

Tanjung, 1 Oktober 2019


Peneliti,

Moch. Fatkoer Rohman, S.Pd

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i


PENGANTAR ........................................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................... v
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... vi
BAB I ...................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
A. Latar Belakang ......................................................................................... 1
B. Perumusan Masalah .................................................................................. 3
C. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 3
D. Manfaat Penelitian .................................................................................... 4
BAB II ..................................................................................................................... 5
TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................... 5
A. Modul ....................................................................................................... 5
B. Emodul ..................................................................................................... 6
C. Belajar Matematika ................................................................................ 14
D. Motivasi Belajar ..................................................................................... 14
E. Hasil Belajar ........................................................................................... 15
F. Kaidah Pencacahan .................................................................................... 16
G. Penelitian Yang Relevan ........................................................................ 16
H. Hipotesis Tindakan ................................................................................. 17
BAB III ................................................................................................................. 18
METODE PENELITIAN ...................................................................................... 18
A. Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................ 18
B. Subyek dan Obyek Penelitian................................................................. 18
C. Desain Penelitian .................................................................................... 18
D. Tahapan Penelitian ................................................................................. 19
E. Teknik Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian ............................ 19
F. Teknik Analisis Data .................................................................................. 20
G. Indikator Kinerja .................................................................................... 22
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 23
LAMPIRAN .......................................................................................................... 25

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Sampul Emodul Kaidah Pencacahan ............................................... 9


Gambar 2 Sampul Emodul Dibaca dengan Azardi ......................................... 10
Gambar 3 Daftar Isi Emodul ............................................................................. 10
Gambar 4 Video Yang Disisipkan ke Emodul.................................................. 11
Gambar 5 Tampilan Soal Latihan ..................................................................... 11
Gambar 6 Sampul eModul di HP ...................................................................... 12
Gambar 7 Konten eModul di HP....................................................................... 13
Gambar 8 Tahapan Siklus PTK ........................................................................ 18

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Hasil UN Matematika SMA IPA............................................................ 1


Tabel 2 Konversi Motivasi Belajar .................................................................... 21
Tabel 3 Kategori Motivasi belajar ..................................................................... 22
Tabel 4 Kategori Hasil Belajar .......................................................................... 22

v
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ........................................... 25
Lampiran 2 Angket Motivasi Belajar ............................................................... 33
Lampiran 3 Butir Soal Siklus I (Instrumen Mengukur Hasil Belajar) ......... 35
Lampiran 4 Butir Soal Tes Siklus II (Instrumen Mengukur Hasil belajar) . 36
Lampiran 5 Lembar Pengamatan Peelaksanaan Pembelajaran .................... 37

vi
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Matematika adalah salah satu mata pelajaran yang penting. Hal ini ditunjukkan
bahwa matematika diajarkan di semua jurusan atau peminatan, baik di SMA
maupun SMK untuk jenjang Pendidikan Menengah. Matematika juga salah satu
mata pelajaran yang diujikan secara nasional yang kita kenal dengan Ujian Nasional
(UN). Namun sayangnya matematika masih dianggap mata pelajaran sulit oleh
sebagian siswa. Hal itu ditunjukkan dari hasil ulangan harian, ulangan semster
maupun ujian akhir.

Dari pengalaman peneliti, terdapat dua masalah yang sering dijumpai dalam
pembelajaran matematika, yaitu motivasi dan hasil belajar siswa rendah. Penyebab
motivasi rendah diantaranya adalah metode pemebelajaran yang tidak melibatkan
melibatkan aktifitas siswa, misalnya metode ceramah. Selain itu pembelajaran
kurang menyenangkan dan guru sering tidak menggunakan media dalam
pembelajaran

Masalah kedua adalah hasil belajar rendah. Hal ini di antaranya disebabkan oleh
pra syarat yang dikuasai di tingkat SD dan SMP masih kurang kuat. Berikut ini
peneliti tunjukkan hasil UN (Ujian Nasinal) mata pelajaran matematika di tingkat
nasional, provinsi, kabupaten dan satuan pendidikan SMAN 1 Tanjung.

Tabel 1 Hasil UN Matematika SMA IPA


SMAN 1 Lombok
Tahun NTB Nasional
Tanjung Utara
2017 32,875 29,5025 32,0125 41,2575
2018 32,23 27,2425 29,29 39,1925
2019 33,0475 30,0475 32,1 37,525

Sumber: https://hasilun.puspendik.kemdikbud.go.id/

1
Dari dua masalah itu, yaitu motivasi belajar dan hasil belajar yang rendah peneliti
ingin memecahkannya dengan menerapkan penggunaan modul elektronik
(emodul). eMmodul yang disebut modul digital adalah modul dalam bentuk berkas
digital yang bisa dibaca melalui perangkat digital, seperti komputer dan ponsel
pintar android.

Peneliti tertarik dengan penerapan emodul dikarenakan saat ini hampir semua siswa
mempunyai ponsel pintar, sebagian besar siswa juga sudah mempunyai laptop dan
sekolah juga sudah memiliki laboratorium komputer. Dengan tersedianya sarana
tersebut sayang sekali bila penggunaannya tidak dioptimalkan. Ponsel pintar yang
hampir semua siswa memiliki dan laboratorium komputer yang dimiliki oleh
sekolah merupakan potensi yang harus diberdayakan.

Dengan demikian, di samping ada masalah, yaitu masalah motivasi belajar dan hasil
belajar, juga ada potensi yang mendukung yiatu ponsel yang hampir semua
memiliki dan laboratorium komputer yang dimiliki sekolah. Oleh karena itulah
peneliti mengangkat tema penerapan modul elektronik, dengan judul penelitian
“PENERAPAN MODUL ELEKTRONIK (eMODUL) UNTUK
MENINGKATKAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA
KOMPETENSI KAIDAH PENCACAHAN PADA SISWA KELAS XII MIPA 4
SMA NEGERI 1 TANJUNG TAHUN PELAJARAN 2019/2020”

Di samping itu, kurikulum 2013 sangat terbatas buku-buku tersedia, bahkan tidak
tersedia untuk kelas XII SMA. Hal ini dikarenakan kurikulum 2013 yang seringkali
mengalami revisi. Revisi terakhir adalah diterbitkannya peraturan Menteri
Pendidikan dan Kebudayaan nomor 20, 21, 22, 23 dan 24 tahun 2016. Masing-
masing mengenai Standar Kompetensi Lulusan, Standar Isi, Standar Proses,
Standar Penilaian dan Kompetensi Dasar. Buku disusun berdasarkan Kompetensi
Dasar (KD) dan KD ini sudah 3 kali berubah. Untuk SMA, pertama diatur dalam
peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 69 tahun 2013, diubah
dengan peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 59 tahun 2014 dan
terakhir diubah dengan peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 24

2
tahun 2016. Dengan berubah-ubahnya KD tersebut berakibat penerbit tidak berani
menerbitkan buku, terutama buku-buku kelas XII. Di samping terjadinya perubahan
KD, sekolah yang menerapkan kurikulum 2013 juga masih lebih sedikit bila
dibandingkan dengan yang menerapkan kurikulum 2006. Hal ini mengakibatkan
buku-buku kurikulum 2013 sulit di dapat di toko buku, terutama buku kelas XII.
Dengan keterbatasan buku maka peneliti harus berusaha memenuhinya dengan cara
membuat modul, dalam hal ini peneliti mengembangkan modul digital atau yang
disebut emodul.

B. Perumusan Masalah

Berdasarkan paparan latar belakang masalah di atas, maka dapat dirumuskan


beberapa permasalahan sebagai berikut.

1. Bagaimana peningkatan motivasi belajar siswa kelas XII MIPA 4 SMAN 1


Tanjung tahun pelajaran 2019/2020 dengan diterapkannya modul elektronik
(emodul) kompetensi kaidah pencacahan?
2. Bagaimana peningkatan hasil belajar siswa kelas XII MIPA 4 SMAN 1 Tanjung
tahun pelajaran 2019/2020 dengan diterapkannya modul elektronik (emodul)
kompetensi kaidah pencacahan?

C. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah adalah sebagai berikut.

1. Untuk mengetahui peningkatan motivasi belajar siswa kelas XII MIPA 4


SMAN 1 Tanjung tahun pelajaran 2019/2020 dengan diterapkannya modul
elektronik (emodul) kompetensi kaidah pencacahan?
2. Untuk mengetahui peningkatan hasil belajar siswa kelas XII MIPA 4 SMAN 1
Tanjung tahun pelajaran 2019/2020 dengan diterapkannya modul elektronik
(emodul) kompetensi kaidah pencacahan?

3
D. Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian yang diharapkan adalah sebagai berikut.

1. Bagi guru matematika: Penelitian ini dapat digunakan sebagai inspirasi untuk
melakukan penelitian lebih lanjut, serta hasil penelitian emodul dapat
digunakan dalam pembelajaran matematika.
2. Bagi siswa: emodul yang dihasilkan dari penelitian ini dapat digunakan sebagai
sumber dan media pembelajaran untuk meningkatkan motovasi dan hasil
belajar.
3. Bagi sekolah: Membantu kekurangan buku pelajaran, sehingga diharapkan
pembelajaran tetap berjalan sebagaimana mestinya.
4. Bagi peneliti: Meningkatkan wawasan tentan Pengembangan Keprofesian
Berkelanjutan.

4
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Modul

Modul adalah bahan ajar yang dirancang untuk belajar secara mandiri. Modul
mempunyai karakteristik dapat dipelajari kapan pun dan di mana pun oleh siswa
dan tidak tergantung pada orang lain.

Menurut Prastowo (dalam Sari, 2016 : 7) modul adalah bahan ajar yang disusun
secara sistematis dengan bahasa yang mudah dipahami oleh peserta didik sesuai
tingkat pengetahuan dan usia mereka agar mereka dapat belajar secara mandiri atau
dengan bimbingan seminimal mungkin.

Komponen-Komponen Modul

Menurut Mustaji (dalam Sari, 2016 : 8), terdapat unsur-unsur modul yang dapat
dirincikan sebagai berikut:

1. Rumusan tujuan instruksional yang eksplisit dan spesifik

Tujuan tersebut dirumuskan dalam bentuk tingkah laku yang diharapkan dari
siswa setelah mereka mempelajari modul.

2. Petunjuk guru

Memuat penjelasan bagi guru tentang pengajaran agar dapat terlaksana dengan
efisien, serta memberikan penjelasan tentang macam-macam kegiatan yang
dilaksanakan dalam proses belajar, waktu untuk menyelesaikan modul, alat-alat
dan sumber pelajaran, serta petunjuk evaluasi.

3. Lembar kegiatan siswa

5
Lembaran ini berisi materi-materi pelajaran yang harus dikuasai oleh siswa
serta dicantumkan buku sumber yang harus dipelajari siswa untuk melengkapi
materi.

4. Lembar kerja siswa

Lembar kerja ini merupakan pertanyaan-pertanyaan yang ada pada lembar


kegiatan yang harus dikerjakan siswa setelah mereka selesai menguasai materi.

5. Kunci lembar kerja

Siswa dapat mengoreksi sendiri jawabannya dengan menggunakan kunci


lembar kerja stelah mereka berhasil mengerjakan lembar kerja.

6. Lembar evaluasi

Lembar evaluasi ini berupa post test dan rating scale, hasil dari post test inilah
yang dijadikan guru untuk mengukur tercapai tidaknya tujuan modul oleh siswa.

7. Kunci lembar evaluasi

Test dan rating scale beserta kunci jawaban yang tercantum pada lembar
evaluasi disusun dan dijabarkan dari rumusan-rumusan tujuan pada modul.

B. Emodul

Emodul adalah kependekan dari elektronik modul yang disebut juga dengan modul
digital. Pengertian emodul dapat dianalogikan dengan pengertian ebook atau buku
digital.

Ebook adalah kependekan electronik book yang disebut juga digital book (buku
digital). Ebook adalah adalah bentuk digital dari buku cetak (Seamolec, 2016).
Buku cetak berbahan kertas yang di dalamnya terdapat teks dan gambar, sedangkan
ebook berisikan informasi digital yang dapat berupa teks, gambar, audio dan video.

6
Saat ini kita mengenal banyak format ebook, di antaranya adalah pdf, ps, djvu dan
epub. Dari sekian format, epub (electronic publication) adalah format yang paling
sering digunakan, karena epub dapat dibaca dengan komputer, tablet dan ponsel
pintar.

Emodul pada dasarnya adalah ebook hanya saja emodul mempunyai karakteristik
sendiri seperti halnya modul cetak. Format emodul yang peneliti kembangkan
berformat epub, dengan pertimbangan ketersediaann peragkat yang dapat
digunakan untuk membaca emodul berformat epub.

Emodul berbasis epub mempunyai beberapa kelebihan, di antaranya adalah sebagai


berikut.

1. Dapat disisipkan video dan audio. Dengan penyisipan video ini materi
pembelajaran akan lebih mudah disampaikan.
2. Dapat dijalankan di multi perangkat, yaitu komputer dan ponsel pintar.

Untuk membuat emodul berformat epub, kita bisa menggunakan aplikasi gratis
yang disebut dengan Sigil. Untuk membaca emodul epub kita memerlukan aplikasi.
Untuk aplikasi pembaca epub di komputer kita bisa menggunakan aplikasi Azardi
atau Reedium yang merupakan ekstensi dari peramban Google Chrome. Untuk
perangkat ponsel pintar Android bisa menggunakan aplikasi FB Reader dan Ideal
Reader, untuk iOS bisa menggunakan ireader.

Emodul yang sudah peneliti terapkan adalah emodul buatan peneliti sendiri.
Adapaun emodul yang peneliti kembangkan adalah emodul dengan kompetensi
dasar yang diajarkan di kelas XII, sesuai dengan materi kurikulum 2013. Adapun
materinya adalah kaidah pencacahan.

Banyak format emodul. Adapun format yang dipilih adalah epub. Untuk membuat
emodul berformat epub diperlukan perangkat lunak. Perangkat lunak ini terdiri dari
perangkat lunak uatama dan perangkat lunak pendukung.

7
Perangkat lunak utama adalah Microsoft Word dan Sigil. Microsoft Word
digunakan untuk membuat naskah modul. Sigil digunakan untuk membuat naskah
emodul dalam format epub.

Adapun perangkat lunak pendukung terdiri dari Microsoft Power Point, Screen Cast
dan pengolah video. Power Point digunakan untuk membuat paparan yang
selanjutnya dikonversi menjadi video. Perangkat lunak Screen Cast adalah
perangkat lunak untuk membuat rekaman layer laptop. Perangkat lunak ini, peneliti
menggunakan FastStone Capture. Pengolah video yang peneliti gunakan adalah
format factory, yaitu perangkat lunak untuk mengubah format video. Perlu
diketahui bahwa format video yang bisa disisipkan ke dalam emodul adalah format
mp4. Berikut ini adalah sampul emodul yang sudah jadi.

8
Gambar 1 Sampul Emodul Kaidah Pencacahan

9
Berikut ini adalah emodul yang dibaca melalui epub reader Azardi. Gambar di
bawah ini adalah gambar sampul.

Gambar 2 Sampul Emodul Dibaca dengan Azardi

Berikut adalah daftar isi dari emodul. Daftar isi ini berfungsi sebagai navigasi, agar
menu-menu emodul dapat dijelajah dengan mudah.

Gambar 3 Daftar Isi Emodul

10
Di dalam emodul yang berformat epub dapat disisipkan video. Hal ini dapat
membantu mempermudah siswa memahami materi

Gambar 4 Video Yang Disisipkan ke Emodul

Berikut ini adalah gambar soal latihan, dengan koreksi otomatis. Setelah siswa
mengerjakan latihan, maka langsung muncul nilainya.

Gambar 5 Tampilan Soal Latihan

11
Untuk membaca emodul ini diperlukan epub reader, baik melalui laptop maupun
melalui ponsel pintar. Bila tampilan di atas adalah tampilan emodul ketika dibaca
melalui laptop, berikut ini adalah tampilan emodul ketika dibaca melalui ponsel
pintar

Gambar 6 Sampul eModul di HP

12
Gambar 7 Konten eModul di HP

13
C. Belajar Matematika

Menurut Djamarah dan Zain (dalam arifin, 2013 : 46) belajar adalah proses
perubahan perilaku yang menyangkut pengetahuan, keterampilan, maupun sikap,
bakat, pengalaman dan latihan. Pendapat lain, belajar adalah suatu proses usaha
yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang
baru secara keseluruhan sebagai hasil pengalaman sendiri dalam interaksi dengan
lingkungannya (Slameto, 1995: 102).

Berdasarkan dua pengertian belajar di atas dan dikaitkan dengan kurikulum 2013
dapat disimpulkan belajar adalah proses usaha perubahan pengetahuan,
keterampilan dan sikap.

Belajar matematika menurut Hudoyo (dalam Arifin, 2013) bahwa seseorang


dikatakan belajar matematika apabila pada dirinya terjadi suatu kegiatan yang dapat
mengakibatkan perubahan tingkah laku yang berkaitan dengan matematika, seperti
perubahan dari tidak tahu konsep matematika menjadi tahu konsep tersebut.dan
mampu menggunakannya untuk mempelajari materi lebih lanjut maupun dalam
kehidupan sehari-hari.

Peneliti menyimpulkan belajar matematika adalah belajar materi matematika yang


meliputi pengetahuan dan keterampilan matematika sehingga dapat digunakan
untuk mempelajari materi matematika lebih lanjut, menerapkannya dalam mata
pelajaran lain dan menerapkan dalam kehidupan sehari-hari.

D. Motivasi Belajar

Menurut Oemar Hamalik (dalam lestari 2012 : 3), motivasi belajar adalah
perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya “feeling”
dan didahului dengan tanggapan adanya tujuan. Menurut Hamzah B. Uno (2006 :
23) motivasi belajar adalah dorongan internal dan eksternal pada siswa yang sedang
belajar untuk mengadakan perubahan tingkah laku. Berdasarkan dua pendapat di
atas, peneliti menyimpulkan bahwa motivasi belajar adalah dorongan yang timbul

14
baik dari diri sendiri atau pun orang lain untuk melakukan kegiatan belajar yaitu
kegiatan dalam ranggka mengubah sikap, pengetahuan dan keterampilan.

Menurut Keylene dan Caroline dalam Ediyanto (2019 : 178), ada 5 kunci utama
dalam motivasi belajar siswa, yaitu:

1. Siswa, motivasi belajar tumbuh pada diri siswa sendiri. Hal ini akan lebih
memperpudah guru memberikan pembelajaran.
2. Guru, beberapa cara yang bisa ditempuh oleh guru guna menimbulkan
motivasi belajar siswa, yaitu menjelaskan arti pentingnya mata pelajaran
dan mengaitkan mata pelajaran dengan kehidupan sehari-hari.
3. Isi materi, materi harus berguna bagi siswa, berguna dalam kehidupan sehari
dan untuk mata pelajaran lain.
4. Metode pembelajaran, metode pembelajaran harus dirancang agar menarik
bagi siswa untuk belajar, yaitu metode pembelajaran yang membuat siswa
aktif. Jadi pembelajaran harus berpusat pada siswa, bukan pada guru.
5. Lingkungan, lingkungan sangat berperan dalam menumbuhkan motivasi
belajar. Lingkungan belajar harus didesai agar siswa nyaman belajar,
misalnya mengatur ruang kelas tidak monoton. Guru menggunakan media
yang menarik baik berbasis TIK atau non TIK.

E. Hasil Belajar

Anni (dalam Arifin, 2013) mengemukakan bahwa hasil belajar adalah merupakan
perubahan tingkah laku yang diperoleh pembelajar setelah mengalami aktifitas
belajar. Dengan demikian hasil belajar matematika adalah perubahan tingkah laku
yang diperoleh pembelajar setelah belajar matematika. Menurut Sanjaya (dalam
Sjukur, 2012 : 372) hasil belajar merupakan kemampuan yang diperoleh individu
setelah proses belajar berlangsung, yang dapat memberikan perubahan tingkah laku
baik pengetahuan, pemahaman, sikap dan keterampilan siswa sehingga menjadi
lebih baik dari sebelumnya.

15
Dari dua pendapat tersebut, peneliti berpendapat bahwa hasil belajar adalah
kompetensi yang diperoleh setelah seseorang belajar, yang berupa sikap,
pengetahuan dan keterampilan. Dalam penelitian ini, yang dimaksud dengan hasil
belajar matematika adalah nilai yang diperoleh siswa setelah melakukan penilaian
harian kaidah pencacahan.

F. Kaidah Pencacahan

Kaidah pencacahan adalah kaidah yang digunakan untuk menentukan penghitungan


peluang suatu kejadian. Terdapat 4 kaidah pencacahan, yaitu kaidah penjumlahan,
kaidah perkalian, permutasi dan kombinasi.

Kaidah penjumlahan adalah aturan penghitungan peluang untuk kejadian saling


lepas. Kaidah perkalian adalah aturan penghitungan peluang untuk kejadin tidak
saling lepas. Permutasi susunan yang mungkin dari unsur-unsur yang berbeda dengan
memperhatikan urutannya. Kombinasi adalah susunan yang mungkin dari unsur-unsur
yang berbeda dengan tidak memperhatikan urutannya (Asy’ari, 2018: 233)

G. Penelitian Yang Relevan

Penelitian yang pernh dilakukan oleh Syahrir, yaitu “pengembangan modul


pembelajaran matematika siswa SMP” disimpulkan bahwa modul yang
dikembangkan terbukti efektif untuk pembelajaran (Syahrir, 2018: 8). Penelitian
senada mengenai modul mendukung penelitian Syahrir, yaitu penelitian yang
dilakukan oleh Tirta, yaitu “pengembangan e-modul statistika terintegrasi dan
dinamik dengan R-shiny dan mathJax” terbukti menjadikan pembelajar aktif dan
kritis (Tirta, 2014 :8).

Di samping penelitian yang berbasis mata pelajaran atau mata kuliah matematika,
terdapat banyak penelitian mengenai modul atau emodul . Penelitian itu di
antaranya adalah penelitian yang dilakukan oleh Fausih, yang berjudul
“Pengembangan Media E-Modul Mata Pelajaran Produktif Pokok Bahasan
"Instalasi Jaringan LAN (Local Area Network) Untuk Siswa Kelas XI Jurusan

16
Teknik Komputer Jaringan SMK”. Hasil penelitian itu menyimpulkan bahwa e-
modul yang dikembangkan terbukti meningkatkan hasil belajar.

Dari beberapa penelitian di atas dapat disimpulkan bahwa e-modul dapat


dikembangkan untuk dapat digunakan dalam pembelajaran.

H. Hipotesis Tindakan

1. Penerapan emodul dapat meningkatkan motivasi belajar matematika


kompetensi kaidah pencacahan siswa kelas XII MIPA 4 SMAN 1 Tanjung
tahun pelajaran 2019/2010.
2. Penerapan emodul dapat meningkatkan hasil belajar matematika kompetensi
kaidah pencahan siswa kelas XII MIPA 4 SMAN 1 Tanjung tahun pelajaran
2019/2020.

17
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini akan dilakukan di SMA Negeri 1 Tanjung. Waktu pelaksanaan pada
bulan Agustus - September 20119

B. Subyek dan Obyek Penelitian

Subyek Penelitian adalah siswa kelas XII MIPA 4 tahun pelajaran 2019/2020 yang
berjumlah 32 orang siswa.

C. Desain Penelitian

Penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian tindakan kelas. Adapun model
yang akan dipakai adalah model Kemmis & Mc Taggart. Penelitian tindakan kelas
model Kemmis & Mc Taggart setiap siklusnya terdiri dari 4 langkah yaitu
perencanaan (plan), tindakan (act), pengamatan (observ), dan refleksi (reflect).

Penelitian tindakan kelas model Kemmis & Mc Taggart dapat digambarkan sebagai
berikut:

Gambar 8 Tahapan Siklus PTK

18
D. Tahapan Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan paling sedikit 2 siklus. Setiap siklus terdiri dari 4
langkah, yaitu perencanaan, tindakan, pengamatan dan refleksi. Satu siklus terdiri
dari 2 pertemuan

1. Perencanaan

Pada tahap ini peneliti menyiapkan silabus, membuat RPP (Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran), membuat modul elektronik (emodul) kaidah pencacahan, menyusun
instrument penelitian.

2. Tindakan

Pada tahap ini adalah melaksanakan pembelajaran dengan menerapkan emodul


kaidah pencacahan. Dalam pembelajaran akan ditempuh seperti pembelajaran pada
umumnya yaitu terdiri dari pembukaan, kegiatan initi dan penutup yang
pelaksanaanya disesuaikan dengan RPP yang telah dibuat.

3. Pengamatan

Pengamatan dilakukan oleh pengamat dari teman guru sejawat. Pengamatan


dilakukan dengan berpedoman lembar pengamatan yang telah dibuat. Obyek
pengamatan ada 2 hal, yaitu guru dan siswa. Pengamat mengamati langkah-langkah
proses pembelajaran yang dilakukan oleh guru, Selain itu juga mengamati aktifitas
siswa dalam pembelajaran.

4. Refleksi

Pada tahap ini guru bersama pengamat melakukan diskusi dari tindakan yang telah
dilakukan. Menginventarisir kekurangan-kekurangannya untuk diperbaiki pada
siklus berikutnya.

E. Teknik Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian

Teknik yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah sebagai berikut:

19
1. Pengamatan

Pengamatan dilakukan oleh guru mitra untuk mengamati langkah-langkah


pembelajaran yang dilakukan oleh guru. Instrumennya berupa lembar pengamatan.
Pengamatan oleh guru mitra dilakukan di setiap pertemuan. Setiap siklus terdapat
2 pertemuan, sehingga terdapat 4 pertemuan untuk 2 siklus.

2. Angket

Angket diisi oleh siswa guna mengetahui motivasi belajar selama menggunakan
emodul kaidah pencacahan setelah akhir siklus. Jadi siswa mengisi 2 kali angket.

3. Tes

Tes dilaksanakan setelah akhir siklus. Tes ini dilakukan untuk mengetahui hasil
belajar kompetensi kaidah pencacahan. Dengan demikian instrumen yang
digunakan adalah soal tertulis.Tes dilakukan tiap akhir siklus. Jadi dilakukan 2 kali
tes.

F. Teknik Analisis Data

Data yang sudah terkumpul dikelompokkan menjadi tiga jenis, yaitu data
pengelolaan pembelajaraan, data motivasi belajar siswa data hasil belajar siswa.

1. Analisis Data Pengelolaan Pembelajaran

Pengelolaan pembelajaran diamati dengan lembar pengamatan. Di dalam lembar


pengamatan itu terdiri dari aspek-aspek yang diamati. Setiap aspek mendapatkan
skor 0 atau 1. Mendapat skor 0 bila suatu langkah pembelajaran tidak dilaksanakan.
Bila dilaksanakan maka mendapat skor 1.

Nilai Pengelolaan Pembelajaran.

Nilai pengelolaan pembelajaran dapat dihitung dengan rumus berikut ini.

𝑆
𝑁= × 100
𝑆 𝑀𝑎𝑘𝑠

20
N = Nilai Pengelolaan Pembelajaran
S = Skor Pembelajaran
S Maks = Skor Maksimum Pembelajaran

Kategori Nilai Pengelolaan Pembelajaran

N ≤ 70: Kurang
70<N ≤ 80: Cukup
80<N ≤ 90:Baik
90 < N ≤ 100:Sangat Baik

2. Analisis Data Motivasi Belajar Siswa

Motivasi belajar siswa diperoleh dari angket yang telah diisi oleh siswa. Di dalam
angket itu terdiri dari aspek-aspek yang dinilai. Setiap aspek mendapatkan diukur
dengan mengisi pernyataan Sangat Setuju (SS), Setuju (S), Tidak Setuju (TS) dan
STS (Sangat Tidak Setuju). Kemudian jawaban itu dikonversi menjadi bentuk
kuantitatif yaitu 4, 3, 2, 1 seperti tabel di bawah ini

Tabel 2 Konversi Motivasi Belajar

Kategori Pendapat Skor


SS (Sangat Setuju) 4
S (Setuju) 3
TS (Tidak Setuju) 2
STS (Sangat Tidak Setuju) 1

Setelah didapat skor masing-masing indikator, selanjutnya dicari skor keseluruhan


indikator. Kemudian skor itu diubah menjadi nilai skala 100 dengan rumus:

S
N= × 100
S Maks
N = Nilai Motivasi belajar
S = Skor Motivasi Belajar
S Maks = Skor Maksimum Motivasi Belajar

21
Setelah diperoleh nilai dalam skala 100, maka ditentukan predikat dengan
rentangan sebagai berikut

Tabel 3 Kategori Motivasi belajar

Nilai Predikat
91 ≤ N ≤ 100 Sangat Baik
82 ≤ N < 91 Baik
75 ≤ N < 82 Cukup
N ≤ 75 Kurang

3. Analisis Hasil belajar Siswa

Hasil belajar diperloeh dari nilai ulangan post tes pada akhir siklus. Dari hasil tes
pada akhir siklus dapat ditentukan nilai tertinggi, nilai terendah dan rata-ratanya.
Kategori nilai hasil belajar ini disesuaikan dengan KKM (Kriteria Ketuntasan
Minimal) Matematika yaitu 75. Dengan KKM itu dapat dibuat kategori hasil belajar
sebagai berikut.
Tabel 4 Kategori Hasil Belajar

Nilai Predikat
91 ≤ N ≤ 100 Sangat Baik
82 ≤ N < 91 Baik
75 ≤ N < 82 Cukup
N ≤ 75 Kurang

G. Indikator Kinerja

Indikator kinerja penelitian ini adalah sebagai berikut:


1. Pengelolaan pembelajaran dikatakan berhasil bila mendapatkan nilai
minimal 80(kategori baik)
2. Motivasi belajar siswa berhasil sekurang-kurangnya 82 (kategori baik)
3. Hasil belajar sekurang-kurangnya mencapai KKM yaitu 75 (kategori cukup)

22
DAFTAR PUSTAKA

Arifin, A. (2013). Peningkatan Hasil Belajar Matematika Pada Materi Limit


Fungsi Melalui Metode Mind Mapping Pada Siswa Kelas XI IPS 3 SMA 1
Sragi Semester 2 Tahun Pelajaran 2012/2013. Sendimat (hal. 46).
Yogyakarta: P4TK Matematika Yogyakarta.

Asy'ari, A. R. (2018). Matematika 12. Jakarta: Pusat Perbukuan Kemdikbud.

Fausih, M. (2014). Pengembangan Media E-Modul Mata Pelajaran Produktif


Pokok Bahasan "Instalasi Jaringan LAN (Local Area Network) Untuk
Siswa Kelas XI Jurusan Teknik Komputer Jaringan SMK. Jurnal
Mahasiswa Teknologi Pendidikan, 9.

Kemdikbud. (2016). Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 20


Tahun 2016 Tentang Standar Kompetensi Lulusan. Jakarta: Kemdikbud.

Kemdikbud. (2016). Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 24


Tahun 2016 Tentang Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar. Jakarta:
Kemdikbud.

Lestari, F. (2016). PENGARUH PENERAPAN PRE-LECTURE QUIZ(PLQ)


PADA PEMBELAJARAN KIMIA TERHADAP MOTIVASI. Jurnal
Kimia Dasar UNY, 3.

Muhson, A. (2010). Pengembangan Media Pembelajaran Berbasis Teknologi


Informasi. Jurnal Pendidikan Akuntansi Indonesia, 1 - 10.

Sari, D. Y. (2016). Pengembangan Modul Pembelajaran IPA Berbasis


Salingtemas (Sains, Lingkungan, Teknologi, Masyarakat) di SMP. Jember:
Universitas Jember.

Seamolec. (2016). Buku Digital. Jakarta: Seamolec.

Sjukur, S. B. (2012). PENGARUH BLENDED LEARNING TERHADAP


MOTIVASI BELAJAR. Jurnal Pendidikan Vokasi, 372.

Slameto. (1995). Belajar dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhinya. Jakarta: PT


Rineka Cipta.

Sugiyono. (2015). Metode Penelitian & Pengembangan. Bandung: ALFABETA.

Syahrir. (2015). Pengembangan Modul Pembelajaran Matematika Siswa SMP.


Jurnal Ilmiah Mandala Educatio, 8.

23
Tirta, I. M. (2014). Pengembangan E-Modul Statistika Terintegrasi dan Dinamik
dengan R-shiny dan mathJax. Seminar Nasional Matematika (hal. 8).
Jember: UNEJ Jember.

Wijaya Kusumah, Dwitagama. (2010). Mengenal Penelitian Tindakan Kelas.


Jakarta: Indeks.

24
LAMPIRAN
Lampiran 1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


Sekolah : SMAN 1 Tanjung
Mata Pelajaran : Matematika
Kelas/Semester : XII/2
Alokasi Waktu : 10 JP

A. Tujuan Pembelajaran
1. Siswa dapat menganalisis aturan pencacahan (aturan penjumlahan, aturan
perkalian, permutasi, dan kombinasi) melalui masalah kontekstual.
2. Siswa dapat menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan kaidah
pencacahan (aturan penjumlahan, aturan perkalian, permutasi dan
kombinasi).
B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi

Kompetensi Dasar KD) Indikator Pencapaian Kompetensi ((PK)

1) Siswa dapat menemukan konsep kaidah


3.3. Menganalisis aturan penjumlahan.
pencacahan (aturan 2) Siswa dapat menggunakan kaidah
penjumlahan untuk menyelesaikan masalah.
penjumlahan, aturan 3) Siswa dapat menemukan konsep kaidah
perkalian, permutasi perkalian.
4) Siswa dapat menggunakan kaidah perkalian
dan kombinasi) untuk menyelesaikan masalah.
5) Siswa dapat membedakan permasalahan
kaidah penjumlahan dan kaidah perkalian.
4.3. Menyelesaikan 6) Siswa dapat menggunakan kaidah
penempatan untuk menyelesaikan masalah.
masalah kontekstual 7) Siswa dapat menggunakan konsep faktorial
yang berkaitan 8) Siswa dapat menemukan konsep permutasi
9) Siswa dapat menemukan sifat-sifat permutasi
dengan kaidah 10) Siswa dapat menggunakan permutasi untuk
pencacahan (aturan menyelesaikan masalah
11) Siswa dapat menemukan konsep kombinasi
penjumlahan, aturan 12) Siswa dapat menemukan sifat-sifat
kombinasi
13) Siswa dapat menggunakan kombinasi untuk
menyelesaikan masalah

25
Kompetensi Dasar KD) Indikator Pencapaian Kompetensi ((PK)

perkalian, permutasi 14) Siswa dapat membedakan permasalahan


permutasi dan kombinasi
dan kombinasi)

C. Materi Pembelajaran
1. Kaidah Penjumlahan
2. Kaidah Perkalian
3. Kaidah Penempatan
4. Permutasi
5. Kombinasi

D. Metode Pembelajaran
1. Penugasan
2. Diskusi
3. Demonstrasi

E. Media Pembelajaran
1. Kartu remi
2. Dadu
3. Uang logam

F. Sumber Belajar
1. Buku-Buku yang relevan
2. Internet, terutama Youtube
3. e-Modul

G. Kegiatan Pembelajaran
1. Pertemuan Pertama dan Kedua (4JP)
Materi
• Kaidah Penjumlahan

26
• Kaidah Perkalian
• Kaidah Penempatan

Indikator:
1) Siswa dapat menemukan konsep kaidah penjumlahan.
2) Siswa dapat menggunakan kaidah penjumlahan untuk menyelesaikan
masalah.
3) Siswa dapat menemukan konsep kaidah perkalian.
4) Siswa dapat menggunakan kaidah perkalian untuk menyelesaikan
masalah.
5) Siswa dapat membedakan permasalahan kaidah penjumlahan dan
kaidah perkalian.
6) Siswa dapat menggunakan kaidah penempatan untuk menyelesaikan
masalah.

Model Pembelajaran:

Discovery Learning

Langkah-langkah Pembelajaran:

a. Kegiatan Pendahuluan
1) Guru menyampaikan Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)
2) Guru menjelaskan akan melakukan penilaian selama pembelajaran
dengan cara observasi atau secara tertulis dan dalam bentuk
kinerja.
3) Guru memberikan Pre Tes.
4) Peserta didik dibagi dalam kelompok yang yang beranggotakan
tidak lebih dari 4 orang dengan memperhatikan penyebaran
kemampuan matematika atau gender.

b. Kegiatan Inti

Kegiatan Inti Pertama (dengan model Pembelajaran Discovery


Learning)

Stimulasi (Pemberian rangsangan)


1) Siswa diberikan e-modul Kaidah Pencacahan untuk dibaca melalui
smart phone
2) Siswa mempelajari kegiatan pembelajaran 1
3) Untuk memberi stimulasi (rangsangan), guru memberikan contoh-
contoh kasus yang dapat diselesaikan dengan aturan penjumlahan
dan perkalian. Contoh-contoh ada di e-modul

27
4) Setelah itu diharapkan peserta didik mengajukan pertanyaan-
pertanyaan yang relevan.

Problem Statement (Pernyataan/ Identifikasi Masalah)

Guru memberikan permasalahan (probem statatement) untuk


didiskusikan di setiap kelompok.
a) Soal yang berkaitan dengan kaidah penjumlahan
b) Soal yang berkaitan dengan kaidah perkalian

Data Collection (Pengumpulan Data)

Siswa memberikan jawaban dari permasalahan yang diberikan


guru

Data Processing (Pengolahan Data)

Siswa dengan dibimbing guru mendiskusikan jawaban siswa

Verifikasi (Pembuktian)

Siswa dibimbing guru mengecek kebenaran jawaban

Generalization (Menarik Kesimpulan)

Siswa dibimbing guru menyimpulkan mengenai kaidah


penjumlahan dan kaidah perkalian

Aktivitas kelas menyelesaikan soal-soal

Siswa diberikan soal-soal latihan untuk dikerjakan secara


berkelompok maupun individu. Soal itu ada di e-modul.

c. Penutup
1) Membuat simpulan dan refleksi terkait pembelajaran pada
pertemuan ini.
2) Menetapkan PR, yaitu soal-soal yang belum selesai dibahas di
kelas.
3) Menginformasikan materi pembelajaran berikutnya adalah
permutasi dan kombinasi
2. Pertemuan Ketiga dan Keempat (4 JP)

Materi
• Faktorial
• Permutasi
• Kombinasi

28
Indikator:
1) Siswa dapat menggunakan konsep faktorial
2) Siswa dapat menemukan konsep permutasi
3) Siswa dapat menemukan sifat-sifat permutasi
4) Siswa dapat menggunakan permutasi untuk menyelesaikan masalah
5) Siswa dapat menemukan konsep kombinasi
6) Siswa dapat menemukan sifat-sifat kombinasi
7) Siswa dapat menggunakan kombinasi untuk menyelesaikan masalah
8) Siswa dapat membedakan permasalahan permutasi dan kombinasi

Model Pembelajaran:

Discovery Learning

Langkah-langkah Pembelajaran:

a. Kegiatan Pendahuluan
1) Guru menyampaikan Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)
2) Guru menjelaskan akan melakukan penilaian selama pembelajaran
dengan cara observasi atau secara tertulis dan dalam bentuk
kinerja.
3) Peserta didik dibagi dalam kelompok yang yang beranggotakan
tidak lebih dari 4 orang dengan memperhatikan penyebaran
kemampuan matematika atau gender.
4) Siswa diberikan video pembelajaran tentang permutasi dan
kombinasi.

b. Kegiatan Inti

Kegiatan Inti Pertama (dengan model Pembelajaran Discovery


Learning)

Stimulasi (Pemberian rangsangan)


1) Siswa melanjutkan mempelajari e-modul dengan mempelajar
kegiatan pembelajaran 2.
2) Untuk memberi stimulasi (rangsangan), guru memberikan
contoh-contoh kasus yang dapat diselesaikan dengan permutasi
dan kombinasi. Contoh-contoh itu ada di e-modul.
3) Setelah itu diharapkan peserta didik mengajukan pertanyaan-
pertanyaan yang relevan..

Problem Statement (Pernyataan/ Identifikasi Masalah)

29
Guru memberikan permasalahan (probem statatement) untuk
didiskusikan di setiap kelompok.
1) Soal yang berkaitan dengan permutasi
2) Soal yang berkaitan dengan kombinasi

Data Collection (Pengumpulan Data)

Siswa memberikan jawaban dari permasalahan yang diberikan


guru

Data Processing (Pengolahan Data)

Siswa dengan dibimbing guru mendiskusikan jawaban siswa

Verifikasi (Pembuktian)

Siswa dibimbing guru mengecek kebenaran jawaban

Generalization (Menarik Kesimpulan)

Siswa dibimbing guru menyimpulkan mengenai permutasi dan


kombinasi

Aktivitas kelas menyelesaikan soal-soal

Siswa diberikan soal-soal latihan untuk dikerjakan secara


berkelompok maupun individu

c. Penutup
1) Membuat simpulan dan refleksi terkait pembelajaran pada
pertemuan ini.
2) Menetapkan PR, yaitu soal-soal yang belum selesai dibahas di
kelas.
3) Menginformasikan materi pembelajaran berikutnya adalah aplikasi
permutasi dan kombinasi

H. Penilaian

Pertemuan Pertama dan Kedua


1. Teknik Penilaian : Tes Tulis
2. Instrumen

a. Abu Bakar mempunyai 3 buah baju dan 4 buah celana. Tentukan


berapa banyak kemungkinan pasang baju dan celana!
b. Akan dibuat bendera dengan dua warna, warna atas dan warana bawah.
Ada 4 pilihan warna untuk bagian atas dan 2 pilhian warna untuk

30
bagian bawah. Tentukan banyak kemungkinan pasangan warna
bendera itu!
c. (Soal HOTS) Nisa tinggal di Pemenang ingin pergi ke mataram
melalai Rembiga. Dari Pemenang ke Rembiga bisa lewat Senggigi atau
Pusuk. Sedangakan dari Rembiga bisa lewat Sayang Sayang atau lewat
Karang Baru. Tentukan banyak pilihan jalur yang dapat ditempuh
d. Perhatikan gambar di bawah ini!

A B C

Tentukan banyak jalur dari kota A ke kota C melalui kota B

e. (HOTS) Perhatikan gambar di bawh ini!

P Q R

1) Bila kalian diminta menentukan banyak jalur dari P ke R, kaidah


apakah yang kalian gunakan? Mengapa?
2) Coba tentukan banyak jalur dari P ke R!

3. Pedoman Penskoran
No Soal Skor Maks
1 Soal nomor 1 5
2 Soal nomor 2 5
3 Soal nomor 3 8
4 Soal nomor 4 8
5 Soal nomor 5 10
Jumlah Skor maksimum 36

𝑺𝒌𝒐𝒓 𝒚𝒂𝒏𝒈 𝒅𝒊𝒑𝒆𝒓𝒐𝒍𝒆𝒉


Nilai = × 𝟏𝟎𝟎
𝟑𝟔

31
Pertemuan Ketiga dan Keempat
1. Teknik Penilaian
2. Instrumen:
a. Terdapat 3 angka, yaitu 3, 4 dan 5, akan dibentuk bilangan dari ketiga
angka itu dengan sayarat tidak boleh ada angka yang berulang.
Tentukan banyak bilangan yang dapat dibentuk
b. Hitunglah
3) 4!
4) 5!
5!
5) 2!
7!
6) 2!5!
c. Akan dipilih pengurus OSIS yang terdiri dari ketua, wakil ketua,
sekretaris dan bendahara. Banyak calon yang teredia 7 orang. Trntukan
banyak kemungkinan komposisi pengurus OSIS tersebut!
d. Dari 20 orang siswa akan dipilih 5 orang untuk mengikuti upacara ke
lapangan Tanjung. Tentukan banyak kemungkinan kelompok!

3. Pedoman Penskoran
No Soal Skor Maks
A Soal nomor 1 2
B Soal nomor 2 3
C Soal nomor 3 2
D Skor nomor 4 3
Jumlah Skor maksium 10

𝑺𝒌𝒐𝒓 𝒚𝒂𝒏𝒈 𝒅𝒊𝒑𝒆𝒓𝒐𝒍𝒆𝒉


Nilai = × 𝟏𝟎𝟎
𝟔

Mengetahui, Tanjung, Juli 2019


Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

Drs. Marijo H. Fatkoer Rohman, S,Pd


NIP 19631012198903 1 009 NIP 19690122 199512 1 004

32
Lampiran 2 Angket Motivasi Belajar
Angket Motivasi Belajar

Nama : .........................................

Kelas : .........................................

Petunjuk:
1. Tulislah nama dan kelas pada tempat yang telah disediakan.
2. Bacalah setiap pernyataan dengan teliti, kemudian bubuhkan tanda cek (✓)
pada kolom (SS) jika Anda sangat setuju, (S) jika setuju, (TS) jika tidak
setuju,
dan (STS) jika sangat tidak setuju.
3. Jawablah dengan jujur berdasarkan pendapat dan keyakinan sendiri, tidak
berdasarkan pendapat orang lain.
4. Jawaban yang Anda berikan tidak akan mempengaruhi nilai matematika
yang
Anda peroleh.
No Pernyataan SS S TS STS
Kegiatan pembelajaran menggunakan emodul
1 membuat saya tertarik mengikuti pembelajaran
di kelas pada materi kaidah pencacahan.
Pembelajaran menggunakan emodul lebih
2 menarik dari pada pembelajaran menggunakan
buku biasa.
Saya merasa senang belajar materi bilangan
3
kaidah pencacahan menggunakan emodul.
Saya aktif dan antusias mengikuti
4
pembelajaran menggunakan emodul.
Saya merasa termotivasi mengikuti
5
pembelajaran menggunakan emodul.
Pembelajaran menggunakan emodul menarik
6
dan tidak membosankan.
Dengan emodul membuat saya tidak tertekan
7
saat belajar matematika.
Belajar matematika dengan menggunakan
8
emodul itu menyenangkan.

33
34
Lampiran 3 Butir Soal Siklus I (Instrumen Mengukur Hasil Belajar

1. Cahya mempunyai 4 celana dan 5 baju yang berlainan warnanya. Berapa


banyak pasangan celana dan baju dapat dikenakan?
2. Di dalam kotak A terdapat 4 buah buku, kotak B terdapat 6 buku dan kotak C
terdapat 10 buku. Rifka ingin memberi hadiah sebuah buku kepada adiknya,
Azkira yang diambil dari kotak A, B atau C. Berapakah banyak cara Rifka
memberi hadiah kepada Azkira?
3. 6 buah buku berlainan akan disusun berderet dalam suatu rak. Berapa banyak
susunan yang berbeda?
4. 7 orang siswa akan duduk di kursi sejajar. Ada berapa cara susunan mereka?
5. Sebuah gedung mempunyai 6 pintu. Tentukan banyak cara masuk gedung dan
keluar lagi dengan ketentuan ketika keluar tidak boleh melalui pintu yang sama?
6. Dari kota A ke kota B terdapat jalan. Dari kota B ke kota C terdapat 3 jalan.
Rudi berangkat ke kota C melalui kota B. Selanjutnya kembali lagi menuju kota
A melalui kota B. Ketika kembali tidak melaui jalan yang sama ketika
berangkat. Berapa cara rudi memilih jalan?

35
Lampiran 4 Butir Soal Tes Siklus II (Instrumen Mengukur Hasil belajar)

1. Berapa banyak bilangan yang terdiri dari 3 angka berlainan yang dapat dibentuk
dari angka-angka 1, 2, 3, 4, 5, 6 dan 7?
2. Disediakan 4 kursi dan terdapat 6 orang ingin duduku di kursi itu. Tentukan
banyak kemungkinan susunan orang yang duduk di kursi itu!
3. Terdapat 5 orang kursi dan 5 orang yang ingin duduk di kursi itu. Dari kelima
orang itu 2 di antaranya adalah suami istri. Bila suami istri harus duduk
dipinggir maka tentukan banyak kemungkinan susunan kelima orang itu duduk
di kursi tersebut!
4. Akan dibentuk sebuah tim beranggotakan 3 orang yang akan dipilih dari 9 orang
calon. Berapa banyak cara tim yang dapat dibentuk
5. Bila terdapat 10 orang diminta saling berjabat tangan masing-masing 1 kali
maka tentukan berapa banyak jabat tangan yang terjadi!
6. Dalam suatu kotak terdapat 4 kelereng merah dan 5 kelereng putih. Bila diambil
4 kelereng dengan ketentuan 2 kelereng merah dan 2 kelereng putih maka
tentukan banyak cara pengambilannya!

36
Lampiran 5 Lembar Pengamatan Peelaksanaan Pembelajaran

Aspek Yang Diamati Ya Tdk


Kegiatan Pendahuluan
1 Memotivasi peserta dalam memulai pembelajaran
Mengondisikan suasana belajar yang nyaman
2 (pengaturan tempat duduk, media, kesiapan alat bantu
pembelajaran)
Menyampaikan tujuan, kompetensi, indikator, alokasi
3 waktu dan skenario kegiatan pembelajaran

Kegiatan Inti
Penguasaan materi dan pengelolaan pembelajaran
Kemampuan memfasilitasi Pembelajaran
1 Menguasai materi pembelajaran
2 Menyajikan materi secara sistematis
3 Menguasai kelas
4 Melaksanakan pembelajaran sesuai dengan alokasi
waktu yang direncanakan
Pelibatan peserta dalam pembelajaran
1 Menumbuhkan partisipasi aktif peserta dalam kegiatan
belajar
2 Merespon positif partisipasi peserta
3 Menumbuhkan keceriaan atau antusiasme peserta dalam
belajar
Integrasi Saintifik, Aspek HOTS, Kecakapan abad 21 dan
dimensi pengetahuan dalam pembelajaran
1 Proses Saintifik (5M)
2 Aktivitas pembelajaran HOTS
A Transfer Knowledge
B Critical Creativity
C Problem Solving
3 Kecakapan abad 21 (4C)
4 Dimensi Pengetahuan
Pemanfaatan media/sumber belajar dalam pembelajaran
1 Menunjukkan keterampilan dalam penggunaan media
belajar
2 Menunjukkan keterampilan dalam penggunaan sumber
pembelajaran
3 Melibatkan peserta dalam pemanfaatan media belajar

37
Pelaksanaan penilaian pembelajaran
1 Melaksanakan penilaian sikap
2 Melaksanakan penilaian pengetahuan
3 Melaksanakan penilaian keterampilan
Penggunaan bahasa yang benar dan tepat dalam pembelajaran
1 Menggunakan bahasa lisan secara jelas dan lancar
2 Menggunakan bahasa tulis yang baik dan benar
3 Memfasilitasi peserta merangkum materi pelajaran
4 Melakukan rerefleksi proses dan materi pelajaran
Skor
Nilai

Catatan:

---------------------------------------------------------------------------------------------------

---------------------------------------------------------------------------------------------------

---------------------------------------------------------------------------------------------------

---------------------------------------------------------------------------------------------------

---------------------------------------------------------------------------------------------------

---------------------------------------------------------------------------------------------------

Tanjung, 2019
Guru Pengamat

____________________________________
NIP.

38