Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

Otak kita setiap saat menghasilkan impuls-impuls listrik. Aliran listrik ini, yang lebih
dikenal sebagai gelombang otak, diukur dengan dua cara yaitu amplitudo dan frekuensi.
Amplitudo adalah besarnya daya impuls listrik yang diukur dalam satuan microvolt. Frekuensi
adalah kecepatan emisi listrik yang diukur dalam cycle per detik, atau Hertz. Frekuensi impuls
menentukan jenis gelombang otak yaitu beta, alfa, theta, dan delta. Jenis atau kombinasi dan
jenis gelombang otak menentukan kondisi kesadaran pada suatu saat.
Pandangan keliru yang selama ini ada dalam benak banyak orang adalah otak hanya
menghasilkan satu jenis gelombang pada suatu saat. Saat kita aktif berpikir kita berada pada
gelombang beta. Saat kita rileks kita berada di alfa, jika sedang melamun, kita berada di theta.
Apabila kita tidur lelap kita berada di delta. PAndangan tersebut salah. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa pada suatu saat, pada umumnya, otak kita menghasilkan empat jenis
gelombang secara bersamaan, namun dengan kadar yang berbeda. Dalam kondisi tertentu,
misalnya meditasi, kita dapat secara sadar mengatur jenis gelombang otak mana yang ingin kita
hasilkan.
Selama ini diyakini bahwa otak merupakan organ yang sukar bahkan mustahil diperbarui.
Apabila terjadi kerusakan pada otak tidak banyak hal yang dapat dilakukan. Namun, pada akhir
tahun 1960 dan 1970 telah diketahui bahwa gelombang otak manusia dapat diperbarui dan
dilatih. Percobaan pertama kali dilakukan dengan melatih aktivitas gelombang alfa untuk
relaksasi, sementara di UCLA memfokuskan pada epilepsi yang tidak terkontrol. Latihan ini
disebut EEG Biofeedback atau neurofeedback.
Neurofeedback adalah latihan biofeedback gelombang otak. Selama latihan, sejumlah
elektroda diletakkan pada bagian kepala, dan satu atau dua elektroda diletakkan pada lobus
telinga. Kemudian, peralatan elektronik canggih menampilkan aktivitas otak kita dalam bentuk
audiovisual. Elektroda-elektroda tersebut mengukur pola kelistrikan yang berasal dari otak kita
sama seperti dokter yang menilai denyut jantung kita hanya dari permukaan kulit. Tidak ada
arus listrik yang dimasukkan ke`dalam otak kita. Aktivitas gelombang otak kita ditampilkan dan
direkam di komputer.
Biasanya, kita tidak dapat mempengaruhi pola gelombang otak karena kita tidak
menyadarinya. Meskipun begitu, ketika Anda dapat melihat gelombang otak Anda di layar
komputer, hal tersebut membuat Anda mampu mempengaruhi dan mengubah gelombang otak
Anda. Saat pertama kali mungkin perubahan yang dirasakan hanya sedikit, tetapi lama kelamaan
perubahan yang dirasakan akan sangat banyak. Neurofeedback sama seperti latihan fisik lain
hanya saja ini dilakukan pada otak kita, berfungsi untuk meningkatkan kontrol dan fleksibilitas
kognitif. Neurofeedback dapat digunakan untuk pasien dengan ADD/ADHD, gangguan belajar,
stroke, epilepsi yang tidak terkontrol, cedera kepala, defisit neurologis post bedah saraf,
disfungsi kognitif yang berkaitan dengan usia, cemas, OCD, atau kondisi lain yang berkaitan
dengan gangguan otak. Neurofeedback bahkan dapat digunakan pada orang normal untuk
meningkatkan performa.





BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Gelombang Otak
Setiap orang punya pola gelombang otak yang unik dan selalu konsisten. Keunikan itu
tampak pada komposisi ke empat jenis gelombang pada saat tertentu. Komposisi gelombang otak
itu menentukan tingkat kesadaran seseorang. Meskipun pola gelombang otak ini unik, tidak
berarti akan selalu sama sepanjang waktu. Kita dapat secara sadar, dengan teknik tertentu,
mengembangkan komposisi gelombang otak agar bermanfaat bagi diri kita. Gelombang otak
manusia terdiri dari 4 jenis, yaitu gelombang alfa, beta, theta, dan delta.
a. Gelombang beta
Beta adalah gelombang otak yang frekuensinya paling tinggi. Beta dihasilkan oleh proses
berpikir secara sadar. Beta terbagi menjadi tiga bagian, yaitu beta rendah 12-15 Hz, beta 16-
20 Hz, dan beta tinggi 21-40 Hz. Kita menggunakan beta untuk berpikir, berinteraksi, dan
menjalani kehidupan sehari-hari.


Meskipun beta sering kali menghilang saat kita memfokuskan pikiran, beta tetap
dibutuhkan agar kita dapat menyadari dan ia di luar diri kita. Bersama dengan gelombang
lainnya, beta sangat dibutuhkan dalam proses kreatif. Tanpa beta, semua kreativitas yang
merupakan hasil pikiran bawah sadar akan tetap terkunci di bawah sadar, tanpa bisa terangkat
ke permukaan dan disadari oleh pikiran.
Walaupun beta merupakan satu komponen yang sangat penting dan kondisi kesadaran
kita, bila kita beroperasi semata-mata hanya dengan jenis gelombang ini, tanpa didukung
oleh frekuensi yang lebih rendah, maka akan menghasilkan satu kehidupan yang dipenuhi
dengan kekhawatiran, ketegangan, dan proses berpikir yang tidak fokus.
b. Gelombang alfa
Alfa adalah jenis gelombang yang frekuensinya sedikit lebih lambat dibandingkan beta,
yaitu 8-12 Hz. Alfa berhubungan dengan kondisi pikiran yang rileks dan santai. Gelombang
ini dihasilkan ketika seseorang sedang melakukan relaksasi atau berupa peralihan antara
keadaan sadar dan tidak sadar.

Dalam kondisi alfa, pikiran dapat melihat gambaran mental secara sangat jelas dan dapat
merasakan sensasi dengan lima indra dan apa yang terjadi atau dilihat dalam pikiran. Alfa
adalah pintu gerbang bawah sadar.
Pada tahun 60-an dan 70-an, alfa sangat populer dan diklaim sebagai gelombang otak
paling penting, yang merupakan kunci untuk mencapai kesadaran yang lebih tinggi.
Penelitian dengan menggunakan mind technology modern yang dilakukan oleh banyak pakar
terkemuka, antara lain Maxwell Cade dan Anna Wise, membuktikan, bahwa alfa bukanlah
jenis gelombang terpenting. Manfaat alfa yang utama dan paling penting adalah Sebagai
jembatan penghubung antara pikiran sadar dan bawah sadar. Alfa memungkinkan kita untuk
menyadari keberadaan mimpi dan keadaan meditasi terdalam yang kita capai. Tanpa alfa,
kita tidak akan dapat mengingat mimpi
c. Gelombang theta
Theta adalah gelombang otak, pada kisaran frekuensi 4-8 Hz, yang dihasilkan oleh
pikiran bawah sadar (subconscious mind). Theta muncul saat kita bermimpi dan saat terjadi
REM (rapid eye movement). Pikiran bawah sadar menyimpan memori jangka panjang kita
dan juga merupakan gudang inspirasi kreatif. Selain itu, pikiran bawah sadar juga
menyimpan materi yang berasal dan kreativitas yang ditekan atau tidak diberi kesempatan
untuk muncul ke permukaan dan materi psikologis yang ditekan.

Meskipun kita dapat masuk ke theta dan mengakses berbagai materi yang tersimpan di
sana, bila tidak dibantu dengan gelombang alfa dan beta, semua materi itu tidak dapat
dikenali oleh pikiran sadar. Semua materi yang berhubungan dengan emosi, baik itu emosi
positif maupun negatif, tersimpan dalam pikiran bawah sadar. Emosi-emosi negatif yang
tidak terotasi dengan baik, setelah masuk ke pikiran bawah sadar, akhirnya menjadi beban
psikologis yang menghambat kemajuan diri seseorang.
Bila kita berhasil masuk ke kondisi theta, kita akan mengalami kondisi meditatif yang
sangat dalam. Semua pengalaman meditatif yang selama ini dicari oleh orang yang
melakukan praktik meditasi, misalnya keheningan, ketenangan, kedalaman, dan puncak
kebahagiaan, dirasakan di dalam theta.
Theta adalah puncak di dalam pengalaman puncak. Saat komponen gelombang
lainnya berada dalam takaran yang pas, bersama dengan theta, kita dapat merasakan
pengalaman ah-ha. Saat kita ingin mengobati dan menyembuhkan tubuh atau pikiran, kita
harus masuk ke theta agar dapat mencapai hasil maksimal.
d. Gelombang delta
Delta adalah gelombang otak yang paling lambat, pada kisaran frekuensi 0,1-4 Hz, dan
merupakan frekuensi dan pikiran tidak sadar (unconscious mind). Pada saat kita tidur lelap,
otak hanya menghasilkan gelombang delta agar kita dapat istirahat dan memulihkan kondisi
fisik.
Pada orang tertentu, saat dalam kondisi sadar, delta dapat muncul bersama dengan
gelombang lainnya. Dalam keadaan itu, delta bertindak sebagai radar yang mendasari kerja
intuisi, empati, dan tindakan yang bersifat insting. Delta juga memberikan kebijakan dengan
level kesadaran psikis yang sangat dalam.

Gelombang delta sering tampak dalam diri orang yang profesinya bertujuan membantu
orang lain. Orang yang perlu memahami kondisi mental, psikologis, atau emosi orang lain.
Orang yang berprofesi sebagai penyembuh dan orang yang sangat mengerti orang lain
biasanya mempunyai gelombang delta dalam kadar yang tinggi.
Delta muncul tidak hanya saat kita memperhatikan orang lain, namun juga muncul saat
kita berusaha mengerti ide atau konsep, objek atau seni, atau apa saja yang membutuhkan
kesadaran nirsadar yang dalam.Delta juga disebut dengan orienting response karena
berfungsi mengarahkan kita dalam hal waktu dan ruang. Delta berfungsi sebagai sistem
peringatan dini untuk merasakan adanya ancaman atau bahaya. Delta memungkinkan kita
untuk melihat informasi yang tidak dapat ditangkap oleh pikiran sadar. Dari sudut pandang
negatif, delta juga dapat digunakan untuk kondisi berhati-hati yang berlebihan
(hypervigilance). Sikap hati-hati yang berlebihan, atau lebih tepat disebut dengan kepekaan,
berguna untuk anak yang mengalami abuse untuk memastikan kondisi emosi orangtuanya.
Dari pengamatannya, anak itu akan tahu apakah orangtuanya akan memukul atau
menghukum dirinya.
Masalah akan timbul bila anak bertumbuh dengan delta yang berlebihan dan secara terus-
menerus membaca kondisi emosi di lingkungan sekitarnya dan berusaha mengendalikan
kondisi ini demi keselamatan hidupnya. Orang dewasa yang terlalu peka, sebagai hasil dan
mengembangkan sikap berhati-hati secara berlebihan sejak kecil dapat secara positif
mengarahkan kepekaannya ini pada kemampuan persepsi psikis dan penyembuhan. Hal itu
dapat dicapai karena radar delta yang telah sangat berkembang dalam dirinya. Delta juga
dihubungkan dengan konsep collective unconscious.

B. Neurofeedback
Neurofeedback adalah suatu latihan yang berfungsi untuk menrekondisi gelombang otak
dengan cara memberikan stimulus tertentu. Diharapkan dengan neurofeedback gelombang otak
yang defisit atau yang berlebihan dapat dikembalikan seperti normal.
Frank H. Duffy, M.D, seorang professor dan ahli neurologis pediatrik di Universitas
Harvard , pada Januari 2010 menganjurkan neurofeedback untuk dijadikan terapi utama pada
kasus-kasus sulit. Sebelum dilakukan neurofeedback, gelombang otak seseorang harus dinilai
terlebih dahulu untuk menentukan area dan gelombang ota yang mengalami kelainan. Hal ini
sangat penting dilakukan untuk menentukan jenis stimulus yang harus diberikan.
Dalam pelaksanaannya sejumlah elektroda ditempelkan di kulit kepala untuk mendeteksi
aktivitas gelombang otak pasien dan pembacaannya akan diperlihatkan lewat layar monitor
komputer dalam bentuk grafik rekaman frekuensi gelombang otak. Kemudian, terapis
menetapkan kriteria pelatihan tertentu. Jika otak memenuhi kriteria ini maka otak akan mendapat
feedback berupa reward dalam bentuk suara.
Reward adalah rangsangan bagi otak untuk melakukan proses optimalisasi pada area
yang ditandai dengan elektroda atau agar otak berlatih untuk mengaktifkan fungsinya sesuai pola
kerja otak yang normal. Setelah otak mendapatkan reward, area dimana elektroda ditempatkan
akan diaktifkan dan mendapat rangsangan untuk membentuk neuron. Terbentuknya jaringan
saraf inilah dasar dari fungsi otak kita untuk mengingat, memberi perintah, melakukan aktivitas
berpikir, belajar dan lain-lain. Dengan sesi pelatihan yang cukup, jaringan saraf yang baru akan
menjadi lebih banyak dan permanen sehingga fungsi otak sebagai inti dari semua aktivitas kita
menjadi lebih optimal. Feedback ini akan menuntut dan melatih otak untuk beraktivitas ke arah
normal.
Pada pasien dengan cemas atau insomnia mungkin hanya membutuhkan 15-20 sesi
neurofeedback, tapi pada kondisi lain seperti ADD/ADHD atau gangguan belajar membutuhkan
sesi yang lebih banyak sekitar 40-50 kali dengan durasi 40-45 menit tiap sesi.
Neurofeedback memiliki 2 varian lain, yaitu LENS (low energy neurofeedback system)
dan HEG (hemoencephalography). LENS berbeda dengan neurofeedback jenis lain. LENS
menggunakan signal elektromagnetik yang intensitasnya jauh lebih rendah daripada signal
elektromagnetik telepon genggam. Signal ini kemudian dialirkan melalui elektroda yang
ditempel di kepala selama beberapa detik. Frekuensi signal yang dihantarkan bervariasi
tergantung pada jenis gelombang otak yang dominan. LENS membantu agar otak dapat lebih
fleksibel dan self regulating, menurunkan kelebihan amplitudo, dan variabilitas dari gelombang
otak sendiri. Sementara itu HEG, bekerja pada cerebral blood flow, meningkatkan area tertentu
di otak yang mengalami defisiensi vaskular.

C. Neurofeedback pada ADD/ADHD dan Gangguan Belajar
Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) merupakan gangguan perilaku yang
paling banyak didiagnosis pada anak-anak dan remaja. Gejala intinya meliputi tingkat aktivitas
dan impulsivitas yang tidak sesuai perkembangan serta kemampuan mengumpulkan
perhatianyang terganggu. Anak dan remaja yang menderita gangguan tersebut akan sukar
menyesuaikan aktivitas mereka dengan norma yang ada sehingga mereka sering dianggap
sebagai anak yang tidak baik di mata orang dewasa maupun teman sebayanya. Mereka sering
gagal mencapai potensinya dan memiliki banyak kesulitan komorbid seperti
gangguan perkembangan, gangguan belajar spesifik dan gangguan perilaku sertaemosional
lainnya.
Gejala inti ADHD yaitu :
1. Inatensi (gangguan pemusatan perhatian)
Inatensi adalah bahwa sebagai individu penyandang gangguan ini tampak mengalami
kesulitan dalam memusatkan perhatiannya. Mereka sangat mudah teralihkan oleh rangsangan
yang tiba-tiba diterima oleh alat indranya atau oleh perasaan yang timbul pada saat itu.
Dengan demikian mereka hanya mampu mempertahankan suatu aktivitas atau tugas dalam
jangka waktu yang pendek, sehingga akan mempengaruhi proses penerimaan informasi dari
lingkungannya.
2.

Hiperaktif (gangguan dengan aktivitas yang berlebihan)
Hiperaktivitas adalah suatu gerakan yang berlebuhan
melebihigerakan yang dilakukan secara umum anak seusianya. Biasanyasejak bayi
mereka banyak bergerak dan sulit untuk ditenangkan.Jika dibandingkan dengan individu
yang aktif tapi produktif, perilaku hiperaktif tampak tidak bertujuan. Mereka
tidak mampumengontrol dan melakukan koordinasi dalam aktivitas
motoriknya,sehingga tidak dapat dibedakan gerakan yang penting dan tidak penting. Gerakanny
a dilakukan terus menerus tanpa lelah, sehinggakesulitan untuk memusatkan perhatian
Impulsivitas (gangguan pengendalian diri)
Impulsifitas adalah suatu gangguan perilaku berupa tindakanyang tidak disertai dengan
pemikiran. Mereka sangat dikuasaioleh perasaannya sehingga sangat cepat bereaksi. Mereka
sulituntuk memberi prioritas kegiatan, sulit untuk mempertimbangkanatau memikirkan terlebih
dahulu perilaku yang akan ditampilkannya.Perilaku ini biasanya menyulitkan yang
bersangkutan maupunlingkungannya.




Sebagian besar anak-anak dan orang dewasa dapat fokus dan memperhatikan tugas
tertentu atau subjek ketika diminta untuk melakukannya. Sambil bermain atau bersosialisasi
dengan teman-teman, ada berbagi dan pertukaran damai; saat berinteraksi dengan anggota
keluarga, ada perilaku rasional; ketika mengambil ujian, yang paling dapat berkonsentrasi pada
pertanyaan, mengingat informasi dipelajari, dan menulis jawaban yang benar. Selama sekitar
satu dari sepuluh, namun, kemampuan untuk fokus tumpul ke titik negatif mempengaruhi
kehidupan. Sekolah atau bekerja adalah bencana, kegagalan aturan; kehidupan keluarga kacau,
dengan pergolakan umum; hubungan kelompok sebaya dan saudara adalah "perang."

ADD/ADHD dan Gangguan Belajar
Sebagian besar anak-anak dan orang dewasa dapat fokus dan memperhatikan tugas tertentu atau
subjek ketika dipanggil untuk melakukannya. Sambil bermain atau bersosialisasi dengan teman-
teman, ada berbagi dan pertukaran damai; saat berinteraksi dengan anggota keluarga, ada
perilaku rasional; ketika mengambil ujian, yang paling dapat berkonsentrasi pada pertanyaan,
mengingat informasi dipelajari, dan menulis jawaban yang benar. Selama sekitar satu dari
sepuluh, namun, kemampuan untuk fokus tumpul ke titik negatif mempengaruhi kehidupan.
Sekolah atau bekerja adalah bencana, kegagalan aturan; kehidupan keluarga kacau, dengan
pergolakan umum; hubungan kelompok sebaya dan saudara adalah "perang."

A, masalah-mengganggu kehidupan utama seperti dengan fokus dan perhatian mungkin apa yang
masyarakat medis, psikologis, dan pendidikan telah disebut Attention Deficit Disorder (ADD).
Jika anak atau orang dewasa juga memiliki masalah serius dengan kontrol impuls dan, gerakan
fisik mengganggu sosial berlebihan, diagnosis mungkin Attention Deficit Disorder dengan
Hyperactivity (ADHD).



Sejak tahun 1970 Neurofeedback telah diteliti dan diujicoba pada pasien ADD/ADHD
dan gangguan belajar. Klinik yang terutama beerja mengenai ADHD dan gangguan belajar oleh
Dr. Lubar dan koleganya di Universitas Tennesse menunjukkan bahwa mungkin untuk melatih
otak. Penelitian ini tidak terlalu kuat untuk menunjukkan keefektivan neurofeedback dalam
mengatasi ADD/ADHD. Dr. Lubar (1995) telah mempublikasikan penelitiannya selama 10
tahun mengikuti perjalanan pasien ADHD yang diterapi dengan neurofeedback. Hasil
penelitiannya menunjukkan 80% pasien dapat memperbaiki gejala ADD dan ADHD nya dan
perbaikan ini terus dipertahankan. Rossiter dan LaVaque (1995) menemukan bahwa 20 sesi
neurofeedback sebanding dengan Ritalin dalam hal perbaikan konsentrasi dan perhatian, dan
Fuchs et al (2003) juga menunjukkan hal yang sama, begitu pula dengan Rossiter (2005).
Pada penelitian selama 1 tahun follow-up dan menggunakan kelompok kontrol, Monastra
et al (2002) menemukan bahwa neurofeedback menghasilkan efek yang lebih baik dibandingkan
dengan Ritalin, tanpa perlu menggunakan obat. Fernandez et al (2003) dengan penelitian
menggunakan placebo menunjukkan keefektivan neurofeedback pada pasien dengan gangguan
belajar. Penggunaan neurofeedback untuk ADD/ADHD biasanya menunjukkan hasil dalam
bentuk penurunan impulsivitas/hiperaktivitas, peningkatan stabilitas mood, perbaikan pola tidur,
peningkatan atensi dan konsentrasi, perbaikan performa akademik, dan perbaikan retensi dan
memori.
Hal yang lebih menakjubkan, setiap pasien ADD/ADHD dan gangguan belajar yang
telah dievaluaasi IQ pre dan post neurofeedback menunjukkan peningkatan IQ. Perbaikannya
rata-rata 9 poin (Linden et al, 1996), penelitian lain menunjukkan peningkatan sebesar 12 poin
(Thompson & Thompson, 1998), peningkatan 19 poin pada penelitian Tansey, 1990, bahkan
paada penelitian Othmer & Kaiser, 1999 menunjukkan peningkatan sebesar 23 poin.

Epilepsi, Brain Injury, dan Stroke
Kejang epilepsi yang tidak terkontrol juga efetif diterapi dengan neurofeedback. Penelitian
mengenai hal ini telah mulai dilakukan pada awal tahun 1970. Neurofeedback telah
dikemukakan memberikan efek yang positif pada semua jenis epilepsy, termasuk grand mal,
kompleks parsial, dan petit mal. Meskipun sebagian besar pasien kejang terkontrol dengan obat-
obatan, tetapi pasien-pasien yang diterapi dengan neurofeedback merupakan pasien yang
penyaitnya parah dan kejangnya tidak dapat dikontrol dengan obat-obatan. Pada penelitian
ditemukan bahwa neurofeedback dapat mengurangi sekitar 70% kejadian kejang. Walker dan
Kozlowsi (2005) melaporkan pada 10 kasus konsekutif dan hasilnya 90% bebas kejang setelah
diterapi dengan neurofeedbackk. Hasil terapi neurofeedback pada open head brain injury juga
mulai nampak, sama halnya seerti stroke, tetapi penelitian lebih lanjut masih perlu dilakukan.

Alkoholisme dan Penyalahgunaan Obat
Pada EEG orang yang alkoholik ditemukan penurunan gelombang alfa dan theta dan kelebihahan
gelombang beta cepat. Bahkan setelah mereka abstinen dalam waktu yang cukup lama gambaran
EEG tetap sama. Beberapa studi mengungkapkan bahwa predictor terbaik untuk mengetahui
seorang alkoholik akan relapse adalah dengan menilai kelebihan aktivitas gelombang beta.
Saat ini, neurofeedback membantu aloholik untuk mengatasi stress dan berusaha tenang dengan
meningkatkan gelombang alfa dan teta dan mengurangi gelombang beta. Peniston dan Kulkosky
(1989) menggunakan neurofeedback pada kelompok alkoholik kronis yang kemudian
dibandingkan dengan kelompok non alkoholik dan alkoholik yang mendapat terapi
konvensional. Alkoholik menerima sekitar 30 sesi terapi dan menunjukkan peningkatan yang
signifikan pada gambaran EEG mereka, dimana terjadi peningkatan amplitudo dan ritme
gelombang alfa. Kelompok dengan terapi neurofeedback juga menunjukkan penurunan tingkat
depresi dibandingkan dengan kelompok kontrol. Pada kelompok alkoholik yang diterapi secara
konvensional ditemukan peningkatan serum beta endorphin, yang merupakan indeks untuk
tingkat stress. Sementara itu, pada kelompok yang diterapi neurofeedback tidak ditemukan
elevasi beta endorphin serum. Dalam penelitian dengan 4 tahun follow up yang dilakukan oleh
Peniston dan Kulkosky, 1990, ditemukan bahwa hanya 20% pasien alkoholisme yang diterapi
secara konvensional yang dapat sembuh seperti semula, sementara dengan neurofeedback
ditemukan 80% pasien dapat sembuh.
Posttraumatic Stress Disorder
Peniston dan Kukosky (1991) menambahkan 30 menit sesi latihan neurofeedback pada veteran
perang Vietnam yang mengalami PTSD dan kemudian diikuti perkembangannya selama 30
bulan. Setelah itu, dibandingkan dengan kelompok yang mendapat terapi biasa. Hasil dari
penelitian tersebut menunjukkan 14 orang dari kelompok yang hanya mendapat terapi
konvensional mengalami kekambuhan dan dirawat kembali di RS. Sementara itu, hanya 3 dari
15 orang pada kelompok neurofeedback yang mengalami kekambuhan. Empat belas orang dari
kelompok neurofeedback mendapatkan penurunan dosis obat PTSD. Pada kelompok
konvensional, hanya 1 orang yang mendapatkan penurunan dosis obat, 2 orang tidak mengalami
perubahan, dan 10 orang memerlukan penanganan tambahan.

Gelombang otak terbentuk pada berbagai frekuensi, ada yang lambat dan ada yang cepat.
Gelombang otak terdiri dari gelombang delta, theta, alfa, dan beta. Gelombang otak ini dihitung
`dalam satuan Hertz (Hz).
Gelombang beta merupakan gelombang yang berukuran kecil, cepat (sekitar 13 Hz)
berkaitan dengan status mental, aktivitas intelektual, dan konsentrasi. Gelombang ini dominan
pada saat fase siaga. Gelombang alfa (8-12 Hz) lebih lambat dan berukuran lebih besar.
Gelombang alfa berkaitan dengan keadaan relaksasi dan pada dasarnya mewakili keadaan
bermalas-malasan, santai, dan menunggu respon ketika dibutuhkan. Saat kita hamper menutup
mata dan mulai membayangkan hal-hal yang damai, dalam waktu kurang dari setengah menit
gelombang alfa akan langsung dominan. Gelombang theta (4-8 Hz) dominan pada keadaan yang
sangat tenang, mewakili zona twilight antara bangun dan tidur. Gelombang delta (5-3,5 Hz)
adalah gelombang otak yang paling lambat, memiliki amplitudo yang paling tinggi, dan terjadi
terutama saat kita tidur. Secara umum, perbedaan tingkat kesadaran berkaitan dengan gelombang
otak yang dominan.
Setiap manusia, entah bagaimana selalu memiliki derajat gelombang otak yang berbeda.
Gelombang delta juga dalam watu singkat akan muncul ketika area otak tertentu tidak
mendapatkan nutrisi dan gelombang delta juga berkaitan dengan gangguan belajar. Ketika kita
merasa pusing, gelombang delta dan teta yang dominan, dan ketika kita kurang memperhatikan
terhadap sesuatu di sekitar kita gelombang teta yang dominan. Saat ita merasa cemas dan tegang,
akan muncul gelombang beta dengan frekuensi yang sangat cepat. Pada orang dengan ADD,
ADHD, trauma kepala, stroke, epilepsi, sindrom fatigue kronis, dan fibromialgia cenderung
didominasi oleh gelombang otak tipe lambat (biasanya theta dan kadang-kadang alfa). Apabila
gelombang otak tipe lambat mendominasi terutama di bagian frontal, akan muncul keadaan
dimana seseorang sulit untuk mengontrol atensi, periaku, dan atau emosi.