Anda di halaman 1dari 44

PRESENTASI REFERAT

MARASMUS

Disusun Oleh Ditia Fabiansyah G1A211059

Pembimbing

: dr. Supriyanto, Sp.A

LATAR BELAKANG
4 masalah gizi utama di Indonesia

KEP, gangguan akibat kekurangan iodium (GAKI), anemia defisiensi besi, dan defisiensi vitamin A
Indonesia 10 negara dengan jumlah dan prevalensi

gizi kurang dan gizi buruk pada balita terbanyak di Dunia.


Data di Indonesia (2005) 8,8 %

Tahun

Total Penduduk

Total Balita Gizi buruk

Prevalensi

Jumlah balita dengan Gizi Kurang Buruk+Kurang 6,643,510 6,302,480 4,313,249 7,986,279 7,910,346 6,803,816

Gizi Kurang Buruk+Kurang Gizi Buruk 31.2 28.3 20.0 37.5 35.6 31.6 1,342,769 1,607,866 2,490,567

1989 1992 1995

177,614,965 185,323,458 195,860,899

21,313,796 22,238,815 21,544,699

6.3 7.2 11.6

1998
1999 2000 2001 2002

206,398,340
209,910,821 203,456,005 206,070,543 208,749,460

20,639,834
19,941,528 17,904,128 18,134,208 18,369,952

10.5
8.1 7.5 6.3 8.0

19.0
18.3 17.1 19.8 19.3

29.5
26.4 24.7 26.1 27.3

2,169,247
1,617,258 1,348,181 1,142,455 1,469,596

3,921,568
3,639,329 3,066,977 3,590,573 3,545,401

6,090,815
5,256,587 4,415,158 4,733,028 5,014,997

2003

211,463,203

18,608,762

8.3

19.2

27.5

1,544.527

3,572,882

5,117,409

KEP pada anak-anak berdampak

menghambat pertumbuhan fisik. menurunnya daya tahan tubuh berakibat rentan terhadap penyakit infeksi menurunnya tingkat kecerdasan.
Pada orang dewasa, berdampak

SDM RENDAH

BEBAN NEGARA BERTAMBAH

menurunkan produktifitas kerja menurunkan derajat kesehatan rentan terhadap serangan penyakit.

Marasmus disebut juga KEP non-edematous Sekuele klinis marasmus adalah adanya adapatasi yang muncul dari insufisiensi

asupan energi pada anak.

Ketidakseimbangan itu sendiri muncul sebagai akibat dari penurunan asupan

energi, peningkatan kehilangan energi dari makanan (misalnya karena muntah, diare, dan luka bakar), peningkatan penggunaan energi atau kombinasi dari ketiga faktor

TUJUAN PENULISAN
Mengetahui tentang kurang energi protein

(KEP) pada umumnya, dan marasmus khusunya secara menyeluruh yang meliputi pemahaman yang lengkap mengenai definisi, klasifikasi, etiologi, faktor resiko, patofisiologi, kriteria diagnosis, komplikasi dan MANFAAT PENULISAN penatalaksanaannya. 1. Menambah wawasan tentang marasmus, mulai dari definisi hingga tatalaksana. 2. Sebagai referensi untuk dapat memberikan informasi tentang kurang energi protein, khususnya marasmus.

DEFINISI

KEP
Keadaan kurang gizi yang disebabkan rendahnya

konsumsi energi dan protein dalam makanan seharihari sehingga tidak memenuhi angka kecukupan gizi.

MARASMUS
Bentuk malnutrisi energi protein yang terutama disebabkan

kekurangan kalori berat dalam jangka waktu lama Ditandai dengan retardasi pertumbuhan dan pengurangan lemak bawah kulit dan otot secara progresif

KLASIFIKASI
Klasifikasi menurut derajat beratnya KEP Klasifikasi menurut Gomez Gomez ( 1956 ) merupakan orang pertama yang mempublikasikan cara pengelompokan kasus KEP.
Berdasarkan atas berat badan individu dibandingkan dengan berat badan yang

diharapakan pada anak sehat yang seumur.


Sebagai baku patokan dipakai persentil 50 baku Harvard (Stuart dan Stevenson, 1945).

Derajat KEP

Berat Badan % dari baku* 90 % 89-75 % 74-60 % < 60 %

0 = normal 1 = ringan 2 = sedang 3 = berat

Tabel.1. Klasifikasi KEP menurut Gomez

Klasifikasi KEP menurut Bengoa


Bengoa pada tahun 1970 mengadakan modifikasi pada klasifikasi Gomez,

yang hanya didasarkan pada defisit berat badan saja.


Penderita KEP dengan edema, tanpa melihat defisit berat badannya

digolongkan oleh Bengoa dalam derajat III.


Penderita kwashiorkor, berat badannya jarang menurun hingga kurang dari

60% disebabkan oleh adanya edema, sedangkan lemak tubuh dan ototototnya tidak mengurang sebanyak seperti pada keadaan marasmus. Padahal kwarshiorkor merupakan penyakit yang serius dengan angka kematian tinggi.

Derajat KEP KEP I KEP II KEP III

Berat badan/usia (%) 90-76 75-61 Semua penderita edema

Tabel 2. Klasifikasi KEP menurut Bengoa

Klasifikasi KEP berdasarkan WHO-NCHS


KEP Ringan

(BB/U) 70-80 % dan/atau (BB/TB) 80-90% baku median WHO-NCHS.


KEP Sedang

BB/U 60-70% baku median WHO-NCHS dan/atau BB/TB 70-80% baku median WHO-NCHS.
KEP Berat

BB/U <60% baku median WHO-NCHS dan/atau BB/TB <70% baku median WHO-NCHS

Klasifikasi KEP menurut Depkes RI th 2000


Departemen

kesehatan RI (2000), merekomendasikan baku WHO NCHS untuk digunakan sebagai baku antropometris di Indonesia.

Tabel 3. Klasifikasi KEP menurut Depkes RI th 2

Menurut WHO-UNICEF Tahun 2009, kriteria malnutrisi akut berat (MAB) yaitu Terlihat sangat kurus Edema nutrisional BB/TB <-3 SD Lingkar Lengan Atas (LILA) < 115 mm

Klasifikasi menurut tipe (Klasifikasi Kualitatif) menggolongkan KEP menurut tipenya: gizi kurang, marasmus, kwashiorkor, dan marasmus-kwashiorkor

Klasifikasi kualitatif menurut Wellcome Trust Cara Wellcome Trust dapat dipraktekan dengan mudah, tidak ditemukan penentuan gejala klinis maupun laboratories, dan dapat dilakukan oleh para tenaga medis setelah diberi latihan seperlunya Berat badan % dari baku* Edema
Tidak ada >60% <60% Gizi kurang Marasmus Ada Kwarshiorkor Marasmic-Kwarshiorkor

Tabel 4. Klasifikasi Kualitatif KEP menurut Wellcome Trust

Klasifikasi Kualitatif menurut McLaren McLaren mengklasifikasikan golongan KEP berat dalam 3 kelompok menurut tipenya. Gejala klinis edema, dermatosis, edema disertai dermatosis, perubahan pada rambut, dan pembesaran hati diberi angka bersamasama dengan menurunnya kadar albumin atau total protein serum. Cara seperti ini dikenal sebagai scoring system McLaren Penentuan tipe didasarkan atas jumlah angka yang dapat dikumpulkan dari tiap penderita: SKOR 0 3 = marasmus SKOR 4 8 angka = marasmickwarshiorkor SKOR 9 15 angka = kwarshirkor
Cara

Gejala klinis/laboratoris Edema Dermatosis Edema disertai dermatosis Perubahan pada rambut Hepatomegali Albumin serum atau protein total

Angka 3 2 6 1 1

serum/g %
< 1.00 1.00 1.49 1.50 1.99 2.00 2.49 2.50 2.99 3.00 3.49 3.50 3.99 >4.00 < 3.25 3.25 3.99 4.00 4.75 4.75 5.49 5.50 6.24 6.25 6.99 7.00 7.74 > 7.75 7 6 5 4 3 2 1 0

Tabel 5. Cara Pemberian Angka menurut M

demikian dapat mengurangi kesalahan jika dibandingkan dengan cara Wellcome Trust, akan tetapi harus dilakukan oleh seorang dokter dengan

Klasifikasi KEP menurut Waterlow 3


Waterlow (1973) membedakan antara penyakit KEP yang terjadi akut dan

menahun. Beliau berpendapat, bahwa defisit berat badan terhadap tinggi badan mencerminkan gangguan gizi yang akut dan menyebabkan keadaan wasting (kurus-kering), sedangkan defisit tinggi badan menurut umur merupakan akibat kekurangan gizi yang berlangsung sangat lama. Akibat tersebut dapat mengganggu laju pertumbuhan tinggi badan, sehingga anak menjadi pendek (stunting) untuk umurnya. Waterlow membagi keadaan wasting dan stunting dalam 3 kategori
Gangguan Derajat Stunting (tinggi menurut umur) Wasting (berat terhadap tinggi)

0 1 2 3

> 95 % 95-90 % 89-85 % < 85 %

> 90 % 90-80 % 80-70 % < 70%

Tabel. 6. Klasifikasi KEP menurut Waterlow

ETIOLOGI
Penyebab kurang gizi menurut kerangka konseptual UNICEF dapat dibedakan

menjadi penyebab langsung, penyebab tidak langsung dan penyebab dasar.


Dampak KURANG GIZI

Penyebab langsung

Makan Tidak Seimbang

Penyakit Infeksi

Penyebab Tidak langsung

Tidak Cukup Persediaan Pangan

Pola Asuh Anak Tidak Memadai

Sanitasi dan Air Bersih/Pelayanan Kesehatan Dasar Tidak Memadai

Kurang Pendidikan, Pengetahuan dan Keterampilan

Pokok Masalah di Masyarakat

Kurang pemberdayaan wanita dan keluarga, kurang pemanfaatan sumberdaya masyarakat

Pengangguran, inflasi, kurang pangan dan kemiskinan

Akar Masalah (nasional)

Krisis Ekonomi, Politik, dan Sosial

Penyebab Langsung Diet


Tidak cukup mendapatkan makanan bergizi seimbang terutama dalam segi

protein dan karbohidratnya. Pola makan yang salah seperti pemberian makanan yang tidak sesuai dengan usia. penyapihan yang terlalu dini desertai dengan pemberian makanan tambahan yang kurang. pemberian ASI yang terlalu lama tanpa pemberian makanan tambahan yang cukup. Selain itu mitos atau kepercayaan di masyarakat atau keluarga dalam pemberian makanan seperti berpantang makanan tertentu akan memberikan andil terjadinya gizi buruk pada anak.

Peranan penyakit atau infeksi


Kaitan antara infeksi dan kurang gizi sangat sukar diputuskan,

karena keduanya saling terkait dan saling memperberat.


Berikut ini adalah contoh-contoh penyakit dan infeksi yang

sering menyebabkan malnutrisi:


Infeksi yang berat dan lama, terutama infeksi enteral misalnya tuberculossis,

infantil gastroenteritis, bronkhopneumonia, pielonephiritis dan sifilis kongenital. Kelainan struktur bawaan misalnya : penyakit jantung bawaan, penyakit Hirschpurng, deformitas palatum, palatoschizis, mocrognathia, stenosis pilorus. Hiatus hernia, hidrosefalus, cystic fibrosis pankreas. Prematuritas dan penyakit pada masa neonatus. Gangguan metabolik, misalnya renal asidosis, idiopathic hypercalcemia, galactosemia, lactose intolerance. Tumor hypothalamus, kejadian ini jarang dijumpai dan baru ditegakkan bila penyebab maramus yang lain disingkirkan

Penyebab tidak langsung Ketersediaan pangan rumah tangga. Kurangnya pendidikan, pengetahuan, keterampilan Pola asuh anak tidak memadai. Sanitasi dan air bersih, pemukiman yang tidak sehat. Pelayanan kesehatan dasar tidak memadai. Ketidakmampuan mengakses fasilitas kesehatan. Penyebab Dasar Kondisi sosial, politik dan ekonomi negara.

PATOGENESIS
MARASMUS
Compensated

malnutrition atau sebuah mekanisme adaptasi tubuh terhadap kekurangan energi (kalori) dalam waktu yang lama untuk menghasilkan energi atau kalori.

Keadaan kekurangan asupan kalori tubuh memakai cadangan makanan yang tersedia
Pemakaian cadangan makanan ini dimulai dengan pembakaran cadangan karbohidrat,

bila karbohidrat habis, maka tubuh akan menggunakan cadangan lemak, jaringan lemak akan dipecah jadi asam lemak, gliserol dan keton bodies. Terakhir tubuh akan menggunakan cadangan protein setelah cadangan lemak habis.
Pemecahan cadangan gula otot (glikogen) menjadi glukosa di hati, katabolisme protein

menghasilkan asam amino yang segera diubah menjadi glukosa di hepar dan di ginjal
Pada marasmus ketersediaan asam amino, yang merupakan hasil katabolisme

protein, biasanya jumlahnya masih dalam batas normal, sehingga hati masih dapat untuk membentuk albumin
Sehingga, pada marasmus, kondisi klinisnya yg mencolok pertumbuhan yang kurang

atau terhenti disertai atrofi otot dan menghilangnya lemak di bawah kulit, namun tidak disertai edema pitting

Kwashiorkor
Pada kwashiorkor yang klasik, gangguan metabolisme dan perubahan

sel menyebabkan edema dan perlemakan hati. Tidak terjadi katabolisme jaringan yang sangat berlebihan. Kekurangan protein dalam diet kekurangan berbagai asam amino esensial yang dibutuhkan untuk sintesis albumin. Oleh karena dalam diet terdapat cukup karbohidrat, maka produksi insulin akan meningkat dan sebagian asam amino dari dalam serum yang jumlahnya sudah kurang tersebut akan disalurkan ke otot. Berkurangnya asam amino dalam serum kurangnya pembentukan albumin oleh hati hipoalbuminemia sehingga edema. Gangguan pembentukan lipoprotein beta transport lemak dari hati ke depot lemak juga terganggu terjadi akumulasi lemak dalam hati perlemakan hati hepatomegali

Gambaran Klinis
MARASMUS
Tampak

sangat berbungkus kulit.

kurus,

hanya

tulang

Pertumbuhan terhenti.
Rambut mudah dicabut, kusam, kemerahan

namun tidak seberat kwashiorkor.


Wajah seperti orang tua (old man face).

Cengeng, rewel.
Kulit keriput, jaringan lemak subkutis sangat

sedikit sampai tidak ada, pada bagian bokong baggy pants.


Perut cekung, iga gambang.

Sering disertai penyakit infeksi kronis berulang,

diare kronik, atau susah buang air besar.


Tidak ada oedem.

Gambaran Klinis
KWASHIORKOR

Billateral Pitting Edema, dimulai dari kaki dan tungkai bawah, dapat menjadi edema seluruh tubuh ke tangan, lengan, wajah. Wajah bulat dan sembab (moon face). Berkurangnya jaringan lemak dan otot yang tertutupi oleh edema. Kulit kering, hiperpigmentasi dan bersisik. Terdapat lesi di kulit berupa bercak merah muda yang meluas dan berubah warna menjadi cokelat kehitaman dan terkelupas terutama pada bagian tubuh yang mendapat tekanan (crazy pavement dermatosis), yang mengakibatkan rentan terkena infeksi. Perubahan pada warna rambut menjadi kemerahan seperti warna rambut jagung, rambut menjadi tipis, kering, mudah dicabut tanpa rasa sakit, rontok. Perubahan status mental menjadi apatis, letargi, iritabel. Pembesaran hati. Sering disertai penyakit infeksi, anemia, diare. Defisiensi vitamin A:

Buta senja (hemeralopia) Sklera kering Kornea kering Ulkus kornea Bitot spot Keratomalasia

Gambaran Klinis
MARASMIK-KWASHIORKOR
Makanan sehari-hari tidak cukup mengandung protein dan energi untuk

pertumbuhan yang normal.


Memperlihatkan gejala dan tanda klinis campuran antara marasmus dan

kwarshiorkor.
Dengan BB/U < 60% / BB/TB < -3 SD baku median WHO-NCHS disertai

edema yang tidak mencolok, hanya pada kedua anggota gerak bawah, biasanya pada punggung kaki dan tungkai bawah.

Penatalaksanaan
Tatalaksana Perawatan Pada saat masuk rumah sakit : Anak dipisahkan dari pasien infeksi Ditempatkan di ruangan yang hangat (25-300C, bebas dari angin) Dipantau secara rutin Memandikan anak dilakukan seminimal mungkin dan harus segera dikeringkan Demi keberhasilan tata laksana diperlukan : Fasilitas dan staf yang professional (Tim Asuhan Gizi) Timbangan badan yang akurat Penyediaan dan pemberian makan yang tepat dan benar Pencatatan asupan makanan dan berat badan anak, sehingga kemajuan selama perawatan dapat dievaluasi Keterlibatan orang tua

Tata Laksana Umum Menurut buku panduan tatalaksana anak gizi buruk yang diterbitkan oleh kementrian kesehatan Tahun 2000, disusun berdasarkan buku management of severe malnutrition WHO (1999), terdapat 10 langkah penting tatalaksana rutin KEP berat/ gizi buruk, yaitu meliputi: 1. Atasi/cegah hipoglikemia. 2. Atasi/cegah hipotermia. 3. Atasi/cegah dehidrasi. 4. Koreksi gangguan keseimbangan elektrolit. 5. Obati/cegah infeksi. 6. Koreksi defisiensi nutrient mikro. 7. Mulai pemberian makanan awal (Initial Refeeding). 8. Fasilitasi tumbuh kejar (Catch-up Growth). 9. Lakukan stimulasi sensorik dan emosional. 10. Siapkan dan rencanakan tindak lanjut pasca perbaikan.

Terdapat 4 fase, yaitu fase stabilisasi (hari 1-2), fase transisi (hari 3-7),

fase rehabilitasi (minggu ke 2-6), fase tindak lanjut (minggu ke 7-26). Digunakan pada semua penderita KEP berat/gizi buruk (marasmus, kwashiorkor, marasmik-kwashiorkor).

Langkah 1. Atasi/ Cegah Hipoglikemia


Semua anak gizi buruk berisiko untuk terjadi hipoglikemia (kadar gula darah < 3

mmol/dl atau < 54 mg/dl), yang seringkali merupakan penyebab kematian pada 2 hari pertama perawatan.
Hipoglikemia dan hipotermia seringkali terjadi bersamaan dan biasanya merupakan

pertanda adanya infeksi.


Jika fasilitas setempat tidak memungkinkan untuk memeriksa kadar gula darah, maka

semua anak gizi buruk harus dianggap menderita hipoglikemia dan segera ditangani sesaui panduan. Tatalaksana
Segera beri F-75 pertama atau modifikasinya bila penyediaannya memungkinkan. Bila F-75 pertama tidak dapat disediakan dengan cepat, berikan 50 ml larutan

glukosa atau gula 10% (1 sendok teh munjung gula dalam 50 ml air) secara oral atau melalui NGT.
Lanjutkan pemberian F-75 setiap 2-3 jam, siang dan malam selama minimal dua hari.
Bila masih mendapat ASI, teruskan pemberian ASI di luar jadwal pemberian F-75. Jika anak tidak sadar (letargis), berikan larutan glukosa 10% secara intravena (bolus)

sebanyak 5 ml/kgBB, atau larutan glukosa/larutan gula pasir 50 ml dengan NGT.


Beri antibiotik spektrum luas.

Pemantauan Jika kadar gula darah awal rendah, ulangi pengukuran kadar gula darah setelah 30 menit. Jika kada gula darah di bawah 3 mmol/L (<54 mg/dl), ulangi pemberian larutan glukosa atau gula 10%. Jika suhu rektal < 35,50C atau bila kesadaran memburuk, mungkin hipoglikemia disebabkan oleh hipotermia, ulangi pengukuran kadar gula darah dan tangani sesuai keadaan (hipotermia dan hipoglikemia). Pencegahan Beri makanan awal (F-75) setiap 2 jam, mulai sesegera mungkin, atau jika perlu lakukan rehidrasi terlebih dahulu. Pemberian makanan harus teratur setiap 2-3 jam,

Langkah 2. Atasi/ Cegah Hipotermia Diagnosis: Jika suhu aksila < 35,0 0C, suhu rektal <35,50C. Tatalaksana Segera beri makan F-75 (jika perlu, lakukan rehidrasi dulu) Hangatkan anak. Beri antibiotik sesuai pedoman. Pemantauan Ukur suhu aksillar anak setiap 2 jam sampai suhu meningkat menjadi 36,50C atau lebih. Pastikan bahwa anak selalu tertutup pakaian atau selimut, terutama pada malam hari. Periksa kadar gula darah bila ditemukan hipotermia. Pencegahan Letakkan tempat tidur di area yang hangat, di bagian bangsal yang bebas angin dan pastikan anak selalu tertutup pakaian/ selimut. Ganti pakaian dan seprai yang basah, jaga agar anak dan tempat tidur tetap kering. Hindarkan anak dari suasana dingin (misal sewaktu dan setelah mandi, atau selama pemeriksaan medis). Biarkan anak tidur dengan dipeluk orang tuanya agar tetap hangat, terutama di malam hari.

Langkah 3. Atasi/ Cegah Dehidrasi Pada anak gizi buruk, keadaan dehidrasi walaupun ringan dapat menimbulkan komplikasi lain (hipoglikemia, letargi) sehingga memperberat kondisi klinis. Diagnosis pasti adanya dehidrasi adalah dengan pengukuran berat jenis urin (>1.030), selain tanda dan gejala klinis khas bila ada, antara lain rasa haus dan mukosa mulut kering. Tatalakasana Jangan gunakan infus untuk rehidrasi, kecuali pada kasus dehidrasi berat dengan syok. Sulit untuk memperkirakan status rehidrasi dengan melihat klinis saja pada anak malnutrisi berat. Maka asumsikan bahwa setiap anak dengan diare cair dapat mengalami dehidrasi. Beri ReSoMal (rehidration solution for malnutrition), secara oral atau melalui NGT, lakukan lebih lambat dibandingkan jika melakukan rehidrasi pada anak dengan gizi baik.
Beri 5 ml/kgBB setiap 30 menit untuk 2 jam pertama. Setelah 2 jam, beri ReSoMal 5-10 ml/kgBB/jam berselang seling dengan F-75

dengan jumlah yang sama, setiap jam selama 10 jam. Selanjutnya berikan F-75 secara teratur setiap 2 jam. Jika masih diare, beri ReSoMal setiap kali diare. Untuk usia < 1 Thn:

50-100 ml setiap buang air besar, usia 1 Tahun: 100-200 ml setiap buang air besar.

Langkah 4. Koreksi Gangguan Keseimbangan Elektrolit 8,9


Semua anak dengan gizi buruk mengalami defisiensi kalium dan

magnesium yang mungkin membutuhkan waktu 2 Minggu atau lebih untuk memperbaikinya. Terdapat kelebihan natrium total dalam tubuh, walaupun kadar natrium serum mungkin rendah.

Tatalaksana Untuk mengatasi gangguan elektrolit, diberikan kalium dan magnesium, yang sudah terkandung di dalam larutan mineral-mix yang ditambahkan ke dalam F-75, F-100, atau ReSoMal. Ekstra kalium 3-4 mmol/kg/hari Ekstra magnesium 0,4 0,6 mmol/kg/hari Gunakan larutan ReSoMal untuk rehidrasi. Siapkan makanan tanpa menambahkan garam (NaCl).

Langkah 5. Obati/ Cegah Infeksi 8,9 Pada gizi buruk, gejala infeksi yang biasa ditemukan seperti demam, seringkali tidak ada, padahal infeksi ganda merupakan hal yang sering terjadi. Oleh karena itu, anggaplah semua anak dengan gizi buruk mengalami infeksi saat mereka datang ke rumah sakit dan segera tangani dengan antibiotik. Tatalaksana Berikan pada semua anak dengan gizi buruk: Antibiotik spektrum luas Vaksin campak jika anak berumur 6 Bulan dan belum pernah mendapatkannya, atau jika anak berumur > 9 Bulan dab sudah pernah diberi vaksin sebelum berumur 9 Bulan. Tunda imunisasi jika anak syok.

Pilihan antibiotik spektrum luas:


Jika tidak ada komplikasi atau tidak ada infeksi nyata, beri

kotrimoksazol per oral (25 mg SMZ + 5 mg TMP/ kgBB setiap 12 jam) selama 5 hari. Jika ada komplikasi (hipoglikemia, hipotermia, atau anak terlihat letargis atau tampak sakit berat), atau jelas ada infeksi, beri: Ampicillin (50 mg/kgBB IM/IV setiap 6 jam selama 2 hari), dilanjutkan dengan amoksisillin oral (15 mg/kgBB setiap 8 jam selama 5 hari) atau, jika tidak tersedia amoksisillin, beri ampisilin per oral (50 mg/kgBB setiap 6 jam selama hari) sehingga total selama 7 hari, ditambah gentamisin (7,5 mg/kgBB/hari IM/IV) setiap hari selama 7 hari. Jika anak tidak membaik dalam 48 jam, tambahkan kloramfenikol (25 mg/kgBB IM/IV setiap 8 jam) selama 5 hari. Jika diduga meningitis, lakukan pungsi lumbal untuk memastikan dan obati dengan kloramfenikol (25 mg/kg setiap 6 jam) selama 10 hari. Jika ditemukan infeksi spesifik lainnya (pneumonia, tuberkulosis, malaria, disentri, infeksi kulit atau jaringan lunak), beri antibiotik yang sesuai.

Langkah 6. Koreksi Defisiensi Mikronutrien


Semua anak gizi buruk mengalami defisiensi vitamin dan mineral. Meskipun sering

ditemukan anemia, jangan beri zat besi pada fase awal, tetapi tunggu sampai anak mempunyai nafsu makan yang baik dan mulai bertambah berat badannya (biasanya pada minggu kedua, mulai fase rehabilitasi), karena zat besi dapat memperparah infeksi.

Tatalaksana
Suplemen multivitamin Asam folat (5 mg pada hari 1, dan selanjutnya 1 mg/hari) Zinc 2 mg/kgBB/hari

Tembaga 0,3 mg/kgBB/hari


Ferosulfat 3 mg/kg/hari setelah berat badan naik (mulai pada fase rehabilitasi) Vitamin A; diberikan secara oral pada hari ke 1 (kecuali bila telah diberikan sebelum

dirujuk), dengan dosis: < 6 Bulan 50.000 (1/2 kapsul biru) 6-12 Bulan 100.000 (1 kapsul biru) 1-5 Tahun 200.000 (1 kapsul merah).
Jika ada gejala defisiensi vitamin A, atau pernah sakit campak dalam tiga bulan

terakhir, beri vitamin A dengan dosis sesuai usia umur, pada hari ke 1, 2, dan 15.

Langkah 7. Pemberian Makanan Awal (initial feeding)


Pada fase stabilisasi diperlukan pendekatan yang hati-hati karena kondisi

fisiologis anak yang rapuh dan berkurangnya kapasitas homeostasis. Pemberian makan sebaiknya dimulai sesegera mungkin setelah pasien masuk Hal-hal penting dalam pemberian makan pada fase stabilisasi adalah sebagai berikut: Pemberian makanan dalam jumlah sedikit tetapi sering, rendah osmolaritas, rendah laktosa. Berikan secara oral atau melalu NGT, hindari penggunaan parenteral Energi : 100 kkal/kgBB/hari Protein: 1-1,5 g/ kgBB/ hari Cairan: 130 ml/ kgBB/ hari, bila edema berat 100 ml/kgBB/ hari. Jika anak masih mendapat ASI, lanjutkan, tetapi pastikan bahwa jumlah F-75 yang ditentukan harus dipenuhi

Langkah 8. Mencapai Kejar-Tumbuh Pada fase rehabilitasi perlu pendekatan yang baik untuk pemberian makan dalam pencapaian asupan yang tinggi dan kenaikan berat badan yang cepat (>10 g/kg/hari). Formula yang dianjurkan pada fase ini adalah F100 yang mengandung 100 kkal/100 ml dan 2,9 g protein/ 100 ml. Tanda yang menunjukkan bahwa anak telah mencapai fase ini adalah kembalinya nafsu makan, edema minimal atau hilang (pada kwashiorkor). Tatalaksana Lakukan transisi secara bertahap dari formula awal (F-75) ke formula tumbuh-kejar (F-100) (fase transisi): Ganti F-75 dengan F-100. Beri F-100 sejumlah yang sama dengan F-75 selama 2 hari berurutan. Selanjutnya naikkan jumlah F-100 sebanyak 10 ml setiap kali pemberian sampai anak tidak mampu menghabiskan atau tersisa sedikit. Setelah transisi bertahap, beri anak: Pemberian makan yang sering dengan jumlah tidak terbatas (sesuai kemampuan anak). Energi: 150-220 kkal/kgBB/hari Protein: 4-6/ kgBB/ hari.

Langkah 9. Memberikan stimuli fisik, sensorik, dan dukungan emosional Pada KEP berat terjadi keterlambatan perkembangan mental dan perilaku, karenannya, berikan: Ungkapan kasih sayang Ciptakan lingkungan yang menyenangkan, ceria Lakukan terapi bermain terstruktur selama 15 30 menit/hari Rencanakan aktivitas fisik segera setelah anak cukup sehat Tingkatkan ketelibatan ibu (menghibur, memberi makan, memandikan, bermain, dll)

Langkah 10. Pemulangan dan tindak lanjut Bila telah tercapai BB/TB > -2 SD (setara dengan > 80%) dapat dianggap anak telah sembuh. Anak mungkin masih mempunyai BB/U rendah karena anak berperawakan pendek. Pola pemberian makan yang baik dan stimulasi harus tetap dilanjutkan di rumah. Tunjukkan kepada orang tua atau pengasuh bagaimana: Menu dan cara membuat makanan kaya energi dan padat gizi serta frekuensi pemberian makan yang sering. Terapi bermain yang terstruktur. Sarankan : Membawa anak kontrol secara teratur. Melengkapi imunisasi dasar dan/atau ulangan. Mengikuti program pemberian vitamin A setiap 6 Bulan.

KOMPLIKASI
Gangguan Mental Noma (stomatitis gangrenosa) Xeroftalmia Kematian

Gambar 5. Noma.

Prognosis
Malnutrisi yang berat mempunyai angka kematian sekitar 20-

30%. Kematian sering disebabkan oleh karena infeksi, sering tidak dapat dibedakan antara kematian karena infeksi atau karena malnutrisi sendiri. Prognosis tergantung dari stadium saat pengobatan mulai dilaksanakan. Dalam beberapa hal walaupun kelihatannya pengobatan adekuat, bila penyakitnya progesif, kematian tidak dapat dihindari, mungkin disebabkan perubahan yang irreversibel dari sel-sel tubuh akibat gizi buruk/KEP berat

Ringkasan

Empat masalah utama gizi di Indonesia yaitu kekurangan energi protein (KEP), gangguan akibat kekurangan iodium (GAKI), anemia defisiensi besi, dan defisiensi vitamin A. Kekurangan Energi Protein (KEP) merupakan keadaan kurang gizi yang disebabkan rendahnya konsumsi energi dan protein dalam makanan sehari-hari sehingga tidak memenuhi angka kecukupan gizi. Penyebab malnutrisi dapat dibedakan menjadi penyebab langsung, penyebab tidak langsung dan penyebab dasar. Klasifikasi KEP dibagi menjadi KEP ringan, sedang, berat. KEP berat secara klinis terdapat tiga tipe, yaitu marasmus, kwashiorkor, marasmik-kwashiorkor. Tatalaksana gizi buruk secara umum, khusunya pada fase stabilisasi, tetap mengikuti panduan Kementrian Kesehatan RI yang mengacu pada panduan WHO, yaitu berupa sepuluh langkah tatalaksana gizi buruk. Komplikasi gizi buruk diantaranya adalah gangguan perkembangan mental, noma, xeroftalmia, kematian. Gizi buruk mempunyai angka kematian sekitar 20-30%, kematian sering disebabkan oleh karena infeksi, sering tidak dapat dibedakan antara kematian karena infeksi atau karena malnutrisi sendiri.

Daftar Pustaka
1. Depkes

2.

3.

4.

5.

RI-Direktorat Bina Gizi Masyarakat. Sistem Kewaspadaan Dini (SKD) KLB-Gizi Buruk. Surveilans KLB-Gizi Buruk. Gizi-Depkes RI; 2010. Available at http://suyantitno.blog.undip.ac.id/files/2010/04/surveilans-KLBGizi-Buruk.pdf. Diakses tanggal 7 Juli 2013. Atmarita, Tatang S. Analisa Situasi Gizi dan Kesehatan Masyarakat. Depkes RI-Direktorat Gizi Masyarakat; 2004. Available at http://gizi.depkes.go.id/kep/download/makalahwnpg8.doc. Diakses tanggal 7 Juli 2013. Pudjiadi S. Penyakit KEP (Kurang Energi Protein). Dalam Ilmu Gizi Klinis. Jakarta: Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Indonesia; 2000. UNICEF. Acute Malnutrition. Tracking Progress on Child and Maternal Nutrition. UNICEF: 2009. Available at http://www.unicef.org/nutrition/training/2.3/contents.html. Diakses tanggal 7 Juli 2013. Evawany Aritonang. Kurang Energi Protein. Bagian Gizi Kesehatan Masyarakat FK USU; 2004. Available at http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3741/1/fkmgizievawany.pdf. Diakses tanggal 7 Juli 2013.

6.

7.

8.

9.

10.

Depkes RI. Pedoman Tatalaksana Kekurangan Energi Protein Pada Anak di Rumah Sakit Kabupaten/ Kodya. Jakarta: Depkes; 2000. Israr YA., Putra CA., Julianti R., Tambunan R., Hasriani A. Gizi Buruk (severe malnutriotion). 2009. Available at http://yayanakhyar.files.wordpress.com/2009/08/giziburu kseveremalnutriotion_files_of_drsmed.pdf. Diakses tanggal 7 Juli 2013. World Health Organization. Gizi Buruk. Dalam Pedoman Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit Rujukan Tingkat Pertama di Kabupaten; alihbahasa, Tim Adaptasi Indonesia. Jakarta: WHO Indonesia; 2009. 193-218. J.C. Susanto., Maria M., Sri S. Malnutrisi Akut Berat dan Terapi Nutrisi Berbasis Komunitas. Dalam Buku Ajar Nutrisi Pediatrik dan Penyakit Metabolik. Editor: Damayanti R., Endang DL., Maria M., Sri SN. Jakarta: Balai Penerbit IDAI; 2011. 128-45. Ricardo U., Eva Hertrampf. Nutritional Deficiency and Imbalances. The Role of Food, Agriculture, Forestry and