Anda di halaman 1dari 20

STUDI KASUS MINOR

TRAUMATIC ULCER

Disusun oleh: Veronica Silvie 1601-1007-0025

Pembimbing: Riani Setiadhi, drg., Sp.PM

BAGIAN ORAL MEDICINE FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS PADJADJARAN 2012

BAB I PENDAHULUAN

Ulcer adalah suatu defek pada jaringan epitel berupa lesi cekung berbatas jelas yang telah kehilangan lapisan epidermis (Greenberg, 2003). Traumatic ulcer adalah lesi pada mulut yang biasa terjadi, merupakan penyebab dari sebagian besar ulcer, dan lokasi yang paling umum terjadi pada bibir, pipi, dan lidah. Traumatic ulcer dapat disebabkan oleh gigi yang patah atau tajam, tambalan yang kurang baik, iritasi gigi tiruan, iritasi kawat orthodontik, dan adanya kemungkinan luka yang diakibatkan oleh diri sendiri (tergigit ketika makan, kebiasaan menggigit bibir). Ulcer ini dapat terjadi pada berbagai tingkatan usia dan jenis kelamin (Gandolfo, 2006; Langlais, 2000). Traumatic ulcer ini secara klinis bermacam-macam, tapi biasanya merupakan single ulcer yang dekat dengan faktor penyebab. Traumatic ulcer memiliki permukaan berwarna putih kekuningan dan dikelilingi daerah yang eritem yang tipis, dimana daerah ini lebih terang dibandingkan jaringan sekitarnya. Traumatic ulcer biasanya lunak ketika di palpasi dan dapat sembuh tanpa jaringan parut antara 6-10 hari secara spontan atau setelah menghilangkan faktor penyebab. Iritasi kronis dapat menyebabkan hyperplasia dan hyperkeratosis (Laskaris, 2006). Salah satu diagnosis banding yang paling menyerupai lesi ini adalah stomatitis aphtous rekuren. Insidensi penyakit ini sekitar 25% dari populasi. Stomatitis aphtous rekuren ini berbeda dengan traumatic ulcer dilihat dari etiologinya. Etiologi stomatitis aphtous rekuren masih belum jelas, tetapi bukti terakhir menyebutkan bahwa respon imun seluler menjadi peran utama dalam patogenesisnya. Beberapa faktor predisposisi stomatitis aphtous rekuren adalah genetik, trauma, alergi, gangguan endokrin, emosional stress, defisiensi nutrisi, menstruasi, dan AIDS (Laskaris, 2006). Diagnosis yang tepat akan memberikan rencana perawatan yang tepat pula, sehingga dapat diberikan pengobatan yang tepat dan adekuat terhadap penyakit ulceratif ini. Diagnosis dilakukan berdasarkan anamnesis dan gambaran klinis. Tetapi, jika ulcer tetap ada lebih dari 10-14 hari, maka akan dilakukan pemeriksaan lebih lanjut yaitu biopsi (Laskaris, 2006).

BAB II LAPORAN KASUS

1. Status Klinik IPM Biodata Pasien Tanggal Nama Agama Telp : 7 Juli 2012 : Nn. NP : Kristen : 081-7399xxx

Jenis Kelamin : Perempuan Usia Alamat Pekerjaan Status NRM : 23 tahun : Jalan Sekeloa Utara 78 : Mahasiswi : Belum Menikah : 2012-06xxx

Anamnesis Pasien mengeluh terdapat satu buah sariawan pada bibir bawah bagian dalam sebelah kanan sejak 2 hari yang lalu. Pasien merasa tidak nyaman saat makan dan menyikat gigi. Pasien juga mengeluhkan rasa sakit dan perih akibat sariawan tersebut. Pasien mengeluhkan sariawan terjadi karena kawat orthodontik yang sedang digunakan dan kemudian tergigit ketika sedang makan. Pasien telah memakai kawat orthodontik sejak 2 tahun yang lalu, pasien mengaku jarang mengalami sariawan, sariawan tersebut kadangkala muncul setelah kontrol kawat (1 bulan 1x). Tidak ada riwayat keluarga yang sering mengalami sariawan. Pasien tidak sedang mengkonsumsi obat-obatan, serta tidak melakukan tindakan apapun untuk mengurangi sakitnya tersebut. Pasien ingin dirawat.

Riwayat Penyakit Sistemik Penyakit jantung Hipertensi Diabetes Melitus Asma/Alergi Penyakit Hepar Kelainan GIT : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/ TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK

Penyakit Ginjal Kelainan Darah Hamil Kontrasepsi Lain-lain

: YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK : YA/TIDAK

Riwayat Penyakit Terdahulu Disangkal

Kondisi Umum Keadaan Umum Kesadaran Suhu : Baik : Compos Mentis : Afebris Tensi Pernafasan Nadi : 120/80 mmHg : 19 x / menit : 71 x / menit

Pemeriksaan Ekstra Oral Kelenjar Limfe Submandibula Kiri : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/-

Kanan : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/Submental Kiri : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/-

Kanan : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/Servikal Kiri : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/-

Kanan : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/Mata Pupil Konjungtiva Sklera TMJ Bibir Wajah Sirkum Oral Lain-lain : Isokhor : Non-Anemis : Non-Ikterik

Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan Simetri/Asimetri Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan

Pemeriksaan Intra Oral Kebersihan mulut : Baik, Kalkulus (-), Plak (+), Stain (-) Gingiva Mukosa bukal Mukosa labial : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Terdapat lesi ulcer tunggal berbentuk oval dengan diameter 3 mm dengan dasar cekung kedalaman dangkal berwarna putih kekuningan dikelilingi tepi irreguler kemerahan. Palatum durum Palatum mole Frenulum Lidah Dasar mulut : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan

Status Gigi Geligi : 18 17 16 15 14 13 12 11 48 47 46 45 44 43 42 41 21 22 23 24 25 26 27 28 31 32 33 34 35 36 37 38

Restorasi komposit pada gigi 17, 24 Restorasi amalgam pada gigi 46 Uneruption pada gigi 48 dan 38

Gambar 2.1 Traumatic ulcer pada mukosa labial kanan bawah Pemeriksaan Penunjang Radiologi Darah Patologi Anatomi Mikrobiologi tdl tdl tdl tdl

Diagnosis dan Diagnosis Banding D/ Traumatic ulcer a/r mukosa labial kanan bawah DD/ Stomatitis Aphtous Rekuren Squamous Cell Carcinoma Syphilis

Rencana Perawatan dan Perawatan Pro/ Oral Hygiene Instructions Pro/ Resep R/ Triamsinolon asetonida 0,1 % pasta No. I lit oris Pro/ penggunaan ortho wax Pro/ Kontrol 1 minggu

2. Laporan Kontrol I Tanggal Nama Jenis Kelamin Usia : 14 Juli 2012 : Nn. NP : Perempuan : 23 tahun

No Rekam Medis : 2012-06xxx

Anamnesis Pasien datang 7 hari yang lalu dengan keluhan terdapat satu buah sariawan pada bibir kanan bawah bagian dalam. Pada saat itu, pasien diberikan terapi Oral Hygiene Instructions, penggunaan ortho wax dan pemberian resep Triamsinolon asetonida. Pada saat kontrol, sariawan sudah sembuh, tidak sakit, dan tidak ada bekas luka pada bibir kanan bawah bagian dalam.

Pemeriksaan Ekstra Oral Kelenjar Limfe Submandibula Kiri : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/-

Kanan : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/Submental Kiri : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/-

Kanan : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/Servikal Kiri : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/-

Kanan : Teraba +/ - Lunak/Kenyal/Keras Sakit +/Mata Pupil Konjungtiva Sklera TMJ Bibir Wajah Sirkum Oral Lain-lain : Isokhor : Non-Anemis : Non-Ikterik

Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan Simetri/Asimetri Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan

Pemeriksaan Intra Oral Kebersihan mulut :


Debris Indeks 16 0 0 11 1 0 26 0 0 Kalkulus Indeks 16 0 0 11 0 0 26 0 0 OHI-S Baik/ sedang/ buruk 46 0 0 31 1 1 36 0 0 46 0 0 31 0 1 36 0 0 Stain +/-

DI = 3/12 OHI-S = DI+CI = 4/12 = 0,333 CI = 1/12 Gingiva Mukosa bukal Mukosa labial Palatum durum Palatum mole Frenulum Lidah Dasar mulut : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan

Gambar 2.2 Traumatic ulcer pada mukosa labial kanan bawah yang telah sembuh

Hasil Pemeriksaan Penunjang Tdl

Diagnosis dan Diagnosis Banding D/ post traumatic ulcer a/r mukosa labial kanan bawah

Rencana Perawatan dan Perawatan Pro/ Oral Hygiene Instructions

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Definisi Ulcer adalah suatu defek pada jaringan epitel berupa lesi cekung berbatas jelas yang telah kehilangan lapisan epidermis (Greenberg, 2003). Ulcer adalah suatu luka terbuka dari kulit atau jaringan mukosa yang memperlihatkan disintegrasi dan nekrosis jaringan yang sedikit demi sedikit. Ulcer meluas melewati lapisan basal dari epitel dan ke dalam dermisnya, penyembuhannya diikuti dengan pembentukan jaringan parut (Langlais, 2000). Menurut Mosby's Dental Dictionary (2008), traumatic ulcer adalah ulserasi yang disebabkan karena trauma. Traumatic ulcer adalah lesi pada mulut yang biasa terjadi, merupakan penyebab dari sebagian besar ulcer, dan lokasi yang paling umum terjadi pada bibir, pipi, dan lidah.

(Langlais, 2000)

Etiologi Traumatic ulcer dapat disebabkan oleh gigi yang patah atau tajam, tambalan yang kurang baik, iritasi gigi tiruan, iritasi kawat orthodontik, dan adanya kemungkinan luka yang diakibatkan oleh diri sendiri (tergigit ketika makan, kebiasaan menggigit bibir). Ulcer ini dapat terjadi pada berbagai tingkatan usia dan jenis kelamin (Gandolfo, 2006; Langlais, 2000). Menurut Houston (2009), traumatic ulcer disebabkan oleh berbagai faktor, yaitu: - Trauma mekanis : sering ditemukan di mukosa bukal, mukosa labial bibir atas dan bawah, dan batas lateral lidah. Mucobucofold, gingiva, dan mukosa palatal juga dapat terlibat. Contoh trauma mekanis: trauma karena sikat gigi, gigi yang patah atau tajam, tambalan yang kurang sempurna, iritasi gigi tiruan, iritasi kawat orthodontik,

kemungkinan luka yang diakibatkan oleh diri sendiri seperti tergigit ketika makan, kebiasaan buruk seperti mengigit bibir. - Trauma kimia : trauma kimia dapat merusak berbagai daerah pada membran mukosa. Contoh trauma kimia: aspirin, hydrogen peroksida, silver nitrat, dan fenol. - Suhu yang panas : lesi biasanya terjadi pada posterior mukosa bukal dan palatum. Contoh: makanan atau minuman yang terlalu panas

Gambaran Klinis Traumatic ulcer ini secara klinis bermacam-macam, tapi biasanya merupakan single ulcer yang berkaitan erat dengan faktor penyebab. Traumatic ulcer memiliki dasar yang kekuning-kuningan dan tepi berwarna merah, tidak ada indurasi. Traumatic ulcer biasanya lunak ketika di palpasi dan dapat sembuh tanpa jaringan parut antara 6-10 hari secara spontan atau setelah menghilangkan faktor penyebab. Iritasi kronis dapat menyebabkan hyperplasia dan hyperkeratosis (Laskaris, 2006).

(Langlais, 2000)

Patofisiologi Pada awal lesi terdapat infiltrasi limfosit yang diikuti oleh kerusakan epitel dan infiltrasi neutrofil ke dalam jaringan. Sel mononuclear juga mengelilingi pembuluh darah (perivaskular), tetapi vasculitis tidak terlihat. Namun, secara keseluruhan terlihat tidak spesifik (Cawson dan Odell, 2002). Perjalanan traumatic ulcer dimulai dari masa prodromal selama 1-2 hari, berupa panas dan nyeri setempat. Kemudian mukosa berubah menjadi makula berwarna merah, yang dalam waktu singkat bagian tengahnya berubah menjadi jaringan nekrotik dengan epitel yang hilang sehingga terjadi lekukan dangkal. Ulcer akan ditutupi oleh eksudat fibrin kekuningan

yang dapat bertahan selama 10-14 hari. Bila dasar ulkus berubah warna menjadi merah muda tanpa eksudat fibrin, menandakan lesi sedang memasuki tahap penyembuhan. Pada gambaran mikroskopik, daerah permukaan ulserasi ditutupi oleh membran fibrinopurulent yang terdiri dari sel inflammatory akut dengan fibrin. Epitel squamosa bertingkat dari permukaan yang berdekatan dapat hyperplastik dan menunjukkan daerah atypia squamous reaktif. Dasar ulcer terdiri dari proliferasi jaringan granulasi dengan daerah edema dan infiltrasi sel inflamatory akut dan kronis (Houston, 2009).

Histopatologis Mukosa rongga mulut dibentuk oleh epitel gepeng berlapis yang memiliki lapisan keratin. Lapisan keratin adalah lapisan permukaan yang mengalami perubahan, yaitu lapisan yang tidak jelas batas selnya. Lapisan keratin ini terdiri dari : a) Stratum basale/germinativum Merupakan selapis sel berbentuk silindris pendek yang terletak paling bawah dari epitel gepeng berlapis keratin, dan dalam sitoplasma terdapat butir-butir pigmen melanin. b) Stratum spinosum Terdiri dari beberapa lapis sel berbentuk polihedral, sel nya seolah-olah berduri (spina) yang dikarenakan adanya desmosom yang berfungsi sebagai tempat perlekatan dua sel yang berdekatan c) Stratum granulosum Terdiri dari dua hingga empat lapis sel berbentuk belah ketupat, dan dalam selnya terdapat keratohialin. Pada lapisan ini mulai terjadi perubahan fungsi. d) Stratum lucidum Lapisan ini sebenarnya terdiri dari sel-sel tidak berinti yang mati, oleh karena itu terkadang gambaran lapisan ini tidak jelas sehingga hanya tampak sebagai garis jernih yang homogen e) Stratum korneum Merupakan lapisan teratas epidermis f) Stratum disjungtivum Pada lapisan ini bagian-bagian epidermis sudah ada yang terlepas.

(l-compz.blogspot.com)

Diagnosa Lesi ulcer dalam rongga mulut dapat disebabkan oleh berbagai macam penyebab dan memiliki tanda klinis yang sama. Diagnosa ditegakan dengan anamnesa mengenai gejala dan tanda klinis lesi, rekurensi dan predileksi yang dihubungkan dengan sumber pencetus. Gejala klinis seperti trauma dapat sembuh dalam beberapa hari. Apabila lesi ini tidak sembuh dalam waktu 10-14 hari maka dilakukan biopsi untuk menegakan diagnosa apakah ini merupakan suatu keganasan atau bukan.

Diagnosa Banding a) Stomatitis Apthous Rekuren Stomatitis apthous rekuren adalah penyakit yang menyebabkan timbulnya ulcer kecil di dalam mulut, biasa terdapat pada mukosa bukal, mukosa labial atau di lidah. Stomatitis aphtous ini disebut juga "cancer sores". Faktor yang menjadi pemicu stomatitis apthous rekuren adalah trauma, genetik, gangguan endokrin, menstruasi, defisiensi nutrisi, stress, alergi makanan dan AIDS. Meskipun etiologinya tidak diketahui, studi mencurigai adanya proses respon cell mediated imun yang melibatkan aktivitas sitolitik diperantarai sel sebagai respon terhadap HLA atau antigen asing (Laskaris, 2006). Stomatitis apthous rekuren dibagi dalam 3 jenis menurut ukurannya, yaitu ulcer minor, mayor dan herpetiform. Ulcer minor adalah bentuk yang paling umum, dan secara klinis memiliki gambaran kecil, nyeri, ulcer bulat dengan diameter 3-6 mm ditutupi dengan membran kuning keputihan dan dikelilingi halo merah tipis. Lesi dapat single atau multiple (2-6 buah), dan dapat sembuh tanpa scar/luka parut dalam 7-12 hari. Bentuk ulcer mayor dikarakteristikan sebagai ulcer dalam dengan nyeri, 1-2 cm dalam diameter, berlangsung selama 3-6 minggu dan dapat menyebabkan scar. Jumlah lesi bervariasi dari 1-5 buah. Bentuk ulcer herpetiform dikarakteristikan sebagai ulcer kecil dan dangkal,

nyeri, diameternya 1-2 mm, dengan kecenderungan untuk bersatu menjadi ulcer irregular yang lebih besar, berlangsung selama 1-2 minggu, dan sembuh tanpa scar. Perawatan stomatitis apthous rekuren dengan menggunakan topical steroids atau chlorhexidine 0,2% mouthwash (Laskaris, 2006).

Minor aphtous ulcer

Mayor aphtous ulcer

Multiple herpetiform ulcer (Laskaris, 2006)

b) Squamous Cell Carcinoma Squamous cell carcinoma seringkali tampak sebagai suatu ulcer. Dalam tahap dini biasanya tampak lesi berwarna putih, lesi berwarna merah, atau keduanya; kecil, tidak sakit, dan adanya indurasi atau ulserasi. Tapi, sifat menetap dari penyakitnya mengakibatkan proliferasi neoplastik yang segera mempengaruhi pasokan darah, mengakibatkan telangiektasia permukaan dan akhirnya membentuk ulcer. Ulcer yang lebih lanjut cenderung menjadi besar, berbentuk kawah dan bagian tengahnya tertutup oleh selaput nekrotik yang kuning kelabu, tepinya keras, berindurasi. Squamous cell carcinoma dapat terjadi di setiap bagian dalam mulut. Daerah yang paling umum dapat terjadi squamous cell carcinoma adalah tepi lateral dan ventral lidah, bibir, dasar mulut, gingiva, mukosa alveolar, mukosa bukal, dan palatum. Gambaran yang berkaitan dengan squamous cell carcinoma adalah sakit, kebas, leukoplakia, eritroplakia, pengerasan, dan limfadenopati. Limfadenopati metastatik

ditandai oleh kelenjar limfe yang seperti karet, tidak sakit, cekat di dasarnya dan menempel. Jika lesi menetap tidak sembuh dalam 14 hari, biopsi harus dilakukan. Penyebab squamous cell carcinoma adalah multifaktorial. Faktor predisposisinya adalah peroko006B, alkohol, radiasi matahari, oral hygiene yang buruk, defisiensi zat besi, liver cirrhosis, infeksi Candida, virus oncogenik, dan tumor suppressor gen. Terapi squamous cell carcinoma adalah eksisi bedah, radioterapi, kemoterapi (Langlais, 2000; Laskaris, 2006).

Squamous cell carcinoma pada tepi lateral lidah (Laskaris, 2006)

c) Syphilis Syphilis adalah penyakit seksual menular yang relatif umum. Etiologi syphilis adalah Treponema pallidum. Gambaran klinis syphilis bisa dapatan (umum) atau congenital (jarang). Syphilis dapatan diklasifikasikan sebagai primer, sekunder dan tersier. Karakteristik lesi pada tahap primer adalah chancre yang tampak pada daerah inokulasi biasanya terjadi 3 minggu setelah infeksi. Oral chancre terjadi pada 5-10% kasus dan secara klinis merupakan ulcer yang tidak nyeri dengan permukaan yang halus, tepi yang meninggi, dan indurasi pada dasar. Lymphadenopathy regional terjadi konstan/terus menerus. Chancre secara khas menetap selama 2-4 minggu dan sembuh dengan spontan, yang dapat menyebabkan pasien merasa perawatan tidaklah dibutuhkan. Mulai 6-8 minggu setelah munculnya chancre, dan bertahan selama 2-10 minggu maka akan berkembang tahap sekunder. Lesi oral yang timbul adalah mucous patches (umum), macular syphilids, dan condylomata lata (jarang). Gejala dan tanda (malaise, demam tingkat rendah, pusing kepala, lakrimasi, sakit tenggorokan, kehilangan berat badan, myalgia dan multiple arthralgia, generalized lymphadenopathy), dan juga manifestasi kutaneus (macular syphilids, papular syphilids, condylomata lata, keterlibatan kuku, rambut yang mudah patah, atypical rash, dll) adalah penemuan yang konstan. Sifilis tersier dimulai setelah periode 4-7 tahun. Sifilis tersier terjadi pada seseorang yang telah terinfeksi beberapa tahun sesudah sifilis sekunder yang tidak diobati. Lesi oral tyang

timbul adalah gumma, atrophic/luteic glossitis, dan interstitial glossitis. Lesi oral yang paling umum pada congenital syphilis adalah lengkung palatum yang tinggi, mandibula yang pendek, rhagades, Hutchinsons teeth, dan Moons atau mulberry molar. Perawatan syphilis adalah dengan penicillin yang merupakan antibiotic of choice. Erythromycin atau cephalosporins adalah alternatif yang baik (Langlais, 2000; Laskaris, 2006).

Solitary chancre pada ventral lidah (Laskaris, 2006)

Dua chancre pada lidah (Laskaris, 2006)

Terapi Menurut Houston (2009), perawatan lesi ulserasi bermacam-macam tergantung ukuran, durasi dan lokasi. Ulserasi akibat trauma mekanis atau termal dari makanan biasanya sembuh dalam 10-14 hari dengan menghilangkan penyebabnya. Penatalaksanaan untuk ulserasi yang berhubungan dengan trauma kimiawi yaitu dengan mencegah kontak dengan bahan kimia penyebabnya. Terapi antibiotik (biasanya penisilin) diberikan untuk mencegah adanya infeksi sekunder jika lesi yang terjadi parah dan dalam. Kebanyakan ulser traumatik sembuh tanpa memerlukan terapi antibiotik. Terapi yang biasa diberikan yaitu: Menghilangkan iritan atau penyebab Menggunakan obat kumur sedatif Mengkonsumsi makanan yang halus dan lunak Aplikasi kortikosteroid topikal Aplikasi anestesi topikal

Menurut Field dan Longman (2003), penatalaksanaan traumatic ulcer dengan menghilangkan penyebab dan menggunakan obat kumur antiseptik (contohnya 0,2% Chlorhexidin) atau simple covering agent seperti Orabase (Triamcinolone Acetonide) selama fase penyembuhan dari ulserasi. Semua traumatic ulcer harus diperiksa. Jika lesi tetap ada selama lebih dari 10-14 hari setelah menghilangkan faktor etiologi, pasien sebaiknya dirujuk

untuk meminta pendapat spesialist dan kemungkinan biopsi untuk memastikan adanya keganasan rongga mulut atau squamous cell carcinoma. Penggunaan simple covering agent seperti Orabase (Triamcinolone Acetonide 0,1%) dengan cara: keringkan permukaan ulcer dengan cotton bud. Kemudian oles atau tekan (jangan digosok) sejumlah kecil pasta pada daerah ulcer hingga pasta menempel, rata dan licin. Cotton bud dapat juga digunakan untuk aplikasi pasta. Jangan menyebarkan atau menggosok pasta. Hal ini akan menyebabkan pasta menjadi mudah hancur, kasar, atau berpasir. Aplikasi pasta pada ulcer 2-3x sehari setelah makan atau sebelum tidur (medicinenet.com).

BAB IV PEMBAHASAN

Pada tanggal 7 Juli 2012, pasien wanita 23 tahun datang dengan keluhan terdapat satu buah sariawan pada bibir bawah bagian dalam sebelah kanan sejak 2 hari yang lalu. Pasien merasa tidak nyaman saat makan dan menyikat gigi. Pasien juga mengeluhkan rasa sakit dan perih akibat sariawan tersebut. Pasien mengeluhkan sariawan terjadi karena kawat orthodontik yang sedang digunakan dan kemudian tergigit ketika sedang makan. Berdasarkan anamnesa pasien disimpulkan bahwa pasien menderita sariawan karena trauma akibat kawat orthodontik yang sedang digunakan dan kemudian tergigit ketika sedang makan. Berdasarkan pemeriksaan klinis, ditemukan 1 buah ulcer pada mukosa labial kanan bawah, berbentuk oval, berdiameter 3 mm, dasar cekung, kedalaman dangkal, berwarna putih kekuningan dengan tepi irreguler kemerahan. Dari anamnesis dan pemeriksaan klinis, dapat disimpulkan diagnosis penyakit pasien ini adalah traumatic ulcer pada mukosa labial kanan bawah. Menurut Houston (2009), traumatic ulcer pada pasien ini merupakan trauma mekanis yang terjadi pada mukosa labial kanan bawah dikarenakan iritasi kawat orthodontik dan luka yang diakibatkan oleh diri sendiri yaitu tergigit ketika sedang makan. Gambaran klinis menunjukkan single ulcer yang berada dekat dengan faktor penyebab (kawat orthodontik), memiliki dasar cekung kedalaman dangkal yang berwarna putih kekuning-kuningan dan tepi irreguler kemerahan, tidak ada indurasi, serta lunak ketika dipalpasi (Laskaris, 2006). Terapi kasus ini adalah dengan dengan memberikan oral hygiene instruction kepada pasien tentang pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut. Kemudian pasien diberikan resep pemakaian Triamsinolon asetonida 0,1 % pasta. Terapi tersebut sesuai dengan teori Field dan Longman (2003), penatalaksanaan traumatic ulcer dengan menghilangkan penyebab dan menggunakan simple covering agent seperti Orabase (Triamcinolone Acetonide) selama fase penyembuhan dari ulserasi. Triamsinolon asetonida merupakan kortikosteroid topical yang diindikasikan untuk stomatitis apthous, periadenitis mukosa nekrotika berulang, ulcer apthous herpetiform, traumatic ulcer, ulcer karena obat, dan lichen planus. Kontraindikasinya adalah infeksi mulut atau tenggorokan yang disebabkan oleh jamur atau bakteri, lesi herpetik karena virus atau lesi intraoral. Dalam setiap gram Triamsinolon asetonida mengandung triamsinolon asetonida 1 mg (0,1%) dalam emollient dental pasta yang tersusun dari bovine gelatin dan sodium carboxymethylcellulose. Kemudian, penyebab traumatic ulcer karena penggunaan kawat orthodontik dapat dihilangkan dengan

menggunakan ortho wax pada bagian kawat yang tajam dan mengiritasi. Fungsinya untuk mencegah iritasi tersebut berkelanjutan. Pada kontrol, traumatic ulcer ini sudah sembuh, tidak sakit, dan tidak ada bekas luka pada bibir bawah bagian dalam sebelah kanan. Pasien mengaku menggunakan Triamsinolon asetonida pasta pada ulcer 2-3x sehari setelah makan dan sebelum tidur, serta menggunakan ortho wax. Kemudian pada saat kontrol, pasien diberikan Oral Hygiene Instructions kembali agar dapat menjaga dan memelihara kesehatan rongga mulutnya dengan lebih baik.

BAB V SIMPULAN

Berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan intraoral, dapat disimpulkan diagnosis untuk pasien ini adalah traumatic ulcer pada mukosa labial kanan bawah. Etiologi traumatic ulcer pada pasien ini yaitu karena iritasi kawat orthodontik yang sedang digunakan dan kemudian tergigit ketika sedang makan. Perawatan yang diberikan pada pasien ini adalah dengan memberikan OHI (Oral Hygiene Instruction) tentang pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut. Kemudian penggunaan ortho wax dan aplikasi Triamsinolon asetonida 0,1 % pasta pada ulcer 2-3x sehari setelah makan dan sebelum tidur. Pasien juga diminta datang kembali untuk kontrol. Pada kunjungan kedua atau kontrol, traumatic ulcer ini sudah sembuh, tidak sakit, dan tidak ada bekas luka pada bibir bawah bagian dalam sebelah kanan.

DAFTAR PUSTAKA

Cawson, R.A. 2002. Oral Pathology and Oral Medicine. Seventh edition. UK: Elsevier Gandolfo. 2006. Oral Medicine. Churchill Livingstone: Elsevier. Greenberg, M.S; M. Glick. 2003. Burkets Oral Medicine Diagnosis and Treatment. 10th ed. Hamilton.BC Decker Inc. Houston, G. 2009. Traumatic Ulcers. Available online at http://emedicine.medscape.com/ (diakses tanggal 1 Agustus 2012). Langlais and Miller. 2000. Atlas Berwarna Kelainan Rongga Mulut yang Lazim. Jakarta: Hipokrates. Langlais and Miller. 2003. Color Atlas of Common Oral Disease. Philadelphia: Lippincot William & Wilkins. Laskaris, G. 2006. Pocket Atlas of Oral Disease 2ndedition. Newyork : Thieme. Longman and Field. 2003. Tyldesleys Oral Medicine. Fifth edition. New York: Oxford. Mosby's Dental Dictionary. 2008. Traumatic ulcer. Available online at http://medicaldictionary.thefreedictionary.com/traumatic+ulcer (diakses tanggal 1 Agustus 2012). Tyldesley. 2003. Tyldesleys Oral Medicine. 5th ed. Inggris: Oxford University Press. http://www.medicinenet.com/triamcinolone-dental/article.htm