Anda di halaman 1dari 14

Disusun oleh Kelompok 2 : Iyan Maulana Kamilah Azizah Hani Afriyanti Hanitia Handayani Ito

Chloramphenicol
Pemerian : Merupakan hablur halus berbentuk jarum

atau lempeng memanjang; putih sampai putih kelabu atau putih kekuningan; tidak berbau; rasa sangat pahit. Kelarutan : Larut dalam lebih kurang 400 bagian air, dalam 2,5 bagian etanol (95%) P dan dalam 7 bagian propilenglikol P; sukar larut dalam kloroform P dan dalam eter.

Chloramphenicol
Merupakan antibiotik spektrum luas. Kloramfenikol pada awalnya diisolasi dari

Streptomyces venezuelae yang pertama kalinya diisolasi oleh Burkholder pada tahun 1947. Memiliki rumus molekul C11H12Cl2N2O5

Farmakodinamik
Kloramfenikol bekerja menghambat sintesis protein

bakteri. Obat dengan mudah masuk ke dalam sel melalui proses difusi terfasilitas. Obat mengikat secara reversibel unit ribosom 50S, sehingga mencegah ikatan asam amino yang mengandung ujung aminoasil t-RNA dengan salah satu tempat berikatannya di ribosom. Pembentukan ikatan peptida dihambat selama obat berikatan dengan ribosom.

Farmakokinetik
Absorbsi Diabsorbsi secara cepat di GIT, bioavailability 75%

sampai 90%. Kloramfenikol oral : bentuk aktif dan inaktif prodrug. Mudah berpenetrasi melewati membran luar sel bakte ri. Pada sel eukariotik menghambat sintesa protein mitokondria sehingga menghambat perkembangan sel hewan & manusia. Sediaan kloramfenikol untuk penggunaan parenteral ( IV) adalah water-soluble.

Distribusi

Kloramfenikol berdifusi secara cepat dan dapat menembus plasenta.

Konsentrasi tertinggi : hati dan ginjal


Konsentrasi terendah : otak dan CSF (Cerebrospinal fluid). Dapat juga ditemukan di pleura dan cairan ascites, saliva, air susu, dan aqueous dan vitreous humors.

Metabolisme Metabolisme : hati dan ginjal Half-life kloramfenikol berhubungan dgn konsentrasi bilirubin. Kloramfenikol terikat dengan plasma protein 50%; pasien sirosis dan pada bayi.

Ekskresi Kloramfenikol dan metabolitnya diekskresi melalui urin dengan cara filtrasi glomerulus dan sekresi. Dalam waktu 24 jam 75-90% dosis oral diekskresi dalam bentuk metabolit dan 5-10% dalam bentuk asal.

Efek Samping & Toksisitasnya


EFEK SAMPING : Mual Muntah Diare neuritis perifer neuritis optic eritema multiforme stomatitis glositis hemoglobinuria nocturnal Reaksi toksik dengan manifestasi depresi sumsum tulang. Kelainan ini berhubungan dengan dosis, menjadi sembuh dan pulih bila pengobatan dihentikan. Reaksi ini terlihat bila kadar Kloramfenikol dalam serum melampaui 25 mcg/ml

Efek Samping & Toksisitasnya


Reaksi hipersensitivitas
Skin rash Demam Angiodem

Hipersensitifitas thd kloramfenikol menyebabkan :

Reaksi hematologik
Terdapat dua bentuk reaksi: 1) Reaksi toksik dgn manifestasi depresi sumsung tulang. Berhubungan dgn dosis progresif & pulih bila pengobatan dihentikan. 2) Prognosisnya sangat buruk karena anemia yg timbul bersifat irreversible. Timbulnya tdk tergantung dari besarnya dosis atau lama pengobatan.

... Toksisitas Kloramfenikol


Efek toksik kloramfenikol yaitu menyebabkan nausea, vomiting, rasa tdk nyaman, diare, iritasi, peritonial, pandangan kabur, parestesia.

Gray sindrome

Pada neonatus terutama bayi prematur yg mendapat dosis tinggi (200 mg/KgBB) dpt terkena gray sindrome, efek teradinya yaitu setelah pemakaian 2-9 hari (rata-rata hari ke 4) pengobatan. Gejala gray sindroma adalah: - mula-mula bayi muntah, - tidak mau menyusu - pernafasan cepat dan tidak teratur - perut kembung - sianosis - feses berwarna hijau dan diare - selanjutnya bayi lemas dan berwarna abu-abu. - hipotermia, 40% kasus terjadi kematian. Kondisi gray sindrome juga ditemui pd orang dewasa dgn pemberian dosis yg terlalu besar dan jika ekskresi obat terganggu.

... Toksisitas Kloramfenikol


Asidosis metabolik merupakan tanda awal dari

toksisitas kloramfenikol dan sering refrakter terhadap natrium bikarbonat. Mekanisme ini melibatkan penghambatan oksidase NADH mitokondria dan enzim sitokrom, yang mendukung metabolisme anaerobik dan akumulasi asam laktat.

Efek toksik ini terjadi karena: 1. Sistem metabolisme yaitu konyugasi melalui enzim glukuronil transferase belum sempurna. 2. Kloramfenikol yang tidak terkonyugasi belum dapat diekskresi dengan baik oleh ginjal.
Bayi kurang dari 1 bulan dosisnya tidak boleh dari 25

mg/kg BB sehari. Bayi lebih dari 1 bulan 50 mg/kg BB sehari.

Cara Penanganan