Anda di halaman 1dari 3

5/22/2012

Pendahuluan Nutrisi Pada Pasien HIV/AIDS


Nutrisi yang sehat dan seimbang diperlukan pasien HIV/AIDS untuk mempertahankan kekuatan, meningkatkan fungsi sistem imun, meningkatkan kemampuan tubuh untuk memerangi infeksi dan menjaga ODHA agar tetap aktif dan produktif. Sebagian besar para ODHA dan keluarga mengatakan bahwa nafsu makannya menurun sehingga frekuensi makan juga berkurang dan mengakibatkan daya tahan tubuh untuk melawan HIV menjadi berkurang.

Pentingnya Nutrisi Bagi Pasien HIV/AIDS


Mempertahankan kekuatan tubuh dab BB Mengganti kehilangan vitamin dan mineral Meningkatkan fungsi sistem imun Memperpanjang priode infeksi Meningkatkan respon terhadappengobatan Menjaga ODHA agar tetap aktif dan dapat merawat diri

Prinsip Pemberian Nutrisi Pada Pasien HIV/AIDS


Zat gizi ditambah 10-25% lebih

sendiri dan keluarganya.

Menjaga ODHA agar tetap produktif, mampu bekerja,dan

tetap berkontribusi terhadap pemasukan keluarga

banyak dari kebutuhan mnimum Di berikan dalam porsi kecil dan teratur Disesuaikan dengan penyakit infeksi yg menyertai Mengonsumsi protein yg berkualitas tinggi dan mudah di cerna Konsumsi sayur dan buah dalam bentuk jus Konsumsi susu rendah lemak dan sudah diasturisasi Menghindari makanan yang di awetkan

Makanan harus bebas dari pestisida

dan zat kimia obat

Beri makanan sesuai jadwal minum Menghindari makan yg merangsang

alat pencium

Konsumsi makanan rendah serat,

makananlunak/cair, jika ada gangguan pencernaan Rendah laktosa dan rendah lemak jika ada diare Menghindari rokok,alkohol, dan kafein Sesuaikan syarat diet dengan infeksi penyakit yang menyertai

Bahan Makanan yang Dianjurkan di Konsumsi Pasien


Tempe Kelapa Wortel Sayuran hijau dan kacang-kacangan Buah alpukat

Geejala klinis dan keterkaitannya dengan pemberian Nurisi pasien dengan ODHA
Anoreksia Diare Sesak Napas Gangguan Penyerapan Lemak Demam Penurunan BB

5/22/2012

Indeks MasaTubuh (IMT)


Menghitung Indeks Massa Tubuh (IMT) dengan rumus: IMT = Berat Badan (kg)/(Tinggi Badan (cm)/100) 2 Contoh : BB = 50 kg, TB = 160 cm IMT = 50/(160/100)2 = 50/2,56 = 19,53 Klasifikasi nilai IMT : IMT Status Gizi Kategori < 17.0 Gizi Kurang Sangat Kurus 17.0 - 18.5 Gizi Kurang Kurus 18.5 - 25.0 Gizi Baik Normal 25.0 - 27.0 Gizi Lebih Gemuk > 27.0 Gizi Lebih Sangat Gemuk sumber : Departemen Kesehatan RI 2. Ukur lingkar pinggang Batas lingkar pinggang normal: Wanita : < 80 cm Pria : < 90 cm

Klasifikasi Nilai IMT


1. 2. 3. 4. 5.

< 17.0 Gizi Kurang Sangat Kurus 17.0 - 18.5 Gizi Kurang Kurus 18.5 - 25.0 Gizi Baik Normal 25.0 - 27.0 Gizi Lebih Gemuk > 27.0 Gizi Lebih Sangat Gemuk sumber : Departemen Kesehatan RI

Nutrisi Pada Pasien HIV/AIDS Dengan Obesitas membatasi lemak dalam diet. 2. jika tidak ada pilihan lain selain makan yang digoreng maka makanlah sesedikit mungkin lemak. 3. konsumsi mayonnaise dan margarine. 4. batasi mengkonsumsi snack.
1.

Nutrisi Pada Pasien HIV/AIDS Dengan Anemia

mengkonsumsi cukup zat besi seperti : 1. hati 2. daging 3. kedelai, dan 4. bayam

Nutrisi Untuk Wanita Dengan HIV/AIDS


sebaiknya beristirahat cukup, melakukan olahraga secara teratur, mengkonsumsi makanan sehat, miinum obat tepat waktu, menempatkan kebutuhan diri sendiri pada prioritas tinggi (HRSA, 2002).

Suplement Zat Gizi Mikro

Zat gizi mikro di butuhkan tubuh dalam jumlah yang kecil seperti:
Vitamin Jus buah dan Sayur-sayuran

5/22/2012

Zat Gizi Makro


Zat gizi makro merupakan zat gizi yang di butuhkan tubuh dalam jumlah yang banyak separti:
Sumber karbohidrat Protein, dan Lemak

Antioksidan
Antioksidan adalah zat gizi dalam bahan makanan yang berfungsi mencegah pembentukan radikal bebas baru, menangkap radikal bebas yang sudah terbentuk, menetralkan serta mencegah reaksi berantai maupun memperbaiki kerusakan sel, dan jaringan yang rusak karena radikal bebas

Terimakasih