Anda di halaman 1dari 83

IMPLEMENTASI DAN EVALUASI

CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn.R Ruang: Srikandi Tanggal/jam Jumat,1 Juni 2012 No. Dx 1 Implementasi Membina hubungan saling percaya Mengidentifikasi jenis halusinasi pasien Mengidentifikasi isi halusinais pasien Halusinasi Mengidentifikasi waktu halusinasi pasien Mengidentifikasi frekuensi halusinasi pasien Mengidentifikasi situasi yang menimbulkan halusinasi Mengidentifikasi respon pasien terhadap halusinasi Mengajarkan pasien menghardik halusinasi S: Klien mengatakan saya melihat dan mendengar bayangan,bayangan mengatakan sesuatu itu yang Evaluasi

membuat saya kesal kemudian marah marah dan berteriak karena ingin membunuh anak saya. O: Klien Klien tidak Berjabat mampu tangan menyebutkan nama dengan Tn.R Marah tanpa sebab Jika sedang sendiri klien terlihat berbicara dan tersenyum sendiri Halusinasi masih sangat dominan Saat berinteraksi klien belum mampu menjawab pertanyaan.

Klien belum mampu di latih secara koognitif maupun psikomotorik cara menghardik halusinasi

A: Emosi klien labil ,halusinasi masih kuat. Klien belum mampu dilatih teknik menghardik secara psikomotor dan koognitif P : RTL Untuk pasien Latihan untuk mengahardik halusinasi Untuk Perawat Identifikasi adanya jenis halusinasi lain Tingkatkan BHSP sp 1 pk (cara mengontrol fisik 1 dengan latihan nafas dalam) Mengulang sp 1 halusinasi dengan cara menutup telinga dan mata

CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn.R

Ruang : Srikandi Tanggal/jam Sabtu 2 juni 2011 No. Dx 1 Implementasi Membina hubungan S: Klien mengatakan nama saya Ricky Adi Gunawan nama Ricky makanan adalah roti belum makan, saya sedang berada di panti werdha dan yang menunggu saya saat ini adalah supir sekarang perasaan malam ada yang membisiki saya, ada bayangan O: Berjabat klien tangan mau dengan duduk dan saya menurut adalah favorit saya panggilan saya Evaluasi

saling percaya dengan klien Melatih pasien mengendalikan halusinasi dengan cara

Halusinasi

menghardik Mengidentifikasi jenis dan isi halusinasi

berdampingan Berbicara sendiri Halusinasi menerus Kadang berteriak tiba-tiba Bicara inkoheren Klien belum memiliki kemampuan untuk melatih cara menghardik Saat berinteraksi klien terjadi terus

mampu menjawab namun kembali kehalusinasinya A: Klien terjadi P: Untuk klien Latihan mengendalikan Untuk perawat Mengulang SP 1 halusinasi dengan cara menghardik cara halusinasi mengalami disorientasi halusinasi waktu, pendengaran dan penglihatan, tempat dan orang Sulit untuk fokus lagi

dengan cara menghardik

CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn.R Ruang : Srikandi

Tanggal/jam

No.

Implementasi Mengidentifikasi penyebab PK Mengidentifikasi tanda dan gejala PK Mengidentifikasi PK yang dilakukan Mengidentifikasi akibat PK Menyebutkan cara mengontrol PK Membantu pasien mempraktekan latihan cara mengontorl fisik :nafas dalam Menganjurkan pasien memasukan dalam kegiatan harian O: S:

Evaluasi

Dx Sabtu, 2 Juni 2 2012

Klien mengatakan saya bunuh anak saya diperkosa klien mengatakan kesal melihat bayangan itu karena ngajak ribut satu...dua...tiga...tarik nafas Penunggu mengatakan klien pernah membantingbanting barang Berteriak tiba-tiba Sulit diajak fokus Terdapat gerakan refleks seperti ngajak orang ribut Ekspresi wajah kesal Apabila berbicara dengan orang tidak dikenal marah A: Klien PK verbal Klien belum mampu mempraktekan cara mengontrol marah dengan cara fisik 1 (tarik nafas dalam) P : RTL Untuk pasien Latih mengontrol marah dengan cara fisik 1 (tarik nafas dalam)

Resiko perilaku kekerasan

Latih SP 1 DPD Memotivasi dan fasilitasi klien untuk keluar kamar

Untuk perawat

CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn. R Ruang : Srikandi Tanggal/jam No. Implementasi Evaluasi

Senin, 4 Juni 2012

Dx I

Mengobservasi tingkah laku klien terkait halusinasi Mengalihkan halusinasi

S: Klien mengatakan saya sudah makan mandi 2 x sehari dan sikat gigi sendiri tidak...ini tidak nyata O: Klien lebih tenang walau terkadang tiba-tiba berteriak Inkoheren Belum mampu melakukan tekhnik menghardik Masih terlihat mulut komatkamit A: Tekhnik dapat menghardik dilakukan belum sehingga intensitas

Halusinasi

klien dengan cara mengobrol Mengajarkan tekhnik menghardik

dilakukan distraksi dengan cara meningkatkan interaksi P: Melakukan lebih sering Menganjurkan berinteraksi kepada penunggu untuk lebih sering interaksi

CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn.R Ruang : Srikandi

Tanggal/jam Senin, 4 Juni 2012

No. Dx 4

Implementasi Mengidentifikasi penyebab isolasi sosial Mengajarkan pasien cara berkenalan dengan 1 orang Mengajak klien keluar dari kamar. O: S:

Evaluasi

klien mengatakan

tidak, dikamar saja klien mengalami penglihatan dalam mobilisasi klien

gangguan sehingga melakukan terbatas terkadang menghiraukan

Isolasi sosial

pembicaraan perawat lakilaki A: Kerusakan penglihatan sangat mengganggu dalam proses interaksi. Klien lebih memilih dengan berinteraksi perawat perempuan P: Ajak kamar Motivasi untuk berinteraksi, untuk tahap ini bisa dilakukan dengan perawat CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn.R Ruang : Srikandi klien keluar dibanding perawat perempuan

Tanggal/jam Senin, 4 Juni 2012

No. Dx 2

Implementasi Mengevaluasi perasaan klien Melatih tekhnik nafas dalam yang telah dimodifikasi Membantu klien memperagakan tekhnik relaksasi nafas dalam secara mandiri Mengajak klien berkeliling dengan kursi roda . A: Klien O: S:

Evaluasi

klien mengatakan saya baik tidak mau, disini saja klien tersenyum secara psikomotor klien mampu melakukan tekhnik nafas dalam belum mampu untuk

Risiko PK

mengaplikasikan kemampuannya mengatasi rasa kesal P: Evaluasi tekhnik nafas dalam

CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn.R Ruang : Srikandi Tanggal/jam No. Implementasi Evaluasi

Senin, 4 Juni 2012

Dx 3

Menjelaskan kepada klien tentang pentingnya kebersihan diri Menjelaskan kepada klien tentang cara menjaga kebersihan dengan baik Membantu klien

S: Klien mengatakan saya saya sudah mandi mandi 2 x sehar,i dapat menggosok gigi penjaga mengatakan pola eliminasi klien dibantu total O: Klien menggunakan popok Belum mandi Tidak ada perdarahan Mau mempraktekan cara gosok gigi A: Halusinasi masih dominan P: Untuk klien Latih klien menggosok ggi dengan baik Untuk perawat Evaluasi pola makan

DPD

mempraktekan cara menjaga kebersihan diri Menganjurkan klien memasukan dalam jadwal kegiatan klien

CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn. R Ruang : Srikandi Tanggal/jam No. Implementasi 10 Evaluasi

Selasa, 5 Juni 2012

Dx 3

Mengobservasi pola Mengobservasi pola Memberikan suasana

S: Penjaga mengatakan sudah paham dan sering melakukannya (memasang rel pengaman tidur) Penjaga mengatakan jika pasien pagi dan siang tidur, pasti malamnya klien tidak bisa tidur dan halusinasinya muncul O: Seharian mulai dari sarapan pagi dan setelah minum obat sampai makan siang hanya tidur saja A: Seharian hanya dilakukan dengan tidur saja P: Motivasi klien untuk melakukan aktivitas

tidur klien makan klien aman dan nyaman pada klien

CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn.R Ruang : Srikandi Tanggal/jam Rabu, 6 Juni 2012 No. Dx 2 Implementasi Mengevaluasi perasaan klien 11 S: Klien mengatakan Evaluasi

Membantu mengungkapkan perasaan marahnya

baik tidak pernah merasa kesal tarik nafas...buang Klien mengatakan setelah belajar tekhnik nafas dalam perasaannya biasa saja Klien mengatakan tidak ingin jalan-jalan O: Klien mau berjabat tangan Klien mampu melakukan tekhnik nafas dalam Halusinasi masih sangat dominan A: Secara psikomotorik klien mampu melakukan tekhnik nafas dalam namun belum mengerti manfaat dan kapan menggunakan tekhnik tersebut P: Untuk klien Menganjurkan klien tarik nafas dalam ketika kesal Untuk perawat Mengevaluasi nafas dalam Memfasilitasi klien untuk keluar kamar tekhnik

RPK

Mengajarkan tekhnik relaksasi nafas dalam Membantu mempraktekan tekhnik relaksasi nafas dalam

Menganjurkan menggunakan cara yang sudah dilatih

Mengajak klien berkeliling mengunakan kursi roda

CATATAN PERKEMBANGAN

12

CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn. W Ruang : Pav. Gatot kaca Tanggal/Jam 23 Juni 2012 Jam 10.00 DPD No. Dx 3. Implementasi Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Menjelaskan cara makan yang baik Membantu pasien mempraktekkan cara makan yang baik menganjurkan pasien memasukkan dalam kegiatan harian S: Klien mengatakan sus, kalau mau makan saya cuci tangan terlebih dahulu, juga makan menggunakan tangan kanan serta piringnya harus dicuci O: Sebelum terlihat Sebelum terlihat makan cuci makan membaca klien tangan klien doa Evaluasi

terlebih dahulu

terlebih dahulu Klien terlihat hafal dengan bacaan makan Saat makan klien terlihat menggunakan kanan A: Klien mampu mempraktekan cara makan yang benar Klien terlihat mencuci piring setelah makan. tangan doa sebelum

13

P: RTL Untuk klien Latihan yang benar Untuk perawat Evaluasi cara makan yang baik Pertahankan sp sebelumnya dan lanjutkan ke sp berikutnya yaitu sp III dengan cara halusinasi bercakap(mengendalikan halusinasi cakap dengan yang lian) pada tanggal 24 Juni 2012, pada jam 09.10 s/d 09.25 WIB untuk mempraktekan cara makan

CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn.W Ruang : pav. Gatot kaca Tanggal/jam 23 Juni 2012 Jam 09.00 Halusinasi No. Dx 2 Implementasi Mengevaluasi S: Klien mengatakan suster, bayangan dan suara itu masih suka muncul tapi saya sudah menutup telinga dan mata Evaluasi

jadwal kegiatan harian pasien Melatih pasien mengendalikan 14

halusinasi dengan cara bercakap-cakap dengan orang lain Menganjurkan pasien memasukan dalam jadwal kegiatan harian

saya baik, suster wawan mau agar suara dan bayangan itu hilang dengan O: Klien sendiri Klien mengobrol dengan temannya Saat waktu luang klien mengobrol dengan orang lain. A: Klien mampu mengendalikan halusinasi bercakap-cakap lain. dengan dengan cara yang masih terlihat tersenyum dan berbicara cara bercakap-cakap dengan yang lain

P: Untuk klien Latihan mengendalikan dengan Untuk perawat Evaluasi jadwal kegiatan harian klien Pertahankan sp sebelumnya dan lanjutkan ke sp berikutnya yaitu sp 2 risiko cara cara halusinasi bercakap-

cakap dengan orang lain

15

perilaku

kekerasan

(mengontrol Pk dengan cara fisik 2) pada jam 09.30 s/d 09.45 WIB CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn.W Ruang : Gatot kaca Tanggal/jam 23 Juni 2012 Jam 09.30 No. Dx 2 Implementasi Mengevaluasi jadwal kegiatan harian klien. Melatih klien mengontrol perilaku kekerasa dengan cara fisik II (memukul Risiko PK bantal atau kasur). Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian. S: Klien mengatakan kalau saya kesal dan ingin marah saya suka tarik nafas dalam suster suster, ya saya mau mengontrol marahb dengan cara memukul bantal O: Klien mempraktekan cara nafas dalam Klien gelisah Klien tegang A : klien mampu mengontrol marah dengan cara Fisik 2 (memukul bantal) terlihat sedikit terlihat sedikit Evaluasi

RTL Untuk klien Latihan cara mengontrol marah dengan cara fisik 2 16

(memukul bantal) Untuk perawat Evaluasi jadwal kegiatan klien Pertahankan Sp sebelumnya dan lanjutkan pada Sp berikutnya yaitu Sp 2 defisit perawatan diri (mempraktekan cara makan yang baik) pada jam 10.00 s/d jam 10.15 WIB CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn. W Ruang : Pav. Gatot kaca Tanggal/Jam 23 Juni 2012 Jam 10.00 DPD No. Dx 3. Implementasi Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Menjelaskan cara makan yang baik Membantu pasien mempraktekkan cara makan yang baik menganjurkan pasien memasukkan dalam kegiatan harian S: Klien mengatakan sus, kalau mau makan saya cuci tangan terlebih dahulu, juga makan dicuci O: Sebelum terlihat Sebelum terlihat makan cuci makan membaca klien tangan klien doa menggunakan tangan kanan serta piringnya harus Evaluasi

terlebih dahulu

terlebih dahulu Klien terlihat hafal dengan bacaan 17 doa sebelum

makan Saat makan klien terlihat menggunakan kanan A: Klien mampu mempraktekan cara makan yang benar Klien terlihat mencuci piring setelah makan. tangan

P: RTL Untuk klien Latihan yang benar Untuk perawat Evaluasi cara makan yang baik Pertahankan sp sebelumnya dan lanjutkan ke sp berikutnya yaitu sp III dengan cara halusinasi bercakap(mengendalikan halusinasi cakap dengan yang lian) pada tanggal 24 Juni 2012, pada jam 09.10 s/d 09.25 WIB untuk mempraktekan cara makan

CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn. W

18

Ruang : Pav. Gatot kaca Tanggal/jam 24 Juni 2004 Jam 09.10 halusinasi No. Dx 3. Implementasi Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Melatih pasien mengendalikan halusinasi dengan cara melakukan kegiatan ( kegiatan yang dilakukan pasien ) Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian O: Klien masih terlihat sering berbicara dan tersenyum sendiri Klien terlihat bengong Pandangan satu arah S: Klien mengatakan suster bayangan dan suara mantan pacar saya masih sering muncul baik suster jika nanti wawan mau tidur bangun, merapikan wawan tempat Evaluasi

A: klien mampu mengendalikan halusinasinya dengan melakukan kegiatan RTL P: Untuk klien latihan mengendalikan halusinasi anjurkan memasukkan Untuk perawat Evaluasi jadwal kegiatan dengan untuk kedalam melakukan kegiatan untuk

jadwal kegiatan harian

19

harian klien. Pertahankan SP sebelumnya dan lanjutkan pada SP berikutnya yaitu SP 1 HDR ( menggali kemampuan dan aspek positif yang dimiliki oleh klien ) pada jam 09.30 s.d 09.45 CATATAN PERKEMBANGAN NAMA : Tn. W Ruang : Pav. Gatot kaca Tanggal/jam 24 Juni 2012 Jam 09.30 HDR No. Dx 1 Implementasi Mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki pasien Membantu pasien menilai kemampuan pasien yang masih dapat digunakan Membantu pasien memilih kegiatan yang akan dilatih sesuai dengan kemampuan pasien Memberi pujian yang wajar terhadaphasilan pasien Menagnjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegaiatan harian 20 O: Dari klien merendahkan diri Dari Klien ungkapan antusias klien, dalam klien terlihat malu membuat jadwal kegiatan Klien dapat menggambar dan klien terlihat puas ungkapan klien, terlihat S: Klien mengatakan saya malu suster saya tidak bisa berbuat apa apa Klien mengatakan tapi saya suster kalau hanya membuat jadwal kegiatan harian, selain itu saya juga bisa menggambar Evaluasi

pasien A: Klien P:

dengan gambarnya mampu melatih

kemmapuna ynag dimiliki Untuk klien Latihan dimiliki Anjurkan klien untuk kedalam memasukkan Untuk perawat .identifikasi kemampuan yang dimiliki klien Evaluasi jadwal kegiatan harian Pertahankan SP RPK 3 SP yaitu sebelumnya dan lanjutkan mengontrol RPK dengan cara verbal pada jam 10.15 s.d 10.30 CATATAN PERKEMBANGAN Nama: Tn. W Ruang : Pav. Gatot Kaca Tanggal/jam 24 Juni 2012 Jam 10.15 Resiko PK No. Dx 3. Implementasi Mengevaluasi jadwal kegaiatan harian klien Melatih pasien mengontrol PK dengan 21 S: Klien mengatakan suster sekarang saya kalau marah suka mukul bantal Evaluasi untuk terus berlatih kemampuan yang

jadwal kegiatan harian

cara verbal Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian

O: Jika marah klien sudah bisa mengontrol dengan cara memukul bantal Saat mengungkapkan mau bicara dengan orang lain yang membuat kesal A: Klien mampu mempraktekkan cara mengontrol marah dengan mengungkapkan secara verbal RTL Untuk klien Latih dengan kepada Anjurkan memaasukkan Untuk perawat Evaluasi jadwal kegaiatn harian pasien Pertahankan pada SP 3 DPD SP sebelumnya dan lanjutkan mengontrol bicara orang PK yang untuk dalam langsung

membuat kesal.

jadwal kegiatan harian.

CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn. W Ruang : Pav. Gatot kaca Tanggal/jam 26 Juni 2012 No. Dx 3. Implementasi Mengevaluasi jadwal 22 S: Evaluasi

Jam 09.15 DPD

kegiatan harian klien Menjelaskan cara eliminasi yang baik Membantu pasien mempraktekkan cara eliminasi yang baik dan memasukkan dalam jadwal Menganjurkan klien memasukan dalam jadwal kegiatan harian

Klien mengatakan suster saya kalau BAB dan BAK harus dibersihkan dan jangan lupa cuci tangan

Klien mengatakan saya mau latihan mempraktekkan cara BAB atau BAK yang baik

O: Saat BAK klien di WC Saat menjawab pertanyaan yang diajukan tentang eliminasi yang baik klien dapat menjawab dengan benar A: Klien mampu mempraktekkan cara eliminasi yang baik P: Untuk klien Latihan mempraktekkan eliminasi yang baik Anjurkan kegiatan harian. Untuk perawat Evaluasi jadwal kegiatan harian Pertahankan ke SP 4 DPD SP (b cara sebelumnya dan lanjutkan menjelaskan untuk memasukan dalam jadwal untuk cara

23

berdandan ) dari jam 10.40 s.d 10.55 CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn. W Ruang : Pav. Gatot Kaca Tanggal/jam 26 Juni 2012 Jam 10.40 DPD No. Dx 4. Implementasi Mengevaluasi jadwal kegiatan harian Menjelaskan cara Membantu klien mempraktekkan cara berdandan Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian S: Klien mandi mengatakan saya suster jika saya sudah harus mengganti baju dengan baju yang tidak robek dan kancingnya juga rapi tapi saya tidak perlu menyisir Klien mengatakan saya mau O: Baju klien terlihat bersih Baju klien terlihat rapi dengan A: Klien mampu mempraktekkan cara berdandan yang benar P: Untuk Klien 24 Klien menyisir Rambut klien terlihat kurang rapi kancing tidak yang pernah utuh dan tidak sobek latihan cara berdandan yang benar Evaluasi

Latihan cara berdandan yang benar Anjurkan kegiatan harian untuk memasukan dalan jadwal

Untuk perawat Evaluasi jadwal kegiatan harian Pertahankan ke SP 4 SP halusinasi sebelumnya dan lanjutkan ( mengontrol halusinasi dengan minum obat ) pada tanggal 27 Juni 2012 jam 11.35 s.d 11.50

CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn. W Ruang : pav. Gatot kaca Tanggal/jam 26 Juni 2012 Jam 09.10 Resiko PK No. Dx 4. Implementasi Mengevaluasi jadwal kegiatan harian Melatih klien mengontrol perilaku kekerasan dengan cara spiritual Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian S: Klien mengatakan suster jika saya kesal saya inginnya marah marah pada semua suster Klien mengatakan sekarang kalau saya marah saya sudah tahu dan saya mau marahnya mengontrol dengan Evaluasi

25

membaca O: Saat

astagfirullah

dan berdoa pada Allah mengatakan jika

sedang kesal dan ingin marah pandangan klien tajam A: Klien mampu mempraktekkan cara mengontrol marah dengan cara spiritual RTL Untuk Klien Latihan mempraktekkan cara Anjurkan dalam harian . Untuk perawat Evaluasi jadwal kegiatan harian klien Pertahankan SP sebelumnya dan lanjutkan ke SP 5 RPK ( mengontrol PK dengan minum obat ) jam 10.10 s.d 10.25 untuk cara membaca memasukkan kegiatan Klien terlihat gelisah Klien terlihat tegang saat mengatakan dirinya kesal

mengontrol marah dengan astagfirullah dan berdoa jadwal

26

CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn. W Ruang : Pav. Gatot kaca Tanggal / jam 27 Juni 2012 Jam 10.10 Resiko PK No. Dx 5. Implementasi Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Menjelaskan cara mengontrol PK dengan minum obat Menganjurkan pasien memasukkan kedalam jadwal kegiatan harian O: A: Klien mampu lengontrol marah debgab cara minum obat Klien membaca istigfar Klien terlihat lebih tenang Klien lebih bersahabat S: Klien mengatakan suster kalau saya marah , saya bisa membaca istigfar Klien mengatakan baik saya mau minum obat secara teratur Evaluasi

27

RTL Untuk klien Latihan mengontrol marah dengan cara meminum obat secara teratur Untuk perawat Evaluasi jadwal kegiatan harian pasien Pertahankan SP sebelumnya dan lanjutkan ke SP 2 HDR ( meltih kemampuan kedua ) jam 10.40 s.d 10.55

CATATAN PERKEMBANGAN Nama : Tn. W Ruang : pav. Gatot kaca Tanggal / jam 27 Juni 2012 Jam 10.40 HDR No Dx 2. Implementasi Mengevaluasi jadwal kegiatan harian klien Melatih kemampuan kedua Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian klien S: Klien mengatakan suster saya tidak bisa melakukan kegiatan yang lain selain merapikan tempat tidur Klien mengatakan iya suster ternyata saya bisa menyapu halaman di luar O: 28 Klien terlihat senang Evaluasi

saat dapat melakukan kegiatan ynag lain Saat diberi pujian klien terlihat bangga akan dirinya A: Klien dapat melakukan kegiatan / kemampuan kedua RTL Untuk klien Latihan kegiatan / kemampuan kedua Untuk perawat Evaluasi jadwal kegiatan harian klien Pertahankan SP sebelumnya dan lanjutkan pada kemampuan ketiga yaitu merapikan tempat tidur Klien tersenyum saat diberi pujian

29

BAB IV PEMBAHASAN
Pada pembahasan ini penulis akan menjelaskan kesenjangan antara tinjauan teoritis dengan tinjuan kasus asuhan keperawatan (kenyataan yang ditemukan di lapangan) pada klien Tn. W dengan gangguan sensori persepsi : Halusinasi pendengaran dan penglihatan Selama melakukan asuhan keperawatan klien Tn.W dengan gangguan sensori persepsi: halusinasi pendengaran di ruangan gatot kaca RS. DR.H> Marzoeki Mahdi Bogor, penulis berusaha menerapkan asuhan keperawatan sesuai dengan teori yang sudah didapatkan dari pendidikan mulai dari pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan keperawatan, implementasi dan eevaluasi. A. Pengkajian Pengkajian merupakan dasar utama dari proses keperawatan dimana yang dikaji meliputi apek bio-psiko-sosio dan spiritual yang dilakukan secara komprehensif dan menyeluruh. Dari hasil pengkajian Tn. W dengan Gangguan Sensori Persepsi: Halusinasi Pendengaran dan Penglihatan didapatkan data : 1. Faktor predisposisi a. Faktor Biologis Menurut teori factor biologi merupakan salah satu factor pendukung terjadinya gangguan orientasi realita dengan gejala hambatan dalam belajar, berbicara, daya ingat dan mungkin muncul perilaku menarik diri, dan pertumbuhan dan perkembangan individu pada prenatal, perinatal, neonatus, dan kanak-kanak. Disini penulis tidak dapat menjelaskan kesenjangan antara teori dan praktik karena klien tidak dilakukan pemeriksaan penunjang khususnya pada otak. Gejala yang muncul pada klien sama dengan gejala pada teori, tetapi pertumbuhan dan perkembangan klien pada prenatal, perinatal, neonatus dan kanak-kanak tidak terkaji oleh penulis. Sehingga penulis tidak menilai kesenjangan antara teori dan kasus pada factor biologi. 30

b. Faktor psikologis Menurut faktor psikologis merupakan faktor pendukung dimana hubungan interpersonal yang tidak harmonis, peran ganda atau peran yang bertentangan dapat menimbulkan ansietas berat. Pada kasus klien mengalami hubungan interpersonal yang tidak harmonis dengan ayahnya. Sehingga tidak ada kesenjangan antara teori dan kasus pada faktor psikologis. 2. Faktor Presipitasi Pada kasus, faktor presipitasi karena adalah masalah dengan keluarga, yaitu klien pernah cerai dengan istri dan tidak bekerja. Dari data tersebut ada kesesuaian dengan teori, dimana teori menjelaskan sebelum timbul gejala klien mengalami hubungan yang bermusuhan, tekanan, isolasi, pengangguran yang disertai perasaan tidak berguna, putus asa dan ketidakberdayaan. Untuk faktor genetic, penulis mendapatkan data yang mendukung untuk terjadinya gangguan sensori persepsi : halusinasi yaitu dari keluarga klien dan anggota keluarga yang menderita gangguan jiwa yaitu kakak dari kakek. 3. Mekanisme Koping Mekanisme koping yang digunakan klien bila ada masalah hanya menyimpan sendiri (regresi), menyendiri. Sedangkan menurut teori klien dengan halusinasi sering menggunakan mekanisme koping pengingkaran, regresi, dan merusak diri serta isolasi. 4. Perilaku Halusinasi a. Fisik Pada kasus, penulis tidak menemukan perbedaan fisik akibat halusinasi pada klien, sedangkan pada teori ada perubahan fisik seperti kelelahan yang luar biasa , penggunaan obat-obatan, demam hingga delirium, intoksikasi alcohol dan kesulitan untuk tidur dalam waktu yang lama. Sehingga ada kesenjangan antara teori dan kasus, hal yang disebabkan oleh rangsangan eksternal dari lingkungan klien yang nyaman, terhindar dari pergaulan bebas dan gaya hidup klien yang sederhana.

31

b. Emosional Pada teori dijelaskan bahwa perasaan cemas yang berlebihan atas dasar masalah yang tidak dapat diatasi menyebabkan halusinasi terjadi, dan pada kasus klien mengalami perasaan takut dan cemas itu sehingga tidak ada kesenjangan antara teori dan kasus. c. Intelektual Pada teori dijelaskan bahwa individu dengan halusinasi akan memperlihatkan adanya penurunan fungsi ego dan pada kasus klien tidak pernah memikirkan keinginannya tetapi klien menerima apa adanya klien sekarang. Sehingga ada kesesuaian antara teori dan kasus. d. Sosial Pada teori dijelaskan bahwa klien dengan halusinasi menunjukkan adanya kecenderungan untuk menyendiri dan asik dengan halusinasinya, dan pada kasus klien tampak menyendiri. Hal itu tidak ada kesenjangan antara teori dan kasus. e. Spiritual Pada teori dijelaskan bahwa pada klien halusinasi cenderung menyendiri hingga proses diatas tidak terjadi, sedangkan pada kasus klien jarang mengerjakan shalat 5 waktu. B. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan adalah masalah keperawatan actual dan resiko. Berdasarkan pendidikan dan pengalaman perawat mampu mengatasinya (Keliat, 1998 : 6). Berdasarkan teori tersebut diatas klien dengan gangguan sensori persepsi : Halusinasi terdapat 3 diagnosa keperawatan, yaitu: 1. 2. 3. Risiko perilaku kekerasan Gangguan sensori persepsi : Halusinasi Isolasi social

Sedangkan pada klien Tn. W ditemukan 8 diagnosa. Hal ini dikarenakan manusia itu sangat unik dan masalah yang terjadi pada setiap individu berbeda, dan tergantung dari penyebab terjadinya sakit jiwa. Setiap pasien gangguan jiwa akan memiliki gejala gangguan jiwa yang berbeda. Adapun diagnosa keperawatan tersebut sesuai dengan prioritas masalah sebagi berikut: 32

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

GSP : Halusinasi Pendengaran Resiko Perilaku Kekerasan Isolasi Sosial Harga Diri Rendah Koping Keluarga tidak Efektif Regimen terapeutik Defisit Perawatan Diri Berduka Disfungsional.

C. Perencanaan Keperawatan Setelah diagnosa keperawatan ditegakkan kemudian diprioritaskan, tujuan dalam perencanaan ditujukan untuk mengatasi masalah dengan menggunakan batasan waktu yang ditentukan berfokus pada etiologi dan permasalahan sehingga dalam pelaksanaan dapat dilihat hasilnya pada evaluasi. Prinsip dalam perencanaan tindakan keperawatan Tn. W dengan gangguan sensori persepsi : halusinasi pendengran adalah membina hubungan saling percaya, membantu klien mengenal halusinasinya, mendiskusikan penyebab halusinasi, mengontrol halusinasi, mendapatkan dukungan dari keluarga untuk mengendlikan halusinasinya, menggunakan obat dengan benar. Dalam perencanaan penulis tidak mengalami kesulitan karena sudah ada perncanaan dalam menentukan tujuan umum dan khusus, criteria evaluasi, dan rencana tindakan yang sudah baku. D. Implementasi Tahap implementasi merupakan realisasi dari asuhan keperawatan yang dilakukan. Dari 8 diagnosa diatas penulis melakukan 5 diagnosa, penulis melakukan tidakan keperawatan yang telah ditetapkan dan disesuaikan dengan kondisi klien saat itu. Pada implementasi penulis melaksanakan sesuai dengan rencana yang telah direncanakn dan disesuaikan dengan kondisi klien. E. Evaluasi Evaluasi adalah akhir proses leperawatan yang bertujuan untuk menilai hasil dari keseluruhan tindakan keperawatan yang telah dilkukan dan dapat diketahui

33

perubahan serta kemajuan klien untuk evaluasi yang dilakukan sesuai dengan target penulis dengan menentukan jangka waktu yang berbeda pada setiap masalah. Perkembangan klien setelah dilakukan implementasi dari tanggal 19-31 Juni 2012 diagnosa yang tercapai adalah GSP : Halusinasi Pendngaran, Resiki Perilaku Kekerasan, Harga Diri Rendah kronik, Isolasi Sosial, Defisit Perawatan Diri : kebersihan diri dan berhias.

34

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


A. Kesimpulan Setelah melaksanakan berbagai hal mengenai asuhan keperawatan pada Tn. W dengan gangguan sensori persepsi : halusinasi pendengaran di Ruangan Gatot Kaca RS. Dr. Marzoeki Mahdi Bogor mulai tanggal 19-31 Juni 2012, penulis melaksanakan asuhan keperawatan dimulai dari tahap pengkajian sampai tahap evaluasi, maka penulis dapat mengambil kesimpulan dan mengajukan rekomendasi agar asuhan keperawatan yang diberikan dimasa yang akan datang dapat lebih baik. Pada pengkajian riwayat klien ditemukan data bahwa klien mengalami gangguan jiwa seja tahun 2002. klien menunjukkan tanda dan gejala pada saat di rumah klien sering mengurung diri di kamar, marah-marah, memukul, dan bicara yang tidak jelas. Sehingga klien dibaw ke rumah sakit. Klien dirawat di RS. Dr. Marzoeki Mahdi Bogor yang kedua kalinya. Selama pengkajian, penulis menemukan 8 diagnosa keperawatan yaitu : GSP : Halusinasi Pendengaran dan penglihatan, Resiko perilaku kekerasan, Harga diri rendah, Isolasi social, Defisit perawatan diri : kebersihan diri dan berhias, penatalaksanaan regimen terapi inefektif, koping keluarga inefektif, dan berduka disfungsional. Dalam penyusunan renacana tindakan keperawatan pada klien gangguan sensori persepsi : halusinasi pendengaran ada beberapa hal yang perlu diperhatikan diantaranya kondisi klien, kebutuhan klien, keterlibatan keluarga dalam merawat klien dan tingkat pengetahuan perawat khususnya tentang halusinasi serta fasilitas yang tersedia agar asuhan keperawatan yang diberikan sesuai dengan yang diharapkan. Tercapainya implementasi sewaktu-waktu bisa berubah kembali ke masala terdahulu, maka implementasi disesuaikan dengan masalah yang ada pada klien saat itu. Tercapainya omplementasi selain tergntung dari klien sendiri, perawat ruangan, terapi dokter juga tergantung ada tidaknya dukungan dari keluarga dan lingkungan sekitarnya. Selain itu klien dan keluarga perlu dilibatkan dalam evaluasi agar dapat melihat perubahan dan berupaya mempertahankan dan memelihara. Pada evaluasi sangat diperlukan reinforcement untuk menguatkan perubahan yang positif.

35

B. Rekomendasi 1. Perawat ruangan dan mahasiswa - Perawat perlu memberikan motivasi dan bimbingan klien untuk melakukan cara mengontrol halusinasi dalam kegiatan sehari-hari yang terjadwal agar kemampuan klien yang sudah dicapai tetap dapat dipertahankan dan dapat ditingkatkan. - Perawat perlu memberikan perhatian serta sikap empati dalam membantu klien dengan gangguan sensori persepsi : halusinasi pendengaran dan penglihatan sampai klien mampu melakukan halusinasi secara mandiri sehingga tidak terjadi perilaku maladaptif yang diakibatkan halusinasinya. 2. Keluarga klien Peran serta aktif keluarga dalam merawat klien sangat penting untuk dukungan positif dalam meningkatkan dasar percaya diri klien. - Keluarga dapat menjenguk klien 2 kali seminggu untuk memberikan motivasi dan dukungan sekaligus mendapatkan informasi yang jelas tenteng kondisi dan mengethui cara merawat klien dengan gangguan sensori persepsi : halusinasi pendengaran dan penglihatan sehingga keluarga siap untuk merawat klien di rumah. - Keluarga bisa merawat klien dan menjaga klien ketika klien pulang. 3. Rumah Sakit Untuk mendapatkan kelengkapan data dan pemberian asuhan keperawatan pada keluarga diantaranya diadakan kunjungan rumah yang sekaligus merupakan sarana untuk meningkatkan wawasan keluarga dalam hal gangguan jiwa, karena itu program kunjungan rumah yang sudah ada dapat dipertahankan dan ditingkatkan. 4. Pendidikan Untuk lebih memperluas wawasan dari pengetahuan mahasiswa tentang asuhan keperawatan jiwa perlu didukung oleh kelengkapan atau penambahan ilmu tentang keperawatan jiwa di perpustakaan dengan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti oleh mahasiswa DAFTAR PUSTAKA

36

Departemen kesehatan Republik Indonesia.1983.Pedoman Keperawatan Psikiatrik.Jakarta:EGC Keliat,Budi Anna.1998.Proses Keperawatan Jiwa.Jakarta:EGC Keliat,Budi Anna dkk.1995.Proses Kesehatan Keperawatan Jiwa.Jakarta:EGC Workshop Standar Proses Keperawatan Jiwa.2007.Bogor:Diklat RSMM Bogor

Strategi Pelaksanaan Tindakan keperawatan ( SP 1 halusinasi ) 21 Juni 2012


Sp 1 Pasien 37

A. Proses keperawatan 1. Kondisi klien Ds : klien mengatakan suster saya sering melihat pacar saya dan sering ngobrol dengannya, juga sering mendengar suara yang menyuruh saya untuk tidak solat. Do : klien terlihat berbicara dan tersenyum sendiri - Tatapan mata klien kosong - Pandangan klien hanya satu arah - Klien terlihat banyak bengong 2. Diagnosa keperawatan : gangguan sensori persepsi ; halusinasi 3. Tujuan a. Klien dapat membina hubungan saling percaya b. Klien dapat mengenal halusinasinya c. Klien dapat mengontrol halusinasinya dengan menghardik 4. Tindakan keperawatan a. Bina hubungan saling percaya dengan klien b. Mengidentifikasi jenis halusinasi klien c. Mengidentifikasi isi halusinasi klien d. Mengidentifikasi waktu halusinasi klien e. Mengidentifikasi frekuensi halusinasi klien f. Mengidentifikasi situasi yang menimbulkan halusinasi g Mengidentifikasi respon klien terhadap halusinasi h. Mengajarkan pasien menghardik halusinasi i. Mengajarkan klien memasukkan cara menghardik halusinasi dengan jadwal kegiatan harian

B. Strategi komunikasi 1. Fase orientasi a. Salam terapeutik

38

Selamat pagi, pak. Perkenalkan nama saya suster marlina safitri. Bapak bisa panggil saya suster marlina. Saya mahasiswi dari akper rs husada dinas disini 2 minggu dari tanggal 20 Juni 31 Juni 2012 dari pukul 07.30-13.00 wib . Nama bapak siapa dan sukanya dipanggil apa? Disini suster akan membantu bapak ada masalah dan bapak bisa bercerita pada suster . b. Evaluasi validasi Bagaimana perasaan bapak hari ini? Dan apa keluhan pak wawan saat ini? c. Kontrak Baiklah, bagaimana kalau kita bercakap-cakap tentang suara yang sering bapak dengar dan pak wawan lihat bayangannya? Dimana kita akan duduk? Bagaimana jika kita duduk dihalaman depan kantor perawat? Berapa lama? Bagaimana jika 20 menit? d. Tujuan Supaya bapak bisa mengalihkan halusinasi dengan cara menghardik 2. Fase kerja Coba wawan ceritakan kenapa bisa dibawa kesini? Wawan sudah berapa lama disini? Apakah wawan sering mendengar suara dan sering ada yang ngajak ngobrol? Apa yang bapak lihat dan apa yang dikatakan suara itu? Biasanya suara itu datang kapan, pagi atau malam? Apakah suara itu sering datang, kapan yang paling sering wawan dengar Apa yang wawan rasakan saat suara itu datang? Apa yang wawan lakukan saat suara itu datang dan apakah suara itu hilang? Bagaimana jika sekarang kita belajar cara-cara untuk mencegah suara itu dan bayangannya datang? Baiklah, wawan ada 4 cara untuk mencegah suara-suara itu muncul. Pertama dengan menghardik, kedua dengan cara bercakap-cakap dengan orang lain, ketiga melakukan kegiatan yang sudah terjadwal dan yang ke empat meminum obat dengan teratur. Caranya, pertama jika suara dan bayangan itu muncul, wawan tutup telinga dan katakana saya tidak mendengar kemudian tutup mata juga dan katakana saya tidak melihat. Sekarang coba peragakan. Ya, bagus wawan sudah bisa. 3. Fase terminasi a. Evaluasi 39

- Evaluasi subjektif Bagaimana perasaan wawan setelah melakukan peragaan tadi? Bagus, wawan sudah bisa - Evaluasi objektif Coba sekarang wawan ulangi cara yang sudah kita pelajari tadi b. Rencana tindak lanjut Nanti kalau wawan lagi sendiri/ suster tidak ada dan wawan mendengar suara dan juga melihat bayangan itu, wawan bisa lakukan apa yang suster ajarkan. Bagaimana jika kita buat, jadwal latihannya? Maunya jam berapa saja latihannya? Jangan lupa ditulis kedalam jadwal kegiatannya ya? c. Kontrak yang akan datang Baiklah, wawan bagaimana kalau kita bertemu lagi besok untuk latihan mengendalikan bayangan dan suara itu dengan cara yang kedua? Jam berapa dan maunya dimana? Bagaimana jika jam 09.30-09.45. Baiklah sampai bertemu besok

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan ( SP 2 halusinasi ) 23 Juni 2012


SP 2

40

A. Proses keperawatan 1. Kondisi klien Ds : Klien mengatakan suster, semalam saya mendengar suara-suara itu lagi, dan pacar saya juga datang dan mengajak berbicara Do : klien terlihat berbicara sendiri - Klien terlihat senyum-senyum sendiri - Pandangan klien satu arah - Klien terlihat banyak bengong 2. Dx keperawatan : gangguan sensori persepsi; halusinasi 3. Tujuan a. Klien dapat mengenal halusinasinya b. Klien dapat mengontrol halusinasinya dengan cara bercakap-cakap 4. Tindakan keperawatan a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien b. Melatih pasien mengendalikan halusinasi dengan cara bercakap-cakap dengan orang lain c. Menganjurkan pasien memasukkan dalam kegiatan harian B. Strategi komunikasi 1. Fase orientasi a. Salam terapeutik Selamat pagi wawan b.Evaluasi validasi Bagaimana perasaan wawan hari ini? Coba, sekarang suster mau lihat jadwal kegiatan harian wawan. Bagus, wawan sudah mencatatnya. Wawan masih ingat cara mencegah bayangan dan suara itu? Wawan sudah mencoba latihan menghardik halusinasi? Bagus ya, wawan masih mengingat dan mau mencobanya. c. Kontrak

41

Sesuai dengan janji kita kemarin hari ini kita akan belajar cara ke 2 untuk mencegah bayangan dan suara-suara itu muncul yaitu dengan cara bercakap-cakap dengan orang lain selama 15 menit. d. Tujuan Supaya wawan dapat mencegah suara dan bayangan itu muncul 2. Fase kerja Cara kedua untuk mencegah/mengontrol bayangan dan suara itu adalah bercakapcakap dengan orang lain. Jadi, kalau wawan mulai mendengar suara-suara dan melihat bayangan itu langsung saja cari teman untuk diajak ngobrol. Minta teman wawan untuk diajak ngobrol. Contohnya begini, ayo ngobrol dengan saya, saya mendengar suara dan melihat bayangan itu. Coba sekarang lakukan seperti suster tadi. Ya, begitu bagus wawan sudah bisa. 3. Fase terminasi a. Evaluasi Evaluasi subjektif Bagaimana perasaan wawan setelah latihan ini? Evaluasi objektif Coba wawan ulangi cara mengendalikan suara dan bayangan itu lagi b. Rencana tindak lanjut Nanti, jika bayangan dan suara itu datang lagi wawan cobalah kedua cara yang telah kita pelajari dan jangan lupa mencatatnya dijadwal kegiatan harian. Bagaimana jika kita masukkan dalam jadwal kegiatan apa yang sudah kita lakukan.

c. Kontrak Baiklah, wawan besok kita akan bertemu lagi, bagaimana jika kita latihan cara yang ketiga yaitu melakukan kegiatan yang biasa dilakukan. Mau jam berapa dan dimana? Bagaimana jika ditempat ini saja, kita bertemu pukul 09.40 selama 15 menit dari pukul 09.40-09.55. Baiklah sampai jumpa besok. 42

Strategi Pelaksana Tindakan Keperawatan ( Sp 3 Halusinasi ) 24 Juni 2012


A. Proses keperawatan

43

1. Kondisi klien Ds : klien mengatakan suster bayangan dan suara pacar saya masih sering muncul. Do : - Klien terlihat masih sering berbicara dan tersenyum sendiri - Klien terlihat bengong - Pandangan klien satu arah 2. Diagnosa keperawatan : Gangguan Sensori Persepsi ; Halusinasi 3. Tujuan a. Klien dapat mengenal halusinasinya b. Klien dapat mengendalikan halusinasi dengan melakukan kegiatan ( kegiatan yang biasa dilakukan pasien) 4. Tindakan keperawatan 1. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian klien 2. Melatih pasien mengendalikan halusinasi dengan melakukan kegiatan (kegiatan yang biasa dilakukan pasien) 3. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian B. Strategi komunikasi 1. Fase orientasi a.Salam terapeutik Selamat pagi wawan b. Evaluasi validasi Bagaimana perasaan wawan hari ini? Coba, sekarang suster mau lihat jadwal kegiatan harian wawan, bagus wawan sudah mencatatnya. Apakah suara-suara itu masih muncul? Dan wawan sudah mencoba dua cara yang telah kita pelajari? Bagus ya, wawan sudah mencoba kedua cara itu.

c. Kontrak Sesuai janji kita hari ini, kita akan belajar cara yang ketiga untuk mencegah halusinasi dengan kegiata yang biasa dilakukan mulai dari jam 09.10 s/d 09.25 dihalaman depan kantor perawat ini. d. Tujuan 44

Supaya wawan dapat mencegah suara dan bayangan itu muncul 2. Fase kerja Biasanya kalau pagi-pagi wawan melakukan kegiatan apa? Selain itu biasa melakukan kegiatan apalagi sampai malam hari? Baiklah, sekarang kita akan melakukan kegiatan yang biasa dilakukan dipagi hari seperti merahpikan tempat tidur. Mari kita lakukan. Ya, bagus wawan bisa melakukannya 3. Fase terminasi a. Evaluasi Evaluasi subjektif Bagaimana perasaan wawan setelah melakukan kegiatan tadi Evaluasi objektif Coba wawan ulangi cara yang telah kita lakukan tadi Dan coba sekarang sebutkan 3 cara yang telah kita latih untuk mencegah suara-suara itu muncul. Ya, bagus sekali. b. Rencana tindak lanjut Nanti, jika bayangan suara itu datang lagi wawan cobalah ketiga cara yang telah kita pelajari dan jangan lupa catat dalam jadwal kegiatan harian. Bagaimana jika kita masukkan dalam jadwal kegiatan harian yang telah kita lakukan tadi.

c. Kontrak Baiklah, wawan besok kita akan bertemu lagi. Besok kita akan membahas cara minum obat yang baik serta kegunaan obat tersebut. Mau jam berapa dan dimana? Bagaimana, jika ngobrol ditempat ini lagi saja, kita bertemu jam 10.15 s/d 10.30 selama 30 menit. Baiklah sampai jumpa besok wawan. 45

Strategi Pelaksana Tindakan Keperawatan ( SP IV Halusinasi ) 27 Juni 2012


A. Proses keperawatan

46

1. Kondisi klien Ds : klien mengatakan suster saya dulu lama tidak minum obat lagi dan bayangan juga suara itu muncul lagi Do : - klien terlihat berbicara dan tersenyum sendiri - Pandangan klien hanya satu arah -Klien diRS mau meminum obat -Klien meminum obat setelah makan 2. Dx keperawatan : gangguan sensori persepsi; halusinasi 3.Tujuan a. Klien dapat mengenali halusinasinya b. Klien dapat mengontrol halusinasinya c. Klien memanfaatkan obat dengan baik 4. Tindakan keperawatan a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien b. Memberikan pendidikan kesehatan tentang penggunaan obat secara teratur c. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian B.Strategi komunikasi 1.Fase orientasi a.Salam terapeutik Selamat pagi wawan b.Evaluasi validasi Bagaimana perasaan wawan hari ini Apakah bayangan dan suara-suara itu masih muncul? Apakah sudah wawan pakai tiga cara yang telah kita latih? Bagus ya, wawan masih mengingat dan mau mencobanya Coba, sekarang suster mau lihat jadwal kegiatan harian wawan, bagus, wawan sudah mencatatnya Apakah pagi ini, wawan sudah minum obat, bagus ya kalau begitu. c. Kontrak Sesuai dengan janji kita kemaren, hari ini kita akan mendiskusikan obat-obatan yang wawan minum, mulai dari jam 10.15 s/d 10.30 dihalaman depan kantor perawat ini. d.Tujuan

47

Supaya wawan mengetahui berapa jumlah, berapa kali minumnya dan apa kegunaan obat yang wawan minum 2. Fase kerja Wawan, adakah bedanya setelah minum obat secara teratur, apakah suara-suara itu berkurang atau hilang Minum obat sangat penting agar bayangan dan suara-suara itu tidak muncul lagi. Berapa macam obat yang wawan minum? Ini yang warna orange (CPZ) 3 kali sehari dan diminum jam 7 pagi, jam 1 siang dan jam 7 malam gunanya untuk menghilangkan suara-suara. Ini yang putih (THP) 3 kali sehari jamnya sama, gunanya untuk rileks dan tidak kaku. Sedangkan yang 1 lagi warna merah jambu (HP) 3 kali sehari jamnya sama, gunanya untuk pikiran biar tenang Kalau bayangan dan suara sudah hilang obatnya tidak boleh diberhentikan ya wawan, Nanti wawan Tanya pada dokter, karena kalau wawan berhenti minum obat, wawan akan kambuh dan susah untuk mengembalikan ke keadaan sebelumnya, kalau wawan obatnya habis minta yak e dokter untuk meminumnya lagi. Sebelum wawan minum obat, wawan baca dulu ya nama dalam kemasannya, takutnya wawan salah minum obat dan itu obat teman wawan Obat yang diminum harus tepat pada waktunya ya wawan dan dengan cara yang benar yaitu diminum setelah makan dan tepat jamnya dan harus perhatikan berapa jumlah obat dalam sekali minum.

3. Fase terminasi -Evaluasi subjektif Bagaiamana perasaan wawan setelah kita bercakap-cakap tentang obat? -Evaluasi objektif Coba wawan ulangi apa yang sudah kita bahas bersama tadi Dan coba sudah berapa cara yang kita latih untuk mencegah bayangan dan suara-suara itu? Coba sebutkan, ya bagus. b. Rencana tindak lanjut

48

Nanti, jika bayangan dan suara itu datang lagi cobalah ke empat cara yang telah kita pelajari dan jangan lupa catat dalam jadwal kegiatan harian. Mari kita masukkan jadwal minum obatnya pada jadwal kegiatan wawan, dan mari apa yang telah kita bahas kita masukkan dalam jadwal kegiatan harian wawan. Jangan lupa pada waktunya minum obat wawan minta obatnya pada perawat dan minta pada keluarga jika dirumah. c. Kontrak Baiklah, besok kita ketemu lagi untuk melihat manfaat 4 cara mencegah suara yang telah kita bicarakan selama 15 menit. Maunya jam berapa dan dimana? Bagaimana jika jam 11.20 s/d 11.35 dan ditempat ini lagi ya (depan kantor perawat). Baiklah sampai jumpa besok ya wawan.

Strategi pelaksana tindakan keperawatan (SP I PK) 21 Juni 2012


A. Proses keperawatan 1. Kondisi pasien

49

Ds : ya suster pernah memukul adik saya dirumah dan saya pernah marah-marah. Kalau saya marah saya tidak bisa meredamnya dan saya ingin memukul 1 orang. Do : -saat menceritakan memukul adiknya, sorot mata klien terlihat tajam -Klien terlihat gelisah -Klien terlihat tegang saat menceritakaan memukul adiknya 2. Dx keperawatan : resiko tinggi perilaku kekerasan 3. Tujuan khusus - Klien dapat membina hubungan saling percaya - Klien dapat mengidentifikasi penyebab pk - Klien dapat mengidentifikasi tanda-tanda pk - Klien dapat mengidentifikasi pk yang dilakukan - Klien dapat mengidentifikasi akibat pk - Klien dapat mengidentifikasi cara mengontrol pk dengan cara fisik I 4. Tindakan keperawatan a. Mengidetifikasi penyebab pk b. Mengidentifikasi tanda dan gejala pk c. Mengidentifikasi pk yang dilakukan d. Mengidentifikasi akibat pk f. Menyebutkan cara mengontrol pk g. Membantu pasien mempraktekkan latihan cara mengontrol pk dengan cara fisik I h. Menganjurkan pasien memasukkan dalam kegiatan harian

B. Strategi komunikasi 1. Fase orientasi a. Salam terapeutik Selamat pagi wawan b. Evaluasi validasi Bagaimana perasaannya hari ini c. Kontrak 50

Wawan, bagaimana jika nanti kita ngobrol-ngobrol selama 15 menit untuk berdiskusi tentang perasaan yang bapak rasakan, bapak maunya dimana dan jam berapa? Bagaimana kalau disini jam 10.00 d. Tujuan Agar wawan dapat mengalihkan rasa marah dengan cara memukul bantal/kasur dan melampiaskan rasa marahnya pada benda yang tidak membahayakan. 2. Fase kerja Sudah berapa lama wawan disini? Ya, sudah kalau wawan belum mau cerita suster tinggal dulu, nanti 15 menit lagi suster datang lagi kesini ya, wawan? Bagaimana, wawan sudah mau bercerita pada suster? Biasanya apa yang membuat wawan menjadi marah? Biasanya jika wawan marah apa yang wawan lakukan? Menurut wawan jika membanting-banting barang merugikan atau tidak? Ibu tau akibatnya jika wawan melakukan hal itu? Jika wawan marah, wawan tau cara mengontrol marah? Saat wawan marah, bagaimana sikap orang-orang disekitar wawan? Apakah perasaan wawan enak, jika orang-orang disekitar wawan menjauh Wawan, disini suster akan mengajarkan cara mengontrol marah, caranya itu, wawan bisa meluapkan marah wawan dengan memakai bantal/guling sampai merasa puas, agar wawan tidak melukai diri sendiri dan orang lain. Wawan sudah mengerti? Bagus jika wawan sudah mengerti.

3. Fase terminasi a. Evaluasi Ds : bagaimana perasaan wawan setelah melakukan cara memukul-mukul bantal? Apakah perasaan wawan lebih lega. Do : coba wawan ulangi lagi apa yang suster ajarkan tadi. b. Rencana tindak lanjut

51

Nanti, jika suster tidak ada dan wawan merasa mulai ingin marah lagi, lakukan apa yang sudah suster ajarkan tadi dan jangan lupa tulis dijadwal harian wawan, ya! c. Kontrak Baiklah, wawan tadi kita sudah belajar cara mengontrol marah dengan memukul bantak/kasur. Baiklah, besok kita bertemu lagi, bagaimana jika besok kita berdiskusi cara mengontrol marah dengan cara wawan mengungkapkan rasa kesal wawan kepada orang yang membuat wawan kesal. Wawan maunya dimana dan jam berapa? Bagaimana kalau ditaman jam 09.30. Baiklah, sampai jumpa.

Strategi pelaksanaan tidakan keperawatan SP II PK 23 Juni 2012


A. Proses keperawatan

52

1. Kondisi pasien Ds : klien mengatakan suster, bayangan dan suara itu masih suka muncul lagi Saya sudah menutup telinga dan mata saya. Do : - klien masih terlihat tersenyum dan berbicara sendiri - Klien mengobrol dengan temannya - Saat waktu luang klien mengobrol dengan orang lain (suster) 2. Dx keperawatan : resiko perilaku kekerasan 3. Tujuan - Klien dapat mengidentifikasi cara kontruktif dalam merespon terhadap kemarahan - Klien dapat mendemonstrasikan cara mengontrol pk dengan cara fisik II. 4. Tindakan keperawatan a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien b. Melatih pasien mengontrol pk dengan cara fisik II (muncul bantal) c. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian B. Strategi komunikasi 1. Fase orientasi a. Salam terapeutik Selamat pagi, wawan. b. Evaluasi validasi DS: Bagaimana perasaan wawan. DO: Coba sekarang suster mau lihat jadwal kegiatan harian wawan, bagus wawan sudah mencatat nya. Wawan masih ingat cara mengontrol rasa marah? Wawan sudah mencoba menarik nafas dalam jika wawan sedang kesal? Bagus ya, wawan masih mengingat dan mencobanya. c. Kontrak Wawan, sesuai janji kita kemarin, hari ini kita akan melakukan nafas dalam selama 15 menit. Di depan kantor perawat. d. Tujuan Agar wawan dapat mengendalikan dan mengontrol rasa marah dengan supaya wawan merasa lebih tenang. 53

2. Fase kerja Wawan, sekarang suster akan mengajarkan cara mengontrol marah dengan menarik nafas dalam. Cara yang suster ajarkan ini, manfaatkan agar jika wawan merasa kesal atau marah wawan tidak mencederai diri sendiri maupun orang lain agar wawan merasa lebih tenang. Caranya begini ya, wawan. Pertama wawan tarik nafas dari hidung kemudian wawan keluarkan melalui hidung secara perlahan-lahan itu wawan lakukan sebanyak 3x. ya, wawan. Iya, bagus wawan sudah bisa melakukannya, karena wawan sudah terikat lebih relaks. 3. Fase terminasi a.Evaluasi Ds : bagaimana perasaan wawan setelah kita belajar cara mengontrol marah dengan cara nafas dalam Do : coba wawan ulangi lagi cara mengontrol marah yang sudah suster ajarkan tadi. b.Rencana tindak lanjut Nanti, jika suster tidak ada dan jika wawan ingin marah lagi, lakukan nafas dalam tadi ya, dan jangan lupa tulis dijadwal kegiatan harian wawan ya c.Kontrak yang akan datang Baiklah wawan, tadi kita sudah belajar mengendalikan rasa marah dengan cara nafas dalam selama 15 menit. Bagaimana jika kita lanjutkan besok saja? Wawan maunya dimana jam berapa? Besok kita bertemu lagi untuk belajar mengenai bagaimana cara mengontrol marah dengan cara mengungkapkan perasaan secara langsung tanpa menyakiti hati orang lain.

54

Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan Sp III PK 24 Juni 2012


A. Proses keperawatan 1. Kondisi pasien Ds : suster, jika sedang kesal saya inginnya marah-marah pada semua suster.

55

Sekarang kalau saya marah saya sudah tahu dan saya mau mengontrol marahnya dengan membaca astafirullah dan berdoa pada alloh swt Do : saat mengatakan jika sedang kesal dan ingin marah pandangan klien tajam

Klien terlihat gelisah Klien terlihat tegang saat mengatakan dirinya kesal

2. Dx keperawatan : resiko perilaku kekerasan 3. Tujuan Klien dapat mengungkapkan respon marah secara verbal 4. Tindakan keperawatan Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Melatih pasien mengontrol pk dengan cara mengungkapkan secara verbal Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian klien B. Strategi komunikasi 1.Fase orientasi a. Salam terapeutik Selamat pagi wawan b. Evaluasi validasi Bagaimana perasaan wawan hari ini? Coba, sekarang suster mau lihat jadwal kegiatan harian wawan. Wawan, masih ingat cara mengontrol rasa marah? Bagus yah, masih ingat.

c.Kontrak Sesuai dengan janji kita kemarin, hari ini kita akan bersama-sama belajar mengontrol marah dengan cara mengungkapkan perasaan marah secara langsung tanpa menyakiti hati oaring lain selama 15 menit. d. Tujuan Agar kita dapat mengungkapkan perasaan marah tanpa menyakiti hati orang lain. 2.Fase kerja

56

Wawan, sekarang suster akan mengajarkan dan menjelaskan cara-cara mengontrol marah dengan mengungkapkan rasa marah tanpa menyakiti hati orang lain. Caranya itu wawan bisa mengungkapkan secara langsung perasaan marah wawan kepada orang yang membuat wawan merasa kesal misalnya dengan mengatakan saya tidak suka kalau kamu bicara seperti itu karena membuat saya marah. Jangan diulangi lagi ya. Bisa mengatakannya saat setelah marah reda. Sebelumnya saat wawan marah, wawan mengalikan marah dengan memukul-mukul bantal. 3. Fase terminasi a. Evaluasi Ds : bagaimana perasaan wawan setelah kita belajar cara mengontrol rasa marah dengan cara mengungkapkan secara verbal? Do : coba, wawan ulangi lagi cara mengontrol marah yang sudah suster ajarkan. b. Rencana tindak lanjut Nanti, jika suster tidak ada dan jika wawan ingin marah lagi. Lakukan cara verbal tadi ya dan jangan lupa tulis dijadwal harian kegiatan wawan ya? c. Kontrak yang akan datang Baiklah, besok kita akan bertemu lagi, bagaimana jika kita berdiskusi cara mengontrol marah dengan cara spiritual. Maunya jam berapa selama 15 menit dari pukul 09.30-09.45. Baiklah, sampai jumpa

Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan SP IV PK 26 Juni 2012


A. Proses keperawatan 1. Kondisi pasien Ds : klien mengatakan suster kalau saya suka mukul bantal Do : jika marah klien sudah bisa mengontrol merah dengan memukul bantal

57

2. Dx keperawatan : resiko tinggi perilaku kekerasan 3. Tujuan Klien dapat mempraktekkan cara mengontrol marah dengan cara berdoa Mengevaluasi jadwal kegiatan harian klien Melatih pasien mengontrol marah dengan cara spiritual Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian pasien 4. Tindakan keperawatan

B. Strategi komunikasi 1. Fase orientasi a. Salam terapeutik Selamat pagi, wawan b. Evaluasi validasi Bagaimana perasaan wawan hari ini lihat jadwal kegiatan harian wawan, bagus wawan sudah mencatatntanya Wawan masih ingat cara mengontrol marah? Wawan sudah mencoba untuk mengungkapkan secara verbal kepada orang yang membuat wawan kesal? Bagus yah, wawan masih mengingat dan mau mencobanya. c. Kontrak Sesuai dengan janji kita kemarin, hari ini kita akan bersama-sama belajar mengontrol marah dengan cara berdoa dalam hari selama 15 menit. d. Tujuan Agar kita dapat menjadi lebih tenang ketika wawn merasa kesal. 2. Fase kerja Wawan, sekarang suster akan mengajurkan kepada wawan bagaimana cara mengontrol marah wawan dengan berdoa dan berzikir. Dengan berdoa dan berzikir wawan akan merasa lebih tenang. Caranya yaitu wawan bisa berzikir dalam hati sampai hati wawan merasa tenang Iya, bagus wawan sudah bisa melakukannya 3. Fase terminasi a. Evaluasi

58

Ds : bagaimana perasaan wawan setelah kita belajar mengontrol marah dengan cara berdoa/berzikir Do : coba wawan ulangi lagi cara mengontrol marah yang sudah suster ajarkan tadi. b. Rencana tindak lanjut Nanti, jika suster tidak ada dan jika wawan ingin marah lagi, lakukan cara berdoa/berzikir tadi ya dan jangan lupa tulis dijadwal kegiatan harian wawan ya c. Kontrak Baiklah, wawan besok kita akan bertemu lagi, bagaimana jika kita berdiskusi masalah obat yang wawan minum mengenai keuntungan minum obat, maunya jam berapa dan dimana? Bagaimana jika disini aja, kita bertemu pukul 09.30 selama 15 menit Baiklah sampai jumpa.

Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan Sp 5 PK 27 Juni 2012


A. Proses keperawatan 1. Kondisi klien Ds : suster, kalau saya marah, saya bisa membaca istigfar Baik saya mau minum obat secara teratur Do : klien membaca istigfar

59

Klien terlihat lebih tenang Klien terlihat lebih bersahabat 2. Dx keperawatan : resiko tinggi perilaku kekerasan 3. Tujuan Klien mengetahui manfaat minum obat Tindakan keperawatan Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Menjelaskan cara mengontrol pk dengan minum obat Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian

B. Strategi komunikasi 1. Fase orientasi a. Salam terapeutik Selamat pagi, wawan b. Evaluasi validasi Bagaimana perasaan wawan hari ini? Coba sekarang suster mau lihat jadwal kegiatan harian wawan, bagus wawan sudah mencatatnya. Wawan masih ingat cara mengontrol marah? Wawan sudah mencoba untuk mengontrol marah dengan cara berzikir, bagusnya wawan masih mengingat. c. Kontrak Sesuai dengan janji kita kemarin, harti ini kita akan bersama-sama belajar mengenai penjelasan obat-obatan. d. Tujuan Agar wawan dapat mengontrol rasa marah secara mandiri dan tau akibat jika tidak minum obat. 2. Fase kerja Apakah wawan sudah minum obat yang suster berikan Dalam sehari wawan minum obat 3x yaitu pagi, siang, sore Pagi sehari wawan minum obat 3 yaitu hp (merah jambu), thp (sedang), luminal (putih besar), dilantin (kapsul).

60

Kalau yang putih untuk memberikan rasa tenang selain itu bisa membuat wawan merasa tak gelisah. Keuntungan wawan minum obat yaitu badan wawan akan tenang, tidak gelisah, dan wawan segera sembuh. Kerugian wawan jika tidak minum obat wawan akan mudah marah, selalu kesal dan gelisah Nanti jika wawan sudah selesai makan, wawan minta suster untuk minum obat, ya. 3. Fase terminasi a. Evaluasi Ds : bagaimana, parasaan wawan setelah diberi penjelasan tentang obat-obat yang wawan minum setiap hari Do : coba wawan ulangi lagi apa yang telah suster jelaskan tadi b. Rencana tindak lanjut Nanti jika suster sudah waktunya wawan minum obat, wawan bisa meminta kepada suster dan jangan lupa nulis dijadwal kegiatan harian yach. c. Kontrak Baiklah wawan suster sudah menjelaskan tentang obat yang wawan minum tiap hari, bagaimana jika ngobrolnya kita lanjutkan besok, wawan maunya dimana dan jam berapa? Bagaimana kalau disini pukul 10.00 selama 15 menit. Baiklah sampai jumpa

Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan Sp I Harga diri rendah Tanggal 24Juni 2012
A. 1. proses keperawatan kondisi klien

61

DS : klien mengatakan saya malu suster saya tidak bisa berbuat apa-apa, tapi saya bisa suster kalau hanya membuat jadwal kegiatan harian, selain itu saya bisa menggambar. DO : -Dari ungkapkan klien, klien terlihat merendah diri -Dari ungkapan klien, klien terlihat malu -klien antusias dalam membuat jadwal kegiatan hariaan -klien dapat menggambar dan setelah selesai klien terlihat puas dan Sabar. 2. 3. diagnosa keperawatan : harga diri rendah Tujuan : Klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki Klien dapat menilai kemampuan yang digunakan 4. Klien dapat menetapkan / merencanakan kegiatan sesuai kemampuan yang dimiliki tindakan keperawatan mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki pasien membantu pasien menilai kemampuan pasien yang masih dapat digunakan membantu pasien memilihkegiatan yang akan dilatih sesuai dengan kemampuan pasien B. strategi komunikasi 1. a. fase orientasi salam teraupetik selamat pagi b. evaluasi validasi bagaimana persaan wawan hari ini? coba , sekarang suster mau lihat jadwal kegiatan harian wawan,sudah dicatat belum? Bagus, wawan sudah mencatatnya c. kontrak baiklah wawan, bagaimana kalau kita bercakap-cakaptentang kemampuan dan kegiatan yang pernah wawan lakukan?

62

setelah itu kita akan nlai kegiatan mana yang masih dapat wawan lakukan di rumah sakit. Setelah kita nilai, kita akan pilih salah stu kegiatan untuk kita latih wawan maunya kita ngobrol dimana dan berapa lama? Bagaimana jika kita ngobrol didepan kantor perawatan selama 15 menit dari jam 10 s/d 10.15 d. Tujuan agar wawan bisa memilih kegiatan yang akan dilakukan sesuai kemampuan wawan 2. fase kerja wawan, kegiatan apa yang wawan rasa, wawan mampu mengerjakanya? Menggambar ? bagus, apa lagi ?lalun kegiatan rumah tangga yang sering wawan lakukan ? bagaimana dengan mencuci piring setelah makan, mrerapihkan tempat tidur, dan lain-lain bagus ya ada banyak kemampuan dan kegiatan yang wawan lakukan wawan berapa kegiatan yang sudah wawan sebutkan, kegiatan mana yang masih dapat dikerjakan di RS? Coba yang pertama bisakah, yang ke dua, dan yang ke tiga. Bagus ada tiga kegiatan yang masih bisa dikerjakan di RS. sekarang coba wawan pilih salah satu kegiatan yang masih bisa dikejakan dirumah sakit. O,ya no satu, menggambar. Kalau begitu, bagaimana kalau sekarangkita menggambar ayo wawan kita nenggambar bagus ya gambarnya , wawan bisa melakukan kegiatan 3. a. fase terminasi Evaluasi evaluasi subyektif bagaimana perasaan wawan setelah kita melakukan kegiata sesuai dengan kemampuan? b. evaluasi Obyektif coba wawan sebutkan kegiatan yang bisa wawan lakukan RTL nanti , jika suster tidak ada wawan bisa melakukan kegiatan yang sudah tadi kita lakukan dan jangan lupa masukkan kedalam jadwal kegiatan harian

63

wawan, ayo kita masukkan kedalam kegiatan harian yang sudah kita lakukan tadi c. kontrak baiklah, wawan tadi kita sudah belajar melakukan kegiatan yang dapat wawan lakukan, kita lanjutkan besok ya, besok kita akan latihan kemampuan ke dua waqwan masih ingat kemampuaan apa lagiyamg bisa dikerjakan dirumah sakit selain menggambar ? ya bagus menyapu halaman, lakau begitu besok kita akan latihan menyapu halaman. Wawan maunya dimana dan jam berpa? Bagaimana kalau besok kit bertemu didepan halaman kantor perawat dari jam 09 s/d 09.15. baiklah sampai besok ya wawan

Strategi pelaksana II Harga diri rendah Tanggal 27 Juni 2012


Proses keperawatan 1. kondisi klien

64

DS : klien mengatakan suster saya tidak bisa melakukan kegiatan yang lain selain menggambar DO : klien terlihat senang saat dapat melakukan kegitan yang lain Saat diberi pujian klien terlihat bangga akan dirinya Klien tersenyum saat diberi pujian 2. diagnosa keperawatan : harga diri rendah 3. tujuan : klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien dapat menilai kemampuan yang digunakan klien dapat menetapkan / merencanakan kegiatan sesuai dengan kemampuan yang dimiliki klien dapat melukan kegiatan sesuai kondisi sakit dan kemampuannya klien dapat memanfaatkan system pendukung yang ada 4. Tindakan keperawatan Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Melatih kemampuan ke dua Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian B. Strategi komunikasi 1. fase orientasi a. salam teraupetik selamat pagi b. Evaluasi validasi bagaimana perasaan wawan hari ini? coba suster sekarang mau lihat jadwal kegiatan harianya wawan. Sudah dicatat Belum?bagus ya wawan sudah mencatatnya wawan masih ingat dengan suster, bagus wawan masih mengingatnya bagaimana, wawan sudah coba menggambar kemarin sore? Bagus ya sudah Dilakukan C. Kontrak sesuai jamji kita kemarin hari ini kita akan belajar tentang kemampuan kedua, wawan masih ingat kemampuan keduanya itu apa? Bagus, wawan masih ingat, ya

65

hari ini kita akan melakukan kegiatan kedua yaitu menyapu halaman selama 15 menit dari jam 10 s/d 10.15 D. Tujuan Agar wawan bisa melaukanya kegiatan sesuai dengan kemampuan yang wawan miliki. 2. Fase kerja wawan, biasanya waktu yang tapat untuk menyapu halaman itu kapan? ya, bagus ya wawan tau waktunya wawan, sebelum kita menyapu halaman kita pelu siapakan dulu perlengkapannya, yaitu sapu lidi, serokanya dan tempat sampahnya sekarang suster perlihatkan dulu ya caranya? setelah semu perlengkapan tersedia, wawan ambil sapu lidi tersebut, lalu mulailah menyapu, kimpulkan sampahnya keserokan kemudian masukkan / buang ketempat sampah. Setelah menyapunya selesai jangan lupa cuci tanggan. sekarang coba wawan lakukan bagus sekali wawan bila mempraktekkan menyapu hal;aman dengan baik. Nah sekarang cuci tangan ya 3. Fase terminasi A.Evaluasi Evalusi subyektif bagaimana perasaan wawan setelah latihan menyapu halaman Evaluasi obyektif kemari kita sudah melakuan kegiatan dan ditambah 1 hari ini. Coba wawan sebutkan 2 kegiatan yang telah dilakukan? bagus, wawan masih menginagat nya B. RTL nanti jika suster tidak ada wawan bisa melakukan kegiata tadi, dan jangan lupa masukkan kedalam jadwal harian Bagaimana jika kegiatan yang sudah tadi lakukan , kita masukkan kedalam jadwal kegiatan? C. Kontrak 66

baiklah wawan , tadi kita sudah melakukan kegiatan kedua . Bagaimana kita akan latihan untuk kemampuan ke tiga, setwelah menyapu halaman dan menggambar, wawan masih ingat kegiatan ketiga nya apa? Ya benar, kita akan merapihakan tempat tidur, wawan maunta jam berapa dan dimana/ bagaimana jika kita ngobrol di depan kantor perawat ini lagi lalu ketempat tidur wawan, dari jam 09.10 s/d 09.25 wib kalau begitu, sampai ketemu besok lagi ya

Strategi pelakasana 1 DPD Tanggal 22 Juni 2012


A. Proses keperawatan 1. Kondisi klien

67

DS : klien mengatakan suster wawan mandi 2x sehari, wawan mandi pakai sabun , tapi wawan keramas tidak pakai sampo dan tiadak menyikat gigi, kuku kaki wawan juga panjang. ya suster nanti wawan keramas pakai shampoo dan akan menggosok gigi DO : Rambut klien terlihat adanya debu dan sedikit ketombe Kuku kaki klien terlihat panjang Gigi klien kurang bersih 2. Diagnosa keperawatan : deficit perawatan diri 3. Tujuan : klien dapat menetahui pentingnya perawatan diri Klien mengetahui cara-cara mekukan perawatan diri Klien dapat melaksanakan perawatan diri denagn bantuan perawat Klien dapat melaksanakan perawatan diri secara mandiri 4. Tindakan keperawatan : Menjelaskan pentinya kebersihan diri Menjelaskan cara menjaga kebersihan diri Membantu pasien memperatekkan cara menjaga kebersihan diri Menjajarkan pasien memasukkan dalam kegiatan harian. B. Strategi komunikasi 1. orientasi a. Salam teraupetik selamat pagi wawan b. Evaluasi validasi bagaimana perasaan wawan pagi ini? bagaimana tidurnya semalam? sudah sarapan atau belum pagi ini? C. Kontrak bagaimana kalau kita ngogrol-ngobrol disini kurang lebih 15 menit, kita akan membahas tentang pentingnya kebersihan diri , cara menjegah kebersihan diri dan mempraktekannya. Mau jam berapa bagaimana 08.30 s/d 08.50 wib. Mau dimana? Bagaimana kalau disini saja. D. Tujuan 68

Agar wawan tahu pentingnya kebersihan diri dan agar wawan dapat mempraktekan cara menjaga kebersihan diri. 2. fase kerja dalam sehari wawan mandi berapa kali ? apa wawan sudah mandi pagi ini? Menurut wawan gunanya mandi itu apa/ menurut wawan apa manfaat kita menjaga kebersihan diri?kira kira menurut wawan cirri-ciri orang yang tidak pernah mandi itu seperti apa y? badan gataal, kotor, kummel, apa lagi? Kalau kita tidak pernah mandi penyakit apa menurut wawan yang akan muncul? Betul, ada jamur, ada kudis dsb. menurut wawan bagaimana cara kita mandiri? Sebelum kita mandi apa saja yang pertlu kita persiapkan? Benar sekali, wawan perlu menyiapkan pakaian ganti , handuk, sikat gigi, odol, sabun, shampoo. Bagaimana kalau sekarang kita kekamar mandi, susterakan membimbing wawan melakukanya. Sekarang wawan siram seluruh badan termasuk rambut, lalu ambil shampo gosokkan pada kepala wawan, lalu bilas dengan bersih. Bagus sekali, selanjutnya ambil sabun, gosokkan diseluruh tubuh secara merata lalu siram dengan air sampai bersih, jangan lupa mengosok gigi pakai odol, gosok semua gigi wawan dari mulai dari atas sampai bawah, depan belakang, bagus, lalu kumur-kumur sampai bersih. Terakhir siram lagi seluruh tubuh, lalu keringkan dengan handuk. Bagus sekali wawan melakukanya, selanjutnya wawan pakai baju dan sisir rambutnya dengan rapih.

Strategi Pelaksana II DPD Tanggal 23 Juni 2012


A. Proses keperawatan 1. Kondisa klien

69

DS : klien mengatakan sus kalu mau makan saya cuci tangan dulu dan baca doa terlebih dahulu , juga nakan menggunakan tanggan kanan dan piringnya langsung dicuci DO : sebelum makan klien terlebih dahulu mencucu tanggan Sebelum makan klien terlihat membaca doa terlebih dahulu Klien terlihat hafal dengan bacaan doa makan saat makan klien terlihat Mengunakan tanggan kanan Klien terlihat menucuci piring setelah makan 2. Diagnosa keperawatan : defisit perawatan diri 3. Tujuan : klien dapat mengetahui pentingnya perawatan diri Klien mengetahui cara-cara melakukan perawatan diri Klien dapat melaksanakan perawatan diri secara mandiri 4. Tindakan keperawatan Mengevaluasi jadwal kegiatan harian Menjelaskan cara makan yang baik Membantu pasien mempraktertkan cara makan yang baik Menganjurkan pasien memasukan dalam jadwal kegiatan harian B. Strategi komunikasi a. Salam teraupetik Selamat siang wawan? b. Evaluasi Validasi bagaimana perasaan wawan siang ini? udah makan siang belum? bagaimana reasaan wawan tadi setelah mandi pagi? Apa wawan masih ingat cara mandi yang baik? Bagus, wawan masih ingat. c. Kontrak

seperti janji kita tdi pagi, sekarang kita akan berdiskusi tentang cara makan yang baik selama 15 menit kedepan dimulai dari 10.30 s/d 10.45 wib disini. d. Tujuan Agar wawan tahu cara makan yang baik

70

2. Fase kerja wawan makan sehari berapa kali? 3xBagaimana kebiasaan wawan sebelum, Saat dan setelah makan? Kalau makan wawan diman? sebelum makan kita harus mencucu tangan memakai sabun. Ayo kita praktekkan Bagus! Srrtelah itu kita duduk dan ambil makanan. Sebelum dimakan kita harus menyuapkanya dengan pelan-pelan, srtelah makan Piringnyakita langsung cuci, terus cuci tangan. Ya bagus. 3. Fase Terminasi a. Evaluasi subyektif bagaimana perasaan wawan setelah kita mekakukan cara makan yang baik? Obyektif Coba sekarang wawan ulangi cara makan yang baik? Sebelum, saat dan sesudah Makan kita ngapain? Bagus wawan sudah mengulanginya. b.RTL baiklah jika nanti suster tinggal / suster tidak ada wawan dapat melakukanya Sendiri , dan jangan lupa tulis dijadwal harian wawan. c. Kontrak baiklah, pertemuan kita sampai disini dulu ya, besok kita akan bertemu lagi untuk membicarakan tentang BAB dan BAK yang baik. mau jam berapa? Bagaimana kalau jam 08.30 s/d 08.45 wib, selama 15 menit?maunya dimana?bagaimana kalau dibawah pohon rambutan? baiklah kita ketemu besok pagi ya. Selamt siang.

Strategi Pelaksanaan III DPD Tanggal 26 Juni 2012


A. Proses Keperawatan 1. Kondisi Klien

71

Ds: Suster saya kalau BAB dan BAK di wc.setelah BAB dan BAK harus dibersihkan juga dan jangan lupa mencuci tangan Do: -Saat BAK di wc -Klien mencuci tangan setelah BAB dan BAK 2. Diagnosa keperawatan : Defisit Perawatan Diri 3. Tujuan :Klien dapat melakukan BAB dan BAK secara mandiri 4. Tindakan Keperawatan Evaluasi jadwal kegiatan harian klien Jelaskan tempat BAB dan BAK yang sesuai Jelaskan cara membersihkan diri setelah BAB dan BAK Jelaskan cara membersihkan tempat BAB dan BAK B. Strategi Komunikasi 1. Fase Orientasi a. Salam Teraupetik Selamat pagi,wawan. b. Evaluasi Validasi Bagaimana perasaan Wawan hari ini? Coba masih ingat tidak cara membersihkan diri yang baik? Suster juga mau lihat jadwal kegiatan hariannya. c. dan BAK yang baik. Kira-kira 15 menit ya Wawan,bagaimana kalau di sini lagi jam 09.15 s/d 09.30 ? d. Tujuan Supaya Wawan dapat menepatkan tempat BAB dan BAK. 2.Fase Kerja Biasanya Wawan BAB dan BAK dimana ? Wawan tahu bagaimana cara cebok yang benar ? Wawan tahu akibatnya bila tidak cebok dengan bersih ? Baiklah suster akan menjelaskan tentang tempat BAB dan BAK yang benar dan cara cebok yang benar. Kontrak Sesuai dengan janji kita ,siang ini kita akan membicarakan tentang cara BAB

72

3.Fase Terminasi a.Evaluasi respon terhadap tindakan keperawatan - Evaluasi subjektif Bagaimana perasaannya setelah suster jelaskan tentang cara cebok yang benar dan dimana BAB dan BAK yang benar ? Coba Wawan ulangi lagi apa yang sudah suster ajarkan dan jelaskan. - Evaluasi objektif Coba Wawan praktikan kembali cara cebok yang benar dan dimana BAB dan BAK kepada perawat. Langsung nanti tuliskan ke jadwal kegiatan harian Wawan. b.RTL Nanti kalau suster tidak ada ,Wawan bisa mempraktikan cebok yang benar dan BAB dan BAK pada tempat yang benar. Jangan lupa ditulis di jadwal kegiatan harian. c.Kontrak yang akan datang Karena waktu kita sudah habis,bagaimana jika nan ti kita ngobrol lagi tentang cara berdandan ? Wawan maunya dimana dan jam berapa ? Bagaimana kalau jam 10.40 s/d 10.55 di taman ? Baiklah nanti kita ketemu lagi ya jam 10.40 sekarang suster tinggal dulu ya.

Strategi Pelaksanaan IV DPD Tanggal 26 Juni 2012


A. Proses Keperawatan

73

1.

Kondisi Klien Ds : Suster jika saya sudah mandi saya harus mengganti baju dengan baju yang tidak robek dan kancingnya juga rapi tapi saya tidak perlu menyisir. Do : Baju klien terlihat bersih Baju klien terlihat rapi dengan kancing yang utuh dan tidak robek Klien tidak pernah menyisir Rambut terlihat kurang rapi Diagnosa keperawatan :deficit perawatan diri Tujuan Klien dapat mengnal tentang pentingnya kebersihan diri klien dapat melakukan kebersihan diri dengan bantuan perawat klien dapat melakukan kebersihan perawatan diri secara mandiri klien dapat mempertahankan kebersihan diri secara mandiri klien mendapatkan dukungan keluarga dalam meningkatkan kebersihan

2. 3.

. 4.

Tindakan Keperawatan Evaluasi jadwal kegiatan harian klien Menjelaskan cara berdandan Membantu klien mempraktekan cara berdandan Menganjurkan pasien memasukan dalam jadwal kegiatan harian B. Strategi Komunikasi 1. Fase Orientasi Salam teraupetik Selamat pagi,Wawan. Evaluasi validasi Bagaimana perasaan wawan hari ini ? Coba suster mau lihat jadwal kegiatan hariannya. Bagaimana mandinnya pakai sabun tidak ? Kontrak Sesuai dengan janji kita hari ini kita akan latihan berdabdab supaya wawan tampak rapi an ganteng, mari wawan kita dekat cermin dan bawa alat alatnya (sisir, baju) Tujuan Supaya klien tampak rapid an bersih. 74

2.

Fase Kerja Wawan sudah diganti tadinpakaiannya sehabis mandi tadi ? Wawan biasanya kalau setelah mandi pakai minyak wangi ? Baiklah hari ini kita akan latihan cara berdandan yang baik ya ,mari kita lakukan.

3. a.

Fase Terminasi Evaluasi respon terhadap tindakan keperawatan Evaluasi subjektif Bagaimana perasaannya setelah melakukan kegiatan tadi ? Coba Wawan lakukan lagi apa yang suster ajarkan. Evaluasi objektif Coba Wawan praktekan cara berdandan yang baik,sesuai dengan apa yang sudah suster ajarkan tadi. Coba Wawan masukan dalam jadwal kegiatan harian,tulis latihannya jam berapa.

b.

RTL Nanti kalau Wawan sendiri dan suster tidak ada,dan Wawan habis mandi ,Wawan bisa lakukan yang sudah diajarkan tadi dan bisa juga dengan cara yang kemarin suster ajarkan.

Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan Sp 1 Isolasi social Tanggal 21 Juni 2012


A. Proses Keperawatan 1. Kondisi Klien

75

Ds : - Klien mengatakan Suster dirumah tidak ada yang mau menerima saya semenjak ibu saya meninggal Do : - klien sering menyendiri - klien sering melamun sendiri - klien tidur mendekap - klien tidak mempunyai teman dekat 2. Diagnosa Keperawatan : Isolasi Sosial 3. Tujuan klien dapat membina hubungan saling percaya klien dapat menyebutkan penyebab menarik diri klien dapat menyebutkan keuntungan berhubungan dengan orang lain dan kerugiannya klien dapat melaksanakan hubungan sosial secara bertahap klien dapat mengungakapan perasaannya setelah berhubungan dengan orang lain klien dapat memberdayakan system pendukung atau keluarga mampu mengembangkan kemampuan klien untuk berhubungan dengan orang lain. 4.Tindakan Keperawatan. Mengidentifikasi penyebab isolasi sosial pada pasien Berdiskusi pada pasien tentang keuntungan berinteraksi dengan orang lain Berdiskusi dengan pasien tentang kerugian tidak berinteraksi dengan orang lain Mengajarkan pasien berkenalan dengan satu orang Menganjurkan pasien memasukan kegiatan latihan berbincang-bincang dengan orang lain dalam kegiatan harian B. Strategi Komunikasi 1. Fase Orientasi A. Salam Terapeutik selamat pagi pak, disini saya akan merawat dan membantu bapak untuk menyelesaikan masalah yang bapak wawan alami dan hadapi selama ini. Jika bapak wawan ada masalah, bapak wawan bisa menceritakannya pada suster. B. Evaluasi Validasi Bagaimana Perasaan bapak wawan hari ini? bagaimana Tidurnya Semalam? 76

C. Kontrak baiklah bapak, bagaimana kalau kita bercakap-cakap disini tentang masalah yang bapak hadapi saat ini, karena bapak wawan sering suster lihat diam dan menyendiri suster duduk disini ya? Atau bagaimana jika kita duduk di halaman dekat pohon rambutan? Bagaimana jika kita bercakap-cakap selama 20 menit. B. Tujuan Supaya bapak wawan bisa mengalihkan menarik diri bapak wawan dengan cara berkenalan dengan orang lain. 2.Fase Kerja coba bapak wawan ceritakan kenapa bisa dibawa ke RS ini? Bapak wawan sudah berapa lama disini? apa yang bapak wawan lamunkan saat ini? bagus bapa wawan sudah mau menceritakan semua perasaan bapak wawan ke suster? menurut bapak wawan ada tidak manfaat ngobrol dengan orang lain jadi menurut bapak wawan perlu tidak mengobrol atau berbincang-bincang dengan orang lain? Kalau memang perlu sekarang suster ajarkan bapak berkenalan dengan orang lain? caranya berkenalan pertama kita sebutkan dulu nama kita dan nama panggilan yang kita sukai, alamat kita dan hobby bapak? contohnya nama saya suster. Senang dipanggil..,alamat dan hobby saya. selanjutnya suster menanyakan nama orang yang diajak berkenalan. Contohnya begini, nama bapak siapa? Senang dipanggil apa?alamatnya dari mana dan hobbynya apa?ayo bapak coba misalnya suster belum kenal dengan wawan, coba bapak wawan berkenalan dengan suster. Ayo peragakan, bagus sekali!! Ayo peragakan sendiri dan coba sekali lagi ya!! Ya bagus sekali bapak sudah bisa berkenalan dengan yang lain.

3. Fase Teminasi a. Evaluasi - Evaluasi subjektif Bagaimana perasaan bapak wawan setelah melakukan berkenalan dengan orang lain? Bagus bapak wawan sudah bisa berkenalan dengan orang lain! 77

- Evaluasi Subjektif Coba sekarang bapak wawan ulangi cara yang sudah suster ajarkan tadi. B. Rencana Tindak Lanjut Nanti kalau bapak wawan lagi sendiri atau suster tidak ada bapak wawan bisa lakukan ini kepada orang lain yang belum bapak kenal dan bapak bisa lakukan apa yang sudah suster ajarkan tadi. Bagaimana jika kita buat jadwal harian tentang kegiatan yang kita lakukan ini, maunya bapak wawan jam berapa saja latihannya jangan lupa bapak wawan tulis ke dalam jadwal kegiatan hariannya ya!! C. Kontrak yang Akan Datang Baiklah bapak wawan bagaimana kalau kita bertemu lagi nanti pada jam 11.00 untuk belajar berkenalan dengan orang lain lebih dari 10 orang agar bapak wawan mempunyai teman dekat yang bapak bisa ajak berbincang dengan cara yang kedua dalam menarik diri? Bapak wawan maunya dimana? Bagaimana jika jam 11.00 di halaman bawah pohon rambutan selama 20 menit dari jam 11.00-11.20 WIB baiklah bapak wawan sampai bertemu nanti, selamat beristirahat

Strategi Pelaksanaan tindakan keperawatan Sp II isolasi social Tanggal 22 Juni 2012


A. Proses Keperawatan

78

1. Kondisi klien Ds : Klien mengatakan suster di rumah tidak ada yang mau menerima saya semenjak ibu saya meninggal Do : klien sering menyendiri Klien sering melamun sendiri Klien tidur mendekap Klien tidak mempunyai teman dekat 2. Diagnosa Keperawatan : Isolasi Sosial 3. Tujuan Klien dapat menyebutkan penyebab menarik diri Klien dapat menyebutkan keuntungan berhubungan dengan orang lain dan kerugiannya Klien dapat melaksanakan hubungan sosial secara bertahap Klien dapat mengungkapan perasaannya setelah berhubungan dengan orang lain 4. Tindakan Keperawatan Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Memberikan kesempatan pada pasien mempraktekan cara berkenalan dengan satu orang Membantu pasien memasukan kegiatan berbincang-bincang dengan orang lain sebagai salah satu kegiatan harian B. Strategi Komunikasi 1. Fase Orientasi A. Salam Terapeutik Selamat pagi bapak wawan B. Evaluasi Validasi Bagaimana perasaan bapak wawan hari ini? coba sekarang suster mau lihat jadwal kegiatan harian bapak wawan, bagus bapak sudah mau mencatatnya apa yang sudah bapak wawan lakukan. bagus, ya bapak wawan masih mengerti dan masih mengingat cara mengendalikan perasaan bapak wawan dengan cara berkenalan dengan orang lain. C. Kontrak sesuai dengan janji kita pagi hari ini kita akan belajar cara yang kedua untuk berkenalan dengan orang lain lebih dari 1 orang. D. Tujuan 79

supaya bapak wawan dapat mempunyai teman untuk menghilangkan kesendirian bapak wawan dan dapat menghibur bapak wawan saat suka maupun duka. 2. Fase Kerja cara kedua untuk mencegah agar bapak wawan tidak sendiri, bapak wawan bisa berkenalan dengan yang lain, lebih dari 1 orang. Jadi kalau bapak wawan merasa jenuh, sendirian ddan ada teman yang lain bapak wawan bisa berkenalan dengan orang lain itu dan mengajak mengobrol. contihnya: seperti yang sudah suster ajarkan dan praktekan kemarin dan sebutkan nama, alamat, hobby, dan cita-cita coba sekarang bapak wawan lakukan sendiri seperti apa yang sudah suster ajarkandan praktekan kemarin. ya bagus sekali, pa wawan sudah bisa dan sudah mengerti cara berkenalan dengan lebih dari 1 orang yang sudah suster ajarkan kemarin. 3. Fase Orientasi a. Evaluasi - Evaluasi Subjektif Bagaimana perasaan bapak wawan setelah latihan tadi cara berkenalan dengan orang lian lebih dari 1 orang? - Evaluasi Objektif coba bapak wawan ulangi lagi cara berkenalan dengan orang lain lebih dari 1 orang dari teman bapak wawan satu ruangan. ya bagus sekali bapak wawan sudah mengerti apa yang sudah suster ajarkan. B. Rencana Tindak Lanjut Nanti jika bapak wawan merasa sendirian, pa wawan bisa berkenalan dengan orang lain lebih dari 1 orang dan untuk menghilangkan rasa sedih dan rasa kesendirian.bapak wawan yang sudah kita pelajari dan lakukan tadi, dan jangan lupa mencatatnya di jadwal kegiatan harian bapak wawan. bagaimana, jika kita masukan ke dalam jadwal kegiatan harian apa yang sudah bapak wawan lakukan tadi, ya bagus sekali bapak wawan sudah bisa melakukannya dengan lancar. C. Kontrak yang Akan Datang Baiklah bapak wawan besok pagi kita akan bertemu lagi, bagaimana kalau kita melatih cara yang ketiga yaitu lakukan perkenalan dengan lebih dari 2 orang. 80

mau jam berapa bapak wawan?dan bapak wawan maunya dimana?bagaimana jika di tempat yang biasa pa wawan duduk. Baik kita bertemu pukul 09.30 selama 20 menit dari pukul 09.30-09.50 baiklah bapak wawan sampai jumpa besok ya!!

Strategi Pelaksanaan tindakan keperawatan Sp III Isolasi Sosial Tanggal 22 Juni 2012
A. Proses Keperawatan 1. Kondisi Klien

81

Ds: klien mengatakan suster di rumah saya tidak ada yang mau menerima saya semenjak ibu saya meninggal! Do:klien sering melamun sendiri Klien tidur sering mendekup Klien sering menyendiri Klien tidak mempunyai teman dekat 2. Diagnosa Keperawatan : Isolasi Sosial 3. Tujuan Klien dapat menyebutkan keuntungan berhubungan dengan orang lain dan kerugiannnya Klien dapat melaksanakan hubungan sosial secara bertahap Klien dapat mengupkapkan perasaannya setelah berhubungan dengan orang lain Klien dapat memperdayakan system pendukung atau keluarga mampu mengembangkan kemampuan klien untuk berhubungan dengan orang lain 4. Tindakan Keperawatan Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Memberikan kesempatan kepada klien untuk berkenalan dengan 2 orang atau lebih Menganjurkan pasien memasukan ke dalam jadwal kegiatan harian. B. Strategi Komunikasi 1. Fase Orientasi A. Salam Terapeutik Selamat Pagi pak B. Evaluasi Validasi bagaimana perasaan bapak wawan hari ini? bagaimana tidur semalem bapak wawan nyenyak tidak? kemarin bapak wawan sudah kenal sama siapa saja, bagus ya bapak wawan sudah banyak temannya sekarang! C. Kontrak sesuai dengan janji kita kemarin hari ini kita akan berkenalan dengan yang lain lebih dari yang lain dari 2-3 orang selama 20 menit di bawah pohon rambutan. D. Tujuan Supaya bapak wawan bisa menambah teman untuk mengobrol dan menghilangkan kejenuhan bapak wawan sendiri. 82

Fase Kerja Cara ketiga untuk mencegah agar bapak wawan tidak sendiri dan mempunyai banyak caranya sama seperti kemarin yang sudah suster ajarkan yaitu dengan cara berkenalan lebih dari 2 orang Bapak wawan sekarang suster mau lihat cara bapak wawan berkenalan dengan 2 orang atau lebih Bagus sekali bapak wawan, sekarang sudah bisa berkenalan dengan 2 orang atau lebih Bapak wawan jangan lupa masukan kegiatan yang sudah dilakukan ke dalam jadwal kegiatan harian bapak wawan. 3. Fase Orientasi A. Evaluasi - Evaluasi subjektif bagaimana perasaan bapak wawan setelah berkenalan dengan 2 orang atau kebih bagus sekali kalau bapak wawan sudah mengerti - Evaluasi Objektif coba bapak wawan ulangi kembali cara bapak wawan berkenalan dengan orang lain B Rencana Tindak Lanjut bapak Wawan jika nanti suster tinggal bapak wawan boleh curhat atau berbincang dengan 2 orang atau lebih dan jangan lupa bapak wawan tulis di jadwal kegiatan bapak wawan. C. Kontrak yang Akan Datang pertemuan kita sampai disini dulu ya, besok suster bertemu lagi dengan bapak wawan, jam 09.00 suster mau mengajarkan bapak wawan kegiatan-kegiatan lainnya, maunya bapak wawan jam berapa? Dan maunya bapak wawan dimana? Bagaimana jika di tempat meja makan saja. Kita bertemu pukul 09.00-09.20 selama 20 menit. baiklah bapak wawan sampai jumpa besok, selamat beristirahat

83