Anda di halaman 1dari 55

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Pendirian Pabrik
Salah satu masalah krusial yang dihadapi oleh bangsa Indonesia ini adalah
masalah kebutuhan energi. Pasokan energi dalam negeri mengalami kendala akibat
trend produksi yang cenderung lebih rendah dibanding tingkat konsumsinya.
Kebutuhan energi masyarakat dan industri terus meningkat setiap tahunnya. Kondisi
ini harus diakomodasi oleh pemerintah melalui penyediaan energi dalam jumlah
mencukupi dan tentunya dengan harga yang terjangkau oleh masyarakat. Mengingat
cadangan minyak bumi Indonesia yang makin menipis, impor minyak bumi yang
semakin tinggi dan kenaikan harga minyak bumi dunia yang dapat dipastikan akan
diikuti oleh kenaikan harga BBM sehingga berdampak pada kenaikan harga
kebutuhan pokok maka diperlukan pengembangan energi alternatif terbarukan. Hal
ini mengingat ketersediaan sumber tanaman penghasil minyak nabati yang cukup
tinggi di Indonesia yang dapat dimanfaatkan sebagai biodiesel.
Sumber tanaman penghasil minyak nabati yang dapat dimanfaatkan sebagai
bahan baku biodiesel antara lain kelapa sawit, bunga matahari (Helianthus annuus)
dan biji jarak. Saat ini yang sedang dikembangkan adalah biodiesel dari biji jarak.
Sedangkan jarak yang dipilih adalah jarak pagar (Jatropha curcas).
Gambar 1.1 Tanaman Jarak Pagar (Jatropha curcas)
Tanaman Jatropha curcas (jarak pagar) termasuk tanaman semak dari
keluarga Euphorbiaceae yang tumbuh cepat dengan ketinggian mencapai 3 5
meter. Umumnya seluruh bagian dari tanaman ini mengandung racun sehingga
hampir tidak memiliki hama. Tanaman ini mulai berbuah pada umur 5 bulan dan
mencapai produktivitas penuh pada umur 5 tahun. Buahnya berbentuk elips dengan
2
panjang sekitar 1 inchi (sekitar 2,5 cm) dan mengandung 2 3 biji. Usia Jatropha
curcas apabila dirawat dengan baik, dapat mencapai usia 50 tahun.
Gambar 1.2 Buah Jarak Pagar (Jatropha curcas)
Jatropha curcas (jarak pagar) merupakan salah satu tanaman yang paling
prospektif untuk diproses menjadi biodiesel karena selain relatif mudah ditanam,
toleransinya tinggi terhadap berbagai jenis tanah dan iklim, produksi minyak tinggi,
serta minyak yang dihasilkan tidak untuk dikonsumsi oleh manusia sehingga tidak
mengalami persaingan dengan minyak untuk pangan (edible oil). Minyak jarak
berwujud cairan bening kekuningan dan tidak menjadi keruh sekalipun disimpan
dalam jangka waktu lama.
Produksi biodiesel dengan bahan baku minyak jarak pagar memiliki hasil yang
sama dengan biodiesel bahan berbahan baku CPO (Crude Palm Oil). Mengingat
kebutuhan terus membumbungnya harga CPO (Crude Palm Oil) maka pembuatan
biodiesel dari minyak jarak pagar bisa digalakkan.
Proses pembuatan pembuatan biodiesel dari minyak jarak pagar sederhana,
seperti pembuatan biodiesel dari minyak sawit. Bahan bahan yang digunakan pun
sama, hanya minyak sawit diganti minyak jarak pagar. Keunggulan minyak jarak
dibandingkan dengan bahan baku yang lain antara lain:
Teknologi yang lebih murah
Teknologi yang digunakan pada proses pembuatan minyak jarak lebih murah jika
dibandingkan dengan eksplorasi minyak bumi maupun pada biodiesel lainnya.
Hal ini disebabkan karena minyak jarak dapat diperoleh melalui pemerasan
langsung secara sederhana sehingga akan menghemat biaya.
Tidak tergantung pada pasar global
Berbeda dengan minyak diesel pada pasaran, minyak jarak tidak sepenuhnya
bergantung pada harga pasaran global. Karena minyak jarak diprioritaskan pada
konsumsi lokal sehingga tidak bergantung pada subsidi. Hal lain adalah tidak
3
terlalu terpengaruh dengan keputusan pemerintah tentang kenaikan harga BBM
dan tidak terpengaruh dengan ketidakstabilan harga minyak bumi terutama BBM
pada pasaran global saat ini.
Cepat berbuah dan produktif
Tanaman jarak dapat cepat berbuah dalam jangka waktu 5 bulan. Masa
produktivitas tanaman jarak sangat tinggi yaitu mencapai usia 50 tahun. Para ahli
sementara melakukan penelitian untuk pengembangan tanaman jarak varietas
baru dengan menggunakan radiasi.
Penggunaan minyak jarak bersifat langsung
Minyak jarak dapat digunakan secara langsung. Penggunaannya tidak
memerlukan etanol ataupun metanol. Berbeda dengan biodiesel lainnya, minyak
jarak dapat digunakan tanpa pencampuran minyak diesel lagi. Minyak nabati yang
dihasilkan oleh tanaman lain dalam proses pemakaiannya diperlukan
pencampuran dengan konsentrasi tertentu.
Selain sebagai penghasil biodiesel tanaman jarak memiliki banyak keunggulan
yaitu hampir seluruh bagian tanaman jarak memiliki kegunaan, misal sebagai obat
tradisional. Tanaman jarak jenis tertentu (Ricinus comunis) untuk bahan kosmetik
dan minyak pelumas.
Akan tetapi minyak jarak memiliki beberapa kelemahan yaitu:
Memiliki viskositas 10 20 kali lebih tinggi dari bahan bakar diesel.
Memiliki volatilitas yang rendah, sehingga proses pembakaran menjadi lambat
Memiliki berat molekul yang tinggi (600-900)
Memiliki titik nyala (Flash point) yang tinggi (di atas 200 C) sehingga cenderung
membentuk polimerisasi thermal dan oksidatif, yang menyebabkan terbentuknya
deposit pada nozzle injector dan melekat pada cincin piston.
Karakteristik biodiesel berbasis jarak pagar lebih mendekati karakteristik
diesel. Namun kendala yang dihadapi saat ini untuk mengembangkan biodiesel dari
jarak pagar adalah tingkat ketersediaan biji jarak pagar yang masih rendah dan harga
jual bijinya sangat mahal yaitu sekitar Rp 10.000,00 per kg karena adanya kebutuhan
biji yang tinggi untuk bibit sementara penanaman jarak pagar masih daiam skala
kecil dan upaya perkebunan jarak pagar baru mulai dilakukan secara komersial awal
tahun 2006, dengan areal tanam yang masih terbatas. Untuk mendukung
pengembangan jarak pagar di Indonesia maka diperlukan penanaman jarak pagar
skala besar agar pasokan bahan baku terjamin dengan harga jual biji jarak pagar
4
turun menjadi Rp. 600,00 Rp 750,00 / kg. Nilai tambah jarak pagar dapat lebih
ditingkatkan dengan mengolahnya lebih lanjut menjadi produk-produk turunan lain.
1.2 Kapasitas Rancangan
Ada beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan untuk digunakan sebagai acuan
dalam pemilihan kapasitas rancangan, yaitu meliputi hal-hal berikut :
1. Prediksi Kebutuhan
Pemerintah telah menuangkan kebijakan dalam Blueprint Pengelolaan
Energi Nasional 2005-2025 tentang target pemanfaatan biodiesel secara nasional
seperti terlihat dalam Tabel 1.1.
Tabel 1.1. Target pemanfaatan biodiesel
Tahun 2005 - 2010 2011 - 2015 2016 - 2025
Pasar 2 % konsumsi
solar
3 % konsumsi
solar
5 % konsumsi
solar
Volume
(massa) *)
720.000
kL/tahun
(633.600 ton/th)
1,5 juta kL/tahun
(1.320.000
ton/th)
4,7 juta kL/tahun
(4.136.000 ton/th)
*) Berdasarkan pada berat jenis rata-rata biodisel 0,88 kg/L (Supranto, 2003)
Menurut wakil ketua Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia (APROBI)
Immanuel Sutarto, Kebutuhan biodiesel di dalam negeri menurut perhitungan
sebanyak 1,3 juta ton pada 2010 dan akan bertambah menjadi 1,7 juta ton pada
2011. Nilai tersebut dihitung berdasarkan kandungan biodiesel dalam solar
sebanyak lima persen dengan estimasi konsumsi solar 34 juta ton pada 2011.
Sebagian besar permintaan biodiesel produksi dalam negeri berasal dari
Pertamina dan sekitar 30 persen sisanya dari pasar luar negeri.
Tabel 1.2 Kebutuhan Biodiesel Nasional
Tahun ke- Tahun Kebutuhan (ton)
1 2009 880.000
2 2010 1.300.000
3 2011 1.700.000
Perkiraan kebutuhan biodiesel nasional dilakukan dengan persamaan regresi
linear data pada tabel 1.2 diperlihatkan pada gambar 1.3 berikut:
5
Gambar 1.3 Prediksi Kebutuhan Biodiesel Nasional
Karena pabrik biodiesel yang akan dirancang direncanakan telah
beroperasi tahun 2015 maka perlu diketahui kebutuhan biodiesel tahun 2015.
Apabila diprediksi kebutuhan biodiesel dalam negeri tahun 2015 akan mencapai
3.343.333 ton. Nilai tersebut diperoleh dari persamaan grafik di atas. Jumlah itu
sekitar 70% dari total permintaan, sementara permintaan biodiesel dari luar
negeri mencapai 30% yaitu sekitar 1.432.857 ton. Maka kebutuhan total
biodiesel Indonesia mencapai 4.776.190 ton.
2. Kapasitas minimal Produksi
Menurut data dari Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia (APROBI),
hingga saat ini kapasitas produksi biodiesel tercatat di tahun 2008 mencapai 1,8
juta Kl, pada 2009 meningkat menjadi 2,9 juta Kl, tahun 2010 kapasitas
produksi biodiesel nasional mencapai 4,0 juta Kl, diperkirakan kapasitas
produksi di 2011 mencapai 4,7 juta Kl atau setara dengan 4,136 juta ton. Bila
dibandingkan dengan kebutuhan biodiesel nasional, berada dibawah kapasitas
produksi industri biodiesel nasional.
Sementara itu pabrik biodiesel yang sedang dan akan dibangun serta
diperkirakan akan beroperasi mulai tahun 2012 antara lain :
1) PTPN III, IV, dan V sedang membangun pabrik biodiesel berbahan baku
minyak kelapa sawit mentah (crude palm oil - CPO) berlokasi di Dumai,
Riau dengan kapasitas produksi 300.000 ton/tahun.
y = 410000x + 473333
R = 0,9998
0
500.000
1.000.000
1.500.000
2.000.000
0 0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5
Kebutuhan Biodiesel Nasional
6
2) PT Perkebunan Nusantara (PTPN) XIII Distrik Kalimantan Selatan dan
Tengah sedang membangun pabrik biodiesel berbahan baku minyak kelapa
sawit mentah (CPO) dengan kapasitas produksi 23.126,4 ton/tahun.
3) Departemen Pertanian (Deptan) sedang membangun pabrik biodiesel
berbahan baku minyak kelapa sawit mentah (CPO) dengan kapasitas
produksi 7.300 ton/tahun berlokasi di Medan, Sumatera Utara. Pabrik
tersebut direncanakan telah beroperasi di akhir tahun 2012.
4) PT. Alegria Indonesia sedang membangun pabrik biodiesel berbahan baku
biji jarak di Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur dengan kapasitas produksi
10.560 ton/tahun.
Dari data-data di ats diperkirakan produksi biodiesel dalam negeri tahun
2015 mencapai 4.440.068,64 ton. Sementara kebutuhan biodiesel dalam negeri
dan permintaan ekspor mencapai 4.776.190 ton. Sehingga terdapat kekurangan
biodiesel sebesar 336.121,36 ton. Dengan estimasi pabrik yang akan dirancang
akan memenuhi kekurangan sebesar bagian maka pabrik yang akan dirancang
berkapasitas produksi 250.000 ton/tahun.
1.3 Sifat fisik dan kimiawi Bahan Baku dan Produk
a) Bahan Baku
Tanaman Jarak Pagar (Jatropha curcas)
Sifat fisik dari tanaman jarak pagar:
- Tinggi pohon : 1 7 m
- Bentuk batang : bercabang tidak teratur, berkayu silindris
- Bentuk daun : tunggal bertekuk dan bersudut tiga atau lima
- Panjang daun : 5 15 cm dengan tulang daun menjari
- Bentuk buah :bulat telur dengan diameter 2 4 cm, panjang 2 cm
dan ketebalan 1 cm
- Warna buah :cokelat kehitaman dan mengandung minyak
sebanyak 30 50%
Tabel 1.3 Klasifikasi Jarak Pagar:
Divisi Spermatophyta
Sub divisi Angiospermae
Kelas Dicotyledonae
7
Ordo Euphorbiales
Famili Euphorbiaceae
Genus Jatropha
Spesies Jatropha curcas L.
Minyak Jarak Pagar (Jatropha Oil)
Sifat fisik dari minyak jarak pagar:
- Bilangan asam (mg KOH/g) : 3,8
- Viskositas kinematik pada 40C (cSt) : 3,5
- Nilai kalori (MJ/kg) : 39,5
- Bilangan cetane : 51
- Nilai solidisasi (C) : 2
- Titik didih (C) : 286
- Bilangan iodium : 97,7
- Berat spesifik pada 40 C : 0,91 0,92 kg/L
- Densitas (g/ml) : 0,92
- Kandungan sulfur (ppm) : 0,13
Sifat kimia dari minyak jarak pagar:
- Trigliserida dapat terhidrolisis menghasilkan asam lemak dan gliserin
menurut reaksi sebagai berikut:
CH
2
C OO R
1
CH
2
OH
CH C OO R
2
+ 3H
2
O 3 HOOCR + C H OH
CH
2
C OO R
3
CH
2
OH
Trigliserida Air Asam lemak Gliserin
- Dapat bereaksi dengan alkali membentuk sabun alkali dengan gliserin
menurut reaksi sebagai berikut:
CH
2
C OO R
1
CH
2
OH
CH C OO R
2
+ 3NaOH 3NaOOCR + C H OH
CH
2
C OO R
3
CH
2
OH
Trigliserida Alkali Sabun Alkali Gliserin
Metanol
Sifat fisik dari metanol:
- Berat molekul (kg/kmol) : 32,4
- Bentuk : Cair
8
- Kenampakan : Jernih
- Kemurnian : min 95% (berat)
- Kelarutan : maks 100% dalam H
2
O
maks 14% dalam biodiesel
- Densitas (kg/m
3
) : 791,3
- Viskositas (cp) : 0,86
- Titik didih (C) : 64,8
- Titik nyala (C) : 65
- Titik beku (C) : - 97,8
- Panas penguapan (kJ/kg) : 1128,8
- Tekanan uap (mm) : 100 pada 21,2C
- H
f
(kJ/mol) : -201,1667
- Tc (C) : 239,42
- Pc : 80,90 bar
- Kapasitas panas (Cp) : 81,6 J/gmol.K
Sifat kimia dari metanol:
Senyawa alifatik yang paling sederhana, reaktivitasnya ditentukan oleh gugus
hidroksinya. Reaksi dari metanol dapat terjadi melalui pecahnya ikatan C-O
atau ikatan O-H dan bercirikan reaksi substitusi dari gugus H dan OH.
Reaksi-reaksi metanol yang penting dalam industri antara lain:
1. Reaksi Esterifikasi
2. Reaksi Dehidrogenasi, yaitu menurut persamaan reaksi:
CH
3
OH CH
2
O +H
2
KOH
Sifat fisik dari KOH:
- Berat molekul (kg/kmol) : 56,11
- Densitas (kg/m
3
) : 2044
- H
f
(kJ/mol) : -606,5126
- Titik didih : 1320
0
C
- Titik leleh : 380
0
C
- Cp (J/gmol.K) : 65,428
- Bentuk : kristal padat
- Kenampakan : putih
9
- Specific gravity pada 70
0
F : 2,044 gr/cc
Sifat kimia dari KOH:
1. Merupakan basa kuat yang mudah terdisosiasi menjadi ion K
+
dan OH
-
menurut reaksi berikut:
KOH K
+
+ OH
-
2. Bereaksi dengan asam membentuk garam:
KOH + HCl KCl + H
2
O
H
2
SO
4
Sifat fisik dari asam sulfat (H
2
SO
4
):
- Berat molekul (g/mol) : 98,08
- H
f
(J/gmol) : -813989
- Titik beku : 10,31
0
C
- Tc : 650,85
0
C
- Pc : 64 bar
- Cp : 139 J/gmol
Sifat kimia dari asam sulfat (H
2
SO
4
):
1. Merupakan asam kuat
2. Jika ditambah basa akan membentuk garam dan air
3. Dengan Pb
2+
membentuk PbSO
4
Pb
2+
+ SO4
2-
PbSO
4
4. Dengan Ba
2+
membentuk BaSO
4
Ba
2+
+ SO4
2-
BaSO
4
b) Produk
Biodiesel (Fatty acids methyl ester)
Tabel 1.4 Karakteristik biodiesel dari minyak jarak pagar:
No. Parameter Nilai
1 Densitas (g/cm
3
, 20C) 0,879
2 Flash point (C) 191
3 Bilangan cetane (ISO 5165) 57 62
4 Viskositas (mm
2
/s, 40C) 4,20
5 Net Cal. Val. (Mj/L) 32,80
6 Bilangan iod 95 106
10
7 Sulphated iod 0,014
8 Residu karbon 0,025
Sifat kimia dari biodiesel :
1. Pada tahap esterifikasi asam lemak bebas direaksikan dengan metanol
menjadi biodiesel sehingga tidak mengurangi perolehan biodiesel:
[H
+
]
R COOH + R OH R COOR + H
2
O
Asam lemak bebas alkohol ester alkil air
2. Pada tahap transesterifikasi asam lemak bebas direaksikan dengan alkohol
menjadi alkohol ester (Fatty acids methyl ester) supaya gliserin dapat
dikeluarkan dari minyak.
H
2
C O COR
1
[OH
-
] H
2
C OH
H C O COR
2
+ 3 R OH H C OH + 3 R COOR
H
2
C O COR
3
H
2
C OH
Trigliserida alkohol gliserin ester alkil
Gliserol
Sifat fisik dari gliserol :
- BM : 92,09 g/mol
- Boiling point : 287,85
0
C
- Freezing point : 18,18
0
C
- Kelarutan : maks 0,24% dalam biodiesel
- Cp : 221,792 J/gmol
0
K
- Tc : 576,95
0
C
- Pc : 75,00 bar
Sifat kimia dari gliserin :
Bereaksi dengan kalium menghasilkan monosodium gliserolate pada suhu
kamar menurut reaksi berikut :
H
2
C OH K H
2
C OK
H C OH H C OH
H
2
C OH H
2
C OH
11
1.4 Lokasi Pabrik
Pemilihan lokasi pabrik didasarkan atas pertimbangan yang secara praktis lebih
menguntungkan, baik ditinjau dari segi teknis maupun ekonomis. Adapun faktor-
faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi pabrik antara lain :
1. Penyediaan Bahan Baku
Lokasi pabrik sebaiknya dekat dengan penyediaan bahan baku dan pemasaran
produk untuk menghemat biaya transportasi. Pabrik juga sebaiknya dekat dengan
pelabuhan jika ada bahan baku atau produk yang dikirim dari atau ke luar negeri.
2. Pemasaran
Ester dalam hal ini ditujukan untuk menggantikan bahan bakar mesin diesel
sehingga merupakan bahan yang sangat dibutuhkan oleh banyak industri baik
sebagai bahan bakar untuk menjalankan mesin, selain itu juga dapat digunakan
untuk bahan bakar kendaraan yang menggunakan mesin diesel. Sehingga
diusahakan pendirian pabrik dilakukan di suatu kawasan industri.
3. Ketersediaan Energi dan Air
Air merupakan kebutuhan yang sangat penting dalam suatu pabrik, baik untuk
proses, pendingin, atau kebutuhan lainnya. Sumber air biasanya berupa sungai, air
laut, atau danau. Energi merupakan faktor utama dalam operasional pabrik.
4. Ketersediaan Tenaga Kerja
Tenaga kerja merupakan pelaku dari proses produksi. Ketersediaan tenaga kerja
yang terampil dan terdidik akan memperlancar jalannya proses produksi.
5. Kondisi Geografis dan Sosial
Letak pabrik sebaiknya terletak di daerah yang stabil dari gangguan bencana
alam(banjir, gempa bumi, dll). Kebijakan pemerintah setempat juga turut
mempengaruhi lokasi pabrik yang akan dipilih. Kondisi sosial masyarakat
diharapkan memberidukungan terhadap operasional pabrik sehingga dipilih lokasi
yang memiliki masyarakat yang dapat menerima keberadaan pabrik.
Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan diatas, maka pabrik Biodiesel ini
dalam perencanaannya akan didirikan di Provinsi Nusa Tenggara Timur.
Provinsi Nusa Tenggara Timur sangat cocok untuk pengembangan Jatropha
curcas (Tanaman Jarak Pagar), karena merupakan tanaman tahunan yang tahan
kekeringan. Tanaman ini mampu tumbuh dengan cepat dan kuat dilahan yang
beriklim panas, tandus dan berbatu seperti di Nusa Tenggara Timur. Tumbuhan ini
12
sangat toleran terhadap kondisi kering dan dapat tumbuh di daerah yang mempunyai
curah hujan rendah yaitu 200-1.500mm/ tahun. Sebagian besar dari tanah tersebut
mempunyai solum dangkal, ini berarti dari aspek teknis produksi Jatropha curcas
dapat dikembangkan dan diproduksi secara luas hampir diseluruh wilayah di Nusa
Tenggara Timur.
1.4.1 Peluang Pengembangan Jarak Pagar (Jatropha) di Nusa Tenggara Timur
- Tersedianya lahan seluas 2.177.456 Ha.
- Masyarakat Nusa Tenggara Timur telah lama mengenal jarak pagar
(jatropha) sebagai bahan untuk penerangan dan obat tradisional.
- Jarak pagar cocok dikembangkan di Nusa Tenggara Timur karena tahan
terhadap kekeringan dan dapat ditanam pada tanah berbatuan, berkerikil,
berpasir maupun mengandung garam.
- Jarak pagar tidak terlalu memerlukan perawatan, dapat beradaptasi dengan
berbagai cuaca, tidak diserang hama dan tidak dikonsumsi oleh ternak.
- Jarak pagar dapat bertahan dalam waktu lama dalam kondisi kering, mudah
berkembang biak.
- Dukungan Pemerintah Propinsi, Kabupaten/Kota dalam pengembangan
jarak pagar yang ditandai dengan adanya perjanjian kerjasama (MoU)
dengan investor/ pengusaha lainnya.
- Adanya kecenderungan minat investor untuk berinvestasi dibidang jatropha
yang ditandai dengan kehadiran investor (PT. Amarta Trans Nusantara dan
PT. Rajawali Nasional Indonesia).
1.5 Pemilihan Proses
1.5.1 Proses Pembuatan Biodiesel
a. Esterifikasi
Esterifikasi adalah tahap konversi dari asam lemak bebas menjadi ester.
Esterifikasi mereaksikan asam lemak dengan alkohol. Katalis-katalis yang
cocok adalah zat berkarakter asam kuat sehingga asam sulfat, asam sulfonat
organik atau resin penukar kation asam kuat merupakan katalis-katalis yang
biasa dipilih industri (Soerawidjaja. T, 2006). Untuk mendorong agar reaksi
bisa berlangsung ke konversi yang sempurna pada temperatur rendah
(misalnya paling tinggi 120C), reaktan metanol harus ditambahkan dalam
jumlah yang sangat berlebih (biasanya lebih besar dari 10 kali koefisiesn
13
stokiometrik) dan air produk ikatan reaksi harus disingkirkan dari fasa reaksi,
yaitu fasa minyak. Melalui kombinasi-kombinasi yang tepat dari kondisi-
kondisi reaksi dan metode penyingkiran air, konversi sempurna asam-asam
lemak ke ester metilnya dapat dituntaskan dalam waktu 1 sampai beberapa
jam. Reaksi esterifikasi dapat dilihat pada gambar 1.4:
RCOOH + CH
3
OH RCOOCH
3
+ H
2
O
Gambar 1.4 Reaksi Esterifikasi dari Asam Lemak menjadi Metil Ester
Esterifikasi biasa dilakukan untuk membuat biodiesel dari minyak
berkadar asam lemak bebas tinggi (berangka asam 5 mgKOH/g). Pada tahap
ini asam lemak bebas akan dikonversikan menjadi metil ester. Tahap
esterifikasi biasa diikuti dengan tahap transesterifikasi. Namun sebelum produk
esterifikasi diumpankan ke tahap transesterifikasi, air dan bagian terbesar
katalis asam yang dikandungnya harus disingkirkan terlebih dahulu.
b. Multistage Esterification
Proses Esterifikasi konvensional yakni dengan 1 kali reaksi atau single
stage esterification memiliki beberapa kelemahan di antaranya konversi yang
rendah (88,67% - Yusafir Hala et al, 2009), biaya operasional yang tinggi,
waktu reaksi yang lama dan terbatas untuk bahan baku dengan kadar FFA
tertentu (<1% berat Freedman, 1984). Oleh karena itu dikembangkan proses
esterifikasi dengan beberapa kali reaksi atau multistage esterification. Konsep
multi-stage proses ini menawarkan desain yang fleksibel, yang memastikan
bahwa bahan baku dengan kadar FFA >1% berat dapat diproses dengan hasil
optimal dan biaya produksi minimum. Minyak jarak memiliki kadar FFA yang
cukup tinggi yaitu sekitar 7,78%, sehingga pembuatan biodiesel dari minyak
jarak pagar sesuai bila diterapkan proses Multistage Esterification.
Proses Multistage Esterification terdiri dari dua stage. Reaktor yang
digunakan adalah reaktor fixed bed. Proses Reaksi Esterifikasi akan
berlangsung dengan rasio molar metanol dengan minyak umumnya sebesar 6:1
dengan menambahkan 1% asam sulfat sebagai katalis dalam basis minyak pada
suhu 60
0
C.
Dalam Reaktor Esterifikasi I asam lemak bebas minyak / FFA (Free
Fatty Acid) akan terkonversi menjadi metil ester dengan yield 71.32%
(Yuliana, 2009). Komponen lain yaitu trigliserida dan produk samping
esterifikasi yaitu air dan metanol kemudian diseparasi menggunakan Kolom
14
Distilasi I untuk menguapkan metanol. Hasil atas berupa metanol dan air
sedangkan hasil bawah berupa metil ester dan minyak. Metanol direcycle,
sementara hasil bawah dialirkan masuk Decanter I sehingga metil ester
terpisah, kemudian dipompa ke Tangki biodiesel. Minyak yang diesterifikasi
pada Reaktor Esterifikasi I, kadar FFA-nya akan menurun hingga menjadi
2,36 %. Kadar FFA yang diizinkan untuk reaksi transesterifikasi adalah <1%.
(Freedman, 1984). Sehingga dengan kadar FFA 2,36 % belum memenuhi
standar, dengan demikian minyak diumpankan kembali ke Reaktor Esterifikasi
II untuk diesterifikasi kembali dengan metanol campuran hasil recycle. Dalam
reaktor tersebut asam lemak bebas minyak (FFA) terkonversi menjadi metil
ester dengan yield 71,32% sehingga FFA sisa hasil reaksi pada Reaktor
Esterifikasi II hanya 0,69 %. Selanjutnya komponen tersebut diseparasi
menggunakan Kolom Distilasi II untuk menguapkan metanol. Metanol
direcycle, sementara hasil bawah yaitu metil ester dan trigliserida dialirkan ke
Decanter II untuk memisahkan kedua komponen tersebut. Metil Ester
(biodiesel) hasil pemisahan dialirkan ke Tangki biodiesel. Trigliserida yang
mengandung FFA<1 % artinya trigliserida tersebut memenuhi untuk reaksi
transesterifikasi.
Gambar berikut menunjukkan diagram alir proses Multistage Esterification.
Metanol
H
2
SO
4
+ Metanol Metanol
Gambar 1.5 DiagramAlir Proses Multistage Esterification
c. Transesterifikasi
Transesterifikasi adalah tahap konversi dari trigliserida menjadi alkil
ester, melalui reaksi dengan alkohol, dan menghasilkan produk samping yaitu
gliserol. Di antara alkohol-alkohol monohidrik yang menjadi kandidat
Mixer
Metil ester,Trigliserida
Kolom
Distilasi II
Metil
ester,Trigliserida,FFA
Kolom
Distilasi I
Minyak Jarak
Esterifikasi I
Esterifikasi II
15
sumber/pemasok gugus alkil, metanol adalah yang paling umum digunakan
karena harganya murah dan reaktivitasnya paling tinggi (sehingga reaksi
disebut metanolisis). Di sebagian besar dunia ini, biodiesel praktis identik
dengan ester metil asam-asam lemak (Fatty Acid Metil Ester, FAME). Reaksi
transesterifikasi trigliserida menjadi metil ester dapat dilihat pada gambar 1.6:
O O
H
2
C O C R
1
H
3
C O C R
1
H
2
C OH
O O
Katalis
HC O C R
2
+ 3CH
3
OH H
3
C O C R
2
+ CH OH
O O
H
2
C O C R
3
H
3
C O C R
3
H
2
C OH
Trigliserida campuran ester asam lemak gliserol
Gambar 1.6 Reaksi Transesterifikasi dari Trigliserida menjadi Metil Ester
Transesterifikasi juga menggunakan katalis dalam reaksinya. Tanpa
adanya katalis, konversi yang dihasilkan maksimum namun reaksi berjalan
dengan lambat (Mittlebatch.M, 2004). Katalis yang biasa digunakan pada
reaksi transesterifikasi adalah katalis basa karena katalis ini dapat
mempercepat reaksi.
O
H
2
C O C R
1
H
2
C OH
O O O
HC O C R
2
+ CH
3
OH HC O C R
2
+ CH
3
O C R
1
O O
H
2
C O C R
3
H
2
C O C R
3
Trigliserida digliserida ester asam lemak
H
2
C OH H
2
C OH
O
HC O C R
2
+ CH
3
OH HC OH + CH
3
O C R
1
O O
H
2
C O C R
3
H
2
C O C R
3
Digliserida monogliserida ester asam lemak
16
H
2
C OH H
2
C OH
HC OH + CH
3
OH CH OH + CH
3
O C R
1
O
H
2
C O C R
3
H
2
C OH
Monogliserida gliserol ester asam lemak
Gambar 1.7 Tiga Tahapan Reaksi Transesterifikasi
Gambar 1.7 di atas menunjukkan reaksi transesterifikasi sebenarnya
berlangsung dalam 3 tahapan reaksi yaitu sebagai berikut:
1. Tahap pertama yaitu konversi trigliserida menjadi digliserida
2. Tahap kedua yaitu konversi digliserida menjadi monogliserida
3. Tahap ketiga yaitu konversi monogliserida menjadi gliserol yang
menghasilkan satu molekul metil ester dari setiap gliserida.
Produk yang diinginkan reaksi transesterifikasi adalah ester metil asam-asam
lemak.
17
BAB II
DESAIN PROSES
2.1 Spesifikasi Bahan Baku dan Produk
2.1.1 Spesifikasi Bahan Baku
a. Tanaman Jarak Pagar
Tinggi pohon : 1 7 m
Bentuk batang : bercabang tidak teratur, berkayu silindris
Bentuk daun : tunggal bertekuk dan bersudut tiga atau lima
Panjang daun : 5 15 cm dengan tulang daun menjari
Bentuk buah : bulat telur dengan diameter 2 4 cm, panjang
2 cm dan ketebalan 1 cm
Warna buah : cokelat kehitaman dan mengandung minyak
sebanyak 30 50%
b. Minyak Jarak Pagar
Wujud : Cair
Kenampakan : Coklat kekuningan
Bau : Tidak tengik
Densitas (kg/m
3
) : 920
Viskositas kinematik pada 40C (cSt) : 3,5
Kemurnian (% berat) : Trigliserida 91,12 %, FFA 7,78%
Komposisi Trigliserida (%berat)
Tripalmitat : 14,6%
Tripalmitoleat : 0,85%
Tristearat : 7,15%
Trioleat : 46,19%
Trilinoleat : 30,8%
Trilinolenat : 0,2%
Triarachidat : 0,21%
Komposisi Asam Lemak (% berat)
Palmitic (16:0) : 18,22
Stearic (18:0) : 5,14
Oleic (18:1) : 28,46
Linoleic (18:2) : 48,18
18
Linolenic (18:3) : 0,80
c. Metanol
Wujud : Cair
Kenampakan : Jernih
Kemurnian (% berat) : min 95%
Kandungan H
2
O (% berat) : max 5%
Densitas (kg/m
3
) : min 788,3 (25
0
C)
2.1.2 Spesifikasi Produk
a. Biodiesel
Wujud : Cair
Densitas (kg/m
3
) : 879 (20
0
C)
Viskositas (mm
2
/s) : 4,20 (40
0
C)
Bilangan cetane : 57 62
Kenampakan : Jernih kekuningan
b. Gliserin
Wujud : Cair
Warna : Tidak berwarna
Kadar : min. 95%
H
2
O : max 5%
2.2 Konsep Proses
Proses pembuatan biodiesel dari bahan baku biji jarak pagar dan metanol
mendasarkan pada reaksi transesterifikasi. Reaksi ini berlangsung dalam fasa cair,
reversible, dan bersifat eksotermis (Groggins, 1958). Reaksi tersebut mendasarkan
pada persamaan reaksi:
Trigliserida + 3CH
3
OH
KOH
3RCOOCH
3
+ Gliserol H
298
= -191640,93 kkal
(Hamilton, 2004)
- Dari Tripalmitat
C
3
H
5
(C
16
H
31
O
2
)
3
+ 3CH
3
OH
KOH
3C
17
H
34
O
2
+ C
3
H
5
(OH
3
)
- Dari Tripalmitoleat
C
3
H
5
(C
16
H
30
O
2
)
3
+ 3CH
3
OH
KOH
3C
17
H
33
O
2
+ C
3
H
5
(OH
3
)
- Dari Tristearat
19
C
3
H
5
(C
18
H
35
O
2
)
3
+ 3CH
3
OH
KOH
3C
19
H
38
O
2
+ C
3
H
5
(OH
3
)
- Dari Trioleat
C
3
H
5
(C
18
H
33
O
2
)
3
+ 3CH
3
OH
KOH
3C
19
H
36
O
2
+ C
3
H
5
(OH
3
)
- Dari Trilinoleat
C
3
H
5
(C
18
H
31
O
2
)
3
+ 3CH
3
OH
KOH
3C
19
H
34
O
2
+ C
3
H
5
(OH
3
)
- Dari Trilinolenat
C
3
H
5
(C
18
H
30
O
2
)
3
+ 3CH
3
OH
KOH
3C
19
H
33
O
2
+ C
3
H
5
(OH
3
)
- Dari Triarachidat
C
3
H
5
(C
20
H
39
O
2
)
3
+ 3CH
3
OH
KOH
3C
21
H
42
O
2
+ C
3
H
5
(OH
3
)
Reaksi tersebut terjadi karena mekanisme reaksi sebagai berikut:
a. Reaksi Pre-Step akan menghasilkan anion RO

(alkohol metoksida)
OH

+ ROH RO

+ H
2
O atau
KOR RO

+ K
R = CH
3
b. Anion alkohol metoksida akan menyerang atom karbon karbonil dari molekul
trigliserida dan akan dihasilkan intermediet tetrahedral
OR
ROOCR
1
+ O

R R
1
C O

OR
R
1
= palmitat / palmitoleat / stearat / oleat / linoleat / linolenat / arachidat.
c. Intermediet tetrahedral akan bereaksi dengan alkohol untuk meregenerasi ion
metoksida
OR ROH
+
R
1
C O

+ HOR R
1
C O

+ O

R
OR OR
d. Intermediet reaksi (c) akan menyusun atom-atomnya menjadi ester asam lemak
dan digliserida
ROH
+
R
1
C O

R
1
COOR + HOR
OR
e. Digliserida akan dikonversi menjadi monogliserida seperti reaksi di atas,
kemudian dihasilkan biodiesel dan gliserol
20
Trigliserida (TG) + ROH Digliserida (DG) + RCOOR
1
Digliserida (DG) + ROH Monogliserida (MG) + RCOOR
2
Monogliserida (MG)+ ROH Gliserol + RCOOR
3
R
1
= R
2
= R
3
= palmitat / palmitoleat / stearat / oleat / linoleat / linolenat /
arachidat.
Sumber: Ma dkk, 1999
Reaksi Trigliserida menjadi Biodiesel dilakukan pada reaktor yang
dioperasikan pada suhu 60
0
C dan tekanan 1 atm (Yuli Setyo Indartono, 2006),
kondisi itu dipilih mendasarkan pada pertimbangan proses transesterifikasi dalam
pembuatan biodiesel ini dipengaruhi oleh kandungan asam lemak bebas dan
kandungan air dalam trigliserida, rasio molar trigliserida dan metanol, katalis,
temperatur dan tekanan reaksi. Kandungan moisture minyak <0,06% w/w.
Kandungan asam lemak bebas dalam minyak diusahakan serendah mungkin (<1%
w/w). Rasio molar trigliserida dan metanol yang dipilih 6:1. Penggunaan katalis
KOH 0,2% berat minyak, dan temperatur di sekitar titik didih normal metanol
(Tanaka dkk, 1989).
Reaksi transesterifikasi menggunakan katalis basa kuat KOH 96% sebesar
0,2% berat trigliserida yang berfungsi meningkatkan kecepatan reaksi dan
memperoleh konversi yang tinggi (Tanaka dkk, 1989).
2.2.1 Tinjauan Thermodinamika
Pada reaksi transesterifikasi, terjadi reaksi antara trigliserida dengan metanol
dan menghasilkan biodiesel dan gliserol.
CH
2
C OOR
1
CH2 C OO R
1
CH
2
OH
Katalis
CH C OO R
2
+ 3CH
3
OH CH C OO R
2
+ CH OH
KOH
CH
2
C OOR
3 (l)
CH
2
C OOR
3 (l)
CH
2
OH
(l)
Trigliserida Metanol Biodiesel Gliserol
Untuk menentukan sifat reaksi apakah berjalan secara eksotermis atau
endotermis, maka perlu pembuktian dengan menggunakan panas pembentukan
standar (H
0
f
) pada tekanan 1 atm dan suhu 298,15 K dari reaktan dan produk.
H
0
f
reaksi = H
0
f
produk - H
0
f
reaktan
H
0
f
reaksi = { H
0
f Biodiesel
+ H
0
f Gliserol
} { H
0
f Trigliserida
+ H
0
f Metanol
}
21
Komponen H
0
f
(kkal/mol)
Tripalmitat -490,701
Metanol -48,08
Metil Palmitat -170,050
Gliserol 139,8
H
298
508,531
Tripalmitoleat -186,054
Metanol -48,08
Metil Palmitoleat -68,502
Gliserol 139,8
H
298
305,432
Tristearat -520,299
Metanol -48,08
Metil Stearat -179,917
Gliserol 139,8
H
298
528,262
Trioleat -463,476
Metanol -48,08
Metil Oleat -160,975
Gliserol 139,8
H
298
490,381
Trilinoleat -363,789
Metanol -48,08
Metil Linoleat -127,746
Gliserol 139,8
H
298
423,923
Trilinolenat -285,533
Metanol -48,08
Metil Linolenat -101,661
Gliserol 139,8
H
298
371,752
Triarachidat -549,898
Metanol -48,08
Metil Arachidat -189,783
Gliserol -139,8
H
298
268,395
H
0
f
reaksi = (508,531) + (305,432) + (528,262) + (490,381) + (423,923) +
(371,752) + (268,395)
H
0
f
reaksi = 2896,676 kkal/mol
22
Dari perhitungan H
0
f
reaksi di atas, maka dapat disimpulkan bahwa
reaksi pembentukan biodiesel bersifat endotermis. Reaksi Transesterifikasi
merupakan reaksi reversible (Groggins, 1958). Oleh karena itu metanol dibuat
berlebih (excess) agar reaksi bergeser ke kanan (produk) (Pasae, 2006).
2.2.2 Tinjauan Kinetika
Tinjauan kinetika dapat diketahui dari persamaan Arrhenius:
= . exp
dimana:
k = kecepatan reaksi R = konstanta gas ideal
A = faktor tumbukan T = suhu
Ea = energi aktivitas
Dari persamaan di atas maka dapat diketahui bahwa harga k semakin besar
jika:
1. Faktor tumbukan diperbesar
2. Energi aktivasi kecil
3. Suhu operasi tinggi
Massa masukan total ke reaktor = 26.307,392 kg/jam
= 920 kg/m
3
=
26.307,392
920
= 28,6 m = 28600 dm
Menghitung konstanta kecepatan reaksi (k)
A + 3B 3C + D
-r
A
= k
1
.C
A
.C
B
3
k
2
.C
D
.C
C
3
Kinetika kecepatan reaksi dari kanan ke kiri sangat kecil maka bisa diambil
asumsi sebagai berikut:
-r
A
= k
1
.C
A
.C
B
3
Konsentrasi C
B
sangat besar dan berlebih, sehingga konsentrasi B dapat
dianggap konstan. Persamaan kecepatan reaksi menjadi:
-r
A
= k
1
.C
A
23
Sehingga orde reaksi proses transesterifikasi minyak jarak pagar dapat
dianggap orde reaksi tingkat 1 semu.
Input output + perubahan karena reaksi = akumulasi
0 0 + (-r
A
. V) =
Ditinjau dari produk,
-r
A
. V =
Ditinjau dari reaktan,
-r
A
. V =
-r
A
. V =
[ ( )]
= 0
= 0.
( . )
=
0

= 0

= 0
.
= 0
. ( )
=
=
,
dimana:
t = 1 jam (Journal of the American Oil Chemistsociety vol 77, 12 Dec 2000)
60 menit = ln(1 )|
,
60 k = 3,912
k = 0,0652 L/(gmol.menit)
2.3 Diagram Alir Proses
2.3.1 Diagram Alir
Terlampir
24
25
2.3.2 Langkah Proses
1. Pengepresan Biji Jarak
Bahan baku yang digunakan dipilih dengan kriteria biji jarak kering
dari biji jarak yang telah menguning dan yang sudah tua. Bahan baku
tersebut disimpan di dalam Gudang Biji Jarak Pagar (G-101), kemudian
diangkut dan dipindahkan oleh Bucket elevator Biji Jarak Pagar (B-101).
Biji jarak tersebut kemudian dihancurkan dengan penekanan alat pengepress
yaitu Twin Screw Press (SP-101) yang berefisiensi 94% (Perry,1999)
sehingga akan dihasilkan minyak. Minyak hasil pengepresan tersebut masih
mengandung partikel-partikel ampas sehingga perlu dihilangkan dengan
menggunakan Vibrating Filter (VP-101). Hasilnya, filtrat (minyak jarak)
ditampung di dalam Tangki Minyak Jarak (T-202). Ampas hasil
pengepresan dan ampas dari vibrating filter ditampung di dalam bak
penampung ampas untuk dijadikan bahan bakar boiler dan pupuk. Gambar
2.1 memperlihatkan diagram proses pengambilan minyak dari biji jarak
pagar.
Minyak Jarak
Pupuk
Ampas
Bahan bakar boiler
Gambar 2.1 Diagram Proses Pengambilan Minyak dari Biji Jarak Pagar
2. Proses degumming
Minyak jarak hasil penyaringan pada vibrating filter menghasilkan
minyak jarak dimana minyak tersebut mengandung gum (getah) yaitu
posfor dalam bentuk fosfolipid yang dapat menyebabkan minyak menjadi
keruh dan meningkatkan akumulasi air dalam minyak. Oleh sebab itu, perlu
dilakukan pemisahan gum yang terkandung dalam minyak jarak dengan
proses degumming. Proses ini dilakukan dengan penambahan asam fosfat
pekat (85%) sebanyak 0,1% dari berat minyak. Proses ini dilakukan pada
temperatur 60
0
-80
0
C dengan pengadukan intensitas tinggi menggunakan
Mixer I (M-301) selama 5 menit. Selanjutnya dilakukan pemisahan gum
Biji
Jar
Screw Press Vibrating Filter
26
yang terbentuk dari minyak menggunakan Centrifuge (CF-101) selama 15
menit. Proses ini berhasil menurunkan kadar posfor dalam minyak jarak
hingga 92% (Rahayu et al, 2007). Gambar 2.2 berikut memperlihatkan
diagram proses degumming.
Minyak jarak
Asam posfat gum
Gambar 2.2 Diagram Proses Degumming pada Minyak Jarak
3. Esterifikasi Multistage
Minyak jarak yang dihasilkan dengan penyaringan menggunakan
Vibrating Filter (VP-101) memiliki kadar FFA yang cukup tinggi
diasumsikan 7,78 % .Minyak jarak tersebut perlu diesterifikasi untuk
menurunkan kadar FFA. Bahan baku dengan kadar FFA yang tinggi (>1%)
diesterifikasi terlebih dahulu untuk mengkonversi asam lemak bebas
menjadi metil ester (Freedman,1984). Minyak jarak yang ditampung di
dalam Tangki Minyak Jarak (T-202) kemudian dipompakan ke bagian atas
Reaktor Esterifikasi I (R-401) untuk proses esterifikasi. Reaktor yang
digunakan adalah reaktor fixed bed. Proses Reaksi Esterifikasi akan
berlangsung dengan rasio molar metanol dan minyak biasanya sebesar 6:1
dengan menambahkan 1% asam sulfat sebagai katalis dalam basis minyak,
pada temperature 60
0
C. Sebelumnya metanol dan H
2
SO
4
telah dicampur
terlebih dahulu di dalam Mixer II (M-302), kemudian dipompakan ke dalam
Reaktor Esterifikasi. Reaksi esterifikasi :
RCOOH + CH
3
OH RCOOCH
3
+ H
2
O
Dalam reaktor esterifikasi I minyak asam lemak bebas / FFA (Free
Fatty Acid) akan terkonversi menjadi metil ester dengan yield 71,32%
(Yuliana,2009). Komponen lain yaitu minyak lemak (Trigliserida) dan
produk samping esterifikasi yaitu air dan metanol kemudian diseparasi
menggunakan Kolom Distilasi I (D-501) untuk menguapkan metanol. Hasil
atas berupa metanol dan air sedangkan hasil bawah berupa metil ester dan
minyak. Metanol direcycle, sementara hasil bawah dialirkan masuk
Decanter I (ST-601) sehingga metil ester terpisah, kemudian dipompa ke
tangki penyimpanan, Tangki Biodiesel (T-208). Minyak yang diesterifikasi
Minyak
jarak,gum
Mixer I Centrifuge
27
pada reaktor esterifikasi I menurunkan kadar FFA hingga menjadi 2,36 %.
Kadar FFA yang diizinkan untuk reaksi transesterifikasi adalah <1%.
(Freedman,1984). Dengan demikian minyak diumpankan pada Reaktor
Esterifikasi II (R-402) untuk diesterifikasi kembali dengan metanol
campuran hasil recycle. Dalam reaktor minyak asam lemak bebas (FFA)
terkonversi menjadi metil ester dengan yield 71,32% sehingga FFA sisa
hasil reaksi pada reaktor esterifikasi II hanya 0,69 %. Selanjutnya
komponen tersebut diseparasi menggunakan Kolom Distilasi II (D-502)
untuk menguapkan metanol. Metanol di recycle. Komponen hasil bawah
yaitu metil ester dan minyak asam lemak (trigliserida) dialirkan ke Decanter
II (ST-602) untuk memisahkan kedua komponen tersebut. Metil ester
(biodiesel) hasil pemisahan dialirkan ke Tangki Biodiesel (T-208).
Trigliserida yang mengandung FFA <1% artinya trigliserida tersebut
memenuhi untuk reaksi transesterifikasi sehingga trigliserida dialirkan ke
Reaktor Transesterifikasi I (R-403) untuk proses Transesterifikasi. Gambar
2.3 berikut memperlihatkan diagram proses reaksi esterifikasi.
Metanol
H
2
SO
4
+ Metanol
Metanol
Gambar 2.3 Diagram Proses Reaksi Esterifikasi pada Pembuatan Biodiesel
4. Transesterifikasi
Pemisahan pada Decanter II (ST-602) menghasilkan residu (hasil
bawah) yaitu minyak jarak asam lemak (trigliserida). Minyak tersebut
kemudian dialirkan ke Reaktor Transesterifikasi I (R-403). Reaksi
transesterifikasi akan berlangsung dengan rasio molar metanol dan minyak
Mixer
Metil ester,Trigliserida
Kolom
Distilasi II
Metil
ester,Trigliserida,FFA
Kolom
Distilasi I
Minyak Jarak
Esterifikasi I
Esterifikasi II
28
sebesar 5:1 (Andy,2006), dan ditambahkan 1% katalis basa yaitu Kalium
Hidroksida (KOH) pada temperatur 60
0
C. Dimana sebelumnya metanol dan
KOH telah dicampurkan terlebih dulu pada Mixer III (M-303), kemudian
dipompa ke dalam Reaktor Transesterifikasi I (R-403). Di dalam reaktor
trigliserida terkonversi menjadi metil ester asam lemak/ FAME (Fatty Acid
Metil Ester) dengan yield 98% dengan produk lain yaitu gliserol.
Selanjutnya produk tersebut dialirkan ke Kolom Distilasi III (D-503) untuk
menguapkan metanol. Trigliserida sisa dalam reaksi transesterifikasi I
1,8%. Kadar trigliserida tersebut tidak memenuhi batas minimum yang
diizinkan pada biodiesel yaitu 0,4% (RSNI EB 020551), sehingga perlu
dilakukan reaksi transesterifikasi tahap kedua. Minyak hasil bawah Kolom
Distilasi III (D-503) kemudian dialirkan memasuki Reaktor
Transesterifikasi II (R-404), dimana sebelumnya metanol dan KOH telah
dicampurkan terlebih dulu pada Mixer II (M-302) lalu dipompakan ke
Reaktor Transesterifikasi II (R-404). Di dalam reaktor trigliserida akan
terkonversi menjadi metil ester asam lemak/ FAME (Fatty Acid Metil Ester)
dengan yield 98% dengan produk lain yaitu gliserol. Hasil reaksi
transesterifikasi pada reaktor menghasilkan trigliserida sisa dengan kadar
0,03% sehingga telah memenuhi batas minimum kadar trigliserida dalam
biodiesel sehingga proses transesterifikasi dihentikan. Gambar 2.4 berikut
memperlihatkan diagram proses reaksi transesterifikasi.
Metanol
Metanol
Metanol + KOH
Gambar 2.4 Diagram Proses pembuatan Metil ester (biodiesel) dengan
proses transterifikasi
5. Recovery Metanol
Pemisahan metanol dengan komponen lain terjadi baik pada proses
esterifikasi maupun transesterifikasi. Pemisahan pada proses esterifikasi
Kolom
Distilasi IV
Transesterifikasi II
ME,Trigliserida Transesterifikasi I
Kolom
Distilasi III
ME kotor, Gliserol
ME, Gliserol
29
terjadi dimana komponen produk pada Reaktor Esterifikasi I (R-403)
diuapkan komponen metanolnya dengan cara mengalirkan pada Kolom
Distilasi I (D-501). Distilat dari proses pemisahan tersebut berupa metanol
99,8% dan air 0,2% dikembalikan lagi ke tangki metanol. Demikian juga
prosesnya untuk pemisahan metanol pada Reaktor Esterifikasi II (R-404).
Pemisahan metanol pada proses transesterifikasi dimana komponen
produk dari reaktor dipisahkan menggunakan Kolom Distilasi III (D-503)
yang sebelumnya komponen telah dipanaskan terlebih dahulu dalam
Exhanger (E-703) sampai suhu 70,7
0
C. Distilat (hasil atas) dari hasil
pemisahan tersebut berupa metanol 99,8% dan air 0,2% dikembalikan lagi
ke Tangki Metanol (T-205). Demikian juga prosesnya untuk Reaktor
Transesterifikasi II (R-404). Selanjutnya residu (bottom) dialirkan ke ke
tangki pemisah Decanter I (ST-601).
6. Pemisahan dan pencucian biodiesel
Pada tahap ini berbagai komponen impuritas dari proses
transesterifikasi akan dipisahkan dari metil ester, seperti : gliserol, metanol
dan katalis sabun yang terbentuk. Hasil bawah dari Kolom Distilasi IV (D-
504) dipisahkan di Decanter I (ST-601) berdasarkan perbedaan densitas.
Pada decanter akan terbentuk dua lapisan, dimana lapisan atas mengandung
sebagian besar metil ester dan sebagian kecil komponen-komponen samping
yang masih terikut sementara lapisan bawah mengandung gliserol, metanol,
katalis dan sabun. Lapisan atas kemudian dipisahkan dan dipompakan ke
dalam Mixer IV (M-304) untuk pencucian dengan menggunakan air.
Pencucian ini bertujuan untuk memisahkan metil ester dari komponen-
komponen yang masih terikut pada waktu pemisahan pada Decanter I (ST-
601). Metl ester hasil pencucian dari Mixer II dimasukkan lagi ke Decanter
II (ST-602) untuk mendapatkan metil ester yang benar-benar terpisah dari
gliserol dan katalis. Gambar 2.5 berikut memperlihatkan diagram proses
pencucian biodiesel.
Air
ME kotor, Gliserol Metil ester bersih
Gliserol Air kotor Gliserol, KOH
Mixer Decanter Decanter
30
Gambar 2.5 Diagram proses pencucian biodiesel
7. Pemurnian Metil Ester
Proses pencucian mengakibatkan metil ester mengandung air. Untuk
mendapatkan metil ester (biodiesel) yang benar-benar murni, metil ester
hasil pencucian dipanaskan dalam Heat Exchanger (E-705) hingga suhu
100
0
C sehingga air menguap. Biodiesel yang dihasilkan didinginkan dan
kemudian ditampung dalam tangki timbun biodiesel.
2.4. Neraca Massa dan Neraca Panas
2.4.1 Neraca Massa
Tabel 2.1 Neraca Massa pada Twin Screw Press (SP-101)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 1 Arus 2 Arus 3
1 Minyak (JCO) 34.320,63 32.261,39 2.059,24
2 Ampas 41.609,96 41,61 41.568.35
TOTAL 75.930,59
32.303,00 43.627,59
75.930,59
Tabel 2.2 Neraca Massa pada Vibrating Filter (VP-101)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 2 Arus 4 Arus 5
1 Minyak (JCO) 32.261,39 0 32.261,39
2 Ampas 41,61 41,61 0
TOTAL 32.303
41,61 32.261,39
32.303
Tabel 2.3 Neraca Massa pada Mixer I (M-301)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 5 Arus 6 Arus 7
1 JCO 32.257,84 0 32.257,84
2 Phospholifid 3,55 0 0,25
3 H
3
PO
4
0 32,26 0
4 Gliserol 0 0 35,56
TOTAL
32.261,39 32,26
32.293,65 32.293,65
31
Tabel 2.4 Neraca Massa pada Centrifuge (CF-101)
No. Komponen
Masuk (Kg) Keluar (Kg)
Arus 7 Arus 8 Arus 9
1 Minyak (JCO) 32.257,84 32,26 32.225,58
2 Gliserol 35,55 35,55 0
3 Residu gum 0,25 0,00 0,25
TOTAL 32.293,64
67,81 32.225,83
32.293,64
Tabel 2.5 Neraca Massa pada Mixer II (M-302)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 10 Arus 11 Arus 12
1 Metanol - 5.641,64 5.641,64
2 H
2
O - 11,31 11,31
3 H
2
SO
4
125,37 - 125,37
TOTAL
125,37 5.652,95
5.778,32 5.778,32
Tabel 2.6 Neraca Massa pada Reaktor Esterifikasi I (R-401)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 9 Arus 12 Arus 13
1 FFA 2.507,46 0 626,31
2 Metil ester 0 0 1.881,15
3 Trigliserida 29.689,24 0 29.689,24
4 Residu gum 0,25 0 0,25
5 Air 28,94 11,31 252,47
6 Metanol 0 5.641,64 5.429,42
TOTAL
32.225,89 5.652,95
37.878,84 37.878,84
Tabel 2.7 Neraca Massa pada Kolom Distilasi I (D-501)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 14 Arus 15 Arus 17
1 FFA 626,31 0 626,31
2 Metil ester 1.881,15 0 1.881,15
3 Trigliserida 29.689,24 0 29.689,24
4 Residu gum 0,25 0 0,25
5 Air 252,47 10,88 241,59
6 Metanol 5.429,42 5.428,88 0,54
32
TOTAL 37.878,84
5.439,76 32.439,08
37.878,84
Tabel 2.8 Neraca Massa pada Mixer III (M-303)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 18 Arus 19 Arus 20
1 Metanol - 5.641,64 5.641,64
2 H
2
O - 11,31 11,31
3 H
2
SO
4
31,32 - 31,32
TOTAL
31,32 5.652,95
5.684,27 5.684,27
Tabel 2.9 Neraca Massa pada Reaktor Esterifikasi II (R-402)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 17 Arus 20 Arus 21
1 FFA 626,31 0 156,43
2 Metil ester 1.881,15 0 2.351,03
3 Trigliserida 29.689,24 0 29.689,24
4 Residu gum 0,25 0 0,25
5 Air 241,59 11,31 305,91
6 Metanol 0,54 5.641,64 5.589,17
TOTAL
32.439,08 5.652,95
38.092,03 38.092,03
Tabel 2.10 Neraca Massa pada Kolom Distilasi II (D-502)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 22 Arus 23 Arus 25
1 FFA 156,43 0 156,43
2 Metil ester 2.351,03 0 2.351,03
3 Trigliserida 29.689,24 0 29.689,24
4 Residu gum 0,25 0 0,25
5 Air 305,91 11,20 294,71
6 Metanol 5.589,17 5.588,61 0,56
TOTAL 38.092,03
5.599,81 33,492,22
38.092,03
Tabel 2.11 Neraca Massa pada Mixer IV (M-304)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 26 Arus 27 Arus 28
33
1 Metanol 6.688,19 - 6.688,19
2 H
2
O 13,40 - 13,40
3 KOH - 296,89 296,89
TOTAL
6.701,59 296,89
6.998,48 6.998,48
Tabel 2.12 Neraca Massa pada Reaktor Transesterifikasi I (R-403)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 25 Arus 28 Arus 29
1 Metil ester 2.351,03 0 31.583,03
2 Trigliserida 29.689,24 0 593,79
3 Gliserol 0 0 3.140,88
4 FFA 156,43 0 0
5 Metanol 0,56 6.688,19 3.411,31
6 KOH 0 32,49 0
7 Air 294,71 13,40 318,56
8 Residu gum 0,25 0 0,25
9 Sabun 0 0 178,48
TOTAL
32,492,22 6.734,08
39.226,30 39.226,30
Tabel 2.13 Neraca Massa pada Kolom Distilasi III (D-503)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 30 Arus 31 Arus 33
1 Metil ester 31.583,03 0 31.583,03
2 Trigliserida 593,79 0 593,79
3 Gliserol 3.140,88 0 3.140,88
4 Metanol 3.411,31 3.410,97 0,34
5 Air 318,56 6,84 311,72
6 Residu gum 0,25 0 0,25
7 Sabun 178,48 0 178,48
TOTAL 39.226,30
3.417,81 35.808,49
39.226,30
Tabel 2.14 Neraca Massa pada Mixer V (M-305)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 34 Arus 35 Arus 36
1 Metanol - 6133,77 6133,77
2 H
2
O - 12,29 12,29
3 KOH 5,94 - 5,94
34
TOTAL 5,94 6.146,06 6.152,00
6.152,00 6.152,00
Tabel 2.15 Neraca Massa pada Reaktor Transesterifikasi II (R-404)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 33 Arus 36 Arus 37
1 Metil ester 31.583,03 0 32.167,56
2 Trigliserida 593,79 0 11,93
3 Gliserol 3.140,88 0 3.203,69
4 Metanol 0,34 6133,77 6.068,63
5 Air 311,72 12,29 324,01
6 Residu gum 0,25 0 0,25
7 Sabun 178,48 0 178,48
TOTAL
35.808,49 6146,06
41.954,55 41.954,55
Tabel 2.16 Neraca Massa pada Kolom Distilasi IV (D-504)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 38 Arus 39 Arus 41
1 Metil ester 32.167,56 0 32.167,56
2 Trigliserida 11,93 0 11,93
3 Gliserol 3.203,69 0 3.203,69
4 Metanol 6.068,63 6.068,02 0,61
5 Air 324,01 12,16 311,85
6 Residu gum 0,25 0 0,25
7 Sabun 178,48 0 178,48
TOTAL 41.954,55
6.080,18 35.874,37
41.954,55
Tabel 2.17 Neraca Massa pada Decanter I (ST-601)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 41 Arus 42 Arus 43
1 Metil ester 32.167,56 605,06 31.562,50
2 Trigliserida 11,93 11,71 0,22
3 Gliserol 3.203,69 3.143,43 60,26
4 Metanol 0,61 0,66 0,01
5 Air 324,01 318,8 5,21
6 Residu gum 0,25 0,25 0,00
7 Sabun 178,48 175,12 3,36
35
TOTAL 35.874,37
4.242,81 31.631,56
35.874,37
Tabel 2.18 Neraca Massa pada Mixer VI (M-306)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 43 Arus 44 Arus 45
1 Metil ester 31.562,50 0 31.562,50
2 Trigliserida 0,22 0 0,22
3 Gliserol 60,26 0 60,26
4 Metanol 0,01 0 0,01
5 Air 5,21 7.870,62 7.875,83
6 Sabun 3,36 0 3,36
TOTAL
31.631,56 7.870,62
39.502,18 39.502,18
Tabel 2.19 Neraca Massa pada Decanter II (ST-602)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 45 Arus 46 Arus 47
1 Metil ester 31.562,50 - 31.562,50
2 Trigliserida 0,22 0,22 -
3 Gliserol 60,26 60,26 -
4 Metanol 0,01 0,01 -
5 Air 7.875,83 7.557,02 318,81
6 Sabun 3,36 3,36 -
TOTAL 39.502,18
7.6220,87 31.881,31
39.502,18
Tabel 2.20 Neraca Massa pada Kolom Distilasi V (D-505)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Arus 47 Arus 48 Arus 50
1 Metil ester 31.562,50 0 31.562,50
2 Air 318,81 315,66 3,15
TOTAL 31.881,31
315,66 31.565,65
31.881,31
2.4.2 Neraca Panas
Tabel 2.21 Neraca Panas pada Reaktor Esterifikasi I (R-401)
No. Komponen
Masuk (kJ) Keluar (kJ)
Arus 9 Arus 12 Arus 13
36
1 FFA
(l)
12.139,66 0 3032,31
2 Metil ester
(l)
0 0 4212,33
3 Trigliserida
(l)
118.423,03 0 118.423,03
4 Residu gum
(l)
0,4508 0 0,45
5 Air
(l)
3.366,63 0 28.055,65
6 Metanol
(l)
0 277.194 266.766,83
7 H
2
SO
4(l)
0 1219,6 0
TOTAL
133.929,77 278.413,67
420.490,60 412.343,44
Dibutuhkan massa steam sebanyak : 566,31 kg.
Tabel 2.22 Neraca Panas pada Heater I (E-701)
No. Komponen
Masuk (kJ) Keluar (kJ)
Arus 13 Arus 14
1 FFA
(l)
3032,31
3.817,46
2 Trigliserida
(l)
118.423,03 147.982,93
3 Metil ester
(l)
4212,33 6.604,93
4 Residu gum
(l)
0,45 0,45
5 H
2
O
(l)
28.055,65 35.894,71
6 Metanol
(l)
266.766,83 277.557,36
TOTAL 420.490,60 471.857,85
Tabel 2.23 Neraca Panas pada Kolom Distilasi I (D-501)
Komponen
Masuk (kJ) Keluar (kJ)
Q
14
Q Q
15
Q
17
FFA 183.103,56 67.912,34 -
30.762,18
Trigliserida 67.472,81 68.301,89 -
114.649,63
Metil ester 100.430,64 5.249,14 -
90.376,82
Metanol 80.371,96 3.713,81
79.332,73 9,802
H
2
O 30.675,57 20.265,98
10,88 230,28
Residu gum 9.794,64 21.474,41 -
0,63
Subtotal 471.489,18 154.742,16 79.343,61 236.029,34
Cooling water 311.218,39
Total
626.591,34 626.591,34
37
Tabel 2.24 Neraca Panas pada Condensor I (CD-801)
No. Komponen
Masuk (kJ) Keluar (kJ)
Arus 15 Arus 16
1 Metanol
(g)
2.244.323,95 1.928.933,09
2 H
2
O
(l)
1.546,78 599,09
TOTAL 2.245.870,73
1.929.532,18
Dibutuhkan air pendingin sebanyak 2.157,94 kg
Tabel 2.25 Neraca Panas pada Reaktor Transesterifikasi I (R-403)
No. Komponen
Masuk (kJ) Keluar (kJ)
Arus 25 Arus 28 Arus 29
1 FFA
(l)
757,36
0 0
2 Trigliserida
(l)
118423,03
0 2368,49
3 Metil ester
(l)
5264,54
0
72728,26
4 Residu gum
(l)
0,45
0 0,45
5 H
2
O
(l)
31654,06
1559,28
34428,10
6 Metanol
(l)
27,46 328614,55 167620,72
7 KOH
(l)
0 106,31 34.428,1036
8 Gliserol
(l)
0 0
1780163,41
9 Sabun
(s)
0 0 9821,21
TOTAL
156.126,90 330.280,14
2.067.130,65 486.407,04
Dibutuhkan massa steam sebanyak : 1.270,75 kg.
Tabel 2.26 Neraca Panas pada Mixer VI (M-306)
No. Komponen
Masuk (kg) Keluar (kg)
Alur 43 Alur 44 Alur 45
1 Metil ester
(l)
70678,17
0
70678,17
2 Gliserol
(l)
34154,46
0
34154,46
3 Metanol
(g)
5,17
0
5,17
4 H
2
O
(l)
605,97
0
916247,01
5 Sabun
(s)
184,74
915.641,04
184,74
6 Trigliserida
(l)
0,89
0
3,27
38
TOTAL
105.629,41 915.641,04
1.021.272,82
1.021.270,44
Karena dQ/dT = 0 maka proses berlangsung secara adiabatik, dimana tidak
diperlukan air pendingin atau pun steam.
Tabel 2.27 Neraca Panas pada Cooler I (C-901)
No. Komponen
Masuk (kJ) Keluar (kJ)
Arus 50 Arus 51
1 Metil ester
(l)
88033,25 70.877,71
2 H
2
O
(l)
40636,05 15.650,17
TOTAL 128.669,30 86.257,88
Dibutuhkan massa air pendingin sebanyak : 287,49 kg.
2.5 Lay Out Pabrik
Lay out pabrik adalah tempat kedudukan dari bagian-bagian pabrik yang
meliputi tempat bekerjanya karyawan, tempat peralatan dan tempat penyimpanan
bahan baku dan produk ditinjau dari hubungan satu sama lain. Tata letak pabrik
harus dirancang sedemikian rupa, sehingga penggunaan area pabrik menjadi efisien
dan kelancaran proses terjamin.
Dalam penentuan tata letak pabrik haruslah dipikirkan penempatan alat-alat
produksi sehingga keamanan, keselamatan, dan kenyamananbagi karyawan dapat
terpenuhi. Selain peralatan yang tercantum di dalam diagram alir proses, beberapa
bangunan fisik antara lain seperti kantor, bengkel, poliklinik, laboratorium, kantin,
fire safety, pos penjagaan dan sebagainya hendaknya ditempatkan pada bagian yang
tidak mengganggu, ditinjau dari segi lalu lintas barang, kontrol, dan keamanan.
Adapun secara umum hal-hal yang harus diperhatikan dalam perancangan tata
letak pabrik adalah:
1. Kemungkinan perluasan pabrik dan penambahan bangunan.
Area perluasan pabrik harus direncanakan sejak awal agar masalh kebutuhan
tempat tidak timbul di masa yang akan datang. Sejumlah area khusus perlu
dipersiapkan untuk perluasan pabrik, penambahan peralatan untuk menambah
kapasitas pabrik ataupun untuk mengolah produknya sendiri ke produk lain.
2. Keamanan
39
Keamanan terhadap kemungkinan adanya bahya kebakaran, ledakan, asap / gas
beracun harus benar-benar diperhatikan dalam penentuan tata letak pabrik.
Untuk itu harus dilakukan penempatan alat-alat pengaman. Tangki
penyimpanan bahan baku ataupun produk berbahaya harus diletakkan di area
khusus serta perlu adanya jarak antara bangunan satu dengan yang lain, guna
memberikan ruang yang leluasa untuk keselamatan.
3. Luas area yang tersedia
Pemakaian tempat disesuaikan dengan area yang tersedia. Jika harga tanah
tinggi, maka diperlukan efisiensi dalam pemakaian ruangan hingga peralatan
tertentu diletakkan di atas peralatan yang lain ataupun lantai ruangan diatur
sedemikian rupa agar menghemat tempat.
4. Instalasi dan Utilitas
Pemasangan dan distribusi yang baik dari gas, udara, steam dan listrik akan
membantu kemudahan kerja dan perawatannya. Penempatan pesawat proses
sedemikian rupa sehingga petugas dapat dengan mudah mencapainya dan
dapat menjamin kelancaran operasi serta memudahkan perawatannya.
Faktor-faktor lain yang perlu diperhatikan dalam menentukan lokasi pabrik yaitu:
- Persediaan bahan baku - Persediaan buruh
- Pemasaran - Pajak dan peraturan daerah
- Sumber tenaga dan bahan bakar - Karakteristik tempat
- Iklim - Perlindungan terhadap bencana
- Fasilitas transportasi - Masyarakat sekitar
- Persediaan air - Keamanan negara
- Bahan-bahan buangan
Selain hal-hal di atas, di dalam menentukan lokasi suatu pabrik ada beberapa
orientasi yaitu:
a.) Orientasi kepada bahan mentah (raw material oriented), yaitu penentuan lokasi
suatu pabrik berdasarkan jarak antara bahan mentah dengan pabrik. Jadi pabrik
yang raw material oriented pasti dekat dengan sumber bahan mentah.
b.) Orientasi pasar (market oriented), yaitu penentuan lokasi pabrik berdasarkan
atas jarak antara pabrik dengan daerah pemasaran hasil produksi.
c.) Junction oriented, yaitu penentuan lokasi pabrik berdasarkan atas jarak antara
pabrik dengan sumber bahan mentah dengan pasar.
40
d.) Selain orientasi-orientasi tersebut di atas, di dalam penentuan lokasi pabrik ada
faktor lain yang perlu dipertimbangkan, yaitu:
- Upah buruh yang rendah
- Pajak ringan
- Dekat dengan sumber air
- Dekat dengan sumber tenaga
Namun sifat-sifat bahan baku maupun produk juga digunakan sebagai bahan
pertimbangan penentuan lokasi pabrik. Misal pabrik dengan weight lossing,
dimana hasil produksi jauh lebih ringan bila dibandingkan dengan bahan bakunya,
maka pabrik tersebut sebaiknya terletak di dekat sumber bahan baku. Sebaliknya
untuk weight gainning, dimana hasil lebih berat bila dibandingkan dengan bahan
bakunya, maka sebaiknya pabrik tersebut didirikan di dekat daerah pemasaran.
Perincian penggunaan lahan pabrik Biodiesel dapat dilihat pada tabel 2.1:
Tabel 2.28 Perincian Penggunaan Lahan
No. Lokasi Ukuran (m) Luas (m
2
)
1 Pos Jaga 2 x (5 x 5) 50
2 Musholla 15 x 15 225
3 Utilitas 20 x 40, 30 x 15 1250
4 Aula 20 x 15 300
5 Kantor 20 x 25 500
6 Bengkel 20 x 15 300
7 Unit K2PK 20 x 15 300
8 Area Proses 70 x 40 2800
9 Taman & jalan 7075
10 Poliklinik 15 x 10 150
11 Penyimpanan bahan baku 65 x 30 1950
12 Unit pengolahan limbah 30 x 15 450
13 Area perluasan 35 x 60, 150 2250
14 Ruang kontrol 15 x 20 300
15 Laboratorium 15 x 20 300
16 Penyimpanan produk 20 x 20 400
17 Gudang 20 x 20 400
18 Gudang utilitas 10 x 15 150
41
19 Parkir mobil 2 x (25 x 5) 250
20 Parkir motor 20 x 20 400
21 Unit transportasi 10 x 20 200
Total 20000
Adapun lay out pabrik dapat dilihat pada gambar berikut:
Gambar 2.6 Tata Letak Pra Rancangan Pabrik Biodiesel dari
Biji Jarak dengan Proses Multistage Esterification.
9
8
1
2 17 3 15 14 4
5
21
20
6
7
18
19
16
13
11
12
10
42
Keterangan:
1. Pos Jaga
2. Tempat Parkir
3. Rumah Timbangan
4. Bengkel
5. Pembangkit Listrik
6. Perkantoran
7. Laboratorium
8. Ruang Kontrol
9. Daerah Proses
10. Pengolahan Limbah
11. Pengolahan Air
12. Pembangkit Uap
13. Daerah Perluasan
14. Gudang Peralatan
15. Gudang Bahan Baku &
Penolong
16. Kantin
17. Poliklinik
18. Perpustakaan
19. Musholla
20. Taman Lapangan
21. Jalan
43
BAB III
SPESIFIKASI PERALATAN PROSES
3.1 Tangki Penyimpanan Metanol (T-205)
Fungsi : Untuk menyimpan larutan metanol
Bentuk : Tangki silinder vertikal dengan alas datar dan tutup ellipsoidal
Bahan : Carbon steel, SA 285 Grade C
Jumlah : 1 unit
Lama penyimpanan : 30 hari
Kondisi operasi :
- Temperatur (T) : 30
0
C
- Tekanan (P) : 1 atm (14,699 psi)
Volume Tangki = 7202,37 m
3
Diameter Tangki = 17,66 m = 695,17 in
Tinggi Tangki = 30,90 m = 1216,54 in
Tebal dinding silinder tangki = 2,69 in (dipilih tebal tutup standar = 3 in)
Tebal tutup tangki = 2,69 in (dipilih tebal tutup standar = 3 in)
3.2 Screw Press (SP-101)
Fungsi : Mengeluarkan minyak yang terkandung dalam biji jarak pagar.
Jenis : Twin Screw
Bahan : Stainless Steel TP-24
Jumlah : 1 unit
Kondisi operasi :
- Temperatur (T) : 30
0
C
- Tekanan (P) : 1 atm (14,699 psi)
Kapasitas = 91116,69 kg/jam = 91,12 ton/jam
Twin Screw yang dipilih : TP-24, Stord International AS
3.3 Tangki Minyak Jarak Pagar (T-202)
Fungsi : Menyimpan minyak jarak pagar setelah dipress dan disaring
Bahan konstruksi : Carbon steel, SA-283 Grade C
Bentuk : Silinder tegak dengan alas dan tutup datar
44
Lama penyimpanan : 30 hari
Jumlah : 2 buah
Kondisi operasi :
- Temperatur (T) : 30
0
C
- Tekanan (P) : 1 atm (14,699 psi)
Volume Tangki = 31.375,43 m
3
(2 buah)
Diameter Tangki = 23,71 m = 933,32 in
Tinggi Tangki = 41,49 m = 1633,32 in
Tebal dinding silinder tangki = 3,82 in (dipilih tebal tutup standar = 4 in)
Tebal tutup tangki = 3,82 in (dipilih tebal tutup standar = 4 in)
3.4 Tangki Air Pencuci (T-207)
Fungsi : Menampung air dari utilitas yang akan dialirkan ke mixer VI.
Bentuk : silinder tegak dengan alas dan tutup datar.
Bahan : carbon steel, SA-283 Grade C
Lama penyimpanan : 10 hari
Kondisi operasi :
- Temperatur (T) : 30
0
C
- Tekanan (P) : 1 atm (14,699 psi)
Volume Tangki = 6831,59 m
3
Diameter Tangki = 17,97 m = 707,44 in
Tinggi Tangki = 31,45 m = 1238,02 in
Tebal dinding silinder tangki = 2,98 in (dipilih tebal tutup standar = 3 in)
Tebal tutup tangki = 2,98 in (dipilih tebal tutup standar =3 in)
3.5 Tangki Produk Metil Ester (T-208)
Fungsi : menampung produk metil ester
Bahan konstruksi : carbon steel, SA-283 Grade C
Bentuk : silinder tegak dengan alas dan tutup datar
Lama penyimpanan : 20 hari
Kondisi operasi :
- Temperatur (T) : 30
0
C
- Tekanan (P) : 1 atm (14,699 psi)
45
Volume Tangki = 31.492,39 m
3
Diameter Tangki = 29,91 m = 1177,37 in
Tinggi Tangki = 52,33 m = 2060,41 in
Tebal dinding silinder tangki = 5,06 in (dipilih tebal tutup standar = 5 in)
Tebal tutup tangki = 5,06 in (dipilih tebal tutup standar =5 in)
3.6 Tangki Gliserol Kotor (T-204)
Fungsi : Menampung produk gliserol kotor
Bahan konstruksi : carbon steel, SA-283 Grade C
Lama penyimpanan : 20 hari
Jumlah : 2 buah
Kondisi operasi :
- Temperatur (T) : 30
0
C
- Tekanan (P) : 1 atm (14,699 psi)
Volume Tangki = 10.642,96 m
3
Diameter Tangki = 20,83 m = 820,1 in
Tinggi Tangki = 36,45 m = 1435,18 in
Tebal dinding silinder tangki = 3,48 in (dipilih tebal tutup standar = 3 in)
Tebal tutup tangki = 3,48 in (dipilih tebal tutup standar = 3 in)
3.7 Reaktor Esterifikasi
Fungsi : tempat berlangsungnya reaksi esterifikasi dengan katalis H
2
SO
4
pertama
kalinya.
Jenis : Reaktor berpengaduk turbine vertical blade (6 blade) dengan jaket
Bentuk : silinder tegak dengan alas dan tutup ellipsoidal
Bahan : carbon steel, SA-283 Grade C.
Waktu tinggal : 1,5 jam
Kondisi operasi :
- Temperatur (T) = 60
0
C
- Tekanan (P) = 1 atm (14,699 psi)
Volume Tangki = 37.925,89 m
3
Diameter Tangki = 30,72 m = 1209,42 in = 100,78 ft
Tinggi Tangki = 53,76 m = 2116,48 in
46
Tebal dinding silinder tangki = 5,4 in (dipilih tebal tutup standar = 5 in)
Tebal tutup tangki = 5,4 in (dipilih tebal tutup standar = 5 in)
Diameter blade pengaduk = 33,59 ft
Lebar blade pengaduk = 6,72 ft
Tinggi pengaduk dari dasar = 33,59 ft
Daya motor pengaduk = 49.684,68 lbf.ft /sec = 90,34 HP
Diameter dalam jaket = 1220,42 in = 31 m
Diameter luar jaket = 1221,42 in = 31,02 m
Luas jaket yang dilalui steam = 1916,84 in
2
= 48,69 m
2
Tebal dinding jaket = 1,29 in (dipilih tebal tutup standar = 1 in)
3.8 Kolom Distilasi
RESUME KOLOM DISTILASI
Fungsi Memisahkan metanol dari campuran hasil
keluaran reaktor
Jenis Sieve tray
Bahan konstruksi Low Alloy Steels SA 283
Dimensi Tinggi Menara = 463,2549 in (11,77 m)
Tebal shell = 3/8 in (0,375 in)
Tebal head puncak = 3/8 in (0,375 in)
Tebal head dasar = 3/8 in (0,375 in)
Diameter kolom = 6 m
Jumlah plate 20 buah
3.9 Reaktor Transesterifikasi
Fungsi : tempat berlangsungnya reaksi transesterifikasi dengan katalis KOH
pertama kalinya.
Jenis : Reaktor berpengaduk turbine vertical blade (6 blade) dengan jaket
Bentuk : silinder tegak dengan alas dan tutup ellipsoidal
Bahan : carbon steel, SA-283 Grade C.
Waktu tinggal : 1,5 jam
Kondisi operasi :
47
- Temperatur (T) = 60
0
C
- Tekanan (P) = 1 atm (14,699 psi)
Volume Tangki = 38.780,93 m
3
Diameter Tangki = 30,95 m = 1218,44 in = 101,54 ft
Tinggi Tangki = 54,16 m = 2132,27 in
Tebal dinding silinder tangki = 5,33 in (dipilih tebal tutup standar = 5 in)
Tebal tutup tangki = 5,33 in (dipilih tebal tutup standar = 5 in)
Diameter blade pengaduk = 33,85 ft
Lebar blade pengaduk = 6,77 ft
Tinggi pengaduk dari dasar = 33,85 ft
Daya motor pengaduk = 48.639,48 lbf. ft /sec = 88,44 HP
Diameter dalam jaket = 1229,19 in = 31,22 m
Diameter luar jaket = 1230,19 in = 31,25 m
Luas jaket yang dilalui steam = 1930,61 in
2
= 49,04 m
2
Tebal dinding jaket = 1,29 in (dipilih tebal tutup standar = 1 in)
3.10 Decanter
Fungsi : memisahkan metil ester dari campurannya berdasarkan perbedaan
densitas komponennya.
Bentuk : horisontal silinder
Bahan : carbon steel, SA-283 Grade C
Jumlah : 1 unit
Kondisi operasi :
- Temperatur : 70,69
0
C
- Tekanan : 1 atm = 14,696 psia
Volume Tangki = 185,42 m
3
Diameter Tangki = 3,54 m = 139,29 in
Tinggi Tangki = 17,69 m
Tebal dinding silinder tangki = 1,38 in (dipilih tebal tutup standar = 1 in)
Tinggi tutup = 0,88 m
Tebal tutup tangki = 1 in
Tinggi zat cair berat = 0,39 m
48
Tiinggi zat cair berat = 2,66 m
3.11 Mixer
Fungsi : mencampurkan metanol dengan katalis H
2
SO
4
Jenis : Tangki pencampur berpengaduk turbine vertical blade
Bentuk : silinder tegak dengan alas datar dan tutup elipsoidal
Bahan : carbon steel, SA-283 Grade C
Waktu tinggal : 1 jam
Kondisi operasi : kondisi ruang
Volume Tangki = 6461,54 m
3
Diameter Tangki = 17,03 m = 670,46 in = 55,87 ft
Tinggi Tangki = 29,80 m = 1173,31 in
Tebal dinding silinder tangki = 2,57 in (dipilih tebal tutup standar = 3 in)
Tebal tutup tangki = 2,57 in (dipilih tebal tutup standar = 3 in)
Diameter blade pengaduk = 18,62 ft
Lebar blade pengaduk = 3,72 ft
Tinggi pengaduk dari dasar = 18,62 ft
Daya motor pengaduk = 2602,16 lbf. ft /sec = 4,73 HP
Jumlah lilitan koil sebanyak 34 buah
49
BAB IV
ANALISA EKONOMI
Analisa ekonomi bertujuan untuk mengetahui apakah suatu pabrik yang
dirancang menguntungkan atau tidak. Untuk itu pada pra-rancangan pabrik Asam
Asetat ini dilakukan evaluasi serta penilaian investasi, yang ditinjau dengan
metode :
1. Profit on sales
2. Return of investment
3. Pay out time
4. Break even point
5. Shut down point
Untuk meninjau faktor-faktor di atas, perlu dilakukan penafsiran terhadap
beberapa faktor, yaitu :
1. Penafsiran modal industri (Total Capital Investment), yang terdiri dari :
a). Modal tetap (Fixed Capital Investment)
b). Modal kerja (Working Capital)
2. Penentuan biaya produksi total (Production Cost), yang terdiri dari :
a). Biaya pengeluaran (Manufacturing Cost)
b). Biaya pengeluaran umum (General Expense)
3. Total pendapatan
(Peters and Timmerhaus, hal.297)
4.1. Penafsiran Harga Peralatan
Harga peralatan proses selalu mengalami perubahan tergantung pada kondisi
perekonomian yang sedang terjadi. Untuk mengetahui harga peralatan yang pasti
setiap tahun sangat sulit, sehingga diperlukan suatu metode atau cara untuk
memperkirakan harga suatu alat dari data peralatan serupa pada tahun lalu.
Persamaan pendekatan yang digunakan untuk memperkirakan harga peralatan
adalah :

,
_

Ny
Nx
Ey Ex . (Aries & Newton, hal.16)
50
Dalam hubungan ini :
Ex = Harga alat untuk tahun x
Ey = Harga alat untuk tahun y
Nx = Nilai index tahun x
Ny = Nilai index tahun y
4.2. Dasar Perhitungan
Kapasitas produksi = 250.000ton / tahun
Satu tahun operasi = 330 hari
Pabrik didirikan = tahun 2015
(sumber : BPS,2003)
4.3 Perhitungan Biaya
4.3.1 Capital Investment
Capital investment adalah pengeluaran keuangan yang diperlukan
untuk fasilitas-fasilitas produktif dan pengoperasiannya. Capital investment
meliputi :
- Fixed Capital
Fixed capital adalah investasi yang digunakan untuk mendirikan fasilitas
produksi dan pembantunya.
- Working Capital
Working capital adalah dana yang diperlukan untuk menjalankan usaha
secara normal.
4.3.2 Manufacturing Cost
Manufacturing cost merupakan jumlah direct, indirect dan fixed
manufacturing cost yang bersangkutan dengan produk.
- Direct Manufacturing Cost
Merupakan pengeluaran khusus yang bersangkutan langsung dalam
pembuatan produk.
- Indirect Manufacturing Cost
Adalah pengeluaran sebagai akibat tidak langsung dari operasi pabrik.
- Fixed Manufacturing Cost
51
Merupakan pengeluaran yang berkaitan dengan fixed capital dan harganya
tetap, tidak tergantung waktu maupun tingkat produksi.
4.3.3 General Expense
General expense adalah pengeluaran yang tidak berkaitan dengan
produksi, tetapi berhubungan dengan operasional perusahaan secara umum.
4.4 Analisa Kelayakan
Untuk mengetahui apakah keuntungan yang diperoleh nantinya cukup besar
atau tidak, serta untuk memutuskan apakah pabrik tersebut potensial didirikan
atau tidak harus dilakukan analisa atau evaluasi kelayakan.
Ada beberapa faktor yang digunakan untuk menyatakan kelayakan. Antara
lain adalah sebagai berikut :
a). Profit on Sales (POS)
POS adalah tingkat keuntungan yang dapat dihasilkan terhadap nilai
penjualan.
% 100
produk penjualan
keuntungan
POS %
b). Percent Return of Investment (ROI)
ROI adalah tingkat keuntungan yang dapat dihasilkan dari investasi yang telah
dikeluarkan.
% 100
Investment Capital Fixed
keuntungan
ROI %
c). Pay Out Time (POT)
Pay out time adalah waktu pengembalian modal berdasarkan keuntungan yang
dicapai. Perhitungan ini diperlukan untuk mengetahui berapa tahun investasi
yang telah dilakukan akan kembali.
% 100
depresiasi keuntungan
Investment Capital Fixed
POT
+

d). Break Even Point (BEP)


Break even point adalah titik impas yang menunjukkan pada tingkat berapa
biaya dan penghasilan jumlahnya sama. Dengan BEP ini kita dapat
menentukan tingkat harga jual dan jumlah unit yang harus dijual secara
52
minimum dan berapa harga serta unit penjualan yang harus dicapai agar
mendapat keuntungan.
( )
% 100
0,7.Ra Va Sa
0,3.Ra Fa
BEP

+

Dalam hubungan ini :


Fa = Fixed manufacturing cost
Ra = Regulated cost
Va = Variable cost
Sa = Penjualan produk
e). Shut Down Point (SDP)
Shut down point adalah titik atau saat penentuan suatu aktivitas produksi
harus dihentikan. Penyebabnya antara lain karena variable cost terlalu
tinggi, atau bisa juga karena keputusan manajemen akibat tidak ekonomisnya
suatu aktivitas produksi (tidak menghasilkan keuntungan).
( )
% 100
. 7 , 0
. 3 , 0

Ra Va Sa
Ra
SDP
4.5 Hasil Perhitungan
4.5.1 Fixed Capital Investment
Physical Plant Cost
PPC Biaya (US $)
PEC 6.536.882,00
Instalation 2.810.859,32
Piping 3.545.713,82
Instrumentation 1.961.064,64
Insulation 242.409,38
Electricity 643.882,89
Building 10.000.000,00
Plant Area 10.511.554,44
Utilitas 3.268.441,07
Environmental 1.961.064,64
53
Total 41.481.872,35
Fixed Capital Invesment (FCI)
Fixed Capital Biaya (US$)
Direct Plant Cost 49.778.246,82
Constractors Fee 12.444.561,71
Contingency 12.444.561,71
Jumlah 74.667.370,23
Total Fixes Capital Invesment = US$ 74.667.370,23
4.5.2 Manufacturing Cost
Direct Manufacturing Cost
Direct manufacturing Cost Biaya (US $)
Bahan Baku 22.413.590,47
Labour Cost 1.300.000,00
Supervision 47.336,67
Maintenance 5.226.716,92
Plant Supplies 784.007,39
Royalties and Patent 6.349.112,45
Utility 8.977.824,68
Total Direct manufacturing Cost 45.098.587,57
Total Direct Manufacturing cost = US$ 45.098.587,57
Indirect Manufacturing Cost
Indirect Manufacturing Cost Biaya (US $)
Payroll Overhead 260.000,00
Laboratoy 260.000,00
Plant Overhead 975.000,00
Packaging and transportastion 5.079.289,96
Total 6.574.289,96
Total Indirect Manufacturing cost = US$ 6.574.289,96
54
Fixed manufacturing cost
Fixed Manufacturing Cost Biaya (US $)
Depresiasi 7.466.737,02
Property Taxes 1.493.347,41
Insurance 746.673,70
Total FMC 9.706.758,13
Total Fixed Manufacturing Cost = US$ 9.706.758,13
Total manufacturing cost
Manufacturing Cost = US$ 61.379.635,66
4.5.3 General Expense
Jabatan Jumlah Gaji/Bulan (Rp) Biaya/Tahun (Rp)
Direktur Utama 1 45.000.000,00 540.000.000,00
Direktur 3 35.000.000,00 1.260.000.000,00
Staf ahli 4 17.000.000,00 816.000.000,00
Kepala Bagian 4 9.000.000,00 432.000.000,00
Kepala Seksi 10 5.000.000,00 600.000.000,00
Kepala Regu 24 3.500.000,00 1.008.000.000,00
Sekretaris 4 3.000.000,00 144.000.000,00
Karyawan shift 112 2.500.000,00 3.360.000.000,00
Karyawan non shift 36 2.000.000,00 864.000.000,00
Dokter 2 4.000.000,00 96.000.000,00
Perawat 4 1.500.000,00 72.000.000,00
No Manufacturing Cost Biaya (US$)
1 Direct Manufacturing Cost 45.098.587,57
2 Indirect Manufacturing Cost 6.574.289,96
3 Fixed Manufacturing Cost 9.706.758,13
Total 61.379.635,66
55
Satpam 16 2.000.000,00 384.000.000,00
Sopir 4 1.500.000,00 72.000.000,00
Pesuruh 4 1.000.000,00 48.000.000,00
Total 228 9.696.000.000,00
4.5.4 Working Capital Investment
No Working Capital Biaya (US$)
1 Raw Material Inventory 22.413.590,47
2 Inprocess Inventory 19.374,88
3 Product Inventory 1.859.988,96
4 Extended Credit 3.847.946,94
5 Available Cash 1.859.988,96
Total 30.000.890,21
Total Working capital investment = US$ 30.000.890,21
4.5.5 Evaluasi Ekonomi
1. Profit On Sales
a. Sebelum pajak : 20,55 %
b. Setelah pajak : 17,01 %
2. Persen Return Of Investment
a. Sebelum pajak : 34,95 %
b. Setelah pajak : 28,93 %.
3. Pay Out Time
a. Sebelum pajak : 2,22 tahun
b. Setelah pajak : 2,57 tahun
c. Break Even Point : 46,91 %
d. Shut Down Point : 27,87 %
4.5.6 Evaluasi Keuntungan
I. Penjualan produk : US$ 126.982.249
II. Keuntungan sebelum pajak : US$ 26.098.314
III. Keuntungan setelah pajak : US$ 21.602.153,13