Anda di halaman 1dari 9

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)


Nama sekolah : STAI darussalam
Mata Pelajaran : Perbandingan mazhab
Kelas/Semester : VIII C / V
Materi pokok : Mazhab hanafi dan biografi tokoh-tokohnya
Alokasi Waktu : 5 menit ( 1 x pertemuan )


A. Kompetensi Inti :
(K1): Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
(K2): Mengembangkan perilaku (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun, ramah
lingkungan, gotong royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan pro aktif) dan
menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan bangsa
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
(K3): Memahami dan menerapkan pengetahuan faktual, konseptual, prosedural dalam
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait fenomena dan
kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
(K4): Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.
B. Kompetensi Dasar
3.10.1 Memahami tentang biografi tokoh-tokoh dalam mazhab Hanafi
4.8.1 Menjelaskan tentang biografi tentang tokoh-tokoh dalam mazhab Hanafi

C. Indikator Pencapaian Kompetensi
4.8.1.1 Menjelaskan biografi Abu Yusuf Yakub ibn Ibrahim
4.8.1.2 Menjelaskan biografi Muhammad ibn Al-Hasan Ash-Shaybanee
4.8.1.3 Menjelaskan biografi Yahya bin Sa'id Al-Qattan
4.8.1.4 Menjelaskan biografi Imam Makkiy bin Ibrahim
D. TujuanPembelajaran
Melalui metode inquary learning peserta didik dapat :
1. Menjelaskan biografi Abu Yusuf Yakub ibn Ibrahim
2. Menjelaskan biografi Muhammad ibn Al-Hasan Ash-Shaybanee
3. Menjelaskan biografi Imam Yahya bin Sa'id Al-Qattan
4. Menjelaskan biografi Imam Makkiy bin Ibrahim

E. Materi Pembelajaran
1. Biografi Abu Yusuf Yakub ibn Ibrahim (735-795M)

Ibnu Jarir At-Tabari mengatakan dia antara huffazdh hadits, ulama fiqh, hakim ketua, dan
banyak lagi
Al-Dhahabi menganggap dia antara huffazdh hadits.
Yahya bin Mu'een mengatakan Sebuah kewenangan dari Jarh & ta'diil memanggilnya sebagai
pemilik hadis dan pemilik dari Sunnah.
Ahmad ibn Hanbal mengatakan bahwa ketika 3 ini bersatu mengenai suatu hal, mereka tidak
dapat menentang.Ketika ditanya siapa orang 3 itu adalah. Abu Hanifah, Abu Yusuf, dan
Muhammad bin Hasan. Imam Abu Hanifah memiliki wawasan murah hati dalam
qiyas; Imam Abu Yusuf selalu mengawasi bukti tekstual dan Imam Muhammad bin Hasan
mempertahankan keahlian bahasa Arab lebih dari semua orang lain.
Para guru dari Imam Bukhari, Imam Muslim & Imam Abu Dawud - Imam Ahmad bin
Hanbal, dan Imam Yahya bin Mu'een - adalah murid dari Imam Abu Yusuf (membuat
mereka murid dari Abu Hanifah, dan Imam Bukhari, Muslim dan Abu Dawud sebagai murid
dari Abu Hanifah)
Guru lain dari Imam Bukhari, Syaikh Ali bin Al-Madeeni, juga seorang murid dari Imam
Abu Yusuf dan grand-murid Abu Hanifah. Dia adalah salah satu huffazdh terkenal dalam
ilmu hadits.

2. Muhammad ibn Al-Hasan Ash-Shaybanee (749-805M)

Muammad bin al-asan lahir di Wasit , Irak , pada tahun 750; segera, namun, ia pindah
ke Kufah , kota asal dari Abu Hanifah, dan tumbuh di sana. Meskipun ia dilahirkan untuk
seorang prajurit, ia jauh lebih tertarik dalam mengejar karir intelektual, sebagai lawan dari
militer. Shaybani mulai belajar di Kufah sebagai murid Abu Hanifah. Ketika al-Shaybani
adalah 18 (dalam 767), namun, Abu Hanifah meninggal setelah mengajarinya hanya dua
tahun.
Shaybani kemudian mulai berlatih dengan Ab Ysuf, seniornya, dan murid terkemuka Abu
Hanifah. Ia juga memiliki guru-guru terkemuka lainnya juga: Sufyan al-Tsauri dan al-
Awza'i. ia juga kemudian mengunjungi Madinah , dan belajar selama 2-3 tahun dengan Malik
b. Anas , pendiri mazhab Maliki Fiqh. Dengan demikian, sebagai hasil dari pendidikan, al-
Shaybani menjadi ahli hukum pada usia yang sangat dini. Menurut cucu Abu Hanifah Ismail,
ia mengajar di Kufah pada usia dua puluh ( c. 770 M).
Al-Shaybn pindah ke Baghdad , di mana ia melanjutkan belajarnya. Dia begitu dihormati
bahwa Khalifah Harun al-Rasyid mengangkatnya kadi (hakim) dari ibu kota nya Ar-
Raqqah(jadi, setelah 796 M). Al-Shaybn dibebastugaskan dari posisi ini di 803. Ia kembali
ke Baghdad dan melanjutkan kegiatan pendidikan nya. Ia selama periode ini ia diberikan
pengaruhnya terluas. Dia mengajarkan Muhammad ibn Idris ash-Syafi'i , yang paling
bergengsi muridnya. Bahkan kemudian, ketika abu-Syafi'i tidak setuju dengan gurunya dan
menulis K. al-Radd'Ala Muammad b. al-asan ("Bantahan dari Muammad b. al-asan [al-
Shaybn]"), ia masih mempertahankan kekaguman besar untuk gurunya.
Al-Rashid kembali instated al-Shaybn dalam posisi peradilan. Yang terakhir ini disertai
khalifah ke Khorasan , di mana ia menjabat sebagai kadi sampai kematiannya pada tahun 805
di Rey . Dia meninggal pada hari yang sama dan tempat yang sama sebagai filolog terkemuka
dan tatabahasa al-Kis'. Dengan demikian, al-Rasyid mengatakan bahwa dia
"terkubur hukum dan sisi tata bahasa berdampingan. "

3. Yahya bin Sa'id Al-Qattan

sebuah muhaddith utama dalam dewan ilmiah mujtahid siswa mujtahid abu hanifah (abu
hanifah mendirikan dewan siswa mujtahid-sarjana nya untuk menyelesaikan masalah-
masalah keagamaan query)
'allamah adh-dhahabi mengatakan tentang dirinya bahwa muhaddith yang pertama kali
memulai praktek menulis tentang ilmu mengetahui rijaal (laki-laki yang melaporkan) dalam
ilmu hadits adalah imam yahya bin sa'id.
kemudian setelah him, mahasiswa nya, yahya bin mu'een, 'ali bin al-madeeni, dan ahmad ibn
hanbal dibahas di atasnya (dan dikembangkan ilmu lebih lanjut).
dan setelah mereka (ahmad bin hanbal et al), siswa mereka, orang-orang seperti imam
bukhari, imam muslim dan lain-lain bekerja pada ilmu pengetahuan ini dan membawanya
lebih jauh! yang membuat imam abu hanifah yang besar-besar-syekh dari orang-orang seperti
imam bukhari dan imam muslim dalam ilmu hadits!
ahmad ibn hanbal memiliki pepatah terkenal: "saya belum melihat seseorang yang lebih baik
daripada yahya bin sa'id oleh mata saya"
adh-dhahabi mengatakan bahwa yahya bin sa'id digunakan untuk mengeluarkan fatwa
tentang hukum abu hanifah.
yahya bin mu'een mengatakan bahwa yahya bin sa'id pernah berkata, "kami tidak berbohong
kepada allah.kami belum mendengar lebih baik daripada ijtihad abu hanifah dan kami telah
mengadopsi sebagian besar keputusan-nya. "

4. Imam Makkiy bin Ibrahim

adh-dhahabi menyebutnya hafizdh, dan imam, dan syaikh dari khorasan.
ia digunakan untuk menjadi seorang trader. setelah ia bertemu imam abu hanifah, yang
mengatakan kepadanya bahwa ada baiknya untuk menjadi pedagang, tetapi pada saat yang
sama ia harus mencari ilmu juga karena tanpa sepengetahuan, banyak masalah terjadi dalam
perdagangan. hal ini berdampak pada dirinya, dan ia mulai belajar fiqh dan hadits dari imam
abu hanifah, begitu banyak sehingga pada mereka ilmu ia mencapai tingkat imam (satu
mujtahid yang).
dia adalah guru imam besar hadits seperti yahya bin mu'een, ahmad ibn hanbal, dan imam
bukhari.
di imam bukhari sahih, dari 22 thalathiyaat, 11 yang diriwayatkan atas otoritas makki bin
ibrahim, dan 9 thalathiyat pada otoritas syuyukh hanafi lainnya! (the thalaathiyaat bukhari
adalah mereka hadits yang hanya memiliki tiga perawi antara imam bukhari dan nabi
dia mencintai imam abu hanifah sejauh bahwa setelah setiap pertemuan dan setiap doa yang
ia gunakan untuk mendoakan rahmat allah padanya.
sekali dalam kuliah dia mulai menceritakan hadits mengatakan "haddathana abi hanifah" (abu
hanifah meriwayatkan kepada kami ...). seorang mahasiswa mengatakan, "berikan narasi ibnu
juraij dan tidak memberi tahu kami narasi abu hanifah." dia menjadi sangat marah mendengar
ini dan warna wajahnya berubah. dia mengatakan, "kami tidak menceritakan hadits untuk
idiot. anda meninggalkan pertemuan saya.hal ini tidak diperbolehkan bagi anda untuk
menulis hadits dari saya. "lalu sampai siswa yang ditendang keluar dari pertemuan itu, ia
tidak mulai menceritakan, dan setelah ia dibuat untuk pergi, dia mulai kembali dengan"
haddathana abi hanifah "

F. Model dan MetodePembelajaran
a. Model Pembelajaran : Inkuiri
b. Metode Pembelajaran : Ceramah, Tanya jawab, dan Pemberian tugas

G. Media dan Alat Pembelajaran
a. Media Pembelajaran : lembaran bahan
b. Alat Pembelajaran : papan tulis, mikrofon dan speaker

H. SumberBelajar

a. Buku perbandingan mazhab
b. Internet

I. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan Ke 1

No. Kegiatan Waktu

1.

Pendahuluan
a. Membuka pembelajaran dengan dengan salam dan
berdoabersama dipimpin oleh salah seorang peserta didik
dengan khusuk
b. Guru menyapa peserta didik dengan memperkenalkan diri
kepada peserta didik.
c. Mengajukan pertanyaan secara komunikatifberkaitan dengan
tema
d. Menyampaikan kompetensi dasar dan tujuan yang akan dicapai;

2 menit
No. Kegiatan Waktu
e. Menyampaikantahapan kegiatan yang meliputi kegiatan
mengamati, menanya, mengeksplorasi, berdiskusi,
mengkomunikasikan dengan menyampailan, menanggapi dan
membuat kesimpulan hasil diskusi
2. Kegiatan Inti
a. Mengamati
- Mencermati penjelasan materi dari guru
- Meyimak penjelasan materi tersebut
b. Bertanya
- Paparkan secara garis besar tentang biografi tokoh-tokoh
mazhab hanafi
- Terangkan masalah tentang biografi
- Apa yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehaari-hari
dengan mempelajari biografi mereka Terangkan!!
c. Mengeksperimen/Mengexplorasi
- Peserta didik mendiskusikan tentang biografi tokoh-tokoh
mazhab hanafi
d. Asosiasi
- Membuat kesimpulan materi dari biografi tokoh-tokoh
mazhab hanafi
e. Komunikasi.
- Mempresentasikan /menyampaikan hasil diskusi tentang
biografi tokoh-tokoh mazhab hanafi


2 menit
3. Penutup
a. Melaksanakan penilaian dan refleksi dengan mengajukan
pertanyaan atau tanggapan peserta didik dari kegiatan yang telah
dilaksanakan sebagai bahan masukan untuk perbaikan langkah
selanjutnya;
b. Merencanakan kegiatan tindak lanjut dengan memberikan tugas
baik cara individu maupun kelompok bagi peserta didik yang
menguasai materi;

1 menit
No. Kegiatan Waktu
c. Menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan
berikutnya.




J. Penilaian Proses dan Hasil Belajar
1. Jenis : Perbuatan dan tulis
2. Bentuk : Produk
3. Prosedur Penilaian :

No. Aspek yang dinilai Teknik Penilaian Waktu penilaian
1 Sikap Non Tes (Pengamatan) Proses KBM
2 Pengetahuan Tes Setelah KBM
3 Keterampilan Non Tes (Pengamatan) Di luar KBM

4. Instrumen Tes

K. Tugas
- Browsing internet tentang biografi tokoh-tokoh mazhab hanafi

L. Observasi
Mengamati pelaksanaan diskusi dengan menggunakan lembar observasi terkait dengan
- menceritakan tentang biografi tokoh-tokoh mazhab hanafi
- sikap yang ditunjukkan siswa terkait dengan tanggung jawabnya terhadap pelaksanaan
jalannya diskusi dan kerja kelompok

M. Portofolio
- Membuat paparan tentang biografi tokoh-tokoh mazhab hanafi

N. Tes
- Guru melakukan penilaian terhadap peserta didik dalam kegiatan mengamati diskusi

Tes Tertulis
No Butir butir Soal Kunci Jawaban
1.
Kapan Abu Yusuf Yakub ibn
Ibrahim dilahirkan ?

2.
Inti sari apa yang anda dapat
setelah mempelajari biografi
mereka ?

3
Hikmah apa yang kita ambil
dari mempelajari biografi
mereka ?




Lisan (mempresantasikan hasil diskusi)
No Nama Peserta didik
Kemampuan
Mempresentasikan
1 2 3 4 5
1. 1 Amar
2. 3 Umar
Dst Dst..........................

Keterangan : Skor Tes lisan :
Mempresentasikan sangat baik = 80 90 = A
Mempresentasikan baik = 70 79 = B
Mempresentasikan kurang baik = 60 69 = C
Mempresentasikan tidak lancar = 50 59 = D
Tidak dapat mempresentasikan = kurang dari 50 = E






Mengetahui
Dosen pembimbing



Drs. H. Ainani aswad M. ag
Guru Mapel




Ahmad faisal