Anda di halaman 1dari 42

TUGAS MATA KULIAH

TEKNOLOGI FARMASI SEDIAAN SETENGAH PADAT DAN SETENGAH CAIR

Suspensi Rekonstitusional Eritromisin Estolat

Disusun oleh : Kelas C

Michiko Tanadi

( 2011210156)

FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PANCASILA JAKARTA Mei 2013

KATA PENGANTAR
Perubahan dapat diidentikkan dengan inovasi yang dapat menghasilkan sesuatu yang baru atau sesuatu yang lebih baik. Di sisi lain, perubahan sering diartikan sebagai bagian dari sikap adaptif terhadap dinamika yang terjadi. Perubahan itu pulalah yang tampaknya harus diterapkan dalam kehidupan sehari- hari, yaitu dalam upaya peningkatan kualitas pendidikan yang meliputi aspek- aspek moral, akhlak, budi pekerti, perilaku, pengetahuan, kesehatan, keterampilan dan seni. Dalam rangka pemenuhan tugas mata kuliah Teknologi Farmasi Sediaan Setengah Padat dan Setengah Cair dan untuk menyuguhkan karya tentang Suspensi Rekonstitusi, maka penulis membuat suatu bentuk makalah tentang Suspensi Rekonstitusional Eritromisin Estolat. Kami juga hendak mengucapkan terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan ridho-Nya kami dapat menyelesaikan makalah ini. Selain itu, kami juga hendak mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu kami dalam pembuatan karya ilmiah ini, di antaranya: 1. Ibu Dra. Siti Umroh Noor, M.Si., Apt. yang telah memberi kami kesempatan untuk menyuguhkan makalah ini dan telah membimbing kami dalam proses pembuatan makalah ini

2. Keluarga dan teman-teman kami yang telah memberi ruang bagi kami untuk membuat karya ilmiah ini serta segala dukungan mereka yang merupakan sumber daya semangat baru yang tak ada habisnya. Seperti peribahasa yang sudah lama kita kenal Tak ada gading yang tak retak maupun Sepandai-pandainya tupai melompat pasti pernah jatuh juga, begitu pula karya ilmiah ini kami persembahkan dengan segala kekurangan dan kelebihannya. Oleh karena itu, kami juga memohon maaf apabila di antaranya ada salah kata yang kurang dapat diterima satu ataupun lain pihak. Sekian dan terima kasih, selamat membaca! Penulis

DAFTAR ISI
Halaman Kata pengantar.......................................................................................... Daftar isi............................................................................................. BAB I 1.1. 1.2. SUSPENSI DAN SUSPENSI REKONSTITUSI Suspensi.......................................................................... Suspensi Rekonstitusi................................................. . 4 11 2 3

BAB II 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. 2.5.

SUSPENSI REKONSTITUSIONAL ERITROMISIN ESTOLAT Data Preformulasi. Formulasi.. Perhitungan dan Penimbangan Alat dan Bahan Cara Pembuatan.. 15 22 22 23 24

2.6. 2.7. 2.8. BAB III

Air untuk Rekonstitusi Uji Evaluasi Rancangan Kemasan.. KESIMPULAN

25 26 32 33 34 35

Daftar Pustaka .................................................................................. Lampiran

BAB I
SUSPENSI DAN SUSPENSI REKONSTITUSI
1.1. Suspensi 1.1.1. Definisi 1. Farmakope Indonesia IV Th. 1995, h. 17 Suspensi adalah sediaan cair yang mengandung partikel padat tidak larut yang terdispersi dalam fase cair. 2. Farmakope Indonesia III, Th. 1979, h. 32

Suspensi adalah sediaan yang mengandung bahan obat padat dalam bentuk halus dan tidak larut, terdispersi dalam cairan pembawa. 3. USP XXVII, 2004, h. 2587 Suspensi oral : sediaan cair yang menggunakan partikel-partikel padat terdispersi dalam suatu pembawa cair dengan flavouring agent yang cocok yang dimaksudkan untuk pemberian oral. Suspensi topikal : sediaan cair yang mengandung partikel-partikel padat yang terdispersi dalam suatu pembawa cair yang dimaksudkan untuk pemakaian pada kulit. Suspensi otic : sediaan cair yang mengandung partikel-partikel

mikro dengan maksud ditanamkan di luar telinga. 4. Formularium Nasional Edisi 2 Th. 1978 h. 333 Suspensi adalah sediaan cair yang mengandung obat padat, tidak melarut dan terdispersikan sempurna dalam cairan pembawa, atau sediaan padat terdiri dari obat dalam bentuk serbuk halus, dengan atau tanpa zat tambahan, yang akan terdispersikan sempurna dalam cairan pembawa yang ditetapkan. Yang pertama berupa suspensi jadi, sedangkan yang kedua berupa serbuk untuk suspensi yang harus disuspensikan lebih dahulu sebelum digunakan.

5. Ansel, Howard C. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi Keempat. 2005. Jakarta: UI Press Suspensi adalah sediaan obat yang terbagi dengan halus yang ditahan dalam suspensi dengan menggunakan pembawa yang sesuai. 1.1.2. Jenis Sediaan Suspensi

1.1.2.1. Berdasarkan pengunaan 1. Suspensi Oral adalah sediaan cair yang mengandung partikel padat yang terdispersi dalam pembawa cair dengan bahan pengaroma yang sesuai dan ditujukkan untuk penggunaan oral. 2. Suspensi Topikal adalah sediaan cair mengandung partikel padat yang terdispersi dalam pembawa cair yang ditujukkan untuk penggunaan pada kulit. 3. Suspensi Optalmik adalah sediaan cair steril yang

mengandung partikel-partikel yang terdispersi dalam cairan pembawa yang ditujukkan untuk penggunaan pada mata. 4. Suspensi tetes telinga adalah sediaan cair yang

mengandung partikel-partikel halus yang ditujukkan untuk diteteskan pada telinga bagian luar. 5. Suspensi untuk injeksi adalah sediaan berupa suspensi serbuk dalam medium cair yang sesuai dan tidak disuntikan secara intravena atau kedalam saluran spinal. 6. Suspensi untuk injeksi terkontinyu adalah sediaan padat kering dengan bahan pembawa yang sesuai untuk membentuk larutan yang memenuhi semua persyaratan untuk suspensi steril setelah penambahan bahan pembawa yang sesuai. 1.1.3. Berdasarkan sifat 1. Suspensi Deflokulasi Partikel yang terdispersi merupakan unit tersendiri dan apabila kecepatan sedimentasi bergantung daripada ukuran partikel tiap unit,

maka kecepatannya akan lambat. Gaya tolak-menolak di antara dua partikel menyebabkan masing-masing partikel menyelip diantara sesamanya pada waktu mengendap. Supernatan sistem deflokulasi keruh dan setelah pengocokan kecepatan sedimentasi partikel yang halus sangat lambat. Sistem deflokulasi dengan viskositas tinggi akan mencegah sedimentasi tetapi tidak dapat dipastikan apakah sistem akan tetap homogen pada waktu paronya. Keunggulannya : sistem deflokulasi akan

menampilkan dosis yang relatif homogen pada waktu yang lama karena kecepatan sedimentasinya yang lambat. Kekurangannya : apabila sudah terjadi endapan sukar sekali diredispersi karena terbentuk masa yang kompak. 2. Suspensi Flokulasi Partikel sistem flokulasi berbentuk agregat yang dapat mempercepat terjadinya sedimentasi. Hal ini disebabkan karena setiap unit partikel dibentuk oleh kelompok partikel sehingga ukurang agregat relatif besar. Cairan supernatan pada sistem deflokulasi cepat sekali bening yang disebabkan flokul-flokul yang terbentuk cepat sekali mengendap dengan ukuran yang bermacam-macam. Keunggulannya :sedimen pada tahap akhir penyimpanan akan tetap besar dan mudah diredispersi. Kekurangannya :dosis tidak akurat dan produk tidak elegan karena kecepatan sedimentasinya tinggi. Flokulasi dapat dikendalikan dengan :

1. Kombinasi ukuran partikel 2. Penggunaan elektrolit untuk kontrol potensial zeta. 3. Penambahan polimer mempengaruhi hubungan/ struktur partikel dalam suspensi. 1.1.4. Keuntungan dan Kekurangan Sediaan (RPS ed. 18, vol 3, 1538-1539) 1.1.4.1. Keuntungan 1. Baik digunakan untuk pasien yang sukar menerima tablet / kapsul, terutama anak-anak. 2. Homogenitas tinggi 3. Lebih mudah diabsorpsi daripada tablet / kapsul (karena luas permukaan kontak antara zat aktif dan saluran cerna meningkat). 4. Dapat menutupi rasa tidak enak / pahit obat (dari larut / tidaknya) 5. Mengurangi penguraian zat aktif yang tidak stabil dalam air. 1.1.4.2. Kekurangan 1. Kestabilan rendah (pertumbuhan kristal jika jenuh, degradasi, dll) 2. Jika membentuk cacking akan sulit terdispersi kembali sehingga homogenitasnya turun. 3. Alirannya menyebabkan sukar dituang 4. Ketepatan dosis lebih rendah daripada bentuk sediaan larutan

5. Pada saat penyimpanan, kemungkinan terjadi perubahan sistem dispersi (cacking, flokulasi-deflokulasi) terutama jika terjadi fluktuasi / perubahan temperatur. 6. Sediaan suspensi harus dikocok terlebih dahulu untuk memperoleh dosis yang diinginkan. 1.1.5. Syarat Suspensi 1.1.5.1. FI IV, 1995, hal 18 1. Suspensi tidak boleh diinjeksikan secara intravena dan intratekal 2. Suspensi yang dinyatakan untuk digunakan dengan cara tertentu harus mengandung zat antimikroba. 3. 4. Suspensi harus dikocok sebelum digunakan Suspensi harus disimpan dalam wadah tertutup rapat.

1.1.5.2. FI III, 1979, hal 32 1. Zat terdispersi harus halus dan tidak boleh mengendap 2. Jika dikocok, harus segera terdispersi kembali 3. Dapat mengandung zat tambahan untuk menjamin stabilitas suspensi 4. Kekentalan suspensi tidak boleh terlalu tinggi agar sediaan mudah dikocok dan dituang. 5. Karakteristik suspensi harus sedemikian rupa sehingga ukuran partikel dari suspensoid tetap agak konstan untuk yang lama pada penyimpanan.(Ansel, 356)

10

1.1.5.3. Formularium Nasional Edisi 2, 1978, hal 333 Pada pembuatan suspensi, untuk mencegah pertumbuhan cendawan, ragi dan jasad renik lainnya, dapat ditambahkan zat pengawet yang cocok terutama untuk suspensi yang akan diwadahkan dalam wadah satuan ganda atau wadah dosis ganda.

1.1.6. Stabilitas Suspensi dan Cara Penilaiannya Salah satu problem yang dihadapi dalam proses pembuatan suspensi adalah cara memperlambat penimbunan partikel serta menjaga homogenitas dari partikel. Cara tersebut merupakan salah satu tindakan untuk menjaga stabilitas suspensi. Beberapa faktor yang mempengaruhi stabilitas suspensi ialah : 1. Ukuran partikel Ukuran partikel erat hubungannya dengan luas penampang partikel tersebut serta daya tekan keatas dari cairan suspensi itu. Hubungan antara ukuran partikel merupakan perbandingan terbalik dengan luas penampangnya. Sedangkan antara luas penampang dengan daya tekan keatas merupakan hubungan linier. Artinya semakin besar ukuran partikel semakin kecil luas penampangnya. (dalam volume yang sama) .Sedangkan semakin besar luas penampang partikel daya tekan keatas cairan akan semakin memperlambat gerakan partikel untuk mengendap, sehingga untuk memperlambat gerakan tersebut dapat dilakukan dengan memperkecil ukuran partikel. 2. Kekentalan (viscositas) Kekentalan suatu cairan mempengaruhi pula kecepatan aliran dari cairan tersebut, makin kental suatu cairan kecepatan alirannya makin turun (kecil). Kecepatan pula aliran dari cairan partikel tersebut yang akan mempengaruhi gerakan turunnya terdapat

11

didalamnya. Dengan demikian dengan menambah viskositas cairan, gerakan turun dari partikel yang dikandungnya akan diperlambat. Tetapi perlu diingat bahwa kekentalan suspensi tidak boleh terlalu tinggi agar sediaan mudah dikocok dan dituang.

Hal ini dapat dibuktikan dengan hukum Stokes. d2( -0) g V = ------------------------18

Keterangan : V d

= = =

kecepatan aliran diameter dari partikel berat jenis dari partikel berat jenis cairan

0= g

= gravitasi viskositas cairan

3. Jumlah partikel (konsentrasi) Apabila didalam suatu ruangan berisi partikel dalam jumlah besar , maka partikel tersebut akan susah melakukan gerakan yang bebas karena sering terjadi benturan antara partikel tersebut.

12

Benturan itu akan menyebabkan terbentuknya endapan dari zat tersebut, oleh karena itu makin besar konsentrasi partikel, makin besar kemungkinan terjadinya endapan partikel dalam waktu yang singkat. 4. Sifat / muatan partikel Dalam suatu suspensi kemungkinan besar terdiri dari beberapa macam campuran bahan yang sifatnya tidak selalu sama. Dengan demikian ada kemungkinan terjadi interaksi antar bahan tersebut yang menghasilkan bahan yang sukar larut dalam cairan tersebut. Karena sifat bahan tersebut sudah merupakan sifat alam, maka kita tidak dapat mempe-ngaruhinya. Stabilitas fisik suspensi farmasi didefinisikan sebagai kondisi suspensi dimana partikel tidak mengalami agregasi merata. Bila partikel mengendap dan tetap terdistribusi mereka akan mudah tersuspensi

kembali dengan pengocokan yang ringan. Partikel yang mengendap ada kemungkinan dapat saling melekat oleh suatu kekuatan untuk membentuk agregat dan selanjutnya membentuk compacted cake dan peristiwa ini disebut caking . Kalau dilihat dari faktor-faktor tersebut diatas, faktor konsentrasi dan sifat dari partikel merupakan faktor yang tetap, artinya tidak dapat diubah lagi karena konsentrasi merupakan jumlah obat yang tertulis dalam resep dan sifat partikel merupakan sifat alam. Yang dapat diubah atau disesuaikan adalah ukuran partikel dan viskositas. Ukuran partikel dapat diperkecil dengan menggunakan pertolongan mixer, homogeniser, colloid mill dan mortir. Sedangkan viskositas fase eksternal dapat dinaikkan dengan penambahan zat pengental yang dapat larut kedalam cairan tersebut. Bahan-bahan pengental ini sering disebut sebagai suspending agent (bahan pensuspensi), umumnya bersifat mudah berkembang dalam air (hidrokoloid).

13

1.2.

Suspensi Rekonstitusi 1.2.1. Definisi 1. Farmakope Indonesia IV Th. 1995, h.17 Suspensi dapat dibagi dalam dua jenis, yaitu suspensi yang siap digunakan atau yang dikonstitusikan dengan sejumlah air untuk injeksi atau pelarut lain yang sesuai sebelum digunakan. Suspensi tidak boleh diinjeksikan secara intravena dan intratekal. 2. British Pharmacopeia Th. 2002, h. 1181,1884 Serbuk dan grabul untuk larutan dan suspensi oral: Serbuk oral adalah preparat yang mengandung zat padat longgar (loose), partikel kering yang bervariasi dalam derajat kehalusannya. Dapat mengandung satu atau lebih zat aktif, dengan atau tanpa bahan pembantu, dan jika perlu, zat warna yang diijinkan serta zat pemberi rasa. Disuspensikan dalam air atau pembawa lain sebelum diberikan oral. 3. Pharmaceutical Dosage Forms: Dispersi System, 1989, Vol. 2, h. 318, h. 326 Suatu suspensi yang direkonstitusikan adalah campuran sirup dalam keadaan kering yang akan didispersikan dengan air pada saat akan digunakan dan dalam USP tertera sebagai for oral suspension Bentuk suspensi ini digunakan terutama untuk obat yang mempunyai stabilitas terbatas di dalam pelarut air, seperti golongan antibiotika. 1.2.2. Persyaratan Sediaan Suspensi Rekonstitusi (Pharmaceutical Dosage Forms: Disperse System, 1989, Vol. 2, h. 318) 1. Campuran serbuk/granul haruslah merupakan campuran yang homogen, sehingga konsentrasi/dosis tetap untuk pemberian obat.

14

2. Selama rekonstitusi campuran serbuk harus terdispersi secara cepat dan sempurna dalam medium pembawa. 3. Suspensi yang sudah direkonstitusi harus dengan mudah didispersikan kembali dan dituang oleh pasien untuk memperoleh dosis yang tepat dan serba sama. 4. Produk akhir harus menunjukkan penampilan, rasa, dan aroma yang menarik.

1.2.3. Jenis sediaan suspensi Rekonstitusi (Pharmaceutical Dosage Forms: Disperse System, 1989, Vol. 2, h. 318, 323-325) Ada 3 jenis sediaan suspensi rekonstitusi: 1. Suspensi rekonstitusi berupa campuran serbuk. Formula berupa campuran serbuk merupakan cara yang paling mudah dan sederhana. Proses pencampuran dilakukan secara bertahap apabila ada bahan berkhasiat dalam komponen yang berada dalam jumlah kecil. Keuntungan formulasi bentuk campuran ini Alat yang dibutuhkan sederhana Jarang menimbulkan masalah stabilitas dan kimia karena tidak digunakannya pelarut dan pemanasan saat pembuatan Dapat dicapai kondisi kelembabam yang sangat rendah.

Kerugian: Homogenitas kurang baik. Adanya kemungkinan ketidakseragaman ukuran partikel

15

Aliran serbuk kurang begitu baik

2. Suspensi rekonstitusi yang di granulasi Pembuatan dengan cara granulasi terutama ditujukan untuk

memperbaiki sifat aliran serbuk dan pengisian serta mengurangi volume sediaan yang voluminous dalam wadah. Dengan cara granulasi ini, zat aktif dan bahan-bahan laindalam keadaan kering dicampur sebelum diinkorporasi atau disuspensikan dalam cairan penggranulasi. Granulasi dilakukan dengan menggunakan air atau larutan pengikat dalam air. Dapat juga digunakan pelarut non air untuk bahan berkhasiat yang terurai dengan adanya air. Keuntungan: Penampilan lebih baik dariapda campuran serbuk Sifat aliran baik Tidak terjadi pemisahan Tidak terlalu banyak menimbulkan debu selama pengsian

Kekurangan: Proses lebih panjang serta peralatan lebih banyak Adanya panas dan kontak dengan pelarut dapat menyebabkan resiko instabilitas zat aktif Sulit menghilangkan cairan penggranul yang dapat

menyebabkan menurunnya stabilitas cairan Eksipien yang ditambahkan saat proses granulasi harus stabil

16

Ukuran granul diusahakan sama karena bagian yang halus akan memisah sebagai debu

3. Suspensi rekonstitusi yang merupakan campuran serbuk dan granul Pada cara ini komponen yang peka terhadap panas seperti zat aktif yang tidak stabil terhadap panas atau flavor dapat ditambahkan sesudah pengeringan granul untuk mencegah pengaruh panas. Pada tahap awal dibuat granul dari beberapa komponen, kemudian dicampur dengan serbuk(fines) Kerugian: Meningkatnya risiko tidak homogeny Menjaga keseragaman, ukuran partikel harus dikendalikan.

Tabel 1.2.3.1- Perbandingan Ketiga Jenis Suspensi Rekonstitusi Jenis Suspensi Campuran serbuk Keuntungan Lebih ekonomis;resiko kestabilan lebih rendah Campuran granul Penampilan lebih baik;karakteristik aliran lebih baik; segregasi dan Kombinasi antara serbuk dan granul debu dapat ditekan Harga lebih murah; dapat menggunakan senyawa yang tidak tahan panas Kerugian Terjadi mixing dan segregasi; kehilangan selama proses Harga lebih mahal; efek panas dan cairan penggranulasi pada obat dan eksipien Dapat terjadi segregasi campurang yang granular dan non granular

17

BAB II
SUSPENSI REKONSTITUSI ERITROMISIN ESTOLAT
2.1. Data Preformulasi 2.1.1. Zat Aktif 1. Eritromysin Estolat Pustaka : Farmakope Indonesia IV. 1995 h. 361 Drug Information. 2010. h. 243 Martindale 36th . 2009. h. 269 Bobot Molekul Rumus Molekul Pemerian : 1056,4 : C40H71NO14, C12H26O4S : Serbuk atau hablur; putih atau agak

kuning,tidak berbau atau sedikit berbau, dan rasa agak pahit. Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air; larut dalam 20 bagian etanol (95%) P, dalam 15 bagian aseton, dan 10 bagian kloroform. Wadah &Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik dan terlindungi dari cahaya. Stabilitas : Stabil pada kisaran PH 7,0 7,5. Juga dipengaruhi oleh adanya dapar dan ion logam. Tidak stabil dalam air.

18

OTT

: Asam kuat dan basa kuat atau sediaan zat aktif yang bersifat asam kuat dan basa kuat.

pH Khasiat Dosis

: 6,0-11,0 : Antibiotikum : Dewasa: 250 mg/6 jam, 500 mg /12 jam Anak: 2-4 dd 30-50 mg/kg.

Indikasi

: Infeksi saluran napas (khusunya pneumonia), infeksi jaringan kulit dan jaringan lunak, gastroenteritis.

Kontraindikasi

Hipersensitif

dalam

bentuk

alergi

dan

eosinophilia Farmakokinetik : Basa eritromisin diserap baik oleh usus kecil bagian atas; aktivitasnya menurun karena obat dirusak asam lambung. Hanya 2,5% eritromisin yang dieksresi dalam bentuk aktif melalui urin. Eritromisin berdifusi baik ke berbagai jaringan tubuh kecuali ke otak dan cairan serebrospinal. Obat ini terutama dieksresi melalui hati. Pada wanita hamil dapat meningkatkan SGOT/SGPT. Efek samping : Sering menimbulkan iritasi saluran cerna seperti mual, muntah, dan nyeri epigastrum

2.1.2. Eksipien 1. Pulvis Gummi Arabicum

19

Pustaka

: Farmakope Indonesia IV 1995 h. 718 Handbook of Pharmaceutical Excipients VI. 2009 h.1

Bobot molekul Pemerian

: 240.000 - 580.000 : Serbuk putih atau putih kekuningan, tidak berbau dan tidak berasa.

Kelarutan

: Larut dalam 20 bagian Gliserin, 1:20 pada propilen glikol, 1:27 pada air, praktis tidak larut dalam etanol 95 % (P).

Stabilitas

: Dapat terdegradasi oleh aktivitas bakteri dan reaksi enzimatis

Wadah&penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat, tempat yang sejuk dan kering. OTT : Amidopyrin, apomorphine, kresol, etanol 95 %, garam feri, fenol, tannin, timol, vanillin. Kegunaan Konsentrasi 2. Sorbitol Pustaka : Farmakope Indonesia III 1979 h. 567 Handbook of Pharmaceutical Excpients Ed. VI 2009 h. 718 : Suspending agent : 5-10 % (suspending agent)

Rumus Molekul Berat Molekul

: C6H14O6 : 182,17

20

Pemerian

Serbuk;

butiran putih;

atau atau

kepingan; hampir

tidak

berwarna; higroskopis. Kelarutan

berwarna;

: Praktis tidak larut dalam kloroform; 1:2,5 dalam etanol 95 %; 1:0,5 dalam air.

Konsentrasi Stabilitas

: 70 % (suspense oral) : Inert dan kompatibel dengan hampir semua bahan tambahan

Wadah&penyimpanan : Wadah yang tertutup rapat dan simpan di tempat yang sejuk dan kering. OTT : Larutan sorbitol mengkelat ion logam divalen dan trivalent pada kondisi asam dan basa kuat. Kegunaan Konsentrasi 3. Natrium Benzoat Pustaka : Farmakope Indonesia IV 1995 h. 584 Handbook of Pharmaceutical Excipients VI 2009 h. 627 : Sweetening agent dan wetting agent : 70% (suspensi oral)

Rumus Molekul Berat Molekul Pemerian

: C7H5NaO2 : 144,11 : Granul atau serbuk hablur; putih, tidak berbau atau praktis tidak berbau, higroskopis, rasa khas.

21

Kelarutan

: Mudah larut dalam air (1:1,6) dan pada suhu 100; agak sukar larut dalam etanol 95 % P (1:75) dan dalam etanol 90% (1:50).

Stabilitas OTT

: Larutan dalam air boleh disterilisasi. : Senyawa kuartener, gelatin, gatram feri, garam Ca dan logam berat, efek berkurang dengan kaolin dan surfaktan ionic.

Wadah&penyimpanan : Dalam wadah yang tertutup baik dan simpan ditempat yang sejuk dan kering. pH Kegunaan Konsentrasi 4. Sakarin Pustaka : Handbook of Pharmaceutical Excipients VI 2009 h.638 Rumus Molekul Berat Molekul Pemerian : C7H4NNaO3S : 205,16 : Serbuk atau kristal, tidak berbau atau berbau aromatik lemah, rasa manis yang dirasakan cukup lama. Kelarutan Konsentrasi Stabilitas OTT : Air (1:1,2) : 0,075 %-0,6% (oral) : Stabil. pada suhu tinggi (125 oC) & pH rendah (pH=2) selama 1 jam terjadi dekomposisi. : Dapat mengalami reaksi Maillard ditempat yang kering. Kegunaan KD : Sweetening agent : 78, 54 Wadah&penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik dan simpan :8 : Anti mikroba (bakteriostatik dan antifungal) : 0,2 0,5% (sediaan oral)

22

5. Poly Vinil Pirolidone (PVP) Pustaka : Handbook of Pharmaceutical Excipients VI 2009 h. 581

Pemerian

: Serbuk putih/ putih kekuningan, berbau lemah atau tidak berbau, higroskopis, rasa khas.

Kelarutan

: Mudah larut dalam asam, sukar larut dalam etanol 95 % Konsentrasi : 10 - 25 %

Stabilitas

: Tidak stabil pada suhu 1500C, rentan terhadap pertumbuhan cendawan & jamur, mudah teroksidasi karena mengandung peroksida.

Wadah&penyimpanan : Wadah tertutup baik. OTT : Kompatibel dengan garam anorganic, bahan alam & bahan kimia lain. Kegunaan Konsentrasi 6. Sunset Yellow Pustaka : Handbook of Pharmaceutical Excipients VI 2009 h. 194 : Bahan pengikat : 0,5%-5%

Rumus Molekul Berat Molekul Pemerian

: C16H10N2Na2O7S2 : 452,37 : Serbuk kuning kemerahan, didalam larutan memberikan warna orange terang.

23

Kelarutan

: Mudah larut gliserin dan air, mudah larut dalam propilenglikol 50%, sukar larut dalam etanol 75%.

OTT

: Asam sitrat, sukrosa, na. bikarbonat jenuh, asam askorbat, gelatin dan glukosa.

Kegunaan

: Pewarna

Wadah&penyimpanan : Dalam wadah yang tertutup rapat dan tempat yang sejuk dan kering. 7. Essence Lemon Pustaka Pemerian : Martindale 36th 2009 h. 680 : cairan aroma seperti jeruk (Terbuat dari kulit jeruk yang masih segar yang diproses secara mekanik dan terkandung kurang lebih 90% lemon). Kelarutan : Mudah larut dalam alcohol 90%, asam asetat glacial. Kegunaan Wadah : Pewarna dan pewangi. : Dalam wadah tertutup dan tempat yang sejuk dan kering dan terhindar dari cahaya matahari. 8. Etanol Pustaka : Handbook of Pharmaceutical Excipients VI 2009 h. 17

Bobot Molekul

: 46,07

24

Rumus Molekul Pemerian

: C2H60 : cairan jernih, tidak berwarna, mudah

menguap dan memiliki bau yang khas, rasa seperti terbakar. Wadah&Penyimpanan : Wadah tertutup rapat dan tempat sejuk Kegunaan : Pengawet antimikroba, Disinfektan, Peningkat penetrasi, Pelarut. 9. Aquadest Pustaka : Farmakope Indonesia III 1979 h. 96 Handbook Of Pharmaceutical Excipients IV 2005 h. 580 Bobot molekul Rumus molekul Pemerian : 18,02 : H20 : Cairan jernih tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa Kelarutan : Dapat bercampur dengan pelarut polar

Wadah&penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat OTT : Bereaksi dengan obat dan zat tambahan, bereaksi keras dengan logam alkali Kegunaan 10. Aerosil Pustaka: Handbook of Pharmaceutical Excipients VI 2009 h. 185-186 Rumus Molekul Bobot Molekul : SiO2 : 60,08 : Pelarut

25

Pemerian

: Serbuk amorf; berwarna putih, tidak berbau dan tidak berasa, silica sub mikroskopik ukuran 15 nm, ringan.

Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam pelarut organik dan asam kecuali HF, larut dalam larutan alkali hydroxide.

Stabilitas

: Higroskopis, pH 0-7,5 efektif meningkatkan viskositas.

Wadah&penyimpanan : Dalam wadah yang tertutup baik. OTT Kegunaan Konsentrasi : Dengan diethylstilbestrol. : Glidant, anticaking agent. : 0,1 % 1% (glidant), 2%-10% (suspending & thickening agent) 2.2. Formulasi Komposisi Eritromisin Estolat PGA Sorbitol Na Benzoat Sakarin Sunset Yellow Essence Lemon PVP (etanol) Formula Form 2 (Non Granulasi) 5% 20 % 5% 0,2 % 0,2 % 0,0125% 0,125 % -

Form 1 (Granulasi) 5% 20 % 5% 0,2 % 0,2 % 0,0125% 0,125 % 1%

2.3. Perhitungan dan Penimbangan 1. Dosis dan Aturan Pakai Dewasa: 250 mg/6 jam atau 500 mg/16 jam = 2-4 dd 250 mg-500 mg Tiap 5 ml (sk) mengandung 250 mg eritromisin estolat Untuk dewasa Untuk anak = 2 dd 2 sk = 2 dd 500 mg = 1000 mg TL = 2 dd 1 sk = 2 dd 250 mg = 500 mg TL

26

2. Formula I (granulasi) Tiap 5 ml mengandung 250 mg eritromisin estolat = x 400 mL = 20 g ~ 5%

1. PGA 2. Sorbitol 3. Sakarin 4. PVP 5. Na Benzoat 6. Sunset Yellow

= 20% = 5% = 1%

x 400 g x 400 g x 400 g

= 80 g = 20 g = 0,8 g =4g = 0,8 g

= 0,2% x 400 g = 0,2% x 400 g

= 0,0125% x 400 g = 0,05 g

7. Essence Orange = 0,125% x 400 g = 0,5 g ~ 10 tetes 3. Formula II (tanpa granulasi) Tiap 5 ml mengandung 250 mg eritromisin estolat = x 400 mL = 20 g ~ 5%

1. PGA 2. Sorbitol 3. Sakarin 4. Na Benzoat 5. Sunset Yellow 6. Essence Lemon Komposisi Eritromisin Estolat PGA Sorbitol Na Benzoat Sakarin Sunset Yellow Essence Lemon PVP (etanol)

= 20% = 5%

x 400 g x 400 g

= 80 g = 20 g = 0,8 g =2g

= 0,2% x 400 g = 0,2% x 400 g

= 0,0125% x 400 g = 0,05 g = 0,125% x 400 g = 0,5 g ~ 10 tetes Form 1 (Granulasi) 20 g 80 g 20 g 0,8 g 0,8 g 0,05 g 0,5 g ~ 10 tetes 4g Formula Form 2 (Non Granulasi) 20 g 80 g 20 g 0,8 g 0,8 g 0,05 g 0,5 g ~ 10 tetes -

2.4. Alat dan Bahan 2.1.3. Alat

27

1. Viskometer Brookfield tipe LV 2. Neraca Analitik 3. Pengayak No 12 & 14 4. Mortar & Alu 5. Tabung sedimentasi 6. Beaker glass 7. Gelas Ukur 8. Spatula 9. Sendok tanduk 10. Batang Pengaduk 11. Penangas 12. Kertas Perkamen 13. Kertas Grafik 14. Botol coklat 15. Vial 16. Shaker 17. Sudip 18. Mesh no 20,40,60,80,120 2.1.4. Bahan 1. Eritomisin Estolat 2. PGA

28

3. Sorbitol 4. Sodium Benzoat 5. Natrium Sakarin 6. Sunset Yellow 7. Essence Lemon 8. PVP 9. Etanol 10. Aquadest 11. Aerosil 2.5. Cara Pembuatan 2.1.5. Formula 1 Dengan Granulasi 1. Siapkan alat dan bahan dan timbang bahan-bahan. 2. Larutkan PVP dengan etanol hingga melarut sempurna, timbang 4 g larutan PVP-etanol. 3. Gerus PGA dalam mortar dan alu hingga halus. 4. Tambahkan Eritomisin estolat dan Sorbitol, gerus hingga halus dan homogen. 5. Tambahkan Na Benzoat, Na Sakarin, gerus hingga halus dan homogen. 6. Pindahkan ke dalam penangas. Aduk hingga merata, 7. Tambahkan sunset yellow dan essence ke dalam granul. 8. Tambahkan PVP 1 % (dalam alkohol) setetes demi setetes hingga membentuk massa granul. 9. Bentuk hingga membentuk massa granul yang homogen fisiknya 10. Ayak massa granul dengan pengayak no. 12 11. Massa granul dikeringkan.

29

12. Timbang massa granul yang didapat. 13. Tara masing-masing botol. 14. Lakukan uji evaluasi pada sisa serbuk (Sifat Alir, Viskositas, dan Ukuran Partikel) 2.1.6. Formula 2 Tanpa Granulasi 1. Siapkan alat dan bahan dan timbang bahan-bahan. 2. Gerus PGA dalam mortar dan alu hingga halus. 3. Tambahkan Eritomisin estolat dan Sorbitol, gerus hingga halus dan homogen. 4. Tambahkan Na Benzoat, Na Sakarin, gerus hingga halus dan homogen. 5. Tambahkan sunset yellow dan essence ke dalam granul. 6. Bentuk hingga membentuk massa granul yang homogen fisiknya 7. Ayak massa granul dengan pengayak no. 12 8. Massa granul dikeringkan. 9. Timbang massa granul yang didapat. 10. 11. Tara masing-masing botol. Lakukan uji evaluasi pada sisa serbuk (Sifat Alir, Viskositas, dan

Ukuran Partikel) 2.6. Perhitungan Air untuk Rekonstitusi Misalkan pada Formula 1: Total berat teoritis Bobot praktek : 20 + 80 + 20 + 0,8 + 4 + 2 + 0,1 + 0,5 = 126,4 g : 121,20 g

1. Faktor koreksi air

30

= 383,5 mL

2. Bobot yang diserahkan

= 19,0 g

3. Air untuk rekonstitusi

: faktor koreksi air 60 mL : 383,5 mL 60 mL = 323,5 mL

2.7. Uji Evaluasi 1. Uji Organoleptik 1. Lakukan uji Homogenitas Granul/Serbuk. 2. Rekonstitusikan direkonstitusikan. 3. Tentukan warna, bau, dan rasa dari suspensi yang telah terlebih dahulu granul dengan air untuk

direkonstitusikan. Formula I (Dengan Granulasi) Warna Homogenitas Granul Bau Rasa 4. Uji Kecepatan Alir Granul atau Serbuk A. Cara Langsung (Aulton, 1988;Liebermann & Lachman, 1986) 1. Timbang 25 g granul, tempatkan pada corong dalam keadaan tertutup. 2. Nyalakan mesin agar bergetar. Formula II (Non Granulasi)

31

3. Buka tutup dan biarkan granul mengalir. 4. Hitung waktu yang dibutuhkan untuk mengalir dengan stopwatch (g/s). Ketentuan: Kec. Mengalir (g/s) > 10 4-10 1,6-4 <1,6 Very Free Flowing Free Flowing Cohesive Very Cohesive Aliran

B. Cara Tidak Langsung (Aulton, 1988;Liebermann & Lachman, 1986) 1. Timbang 25 g granul, tempatkan pada corong dalam keadaan tertutup. 2. Nyalakan mesin agar bergetar. 3. Buka tutup dan biarkan granul mengalir. 4. Granul ditampung di atas kertas millimeter block 5. Hitung besar diameter dan tinggi granul 6. Hitung sudut dengan persamaan :

Keterangan: r = jari-jari bidang datar kerucut h = tinggi kerucut = sudut diam

Ketentuan:

32

Sudut diam () < 25o 25o-30o 30o-40o >40o

Keterangan Sangat baik Baik Cukup Buruk

Bobot

t (s)

r (cm)

h (cm)

()

Kec.alir (g/s)

5. Uji Ukuran Partikel (Metode Pengayakan)


1. Timbang sejumlah granul (

100 g).

2. Masukkan ke dalam seperangkat mesh yang telah dibersihkan sebelumnya. 3. Nyalakan shaker selama 10 menit. 4. Hitung dan timbang bobot granul yang tertinggal di dalam masingmasing nomor mess. 5. Buat kurva distribusi ukuran partikel.

No mesh

Diameter rata-rata (m)

Bobot (gram)

% Bobot : (

% Bobot x diameter

33

20 20/40 40/80 80/100 100/120 120 Total

> 850

2 8 20 40 20 10 100 100%

1700 5100 6050 6600 2750 1250

6. Uji Waktu Rekonstitusi

34

1. Timbang sejumlah granul sesuai bobot yang harus dimasukkan ke dalam botol. 2. Masukkan ke dalam botol. 3. Tambahkan air hingga tanda batasnya 4. Dikocok hingga granul terdispersi merata. 5. Hitung waktu yang dibutuhkan dengan stopwatch. 6. Waktu rekonstitusi yang ideal adalah kurang dari 1 menit. 7. Uji Viskositas Alat : Viskometer Brookfield, Gelas Ramping 1. Rekonstitusikan direkonstitusikan. 2. Siapkan 200 mL sampel sediaan, masukkan ke dalam gelas ramping. 3. Pilih spindle yang sesuai, pasang viscometer, turunkan hingga tercelup tanda batas. 4. Atur hingga posisi jarum menunjuk angka nol. 5. Atur dan set RPM. 6. Nyalakan viscometer, biarkan jarum berputar 3 kali depan mata pengamat. 7. Hentikan viscometer, lakukan pembacaan dengan melihat skala, catat dalam tabel hasil pengamatan. 8. Pastikan skala yang terbaca harus 10 dan 100 agar valid, jika skala tidak terbaca, naikkan nomor spindle. terlebih dahulu granul dengan air untuk

35

9. Setiap pembacaan skala, sampel harus didiamkan 5 menit untuk mengembalikan ke konsistensi semula. 10. Lakukan perhitungan viskositas sampel untuk setiap formula sediaan serta buat rheogram (diagram sifat alir) antara F & RPM.

Misalkan diperoleh data sebagai berikut No Spindel 3 3 3 3 3 Rpm Faktor 12 22,5 32,5 21,5 11,5 Skala 800 400 200 400 800 (Faktor x skala) [cps] F (skala x kv (673.7) ) (dyne/cm)

cm

Rheogram Hubungan Antara Gaya (F ) dan RPM dengan ViskometerBrookfield pada F ormula 1
2.5

1.5

M P R
1 0.5 0 0 5000 10000 15000 20000 25000 Ga ya [F ] (dyne/c m2)

36

8. Uji Sedimentasi Alat: Tabung sedimentasi Cara: 1. Rekonstitusikan granul terlebih dahulu dengan air untuk

merekonstitusikan. 2. Masukkan 25 mL sediaan emulsi kedalam tabung sedimentasi 3. Amati selama 1 minggu 4. Hitung derajat sedimentasi

Keterangan: Vu = Volume sedimentasi Vo = Volume awal

37

Hari keVo Vu F

Formula I 25

Formula 2 25

2.8. Rancangan Kemasan (Terlampir)

BAB III KESIMPULAN


Suspensi rekonstitusi adalah suspensi yang dibuat dalam bentuk serbuk/granul, dan penggunaannya harus direkonstitusikan dengan pembawa yang sesuai sebelum digunakan, biasanya ditujukan untuk penggunaan oral. Kebanyakan dari obat-obat yang dibuat sebagai campuran kering untuk suspensi oral adalah obat golongan antibiotik yang memiliki kestabilan rendah dalam air. Jenis suspensi rekonstitusi ada tiga antara lain campuran serbuk, campuran granul dan campuran serbuk-granul Syarat sediaan suspensi Rekonstitusi:

38

o Campuran serbuk/granul haruslah merupakan campuran yang homogen, sehingga konsentrasi/dosis tetap untuk pemberian obat. o Selama rekonstitusi campuran serbuk harus terdispersi secara cepat dan sempurna dalam medium pembawa. o Suspensi yang sudah direkonstitusi harus dengan mudah didispersikan kembali dan dituang oleh pasien untuk memperoleh dosis yang tepat dan serba sama. o Produk akhir harus menunjukkan penampilan, rasa, dan aroma yang menarik.

DAFTAR PUSTAKA
1. Departemen Kesehatan RI.1995.Farmakope Indonesia. Edisi IV. Jakarta : Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan. 2. Departemen Kesehatan RI.1979.Farmakope Indonesia. Edisi III. Jakarta : Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan. 3. Howard, Ansel C, 1982, Pengatur Bentuk Sediaan Farmasi, Jakarta. 4. Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, 1995, Farmakologi dan Terapi, Edisi IV, Jakarta.

39

5. Kibbe, Orthur H, 2000. Handbook of Pharmaceutical Excipients, Edisi IV. Penerbit : Pharmaceutical Press, USA. 6. Rowe, Raymon C, Paul and Marian. 2009. Handbook of Pharmaceutical Excipients edisi VI. London: Pharmaceutical Press. 7. Martindale, 2009, The Complete Drug Reference, 36 th Edition, Pharmaceutical Press 8. Parrot, Eugene L. 1970. Pharmaceutical Technology. Lowa City: Burgess Publishing Company 9. Lachman, Leon. Teori dan Praktek Farmasi Industri, Edisi III, Jilid 2 Jakarta : UI Press. 1989. 10. American Society of Health System Pharmacist. 2010. Drugs Information. Bethesda, Maryland. American Hoepital Formulary Service. 11. Lieberman, Herbert. Rieger, Martin. Banker, Gilbert S. Pharmaceutical Dosage Forms: Disperse System Second Edition Vol. 1. Informa Health Care. 1996. p. 158 12. United States Pharmacopeia XXVII, 2004, h. 2587

Lampiran Rancangan kemasan

ERISTOLAT

Komposisi : Tiap 5 mL mengandung 250 mg Eritromisin Estolat Indikasi : Antibiotikum

40

ERIStolat
SUSPENSI REKONSTITUSI

Aturan Pakai: Dewasa : 2 x sehari 2 s.k Anak-anak : 2 x sehari 1 s.k Jangan melebihi dosis yang dianjurkan, atau menurut aturan dokter. Penyimpanan : Simpan pada suhu kamar (250C-300C) dan terlindung dari cahaya.

H AR USD ENGAN R E S E PD OK TER

ERIstolat
SUSPENSI REKONSTITUSI

K OC OKDAHUL U

KETERANGAN LEBIH LENGKAP LIHAT DI BROSUR


No. Reg : DKL 1308802338A1 No. Batch: 302034 Exp. Date: Maret 2015

HARUS DENGAN RESEP


Netto : 60 mL

Diproduksi oleh: PT. NATUREWAYFARMA Jakarta-Indonesia

KOCOK DAHULU

Netto : 60 mL

Diproduksi oleh: PT. NATUREWAYFARMA Jakarta-Indonesia

Racangan etiket dan label


Aturan Pakai: Dewasa : 2 x sehari 2 s.k Anak-anak : 2 x sehari 1 s.k Jangan melebihi dosis yang dianjurkan, atau menurut aturan dokter. Penyimpanan : Simpan pada suhu kamar (250C-300C) dan terlindung dari cahaya.

ERIsTOlAT
SUSPENSI REKONSTITUSI
Netto : 60 mL

Komposisi : Tiap 5 mL mengandung 250 mg Eritromisin Estolat Indikasi : Infeksi saluran napas (khususnya pneumonia), infeksi jaringan kulit dan jaringan lunak, gastroenteritis. Kontraindikasi: Hipersensitif dalam bentuk alergi dan eosinofilia

KETERANGAN LEBIH LENGKAP LIHAT DI BROSUR


No. Reg : DKL 1308802338A1 No. Batch: 302034 Exp. Date: Maret 2015

Diproduksi oleh: PT. NATUREWAYFARMA Jakarta-Indonesia

41

HARUS DENGAN RESEP DOKTER


KOCOK DAHULU

Rancangan Label

42

ERIstolAT
SUSPENSI REKONSTITUSI
Komposisi : Tiap 5 mL mengandung 250 mg Eritomisin estolat Indikasi : Infeksi saluran napas (khususnya pneumonia), infeksi jaringan kulit dan jaringan lunak, gastroenteritis. Kontraindikasi: Hipersensitif dalam bentuk alergi dan eosinofilia Farmakokinetik: Basa eritromisin diserap baik oleh usus kecil bagian atas; aktivitasnya menurun karena obat dirusak asam lambung. Hanya 2,5% eritromisin yang dieksresi dalam bentuk aktif melalui urin. Eritromisin berdifusi baik ke berbagai jaringan tubuh kecuali ke otak dan cairan serebrospinal. Obat ini terutama dieksresi melalui hati. Pada wanita hamil dapat meningkatkan SGOT/SGPT. Efek Samping: Sering menimbulkan iritasi saluran cerna seperti mual, muntah, dan nyeri epigastrum Aturan Pakai: Dewasa : 2 x sehari 2 s.k Anak-anak : 2 x sehari 1 s.k Jangan melebihi dosis yang dianjurkan, atau menurut aturan dokter. Penyimpanan : Simpan pada suhu kamar (250C-300C) dan terlindung dari cahaya. Kemasan: Botol 60 mL HARUS

DENGAN RESEP DOKTER

KOCOK DAHULU

No. Reg : DKL 1308802338A1 No. Batch: 302034 Exp. Date: Maret 2015

Diproduksi oleh: PT. Natureway Farma Jakarta-Indonesia