Anda di halaman 1dari 53

BERDASARKAN KURIKULUM 2013 REVISI TAHUN

2018

KELAS XI
SEMESTER GANJIL

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |1


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, berkat petunjuk serta
bimbinganNya sehingga modul ini dapat selesai pada waktunya. Tujuan Utama menyajian
modul ini untuk memberikan kemudahan bagi siswa untuk melaksanakan proses
pembelajaran saintifik dan memungkinkan guru melakukan penilaian autentik. Modul ini
disusun berdasarkan Kurikulum 2013 Revisi 2018. Adapun isi modul sebagai berikut :

1. Uraian materi berisi tambahan untuk mempertajam pemahaman siswa terhadap materi
yagn sedang dipelajari.
2. Berlatih, berisi soal-soal latihan untuk mengembangkan kompetensi siswa aspek
pengetahuan.
3. Penugasan berisi tugas untuk siswa yang dapat dijadikan sebagai komponen
instrument penelitian ulangan tes tulis.

Penulis menyadari bahwa Modul ini belum sempurna, oleh karena itu penulis
mengharapkan kritikan, saran untuk perbaikan demi kesempurnaan modul ini. Pada
kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada berbagai
pihak yang telah memebrikan konstribusi sehingga terwujud modul ini.

Madiun, Juli 2020

Penyusun

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | ii


Daftar isi

HALAMAN JUDUL ....................................................................................................... i


KATA PENGANTAR ..................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ................................................................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... v
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL .......................................................................... vi
PENDAHULUAN .......................................................................................................... vii
BAB I RUANG LINGKUP ADMINTRASI SARANA DAN PRASARANA
A. Pengertian Administrasi Sarana dan Prasarana ......................................... 1
1. Pengertian Administrasi sarana dan prasarana pendidikan .................. 1
2. Ruang Lingkup administrasi sarana dan prasarana lengkap ................. 2
3. Tujuan dan fungsi administrasi sarana dan prasarana .......................... 2
4. Fungsi administrasi sarana dan prasarana ........................................... 2
B. IDENTIFIKASI RUANG LINGKUP ADMINISTRASI SARANA DAN
PRASARANA ............................................................................................. 3
1. Ruang Lingkup Administrasi Sarana dan Prasarana ............................ 3
2. Ruang Lingkup Sarana dan Prasarana ................................................. 5
C. REGULASI SARANA DAN PRASARANA .................................................. 6
1. Pengertian Regulasi Sarana dan Prasarana ......................................... 6
2. Mengidentifikasi regulasi Sarana dan Prasarana Kantor ....................... 6
3. Macam-Macam Regulasi Bisnis ............................................................ 8
4. Ruang Lingkup Merek ........................................................................... 9
5. Regulasi Bisnis Perlindungan Konsumen.............................................. 9
6. Regulasi Larangan Praktik Monopoli Ruang Lingkup Perkantoran ........ 9
7. Mengemukakan regulasi sarpras ......................................................... 10
D. PELAKSANAAN ADMINISTRASI SARANA DAN PRASARANA
PENDIDIKAN ............................................................................................. 12
BAB 2 KEAMANAN, KESELAMATAN, DAN KESEHATAN KERJA (K3)
A. PERKANTORAN PENGERTIAN KEAMANAN, KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA (K3) ......................................................................... 14
1. Pengertian K3 ....................................................................................... 14
2. Tujuan K3 ............................................................................................. 14
3. Klasifikasi Kerugian Kecelakaan Kerja .................................................. 15

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | iii


4. Mengidentifikasi klasifikasi kecelakaan .............................................. 16
5. Faktor Penyebab dan Akibat Kecelakaan kerja .................................. 17
B. PROSEDUR K3 ......................................................................................... 17
1. Prosedur K3 Perkantoran ..................................................................... 17
2. Menjelaskan ergonomi di lingkungan kantor ......................................... 18
C. IDENTIFIKASI BAHAYA, PENILAIAN DAN PENGENDALIAN K3 .............. 20
1. Identifikasi Bahaya, Penilaian Resiko dan Pengendalian Resiko K3 ..... 20
2. Melaksanakan prosedur K3 .................................................................. 22
BAB 3 PERALATAN DAN PERLENGKAPAN KANTOR
A. DEFINISI PERLENGKAPAN KANTOR (K3)............................................... 25
1. Pengertian Perlengkapan Kantor ......................................................... 25
2. Jenis-Jenis Perlengkapan Kantor ......................................................... 26
3. Memilih Perlengkapan Dan Peralatan Kantor ...................................... 27
4. Identifikasi perlengkapan kantor yang digunakan sesuai kebutuhan ..... 27
B. Mesin-mesin kantor .................................................................................... 28
1. Definisi Mesin Kantor ........................................................................... 28
2. Jenis-jenis mesin kantor ...................................................................... 28
3. Prosedur pengoperasian mesin kantor ................................................ 29
4. Prosedur pemeliharaan mesin-mesin kantor ......................................... 29
C. MESIN KOMUNIKASI KANTOR KANTOR ................................................. 30
1. Definisi mesin komunikasi kantor .......................................................... 30
2. Jenis-jenis mesin komunikasi kantor ..................................................... 30
3. Prosedur Pengoperasian Mesin Komunikasi Kantor ............................ 33
4. Prosedur Pemeliharaan Mesin Komunikasi Kantor .............................. 34
UMPAN BALIK ............................................................................................................. 42
KESIMPULAN .............................................................................................................. 45
SARAN ......................................................................................................................... 45
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 46

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | iv


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Mesin tik ................................................................................................ 3


Gambar 1.2 Komputer, yang Terdiri dari Monitor, CPU, Keyboard, dan Mouse ......... 4
Gambar 1.3 Mesin Fotokopi ...................................................................................... 4
Gambar 1.4 Mesin Risograph .................................................................................... 4
Gambar 1.5 Mesin Stensil ......................................................................................... 5
Gambar 2.1 Posisi tangan yang benar pada keyboard .............................................. 19
Gambar 2.2 Posisi tubuh dalam mengoperasikan komputer ...................................... 20
Gambar 2.3 Jarak tunbuh dengan komputer.............................................................. 20
Gambar 3.1 Telepon .................................................................................................. 30
Gambar 3.2 Intercom ................................................................................................. 31
Gambar 3.3 Handphone (Telepon Genggam) ............................................................ 31
Gambar 3.4 Mesin Faksimile (Faxcimile) ................................................................... 32
Gambar 3.5 Handy Talky (HT) ................................................................................... 32

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |v


CARA PENGGUNAAN MODUL
Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal, langkah-langkah yang perlu
dilaksanakan dalam penggunaan modul ini adalah :
1. Bacalah dengan saksama uraian-uraian materi yang ada pada masing-masing materi.
2. Kerjakan tugas dan latihan untuk mengetahui tingkat pemahaman materi yang dibahas
3. Peserta didik setelah menyelesaikan tugas untuk dibahas dan menilai sebagai nilai
harian (Formatif)
4. Hasil pekerjaan siswa kemudian dibagikan agar siswa dapat mengukur kemampuan
peserta didik
5. Apabila dalam penilaian dibawah KKM peserta didik harus diberikan remidi.
6. Sedangkan dalam pemerolehan nilai di atas KKM Peserta didik wajib diberikan
pengayaan materi baru sehingga peserta didik mampu dan trampil dalam
pembelajaran berikutnya

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | vi


PENDAHULUAN

Assalamu’alaikum Wr. Wb
Selamat pagi....
Mari kita persiapkan fisik dan psikis serta sikap disiplin untuk pembelajaran ini.
Kegiatan pembelajaran tentang otorisasi tata kelola sarana dan prasarana.
Sarana dan prasarana merupakan hal yang sangat vital dan hal yang sangat
penting dalam menunjang kelancaran atau kemudahan dalam proses pembelajaran,
dalam kaitannya dengan pendidikan yang membutuhkan sarana dan prasarana dan juga
pemanfaatannya baik dari segi intensitas maupun kreatifitas dalam penggunaannya oleh
guru maupun oleh siswa dalam kegiatan belajar mengajar. Sarana pendidikan adalah
semua fasilitas yang diperlukan dalam proses belajar mengajar baik yang bergerak
maupun tidak bergerak agar pencapaian tujuan pendidikan dapat berjalan dengan lancar,
teratur, efektif dan efisien.
Oleh karena itu keberadaan sarana dan prasarana akan mempengaruhi ruang
lingkup sarana dan prasarana dapatlah dimanfaatkan sesuai dengan kondisi ruang lantai
yang tersedia pada kantor dan lembaga-lembaga pemerintah lainnya.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | vii


KOMPETENSI DASAR
3.1 Memahami ruang lingkup administrasi sarana dan prasarana.
4.1. Melskukan pengelompokan ruang lingkup administrasi sarana dan
prasarana.
3.2. Memahami regulasi sarana prasarana kantor.
4.2. Melakukan klasifikasi regulasi sarana pradarana kantor

TUJUAN PEMBELAJARAN

1. Menjelaskan pengertian administrasi sarpras


2. Menguraikan Ruang lingkup sarpras
3. mengemukan tujuan administrasi sarpras
4. mengemukan fungsi administrasi sarpras
5. Melakukan identifikasi ruang lingkup administrasi sarpras
6. Mengelompokan ruang lingkup administrasi sarpra
7. Menjelaskan regulasi sarpras kantor
8. Mengidentifikasi regulasi sarpras
9. Mengemukakan regulasi sarpras
10. Melakukan identifikasi regulasi sarpras sesuai dengan tuntutan pekerjaan.
11. Melaksanakan regulasi sarana dan prasarana flm kegiatan administrasi
sarpras kantor.

RINGKASAN MATERI

A. PENGERTIAN ADMINISTRASI SARANA DAN


PRASARANA

1. Pengertian Administrasi sarana dan prasarana pendidikan


Administrasi sarana dan prasarana pendidikan merupakan hal yang sangat
menunjang atas tercapainya suatu tujuan dari pendidikan, sebagai personal
pendidikan kita dituntut untuk menguasai dan memahami administrasi dan
prasarana.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |1


Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, sarana adalah segala sesuatu
yang dapat dipakai seabgai alat dalam mencapai maksud atau tujuan. Sedangkan
prasarana adalah segala sesuatu yang merupakan penunjang utama
terselenggaranya suatu proses (usaha, pembangunan, proyek).
Sercara etimologis (bahasa) prasarana berarti alat yang secara tidak
langsung untuk mencapai tujuan dalam pendidikan. Misalnya lokasi/tempat,
bangunan sekolah, lapangan olahraga, uang dan sebagainya. Sedangkan sarana
berarti alat yang secara langsung untuk mencapai tujuan pendidikan. Misalnya
ruang, buku, perpustakaan, laboratorium, dan sebagainya.

2. Ruang Lingkup administrasi sarana dan prasarana lengkap


a. Perencanaan pengadaan (planning programing)
b. Prakualifikasi rekanan
c. pengadaan barang
d. penyimpanan
e. inventarisasi
f. penyaluran
g. pemeliharaan
h. rehabilitasi
i. penghapusan
j. pengendalian

3. Tujuan dan fungsi administrasi sarana dan prasarana


Adapun tujuan dari administrasi sarana dan prasarana itu adalah :
a. Mewujudkan situasidan kondisi sekolah yang baik sebagai lingkungan belajar
maupun sebagai kelompok belajar, yang memungkinkan peserta didik untuk
mengembangkan kemampuan semaksimal mungkin.
b. Menghilangkan berbagai hambatan yang dapat menghalangi terwujudnya
interaksi dalam pembelajaran.
c. Menyediakan dan mengatur fasilitas serta perabot belajar yang mendukung
dan memungkinkan siswa belajar sesai dengan lingkungan sosial, emosional,
dan intelektual siswa dalam proses pembelajar.
d. Membina dan membimbing siswa sesuai dengan latar belajang sosial,
ekonomi, budaya serta sifat-sifat individunya.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |2


4. Fungsi administrasi sarana dan prasarana
a. Perencanaan
- Harus jelas
- Harus realistis
- Rencana harus terpadu
b. Pengorganisasian
c. Menggerakkan
d. Memberi arahan
e. Pengkoordinasian
f. Pengendalian
g. Inovasi

B. IDENTIFIKASI RUANG LINGKUP ADMINISTRASI SARANA


DAN PRASARANA

1. Ruang Lingkup Administrasi Sarana dan Prasarana


a. Mesin ketik
Mesin ketik adalah suatu alat yang digunakan untuk mencetak huruf, angka,
maupun karakter pada sebuah kertas. Berdasarkan cara pengoperasiannya
mesin ketik dibedakan menjadi dua, yaitu : Mesin Ketik Manual Mesin ketik
manual dan Mesin Ketik Elektronik Mesin ketik

Gambar 1.1 Mesin tik

b. Komputer
Komputer adalah serangkaian mesin elektronik yang terdiri dari ribuan
bahkan jutaan komponen yang dapat saling bekerja sama, sehingga
membentuk sebuah sistem kerja yang rapi dan teliti.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |3


Gambar 1.2 Komputer, yang Terdiri dari Monitor,
CPU, Keyboard, dan Mouse
c. Mesin Fotocopy
Mesin fotocopy adalah mesin kantor yang digunakan untuk
menggandakan dokumen dengan memperbesar atau memperkecil ukuran
aslinya sesuai dengan kebutuhan kantor.

Gambar 1.3 Mesin Fotokopi


d. Mesin Risograph
Mesin Risograph Mesin kantor yang digunakan untuk menggandakan
dokumen sesuai dengan kebutuhan kantor yang pemakaiannya menggunakan
master. Mesin risograph dapat menggandakan dokumen dengan kemampuan
120 lembar per menit.

Gambar 1.4 Mesin Risograph

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |4


e. Mesin Stensil
Mesin stensil adalah mesin perkantoran yang digunakan untuk
menggandakan dokumen dengan menggunakan master sheet atau disebut
juga stensil sheet.

Gambar 1.5 Mesin Stensil


2. Ruang Lingkup Sarana dan Prasarana
a) Peralatan/perlengkapan kantor (office supplies)
Peralatan/perlengkapan adalah alat atau bahan yang digunakan untuk
membantu pelaksanaan pekerjaan kantor, sehingga menghasilkan suatu
pekerjaan yang diharapkan selesei lebih cepat, lebih tepat dan lebih baik.
Peralatan/perlengkapan kantor dibedakan menjadi dua, yaitu
Paralatan/perlengkapan kantor dilihat dari bentuknya :
1) Peralatan/perlengkapan kantor berbentuk lembaran
2) Peralatan/perlengkapan kantor berbentuk nonlembaran
3) Peralatan/perlengkapan kantor berbentuk buku
b) Mesin-mesin kantor (office machine)
Mesin-mesin kantor (office machine) adalah alat yang digunakan untuk
menghimpun, mencatat, mengolah bahan-bahan keterangan dalam pekerjaan
kantor yang bekerja secara mekanik, elektrik, dan magnetik. Contoh :
komputer, laptop, LCD, mesin tik manual dan elektrik, mesin fotocopy, dll.
c) Mesin komunikasi kantor
Mesin komunikasi kantor adalah sarana kantor yang digunakan untuk
melakukan komunikasi, baik di lingkungan organisasi sendiri maupun ke luar
organisasi. Contoh : telepon, interkom, faksimile dan telepon wireless.
d) Perabot kantor (office furniture)
Perabot kantor adalah benda-benda kantor yang terbuat dari kayu atau besi
untuk membantu pelaksanaan tugas pekerjaan kantor. Contoh : meja, kursi,
sofa (meja dan kursi untuk tamu), rak buku, lemari, papan tulis dll.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |5


e) Interior kantor (office arrangement)
Interior kantor adalah benda-benda kantor yang digunakan untuk menambah
suasana jadi menyenangkan sehingga memberi semangat dan kenyamanan
dalam menyeleseikan pekerjaan. Contoh : gambar presiden dan wakil
presiden, gambar lambang negara, bendera, struktur organisasi, lukisan,
patung, vas bunga, tanaman hidup maupun buatan, jam dinding dll.
f) Tata ruang kantor (office lay out)
Tata ruang kantor adalah pengaturan ruangan kantor serta penyusunan alat-
alat dan perabotan kantor sesuai dengan luas lantai dan ruangan kantor yang
tersedia sehingga memberikan kepuasan dan kenyamanan kepada karyawan
dan pekerja.

C. REGULASI SARANA DAN PRASARANA

1. Pengertian Regulasi Sarana dan Prasarana


Sarana pendidikan adalah fasilitas-fasilitas yang digunakan secara langsung
dalam proses belajar mengajar agar tujuan pembelajaran tercapai. Prasarana
pendidikan merupakan segala sesuai yang secara tidak langsung menunjang
proses pendidikan. Sarana dan prasarana pendidikan menjadi penting karena
mutu pendidikan dapat ditingkatkan melalui pengadaan sarana dan prasarana.
a. Permen PAN-RB No. 48 Tahun 2013 tentang standar sarana dan prasarana
kantor di lingkungan Kemen PAN-RB
b. Permendagri No. 17 Tahun 2007 tentang pedoman teknis pengelolaan barang
milik daerah
c. Permendagri No. 7 Tahun 2006 tentang standarisasi sarana dan prasarana
kejra pemerintah

2. Mengidentifikasi regulasi Sarana dan Prasarana Kantor


a. Pengertian Regulasi
Regulasi menurut KBBI, diartikan sebagai sebuah peraturan. Secara
lebih lengkap,regulasi merupakan cara untuk mengendalikan manusia,atau
masyarakat dengan suatu aturan atau pembantasan tertentu. Perbedaan
Ruang Kantor dengan Ruang Penunjang Berdasarkan Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Biokrasi RI No. 48 Tahun
2013

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |6


 Ruang Kantor adalah ruang tempat melaksanakan pekerjaan dengan
ukuran luas dan alat alat pelengkapannya yang di sesuaikan dengan
kebutuhan serta memenuhi persyaratan estetika.
contoh: Ruang kerja , ruang tamu, ruang rapat
 Ruang Penunjang adalah ruang yang berfungsi menjang pelaksanaa
pekerjaan secara tidak langsung
contoh: Ruang ibadah , ruang pusat data , ruang arsip , ruang
perpustakaan , ruang penyimpanan barang , ruang pusat CCTV , Ruang
polik klinik,dll
Berdasarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Dan
Reformasi RI No. 48 Tahun 2013 Penyusunan Standar Sarana Dan Prasarana
Kantor Perlu dilakukan karena :
 Untuk kepastian ketentuan penggunaan kantor, alat perlangkapan kantor,
dan kendaraan dinas
 Keseragaman penggunaan ruangan kantor dan alat perlengkapan kantor
 Kelancara proses pekerjaan
 Kemudahan komunikasi dan hubungan kerja yang baik antar pejabat /
pegawai dilingkungan kementrian pendayagunaan Aparatur Negara dan
reformasi birokrasi
 Kelancaran tugas pengawasan dan pengamanan
 Kemudahan pengamanan arsip dan dokumentasi
Standar Sarana dan Prasarana Kantor Berdasarkan Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI No.48 Tahun
2013 : Ruang Kantor, Ruang Penunjang, Perlengkapan Ruang Kantor,
Perlengkapan Ruang Penunjang, Kendaraan Dinas
Pejabat Pejabat yang Berhak Memiliki Kendaraan Dinas Guna
Kelancaran Tugasnya Berdasarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan
Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi RI No.48 Tahun 2013
 Kendaraan Dinas Menteri
 Kendaraan Dinas Wakil Menteri
 Kendaraan Dinas Pejabat Eselor I
 Kendaraan Dinas Pejabat Setara Eselo I
 Kendaraan Dinas Pejabat Eselon II
 Kendaraan Dinas Pejabat Setara Eselon II
 Kendaraan Dinas Operasional

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |7


Standar Perlengkapan yang Ada Di Ruang Rapat Berdasarkan
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi
RI No.48 Tahun 2013
 Ruang Staff
 Ruang Tunggu Menteri
 Ruang Istirahat Menteri
 Ruang Toilet Menteri
 Ruang Tunggu VIP
Standar Perlengkapan Yang Ada Di Ruang Kerja Menteri Dan Wakil
Menteri Berdasarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara
Dan Reformasi Birokrasi RI No.48 Tahun 2013
 Ruang Kerja Menteri : Meja Kerja dengan Kelengkapannya, Kursi Kerja,
Kursi Hadap, Meja Rapat, Meja Untuk Telepon, Komputer, Printer, Lemari
Kaca, Lemari Buku, Televisi
 Ruang Kerja Wakil Menteri : Meja Biro Besar dengan Kelengkapannya,
Kursi Kerja, Kursi Hadap, Komputer, Printer, Telepon, Lemari Buku, Buffet
Kayu, Televisi, Lambang Negara

3. Macam-Macam Regulasi Bisnis


Regulasi bisnis ini dibagi didalam beberapa kajian, diantaranya merupakan
regulasi bisnis dalam hal merek, regulasi bisnis ini dalam perlindungan
konsumen, serta juga regulasi bisnis larangan praktik monopoli.
a. Regulasi Bisnis di Bidang Merek
Merek pada sebuah bisnis ini merupakan suatu penanda supaya
memudahkan didalam mengingatnya. Didalam merek tersebut terdapat unsur
huruf, angka, gambar, serta juga warna. Merek juga menjadi pembeda antara
bisnis dengan bisnis lainnya.
Landasan Hukum Bidang Merk :
 UUD NO. 15 Tahun 2001 Tentang Merek
 UUD NO.23 TH 1993 Tentang Cara Permintaan Pendaftaran Merek
 PP NO.7 TAHUN 2005 Tentang Komisi Banding Merek
 PP NO.24 TH 1993 Tentang Kelas Jasa dan Barang
 PP NO.51 TH 2007 Tentang Indikasi Geografis

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |8


4. Ruang Lingkup Merek
- Merek Dagang
- Merek Jasa
- Sistem Perlindungan Merek
 Sebagai bukti kepemilikan merek
 Sebagai dasar untuk menolak permohonan merek orang lain
 Sebagai dasar untuk dapat mencegah terjadinya penggunaan merek yang
sama.

5. Regulasi Bisnis Perlindungan Konsumen


Regulasi mengenai hukum perlindungan konsumen itu tercantum dalam
Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1993 mengenai perlindungan konsumen.
Dibawah ini merupakan perlindungan kepada konsumen yakni perlindungan
preventif serta juga perlindungan kuratif.
Perlindungan preventif ini merupakan perlindungan kepada konsumen saat
akan membeli atau juga menggunakan barang atau jasa. Perlindungan kuratif ini
merupakan perlindungan kepada konsumen sebagai akibat dari penggunaan
barang atau juga jasa tertentu.
 Asas Perlindungan Konsumen
 Asas Keadilan
 Asak Manfaat
 Asas Keamanan dan Keselamatan Konsumen
 Asas Keseimbangan
 Asas Kepastian Hukum

6. Regulasi Larangan Praktik Monopoli Ruang Lingkup Perkantoran


Praktik monopoli bisnis merupakan sebuah kegiatan pemusatan kekuatan
ekonomi yang dilakukan oleh pelaku bisnis sehingga menguasai produksi serta
juga pemasaran barang atau juga jasa tertentu. Hal tersebut akan menimbulkan
persaingan bisnis yang tidak sehat serta juga akan merugikan kepentingan
masyarakat secara umum.
Beberapa hal yang dilarang didalam regulasi:
- Pengusaha itu tidak boleh memonopoli produksi serta juga pemasaran suatu
barang atau jasa.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana |9


- Pengusaha ini dapat dinyatakan dengan melakukan praktik monopoli apabila
barang atau jasa yang dijual tidak memiliki subtitusi atau juga memberikan
dampak buruk bagi pengusaha lainnya disebabkan tidak dapat bersaing.
- Pelaku usaha, baik itu perorangan atau juga organisasi hanya boleh maksimal
menguasai 50% pangsa pasar untuk satu (1) jenis barang atau juga jasa yang
dijual-beli.
Tujuan dari dibuatnya larangan praktik monopoli bisnis ini diantaranya :
- Untuk menjaga kepentingan masyarakat umum serta juga meningkatkan
efisiensi ekonomi nasional.
- Untuk menciptakan iklim usaha yang kondusif dengan membuat aturan
persaingan bisnis yang sehat.
- Untuk mencegah terjadinya praktik monopoli serta juga persaingan bisnis
yang tidak sehat
- Untuk menciptakan efektivitas serta juga efisiensi dalam menjalankan usaha.

7. Mengemukakan regulasi sarpras


a. Aturan Pengupahan di Indonesia
Pengupahan telah diatur pada Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003
tentang Ketenagakerjaan (“UU Ketenagakerjaan”). Menurut Pasal 88 ayat (1)
UU Ketenagakerjaan, setiap pekerja/buruh berhak memperoleh penghasilan
yang memenuhi penghidupan yang layak bagi kemanusiaan.
b. Struktur dan Skala Upah
Dalam menyusun struktur dan skala upah, pengusaha perlu
mempertimbangkan golongan, jabatan, masa kerja, pendidikan, dan
kompetensi pekerja. Selain itu, harus diadakan penyesuaian secara berkala
berdasarkan kemampuan perusahaan dan produktivitas. Keputusan Menteri
Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia Nomor:
KEP.49/MEN/2004 tentang Ketentuan Struktur dan Skala Upah dapat
digunakan sebagai pedoman.
c. Kewajiban Pembayaran Upah
Ketika pekerja/buruh tidak melakukan pekerjaan, maka upah tidak perlu
dibayar. Namun, upah tetap harus dibayarkan jika:
1) pekerja/buruh sakit sehingga tidak dapat melakukan pekerjaan;
2) pekerja/buruh perempuan yang sakit pada hari pertama dan kedua masa
haidnya sehingga tidak dapat melakukan pekerjaan;

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 10


3) pekerja/buruh tidak masuk bekerja karena pekerja/buruh menikah,
menikahkan, mengkhitankan, membaptiskan anaknya, isteri melahirkan
atau keguguran kandungan, suami atau isteri atau anak atau menantu atau
orang tua atau mertua atau anggota keluarga dalam satu rumah meninggal
dunia;
4) pekerja/buruh tidak dapat melakukan pekerjaannya karena sedang
menjalankan kewajiban terhadap negara;
d. Perjanjian Kerja, Peraturan Perusahaan atau Perjanjian Kerja Bersama, diatur
untuk melaksanakan pembayaran upah sebagaimana disebutkan di atas.
1) Perhitungan Upah Pokok
2) Sanksi
e. Kedaluarsa
Tuntutan pembayaran upah pekerja/buruh dan segala pembayaran yang
timbul dari hubungan kerja dapat menjadi hilang jika telah melewati jangka
waktu 2 (dua) tahun sejak hak-hak pekerja telah ditetapkan. Selanjutnya,
penjabaran mengenai ketentuan penghasilan yang layak, kebijakan
pengupahan, kebutuhan hidup layak, perlindungan pengupahan, penetapan
upah minimum, dan pengenaan denda diatur dengan Peraturan Pemerintah
sesuai kebutuhan dan perkembangan situasi.
f. Tunjangan Hari Raya
Pemberian THR diatur oleh Peraturan Menteri Ketenagakerjaan No.6 Tahun
2016 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan bagi Pekerja/Buruh di
Perusahaan. Hari Raya Keagamaan di Indonesia yang dimaksud dalam
Peraturan Menteri Ketenagakerjaan tersebut adalah Hari Raya Idul Fitri untuk
Pekerja beragama Islam, Hari Raya Natal untuk Pekerja beragama Katolik
dan Protestan, Hari Raya Nyepi untuk Pekerja beragama Hindu, Hari Raya
Waisak untuk Pekerja beragama Buddha, dan Hari Raya Imlek untuk Pekerja
beragama Konghucu.
g. Sanksi Perusahaan
Sebelum adanya Peraturan Menteri Ketenagakerjaan No. 6 Tahun 2016
yang mengatur tentang THR, perusahaan tidak dikenakan sanksi apapun jika
tidak memberikan THR kepada pekerja. Namun, setelah adanya peraturan
tersebut, perusahaan akan dikenakan sanksi berupa denda sebesar 5% dari
total THR yang harus dibayarkan jika tidak memberikan THR kepada pekerja.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 11


h. Jam Kerja
Jam kerja adalah waktu untuk melakukan pekerjaan, dapat dilaksanakan
siang hari dan/atau malam hari. Undang-Undang No.13 tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan mengatur jam kerja bagi pekerja di sektor swasta.
Sedangkan, untuk pengaturan mulai dan berakhirnya waktu jam kerja diatur
sesuai dengan kebutuhan perusahaan dalam Perjanjian Kerja, Peraturan
Perusahaan (PP) atau Perjanjian Kerja Bersama (PKB).
Dalam Undang-Undang No.13 tahun 2003 Pasal 77 ayat 1 mewajibkan
setiap perusahaan untuk mengikuti ketentuan jam kerja yang telah diatur
dalam 2 sistem yaitu:
- Jam Kerja
- Status Karyawan
i. Pemutusan Hubungan Kerja
Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) adalah pengakhiran hubungan kerja
karena suatu hal tertentu yang mengakibatkan berakhirnya hak dan kewajiban
antara pekerja/buruh dan pengusaha.

D. PELAKSANAAN ADMINISTRASI SARANA DAN PRASARANA


PENDIDIKAN

Hambatan yang diharapi meliputi :


1) pelaksanaan administrasi sarana dan prasarana pendidikan terdiri dari
pengadaan sarana pendidikan disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi
keuangan, kegiatan inventarisasi dilakukan secara terpusat di bagian Tata Usaha,
penyimpanan sarana pendidikan belum dilakukan dengan baik terlihat dari kurang
tertatanya sarana pendidikan, pemeliharaan sarana pendidikan sudah dilakukan
dengan baik, pengawasan dilakukan secara langsung terhadap penggunaan
sarana pendidikan, penghapusan sarana pendidikan dilakukan setiap lima tahun
sekali.
2) pelaksanaan administrasi prasarana pendidikan terdiri dari kegiatan inventarisasi
prasarana pendidikan, pemeliharaan secara rutin dan pemeliharaan secara
keseluruhan, pengawasan terhadap penggunaan prasarana pendidikan dilakukan
dengan pembuatan tata tertib.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 12


3) Hambatan-hambatan dalam pelaksanaan administrasi sarana dan prasarana
pendidikan yaitu masalah dana, keterbatan lokasi dan ruangan, dan kurangnya
tenaga ahli yang menangani administrasi sarana dan prasarana pendidikan.

TUGAS KELOMPOK

1. Buatlah kelompok diskusi terdiri dari 4-5 peserta didik pada masing-masing
kelompok!
2. Lakukan identifikasi secara berkelompok tentang ruang lingkup administrasi
laporan sarana dan prasarana !

LATIHAN

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar!


1. Jelaskan pengertian sarana dan prasarana menurut kamus KBBI!
2. Jelaskan pengertian administrasi sarana dan prasarana pendidikan!
3. Jelaskan pengertian perencanaan pengadaan!
4. Sebutkan dua fungsi pokok perencanaan
5. Jelaskan yang dimaksud dengan prakualifikasi rekanan!

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 13


KOMPETENSI DASAR

3.3. Menerapkan K3 perkantoran


4.3. Melaskanakan K3 perkantoran

KOMPETENSI DASAR
1. Menjelaskan definisi K3
2. Mengemukakan tujuan K3
3. Mengklasifikasi kerugian kecelakaan
4. Mengidentifikasi klasifikasi kecelakaan
5. Menguraikan prosedur K3 Perkantoran
6. Menjelaskan ergonomi di lingkungan kantor
7. Melakukan identifikasi K3 di lingkungan kantor sesuai dengan klasifikasi
bahaya
8. Melaksanakan prosedur K3 perkantoran sesuai dengan standar prosedur
yang berlaku

RINGKASAN MATERI

A. PENGERTIAN KEAMANAN, KESELAMATAN DAN


KESEHATAN KERJA (K3)

1. Pengertian K3
Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) dapat diartikan sebagai segala
upaya atau pemikiran yang ditujukan untuk menjamin keutuhan dan
kesempurnaan, baik jasmaniah maupun rohaniah setiap tenaga kerja pada
khususnya dan manusia pada umumnya, hasil karya dan budayanya untuk
meningkatkan kesejahteraan menuju cita-cita bangsa Indonesia, yaitu
masyarakat adil dan makmur. Pengertian keselamatan dan kesehatan kerja
adalah aturan-aturan yang berkaitan dengan keselamatan dan kesehatan kerja

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 14


yang ditunjukan untuk mencegah dan melindungi tenanga kerja dari risiko
kecelakaan dan penyakit akibat kerja

2. Tujuan K3
Tujuan dan sasaran Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang keselamatan
kerja antara lain :
- Agar tenaga kerja dan setiap orang lainnya yang berada dalam tempat kerja
selalu dalam keadaan selamat dan sehat
- Agar sumber-sumber produksi dapat dipakai dan digunakan secara efesien
- Agar proses produksi dapat berjalan secara lancar tanpa hambatan apapun.

3. Klasifikasi Kerugian Kecelakaan Kerja


Menurut Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) tahun 1962, klasifikasi
kecelakaan kerja sebagai berikut :
a) Berdasarkan jenis pekerjaan : Terjatuh, Tertimpa benda jatuh, Tertumbuk atau
terkena benda-benda, Terjepit oleh benda, Gerakan-gerakan melebihi
kemampuan, Pengaruh suhu tinggi, Terkena arus listrik, Kontak bahan
berbahaya atau radiasi,
b) Berdasarkan penyebab : Mesin, misalnya mesin pembangkit tenaga listrik,
mesin penggergajian kayu, dan Alat angkut dan angkat, misalnya mesin
angkat dan peralatannya, alat angkut darat, udara dan air, Peralatan lain
misalnya dapur pembakar dan pemanas, instalasi pendingin, alat-alat listrik,
bejana bertekanan, tangga, scaffolding dan Bahan-bahan, zat-zat dan radiasi,
misalnya bahan peledak, debu, gas, zat-zat kimia, dan Lingkungan kerja
(diluar bangunan, didalam bangunan dan dibawah tanah).
c) Berdasarkan sifat luka atau kelainan : Patah tulang, Dislokasi (keseleo),
Regang otot, Memar dan luka dalam yang lain, Amputasi, Luka di permukaan,
Gegar dan remuk, Luka bakar, Keracunan-keracunan mendadak, Pengaruh
radiasi
d) Berdasarkan letak kelainan atau luka di tubuh : Kepala, Leher, Badan,
Anggota atas, Anggota bawah, Banyak tempa, Letak lain yang tidak dapat
dimasukan klasifikasi tersebut

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 15


Kerugian oleh karena Kecelakaan :
Korban kecelakaan kerja mengeluh dan menderita, sedangkan sesama
pekerja ikut bersedih dan berduka cita. Kecelakaan seringkali disertai terjadinya
luka, kelainan tubuh, cacat bahkan juga kematian. Gangguan terhadap pekerja
demikian adalah suatu kerugian besar bagi pekerja dan juga keluarganya serta
perusahaan tempat ia bekerja. Tiap kecelakaan kerja merupakan suatu kerugian
yang antara lain tergambar dari pengeluaran dan besarnya biaya kecelakaan.
Biaya yang dikeluarkan akibat terjadinya kecelakaan seringkali sangat besar,
padahal biaya tersebut bukan semata- mata beban suatu perusahaan melainkan
juga beban masyarakat dan negara secara keseluruhan.
Biaya ini dapat dibagi menjadi biaya langsung meliputi biaya atas P3K,
pengobatan, perawatan, biaya angkutan, upah selama tidak mampu bekerja,
kompensasi cacat, biaya atas kerusakan bahan, perlengkapan, peralatan, mesin
dan biaya tersembunyi meliputi segala sesuatu yang tidak terlihat pada waktu dan
beberapa waktu pasca kecelakaan terjadi, seperti berhentinya operasi
perusahaan oleh karena pekerja lainnya menolong korban, biaya yang harus
diperhitungkan untuk mengganti orang yang ditimpa kecelakaan dan sedang sakit
serta berada dalam perawatan dengan orang baru yang belum biasa bekerja
pada pekerjaan di tempat terjadinya kecelakaan.

4. Mengidentifikasi klasifikasi kecelakaan


a. Klasifikasi menurut Penyebab : Mesin, Mesin yang dapat menjadi penyebab
kecelakaan, diantaranya, Pembangkit tenaga terkecuali motor listrik, Mesin
penyalur (transmisi), Mesin-mesin untuk mengerjakan logam, Mesin pengolah
kayu, dll
b. Klasifikasi menurut Sifat Luka : Patah tulang, Dislokasi atau keseleo, Regang
otot atau urat, Memar dan luka yang lain, Amputasi, dll
c. Klasifikasi menurut Letak Kelainan
Berdasarkan letak kelainannya, jenis kecelakaan dapat dikelompokkan pada:
Kepala, Leher, Badan, Anggota atas, Anggota bawah, Banyak tempat,
Kelainan umum, Letak lain yang tidak dapat dimasukkan klasifikasi tersebut.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 16


5. Faktor Penyebab dan Akibat Kecelakaan kerja
Penyebab :
- Pekerja yang bersangkutan belum terampil atau belum mengetahui cara
menggunakan alat-alat tersebut
- Pekerja tidak hati-hati, lali, dalam kondisi terlalu lelah, atau dalam keadaan
sakit
- Tidak tersedia alat-alat pengaman
- Alat kerja atau alat produksi yang digunakan dalam keadaan tidak baik atau
tidak layak pakai.
Akibat :
- Pekerja atau orang lain meninggal atau luka
- Alat produksi rusak
- Bahan baku dan bahan produksi lainnya rusak
- Bangunan terbakar atau roboh
- Proses produksi terhenti atau terganggu

B. PROSEDUR K3

1. Prosedur K3 Perkantoran
Langkah-langkah perawatan umum mesin alat kantor antara lain :
a. Pemeliharaan dan perawatan barang
Manfaat pemeliharaan dan perawatan barnag antara lain :
1) Barang-barang akan terpelihara dengan baik, sehingga jarang terjadi
kerusakan
2) Memperpanjang umur barang (perlengkapan), sehingga tidak perlu diganti
dalam waktu singkat
3) Menghindari kehilangan karena terkontrol terus
4) Menghindari penyimpanan yang tidak teratur
5) Dengan terpelihara, akan menghasilkan pekerjaan yang baik
b. Macam-macam pemeliharaan atau perawatan barang
1) Menurut kurun waktu : pemeliharaan sehari-hari, pemeliharaan berkala
2) Menurut jenis barang : barang bergerak, barang tidak bergerak
c. Cara pemeliharaan dan perawatan barang kantor
1) Selalu membersihkan barang-barang secara teratur
2) Selalu memisahkan barang yang rusak dengan barang yang tidak rusak

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 17


3) Selalu memperbaiki barang yang rusak
4) Memerhatikan cara penyimpananan barang
5) Selalu menyimpan kembali barang yang telah digunakan
6) Selalu mengoperasikan atau menggunakan barang-barang kantor sesuai
dengan petunjuk
d. Pemeliharaan mesin-mesin kantor
1) Kontrak pemeliharaan (maintenance contrast)
2) Servis perorangan (individual service calls)
3) Servis kantor (company operated servis)
e. Langkah-langkah perawatan mesin kantor : Mesin tik manual, Mesin tik listrik ,
Mesin pelubang kertas, Mesin penomor, Mesin penjepret kertas, Mesin
pemotong kertas, Mesin stensil manual, Mesin stensil listrik
f. Langkah-langkah replacement perbaikan : Membuat jadwal rutin, Mencatat alat-
alat dan mesin kantor yang harus diperbaiki, Menentukan bagian dan komponen
yang akan diperbaiki, Memprediksi jumlah biaya yang dikeluarkan, Memastikan
alat-alat dan mesin kantor yang diperbaiki mendapatkan garansi
g. Langkah-langkah mengganti suku cadang/refill sparepart
1) Bagian suku cadangn yang akan diganti
2) Suku cadangn baru harus sesuai dengan kondisi suku cadang yang diganti
3) Pada saat mengganti komponen suku cadang harus tepat dan baik cara
pemasangannya
4) Suku cadang baru harus memenuhi kualifikasi standar dari pabrik
5) Penggantian suku cadang/refill sparepart dan penyediaannya/supplies harus
diperoleh dari dealer resmi

2. Menjelaskan ergonomi di lingkungan kantor


Ergonomi berasal dari kata Yunani, Ergos berarti kerja dan Nomos yang
berarti aturan. Jadi ergonomi adalah suatu aturan atau norma yang terdapat dalam
sistem kerja. Ergonomi diperlukan karena setiap aktivitas atau pekerjaan yang tidak
dilakukan secara ergonomi akan berakibat tidak nyaman, biaya operasional tinggi,
kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja meningkat. Akibatnya perfomansi kerja
menurun sehingga menyebabkan penurunan efisiensi dan daya kerja. Manajemen
ergonomi dapat diterapkan pada perkantoran untuk mencegah terjadinya berbagai
keluhan kesehatan.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 18


a) Keluhan-keluhan yang sering muncul berkaitan dengan posisi kerja di kantor
yang tidak ergonomi antara lain : Sakit kepala, Mata kering dan terasa pegal
(Dry eyes, asthenopia), Nyeri leher, neck stiffnes, Spasme otot bahu, frozen
shoulder, Carpal Tunnel Syndrome; kesemutan, baal atau nyeri pada
pergelangan tangan sampai dengan jari-jari tangan, Sakit pinggang dan
punggung bawah; Low back pain
b) Panduan bekerja di kantor secara ergonomi :
1) Posisi ergonomi menggunakan keyboard
Pekerja kantor yang menggunakan keyboard harus menjaga
pergelangan tangan pada posisi yang benar, yaitu, antara tangan dengan
bahu harus lurus. Tangan boleh lebih rendah daripada bahu, pergelangan
tangan tidak boleh menggantung, keyboard harus diletakkan lebih rendah,
serta tangan dijaga supaya lebih rendah dari siku. Lebih baik
mempergunakan penyangga pergelangan tangan untuk menopang
pergelangan tangan.

Gambar 2.1 Posisi tangan yang benar pada keyboard


2) Ergonomi tubuh yang tepat dalam mengoperasikan komputer
- Cara duduk yang benar dan baik serta posisi tangan pada saat
menggunakan keyboard atau mouse harus sesuai.
- Jarak Pandang antara mata dengan komputer minimal 60 cm,
Pandangan antara mata ke monitor harus mengarah sedikit ke bawah
atau sekitar 5-15° lebih rendah dari posisi horizontal pandangan mata,
Usahakan menghindari pantulan lampu atau cahaya yang masuk ke
monitor keyboard

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 19


Gambar 2.2 Posisi tubuh dalam mengoperasikan komputer
- Jangan menggunakan komputer tanpa henti lebih dari 2 jam. Usahakan
untuk berdiri, dan melakukan peregangan pada bagian leher, bahu,
tangan dan punggung. Berjalanlah sebentar secara periodik sebelum
melanjutkan pekerjaan
- Gunakan penyangga kaki bila diperlukan
- Gunakan kursi yang dapat menyangga posisi punggung
- Luangkan waktu setiap 20 menit untuk mengalihkan pandangan dari
monitor dan melihat jauh, bisa melihat pepohonan atau lingkungan luar,
atau beranjak dari tempat anda menggunakan komputer

Gambar 2.3 Jarak tunbuh dengan komputer

C. IDENTIFIKASI BAHAYA, PENILAIAN DAN


PENGENDALIAN K3

1. Identifikasi Bahaya, Penilaian Resiko dan Pengendalian Resiko K3


Identifikasi Bahaya, Penilaian Resiko dan Pengendalian Resiko merupakan
salah satu syarat elemen Sistem Manajemen Keselamatan Kerja OHSAS
18001:2007 klausul 4.3.1. Identifikasi Bahaya dilaksanakan guna menentukan
rencana penerapan K3 di lingkungan Perusahaan. Identifikasi bahaya termasuk di
dalamnya ialah identifikasi aspek dampak lingkungan operasional Perusahaan

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 20


terhadap alam dan penduduk sekitar di wilayah Perusahaan menyangkut
beberapa elemen seperti tanah, air, udara, sumber daya energi serta sumber daya
alam lainnya termasuk aspek flora dan fauna di lingkungan Perusahaan.
Identifikasi Bahaya dilakukan terhadap seluruh aktivitas operasional
Perusahaan di tempat kerja meliputi :
a) Aktivitas kerja rutin maupun non-rutin di tempat kerja.
b) Aktivitas semua pihak yang memasuki termpat kerja termasuk kontraktor,
pemasok, pengunjung dan tamu.
c) Budaya manusia, kemampuan manusia dan faktor manusia lainnya.
d) Bahaya dari luar lingkungan tempat kerja yang dapat mengganggu
keselamatan dan kesehatan kerja tenaga kerja yang berada di tempat kerja.
e) Infrastruktur, perlengkapan dan bahan (material) di tempat kerja baik yang
disediakan Perusahaan maupun pihak lain yang berhubungan dengan
Perusahaan.
f) Perubahan atau usulan perubahan yang berkaitan dengan aktivitas maupun
bahan/material yang digunakan.
g) Perubahan Sistem Manajemen K3 termasuk perubahan yang bersifat
sementara dan dampaknya terhadap operasi, proses dan aktivitas kerja.
h) Penerapan peraturan perundang-undangan dan persyaratan lain yang
berlaku.
i) Desain tempat kerja, proses, instalasi mesin/peralatan, prosedur operasional,
struktur organisasi termasuk penerapannya terhadap kemampuan manusia.
Identifikasi bahaya yang dilaksanakan memperhatikan faktor-faktor bahaya
sebagai berikut :
a) Biologi (jamur, virus, bakteri, mikroorganisme, tanaman, binatang).
b) Kimia (bahan/material/gas/uap/debu/cairan beracun, berbahaya, mudah
meledak/menyala/terbakar, korosif, iritan, bertekanan, reaktif, radioaktif,
oksidator, penyebab kanker, bahaya pernafasan, membahayakan lingkungan,
dsb).
c) Fisik/Mekanik (infrastruktur, mesin/alat/perlengkapan/kendaraan/alat berat,
ketinggian, tekanan, suhu, ruang terbatas/terkurung, cahaya, listrik, radiasi,
kebisingan, getaran dan ventilasi).
d) Biomekanik (postur/posisi kerja, pengangkutan manual, gerakan berulang
serta ergonomi tempat kerja/alat/mesin).

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 21


e) Psikis/Sosial (berlebihnya beban kerja, komunikasi, pengendalian
manajemen, lingkungan sosial tempat kerja, kekerasan dan intimidasi).
f) Dampak Lingkungan (air, tanah, udara, ambien, sumber daya energi, sumber
daya alam, flora dan fauna).
Pengendalian resiko didasarkan pada hierarki sebagai berikut :
a) Eliminasi (menghilangkan sumber/aktivitas berbahaya).
b) Substitusi (mengganti sumber/ alat/ mesin/ bahan/ material/ aktivitas/ area
yang lebih aman).
c) Perancangan (modifikasi/ instalasi sumber/ alat/ mesin/ bahan/ material/
aktivitas/ area supaya menjadi aman).
d) Administrasi (penerapan prosedur/aturan kerja, pelatihan dan pengendalian
visual di tempat kerja).
e) Alat Pelindung Diri (penyediaan alat pelindung diri bagi tenaga kerja dengan
paparan bahaya/resiko tinggi).

2. Melaksanakan prosedur K3
Melaksanakan prosedur K3 adalah merupakan tahap atau proses suatu
kegiatan untuk menyelesaikan aktivitas atau metode lankah demi langkah secara
pasti dalam pekerjaan dengan memperhatikan keselamatan, kesehatan, dan
keamanan atau K3.
Adapun Unsur - unsur yang terdapat dalam suatu organisasi / Instansi /
Perusahaan / Yayasan, yaitu :
1. Tenaga Kerja
Adalah Orang yang mampu melakukan pekerjaan baik didalam maupun
di luar hubungan kerja, guna menghasilkan jasa atau barang untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat.
2. Melaksanakan prosedur K3
Pengusaha Adalah :
- Orang, Persekutuan / Badan hukum yang menyalurkan suatu perusahaan
milik sendiri.
- Orang, Persekutuan / Badan hukum yang secara berdiri sendiri
menjalankan perusahaan bukan miliknya.
- Orang Persekutuan / Badan hukum yang berada di indonesia dalam huruf A
dan B yang berkedudukan di luar wilayah indonesia.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 22


3. Perusahaan
Adalah setiap bentuk badan usaha yang memperkerjakan tenaga kerja
dengan tujuan mencari untuk atau tidak, baik milik swasta maupun negara.
4. Tempat Kerja
Adalah setiap ruangan atau lapangan tertutup atau terbuka bergerak
atau tetap dimana tenaga kerja bekerja, yang sering dimasuki tenaga kerja
untuk keperluan suatu usaha, agar tenaga kerja mendapat perlindungan maka
unsur yang ada didalam perusahaan seperti tenaga kerja, perusahaan,
pengusaha / pengelola harus mengikuti prosedur K3LH
Pihak Pengusaha atau Perusahaan melakukan Prosedur Bekerja dengan
aman dan tertib dengan cara :
- Menetapkan Standar K3LH
- Menetapkan Tata Tertib yang harus di Patuhi
- Menetapkan Peraturan - Peraturan.
- Mensosialisasikan peraturan dan perundang - undangan K3 kepada
Seluruh Tenaga Kerja
- Memonitor Pelaksanaan peraturan - peraturan.
Pelaksanaan Prosedur K3, keberhasilannya sangat ditentukan oleh
kualitas SDM ( Sumber Daya Manusia ) yang menjadi pengelola ( Pengusaha /
perusahaan ) dan pelaksanaan kegiatan - kegiatan K3 yang dilaksanakan
perusahaan. Oleh karena itu, perlu upaya peningkatan dan pengembangan
pengetahuan, kemampuan, serta keterampilan SDM dalam mengelola K3.
Salah satu cara ialah diadakannya pelatihan tentang K3 bagi seluruh teanga
kerja karena pelatihan dapat meningkatkan kepedulian terhadap K3 bagi setiap
tenaga kerja dan mengimplementasikannya ( Menerapkannya ) ketika
menjalankan tugas ditempat kerja masing - masing.
Pada saat Menerapkan Standar K3 harus disesuaikan dengan situasi
dan kebutuhan serta fasilitas / kapasitas yang ada di tempat kerja (
Perusahaan ), namun harus tetap merujuk pada undang - undang dan
peraturan - peraturan pemerintah baik nasional dan internasional. Misalnya
undang - undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang keselamatan kerja ( Nasional )
Undang - undang dari ILO.
Para tenaga kerja harus mengetahui Prosedur K3 yang ditempatnya
bekerja dan melaksanakannya dengan penuh tanggung jawab dan disiplin.
Kedisiplinan dan Ketaatan tenaga kerja terhadap prosedur K3 yang ditetapkan

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 23


perusahaan merupakan jalan untuk keberhasilan tujuan bekerja, Kedisiplinan
atau Ketaatan tenaga kerja dapat dilakukan dengan cara :
Perilaku yang mencerminkan nilai - nilai ketaatan, kepatuhan, kesetiaan,
keteraturan dan ketertiban. Mampu membedakan segala yang boleh dilakukan,
tidak boleh dilakukan, dan harus atau wajib dilakukan. Bersikap taat, tertib
sebagai hasil pengembangan dari latihan pengendalian, pikiran, dan
pegendalian watak. Memahami dan melaksanakan secara baik mengenai
sistem aturan perilaku norma, kriteria, dan standar sehingga dapat mengontrol
perilaku sehari - hari. Ruang Lingkup disiplin dalam perusahaan yang harus di
perhatikan dan dilakukan tenaga kerja, antara lain disipln terhadap :
- Waktu
- Perencanaan atau Program kerja
- Anggaran / Biaya
- Mekanisme Kerja
- Hierarki Kesepakatan
- Hasil Kesepakatan
- Etika dan Estetika ( Keindahan )
- Lingkungan Kerja dan Lingkungan Hidup

TUGAS KELOMPOK
1. Buatlah kelompok diskusi terdiri dari 4-5 peserta didik pada masing-masing
kelompok!
2. Lakukan identifikasi secara berkelompok tentang identifikasi K3 di lingkungan
kantor sesuai dengan klasifikasi bahaya !

LATIHAN

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar!


1. Apa arti istilah K3?
2. Jelaskan pengertian K3 menurut Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970, yang
dikeluarkan oleh Departemen Tenaga Kerja RI!
3. Jelaskan jenis kerugian yang ditimbulkan akibat kecelakaan kerja!
4. Faktor-faktor yagn menyebabkan timbulnya kecelakaan kerja?
5. Sebutkan akibat dari tibulnya kecelakaan kerja!

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 24


KOMPETENSI DASAR
3.4. Menganalisis peralatan atau perlengkapan kantor (officesupplies)
4.4. Memilih peralatan atau perlengkapan kantor (officesupplies)
3.5 Menerapkan penggunaan mesin-mesin kantor (office machine)
4.5 Menggunakan mesin-mesin kantor
3.6 Menerapkan penggunaan mesin komunikasi (office communication)
3.6 Menggunakan mesin komunikasi kantor (office communication)

KOMPETENSI DASAR

1. Menjelaskan definisi perlengkapan kantor


2. Menguraikan jenis-jenis perlengkapan kantor
3. Menganalisis pemilihan peralatan perlengkapan kantor
4. Melakukan identifikasi perlengkapan kantor yang digunakan sesuai
dengan kebutuhan pekerjaan
5. Menjelaskan definisi mesin-mesin kantor
6. Menguraikan jenis-jenis mesin kantor
7. Mengemukakan prosedur
8. Mengemukakan prosedur pemeliharaan mesin-mesin kantor
9. Menjelaskan definisi mesin komunikasi kantor
10. Menguraikan jenis-jenis mesin komunikasi kantor
11. Mengemukakan prosedur pengoperasian mesin komunikasi kantor
12. Mengemukakan prosedur pemeliharan mesin komunikasi kantor

RINGKASAN MATERI
A. DEFINISI PERLENGKAPAN KANTOR (K3)

1. Pengertian Perlengkapan Kantor


Perlengkapan kantor adalah istilah generik yang mengacu kepada semua
perlengkapan yang umumnya digunakan di kantor, perusahaan dan organisasi
lainnya mulai dari perorangan sampai pemerintah, yang bekerja pengumpulan,

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 25


perbaikan, dan keluaran informasi (dalam bahasa sehari-hari disebut dengan
“kertas kerja”). Istilah perlengkapan kantor ini meliputi barang-barang kecil yang
digunakan sehari-hari seperti penjepit kertas, staples, pelubang kertas, bolpen
dan kertas, tetapi juga mencakup perlengkapan mahal seperti komputer, printer,
mesin faksimile, mesin foto kopi dan kas register, serta furnitur kantor seperti bilik,
lemari arsip dan meja.
2. Jenis-Jenis Perlengkapan Kantor
a) Perlengkapan kantor pakai meliputi :
1) File
File merupakan suatu alat yang digunakan untuk menyimpan dokumen
atau surat-surat penting.
2) Stopmap (folder )
Stopmap adalah alat berukuran standar (folio) yang digunakan untuk
menyimpan surat-surat, naskah-naskah, atau catatan-catatan yang
biasanya sedang dalam proses atau hanya untuk sementara. Adapun
jenis-jenis stopmap, sebagai berikut :
- Map biasa digunakan untuk surat atau warkat yang akan diproses lebih
lanjut.
- Snelhecter (map surat memakai jepitan) adalah suatu map dengan
kawat penjepit di tengahnya, yang dipergunakan untuk menyimpan
warkat-warkat yang telah diproses.
- Map menggantung digunakan untuk surat atau warkat yang sudah
diproses dan akan disipan di filling cabinet
- Ordner adalah map yang bentuknya besar dan tebal, yang mana
didalamnya terdapat besi pengait
3) Alat tulis kantor (ATK) : Kertas, bolpoint, tipe x, pensil dan spidol
b) Perlengkapan kantor tidak habis pakai :
- Penjepit kertas (hecht machine)
- Pelubang kertas (perforator)
- Mesin penomor (numbering machine)

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 26


3. Memilih Perlengkapan Dan Peralatan Kantor
a. Peralatan dan Perlengkapan Kantor
Perlengkapan & Peralatan kantor adalah aset penting yang harus
dimiliki oleh sebuah instansi demi kelancaran operasionalnya. Pemenuhannya
menjadi agenda belanja rutin yang disesuaikan dengan kebutuhan. Baik itu
perusahaan berskala kecil, menengah maupun besar, ketiganya memerlukan
barang-barang standar yang hampir sama. Perbedaannya adalah pada bagian
kuantitas serta bidang usaha yang dijalankan. Dengan pemilihan yang tepat,
tentunya investasi yang dikeluarkan akan benar-benar bermanfaat untuk
mendukung mekanisme dan efisiensi kantor.
Pengadaan peralatan atau mesin-mesin kantor serta perlengkapannya
menjadi tugas penting yang harus dijalankan demi kelancaran kinerja di dalam
kantor yang bersangkutan. Namun, diperlukan pertimbangan beberapa hal
dalam memilih Perlengkapan & Peralatan kantor, di antaranya:
- Peralatan yang dipilih benar-benar dibutuhkan
- Jenisnya sebaiknya yang praktis
- Peralatan tersebut dapat mengurangi biaya pelaksanaan kerja
- Mutunya harus benar-benar baik
- Pelatihan untuk pengoperasian dapat dilakukan dengan mudah
- Tersedia ruang kantor untuk meletakan peralatan
- Peralatan harus cocok dengan jenis pekerjaan
4. Identifikasi perlengkapan kantor yang digunakan sesuai kebutuhan
a. Jenis-jenis Sarana dan Prasarana Kantor
b. Peralatan/perlengkapan kantor (Office Supplies)
c. Peralatan/perlengkapan kantor berbentuk buku
d. Peralatan/perlengkapan kantor dilihat dari penggunaannya
- Barang habis pakai
- Barang tidak habis pakai
- Mesin-mesin kantor (Office Mechine)
- Mesin Komunikasi Kantor
- Perabot Kantor (Office Furniture)
- Interior kantor (Office Arrangement)
- Tata Ruang Kantor (Office Lay Out)
e. Pengelolaam Sarana dan Prasarana Kantor : Pengadaan, Penyimpanan,
Pemeliharaan, Inventarisasi

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 27


f. Teknik pembuatan laporan dapat disusun sebagai berikut: Memeriksa barang,
menghitung persediaam baeang awal tahun anggaran, menghitung
penerimaan dan pengadaan barang, menghitung pengeluaran barang,
menghitung sisa persediaan, mencatat mutasi barang

B. Mesin-mesin kantor

1. Definisi Mesin Kantor


Mesin kantor merupakan salah satu alat penunjang untuk menyelesaikan suatu
pekerjaan dengan efisien. Mesin-mesin kantor adalah sebuah alat yang
dipergunakan untuk menghimpun, mencatat dan mengolah bahan-bahan, data
ataupun keterangan dalam suatu pekerjaan tata usaha yang cara kerjanya bersifat
mekanik, elektrik dan magnetik. Dewasa ini, di kalangan dunia usaha banyak
perusahaan, baik perusahaan, baik pemerintahan maupun swasta yang dalam
usahanya, semakin mengandalkan mesin kantor guna memungkinkan didapkatn
hasil yang optimal.

2. Jenis-jenis mesin kantor


Mesin-mesin yang digunakan dalam suatu kantor mempunyai bentuk dan jenis
yagn beragam dan dapat diklasifikasikan menurut tenaga gerak, cara kerja
komponen mesin dan fungsi mesin :
a. Mesin penggerak : Mesin manual dan mesin listrik (elektrik)
b. Cara kerja kerja komponen mesin :
- Mesin mekanis : mesin kantor yang rangkain komponennya bergerak atau
bekerja hanya pada waktu dioperasikan
- Mesin elektronik : mesin kantor yang rangkaian komponennya bersifat
elektronis atau menggunakan bahasa mesin.
c. Fungsinya sebagai mesin kantor
- Mesin penghimpun data atau informasi
- Mesin pemisah
- Mesin pencatat data atau informasi
- Mesin pengolah data
- Mesin pengganda
- Mesin pengirim data atau informasi (mesin komunikasi)
- Mesin pengaman dan penyaman

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 28


- Mesin pengontrol
3. Prosedur pengoperasian mesin kantor
a) Mesin ketik : mesin tulis biasa yang dijumpai sehari-hari pada tiap kantor
b) Faksimile : teknologi telekomunikasi yang digunakan untuk menyalin dan
mengirimkan dokumen yang serupa dengan aslinya
c) Mesin stensil : mesin penghasil dokumen berbentuk lembaran dalam jumlah
banyak
d) Scanner : alat yang digunakan untuk memindai suatu bentuk maupun sifat
benda seperti dokumen, foto
e) Mesin absensi : untuk menangani data absebsi dan timesheet untuk melakukan
pencatatan kehadiran karyawan
f) Printer : alat yang menampilkan interpretation dalam bentuk cetakan
g) Komputer : alat elektronik otomatis yang dapat menghitung dan mengolah data
secara cermat menurut yang diinstruksikan
4. Prosedur pemeliharaan mesin-mesin kantor
Pengurusan pemeliharaan dapat ditempuh dalam tiga cara yaitu :
a. Kontak pemeliharaan
Umumnya, pabrikan atau distributor mesin-mesin lebih senang memberikan
service produksi mereka sendiri dalam rangka promosi dan memberikan
kepuasan kepada para konsumennya.
b. Service perorangan
Panggilan service perorangan merupakan suatu jenis service yang bersifat “bila
dibutuhkan” karena service ini dilakukan setelah terjadi kekurangan (remedial
maintenance)
c. Service kantor
- Pencatatan dan penomoran mesin-mesin kantor
- Penyusunan jadwal perawatan mesin-mesin kantor
- Aktivitas-aktivitas perawatan dan perbaikan yang dilakukan oleh petugas
sendiri atau diborongkan kepada perusahaan lain
- Menentukan jangka waktu usia atau umur mesin-mesin kantor dan
penggatinya dengan mesin-mesin kantor yang baru

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 29


C. MESIN KOMUNIKASI KANTOR KANTOR

1. Definisi mesin komunikasi kantor


Setiap organisasi, baik pemerintah maupun swasta, tidak akan dapat
berjalan dan berkembang dengan baik tanpa menjalin hubungan atau komunikasi
antara sesamnya ataupun dengan pihak lain. Oleh karena itu, tersedianya
peralatan komunikasi merupakan faktor yang sangat penting, sebagai bukti untuk
menunjukkan terjadinya hubungan kerja sama yang baik dalam menyelesaikan
pekerjaan bukti kantor secara efisien dan efektif. Sebab, tanpa komunikasi berbarti
kantor tidak ada kegiatan. Peralatan atau mesin-mesin komunikasi kantor, lazim
tersebut juga pesawat kantor, yaitu semua mesin komunikasi yang berfunsi
sebagai alat untuk mengadakan komunikasi, baik di lingkungan sendiri (intern)
maupun dengan lingkungan luar (eksterm) kantor.
Dengan adanya mesin komunikasi dalam kantor, dapat diperoleh beberapa
keuntungan antara lain :
a. Penyampaian komunikasi dapat dilakukan secara cepat dan efesien
b. Menghemat tenaga dalam pelaksanaan tata hubungan di lingkungan kantor
c. Meningkatkan produktivitas kerja, mempercepat proses pekerjaan

2. Jenis-jenis mesin komunikasi kantor


1. Telepon

Gambar 3.1 Telepon


Telepon adalah alat komunikasi jarak jauh yang bisa digunakan di dalam
kantor maupun rumah dengan menggunakan kabel telepon.
Adapun jenis-jenis telepon adalah:
- Telepon meja (tablephone) dan Triphopne untuk diletakan di atas meja
- Telepon dinding (wallphone) untuk di pasang pada dinding

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 30


- Telepon dengan pengeras suara (Loud speaking telephone) yang tidak
perlu dipegang sewaktu bicara
- Telephone genggam (pagger) bentuknya kecil sehingga mudah di bawak
kemana saja.
2. Intercom

Gambar 3.2 Intercom


Intercom merupakan alat komunikasi yang dipergunakan untuk menyampaikan
warta atau keterangan dalam satu lingkungan organisasi , antar bagian ke
bagian yang lain atau dari satu ruangan ke ruangan lain.
Fungsi intercom di lingkungan kantor:
- Sebagai alat komunikasi untuk menyampaikan informasi secara efektif dari
satu pihak kepihak lainnya, memperluas saluran komunikasi dalam suatu
instansi atau kantor, menghemat waktu dan tenaga sehingga meningkatkan
produktivitas kerja pegawai.
- Kelebihan Intercorm adalah praktis dalam penggunaannya serta murah
biayanya. Sedangkan kekurangannya adalah jangkauannya terbatas dan
rawan penyadapan.
3. Handphone

Gambar 3.3 Handphone (Telepon Genggam)


Handphone adalah telepon genggam yang fungsinya hampir sama dengan
telepon rumah biasa, namun yang membedakan adalah handphone memiliki
banyak fitur-fitur canggih yang bisa menunjang pekerjaan kantor terselesaikan

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 31


dengan cepat dan tepat. Handphone dinilai lebih cepat dan portable, artinya
lebih praktis dan dapat dibawa kemana-mana. Kelebihan penggunaan
handphone adalah mempermudah berkomunikasi, menambah pengetahuan
tentang perkembangan teknologi masa kini, dan memperluas jaringan
pertemanan atau menambah relasi.
4. Faksimili (Faximile)

Gambar 3.4 Mesin Faksimile (Faxcimile)


Faksimile adalah mesin/alat untuk mengirim dan menerima data atau dokumen
yang hampir sesuai dengan aslinya, baik berupa tulisan maupun gambar.
Perkembangan Mesin Faksimile : Penemu pertama dari mesin fax
mengembangkan mesin telegraf dengan sedemikian rupa sehingga menjadi
mesin fax yang pertama kali. Dan tidak hanya berhenti sampai itu saja,
perkembangan mesin fax berkembang semakin pesat karena semakin banyak
pula yang menggunakan mesin tersebut.
5. Handy Talky (HT)

Gambar 3.5 Handy Talky (HT)


Handy Talky (HT) sebuah alat komunikasi yang bentuknya mirip dengan
telepon genggam, tetapi sifatnya searah. Karena searah, maka si pengirim
pesan dan si penerima tidak bisa berbicara pada saat yang bersamaan. HT
menggunakan gelombang radio frekuensi khusus, dan sering dipakai untuk
komunikasi yang sifatnya sementara karena salurannya dapat diganti-ganti
setiap saat.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 32


3. Prosedur Pengoperasian Mesin Komunikasi Kantor
a. Telepon
Tata cara menangani telepon masuk
- Begitu telepon berdering, harus segera diangkat dan jangan membiarkan
telepon berdering lebih dari 3 kali!
- Angkat telepon dengan tangan kiri, sedangkan tangan kanan memegang
alat tulis dan block note!
- Menjawab telepon hendaknya singkat, jelas dan hormat misalnya: “Selamat
siang, SCBS Radio Selong?“. Hindarkan menjawab dengan mengatakan
“halo”!
- Mencatat segala pesan atau permintaan penelepon dengan penuh
perhatian.
- Bila perlu, sekretaris dapat meminta penelepon agar mengeja kata-kata
asing atau nama yang sulit.
- Nomor-nomor telepon, angka-angka, dan pesan-pesan penting harus di
ulang agar dapat dicek kebenarannya.
- Menutup telepon setelah penelepon memutuskan hubungan terlebih
dahulu.
b. Intercom
Cara mengoperasikannya adalah sebagai berikut:
- Intercom yang digunakan di kantor-kantor : Angkat gagang telepon, Tekan
tombol seleksi saluran yang dimaksud, Tekan tombol pemanggil yaitu
tombol “C” sehingga terdengar nada panggil tuut-tuut, Lakukan
pembicaraan.
- Intercom yang digunakan pada masyarakat umum (luas) : Nyalakan tombol
ON untuk menghidupkan pesawat, Pilih atau cari saluran yang kita tuju,
Langsung kita bisa berhubungan dengan orang atau saluran yang kira tuju
c. Facsimile
Cara mengoperasiannya:
- Siapkan data yang akan dikirim dengan bagian yang tercetak menghadap
ke bawah
- Siapkan nomor facsimile yang akan dituju
- Tekan jumlah halaman yang diinginkan
- Tekan tombol YES

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 33


- Jika muncul tulisan quick, tekan key ped sampai muncul tanda di layar
keyboard
- Lakukan pengkopian
d. Handy Talky
Cara Penggunaan Handy Talky Sebelum menggunakan HT para pengguna
harus mengetahui dulu bagaimana cara menggunakan handy talkydengan
benar.
1. Yang pertama anda harus Sopan santun dalam berkomunikasi dengan alat
komunikasi ini
2. Kedua, perhatikan cara memanggil,
3. Bila panggilan pertama tidak langsung dijawab, tunggu kurang lebih 5 detik
baru panggil kembali.
4. Pada saat seseorang memanggil dan belum ada jawaban jangan dimasuki
panggilan dari stasion lain yang seolah-olah menyerobot komunikasi orang
lain.
5. Bila sampai 4 atau 5 kali panggilan tidak menjawab, hentikan panggilan
untuk memberikan kesempatan kepada stasion yang lain berkomunikasi
selanjutnya mencari informasi keberadaan stasion yang dipanggil tersebut
dengan menggunakan sarana komunikasi yang lain.
6. Bila tidak ada sarana komunikasi yang lain, pemanggilan dapat diulangi
lagi.

4. Prosedur Pemeliharaan Mesin Komunikasi Kantor


Mesin dan peralatan lainnya dalam kantor memerlukan perhatian secara
berkala agar tetap dalam keadaan siap dipakai dengan memuaskan. Sudah jelas
bahwa akibat pemakaian akan menimbulkan kekurangan atau kerusakan. Oleh
karena itu, secara berkala mesin perlu dibersihkan, diminyaki pada bagian-bagian
yang selalu bergerak, disesuaikan (adjusting) dan mengganti bagian-bagian yang
sudah tua atau rusak dengan yang baru. Pemeliharaan preventif jauh lebih baik
daripada pemeliharaan untuk memulihkan kerusakan yang mungkin timbul secara
tidak menentu (remedial maintenance). Cara preventif adalah memeriksa
kemungkinan kerusakan sebelum terjadi.
Pengurusan pemeliharaan dapat ditempuh dalam tiga cara yaitu:
- Kontrak pemeliharaan (maintenance contracts)
- Service perorangan (individual cervice calls)

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 34


- Service kantor (company operated service)
a. Kontak Pemeliharaan
Umumnya, pabrikan atau distributor mesin-mesin lebih senang memberikan
service produksi mereka sendiri dalam rangka promosi dan memberikan
kepuasan kepada para konsumennya. Ini dianggap lebih efisien karena
produsen tahu benar mengenai jenis service yang mereka lakukan. Disamping
itu, semua suku cadang terjamin ketersediaanya dan para teknisi telah sangat
terlatih dan terbiasa menangani produk tersebut. Penyelidikan membuktikan
bahwa cara ini lebih banyak dipilih oleh kantor-kantor walaupun pengeluaran
pemeliharaan agak tinggi.
b. Service Perorangan
Panggilan service perorangan merupakan suatu jenis service yang bersifat "bila
dibutuhkan" karena service ini dilakukan setelah terjadi kekurangan (remedial
maintenance). Umur dan jumlah mesin-mesin merupakan faktor penting untuk
memilih service perorangan. Jika mesin itu masih baru, relatif tidak
membutuhkan service. Demikian juga bila sebagian besar mesin sedang dipakai
atau tidak dipakai adalah logis bahwa tidak semuanya membutuhkan service.
Kenyataan menunjukkan juga bahwa biasanya service perorangan akan lebih
mahal daripada kontrak pemeliharaan.
c. Service Kantor
Alternatif ketiga ialah service yang dilakukan sendiri oleh kantor yang
bersangkutan. Kebijaksanaan ini ditempuh karena alasan-alasan pertimbangan
biaya, pengawasan dan kelengkapan kantor. Biaya mungkin bisa lebih rendah
asalkan jumlah mesin yang beroperasi cukup untuk garapan sepenuhnya
pegawai bagian pemeliharaan.
Beberapa pendapat lain untuk pemeliharaan dan perawatan mesin kantor dapat
ditempuh dengan cara sebagai berikut:
- Pencatatan dan penomoran mesin-mesin kantor
- Penyusunan jadwal perawatan mesin-mesin kantor
- Aktivitas-aktivitas perawatan dan perbaikan yang dilakukan oleh petugas sendiri
atau diborongkan kepada perusahaan lain.
- Menentukan jangka waktu usia atau umur mesin-mesin kantor dan
penggantinya dengan mesin-mesin kantor yang baru.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 35


TUGAS KELOMPOK

1. Buatlah kelompok diskusi terdiri dari 4-5 peserta didik pada masing-masing
kelompok!
2. Lakukan identifikasi secara berkelompok tentang memilih perlengkapan
kantor secara berkelompok dengan tepat sesuai dengan kebutuhan
pekerjaan!
3. Lakukan identifikasi secara berkelompok tentang identifikasi mesin-mesin
komunikasi kantor secara berkelompok berdasarkan kebutuhan atau tuntutan
pekerjaan !

LATIHAN

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar!


1. Sebutkan jenis-jenis sampul berdasarkan kegunaanya!
2. Jelaskan mengenai kertas C7!
3. Sebutkan jenis-jenis stopmap!
4. Jelaskan mengenai bond paper (HVS)!
5. Sebutkan yang termasuk kertas-kertas ukuran internasional!

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 36


PELATIHAN AKHIR MODUL
1. Berilah tanda silang (x) huruf a, b, c atau d di depan jawaban yang benar!
1. Berikut yang merupakan tujuan dari administrasi sarana dan prasarana,
kecuali....
a. mewujudkan situasi dan kondisi sekolah yagn baik sebagai lingkungan
belajar maupun sebagai kelompok belajar
b. menghilangkan berbagai hambatan yang dapat menghalangi terwujudnya
interaksi dalam pembelajaran
c. bila terjadi kendala atau hambatan maka rencana yang telah ditetapkan
dapat digunakan untuk memberi arah peraubahan seperlunya
d. menyediakan dan mengatur fasilitas serta perabot

2. Berikut yang merupakan fungsi sarana dan prasarana sekolah adalah....


a. menghilangkan berbagai hambatan yagn dapat menghalangi terwujudnya
interaksi dalam pembelajaran
b. menyediakan dan mengatur fasilitas serta perabot belajar yang mendukung
dan memungkinkan siswa belajar
c. bila terjadi kendala atau hambatan maka rencana yang telah ditetapkan
dapat digunakan untuk memberi arahan perubahan seperlunya
d. membina dan membimbing siswa sesuai dengan latar belakang sosial,
ekonomi, budaya serta sifat-sifat individunya
e. memelihara agar tugas-tugas murid yang diberikan oleh guru dapat
terlaksana dengan lancar dan optimal

3. Fungsi administrasi yang dipandang perlu dilaksanakan secara khusus oleh


kepala sekolah adalah....
a. perencanaan
b. pengkerjaan
c. menggerakkan
d. memberikan arahan
e. pengkoordinasian

4. segala upaya atau pemikiran yang ditunjukkan untuk menjamin keutuhan dan
kesempurnaan, baik jasmaniah maupun rohaniah setiap tenaga kerja pada
khususnya dan menusia pada umumnya, hasil karya dan budayanya, untuk
meningkatkan kesejahteraan menuju cita-cita bangsa Indonesia, yaitu
masyarakat adil dan makmur. Pernyataan tersebut merupakan....
a. pengertian K3
b. ruang lingkup K3
c. tujuan K3
d. langkah-langkah K3
e. kuntungan K3

5. Berikut merupakan kecelakaan akibat kerja saat seseorang mengoperasikan


alat kerja, kecuali....
a. pekerjaan yang bersangkutan belum terampil atau belum mengetahui cara
menggunakan alat-alat tersebut
b. pekerja tidak hati-hati, lalai, dalam kondisi terlalu, atau dalam keadaan sakit

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 37


c. tidak tersedia alat-alat pengaman
d. alat kerja atau alat produksi yang digunakan dalam keadaan tidak baik atau
tidak layak
e. pekerja atau orang lain meninggal atau luka

6. Bencana kecelakaan kerja dapat menimbulkan korban dan kerugian alam


bentuk, kecuali....
a. pekerja dan atau orang lain meninggal atau luka
b. alat produksi rusak
c. alat kerja atau alat produksi yang digunakan dalam keadaan tidak baik atau
tidak layak
d. bangunan terbakar
e. proses produksi terhenti atau terganggu

7. Kecelakaan kerja dapat mengakibatkan kematian, cacat, atau sakit dalam


jangka waktu tertentu.
Pernyataan tersebut merupakan bentuk kerugian....
a. bagi perusahaan
b. bagi pekerja
c. bagi orang lain
d. bagi diri sendiri
e. bagi pemerintah

8. Alat yang digunakan untuk menyimpan dokumen atau surat-surat penting


adalah....
a. file
b. snelhetcher
c. stopmap
d. map
e. ordner

9. Jenis kertas yang rnemiliki ukuran kertas 28 cm x 21,5 cm disebut kertas....


a. folio
b. sikmo
c. asturo
d. kuarto
e. A5

10. (1) Membuat klasifikasi barang yang ada di dalam gudang.


(2) Menghitung persediaan barang awal tahun anggaran.
(3) Menghitung penerimaan barang dan pengadaan barang.
(4) Menghitung sisa persediaan barang.
(5) Mencatat mutasi barang jika ada.
Aktivitas di atas yang bukan termasuk hal-hal yang harus diperhatikan dalam
membuat laporan adalah nomor....
a. satu
b. dua
c. tiga
d. empat
e. lima

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 38


11. Segenap alat yang dipergunakan untuk mencatat, mengirim, mengganda, dan
mengolah bahan keterangan yang bekerja secara mekanis, elektris, elektronik,
magnetik, atau secara kimiawi.
Pernyataan tersebut merupakan pengertian dan....
a. mesin komunikasi kantor
b. mesin-mesin kantor
c. mesin fotocopy,
d. pengadaan mesin kantor
e. inventanisasi mesin kantor

12. Berikut hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan pengadaan mesin
kantor, kecuali....
a. mesin-mesin yang akan dipakai harus benar-benar diperlukan
b. jenis mesin hendaknya praktis
c. mesin tersebut dapat mengurangi biaya pelaksanaan pekerjaan
d. mesin dapat mempercepat selesainya pekerjaan
e. menentukan jangka waktu usia atau umur mesin-mesin kantor dan
penggantinya dengan mesin-mesin kantor yang baru.

13. Berikut yang merupakan mein kantor menurut cara kerjanya adalah....
a. mesin manual dan mesin mekanis
b. mesin mekanis dan mesin listrik
c. mesin manual dan mesin listrik
d. mesin manual dan mesin elektronik
e. mesin listrik dan mesin elektronik

14. Peralatan kantor yang tidak habis pakai dan dapat digunakan berulang-ulang
dalam kurun waktu yang lama. Pernyataan tersebut merupakan....
a. pengadaan perabot kantor
b. pengertian perabot kantor
c. inventarisasi
d. manfaat pengadaan barang
e. pengertian pengadaan barang

15. Pengadaan perabot dengan memperhitungkan tinggi badan atau ukuran


penggal-penggal tubuh pemakai. Pemyataan tersebut merupakan pengertian....
a. antropometri
b. ergonomis
c. estetis
d. ekonomis
e. ekologis

16. Perabot yang akan diadakan tersebut memerhatikan segi kenyarnanan,


kesehatan, dan keamanan pemakal. Pemyataan tersebut merupakan
pengertian....
a. antropometri
b. ergonomis
c. estetis
d. ekonomis
e. ekologi

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 39


17. Pengaturan ruangan kantor serta penyusunan alat-alat dan perabotan kantor,
sesuai dengan luas lantai dan wangan kantor yang tersedia sehingga
memberikan kepuasan dan kenyamanan kepada karyawan dan pekerja
Pernyataan berikut merupakan....
a. pengertian tata ruang
b. tujuan tata ruang
c. pedoman tata ruang
d. bentuk tata ruang
e. manfaat tata ruang

18. Berikut merupakan langkah-langkah perawatan mesin stensil listrik adalah....


a. bersihkan body mesin stensil menggunakan lap yang bersih
b. bersihkan pembungkus rol terhadap sisa-sisa tinta stensil yang melekat pada
pinggir sebelah kanan dan kiri
c. bersihkan baki kertas dan baki penadah dari tinta stensil yang menempel
d. bersihkan baki kertas dan baki penadah menggunakan lap yang bersih
e. bersihkan semua kotoran yang melekat pada bagian-bagian mesin stensil,
setelah selesai menstensil

19. Perhatikan hal-hal berikut ini!


1) adanya tempat dilakukannya bagi sesuatu usaha,
2) adanya tenaga kerja yang bekerja di sana,
3) adanya sumber bahaya kerja di tempat kerja,
Pernyataan di atas merupakan....
a. menjaga K3 alat kerja
b. tujuan K3
c. faktor penyebab kecelakaan kerja
d. ruang lingkup K3
e. langkah-langkah melakukan K3

20. Segenap alat yang dipergunakan untuk mencatat, mengirim, mengganda, dan
mengolah bahan keterangan yang bekerja secara mekanis, elastis, elektronik,
magnetik, atau secara kimiawi.
Pernyataan tersebut merupakan pengertian dari....
a. mesin komunikasi kantor
b. mesin-mesin kantor
c. mesin fotocopy
d. pengadaan mesin kantor
e. inventarisasi mesin kantor

21. Semua mesin komunikasi yang berfungsi sebagai alat untuk mengadaan
komunikasi, baik di lingkungan sendiri (intern) maupun dengan lingkungan luar
(ekstern) kantor. Pernyataan tersebut merupakan pengertian dari....
a. pesawat kantor
b. peralatan kantor
c. pengadaan mesin kantor
d. pengadaan mesin komunikasi kantor
e. keuntungan pengadaan mesin kantor

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 40


22. Perhatikan hal-hal berikut!
1) Siapkan data yang akan dikirim, dengan bagian yang tercetak menghadap
ke bawah
2) Siapkan nomor faksimile yang akan dituju
3) Tekan tombol jumlah halaman yang diinginkan
4) Tekan tombol YES
5) Jika muncul tulisan quick, tekan key pad sampai muncul tanda delay
keyboard
Pernyataan di atas merupakan langkah-langkah....
a. cara mengoperasikan telepon
b. cara mengoperasikan handphone
c. cara mengoperasikan interkom
d. cara mengoperasikan faksimile
e. cara mengoperasikan mesin dikte

23. Berikut yang mengatur tentang standar sarana dan prasarana kantor di
lingkungan Kemen PAN-RB adalah .....
a. Permen PAN-RB No. 48 Tahun 2013
b. Permen PAN-RB No. 38 Tahun 2013
c. Permendagri No. 17 Tahun 2007
d. Permendagri No. 17 Tahun 2003
e. Permendagri No. 7 Tahun 2006

24. Berikut yang mengatur tentang standarisasi sarana dan prasarana kerja
pemerintah adalah….
b. Permen PAN-RB No. 48 Tahun 2013
c. Permen PAN-RB No. 38 Tahun 2013
d. Permendagri No. 17 Tahun 2007
e. Permendagri No. 17 Tahun 2003
f. Permendagri No. 7 Tahun 2006

25. Berikut yang mengatur tentang pedoman teknis pengelolaan barang milik
daerah adalah…..
a. Permen PAN-RB No. 48 Tahun 2013
b. Permen PAN-RB No. 38 Tahun 2013
c. Permendagri No. 17 Tahun 2007
d. Permendagri No. 17 Tahun 2003
e. Permendagri No. 7 Tahun 2006

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 41


UMPAN BALIK

Materi pembelajaran yang kita bahas pada modul ini tentang


otomatisasi tata kelola sarana dan prasarana kelas XI SMK Semester 1.
Setelah pembelajaran Bab 1, 2 dan 3 anda diharapkan dapat melakukan hal-
hal sebagai berikut :
1. Mengkontruksi informasi tentang ruang lingkup administrasi sarana dan
prasarana
2. Menganalisis prosedur Keamanan, Keselamatan dan Kesehatan
Perkantoran
3. Menerapkan penggunaan mesin komunikasi (office communication)
Setelah anda mempelari otomatisasi tata kelola sarana dan prasarana,
anda dapat mengulang (merefleksi) melalui tugas-tugas mandiri. Kerjaan
semua tugas dengan cermat dan teliti agar pencapaian pembelajaran teks
prosedur menjadi maksimal. Untuk mengukur pencapaian kita gunakan skor
perolehan tugas siswa.

Tugas Mandiri 1
1. Carilah contoh tata ruang kantor melalui media cetak / internet!
2. Tuliskan kontruksi informasi tata ruang kantor itu dengan menggunakan
format berikut :
No Struktur Analisis Skor 1-5
1. Tujuan ................................................. .............
2. Langkah-langkah ................................................. .............
3. Penutup ................................................. .............

Keterangan :
1. Skor 5 (85 – 100) : sangat jelas
2. Skor 4 (75 – 84) : jelas
3. Skor 3 (67 – 74) : cukup jelas
4. Skor 2 (61 – 66) : tidak jelas
5. Skor 1 (0 – 60) : sangat tidak jelas

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 42


Program remidi
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar!
1. Jelaskan keuntungan dan kekurangan menggunakan ruang kantor semitertutup!
2. Jelaskan cara menghidupkan mesin fax!
3. Sebutkan langkah-Iangkah cara pengiriman dokumen atau naskah dengan cara
manual!
4. Jelaskan kegunaan peralatan kantor di bawah ini:
a. ordner
b. sneIhecter
c. letter opener.
5. Jelaskan tiga cara yang ditempuh dalam pengurusan pemeliharaan mesin kantor!

Program pengayaan

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar!


1. Sebutkan kerugian ruang kantor terbuka!
2. Jelaskan perbedaan barang produksi dan barang konsumsi! Sebutkan contohnya!
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan scanner!
4. Sebutkan bagian-bagian dan hect machine!
5. Jelaskan tujuan adanya norma K3 dalam setiap Iingkungan kerja!

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 43


KUNCI JAWABAN
PELATIHAN AKHIR MODUL

1. C 11. C 21. C
2. E 12. E 22. D
3. A 13. E 23. A
4. A 14. A 24. E
5. E 15. A 25. C
6. C 16. B
7. B 17. A
8. C 18. A
9. D 19. B
10. D 20. B

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 44


KESIMPULAN

Prasarana pendidikan merupakan semua komponen yang secara tidak langsung


menunjang jalannya proses belajar mengajar di sekolah atau perangkat kelengkapan
dasar yang secara tidak langsung yang menunjang proses pendidikan di sekolah.
Sedangkan sarana adalah semua perangkat peralatan, bahan dan perabot yang secara
langsung digunakan dalam proses pendidikan atau alat langsung untuk mencapai tujuan
pendidikan.

Fungsi fasilitas atau sarana prasarana pendidikan adalah membuat siswa merasa
nyaman dan dapat memotivasi siswa dalam belajar, sehingga proses belajar dapat
berjalan dengan lancar dan berhasil sesuai yang diharapkan yaitu dapat meningkatkan
prestasi siswa.

SARAN
Berdasarkan kesimpulan diatas, saran yang dapat dikemukakan sebagai berikut :
1. Siswa hendaknya memahami modul ini dan menggunakan sebagia kegiatan
pembelajaran sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar siswa
2. Guru bahasa Indonesia disarankan untuk menggunakan modul pembelajaran agar
dalam kegiatan pembelajaran dapat tercapai secara maksimal dipahami peserta didik.
3. Guru hendaknya selalu kreatif dan inovatif dalam pelaksanaan proses pembelajaran
agar pembelajaran mudah dipahami peserta didik.

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 45


DAFTAR PUSTAKA

Abdussamad, Zuhri. 2013. Bahan Ajar Mata Kuliah Teknologi Perkantoran.


(Online),(https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=5&c
ad=rja&uact=8&ved=0CDMQFjAE&url=http%3A%2F%2Frepository.ung.ac.id%2Fg
et%2Fkaryailmiah%2F202%2FBahan-Ajar-Teknologi-Perkantoran.pdf&ei=sVQSVY
uTCcO0uQSW44CQCw&usg=AFQjCNHSYBB-OxCzOHw7eqHMbel5VUJ7_g&bvm
=bv.89184060,d.c2E, diunduh 18 Maret 2015)

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1990. Kamus Besar Bahasa Indonesia.


Jakarta: Balai Pustaka. Endang, Sri, dkk. 2010. Modul Memahami Prinsip-prinsip
Penyelenggaraan Administrasi Perkantoran. Jakarta: Erlangga. Gie, The Liang.
2000. Administrasi Perkantoran Modern. Yogyakarta: Liberty. Nagara, Chandra
Sheddy. 2008. Kesekretarisan Jilid 1. Jakarta.

http://administrasiperkantoransmkn1kebumen.blogspot.com/2012/09/iv-mengidentifikasi-
sarana-dan.html

http://mysnsid.blogspot.com/2018/11/regulasi-sarana-dan-prasarana-kantor.html

http://safetynet.asia/klasifikasi-dan-kerugian-kecelakaan-kerja/

http://teknologi-perkantoran.blogspot.com/2018/11/alat-komunikasi-kantor.html

http://ziahhh.blogspot.co.id/2015/09/penyimpanan-dan-pemeliharaan-sarana-dan. html,
diakses tanggal 20 November 2015

https://eprints.uny.ac.id/17808/

https://pendidikan.co.id/pengertian-regulasi-bisnis-macam-tujuan-dan-contohnya/

https://prodiaohi.co.id/ergonomi-perkantoran

https://sistemmanajemenkeselamatankerja.blogspot.com/2013/10/identifikasi-bahaya-
penilaian-resiko.html

https://tokokomputeronlinebaru.wordpress.com/2014/10/29/memilih-perlengkapan-dan-
peralatan-kantor/

https://www.anugerahdino.com/2015/02/pemeliharaan-mesin-mesin-kantor.html

https://www.safetyshoe.com/klasifikasi-kecelakaan-kerja-menurut-jenis-kecelakaan-
depnaker/

Miladiyah, Ana.Modul mengidentifikasi sarana dan prasarana R,Endang.Prinsip-prinsip


administrasi perkantoran

Modul Kelas XI |Sarana Dan Prasarana | 46