Anda di halaman 1dari 50

KATA PENGANTAR

Modul Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum (PSU) untuk Perumahan
Umum ini bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang peraturan
perundang-undangan terkait bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum
(PSU) untuk Perumahan Umum.

Buku ini disusun dalam 4 (empat) bab, meliputi Pendahuluan, Materi Pokok,
dan Penutup. Modul ini disusun secara sistematis agar peserta pelatihan dapat
mempelajari materi dengan lebih mudah. Fokus pembelajaran diarahkan pada
peran aktif peserta pelatihan.

Ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada tim penyusun
atas tenaga dan pikiran yang dicurahkan untuk mewujudkan modul ini.
Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa mendatang senantiasa
terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan
dan peraturan yang terus menerus terjadi. Semoga modul ini dapat membantu
dan bermanfaat bagi peningkatan kompetensi aparatur di Pusat dan Daerah
dalam Bidang Penyediaan Perumahan.

Bandung, Desember 2017

Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan


Jalan, Perumahan, Permukiman, dan
Pengembangan Infrastruktur Wilayah

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.................................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
DAFTAR TABEL.....................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................v
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL......................................................................vi
A. Deskripsi...............................................................................................vi
B. Persyaratan..........................................................................................vi
C. Metode................................................................................................vi
D. Alat Bantu/Media................................................................................vii
BAB 1 PENDAHULUAN.......................................................................................1
A. Latar Belakang......................................................................................2
B. Deskripsi Singkat...................................................................................3
C. Kompetensi Dasar.................................................................................3
D. Indikator Hasil Belajar...........................................................................3
E. Materi dan Submateri Pokok................................................................3
F. Estimasi Waktu.....................................................................................4
BAB 2 PENGANTAR BANTUAN PRASARANA, SARANA DAN UTILITAS UMUM
(PSU) UNTUK PERUMAHAN UMUM..................................................................5
A. Indikator Keberhasilan..........................................................................6
B. Dasar Hukum........................................................................................6
C. Pengertian............................................................................................8
D. Tujuan Bantuan PSU...........................................................................11
E. Prinsip Penanganan............................................................................11
F. Komponen Bantuan PSU.....................................................................12
G. Nilai Bantuan PSU...............................................................................23
H. Latihan................................................................................................24
I. Rangkuman.........................................................................................25

II Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


BAB 3 PELAKSANAAN BANTUAN PRASARANA, SARANA DAN UTILITAS UMUM
(PSU) UNTUK PERUMAHAN UMUM................................................................27
A. Indikator Keberhasilan........................................................................28
B. Pengajuan Usulan Bantuan PSU..........................................................28
C. Verifikasi Pra Konstruksi.....................................................................32
D. Penetapan Lokasi................................................................................33
E. Pelaksanaan Pembangunan Fisik Bantuan PSU...................................33
F. Verifikasi Paska Konstruksi..................................................................34
G. Pelaksanaan Pengawasan dan Pengendalian......................................35
H. Monitoring dan Evaluasi Bantuan PSU................................................36
I. Latihan................................................................................................37
J. Rangkuman.........................................................................................38
BAB 4 PENUTUP...............................................................................................39
A. Simpulan.............................................................................................40
B. Tindak Lanjut......................................................................................40
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................41
GLOSARIUM........................................................................................................43
BAHAN TAYANG..................................................................................................45

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum III


DAFTAR TABEL

Tabel 1 Kriteria Desain Reservoir........................................................................21

IV Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Jalan Lingkungan, Penerangan Jalan Umum (PJU), Ruang Terbuka Non
Hijau (RTNH), Air Minum, dan Pengelolaan Sampah TPS3R untuk
Rumah Tunggal dan Rumah Deret....................................................13
Gambar 2 Jalan Lingkungan, Penerangan Jalan Umum (PJU), Ruang Terbuka Non
Hijau (RTNH), Air Minum, dan Pengelolaan Sampah TPS3R.............14
Gambar 3 Komponen Perkerasan Jalan Beton Semen........................................16
Gambar 4 Tampak Atas Jalan Lingkungan dengan Lapisan Beton......................16
Gambar 5 Tampak Atas Jalan Lingkungan dengan Lapisan Paving Block............17
Gambar 6 Tipikal Bentuk Atas Tiang PJU Jenis Single Arm..................................18
Gambar 7 Tipikal Konstruksi PJU Tenaga Surya..................................................19
Gambar 8 Potongan Ruang Terbuka Publik dengan Lapisan Beton....................20
Gambar 9 Potongan Ruang Terbuka Non dengan Lapisan Paving Block.............20
Gambar10 Contoh Bangunan Elevated Reservoir / Menara Air yang Sudah
Selesai Dibangun...............................................................................21
Gambar 11 Proses dalam TPS 3R........................................................................22
Gambar 12 Layout Tipikal Fasilitas TPS3R dengan Pengomposan Windrow.......23
Gambar 13 Mekanisme Pelaksanaan Bantuan PSU............................................28
Gambar 14 Mekanisme Pelaporan Pelaksanaan Bantuan PSU Perumahan Umum
.........................................................................................................36
Gambar 15 Siklus Bantuan PSU..........................................................................37

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum V


PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

A. Deskripsi
Modul Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum (PSU) untuk Perumahan
Umum ini terdiri dari 2 (dua) kegiatan belajar mengajar. Kegiatan belajar
pertama membahas Pengantar Bantuan PSU untuk Perumahan Umum dengan
submateri: Dasar Hukum, Pengertian, Tujuan Bantuan PSU, Prinsip Penanganan,
Komponen Bantuan PSU, dan Nilai Bantuan PSU.

Kegiatan belajar kedua membahas Pelaksanaan Bantuan PSU untuk Perumahan


Umum, dengan pembahasan mengenai Pengajuan Usulan Bantuan PSU,
Verifikasi Pra Konstruksi, Penetapan Lokasi, Pelaksanaan Pembangunan Fisik
Bantuan PSU, Verifikasi Paska Konstruksi, Pelaksanaan Pengawasan dan
Pengendalian, dan Monitoring dan Evaluasi Bantuan PSU.

Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang


berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini sangat diperlukan karena
materi ini menjadi dasar pemahaman sebelum mengikuti pembelajaran modul-
modul berikutnya. Hal ini diperlukan karena masing-masing modul saling
berkaitan. Setiap kegiatan belajar dilengkapi dengan latihan atau evaluasi.
Latihan atau evaluasi ini menjadi alat ukur tingkat penguasaan peserta pelatihan
setelah mempelajari materi dalam modul ini.

B. Persyaratan
Dalam mempelajari modul ini peserta pelatihan dilengkapi dengan peraturan
perundangan dan pedoman yang terkait dengan materi Bantuan Prasarana,
Sarana, dan Utilitas Umum (PSU) untuk Perumahan Umum.

C. Metode
Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah
dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh pemberi materi (narasumber).
Dalam kegiatan pembelajaran juga diberikan kesempatan tanya jawab, curah
pendapat, bahkan diskusi.

VI Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


D. Alat Bantu/Media
Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan alat
bantu/media pembelajaran tertentu, yaitu :
a. LCD/projector
b. Laptop
c. Papan tulis atau whiteboard dengan penghapusnya
d. Flip chart
e. Bahan tayang
f. Modul dan/atau Bahan Ajar
g. Laser pointer

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum VII


VIII Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum
BAB 1
PENDAHULUAN

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 1


Pendahuluan

A. Latar Belakang
Sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945 Pasal 28 H ayat (1), bahwa setiap orang berhak hidup
sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal, dan mendapatkan lingkungan hidup
yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan. Selanjutnya di
dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan
Permukiman juga telah menegaskan bahwa rumah adalah salah satu kebutuhan
dasar manusia dalam rangka peningkatan dan pemerataan kesejahteraan rakyat.

Dalam Pasal 54 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan


Kawasan Permukiman menegaskan bahwa Pemerintah dan/atau pemerintah
daerah wajib memberikan kemudahan pembangunan dan perolehan rumah bagi
Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR), antara lain dapat berupa prasarana,
sarana, dan utilitas umum.

Demikian juga dalam Pasal 88 ayat (2) huruf f Undang-Undang Nomor 20 Tahun
2011 tentang Rumah Susun menegaskan bahwa Pemerintah dan/atau pemerintah
daerah memberikan insentif kepada pelaku pembangunan rumah susun umum dan
rumah susun khusus serta memberikan bantuan dan kemudahan bagi MBR berupa
bantuan penyediaan prasarana, sarana dan utilitas umum.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, melalui Direktorat Jenderal


Penyediaan Perumahan sesuai dengan tupoksinya, akan membantu dan
memfasilitasi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) untuk menghuni rumah
yang layak dan terjangkau dalam suatu perumahan yang dilengkapi dengan
prasarana, sarana dan utilitas (PSU) yang memadai.

Hal ini merupakan amanat Pasal 1 angka 2 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011
tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman bahwa perumahan sebagai bagian
dari permukiman, baik perkotaan maupun perdesaan, yang dilengkapi dengan
prasarana, sarana, dan utilitas umum sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang
layak huni.

2 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


E. Deskripsi Singkat
Modul Bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum (PSU) untuk Perumahan
Umum ini disusun dengan maksud untuk memberikan pemahaman tentang
bantuan prasarana, sarana dan utilitas umum (PSU) untuk perumahan umum,
kepada peserta pelatihan, melalui Pengantar Bantuan PSU untuk Perumahan
Umum, dan Pelaksanaan Bantuan PSU untuk Perumahan Umum.

Mata pelatihan ini disajikan melalui metode ceramah dan diskusi interaktif.
Keberhasilan peserta dinilai dari kemampuannya dalam memahami bantuan PSU
untuk perumahan umum sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

F. Kompetensi Dasar
Setelah mengikuti pembelajaran ini, para peserta diharapkan mampu menjelaskan
bantuan prasarana, sarana dan utilitas umum (PSU) untuk perumahan umum
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

G. Indikator Hasil Belajar


Setelah mengikuti pelatihan ini, peserta pelatihan mampu:
1. Menjelaskan Hakikat Bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum (PSU)
untuk Perumahan Umum
2. Menjelaskan Pelaksanaan Bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum (PSU)
untuk Perumahan Umum

H. Materi dan Submateri Pokok


Materi dan submateri pokok dalam mata pelatihan ini adalah:

1. Pengantar Bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum (PSU) untuk


Perumahan Umum
a. Dasar Hukum
b. Pengertian
c. Tujuan Bantuan PSU
d. Prinsip Penanganan
e. Komponen Bantuan PSU
f. Nilai Bantuan PSU

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 3


2. Pelaksanaan Bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum (PSU) untuk
Perumahan Umum
a. Pengajuan Usulan Bantuan PSU,
b. Verifikasi Pra Konstruksi,
c. Penetapan Lokasi,
d. Pelaksanaan Pembangunan Fisik Bantuan PSU,
e. Verifikasi Paska Konstruksi,
f. Pelaksanaan Pengawasan dan Pengendalian, dan
g. Monitoring dan Evaluasi Bantuan PSU

I. Estimasi Waktu
Untuk mempelajari mata pelatihan Bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum
(PSU) untuk Perumahan Umum ini, dialokasikan waktu sebanyak 3 (Tiga) jam
pelajaran.

4 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


BAB 2
PENGANTAR BANTUAN PRASARANA, SARANA
DAN UTILITAS UMUM (PSU) UNTUK PERUMAHAN
UMUM

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 5


Pengantar Bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas
Umum (PSU) Untuk Perumahan Umum

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran pada mata pelatihan ini peserta pelatihan
diharapkan mampu untuk menjelaskan pengantar bantuan prasarana, sarana dan
utilitas umum (PSU) unutk perumahan umum.

J. Dasar Hukum
Peraturan perundang-undangan yang mendasari Bantuan PSU Untuk Perumahan
Umum, meliputi:
1. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
2. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan
Permukiman.
3. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun.
4. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah.
5. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik
Negara/Daerah.
6. Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2015 tentang perubahan keempat atas
Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah.
7. Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2015 tentang Organisasi Kementerian
Negara;
8. Peraturan Presiden Nomor 15 Tahun 2015 tentang Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat.
9. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 19 Tahun 2011 tentang
Persyaratan Teknis Jalan dan Kriteria Perencanaan Teknis Jalan.
10. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor:
38/PRT/M/2015 tentang Pedoman Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas
Umum Untuk Perumahan Umum.

6 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


11. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor
896/KPTS/M/2016 tentang Komponen Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas
Umum Untuk Perumahan Umum.

Pemberian Bantuan PSU merupakan kebijakan Pemerintah yang tercantum dalam


UU Nomor 1 Tahun 2011 dan UU Nomor 20 Tahun 2011, sebagai berikut:
1. UU Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman Dalam
Bab V – Penyelenggaraan Perumahan, Bagian Ketujuh - Kemudahan
Pembangunan dan Perolehan Rumah bagi MBR, Pasal 54, dinyatakan bahwa:
a. Pemerintah wajib memenuhi kebutuhan rumah bagi MBR.
b. Untuk memenuhi kebutuhan rumah bagi MBR sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), Pemerintah dan/atau pemerintah daerah wajib memberikan
kemudahan pembangunan dan perolehan rumah melalui program
perencanaan pembangunan perumahan secara bertahap dan
berkelanjutan.
c. Kemudahan dan/atau bantuan pembangunan dan perolehan rumah bagi
MBR sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat berupa:
1) Subsidi perolehan rumah;
2) Stimulan rumah swadaya;
3) Insentif perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan di bidang perpajakan;
4) Perizinan;
5) Asuransi dan penjaminan;
6) Penyediaan tanah;
7) Sertifikasi tanah; dan/atau
8) Prasarana, sarana, dan utilitas umum.
d. Pemberian kemudahan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a
dituangkan dalam akta perjanjian kredit atau pembiayaan untuk perolehan
rumah bagi MBR.
e. Ketentuan mengenai kriteria MBR dan persyaratan kemudahan perolehan
rumah bagi MBR sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) diatur
dengan Peraturan Menteri.

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 7


Pada Pasal 54 ayat (3) huruf h, dinyatakan bahwa Kemudahan dan/atau
bantuan pembangunan dan perolehan rumah bagi MBR dapat berupa
“prasarana, sarana, dan utilitas umum”.
2. UU Nomor 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun
Dalam Bab XI – Tugas dan Wewenang, Bagian Keempat – Bantuan dan
Kemudahan, Pasal 88, dinyatakan bahwa:
a. Pemerintah dan/atau pemerintah daerah memberikan insentif kepada
pelaku pembangunan rumah susun umum dan rumah susun khusus serta
memberikan bantuan dan kemudahan bagi MBR.
b. Insentif yang diberikan kepada pelaku pembangunan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) berupa:
1) Fasilitasi dalam pengadaan tanah;
2) Fasilitasi dalam proses sertifikasi tanah;
3) Fasilitasi dalam proses perizinan;
4) Fasilitas kredit konstruksi dengan suku bunga rendah;
5) Insentif perpajakan sesuai dengan ketentuan
6) Peraturan perundang-undangan; dan/atau
7) Bantuan penyediaan prasarana, sarana, dan utilitas umum.
Dengan demikian bantuan penyediaan prasarana, sarana, dan utilitas umum
merupakan insentif yang diberikan kepada pelaku pembangunan rumah susun
umum dan rumah susun khusus.

K. Pengertian
Mengacu Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
38/PRT/M/2015 tentang Pedoman Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum
Untuk Perumahan Umum, dalam Pasal 1, Ketentuan Umum, dinyatakan bahwa:.
1. Bantuan prasarana, sarana, dan utilitas umum untuk perumahan umum yang
selanjutnya disebut Bantuan PSU adalah pemberian komponen PSU bagi
perumahan yang membangun rumah umum berupa rumah tunggal, rumah
deret, dan rumah susun yang bersifat stimulan di lokasi perumahan yang
dibangun oleh pelaku pembangunan, dimana jenis komponen PSU akan diatur
dalam Keputusan Menteri.

8 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


2. Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari permukiman
perkotaan ataupun perdesaan, yang dilengkapi dengan prasarana, sarana dan
utilitas umum sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni.
3. Rumah adalah bangunan gedung yang berfungsi sebagai tempat tinggal yang
layak huni, sarana pembinaan keluarga, cerminan harkat dan martabat
penghuninya serta aset bagi pemiliknya.
4. Rumah Umum adalah rumah yang diselenggarakan untuk memenuhi
kebutuhan rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah.
5. Perumahan Umum perumahan yang diselenggarakan untuk memenuhi
kebutuhan tempat tinggal bagi MBR, yang di dalamnya terdiri dari kumpulan
rumah yang dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan utilitas umum.
6. Rumah susun adalah bangunan gedung bertingkat yang dibangun dalam suatu
Lingkungan yang terbagi dalam bagian-bagian yang distrukturkan secara
fungsional, baik dalam arah horizontal maupun vertikal dan merupakan satuan-
satuan yang masing-masing dapat dimiliki dan digunakan secara terpisah,
terutama untuk tempat hunian yang dilengkapi dengan bagian bersama, benda
bersama, dan tanah bersama.
7. Rumah susun umum adalah rumah susun yang diselenggarakan untuk
memenuhi kebutuhan rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah.
8. Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan hunian yang memenuhi
standar tertentu untuk kebutuhan bertempat tinggal yang layak, sehat, aman,
dan nyaman (sesuai UU 1/2011 Pasal 1 angka 21).
9. Sarana adalah fasilitas dalam lingkungan hunian yang berfungsi untuk
mendukung penyelenggaraan dan pengembangan kehidupan sosial, budaya,
dan ekonomi (sesuai UU 1/2011 Pasal 1 angka 22).
10. Utilitas umum adalah kelengkapan penunjang untuk pelayanan lingkungan
hunian (sesuai UU 1/2011 Pasal 1 angka 23).
11. Masyarakat Berpenghasilan Rendah yang selanjutnya disingkat MBR adalah
masyarakat yang mempunyai keterbatasan daya beli sehingga perlu mendapat
dukungan pemerintah untuk memperoleh rumah.
12. Site Plan yang selanjutnya disebut rencana tapak adalah peta rencana
peletakan bangunan/kavling dengan segala unsur penunjangnya dalam skala
dan batas luas lahan tertentu.
13. Verifikasi Pra Kontruksi Bantuan PSU adalah kegiatan penilaian terhadap
usulan Bantuan PSU yang meliputi pengecekan administrasi, teknis, dan lokasi.

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 9


14. Verifikasi Paska Kontruksi Bantuan PSU adalah kegiatan penilaian terhadap
hasil pelaksanaan pembangunan Bantuan PSU oleh kelompok sasaran yang
meliputi pengecekan administrasi dan pengecekan teknis.
15. Pelaku pembangunan perumahan umum yang selanjutnya disebut pelaku
pembangunan adalah setiap orang dan/atau pemerintah yang melakukan
pembangunan perumahan dan permukiman.
16. Setiap orang adalah orang perseorangan atau badan hukum.
17. Badan hukum adalah badan hukum yang didirikan oleh warga negara Indonesia
yang kegiatannya di bidang penyelenggaraan perumahan dan kawasan
permukiman.
18. Barang Milik Negara yang selanjutnya disingkat BMN adalah semua barang
yang dibeli atau diperoleh atas beban dana APBN atau berasal dari perolehan
lain yang sah.
19. Hibah adalah pengalihan kepemilikan barang dari Pemerintah Pusat kepada
Pemerintah Daerah, dari Pemerintah Daerah kepada Pemerintah Pusat, antar
Pemerintah Daerah, atau dari Pemerintah Pusat/Pemerintah Daerah kepada
Pihak Lain, tanpa memperoleh penggantian.
20. Penyedia Barang/Jasa adalah badan usaha atau orang perseorangan yang
menyediakan Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa Konsultansi/Jasa Lainnya.
21. Satuan Kerja pelaksana Bantuan PSU adalah Kuasa Pengguna Anggaran/Kuasa
Pengguna Barang yang ditunjuk oleh Menteri.
22. Pejabat Pembuat Komitmen adalah pejabat yang bertanggung jawab atas
pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa.
23. Pemerintah Pusat adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang
kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia yang dibantu oleh Wakil
Presiden dan menteri sebagaimana dimaksud dalam UndangUndang dasar
Negara republic Indonesia Tahun 1945.
24. Pemerintah Daerah adalah gubernur, bupati, atau walikota dan perangkat
daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
25. Kementerian adalah Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.
26. Menteri adalah Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di
bidang Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

Dalam penjelasan UU Nomor 1 Tahun 2011 Pasal 28 ayat (1) huruf b. tercantum:
Yang dimaksud dengan “rencana kelengkapan prasarana” paling sedikit
meliputi jalan, drainase, sanitasi, dan air minum. Yang dimaksud dengan

10 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


“rencana kelengkapan sarana” paling sedikit meliputi rumah ibadah dan ruang
terbuka hijau (RTH). Yang dimaksud dengan “rencana kelengkapan utilitas
umum” paling sedikit meliputi, jaringan listrik termasuk KWH meter dan
jaringan telepon.

Sedangkan di dalam UU Nomor 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun, penjelasan


mengenai Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum tercantum dalam penjelasan pasal
40 ayat (1), sebagai berikut:

Yang dimaksud dengan “lingkungan rumah susun” adalah sebidang tanah


dengan batas-batas yang jelas yang di atasnya dibangun rumah susun,
termasuk prasarana, sarana, dan utilitas umum yang secara keseluruhan
merupakan kesatuan tempat permukiman.

Yang dimaksud dengan “prasarana” adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan


hunian rumah susun yang memenuhi standar tertentu untuk kebutuhan
tempat tinggal yang layak, sehat, aman, dan nyaman meliputi jaringan jalan,
drainase, sanitasi, air bersih, dan tempat sampah.

Yang dimaksud dengan “sarana” adalah fasilitas dalam lingkungan hunian


rumah susun yang berfungsi untuk mendukung penyelenggaraan dan
pengembangan kehidupan sosial, budaya, dan ekonomi meliputi sarana sosial
ekonomi (pendidikan, kesehatan, peribadatan dan perniagaan) dan sarana
umum (ruang terbuka hijau, tempat rekreasi, sarana olahraga, tempat
pemakaman umum, sarana pemerintahan, dan lain-lain).

L. Tujuan Bantuan PSU


Tujuan dilaksanakannya Bantuan PSU Perumahan adalah untuk mendukung
capaian RPJMN 2015-2019 terkait dengan perumahan, yaitu:
“Meningkatkan akses masyarakat berpenghasilan rendah terhadap hunian yang
layak, aman, dan terjangkau serta didukung oleh penyediaan prasarana, sarana,
dan utilitas yang memadai”

M. Prinsip Penanganan
Prinsip penanganan bantuan PSU untuk rumah umum adalah sebagai berikut:

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 11


1. Diperuntukkan bagi rumah umum (rumah umum adalah: rumah yang
diselenggarakan untuk memenuhi kebutuhan rumah bagi MBR, berbentuk
rumah deret, rumah tunggal, dan rumah susun).
2. Menjamin terwujudnya rumah yang layak huni dan terjangkau dalam
lingkungan yang sehat, aman, serasi, teratur, terencana, terpadu, dan
berkelanjutan (UU No. 1/2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman,
Pasal 3 huruf f).
3. Memberikan kemudahan dan/atau bantuan pembangunan rumah bagi MBR
oleh pemda (UU No. 1/2011 Pasal 54).
4. Penyediaan PSU dalam rangka mendorong pembangunan rumah/ perumahan
baru.
5. Insentif yang diberikan kepada pelaku pembangunan berupa bantuan
penyediaan prasarana, sarana dan utilitas umum. (UU No.20 /2011 Tentang
Rumah Susun Pasal 88 ayat (2) huruf f.
6. Mengacu pada Peraturan Menteri PUPR Nomor 38/PRT/M/2015 tentang
Bantuan Prasarana, Sarana, Dan Utilitas Umum Untuk Perumahan Umum.

N. Komponen Bantuan PSU


Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor:
38/PRT/M/2015 tentang Pedoman Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum
Untuk Perumahan Umum, Pasal 4 ayat (3), tercantum bahwa komponen Bantuan
PSU untuk rumah umum yang berbentuk rumah tunggal, rumah deret dan rumah
susun, meliputi:
1. Jalan
Jalan berupa jalan lingkungan dengan lebar jalan 3 - 4 m.
2. Ruang terbuka non-hijau
Ruang terbuka non-hijau berfungsi sebagai tempat berkumpul warga
perumahan dan sebagai tempat evakuasi.
3. Sanitasi
Sanitasi berupa tempat pengelolaan sampah (reuse, reduce, recycle) TPS3R.
4. Jaringan air minum
Jaringan air minum berupa penyediaan Jaringan Air Minum, baik yang
bersumber dari Perusahaan Daerah Air Minum atau bersumber dari air

12 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


tanah (air tanah dangkal maupun air tanah dalam), yang dilakukan secara
langsung atau komunal dengan penampungan, (penampungan air di bawah
tanah atau penampungan air di atas tanah).

5. Rumah Ibadah
6. Jaringan Listrik
7. Penerangan Jalan Umum
Penerangan jalan umum berupa pemasangan penerangan jalan umum
didepan rumah pada lingkungan perumahan, dengan menggunakan tenaga
surya atau sambungan PLN.

Dalam pemberian Bantuan PSU disampaikan himbauan penanaman pohon sesuai


dengan Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor
67/SE/M/2015.

Gambar 1 Jalan Lingkungan, Penerangan Jalan Umum (PJU), Ruang


Terbuka
Bantuan Non
PSU Hijau
Untuk (RTNH),Umum
Perumahan Air Minum, dan Pengelolaan Sampah TPS3R 13
untuk Rumah Tunggal dan Rumah Deret
Lahan Par kir
Jalan
Ba ntuan PSU R usu n

2 PJU

3 RTNH 1 Jalan Lingkungan


5
TPS3R
R

Sumber air tanah berupa:


ground reservoir

Air
Tanah

4
Sumber air PDAM
berupa: jaringan pipa
distribusi
Bantuan PSU Tanggung Jawab Pengembang

Gambar 2 Jalan Lingkungan, Penerangan Jalan Umum (PJU), Ruang Terbuka Non
Hijau (RTNH), Air Minum, dan Pengelolaan Sampah TPS3R
untuk Rumah Susun

14 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


Jenis komponen Bantuan PSU dapat dipilih di antara 5 (lima) komponen tersebut di
atas, dengan ketentuan nilai pagu bantuan yang diusulkan tidak melebihi dari pagu
maksimal yang telah ditentukan (sudah termasuk pajak).

Prioritas jenis komponen Bantuan PSU dapat diusulkan pada saat verifikasi lokasi.

a. Jalan Lingkungan Perumahan lebar 3 - 4 m

Bantuan PSU jalan lingkungan perumahan dengan lebar jalan 3 - 4 m tidak


termasuk pekerjaan saluran jalan/drainase dan badan jalan lingkungan yang
diusulkan harus sudah terbentuk atau lapis pondasi bawah telah tersedia.

Jenis bantuan jalan lingkungan perumahan dapat berupa:

1) Jalan Beton Semen :

a) Lebar jalan 3 - 4 m, panjang jalan dibuat per segmen 6 - 10 m terpisah


dengan meggunakan dowel/ruji;

b) Perkerasan beton semen menggunakan tulangan (besi Ø 8-200 mm)


dan/atau wiremesh (minimal M-5), dengan metode beton semen
bersambung/tidak menerus yang memiliki ketebalan pelat beton
setebal 15 cm, dan minimal kekuatan beton K-250;

c) Baik dengan beton maupun wiremesh (minimal M-5), perkerasan jalan


dilengkapi dengan dowel/ruji untuk sambungan melintang BJTD24 Ø
12 mm dengan jarak antar dowel 300 mm;

d) Sebelum pelaksanaan fisik Bantuan PSU berupa jalan lingkungan


perumahan, harus dilakukan uji California Bearing Ratio (CBR)1.
Apabila nilai CBR tanah dasar > 6 %, maka pekerjaan dapat langsung
dilaksanakan, sementara apabila nilai CBR tanah dasar < 6 %, maka
harus dipasang pondasi bawah dapat berupa: bahan berbutir,
stabilisasi atau dengan beton kurus giling padat (lean rolled concrete),
atau campuran beton kurus (lean-mix concrete), atau bahan lain yang
setara, setebal 15 cm, dimana dengan ketebalan tersebut mempunyai
nilai CBR tanah dasar efektif 6%.
1
CBR merupakan suatu perbandingan antara beban percobaan (test load) dengan beban standar
(standard load) yang bertujuan untuk menentukan nilai daya dukung tanah dalam kepadatan
maksimum.

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 15


Gambar 3 Komponen Perkerasan Jalan Beton Semen

e) Lapis pondasi bawah perlu diperlebar sampai dengan 60 cm di luar


tepi perkerasan beton semen.

60 cm

400
3-4 cm
m

60 cm

Gambar 4 Tampak Atas Jalan Lingkungan dengan Lapisan Beton

2) Jalan Paving Block

a) Lebar jalan 3 - 4 m;
b) Kondisi tanah dasarnya secara mandiri agar mencapai nilai CBR > 6%;
c) Minimal kualitas paving block yang setara dengan K-250 – K-300,
dengan minimal ketebalan paving block 8 cm;
d) Agar menghasilkan pengikatan yang kuat maka pola pemasangan
paving block menggunakan pola tulang ikan (45 o atau 90 o);

16 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


e) Bila slope ruas jalan lebih dari 20o maka digunakan metode
penguncian.
f) Topi uskup (paving block berfungsi sebagai pengunci) harus dipasang
pada bagian paling tepi untuk penguncian.

Beton Kurus/LPB T= 15 cm
Kansteen 10.20.40
Topi uskup

60 cm
60 cm

3400
- 4 cm
m
3-4m

60 cm

60 cm

Gambar 5 Tampak Atas Jalan Lingkungan dengan Lapisan Paving Block

b. Penerangan Jalan Umum (PJU)

Bantuan PSU untuk komponen Penerangan Jalan Umum (PJU) dipasang selang-
seling di kedua sisi jalan untuk setiap jarak maksimum 30 m. Bantuan PSU berupa
komponen PJU dapat digunakan untuk 2 (dua) alternatif sumber listrik, yaitu
tenaga surya/solar sel atau PJU dengan suplai listrik dari PLN.

PJU Tenaga Surya diperuntukan bagi perumahan yang suplai listrik berasal dari PLN
masih sangat terbatas. Sedangkan perumahan yang merencanakan PJU dengan
suplai listrik dari PLN harus mengikuti berbagai macam persyaratan administrasi,
baik yang ditentukan oleh PLN maupun pemerintah daerah setempat, serta
menjamin pelaksanaan PJU dapat dilaksanakan.

1) PJU Suplai PLN

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 17


a) Lampu: daya lampu lampu sebesar 150 Watt atau yang setara;
b) Armatur: menggunakan pipa armatur galvanis berdiameter 2 inch;
c) Tiang: berupa tiang Galvanis bentuk Octagonal diameter 10 - 15 cm dengan
tinggi tiang minimal 8 m dan jenis Stang Single Arm;

Gambar 6 Tipikal Bentuk Atas Tiang PJU Jenis Single Arm

d) Pondasi: berupa beton tanpa tulangan ukuran (60 x 60 x 120) cm;


e) Kabel: jenis kabel tanah dan kabel indoor;
Jenis dan ukuran kabel PJU untuk Bantuan PSU Perumahan Umum
menggunakan standar SNI bidang perlistrikan, yaitu kabel Low Voltage
Twisted Cable (LVTC) (ukuran 2 x 16 mm) dan kabel Twisted Insulation
Cable (TIC) (ukuran 2 x 2,5 mm);

f) Panel: panel dibutuhkan untuk mendistribusikan daya dari gardu PLN ke


sistem penerangan jalan. Masing-masing panel PJU memiliki peralatan
utama sebagai berikut:
 Untuk mencatat besar energi yang terpakai (berupa Kwh meter);
 Sebagai peralatan pengaman terhadap gangguan hubungan singkat
(berupa Mini Circuit Breaker (MCB));
 Untuk menyalurkan arus gangguan ke tanah (berupa Sistem
Pentanahan).

2) PJU Tenaga Surya

a) Solar Cell: Solar Cell daya 150 Watt 36 Volt DC, berikut kabel NYAF 2 x 6
mm;
b) Lampu: lampu Light Emitting Diode (LED) ceramic 40 Watt 30 Volt atau
yang setara beserta kabel NYAF ukuran 2 x 1,5 m;
c) Tiang: berupa tiang Galvanis dengan tinggi tiang minimal 8 m dan jenis
stang single arm berikut dudukan solar panelnya;

18 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


d) Box dan Baterainya: box baterai berikut baterainya jenis Valve Regulated
Led Acid (VRLA) deep cycle kapasitas 59 Ah 12 Volt berikut kabel NYAF 2 x
6 mm;
e) Pengisi atau Baterai Charger: baterai charger kapasitas 10 Amp 36 Volt DC
berikut sun switch nya.

Gambar 7 Tipikal Konstruksi PJU Tenaga Surya

c. Ruang Terbuka Non Hijau

a) Ruang Terbuka Non Hijau yang difungsikan sebagai tempat berkumpul


warga perumahan dan sebagai tempat evakuasi;
b) Ukuran luas ruang terbuka non hijau maksimal 420 m2
c) Perkerasan menggunakan beton K-175 (ketebalan 10 cm, tulangan
diameter 6 - 200 mm) atau paving block setara K-175 (ketebalan 6 cm).

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 19


Gambar 8 Potongan Ruang Terbuka Publik dengan Lapisan Beton

Gambar 9 Potongan Ruang Terbuka Non dengan Lapisan Paving Block

d. Jaringan Air Minum dengan sumber berasal dari air tanah dan PDAM

Untuk komponen Jaringan Air Minum, bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas
Umum (PSU) perumahan umum ditujukan bagi penyelenggaraan fasilitas yang
terkait dengan komponen air minum yaitu dengan air baku yang berasal dari air
tanah, yaitu berupa fasilitas:

1) Penampungan/reservoir air baku dari air tanah, dan/atau


2) Penampungan/reservoir air bersih hasil pengolahan, berupa evelated
reservoir/ menara air, dengan kapasitas pelayanan minimal 200 unit
rumah.

Ketinggian elevasi dasar reservoir disesuaikan dengan kontur dan luas lahan
perumahan, yaitu sekitar minimal 5 m dari elevasi rumah tertinggi.

20 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


Tabel 1 Kriteria Desain Reservoir

Uraian Nilai Satuan


Kapasitas Reservoir Air Baku 40 m3
Kapasitas (% Reservoir Air Baku) 30 %
Kapasitas Total 12 m3
Dimensi Elevated Reservoir:
- Panjang 3 M
- Lebar 2 M
- Kedalaman 2 M
Total kedalaman (plus freeboard) 2,5 M
Total Luas Lahan 6 m2

Untuk perumahan umum yang masuk wilayah pelayanan Perusahaan Daerah Air
Minum (PDAM) atau pengelola air kawasan lainnya, maka Bantuan PSU dapat
digunakan untuk pemasangan pipa distribusi di lingkungan perumahan. Sedangkan
penyambungan pipa sampai ke meter air tiap rumah menjadi tanggungjawab pihak
pelaku pembangunan perumahan umum.

Gambar 10 Contoh Bangunan


Elevated Reservoir / Menara Air
yang Sudah Selesai Dibangun

e. Pengelolaan Sampah di lingkungan perumahan berupa TPS3R (Tempat


Pengolahan Sampah dengan prinsip Reduce, Reuse dan Recycle), dengan
kapasitas pelayanan minimal 200 unit rumah.

Sanitasi adalah upaya untuk menjamin dan meningkatkan penyehatan


lingkungan dalam suatu kawasan permukiman. Biasanya terdapat 3 aspek

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 21


dalam sanitasi, yaitu: pengelolaan sampah, pengelolaan air limbah domestik,
dan pengelolaan air hujan/drainase.
Untuk komponen sanitasi, bantuan PSU perumahan umum ditujukan bagi
penyelenggaraan fasilitas yang terkait dengan penanganan sampah, yaitu
berupa fasilitas Tempat Pengolahan Sampah dengan prinsip Reduce Reuse
dan Recycle (TPS 3R). TPS 3R adalah tempat dilaksanakannya kegiatan
pengumpulan, pemilahan, penggunaan ulang, pendauran ulang dan
pengolahan skala kawasan.
Dalam bantuan PSU yang dilaksanakan yaitu pengelolaan sampah TPS 3R
berupa bangunan hanggar terbuka, dengan ukuran = 12 x 6 m (72 m 2).
Tahapan kegiatan pengoperasian TPS 3R, terdiri dari 5 (lima) tahapan
pekerjaan, yaitu:
(1) Pengumpulan sampah,
(2) Pemilahan sampah,
(3) Pencacahan sampah organik,
(4) Pengomposan sampah organik, dan
(5) Pengolahan sampah anorganik daur pakai, daur ulang dan residu.

Gambar 11 Proses dalam TPS 3R

22 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


Gambar 12 Layout Tipikal Fasilitas TPS3R dengan Pengomposan Windrow

O. Nilai Bantuan PSU


Nilai Bantuan PSU merupakan nilai Bantuan yang besaran nilainya diperhitungkan
berdasarkan harga satuan di setiap provinsi. Pengajuan usulan komponen Bantuan
PSU dapat memilih lebih dari 1 (satu) komponen.

1. Cara Penilaian Besaran Bantuan PSU untuk Komponen Jalan Lingkungan


Perumahan
Jika pilihan utama komponen jalan lingkungan perlu diperhatikan sebagai
berikut:
 Jumlah unit rumah sesuai dengan penetapan, dimasukkan ke dalam
hitungan RAB stándar (yang telah diinput harga satuan setempat)
dikalikan nilai pagu, sehingga didapatkan nilai RAB panjang jalan
keseluruhan. Kemudian dipetakan ke dalam site plan perumahan yang
telah dilakukan DED;
 Jika ada sisa dana Bantuan PSU, dapat digunakan untuk membiayai
komponen Bantuan PSU lainnya sesuai usulan yang telah diverifikasi.
Lebar kavling rumah dalam Bantuan PSU yaitu 8 m, sehingga pada lebar lahan
rumah < 8 m atau > 8 m, maka penilaian besaran Bantuan PSU untuk komponen
jalan lingkungan perumahan berlaku disesuaikan dengan perhitungan besaran
bantuan yang telah ditentukan.

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 23


a. Rumah Tunggal dan Rumah Deret
Besaran nilai Bantuan PSU Rp.a,- (terbilang: a rupiah) per unit rumah
dimana dalam pembangunan disesuaikan dengan harga satuan
setempat. Lebar jalan 3 – 4 m diperhitungkan terhadap 2 unit rumah
unit yang berhadapan (sehingga setiap rumah menanggung beban biaya
½ dari lebar jalan).

b. Rumah Susun
Besaran nilai Bantuan PSU diperkirakan senilai Rp.a,- (terbilang: a
rupiah) per 2 (dua) unit sarusun. Nilai bantuan tetap diperhitungkan
terhadap harga satuan setempat.

2. Cara Penilaian Besaran Bantuan PSU untuk Komponen selain Jalan


Lingkungan Perumahan
Besaran nilai Bantuan PSU berdasarkan besaran Rp.a,- (terbilang: a rupiah) x
dengan unit rumah yang diusulkan. Total perhitungan nilai Bantuan PSU
tersebut jika tidak mencukupi dengan biaya pelaksanaan pembangunan
(setelah disesuaikan dengan harga satuan setempat), maka sisa biaya yang
tidak dapat dibayar dengan total nilai Bantuan PSU akan ditanggung oleh
pelaku pembangunan.

P. Latihan
1. Sebutkan dan jelaskan peraturan per-Undang-Undang-an yang menjadi
dasar kebijakan pemberian Bantuan PSU.

2. Jelaskan pengertian Prasarana, Sarana, dan Utilitas umum (PSU) dan


berikan contoh untuk setiap komponen PSU.

3. Jelaskan pengertian Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum Untuk


Perumahan Umum.

4. Jelaskan tujuan dilaksanakannya Bantuan PSU dan prinsip penanganan


Bantuan PSU.

5. Sebutkan komponen bantuan PSU sesuai Peraturan Menteri Pekerjaan


Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 38/PRT/ M/2015 tahun 2015

24 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


tentang Pedoman Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum Untuk
Perumahan Umum.

Q. Rangkuman
Bantuan Prasarana, Sarana, Dan Utilitas Umum untuk Perumahan Umum adalah
pemberian komponen PSU bagi perumahan yang membangun rumah umum
berupa rumah tunggal, rumah deret, dan rumah susun yang bersifat stimulan di
lokasi perumahan yang dibangun oleh pelaku pembangunan.

Peraturan pelaksanaan Bantuan PSU adalah Peraturan Menteri Pekerjaan Umum


dan Perumahan Rakyat Nomor 38/PRT/ M/2015 tahun 2015 tentang Pedoman
Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum Untuk Perumahan Umum.

Jenis komponen Bantuan PSU antara lain:


a. Jalan;
b. Ruang terbuka non hijau;
c. Sanitasi;
d. Air minum;
e. Rumah ibadah;
f. Jaringan listrik; dan
g. Penerangan jalan umum.
Adapun jenis komponen PS ditetapkan lebih lanjut dengan Keputusan Menteri.

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 25


26 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum
BAB 3
PELAKSANAAN BANTUAN PRASARANA, SARANA
DAN UTILITAS UMUM (PSU) UNTUK PERUMAHAN
UMUM

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 27


Pelaksanaan Bantuan Prasarana, Sarana dan
Utilitas Umum (PSU) Untuk Perumahan Umum

A. Indikator Keberhasilan
Menjelaskan pelaksanaan bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum (PSU)
untuk Perumahan Umum.

R. Pengajuan Usulan Bantuan PSU


Peraturan Menteri PUPR Nomor: 38/PRT/M/2015 tentang Pedoman Bantuan PSU
untuk Perumahan Umum, Pasal 12, Tahapan pemberian Bantuan PSU terdiri dari:
 Usulan permohonan pemberian Bantuan PSU;
 Penetapan lokasi perumahan penerima Bantuan PSU;
 Pelaksanaan pembangunan fisik Bantuan PSU; dan
 Pelaporan.

Mekanisme pelaksanaan bantuan PSU adalah sebagai berikut:

1. Gambar 13 Mekanisme Pelaksanaan Bantuan PSU

28 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


Usulan Permohonan Pemberian Bantuan PSU
Usulan permohonan pemberian Bantuan PSU dilaksanakan melalui tahapan :
a. Pelaku pembangunan mengajukan permohonan secara tertulis kepada
pemerintah kabupaten/kota;
b. Pemerintah kabupaten/kota mengusulkan lokasi Bantuan PSU kepada
pemerintah provinsi dengan tembusan kepada Kementerian;
c. Pemerintah provinsi mengusulkan lokasi Bantuan PSU kepada
Kementerian;
d. Kementerian melakukan konsolidasi atas usulan yang disampaikan
pemerintah daerah.

Usulan permohonan pemberian Bantuan PSU bagi Provinsi DKI Jakarta


dilaksanakan melalui tahapan:
a. Pelaku pembangunan mengajukan permohonan secara tertulis kepada
pemerintah provinsi;
b. Pemerintah provinsi mengusulkan lokasi Bantuan PSU kepada
Kementerian.

2. Persyaratan Administrasi
Kelengkapan administrasi yang harus disampaikan, meliputi :
a. Surat Permohonan
Surat permohonan disertai lampiran sebagai berikut :
1) Rencana tapak yang disahkan oleh pemerintah kabupaten/kota atau
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta;
2) Dokumen legalitas usaha;
3) Dokumen legalitas proyek pembangunan perumahan;
4) Dokumen teknis proyek perumahan;
5) Surat pernyataan kesanggupan dari pelaku pembangunan untuk
membangun perumahan umum, yang di dalamnya mencakup
kesanggupan menjual rumah kepada MBR dengan harga berdasarkan
batasan harga jual rumah sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan;
6) Surat pernyataan pelaku pembangunan perumahan umum untuk
menyerahkan lahan guna pembangunan PSU kepada pemerintah
daerah;

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 29


7) Surat pernyataan pemerintah kabupaten/kota atau Pemerintah
Provinsi DKI Jakarta untuk mendukung pelaksanaan Bantuan PSU dan
kesiapan tanah (clean and clear);
8) Surat pernyataan pemerintah kabupaten/kota atau Pemerintah
Provinsi DKI Jakarta untuk menerima aset Bantuan PSU paska
konstruksi;
9) Surat peryataan bahwa calon pembeli rumah umum merupakan MBR.

b. Dokumen Legalitas Usaha


Dokumen ini meliputi salinan (copy) yang diserahkan kepada tim verifikator
dengan menunjukan dokumen asli, meliputi:
1) Akta perusahaan;
2) Surat dukungan bank (dibawa pada saat proses penunjukan langsung
atau pelelangan umum);
3) Daftar pengalaman perusahaan;
4) Sertifikat Badan Usaha (SBU) dan Surat Ijin Usaha Jasa Konstruksi
(SIUJK) bagi pelaku pembangunan yang melaksanakan Bantuan PSU
melalui penunjukan langsung;
5) Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dan telah memenuhi kewajiban
perpajakan tahun terakhir (SPT tahunan);
6) Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP);
7) Surat Izin Tempat Usaha (SITU) atau surat keterangan domisili;
8) Tanda Daftar Perusahaan (TDP) atau surat keterangan usaha.

Dokumen legalitas proyek pembangunan perumahan meliputi salinan (copy) yang


diserahkan kepada tim verifikator dengan menunjukan dokumen asli, meliputi:
1) Surat izin lokasi;
2) Sertifikat hak atas tanah;
3) Izin mendirikan bangunan (IMB); dan
4) Sertifikat fasos/fasum atau surat pelaporan hak atas tanah (SPHAT)
yang akan dibangun PSU yang telah diterbitkan oleh pejabat yang
berwenang.

Dokumen teknis proyek pembangunan perumahan, meliputi salinan (copy):


1) Data lokasi perumahan;

30 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


2) Rencana tapak proyek perumahan untuk rumah umum tunggal, deret
dan, susun yang telah disetujui oleh pemerintah kabupaten/kota dan
provinsi untuk Pemerintah Provinsi DKI Jakarta;
3) Jadwal rencana pelaksanaan pembangunan proyek perumahan untuk
rumah umum;
4) Peta lokasi trase jalan lingkungan rumah umum berbentuk tunggal
dan deret yang akan dibantu PSU disetujui oleh pemerintah
kabupaten/kota; dan
5) Peta lokasi tempat parkir dan trase jalan lingkungan rumah umum
berbentuk susun yang akan dibantu PSU disetujui oleh pemerintah
kabupaten/kota.

3. Persyaratan Teknis
Persyaratan teknis yang wajib dipenuhi oleh pelaku pembangunan perumahan
umum berupa rumah tunggal, rumah deret, dan rumah susun dalam mengajukan
Bantuan PSU terdiri dari:
a. Penyediaan tanah untuk pembangunan PSU;
b. Bagi rumah susun harus memiliki Sertifikat Laik Fungsi (SLF) dan
memperhatkan keandalan bangunan yang terdiri dari keselamatan,
kesehatan, kenyamanan, dan kemudahan.

Ketentuan mengenai persyaratan teknis PSU sesuai dengan perizinan


pembangunan perumahan dan standar pelayanan minimal perumahan dan
permukiman.

4. Persyaratan Lokasi
Persyaratan lokasi yang wajib dipenuhi pelaku pembangunan perumahan umum
berupa rumah tunggal, dan rumah deret meliputi:
a. Lokasi sesuai dengan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota atau
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta;
b. Lokasi sudah memiliki rencana tapak yang telah disetujui oleh pemerintah
kabupaten/kota atau Pemerintah Provinsi DKI Jakarta;
c. Status tanah tidak dalam sengketa;
d. Lokasi perumahan sesuai dengan rencana tapak memiliki daya tampung
sekurang-kurangnya 100 (seratus) unit rumah;

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 31


e. Jumlah unit rumah yang diusulkan untuk mendapat Bantuan PSU sekurang-
kurangnya 50 (lima puluh) unit rumah sudah terbangun pada saat dilakukan
verifikasi pra kontruksi;
f. Keterbangunan rumah sesuai pengajuan usulan yang disampaikan pelaku
pembangunan, pemerintah kabupaten/kota, dan pemerintah provinsi
kepada Menteri;
g. Rumah sudah terbangun paling lama terhitung mulai tanggal 1 Januari
tahun sebelumnya sampai dengan dilakukan verifikasi;
h. Keterbangunan rumah sesuai rencana tapak yang sudah disetujui oleh dinas
terkait di kabupaten/kota atau Pemerintah Provinsi DKI Jakarta;
Catatan: Lokasi telah memiliki badan jalan dengan lebar 3 - 4 m.

Persyaratan lokasi yang wajib dipenuhi pelaku pembangunan perumahan umum


berupa rumah susun meliputi:
a. Lokasi sesuai dengan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota atau
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta;
b. Lokasi sudah memiliki rencana tapak yang telah disetujui oleh pemerintah
kabupaten/kota atau Pemerintah Provinsi DKI Jakarta;
c. Status tanah tidak dalam sengketa;
d. Rumah susun umum sudah terbangun paling lama terhitung mulai tanggal 1
Januari tahun sebelumnya;
e. Keterbangunan rumah sesuai rencana tapak yang sudah disetujui oleh dinas
terkait di kabupaten/kota atau Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

S. Verifikasi Pra Konstruksi


Verifikasi pra konstruksi dilaksanakan dalam rangka pemeriksaan persyaratan
administrasi, teknis dan pemeriksaan lokasi yang dilaksanakan sebelum lokasi
tersebut ditetapkan mendapat Bantuan PSU.
Tim Verifikasi pra konstruksi melaksanakan verifikasi administrasi berdasarkan
kelengkapan administrasi yang wajib dipenuhi pelaku pembangunan dalam
mengajukan Bantuan PSU, meliputi :
a. Dokumen kuesioner Bantuan PSU yang telah diisi.
b. Surat usulan dan lampiran-lampirannya.

32 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


Kemudian, Tim Verifikasi Pra Konstruksi melaksanakan pemeriksaan lokasi untuk
melihat langsung kondisi fisik lokasi dan meneliti kelengkapan administrasi.
Pada saat pelaksanaan Verifikasi pra konstruksi, telah dilaksanakan pemilihan
usulan komponen Bantuan PSU, termasuk apabila memilih komponen jalan
lingkungan, sudah diusulkan jenis jalan lingkungannya apakah jalan beton atau
jalan paving blok.

T. Penetapan Lokasi
Lokasi perumahan yang memenuhi persyaratan administrasi, teknis dan kriteria
lokasi, selanjutnya akan dirangkum dalam Daftar Lokasi Perumahan Penerima
Bantuan PSU, yang kemudian dilaksanakan Penetapan Lokasi Bantuan PSU
Perumahan Umum yang ditetapkan melalui Keputusan Direktur Jenderal
Penyediaan Perumahan.

U. Pelaksanaan Pembangunan Fisik Bantuan PSU


Pelaksanaan pembangunan fisik Bantuan PSU meliputi kegiatan :

1. Penyusunan Detailed Engineering Design (DED)


DED terdiri dari 3 (tiga) dokumen pokok, yaitu :
a. Peta lokasi pembangunan komponen Bantuan PSU.
b. Detail konstruksi.
c. Gambar potongan konstruksi komponen Bantuan PSU
2. Proses Pengadaan
Sistem pengadaan dilaksanakan melalui dua mekanisme yaitu pelelangan
umum dan penunjukan langsung, dengan ketentuan sebagai berikut:

a. Proses penunjukan langsung diperuntukkan bagi pelaku pembangunan


yang memiliki Sertifikat Badan Usaha (SBU) dan Surat Ijin Usaha Jasa
Kosntruksi (SIUJK).

b. Proses melalui pelelangan umum diperuntukkan bagi pelaku pembangunan


yang tidak memiliki SBU dan SIUJK.

Dasar hukum proses Penunjukan Langsung adalah Peraturan Presiden No. 70


Tahun 2012 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun
2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah,

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 33


Pasal 38 ayat (5): Kriteria Barang khusus/Pekerjaan Konstruksi khusus/Jasa
Lainnya yang bersifat khusus yang memungkinkan dilakukan
Penunjukan Langsung sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, meliputi:

Huruf h. Pekerjaan pengadaan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum di lingkungan


perumahan bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah yang dilaksanakan
oleh pengembang/developer yang bersangkutan.

3. Tahapan awal pembangunan fisik, berupa Pelaksanaan Pra Konstruksi/Pre


Construction Meeting (PCM) dan pengukuran awal bersama (kondisi 0%).
Dalam Pra Konstruksi/Pre Construction Meeting (PCM) dijelaskan
permasalahan teknis, jangka waktu pelaksanaan, dan metoda pelaksanaan
pekerjaan.
4. Pelaksanaan pembangunan fisik Bantuan PSU dilakukan setelah terbitnya
Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK).
Dalam pelaksanaan pembangunan fisik Bantuan PSU dilakukan pengawasan
lapangan oleh konsultan MK, pengawas lapangan, direksi teknis, dan
koordinator wilayah yang ditetapkan oleh Kepala Satuan Kerja.
5. Tahapan Serah Terima
Serah terima pekerjaan fisik Bantuan PSU dilaksanakan dengan tahapan,
sebagai berikut:
1) Serah Terima Pertama atau Provisional Hand Over (PHO)
2) Serah Terima Akhir atau Final Hand Over (PHO)
3) Serah Terima Aset

V. Verifikasi Paska Konstruksi


Verifikasi Paska Konstruksi dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan pencairan
dana Bantuan PSU, yang ditindaklanjuti dengan :
1. Pemeriksaan administrasi pada verifikasi paska konstruksi;
2. Pemeriksaan teknis pada verifikasi paska konstruksi.

Pemeriksaan administrasi pada verifikasi paska konstruksi, sekurang-kurangnya


melaksanakan pemeriksaan terhadap dokumen permohonan pencairan dana
Bantuan PSU dan hasil pemeriksaan dituangkan dalam lembar hasil pemeriksaan.

34 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


Pemeriksaan teknis pada verifikasi paska konstruksi melaksanakan pemeriksaan
lapangan terhadap:
1. Pengukuran volume pekerjaan;
a. Perhitungan jumlah rumah terbangun;
b. Mengamati secara visual kualitas pekerjaan dan membandingkan dengan
dokumen-dokumen pelaksanaan pekerjaan yang berupa berita acara hasil
pemeriksaan pekerjaan yang ditandatangani oleh pengawas lapangan,
direksi teknis, tim pemeriksaan pekerjaan dari Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat dan pimpinan perusahaan.

Berdasarkan hasil verifikasi paska konstruksi, Tim Verifikasi Paska Konstruksi


menerbitkan berita acara penyelesaian pekerjaan.

Apabila dari hasil verifikasi paska konstruksi ternyata jumlah unit rumah terbangun
lebih rendah dibandingkan dengan jumlah unit yang diusulkan, maka proses
pembayarannya akan dihitung berdasarkan jumlah unit rumah terbangun pada
saat verifikasi paska konstruksi.
Berdasarkan berita acara penyelesaian pekerjaan, Pejabat Pembuat Komitmen
melakukan proses pembayaran sesuai peraturan perundang-undangan.

W. Pelaksanaan Pengawasan dan Pengendalian


Pelaksanaan Bantuan PSU dilaksanakan bersamaan dengan pengawasan,
pengendalian, oleh para pihak terkait sesuai tugas dan tanggung jawab, sebagai
berikut :
1. Dalam pelaksanaan pembangunan fisik Bantuan PSU dilakukan pengawasan
lapangan oleh konsultan manajemen konstruksi, pengawas lapangan, direksi
teknis, dan koordinator wilayah yang ditetapkan Satuan Kerja yang ditunjuk
oleh Menteri.
2. Masa Pelaksanaan Tugas Koordinator Wilayah Provinsi, Direksi Teknis
Kabupaten/Kota, dan Pengawas Lapangan Kabupaten/Kota yang ditetapkan
Satuan Kerja yang ditunjuk oleh Menteri tetap berlaku selama SK belum
dicabut.
3. Dalam pelaksanaan pengawasan dan pengendalian, PPK melakukan
pengawasan dan pengendalian selama pelaksanaan pembangunan fisik
termasuk PCM, MC-0, PHO, FHO, dan penyerahan aset kepada pemerintah

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 35


kabupaten/kota dan provinsi untuk Provinsi DKI Jakarta. PPK wajib mengetahui
lokasi Bantuan PSU dan kondisi aktual pelaksanaan pembangunan fisik dengan
melakukan pengecekan langsung ke lapangan.
4. Mekanisme pelaporan pelaksanaan Bantuan PSU adalah sebagai berikut:

Menteri

Dirjen Penyediaan Perumahan

Direktur Rumah Umum dan Komersial

Pemantauan dan Evaluasi

Satuan Kerja

Koordinator Wilayah Provinsi Koordinator Wilayah Provinsi dst

Direksi Teknis Kab/Kota Direksi Teknis Kab/Kota

Pengawas Lapangan Pengawas Lapangan

 Laporan Mingguan
Konsultan Manajemen Konstruksi Konsultan Manajemen Konstruksi
 Laporan Bulanan

Penyedia Barang/Jasa Konstruksi Laporan Harian

Gambar 14 Mekanisme Pelaporan Pelaksanaan Bantuan PSU Perumahan Umum

X. Monitoring dan Evaluasi Bantuan PSU


Pemantauan pemberian Bantuan PSU merupakan kegiatan pengumpulan data dan
informasi yang dilakukan secara periodik, untuk mengamati apakah pelaksanaan
kegiatan sesuai dengan prinsip dan prosedur yang telah ditetapkan dalam
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor
38/PRT/M/2015 Tahun 2015 tentang Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum.
Pelaksanaan monitoring dan evaluasi Bantuan PSU berdasarkan siklus Bantuan PSU
sebagai berikut:
1. Sosialisasi dan koordinasi pemberian Bantuan PSU;

36 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


2. Pengajuan usulan calon penerima Bantuan PSU;
3. Penetapan lokasi calon penerima Bantuan PSU;
4. Rumah terbangun;
5. Pelaksanaan konstruksi Bantuan PSU (PCM, MC-0, dan PHO);
6. Pasca konstruksi (FHO).

INPUT PROSES OUTPUT OUTCOMES

Sosialisasi dan
koordinasi
pemberian
Bantuan PSU Penetapan
Pasca
Penerima Terbangunnya
konstruksi
Bantuan PSU Komponen PSU
(FHO).
(PHO)
Pengajuan
usulan calon
penerima
Bantuan PSU
Pelaksanaan Pencarian Dana
Konstruksi
(PCM / MC-0)
Penetapan lokasi
calon penerima
Bantuan PSU

Serah Terima Keterangan:


Parameter: Tahap Pra Konstruksi
Rumah
Terbangun Tahap Konstruksi
Tahap Pasca Konstruksi

Tugas dan Tanggung jawab pemerintah, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/kota

Gambar 15 Siklus Bantuan PSU

Pelaksanaan monitoring dan evaluasi mengacu pada pedoman monitoring dan


evaluasi Bantuan PSU yang ada.

Y. Latihan
1. Sebutkan tahapan pemberian Bantuan PSU berdasarkan Peraturan Menteri
PUPR Nomor: 38/PRT/M/2015 tentang Pedoman Bantuan PSU untuk
Perumahan Umum.

2. Jelaskan hal-hal yang dilaksanakan pada saat verifikasi pra konstruksi.

Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum 37


3. Jelaskan 2 (dua) macam sistem pengadaan dalam rangka pelaksanaan
pembangunan fisik Bantuan PSU dan uraikan alasan masing-masing sistem
pengadaan tersebut.

4. Jelaskan hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat melakukan verifikasi


paska konstruksi terkait dengan pelaksanaan pencairan dana Bantuan PSU.

5. Pelaksanaan monitoring dan evaluasi Bantuan PSU berdasarkan siklus


Bantuan PSU. Jelaskan!

Z. Rangkuman
Tahapan pemberian Bantuan PSU berdasarkan Peraturan Menteri PUPR Nomor:
38/PRT/M/2015 tentang Pedoman Bantuan PSU untuk Perumahan Umum, terdiri
dari:
a. Usulan permohonan pemberian Bantuan PSU;
b. Penetapan lokasi perumahan penerima Bantuan PSU;
c. Pelaksanaan pembangunan fisik Bantuan PSU; dan
d. Pelaporan.

Sistem pengadaan dilaksanakan melalui dua mekanisme yaitu pelelangan umum


dan penunjukan langsung. Penunjukan langsung dapat ditujukan kepada
pengembang/ developer yang membangun rumah bagi MBR (berdasarkan
Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan
Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, Pasal
38 ayat (5) huruf h).

Pelaksanaan Bantuan PSU dilaksanakan bersamaan dengan pengawasan,


pengendalian, oleh para pihak terkait sesuai tugas dan tanggung jawab masing-
masing.

38 Bantuan PSU Untuk Perumahan Umum


BAB 4
PENUTUP
Penutup

A. Simpulan
Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum (PSU) merupakan kelengkapan fisik untuk
mendukung terwujudnya perumahan yang sehat, aman dan terjangkau. Dengan
demikian ketersediaan prasarana, sarana, dan utilitas umum merupakan
kelengkapan dan bagian yang tidak terpisahkan dari upaya pengembangan
perumahan dan kawasan permukiman.

Sesuai UU 1/2011, pemberian Bantuan PSU merupakan salah satu kebijakan


terkait kemudahan dan/atau bantuan pembangunan dan perolehan rumah bagi
MBR. Sedangkan untuk rumah susun, sesuai UU 20/2011, bantuan penyediaan
PSU merupakan insentif yang diberikan kepada pelaku pembangunan rumah
susun umum dan rumah susun khusus

Tujuan dilaksanakannya Bantuan PSU Perumahan adalah untuk mendukung


capaian RPJMN 2015-2019 terkait dengan perumahan, yaitu: “Meningkatkan
akses masyarakat berpenghasilan rendah terhadap hunian yang layak, aman,
dan terjangkau serta didukung oleh penyediaan prasarana, sarana, dan utilitas
yang memadai”. Bantuan PSU diberikan bagi perumahan yang membangun
rumah umum berupa rumah tunggal, rumah deret, dan rumah susun yang
bersifat stimulan di lokasi perumahan yang dibangun oleh pelaku
pembangunan, dimana jenis komponen PSU diatur dalam Keputusan Menteri.

AA.Tindak Lanjut
Pemberian Bantuan Prasarana, Sarana dan Utilitas umum (PSU) Perumahan
Umum merupakan kegiatan yang perlu dilaksanakan dengan penuh
tanggungjawab dan kehati-hatian. Untuk itu para pelaksana yang terlibat dalam
kegiatan ini agar mempelajari kriteria dan persyaratan yang harus dipenuhi
dalam setiap tahap kegiatan, mulai dari verifikasi, penetapan penerima
bantuan, pelaksanaan pembangunan sampai dengan serah terima pekerjaan.
DAFTAR PUSTAKA

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2004 tentang


Perbendaharaan Negara

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 tentang


Pemerintahan Daerah

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan


dan Kawasan Permukiman

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2011 tentang


Rumah Susun

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 tentang


Pemerintahan Daerah

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2006 tentang


Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2015 tentang


perubahan keempat atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010
tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2015 tentang Organisasi


Kementerian Negara

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2015 tentang


Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia


Nomor 19 Tahun 2011 Tentang Persyaratan Teknis Jalan dan Kriteria
Perencanaan Teknis Jalan

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia


38/PRT/M/2015 tahun 2015 tentang Pedoman Bantuan Prasarana,
Sarana, dan Utilitas Umum Untuk Perumahan Umum

Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Republik


Indonesia Nomor 896/KPTS/M/2016 tahun 2016 tentang Komponen
Bantuan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum Untuk Perumahan
Umum
Buku Panduan Pedoman Pemberian Bantuan Prasarana, Sarana, Dan Utilitas
Umum untuk Perumahan Umum, Direktorat Jenderal Penyediaan
Perumahan, Kementerian PUPR, 2017.