Anda di halaman 1dari 6

BAKTERI DALAM SUSU BASI

Oleh : KIMIA 2007 A

1. EFFI FITRIANA 2. M. ZULKARNAEN 3. NISFATUL KHASANAH 4. WILDANUL MAWADDAH

073234009 073234012 073234025 073234032

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM JURUSAN KIMIA 2010

A. JUDUL B. DASAR TEORI

: BAKTERI DALAM SUSU BASI :

Pada saat susu diperah dari kambing hewan yang sehat, susu mengandung mikroorganisme yang telah memasuki saluran putting susu melalui lubang putting. Jasadjasad renikk itu terbilas bersama susu selama berlangsungnya selama pemerahan. Menurut laporan, jumlah yang ada pada waktu pemerahan berkisar antara beberapa ratus sampai bebrapa ribu per mL. Dari saat susu diperah sampai susu dituangkan ke dalam wadahwadah, segala sesuatu yang bersinggungan dengan air susu tersebut merupakan sumber potewnsial bagi lebih banyak lagi mikroorganisme. Mikroorganisme yang terdapat susu dibagi dalam kategori- kategori berdasarkan 3 ciri utama: Ciri biokimiawi, ciri suhu dan patogenisitas. Ciri- cirri Bikimiawi Apabila dibiarkan pada keadaan yang memungkinkan pada pertumbuhan bakteri, susu mentah dengan mutu kesehatan yang baik akan memberikan rasa asam yang khas. Perubahan ini terutama disebabkan oleh streptococcus lactis dan spoesies- spesies lactobacillus tertentu. Perubahan utama yang terjadi adalah fermentasi lactose menjadi asam lactate. Tipe perubahan ini kadang- kadang disebut sebagai fermentasi normal susu. Organisme lain dapat menyebabkan perubahan yang menghasilkan produk- produk akhir yang tidak enak dimakan. Ciri- ciri suhu Bakteri yang terdapat dalam susu dapat digolongkan berdasarkan suhu pertumbuhan dan ketahanannnya terhadap panas. Pertimbangan ini amat praktis, karena suhu rendah digunakan untuk mencegah atau menghambat pertumbuhan mikroba yang merusak susu, dan suhu tinggi (pasteurisasi) digunakan untuk mengurangi populasi mikroba, memusnahkan pathogen, dan secara umum memperbaiki mutu penyimpanan susu. Betrdasarkan pada persyratan suhu, tipe bakteri yang dijumpai dalam susu ialah Psickrofilik, mesifilik, termofilik dan termodurik. Patogenisitas Mikroorganisme patogenik dapat masuk ke dalam susu dari beberapa sumber dan bila tidak dimusnahkan akan menyebabkan penyakit. Ditinjau dari segi pengaturan dan

pengawasan terhadap produksi, pengolahan dan distribusi kini susu dan produk- produk persusuan dianggap sebagai makanan teladan. Sumber mikroorganisme patogenik yang terdapat dalam susu dapat berasal dari sapi atau manusia dan dapat dipindahsebarkan melalui rute sebagai betrikut 1. Patogen dari sapi yang terinfeksi susu manusia/ sapi. Contohnya adalah

penyebab TBC, brucilosis dan mastitis. 2. Patogen dari manusia terinfeksi atau pembawa susu manusia. Contohnya adalah penyebab demam tifoid, difteri, disentri dan penyakit jengkering. Mungkin juga manusia yang menginfeksi sapi. Misalnya mastitis dapat disebabkan oleh berbagai macam organism, termsuk Stapilococcus Aureus. Organisme yang mengiunfeksinsapi dapat berasal dari tangan orang yang menderita infeksi oleh Stafilococcus. C. ALAT DAN BAHAN Erlenmeyer Cawan petri Tabung Reaksi Kertas saring Gelas ukur Neraca Bunsen Pembakar spirtus pH meter : Daging Taoge Kapas Pepton Agar- agar pasar NaOH HCl 0,1M Aquades

D. ALUR KERJA

: DAGING Direbus selama 45 menit Diambil filtratnya Kaldu Daging Ditambahkan aquades sampai Volume total 600ml (untuk 5 kelompok) Diaduk rata Dibagi dalam dua bagian

Medium Cair (250 mL) Ditambah 3gr pepton Ditambah 3gr garam dapur Diaduk sampai rata Diatur pH-nya sampai 6,8-7,3 dengan menambahkan NaOH atau HCl Dituang ke dalam 25 tabung reaksi @ 10mL Ditutup dengan kapas

Medium Padat (350 mL) Ditambah 3gr pepton Ditambah 3gr garam dapur Diaduk sampai rata Diatur pH-nya sampai 6,8-7,3 dengan menambahkan NaOH atau HCl Dituang ke dalam 25 tabung reaksi @ 10mL Ditutup dengan kapas Ditambah 9gr agar- agar Dipanaskan Dituang dalam 5 cawan petri Ditutup dengan plastic wrapping dan sisa medium ditempatkan dalam Erlenmeyer Ditutup dengan kapas

Disterilisasi dengan oktaklaf selama 15 menit pada T=12oC dan tekanan 15lb Dikeluarkan dari oktaklaf Dibiarkan sampai dingin

HASIL

E. DATA PENGAMATAN F.PEMBAHASAN G. SIMPULAN : :

DAFTAR PUSTAKA Agustini, R.2010.Petunjuk Praktikum Mikrobiologi.Surabaya: Universitas Negeri Surabaya Press Pelczar, M.J. 1986. Dasar-dasar mikrobiologi. Jakarta: UI Press